You are on page 1of 23

 

Tu
utorial Maacromediaa Flash 8
“Pelatihan
n BEM FMIPA 2010” 

Oleh 

Muham
mmad Irfan,SS.Si 

 
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 
I. PENGENALAN ADOBE FLASH 

Kenalan Yuk dengan Adobe Flash.. 

Perangkat  lunak  (software)  Adobe  Flash  (sebut:  Flash)  dulunya  bernama  “Macromedia  Flash” 
merupakan  software  multimedia  unggulan  yang  dulunya  dikembangkan  oleh  Macromedia  sebelum 
pindah tangan oleh Adobe System.  

Flash 1.0 diluncurkan pada tahun 1996 setelah Macromedia membeli program animasi vektor bernama 
“FutureSplash”.  Versi  terakhir  yang  diluncurkan  oleh  Macromedia  dengan  menggunakan  nama 
Macromedia  Flash  adalah  “Macromedia  Flash  8”.  Pada  Desember  2005,  Adobe  System  mengakuisi 
seluruh  produk  macromedia  sehingga  berubah  nama  mendasi  “Adobe  Flash”.  Sejak  tahun  1996,  Flash 
menjadi  pilihan  terdepan  untuk  membuat  animasi  multimedia  baik  website,  hiburan,  dan  berbagai 
media pembelajaran. Flash dapat dikompilasi ke dalam format *.swf (ShockWave Flash) dan juga *.exe 
(EXEcutable). 

Flash  dapat  digunakan  untuk  memanipulasi  vektor  dan  citra  raster  dan  mendukung  bidirectional 
streaming audio and video yang banyak digunakan untuk membuat iklan, media pembelajaran, dll. Flash 
juga  berisikan  bahasa  pemrograman  yang  disebut  “action  script”.  Beberapa  produk  software,  system 
and  device  dapat  membuat  dan  menampilkan  isi  Flash.  Flash  dapat  dijalankan  dengan  Adobe  Flash 
Player yang dapat ditanam pada browser, HP, atau software lain. 

Berikut ini adalah Start Page pada Macromedia Flash 8. 

Klik Flash Document dari kolom Create New pada Start Page untuk membuat dokumen baru. Tampilan 
Interface Development Environment (IDE) Flash 8 adalah sebaggai berikut: 
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 

Tools Panel 

Tools  Panel  pada  IDE  terletak  di  sebelah  kiri,  berisikan  alat  untuk  menggambar  objek  yang 
berbentuk vektor. Tool yang dipakai tergantung dari objek yang akan digambar. 

Properties Panel 

Properties Panel menyediakan bentuk pilihan dari item yang terseleksi di Stage atau tool yang 
terseleksi. Isinya tergantung dari item atau tools yang diseleksi. 

Timeline 

Timeline  pada  Flash  merupakan  navigasi  utama.  Timeline  mampu  menambahkan  isi  dan  mengubah 
dalam bentuk visual.  
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 

Library Panel 

Digunakan  untuk  mengorganisasikan  komponen  –  komponen  yang  digunakan  untuk  membangun 


aplikasi. Jika akan menggunakan komponen (library) tersebut, maka tinggal melakukan drag and drop ke 
Stage. 

Action Panel 

Action  Panel  dapat  ditampilkan  dengan  memilih  frame  atau  objek  yang  diinginkan  kemudian  tekan 
tombol F9 atau klik kanan kemudian pilih Action. Action Panel berisikan tiga bagian, antara lain: 

a. Action  Toolbox  digunakan  untuk  melihat  daftar  kategori  elemen  action  script  seperti  function, 
class, type dan kemudian dimasukkan ke script pane dengan cara men‐drag atau double klik. 
b. Script  navigator  digunakan  untuk  menampilkan  hierarki  elemen  Flash  (movie  clip,  frame,  dan 
button)yang terkandung di dalam script. 
c. Script Pane digunakan untuk mengetikkan ActionScript. 

ActionScript 

ActionScript  menunjukkan  koleksi  set  dari  action,  function,  event  dan  event  handler  yang 
memungkinkan  dikembangkan  oleh  para  developer  untuk  membuat  Flash  movie  yang  lebih  kompleks 
dan  lebih  interaktif.  Actionscript  mempunyai  evolusi  yaitu  versi  1,  versi  2,  dan  versi  3.  Pada  modul  ini 
digunakan versi 2 karena lebih mudah untuk memahami dasar pemrograman dalam ActionScript. 

