You are on page 1of 26

LAPORAN KASUS

I.

II.

IDENTITAS PASIEN
Nama

: Tn. A

Umur

: 38 tahun

Jenis kelamin
Agama
Bangsa
Pekerjaan
Alamat
No.RM
Tanggal pemeriksaan
Rumah Sakit
Pemeriksa

: Laki-laki
: Islam
: Indonesia
: Pekerja kebun
: Luwuk Timur
: 437811
: 7 Agustus 2010
: Wahidin Sudirohusodo
: dr. R

ANAMNESIS
Keluhan utama
: Penglihatan kabur pada mata kanan
Anamnesis terpimpin:
Dialami sejak 2 hari (57 jam dari waktu kejadian) sebelum masuk
rumah sakit akibat terkena kaca spion pada mata kanan. Mata merah (+),
nyeri (-), air mata berlebih (+), kotoran mata berlebih (-) pecahan kaca
yang tertinggal di mata (-), Riwayat nyeri (+) setelah kejadian, riwayat
keluar darah dari mata pada waktu kecelakaan (+), riwayat keluar air
seperti jelli (-). Riwayat memakai kaca mata (+). Riwayat pasien
mengalami kecelakaan lalu lintas ketika sedang menyetir dan tiba-tiba
kaca spion mobil lain menabrak dengan kaca spion mobil pasien dan
pecahannya terkena ke mata pasien.

III.

PEMERIKSAAN
1) Inspeksi

PEMERIKSAAN OFTALMOLOGI
INSPEKSI
OD
OS
Palpebra
Edema (+), minimal
Edema (-)
Apparatus lakrimalis
Lakrimasi (+)
Lakrimasi (-)
1

Silia
Konjungtiva

Normal
Hiperemis (+), injeksio

Normal
Hiperemis (-)

perikornea (+),
subkonjungtival bleeding
inferior temporal(+),
Keruh, Laserasi di limbus

Kornea

Jernih

dari arah jam 5-10


BMD
Iris
Pupil
Lensa
Gerakan bola mata

parasentral
Dangkal
Iris terjepit di bibir luka
Unround
Keruh
Ke segala arah

Normal
Coklat,kripte(+)
Bulat, sentral
Jernih
Ke segala arah

Nyeri (-)

Nyeri (-)

2) Palpasi
PEMERIKSAAN OFTALMOLOGI
PALPASI
OD
Tensi okuler
Tn-1
Nyeri tekan
Tidak ada
Massa tumor
Tidak ada
Pembesaran kelenjar preaurikuler
Tidak ada

OS
Tn
Tidak ada
Tidak ada
Tidak ada

3) Tonometri
Tidak dilakukan
4) Visus
VOD : 1/300
VOS : 6/6
5) Penyinaran oblik

PEMERIKSAAN

PENYINARAN OBLIK
OD
2

OS

Konjungtiva
Kornea

Hiperemis (+)
Hiperemis (-)
Keruh (+) Injeksi perikornea (+), Injeksi perikornea (-)
Laserasi dari arah jam 5-10
parasentral
Dangkal
Iris terjepit di bibir luka
Unround,RC sulit dinilai
Keruh

BMD
Kesan normal
Iris
Coklat, kripte (+)
Pupil
Bulat, sentral, RC (+)
Lensa
Jernih
6) Slit lamp
SLOD : Konjungtiva hiperemis (+), subkonjungtival bleeding(+) di daerah
inferior temporal, injeksio perikornea (+), kornea keruh, laserasi di limbus
dari arah jam 5-10 parasentral 4 mm, Seidel test (+), iris terjepit dibibir
luka. BMD kesan dangkal,iris coklat, kripte (+), sebagian iris di inferior
tampak di bibir luka, fibrin di bibir luka (+) pupil unround, RC sulit
dinilai, lensa keruh di kapsula anterior.
SLOS : Konjungtiva hiperemis (-), injeksio perikornea (-), kornea jernih,
iris coklat, kripte (+), BMD kesan normal, pupil bulat, sentral, RC(+),
lensa jernih.
7) Campus visual
Tidak dilakukan pemeriksaan
8) Color sense
Tidak dilakukan pemeriksaan
9) Light sense
Tidak dilakukan pemeriksaan
10) Diafanoskopi
Tidak dilakukan pemeriksaan
11) Oftalmoskopi
Tidak dilakukan pemeriksaan
12) Laboratorium
Tidak dilakukan pemeriksaan
IV. RESUME
Seorang laki-laki, Tn A., 38 tahun, datang ke UGD Rumah Sakit Wahidin
Sudirohusodo dengan keluhan visus menurun pada mata kanan yang dialami sejak
2 hari (57 jam dari waktu kejadian) sebelum masuk rumah sakit akibat
kecelakaan lalu lintas. Mata hiperemis (+), lakrimasi (+), riwayat nyeri (+) setelah
kejadian, riwayat keluar darah dari mata pada waktu kecelakaan (+), riwayat
memakai kaca mata (+).

Pada pemeriksaan oftalmologi didapatkan VOD 1/300, TOD : Tn-1, OD


edema palpebra minimal, konjungtiva hiperemis (+), injeksio perikornea(+),
subkonjungtival bleeding inferior temporal, kornea keruh, laserasi di limbus dari
arah jam 5-10 parasentral 4 mm, BMD dangkal, Seidel test (+), sebagian iris
terjepit di bibir luka, fibrin dibibir luka (+) pupil Unround, RC sulit dinilai dan
lensa keruh pada kapsula anterior.

Gambar 1 : Tampak konjungtiva hiperemis pada mata kanan dan laserasi


kornea pada arah jam 5 sampai 10 parasentral
V.
VI.

DIAGNOSIS
OD Trauma Oculi Perforans
PENGOBATAN
a) Eksplorasi + bersihkan fibrin + reposisi iris + jahit kornea +
b)
c)
d)
e)

VII.

Ekstraksi lensa OD
Cendo Polygran ED 6 x 1 gtt OD
Metilprednisolon 4 mg 3 x 1
Ciprofloxacin 500 mg 2 x 1
Injeksi TT

DISKUSI
Pasien ini didiagnosa dengan OD Trauma Okulus Perforans berdasarkan

anamnesis, pemeriksaan fisis dan pemeriksaan penunjang. Dari anamnesis


didapatkan penurunan visus pada mata kanan yang dialami 2 hari yang lalu (57
jam dari waktu kejadian) setelah mata kanannya terkena pecahan kaca spion.
Gejala ini karena adanya laserasi kornea, prolaps iris, dan katarak traumatik akibat
akibat trauma tajam oleh pecahan kaca tersebut. Didapatkan lakrimasi (+), mata
hiperemis (+), riwayat keluar darah dari mata pada waktu kecelakaan (+). Riwayat
memakai kaca mata (+).

