You are on page 1of 34

ANATOMI

ANATOMI
Ilmu urai mempelajari susunan tubuh
dan hubungan bagian - bagiannya

FISIOLOGI
Mempelajari fungsi atau kerja tubuh
manusia dalam keadaan normal

Anatomi termasuk cabang dari ilmu


biologi (ilmu hayat)
Biologi;
Morphologi;mempelajari bentuk dan
susunan tubuh dari mahluk, dibagi
menjadi
Anatomi
Embryologi

Physiologi;mempelajari fungsi dari alatalat tubuh, biasa disebut juga ilmu Faal.

Anatomi :
Ana-Up;atas
Temnein-to cut;memotong

Anatomi berdasarkan harpiah berarti


mengurai/memotong atas
bagian-bagian dari tubuh.
Anatomi kemudian dibagi menjadi;
Physiotomi;ilmu urai tumbuhtumbuhan
Zootomi;ilmu urai hewan, yg dibagi lg
menjadi
Zootomi sensu strictiori
Antrophotomi

Anatomi di pelajari dalam;


Anatomi macroscopica; yg dapat dilihat
dengan mata biasa/telanjang, dibagi menjadi
Anatomi
systematica(descriptiva);mempelajari
mengenai bentuk-bentuk,susunan setiap alat
dan sistemnya sendiri, dibagi menjadi;
Osteologi(ilmu tulang);mempelajari
susunan kerangka
Syndesmologia(arthrologi);mempelajari
susunan persendian
Myologia(ilmu otot);ilmu yang mempelajari
susunan otot-otot

Anatomi segmentae;mempelajari susunan


tubuh berdasarkan ruas tubuh.
Anatomi Topograpica;mempelajari letak
alat-alat tubuh.
Anatomi plastica(superfisialis);mempelajari
bentuk tubuh dari luar
Anatomi comparativa;mempelajari
perbandingan anatomi manusia dengan
vertebrae lain terutama dengan bangsabangsa kera.

Anatomi microscopica; yg dapat dilihat


dengan menggunakan alat optik
Cytologi; ilmu sel
Hystologi; ilmu jaringan tubuh

BIOLOGI

MORPHOLOGI

ANATOMI

MACROSCOPICA

EMBRYOLOGI

MICROSCOPICA

SISTEMATICA/DESCRIPTIVA

OSTEOLOGI

ARTHROLOGI

MYOLOOGI

FISIOLOGI

Istilah :
Interna dan externa : melukiskan jarak relatif
sebuah organ terhadap pusat sebuah rongga
Superfisial(dipermukaan) Profunda(dalam):
menunjukkan jarak relatif dari permukaan
tubuh
Superior dan inferior : menunjukkan letak
relatif tinggi atau rendah
Anterior dan posterior dalam posisi berdiri
tegak
Proximal dan distal : menunjukkan dekat
jauhnya atau jarak dari sebuah titik tertentu
Cranial (arah cranial) dan caudal (arah
caudal)
Lateral (sisi luar) dan Medial (sisi sblh dalam)

Bidang dan arah dalam tubuh

Potongan sagital tubuh

Region Abdomen

Ilmu dalam anatomi :

Osteologi : ilmu pengetahuan tulang


Arthrologi : ilmu pengetahuan sendi
Miologi: ilmu pengetahuan otot
Splankhologi
: ilmu pengetahuan
organ
Neurologi : ilmu pengetahuan saraf

Anatomi menurut
sistem :

Lokomotorik
: gerak tubuh; sendi, otot,
fasia dan tendon
Pembuluh darah: sistem sirkulasi dan aliran
limfe
Pencernaan : saluran, organ dan kelenjar
pencernaan
Pernafasan : saluran dan organ pernafasan
Urogenital
: urinari dan reproduksi
Saraf
: SSP, SS Tepi, sumsum tulang
belakang, SS otonom.
Pancaindera : perasaan, penciuman,
penglihatan, pendengaran dan fungsi raba.
Ekstreotorik : ekresi

Struktur Tubuh Manusia


Struktur tubuh manusia terdiri dari:
SEL, yaitu unsur dasar jaringan tubuh yang
terdiri atas inti sel/ nucleus dan protoplasma.
JARINGAN, yaitu kumpulan sel khusus
dengan bentuk dan fungsi yang sama.
ORGAN, yaitu bagian tubuh/ alat manusia
dengan fungsi khusus.
SISTEM, yaitu susunan alat dengan fungsi
tertentu.

SEL
Merupakan suatu unit dasar dari tubuh
manusia
Setiap organ merupakan gregasi/penyatuan
dari berbagai macam sel yang dipersatukan
oleh sokongan struktur-struktur intraselluler
Setiap jenis sel dikhususkan untuk melakukan
suatu fungsi tertentu
Ex; sel darah merah yang jumlahnya 25 triliun
(sebagian) berfungsi untuk mengangkut
oksigen dari paru-paru ke jaringan

Bagian-bagian sel, yaitu:


Protoplasma, sel terdiri atas sebuah
badan yang terletak di tengah, yaitu
inti atau nukleus dan sitoplasma atau
sisa protoplasma, yang memiliki
nukleus.