Berikut ini adalah fungsi dasar dari ActionScript. 

a. Animation 
Script  dapat  membantu  membuat  animasi  yang  kompleks.  Sebagai  contoh  sebuah  bola  dapat 
memantul  pada  layer  di  sekeliling  layer  yang  mengabaikan  prinsip  fisika.  Tetapi  jika  bola  itu 
memantul  ke  lantai  maka  akan  memerlukan  prinsip  gravitasi.  Tanpa  ActionScript,  kita  akan 
membuat  animasi  tersebut  dengan  membutuhkan  ratusan  frame.  Namun  dengan  ActionScript 
dapat dilakukan hanya dengan satu frame. 
b. Navigation 
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 
c. User Input 
d. Memperoleh Data 
e. Calculation 
f. Graphic 
g. Mengenali Environment 
h. Memutar Music 
   
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 
 

II. DASAR ANIMASI FLASH 
Animasi dalam Flash dapat dilakukan dengan tiga cara, yaitu: 
a. Keyframe to keyframe 
Animasi ini menghasilkan ukuran file yang besar. Metode ini sering dipakai untuk membuat 
kartun. Perhatikan contoh berikut. 
Kita akan membuat animasi bola memantul. Langkah‐langkahnya sebagai berikut: 
1. Buat dokumen baru File ‐> New ‐> Flash Document ‐> OK.  
2. Pada  layer  1  frame  1,  kita  akan  membuat  objek  lingkaran  dengan 
menggunakan oval tool  
3. Buatlah objek lingkaran seperti gambar berikut: 
 
 
 
 
4. Buatlah keyframe pada frame kedua pada layer yang sama. Klik kanan pada frame ke‐2 
kemudian pilih Insert Keyframe. Kemudian pindahkan objek lingkaran kebawah. 
 
 
 
 
5. Ulangi langkah diatas hingga frame ke‐10. 
 
 
 
 
 
 
 
 
6. Jalankan animasi dengan menekan Ctrl+Enter 
 
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 
b. Tweening 
Animasi  dengan  menggunakan  tweening  lebih  mudah  dilakukan.  Langkahnya  adalah 
menentukan  frame  awal  dan  frame  akhir.  Tweening  dibagi  menjadi  dua,  yaitu:  Motion 
Tween dan Shape Tween. 
 
Motion Tween 
1. Buat dokumen baru File ‐> New ‐> Flash Document ‐> OK.  
2. Pada  layer  1  frame  1,  kita  akan  membuat  objek  lingkaran  dengan 
menggunakan oval tool  
 
 
 
3. Buatlah keyframe pada frame ke‐10 pada layer yang sama. Klik kanan pada frame ke‐10 
kemudian pilih Insert Keyframe.  
 
 
 
 
 
4. Drag and drop objek lingkaran ke bawah dengan posisi berada pada frame 10. 
5. Klik diantara frame 1 dengan frame 10 kemudian klik kanan pilih Create Motion Tween. 

 
6. Lakukan Tes Movie, Ctrl+Enter. 
 
Shape Tween 
1. Buat dokumen baru File ‐> New ‐> Flash Document ‐> OK.  
2. Pada  layer  1  frame  1,  kita  akan  membuat  objek  lingkaran  dengan  menggunakan  oval 
tool  
 
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 
 
 
3. Buatlah objek kotak pada frame ke‐20 pada layer yang sama. Klik kanan pada frame ke‐
20 kemudian pilih Insert Blank Keyframe.  
 
 
 
 
4. Pada frame 20, kita akan membuat objek kotak dengan menggunakan rectangle tool  

 
5. Klik diantara frame 1 dengan frame 20. Pada Panel Properties pada bagian Tween, pilih 
Shape. 

 
 