Pada pemeriksaan oftalmologi didapatkan VOD 1/300, TOD : Tn-1, OD


edema palpebra minimal, konjungtiva hiperemis (+), injeksio perikornea(+),
subkonjungtival bleeding inferior temporal, kornea keruh, laserasi di limbus dari
arah jam 5-10 parasentral 4 mm, BMD dangkal, Seidel test (+), sebagian iris
terjepit di bibir luka, fibrin di bibir luka (+),pupil Unround, RC sulit dinilai dan
lensa keruh pada kapsula anterior.
Visus menurun dapat diakibatkan oleh adanya gangguan pada media refrakta
dalam hal ini kornea dan lensa, dimana kornea mengalami laserasi disertai prolaps
iris disertai BMD yang dangkal karena keluarnya aquous humor yang dibuktikan
dengan tes Seidel (+) dan katarak traumatik yang mengganggu jalannya sinar
untuk sampai ke retina. Tn-1 juga menandakan adanya kebocoran aquous humor
dan pupil yang unround dikarenakan iris yang membentuk pupil mengalami
prolaps sehingga refleks cahaya sulit untuk dinilai dan untuk mengembalikan
fungsinya maka iris harus direposisi.
Pada terapinya diberikan Cendo Polygran yang mengandung neomycin
sulfat,dan polymixin B sebagai antibiotik, sedangkan Metilprednisolon sebagai
anti inflamasi agar dapat mengurangi peradangan pada mata. Ciprofloxacin
merupakan antibiotik dari golongan quinolon untuk mencegah adanya infeksi
akibat laserasi kornea pada bagian dalam mata, sedangkan jahit kornea dilakukan
untuk mengembalikan integritas kornea secara anatomi dan fungsi kornea sebagai
media refrakta.

TRAUMA OKULI PERFORANS

PENDAHULUAN
Trauma mata merupakan kejadian yang lazim saat ini dan cenderung
meningkat pada masyarakat umum. Trauma mata sering merupakan penyebab
kebutaan unilateral pada anak dan dewasa muda; kelompok usia ini mengalami
sebagian besar cedera mata yang parah. Dewasa muda terutama pria merupakan
kelompok yang kemungkinan besar mengalami cedera tembus mata. Kecelakaan
di rumah, kekerasan, ledakan aki, cedera akibat olah raga, dan kecelakaan lalu
lintas merupakan keadaan-keadaan yang paling sering menyebabkan trauma
mata.1
Walaupun mata mempunyai sistem pelindung yang cukup baik seperti
rongga orbita, kelopak, dan jaringan lemak retrobulbar selain terdapatnya refleks
memejam atau mengedip, mata masih sering mendapat trauma dari dunia luar.
Trauma dapat mengakibatkan kerusakan pada bola mata dan kelopak, saraf mata
dan rongga orbita. Kerusakan mata akan dapat mengakibatkan atau memberi
penyulit sehingga mengganggu fungsi penglihatan.2
Trauma pada mata memerlukan perawatan yang tepat untuk mencegah
terjadinya penyulit yang lebih berat yang akan mengakibatkan kebutaan. Secara
garis besar trauma ocular dibagi dalam 3 kategori : trauma tumpul, trauma tajam
dan trauma kimia. Peralatan baru, penggunaan mikroskop dalam operasi, teknik
bedah minor telah mengubah secara dramatis pendekatan kita terhadap penaganan
kebanyakan trauma. Pengertian kita terhadap patofisiologi dari trauma telah
bertambah dengan penggunaan hewan coba. Sebagai hasil, prognosis umum
terhadap kebanyakan trauma mata menjadi jauh lebih baik.1,2
Perforasi bola mata merupakan keaadaan yang gawat untuk bola mata
karena pada keadaan ini kuman mudah masuk ke dalam bola mata selain dapat
mengakibatkan kerusakan susunan anatomi dan fungsional jaringan intraokuler.
Trauma tembus dapat berbentuk perforasi sklera, prolaps badan kaca, prolaps iris,
maupun prolaps badan siliar.1,2
6

ANATOMI DAN FISIOLOGI MATA


Mata adalah suatu struktur sferis berisi cairan yang dibungkus oleh tiga
lapisan. Dari luar ke dalam, lapisanlapisan tersebut adalah :

3,4

1. sklera/kornea,
2. Koroid/badan siliaris/iris, dan
3. Retina.
4. Sebagian besar mata dilapisi oleh jaringan ikat yang protektif dan kuat di
sebelah luar, sklera, yang membentuk bagian putih mata.
5. Di anterior (ke arah depan), lapisan luar terdiri atas kornea transparan
tempat lewatnya berkasberkas cahaya ke interior mata.
6. Lapisan tengah dibawah sklera adalah koroid yang sangat berpigmen dan
mengandung pembuluh-pembuluh darah untuk memberi makan retina.
7. Lapisan paling dalam dibawah koroid adalah retina, yang terdiri atas
lapisan yang sangat berpigmen di sebelah luar dan sebuah lapisan syaraf di
dalam.
8. Retina mengandung sel batang dan sel kerucut, fotoreseptor yang
mengubah energi cahaya menjadi impuls syaraf.
Struktur mata manusia berfungsi utama untuk memfokuskan cahaya ke
retina. Semua komponenkomponen yang dilewati cahaya sebelum sampai ke
retina mayoritas berwarna gelap untuk meminimalisir pembentukan bayangan
gelap dari cahaya. Kornea dan lensa berguna untuk mengumpulkan cahaya yang
akan difokuskan ke retina, cahaya ini akan menyebabkan perubahan kimiawi pada
sel fotosensitif di retina. Hal ini akan merangsang impulsimpuls syaraf ini dan
menjalarkannya ke otak.1,3

