You are on page 1of 2

Abstrak

Hipertensi merupakan masalah kesehatan utama di seluruh dunia. Termasuk


komplikasi morbiditas dan mortalitas memiliki dampak yang besar pada kualitas hidup pasien
dan kelangsungan hidup. Dengan mengoptimalkan kontrol tekanan darah telah terbukti
meningkatkan hasil kesehatan secara keseluruhan. Selain terapi farmakologi, pendekatan
nonfarmakologi seperti modifikasi diet memainkan peran penting dalam mengontrol tekanan
darah. Banyak komponen makanan seperti natrium, kalium, kalsium, dan magnesium telah
dipelajari secara substansial dalam dekade terakhir ini. Sementara itu, beberapa nutrisi ini
memiliki bukti yang jelas untuk rekomendasi mereka dan beberapa tetap kontroversial dan
ada yang masih terus-menerus belajar. Modifikasi diet sering dibahas dengan pasien dan
dapat memberikan manfaat yang besar dalam pengaturan tekanan darah. Dengan demikian,
dengan meninjau bukti saat ini akan sangat berguna dalam membimbing pasien dan dokter
dan/atau ahli gizi dalam pengambilan suatu keputusan. Dalam ulasan artikel mengenai faktor
gizi dalam manajemen hipertensi ini, kami bertujuan untuk menguji peran faktor gizi secara
individu dan juga sebagai komponen dari keseluruhan pola diet.

Review

Menurut laporan yang dirilis oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), hipertensi
mempengaruhi sekitar 24,8% dari populasi global dengan kisaran dari 19,7% menjadi 35,5%
didaerah yang berbeda. Ini adalah salah satu penyakit yang paling umum yang mengarah ke
kunjungan kantor atau rumah sakit dan risiko utama faktor untuk stroke, gagal jantung
kongestif (CHF), miokard infark (MI), penyakit pembuluh darah perifer, dan secara
keseluruhan mortality. Beberapa dari mereka dengan hipertensi tidak terdiagnosis, dan orangorang yang terdeteksi, sekitar dua pertiga yang suboptimally dikendalikan. Pengobatan dini
dapat meningkatkan tekanan darah dan yang komplikasi signifikan. Pilihan terapi termasuk
diet dan perubahan gaya hidup (termasuk penurunan berat badan, merokok penghentian, dan
peningkatan aktivitas fisik), antihipertensi obat, dan operasi dalam situasi khusus.
Modifikasi diet terutama memiliki peran terapeutik penting dalam mengontrol
tekanan darah. Bukti kuat mendukung rekomendasi diet yang mengandung kalium yang
tinggi, alkohol moderat, dan asupan serat yang tinggi. Secara keseluruhan, pola diet DASH
adalah diet kaya buah-buahan dan sayuran (4-5 porsi / hari) dan produk susu rendah lemak
(2-3 porsi / hari), biji-bijian, kacang-kacangan, dan ikan dengan jumlah yang berkurang dari
daging merah, lemak, makanan dan minuman gula/manis, atau diet vegetarian, yang juga
tinggi dalam sayuran dan buah-buahan dan rendah protein hewani harus dipertimbangkan.
Penggunaan suplemen farmakologi untuk mencapai tujuan-tujuan diet tidak
disarankan. Pembatasan natrium sangat dianjurkan oleh organisasi profesi, bagaimanapun
juga ini perlu hati-hati diartikan mengingat bukti potensi efek berbahaya yang terkait dan
kemanjuran yang tidak merata di berbagai populasi pasien. Rekomendasi ini tidak cukup
pasti dalam hal peningkatan asupan kalsium, magnesium, minyak ikan, dan bawang putih.
Peminum kopi tidak teratur dan konsumen licorice menghadapi kemungkinan menginduksi
hipertensi, dengan demikian kebiasaan ini perlu dihindari pada pasien dengan risiko.

Rekomendasi gizi terbukti sangat membantu dalam mengurangi tekanan darah yang
berhubungan dengan komplikasi hipertensi dan kematian secara keseluruhan. Namun,
mengingat heterogenitas dalam faktor risiko, pasien, dan patogenesis hipertensi, harus
dilakukan pendekatan secara individual dan dibahas secara rinci antara pasien dan dokter dan
ahli gizi, berdasarkan pada pemahaman karakteristik penyakit yang berbeda masing-masing
pasien. Pentingnya modifikasi diet dalam pengelolaan hipertensi telah secara substansial
dipelajari selama dekade terakhir dengan temuan memuaskan. Studi tambahan diperlukan
untuk lebih mengeksplorasi peran faktor-faktor gizi dalam mencegah dan mengobati kondisi
ini pada populasi khusus.

Jurnal dikutip dari


Hypertension.2013

http://www.ncbi.nlm.nih.gov/

International

Journal

of