Sitoplasma, terdiri atas beberapa unsur penting seperti berikut:


Mithokondria, yang berupa tongkat-tongkat kecil yang erat
berhubungan dengan proses katabolik atau pernapasan badan sel.
Alat Golgi, seperti saluran yang terletak dekat nukleus, dan terlibat
dalam kegiatan pengeluaran sekret dari sel.
Sitoplasma dasar, bahan koloid yang sangat kompleks dimana
semua struktur lainnya terendam, terutama bertugas dalam
kegiatan anabolik atau sintetik dari sel.
Sentrosom, sebagian kecil sitoplasma yang padat, terletak dekat
dengan nukleus. Mempunyai peran penting dalam pemecahan sel.
Membran sel, kulit sel bukanlah selaput yang mati khususnya
bekerja sebagai saringan selektif yang mengizinkan beberapa behan
tertentu masuk sel atau menghindarkan bahan lain masuk. Dengan
demikian, ia merupakan bagian penting untuk mempertahankan
komposisi (susunan) kimia yang tepat dari protoplasma.

Nukleus,
terdiri atas massa protoplasma yang lebih
kompak (padat), terpisah dari sitoplasma oleh

membran nukleus, yang juga bersifat


penyaring selektif, yang mengizinkan
bahan keluar dari nukleus masuk
sitoplasma, atau yang masuk ke
dalamnya.
Nukleus mengendalikan sel serta semua
kegiatannya.
Tanpa nukleus sel akan mati.

Anatomy of human cell

Jaringan
Di dalam tubuh makhluk hidup
terdapat empat kelompok jaringan
yang dikenal sebagai jaringan dasar,
yaitu;
jaringan
jaringan
jaringan
jaringan

epitel,
muskulus (otot),
saraf (nervus), dan
ikat (konektif).

Jaringan Epitel
Epitel merupakan sel yang menutupi
permukaan tubuh
Fungsi jaringan epitel yaitu untuk
melindungi organ yang dilapisinya,
sebagai organ sekresi, dan penyerapan
Jaringan epitel menghindarkan kerusakan
jaringan di bawahnya, hilangnya cairan
dari lapisan ini, dan juga masuknya cairan
ke dalam struktur yang ditutpi kulit.
Mikroorganisme tidak dapat menembus
kulit sehat, tetapi mereka dapat lewat kulit
yang terluka.

Jaringan otot
Merupakan jaringan yang
mempunyai kemampuan khusus
yaitu berkontraksi yang
menimbulkan suatu gerakan
Otot terdiri atas serabut silindris
yang mempunyai sifat yang sama
dengan sel dari jaringan lain

Tiga jenis otot;


Otot bergaris (otot lurik, otot kerangka, atau otot
sadar). Setiap serabut otot terdapat garis melintang
yang digambarkan dengan selang-seling antara
warna muda dan tua. Setiap serabut terbentuk oleh
sejumlah mio-fibril dan diselubungi membran halus,
yaitu sarkolema (selaput otot).
Otot polos (otot tidak bergaris, otot licin, otot tak
sadar). Jenis ini dapat berkontraksi tanpa rangsangan
saraf, meskipun di sebagian besar tempat di tubuh
kegiatannya berada di bawah pengendalian saraf
otonomik (tak sadar).
Otot jantung, ditemukan hanya pada jantung. Otot
jantung memiliki kemampuan khusus untuk
mengadakan kontraksi otomatis dan ritmis tanpa
tergantung pada ada atau tidaknya rangsangan saraf.
Cara kerja semacam ini disebut miogenik, yang
membedakannya dengan neurogenik.

Jaringan ikat
Sesuai namanya, jaringan pengikat
berfungsi untuk mengikat jaringan
dan alat tubuh.
Contoh jaringan ini adalah jaringan
darah.

Jaringan Saraf
jaringan yang berfungsi untuk
mengatur aktivitas otot dan organ serta
menerima dan meneruskan rangsangan
Terdiri atas tiga unsur, yaitu:
unsur berwarna abu-abu, yang membentuk
sel saraf
unsur putih, yaitu serabut saraf
neuroglia, sejenis sel pendukung yang
dijumpai hanya dalam sistem saraf dan
yang menghimpun serta menopang sel
saraf dan serabut saraf.

Anatomi saraf

Organ dan Sistem Organ


Organ-organ yang terintegrasi dan
saling bekerjasama membentuk
suatu unit fungsi sistem
Dalam tubuh terdapat beberapa
sistem yang saling berhubungan
sehingga membuat tubuh menjadi
sehat