Gambar 1 Antomi bola mata


Konjungtiva adalah membran mukosa yang transparan dan tipis yang
membungkus permukaan posterior kelopak mata ( konjungtiva palpebralis) dan
permukaan anterior sklera (konjungtiva bulbaris). Konjungtiva bersambungan
dengan kulit pada tepi palpebra (suatu sambungan mukokutan) dan dengan epitel
kornea di limbus.1,3
Badan kaca (vitreus humor) mengisi rongga dalam bola mata dan bersifat
gelatin yang hanya menempel pada papil saraf optik, makula, dan pars plana.
Lensa terletak di belakang pupil yang dipegang di daerah ekuatornya oleh zonula
zinn. Lensa mempunyai peranan pada akomodasi atau melihat dekat sehingga
sinar dapat difokuskan di daerah makula lutea. Terdapat 6 otot penggerak bola
mata dan terdapat kelenjar lakrimal yg terletak pd daerah temporal atas dalam
rongga orbita.1
Kornea (latin cornum = seperti tanduk) adalah selaput bening mata, bagian
selaput mata yang tembus cahaya dan merupakan lapis jaringan yang menutup
bola mata sebelah depan. Kornea merupakan bagian mata yang tembus cahaya
dan menutup bola mata di sebelah depan. Pembiasan sinar terkuat dilakukan oleh
kornea, dimana 40 dioptri dari 50 dioptri pembiasan sinar masuk kornea dilakukan
oleh kornea. Rata-rata ketebalan kornea pada orang dewasa adalah sekitar 0,52
mm di sentral dan sekitar 0,65 mm di perifer. Diameter horizontal kornea rata-rata
orang dewasa adalah 11,75 mm dan diameter vertikalnya rata-rata 10,6 mm. 1,3

Dari anterior ke posterior, kornea memiliki 5 lapisan yang saling


berhubungan yaitu : 1,3
1. Epitel
Terdiri atas 5 lapis sel tidak bertanduk yang saling tumpang tindih; satu lapis
sel basal, sel poligonal dan sel gepeng. Pada sel basal sering terlihat mitosis sel,
dan sel muda ini terdorong ke depan menjadi lapis sel sayap dan semakin maju ke
depan menjadi sel gepeng, sel basal berikatan erat dengan sel basal di
sampingnya dan sel poligonal di depannya melalui dermosom dan makula
okluden; ikatan ini menghambat pengaliran air, elektrolit, dan glukosa yang
merupakan barrier. Sel basal menghasilkan membran basal yang melekat erat
kepadanya. Bila terjadi gangguan akan mengakibatkan erosi rekuren
2. Membran Bowman
Terletak di bawah membran basal epitel kornea yang merupakan kolagen
yang tersusun tidak teratur seperti stroma dan berasal dari bagian depan stroma.
Lapisan ini tidak mempunyai daya regenerasi
3. Stroma
Terdiri atas lamel yang merupakan susunan kolagen yang sejajar satu dengan
yang lainnya, pada permukaan terlihat anyaman yang teratur sedang di bagian
perifer serat kolagen ini bercabang; terbentuknya kembali serat kolagen memakan
waktu lama yang kadang-kadang sampai 15 bulan. Stroma ini adalah merupakan
sekitar 90% dari ketebalan kornea.
4. Membran Descement
merupakan membran aselular dan merupakan batas belakang stroma kornea
yang dihasilkan dari sel endotel dan merupakan membran basalnya. Membran ini
bersifat sangat elastik dan berkembang terus seumur hidup.
5. Endotel
terdiri atas satu lapisan sel dengan bentuk heksagonal, besarnya 20-40 um.
Endotel tidak mempunyai daya regenerasi.
Suplai darah kornea berasal dari pembuluh-pembuluh darah konjungtiva,
episklera dan sklera yang berakhir di sekitar limbus korneoskleral. Kornea itu
sendiri bersifat avaskuler. Fungsi utama kornea adalah sebagai membran protektif
9

dan sebuah jendela yang dilalui cahaya untuk mencapai retina. Transparansi
kornea dimungkinkan oleh sifatnya yang avaskuler, memiliki struktur yang
uniform dan sifat deturgescence-nya. Transparansi stroma dibentuk oleh
pengaturan fisis spesial dari komponen-konponen fibril. Walaupun indeks refraksi
dari masing-masing fibril-fibril kolagen berbeda dari substansi infibrillar,
diameter yang kecil (300 ) dari fibril dan jarak yang kecil di antara mereka (300
) mengakibatkan pemisahan dan regularitas yang menyebabkan sedikit
pembiasan cahaya dibandingkan dengan inhomogenitas optikalnya. Sifat
deturgescence dijaga dengan pompa bikarbonat aktif dari endotel dan fungsi
barrier dari epitel dan endotel. Kornea dijaga agar tetap berada pada keadaan
basah, dengan kadar air sebanyak 78%.1,2
Peran kornea dalam proses refraksi cahaya bagi penglihatan seseorang
sangatlah penting. Pembiasan sinar terkuat dilakukan oleh kornea, di mana 43,25
dioptri dari total 58,6 kekuatan dioptri mata normal manusia, atau sekitar 74%
dari seluruh kekuatan dioptri mata normal. Hal ini mengkibatkan gangguan pada
kornea dapat memberikan pengaruh yang cukup signifikan dalam fungsi visus
seseorang.3
Kornea adalah merupakan struktur vital dari mata dan oleh karenanya kornea
sangatlah sensitif. Saraf-saraf kornea masuk dari struma kornea melalui
membrana Bowmann dan berakhir secara bebas di antara sel-sel epitelial serta
tidak memiliki selubung myelin lagi sekitar 2-3 mm dari limbus ke sentral kornea,
sehingga menyebabkan sensitivitas yang tinggi pada kornea.1,3
Kornea menerima suplai sensoris dari bagian oftalmik nervus trigemus.
Sensasi taktil yang terkecil pun dapat menyebabkan refleks penutupan mata.
Setiap

kerusakan

keratokonjungtivitis

pada

kornea

ultraviolet)

(erosi,

penetrasi

mengekspose

ujung

benda
saraf

asing

atau

sensorik

dan

menyebabkan nyeri yang intens disertai dengan refleks lakrimasi dan penutupan
bola mata involunter. Trias yang terdiri atas penutupan mata involunter
(blepharospasme), refleks lakrimasi (epiphora) dan nyeri selalu mengarahkan
kepada kemungkinan adanya cedera kornea. 1