6. Hasilnya 

 
7. Lakukan Tes Movie, Ctrl+Enter. 
 
c. Menggunakan Action Script 
Animasi  menggunakan  ActionScript  berarti  menggerakkan  objek  dengan  memakai  action 
script. Beberapa contoh animasi menggunakan actionscript adalah: 
1. Load External Image 
Load  external  image  adalah  memanggil  image  dari  luar  project  untuk  ditampilkan  pada 
animasi.  Yang  dibutuhkan  adalah  gambar  yang  hendak  ditampilkan  dimasukkan  kedalam 
satu folder bersama dengan file Load External Image.fla dan Load External Image.swf. 
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 
Langkah – langkahnya sebagai berikut: 
1. Buat dokumen baru File ‐> New ‐> Flash Document ‐> OK.  
2. Buat  dua  layer    dengan  cara  mengeklik  .Kemudian  diberi  nama 
“Action” dan “Interface”. 
3. Kemudian  buat  simbol  baru,  klik  Insert  ‐>  New  Symbol  (ctrl+f8).  Beri  nama  “foto” 
dengan type = movie clip. 
4. Kembali  ke  scene,  drag  and  drop  symbol  foto  dari  library  ke  stage  (layer  interface). 
Setelah itu, pada frame pertama layer action dituliskan script berikut: 
  loadMovie("foto.jpg",_root.foto); 
5. Save and test movie 
 
Membuat Digital Clock 
Animasi  ini  merupakan  pemanfaatan  dari  action  script  yang  ada  pada  flash.  Animasi  ini 
menampilkan  jam  yang  ada  pada  system  (komputer/laptop)  kemudian  ditampilkan  dalam 
bentuk digital.  
Langkah – langkah untuk membuat digital clock yaitu: 
1. Buat dokumen baru File ‐> New ‐> Flash Document ‐> OK.  
2. Buat  tiga  layer    dengan  cara  mengeklik  .Kemudian  diberi  nama 
“Action”, “Jam” dan “Background”. 
3. Pada  layer  background,  buatlah  sebuah  objek  segi  empat  dengan  menggunakan  rectangle 
tool  (R).  Kemudian  aturlah  fill  dan  line 
sesuai selera.  
4. Designlah pada layer jam seperti pada gambar berikut: 

A : B : C

 
5. A.  Klik  tool  text  pada  toolbar  dan  drag  and  drop  untuk  membuat  desain  seperti  pada 
gambar. Instance Name: txtjam, type teks: dynamic 
text, size: 30 
B.  Klik  tool  text  pada  toolbar  dan  drag  and  drop  untuk  membuat  desain  seperti  pada 
gambar. Instance Name: txtmenit, type teks: dynamic text, size: 30 
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 
C.  Klik  tool  text  pada  toolbar  dan  drag  and  drop  untuk  membuat  desain  seperti  pada 
gambar. Instance Name: txtdetik, type teks: dynamic text, size: 30 
6. Kemudian pilih layer action kemudian tekan F9, lalu tuliskan action sebagai berikut: 
 
var tgl, timeint; 
  function timer(){ 
    tgl = new Date() 
    txtjam.text = tgl.getHours(); 
 
    txtmenit.text = tgl.getMinutes(); 
      txtdetik.text = tgl.getSeconds(); 
    } 
  timeint = setInterval(timer, 1000); 
 
7. Lakukan Test Movie. 

 
Load External Movie (*.swf) 
Untuk membuat animasi ini, beberapa hal yang dibutuhkan adalah menyiapkan movie yang akan di‐load. 
Misalnya saja Digital Clock.swf yang telah dibuat. Copy file tersebut kedalam satu folder dengan file load 
external movie.fla, tentu saja dengan file swf‐nya juga. Langkah – langkah untuk membuat load external 
movie adalah: 
1. Buat dokumen baru File ‐> New ‐> Flash Document ‐> OK.  
2. Buat  dua  layer    dengan  cara  mengeklik  .Kemudian  diberi  nama  “Action”  dan 
“Interface”. 
3. Kemudian  buat  simbol  baru,  klik  Insert  ‐>  New  Symbol  (ctrl+f8).  Beri  nama  “mc_animasi” 
dengan type = movie clip. Sehingga di Library Panel  
 
4. Aktifkan Scene 1. Aktifkan layer interface kemudian buatlah tombol “load” dan “unload”. Pilih 
Insert ‐>New ‐>Symbol beri nama btn_loadmovie, klik OK atau bisa juga mengedit dari Library 
Button.  
 
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 
5. Selanjutnya  buat  tombol  “unload”.  Pilih  Insert  ‐>New  ‐>Symbol  beri  nama  btn_unloadmovie, 
klik OK atau bisa juga mengedit dari Library Button.  
 