10

Seperti halnya lensa, sklera, dan badan vitreous, kornea merupakan struktur
jaringan

yang

braditrofik,

metabolismenya

lambat

dimana

ini

berarti

penyembuhannya juga lambat. Metabolisme kornea (asam amino dan glukosa)


diperoleh dari tiga sumber, yaitu: 1,2
Difusi dari kapiler-kapiler di sekitarnya
Difusi dari humor aqueous
Difusi dari film air mata.
Tiga lapisan film air mata prekornea memastikan bahwa kornea tetap lembut
dan membantu nutrisi kornea. Tanpa film air mata, permukaan epitel akan kasar
dan pasien akan melihat gambaran yang kabur. Enzim lisosim yang terdapat pada
film air mata juga melindungi mata dari infeksi.1,3
EPIDEMIOLOGI
Benda asing intraokular merupakan penyebab pada 20-40 % cedera
tembus mata. Komposisi benda asing yang biasanya didapatkan adalah logam, dan
menurut laporan yang ada kecenderungannya berkisar antara 86 % sampai 96 %.
Pada sebuah penelitian yang dilakukan pada 297 pasien yang terkena benda asing
intraokular, 98 % pasiennya adalah laki-laki, dan 80 % dari kecelakaan yang
terjadi adalah saat menggunakan palu.5
United States Eye Injury Registry (USEIR) merupakan sumber informasi
epidemiologi yang digunakan secara umum di AS. Menurut data dari USEIR,
rata-rata umur orang yang terkena trauma okuli perforans adalah 29 tahun, dan
laki-laki lebih sering terkena dibanding dengan perempuan. Menurut studi
epidemiologi international, kebanyakan orang yang terkena trauma okuli
perforans adalah laki-laki umur 25 sampai 30 tahun, sering mengkonsumsi
alcohol. Selain itu cedera akibat olah raga dan kekerasan merupakan keadaan
yang paling sering menyebabkan trauma.5
Pada studi yang lain, di simpulkan bahwa olahraga dihubungkan dengan
trauma pada pemakai kacamata umumnya terjadi pada usia di bawah 18 tahun dan
jatuh dihubungkan dengan trauma pada pemakai kaca mata umumnya terjadi pada
usia 65 tahun atau lebih. 5,6
11

ETIOLOGI
Beberapa keadaan yang bisa menyebabkan terjadinya trauma okuli
antara lain : kecelakaan penerbangan, kekerasan dalam tindak kejahatan, ledakan,
cedera olahraga, dan juga kecelakaan kendaraan bermotor. Selain itu beberapa
keadaan yang juga bisa menyebabkan cedera mata antara lain :1,7
Benda

asing yang menempel di bawah kelopak mata atas atau pada


permukaan mata, terutama pada kornea.
Trauma

tumpul akibat objek yang cukup kecil dan tidak


menyebabkan impaksi pada pinggir orbita (kok, bola squash,
sumbat botol sampanye merupakan beberapa penyebab trauma).
Perubahan tekanan mendadak dan distorsi bola mata dapat
menyebabkan kerusakan berat.
Trauma

tembus dimana struktur okular mengalami kerusakan akibat


benda asing yang menembus lapisan okular dan juga tertahan
dalam mata. Penggunaan sabuk pengaman dalam kendaraan
menurunkan insidensi cedera tembus akibat kecelakaan lalu lintas.
Trauma

kimia dan radiasi dimana reaksi resultan jaringan okular


menyebabkan kerusakan.
Masuknya benda asing (logam, debu, kayu, bahan tumbuhan, kaca, dan bahkan
bulu serangga) ke dalam kornea dapat terjadi saat memukulkan logam atau batu,
tertiup ke mata oleh angin dan juga lewat cara-cara lain yang tidak lazim.
Biasanya ukuran benda asing itu kecil, terdapat sisi yang tajam, dan dengan
kecepatan yang tinggi. Hal ini dapat terjadi saat memukulkan logam ke logam,
memahat ataupun mengoperasikan bor logam. Benda kecil dengan kecepatan
tinggi yang masuk ke mata biasanya mengakibatkan kerusakan minimal dari
jaringan sekitar. Seringkali, luka di kornea atau antara kornea dan slera bisa
menutup sendiri. Tempat akhir dari benda asing didalam mata dan juga kerusakan
yang ditimbulkan olehnya ditentukan oleh beberapa faktor antara lain ukuran,
bentuk dan juga momentum saat terjadi benturan, serta seberapa dalam
penetrasinya di bola mata.7
12

PATOFISIOLOGI
Terdapat empat mekanisme yang menyebabkan terjadi trauma okuli yaitu
coup, countercoup, equatorial, dan global reposititioning. Cuop adalah kekuatan
yang disebabkan langsung oleh trauma. Countercoup merupakan gelombang
getaran yang diberikan oleh cuop, dan diteruskan melalui okuler dan struktur
orbita. Akibat dari trauma ini, bagian equator dari bola mata cenderung
mengambang dan merupai arsitektur dari okuli normal. Pada akhirnya, bola mata
akan kembali ke bentuk normalnya, akan tetapi hal ini tidak selalu seperti yang
diharapkan.5,8
Trauma mata yang sering adalah yang mengenai kornea dan permukaan
luar bola mata (konjungtiva) yang disebabkan oleh benda asing. Meskipun
demikian kabanyakan trauma ini adalah kecil, seperti penetrasi pada kornea dan
pembetukan infeksi yang berasal dari terputusnya atau perlengketan pada kornea
yang mana hal ini dapat menjadi serius. Trauma tembus bola mata dapat dengan
atau tanpa masuknya benda asing intraocular. Trauma tembus dapat berbentuk
perforasi sclera dengan prolaps badan kaca disertai dengan perdarahan badan
kaca. Dapat juga perforasi sclera ini disertai dengan prolaps badan siliar,
begitupula perforasi kornea disertai dengan prolaps iris.5,7
KLASIFIKASI
Berdasarkan Birmingham Eye Trauma Terminology System (BETTS), trauma okuli
dibagi atas 2 yaitu:9
Trauma

bola mata tertutup (closed-globe injury)


Kontusio

Laserasi

lamellar
Trauma

bola mata terbuka (open-globe injury)


Ruptur

Laserasi

o Penetrasi
o Intraocular foreign body (IOFB)
13

o Perforasi
Saat melakukan pemeriksaan pada pasien dengan trauma okuli, adalah
penting untuk menentukan klasifikasi dari trauma karena dengan ini
penanganan yang cepat dapat dilakukan.4
MANIFESTASI KLINIS
Trauma okuli perforans termasuk luka akibat benda tajam/penetrasi yang dapat
mengakibatkan : 3,8,10
1. Luka pada palpebra
Kalau pinggiran palpebra luka dan tak dapat diperbaiki, dapat menimbulkan
koloboma palpebra akuisita. Bila besar dapat mengakibatkan kerusakan kornea
oleh karena mata tak dapat menutup dengan sempurna.
2. Luka pada orbita
Luka tajam yang mengenai orbita dapat merusak bola mata, merusak saraf
optik, menyebabkan kebutaan atau merobek otot luar mata sehingga timbul
paralise dari otot dan diplopia. Mudah terkena infeksi, menimbulkan selulitis
orbita (orbital phlegmon), karena adanya benda asing atau adanya hubungan
terbuka dengan rongga-rongga di sekitar orbita.
3. Luka mengenai bola mata
Harus dihentikan :
- luka dengan atau tanpa perforas
- luka dengan atau tanpa benda asing
Kalau ada perforasi di bagian depan (kornea) : bilik mata depan dangkal,
kadang-kadang iris melekat atau menonjol pada luka perforasi di kornea, tensi
intra okuler merendah, tes fistel positif. Bila perforasinya mengenai bagian
posterior (sklera) : bilik mata depan dalam, perdarahan di dalam sklera, koroid,
retina, mungkin ada ablasi retina, tensi intra okuler rendah.
a. Luka mengenai konjungtiva
Bila kecil dapat sembuh dengan spontan, bila besar perlu dijahit, disamping
pemberian antibiotik lokal dan sistemik untuk mencegah infeksi sekunder.
b. Luka di kornea
14

Bila tanpa perforasi : erosi atau benda asing tersangkut di kornea. Tes
fluoresin (+). Jaga jangan sampai terkena infeksi, sehingga dapat timbul ulkus
serpens

akut

atau

herpes

kornea,

dengan

pemberian

antibiotika

atau

kemoterapeutika yang berspektrum luas, lokal dan sistemik. Benda asing di


kornea di angkat, setelah diberi anastesi lokal dengan pantokain 1 %. Kalau mulai
ada neovaskularisasi dari limbus, berikanlah kortison lokal atau subkonjungtiva.
Tetapi jangan diberikan kortison pada luka yang baru atau bila ada herpes kornea.
Bila ada perforasi : bila luka kecil, lepaskan konjungtiva di limbus yang
berdekatan, kemudian ditarik supaya menutupi luka kornea tersebut (flap
konjungtiva). Bila luka di kornea luas, maka luka itu harus dijahit. Kemudian
ditutup dengan flap konjungtiva. Jika luka di kornea itu disertai dengan prolaps
iris, iris yang keluar harus dipotong dan sisanya di reposisi, robekan di kornea
dijahit dan ditutup dengan flap konjungtiva. Kalau luka telah berlangsung
beberapa jam, sebaiknya bilik mata depan dibilas terlebih dahulu dengan larutan
penisilin 10.000 U/cc, sebelum kornea dijahit. Sesudah selesai seluruhnya,
berikan antibiotika dengan spektrum luas lokal dan sistemik, juga subkonjungtiva.

Gambar 2 Laserasi Kornea

c. Luka di sklera
Luka yang mengenai sklera berbahaya karena dapat mengakibatkan
perdarahan badan kaca, keluarnya isi bola mata, infeksi dari bagian dalam bola
15

mata, ablasi retina. Luka kecil, tanpa infeksi sekunder pada waktu terkena trauma,
dibersihkan, tutup dengan konjungtiva, beri antibiotik lokal dan sistemik, mata
ditutup. Luka dapat sembuh. Luka yang besar, sering disertai dengan perdarahan
badan kaca, prolaps badan kaca, koroid atau badan siliar, mungkin terdapat di
dalam luka tersebut. Bila masih ada kemungkinan, bahwa mata itu masih dapat
melihat, maka luka dibersihkan, jaringan yang keluar dipotong, luka sklera dijahit,
konjungtiva dijahit, beri atropin, kedua mata ditutup. Sekitar luka didiatermi. Bila
luka cukup besar dan diragukan bahwa mata tersebut masih dapat melihat, maka
sebaiknya di enukleasi, untuk menghindarkan timbulnya optalmia simpatika pada
mata yang sehat.
d. Luka pada corpus siliar
Luka disini mempunyai prognosis yang buruk, karena kemungkinan besar
dapat menimbulkan endoftalmitis, panoftalmitis yang dapat berakhir dengan ptisis
bulbi pada mata yang terkena trauma, sedang pada mata yang sehat dapat timbul
oftalmia simpatika. Karena itu bila lukanya besar, disertai prolaps dari isi bola
mata, sehingga mata mungkin tak dapat melihat lagi, sebaiknya di enukleasi bulbi,
supaya mata yang sehat tetap baik.
Bila trauma disebabkan benda tajam atau benda asing masuk ke dalam bola
mata , maka akan terlihat tanda-tanda bola mata tembus, seperti :1,2
- Mata merah, nyeri, fotofobia, blepharospasme dan lakrimasi
- Tajam penglihatan yang menurun akibat tedapatnya kekeruhan media
refrakta secara langsung atau tidak langsung akibat trauma tembus tersebut
- Tekanan bola mata rendah akibat keluarnya cairan bola mata
- Bilik mata dangkal akibat perforasi kornea
- Bentuk dan letak pupil berubah.
- Terlihatnya rupture pada kornea atau sclera
- Adanya hifema pada bilik mata depan
- Terdapat jaringan yang di prolaps seperti cairan mata, iris lensa, badan kaca
atau retina
DIAGNOSIS
16

Diagnosis trauma okuli perforans dapat di tegakkan berdasarkan anamnesis,


pemerksaan fisis dan pemeriksaan penunjang jika tersedia. Pada anamnesis
informasi yang di peroleh dapat berupa mekanisme dan onset terjadinya trauma,
bahan penyebab truma dan pekerjaan untuk mengetahui objek penyebabnya.
Anamnesis harus mencakup perkiraan ketajaman penglihatan sebelum dan segera
sesudah cedera. Harus di catat apakah gagnguan penglihatan bersifat prograsif
lambat atau berawitan mendadak. Harus dicurigai adanya benda asing intraokuler
apabila terdapat riwayat me-malu, mengasah atau kedakan. Riwayat kejadian
harus diarah secara khussus pada detail terjadinya trauma, riwayat pembedahan
okuler sebelumnya, riwayat penyakit, pengobatan sebelumnnya dan elergi.1
Pemeriksaan fisik dilakukan secara hati-hati dan manipulasi sedapat mungkin
diminimalisir. Pemeriksaan fisik dimulai dengan pengukuran dan pencatatan
ketajaman penglihatan. Apabila ganguan penglihatannya parah, maka periksa
proyeksi cahaya, diskriminasi dua titik, dan adanya defek pupil eferan. Periksa
motilitas mata dan sensasi kulit perorbita dan lakukan palpasi untuk mencari defek
pada bagian tepi tulang orbita. Pada pemeriksaan kornea dan konjungtiva bila luka
tidak menyebabkan ruptur bola mata, maka dilakukan eversi kelopak mata untuk
mengetahui lokasi benda tersebut sejelas-jelasnya. Kedalaman dan kejernihan
kamera anterior dicatat. Ukuran bentuk dan reaksi terhadap cahaya dari pupil
harus dibandingkan dengan mata yang lain untuk memastikan apakah terdapat
defek pupil di mata yang cedera.1,3,5
Pemiriksaan slit lamp juga dapat dilakukan untuk melihat kedalam cedera di
segmen anterior bola mata. Tes fluoresisn dapat digunakan untuk mewarnai
kornea, sehingga cedera kelihatan dengan jelas. Pemeriksaan tonometri perlu
dilakukan untuk mengetahui tekanan bola mata. Pemeriksaan fundus yang
didilatasikan dengan oftalmoskop indirek penting untuk dilakukan untuk
mengetahui adanya benda asing intraokuler. Bila benda asing yang masuk cukup
dalam, dapat dilakukan tes seidel untuk mengetahui adanya cairan yang keluar
dari mata. Tes ini dilakukan dengan cara memberi anestesi pada mata yang akan di
periksa, kemusian diuji pada strip fluorescein steril. Penguji menggunakan slit

17

lamp dengan filter kobalt biru, sehingga akan terlihat perubahan warna strip akibat
perubahan pH bila ada pengeluaran cairan mata.1,11
Pemeriksaan CT-scan dan USG B-Scan digunakan untuk mengetahui posisi
benda asing. MRI kontraindikasi untuk kecurigaan trauma akibat benda logam.
Electroretinography (ERG) berguna untuk mengetahui ada tidaknya degenarasi
pada retina dan sering digunakan pada pasien yang tidak berkomunikasi dengan
pemeriksa.1,5
Bila dalam inspeksi terlihat rupture bola mata atau adanya kecenderungan
rupture bola mata, maka tidak dilakukan pemeriksaan lagi. Mata dilindungi
dengan pelindung tanpa bebat, kemudian dirujuk ke se spesialis mata.
Dokumentasi foto bermanfaat untuk tujuan-tujuan medikolegal pada semua kasus
trauma eksternal.1,3,5
PENATALAKSANAAN
Keadaan trauma tembus pada mata merupakan hal yang gawat darurat dan
harus segera mendapat perawatan khusus karena dapat menimbulkan bahaya
seperti: 1,2
- Infeksi
- Siderosis, kalkosis dan oftalmika simpatika
Pada setiap timdakan bertujuan untuk :
- Mempertahan bola mata
- Mempertahankan penglihatan
Pada setiap keadaan, harus dilakukan usaha untuk mempertahankan bola
mata bila masih terdapat kempuan melihat sinar atau ada proyeksi penglihatan.
Bila terdapat benda asing, maka sebaiknya dilakukan usaha untuk mengeluarkan
banda asing tersebut.
Preoperasi
Penatalaksanaan yang berhubungan dengan pembedahan, diperlukan
pemilihan waktu operasi.. Perbaikan dapat memperkecil banyaknya komplikasi :
3,4,7

Nyeri
18

Proliferasi mikroba yang diproyeksikan ke dalam bola mata

Perdarahan Suprachoroidal

Kontaminasi mikroba

Migrasi epithelium luka

Inflamasi intraocular

Efek yang mengganggu penundaan kecil dari perbaikan berikut dapat diambil
ukuran yang sangat baik dari preoperative sebagai berikut :4,7

Memakai pelindung diri

Hindari mengatur pengobatan topical

Menyimpan status NPO pasien

Menyediakan obat penenang/ sedasi yang sesuai, control nyeri, dan


antiemesis

Masase saraf muka untuk mengurangi penekanan pada kelopak mata

Mengambil kultur mata eksternal

Permulaan dengan antibiotic intravena (seperti tobramycin clindamycin


atau vancomycin)

Sediakan Profilaksis Tetanus

Konsultasi ke bagian Anastesi


Luka dengan benda asing yang tertahan pada intraokular memerlukan

perhatian terhadap resiko Bacillus endophthalmitis. Sebab organisme ini dapat


menghancurkan mata dalam 24 jam, intravena dan terapi intravitreal seharusnya
dipertimbangkan dengan antibiotik yang efektif terhadap spesies Bacillus. Pada
umumnya clindamycin atau vancomysin. Perbaikan yang berhubungan dengan
pembedahan harus dikerjakan dengan menunda jika kasus ini yang berhadapan
dengan resiko terkontaminasi dengan organisme ini. 4
Non Bedah
Beberapa

luka

tembus

yang

sangat

minimal

secara

spontan

menutup/memperkuat sebelum melakukan pemeriksaan ophthalmic, dengan tidak


ada kerusakan intraocular, prolaps, atau menempelnya benda asing. Kasus ini
hanya memerlukan sistemik atau terapi antibiotic topikal dengan penutup
sepanjang observasi. Jika terjadi laserasi kornea, maka diperbaiki dengan jahitan
19

nilon 10-0 untuk menghasilkan penutupan yang kedap air. Iris atau korpus siliaris
yang mengalami inkarserasi dan terpajan kurang dari 24 jam dapat dimasukkan ke
dalam bola mata dengan viskoelastik atau dengan memasukkan suatu spatula
siklodialisis melalui insisi tusuk di limbus dan menyapu jaringan keluar dari luka.
Apabila hal ini tidak dapat dilakukan, apbaila jaringan telah terpajan lebih dari 24
jam, atau apabila jaringaa tersebut mengalmi iskemia dan kerusakan berat, maka
jaringan yang prolaps harus dieksisi setinggi bibir luka. Setiap jaringan yang
dipotong harus dikirim ke laboratorium patologik untuk diperiksa. Dilakukan
pembiakan untuk memeriksa kemungkinan infeksi bakteri atau jamur. Sisa-sisa
lensa dan darah dikeluarkan dengan sspirasi dan irigasi mekanis atau vitrektomi
atau peralatan vitrektomi. Reformasi kamera anterior selama tindakan perbaikan
dapat dicapai dengan cairan intraokular fisiologik, udara, atau viskolastik.1
Bedah
Penatalaksanaan laserasi tipe corneoscleral dengan prolaps uveal biasanya
memerlukan perawatan. Tujuan pertama dari perbaikan awal yang berhubungan
dengan pembedahan suatu laserasi corneoscleral adalah memugar kembali
integritas bola mata. Tujuan kedua, yang mungkin terpenuhi ketika perbaikan
utama atau selama prosedur yang berikut adalah untuk memugar kembali
perbaikan visus melalui keduanya melalui kerusakan eksternal dan internal pada
mata . 3,7
Jika prognosis visus dari mata yang terluka adalah sia-sia dan pasien
berisiko menderita sympathetic ophthalmic, Enukleasi harus dipertimbangkan.
Enukleasi primer hanya dapat dilakukan pada luka yang tidak dapat dilakukan
perbaikan dari segi anatomi, Maka dari itu pasien dianjurkan untuk memilih
prosedur lain. Pada kebanyakan kasus, keuntungan menunda enukleasi untuk
beberapa hari jauh lebih berat dibanding keuntungan enukleasi primer.Penundaan
ini (yang mestinya tidak lebih dari 14 hari meskipun demikian mata yang terluka
menimbulkan sympathetic ophthalmia), mempertimbangkan penilaian fungsi
penglihatan post operasi. Vitreoretina atau konsultasi plastic optalmik dan
stabilisasi kondisi medis pasien. Yang terpenting, menunda enukleasi yang gagal
mengikuti perbaikan dan hilangnya persepsi cahaya pada saat pasien
20

mengetahuinya dan disertai kerusakan rupa dan untuk mempertimbangkan


enukleasi dalam menentukan non emergensi.3,7
Anastesi
Anastesi umum hampir selalu diperlukan untuk memperbaiki bola mata,
sebab injeksianastesi pada retrobulbar atau peribulbar meningkatkan tekanan
orbita, yang bisa menyebabkan atau memperburuk tekanan intraocular. Suatu non
depolarisasi otot relaksan lebih disukai oleh karena kemungkinan teoritis terjadi
cocontraction ekstraokuler. Setelah perbaikan yang berhubungan dengan bedah
lengkap, suatu suntikan anastesi periokuler mungkin digunakan untuk
mengendalikan rasa sakit sesudah operasi. 3,4
Langkah-langkah dalam memperbaiki laserasi corneoscleral . Semua
usaha perbaikan laserasi corneoscleral harus dilakukan di ruangan operasi dengan
menggunakan mikroskop operasi dan personil ophtalmik yang terlatih. Tidak
perlu membuat jahitan otot rectus pada suatu bola mata terbuka. Sebab perawatan
kelopak mata dapat mendesak bola mata terbuka dan sebab laserasi kelopak mata
tertentu benar-benar bisa meningkatkan exposure, perbaikan luka adnexal
mengikuti perbaikan bola mata itu sendiri. 3,4
Komponen luka kornea didekati dulu, jika vitreus atau fragmen lensa
mempunyai luka yang prolaps. Harus memotong kornea mata. Berhati-hati
menggunakannya bukan untuk daya tarik pada vitreus atau serabut zonular. Jika
uvea atau retina (yang dilihat seperti tembus cahaya) menonjol, haruslah
menggunakan teknik menyapu yang lembut melalui insisi limbal yang terpisah,
dengan bantuan suntikan viscoelastik untuk sementara merubah kamar anterior.
Jika epithelium telah berpindah tempat ke permukaan uveal atau ke dalam luka,
suatu usaha harus dibuat untuk mengupas jaringan ini.3,4
Perbaikan sekunder dari trauma inraokuler. Mengikuti perbaikan primer
dari laserasi corneoscleral mengikuti perbaikan sekunder tersebut ditandai: 7,8
Memindahkan

benda asing dari intraokuler


Perbaikan

iris
Ekstraksi

katarak
Mekanik

Vitrectomy
21

Penyisipan

intraokuler lensa (IOL)


Dalam pembedahan biasanya digunakan mikroskop yang merupakan alat
yang paling baik dan khusus dalam perbaikan luka pada kornea dan sklera. Tanpa
mikroskop maka sangat sulit dan tidak mungkin dapat menutup luka dengan baik.
Ketika luka telah ditutup, dilakukan injeksi gas, cairan atau elastik untuk
membentuk BMD. Hal ini dilakukan tidak hanya untuk mencegah terjadinya
aposisi tetapi juga mencegah terjadinya kontak dengan iris dan perlengketan.7,8
Pembedahan sangat dianjurkan untuk mencegah timbulnya jaringan parut
dan penanganan selanjutnya adalah dengan reepitelisasi. Sebagian besar telah
mengupayakan untuk meminimalkan trauma pada saat pembedahan dengan
uapaya protektif dengan menggunakan cairan fisiologis, mencegah sentuhan
mekanik dan pengikatan dan mengontrol terjadinya inflammasi dan tekanan intra
okular.3,7,8
Penanganan prolaps pada iris dan kerusakan pada iris adalah merupakan
hal yang mendasar. Beberapa tahun yang lalu, simpatetis oftalmitis sering terjadi
dan absisi yang luas akibat kerusakan iris selalu diperlukan. Ketidakteraturan
susunan iris dan pupil sering terjadi setelah perbaikan pada luka kornea. Sehingga
beberapa penanganan yang bersifat konservatif selalu diupayakan untuk
meningkatkan perbaikan dalam hal fungsi dan kosmetik.7,8
Penanganan umum trauma meliputi :1,8
- Pengambilan anamnesis dengan baik
- Merekam aktivitas terbaik dari setiap mata
- Menilai seluruh bola mata dan orbita
- Menemukan kelainan radiologis yang ada
- Memiliki pengetahuan tentang anatomi palpebra dan orbita
- Mengupayakan perbaikan secara primer.
Post operasi
Setelah perbaikan trauma perforasi segmen anterior, terapi diarahkan pada
pencegahan infeksi, supresi inflamasi, control IOP, dan meringankan rasa sakit.
Antibiotik intravena biasanya dilanjutkan 3-5 hari, dan antibiotic topical biasanya
digunakan untuk sekitar 7 hari. Topikal kortikosteroid dan cyclopegics berangsur22

angsur dikurangi, tergantung pada derajat tingkat inflamasi. Suatu fibrinous


massive mempunyai respon yang baik pada prednisone sistemik. 3,7
Jahitan kornea yang tidak mengendur secara spontan biasanya
ditinggalkan pada tempatnya sedikitnya 3 bulan dan kemudian memindahkan
incrementally dalam beberapa bulan yang akan datang. Fibrosis dan vaskularisasi
adalah indicator yang cukup untuk penyembuhan .3,4,7
Trauma pada mata meningkatkan resiko retinal detachment, maka
frekuensi pemeriksaan segmen posterior adalah wajib. Jika media opak cukup
menghalangi pemeriksaan fundus, evaluasi untuk defek pada aferen pupilary dan
B-scan ultrasonography sangat menolong dalam memonitoring status retina.
Refraksi dan koreksi dengan kontak lens atau kacamata dapat berproses ketika
permukaan okuler dan media sudah membaik. Rehabilitasi visual tidak dapat
ditunda.3,7,8
KOMPLIKASI
Setelah terjadi ruptur dari bola mata, endoftalmitis dan infeksi struktur
mata lainnya bisa terjadi dalam hitungan jam hingga minggu. Oftalmia simpatetik
adalah penyakit inflamasi yang bisa terjadi pada mata yang tidak mengalami
trauma beberapa bulan setelah trauma. Penyakit ini diduga suatu suatu respon
imun terhadap jaringan uvea yang terpapar dengan trauma. Katarak traumatik
dapat terjadi bila lensa terlibat. Gejala seperti nyeri, penurunan visus dan
fotofobia bisa berkurang apabila dilakukan enukleasi pada mata yang mengalami
trauma.1,3

a. Katarak Traumatik
Katarak traumatik yang terjadi karena trauma tumpul atau trauma okular
perforans sehingga disebut katarak sekunder.

Katarak yang disebabkan oleh

katarak penetrasi ditandai dengan adanya gangguan terhadap perubahan kapsul


lensa yang membentuk korteks dapat bersifat fokal atau berkembang progresif
menjadi kekeruhan korteks total.

Dislokasi dan subluksasi lensa biasanya

ditemukan dalam hubungannya dengan katarak traumatik. 7


23

Katarak

akibat

trauma

tembus

dapat

dalam

bentuk

:8,10

a. Laserisasi yaitu robekan pada kapsul lensa. Bila kapsul robek dan isi lensa
bercampur dengan cairan aqueous dapat timbul katarak total.
b. Katarak Sekunder
Gejala Subyektif :Katarak sekunder dapat menyebabkan kemunduran tajam
penglihatan.
Gejala Obyektif : Tampak sebagai suatu masa tebal yang dapat terdiri atas
kapsul anterior, kapsula posterior, masa lensa, cincin soemmering dan elschnig
pearl. Cincin soemmering terjadi akibat kapsul anterior yang pecah dan
beretraksi kearah pinggir dan melekat pada kapsula posterior meninggalkan
daerah yang jernih ditengah, membentuk gambaran cincin. Pada pinggir cincin
ini tertimbun serabut lensa dan epitel yang berproliferasi.
b. Oftalmia Simpatetik
Simpatetik oftalmia

jarang terjadi, bersifat

bilateral, merupaka diffuse

granulomatosa uveitis yang biasa terjadi tanpa diketahui setelah trauma atau
pembedahan terbuka. Oftalmia simpatetik adalah penyakit inflamasi yang bisa
terjadi pada mata yang tidak mengalami trauma beberapa bulan setelah trauma.
Penyakit ini diduga suatu suatu respon imun terhadap jaringan uvea yang terpapar
dengan trauma. Gejala seperti nyeri, penurunan visus dan fotofobia bisa berkurang
apabila dilakukan enukleasi pada mata yang mengalami trauma. Tanda awal
adalah

uveitis bilateral dengan sell/flare pada BMD, Injeksi siliar, iris yang

menebal, sinekia, vitritis, edema retina dan lainnya. Patofisologi pada keaadan ini
belum diketahui, tetapi dipercaya merupakan sebuah autoimmune delayed-type
hypersensitivity pada antigen infeksi atau jaringan uvea/RPE/retina, atau
kombinasi keduanya.8
c. Endoftalmitis
Endophthalmitis merupakan kejadian yang tidak biasa, tetapi merupakan
konsekuensi dari trauma luka terbuka. Endoftalmitis trauma lebih sulit untuk
didiagnosis dan ditindak lanjuti dibanding penyebab lain. Tanda dan gejala mirip
dengan penyebab enoftalmitis lain, tetapi didiagnosis sering telambat karena
24

trauma yang berat. Tanda awalnya berupa fotobia, nyeri yang tidak berhubungan
dengan gejala klinis, penurunan yang visus yang semakin buruk, hipopion, vitritis
dan periplebitis retina. Penanganan pada endoftalmits berupa vitrektomi,
antibiotik, dan kortikosteroid.8

PROGNOSIS
Prognosisnya mata dapat sembuh dengan baik setelah trauma minor dan
jarang terjadi sekuele jangka panjang karena munculnya sindrom erosi berulang.
Namun trauma tembus mata seringkali dikaitkan dengan kerusakan penglihatan
berat dan mungkin membutuhkan pembedahan ekstensif. Dalam jangka panjang,
dapat timbul glaukoma sekunder pada mata beberapa tahun setelah cedera awal
jika jalinan trabekula mengalami kerusakan. Trauma orbita juga dapat
menyebabkan masalah kosmetik dan okulomotor. Prognosis trauma okuli
perforans bergantung pada banyak faktor, seperti :1,2,8
- Besarnya luka tembus, makin kecil makin baik
- Tempat luka pada bola mata
- Bentuk trauma apakah dengan atau tanpa benda asing
- Dalamnya luka tembus, apakah tumpul atau luka ganda
- Sudah terdapat penyulit akibat luka tembus

DAFTAR PUSTAKA

1. Vaughan D. Oftalmologi Umum, Edisi 17. Jakarta : Wdya Medika ; 2007.


p; 382-83
2. Ilyas S. Ilmu Penyakit Mata edisi 3. Jakarta; FK-UI ; 2007. p; 200-11

25

3. Lang GK. Cornea. In: Lang GK(ed). Ophthalmology A Pocket Textbook


Atlas. 2nd edition. Stuttgart; Thieme; 2007. p. 115-60
4. Khaw P. T Injuries to the eye, in : ABC OF EYES 4 th Edition, London :
5.
6.
7.
8.
9.

BMJ Publishing Group Ltd; 2005: 31-32


Naradzay JFX. Corneal Laceration. Emedicine [online]. Avilable from
http://www.emedicine.com/EMERG.topic114.htm. Accesed : August 8th
2010
Eye Injury Avilable from http://en.wikipedia.org/wiki/eye_injury.
Acccesed : 24 february 2009
Lange GK, Ocular Trauma. In: Ophthalmology: A short Textbook, New
York:Theime:2000:p.497-506
Kuhn F. Ocular trauma principles and practice. thieme. New York. 2002
Nn, Birmingham Eye Trauma Terminology. In: American Society of
Ocular Trauma [online] [cited 2008 May 20th] Available from URL

http://www.useironline.org/pdf/bett.pdf
10. Rappon JM. Ocular trauma management for primary care provider.
Available from http://www.opt.pacificu.edu/ce/catalog/
11. Guex, Yan. Ophtalmic Emergencies. Avilable from 5 http://www.congressinfo.ch/sgim2010/content/30/handouts/21.05.2010_Hongkong_14.45_Gue
x-Crosier%20Yan.pdf

LAMPIRAN REFERENSI

26