6. Kemudian  aktifkan  scene  1  pada  layer  interface.  Lakukan  drag  and  drop  objek  “mc_animasi”, 
“btn_loadmovie”, dan ” btn_unloadmovie” ke stage. 
 
 
 
 
 
7. Aktifkan  movie  dengan  cara  mengeklik  objek  pada  stage.  Kemudian  beri  nama  pada  instance 
name “mc_animasi”. 
8. Aktifkan  button  “load”  dengan  cara  mengeklik  objek  pada  stage.  Kemudian  beri  nama  pada 
instance name “btn_load”. 
9. Aktifkan  button  “unload” dengan  cara  mengeklik  objek  pada  stage.  Kemudian  beri  nama  pada 
instance name “btn_unload”. 
10. Aktifkan layer action kemudian klik frame 1 kemudian klik kanan pilih action. Lalu tuliskan action 
script berikut: 
  btn_load.onRelease = function(){ 
    loadMovie("digital clock.swf", mc_animasi); 
}; 
 
btn_unload.onRelease = function(){ 
    unloadMovie(mc_animasi); 
  }; 
stop(); 
 
 
11. Lakukan test movie 
 
Loading External Teks 
A. Load Document Text 
Pada bagian ini, kita akan menampilkan data dari sebuah file *.txt kedalam flash movie. Kita 
dapat menggunakan text editor biasa seperti Notepad, Wordpad,Notepad++. 
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 

 
Bentuk data yang didefinisikan pada file ini adalah: 
namavariabel = nilaivariabel 
Untuk membuat load external text, berikut adalah langkah – langkahnya: 
1. Buat dokumen baru File ‐> New ‐> Flash Document ‐> OK.  
2. Ganti nama layer menjadi “action”. 
3. Pilih frame 1, lalu klik text tool (T). Setting property: “dynamic text”, size=18, var=”datatxt” 

 
4. Pilih frame 1 kemudian tekan F9, lalu tuliskan script berikut: 
 
loadText = new LoadVars();
 
loadText.load("data.txt");
 
  loadText.onLoad = function(success){
  if (success){
  datatxt = +this.latihan;
 
}else{
 
trace("error loading data");
 
  }

  };
 
5. Jalankan movie dengan mengetest movie. 

 
   
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 
MOTION GUIDE 
Merupakan  sebuah  model  dari  tweening  di  mana  objek  akan  bergerak  sesuai  dengan  alur  yang  kita 
tentukan. Langkah‐langkah dalam membuat motion guide: 
1. Buatlah  motion  tween  seperti  sebelumnya,  tapi  sekarang  framenya  diperpanjang  (bukan  di  frame 
10, tapi di frame 40). 
2. Klik  layer  tempat  objek  berada,  lalu  klik  tombol  add  motion  guide  di  bagian  layer,  atau  klik  kanan 
pada layer tempat objek berada, lalu pilih add motion guide. 
 
 
 
 
 
 
 
 
3. Klik  pada  frame  1  guide,  pilih  tool  pensil  (atau  tekan  tombol  Y),  dan  gambarlah  sembarang  garis. 
Perlu  diingat  bahwa  garis  tersebut  tidak  boleh  terputus.  Untuk  membuat  garis  tidak  harus 
menggunakan tool pensil, dapat juga menggunakan tool line, pen, dan brush. 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 
 
4. Pilih tool panah, dan klik pada objek, lalu drag objek sampai lingkaran pusatnya berada di titik awal 
jalur guide yang telah kita buat. 
5. Klik pada frame 40, klik objek lalu  drag objek sampai lingkaran pusatnya berada di titik  akhir jalur 
guide yang telah kita buat. 

 
6. Lakukan test Movie. 
 
MASKING 
Merupakan cara menyembunyikan sebagian objek atau teks. Dapat digunakan untuk berbagai macam 
efek. Langkah‐langkah dalam membuatnya: 
1. Buatlah motion tween lingkaran seperti sebelumnya. 
2. Klik tombol insert layer pada panel timeline. 

 
3. Klik pada frame 1 di layer yang baru, pilih tool kotak atau tekan R, lalu gambarlah kotak yang berada 
di jalur tween dari lingkaran. 
Diklat  Tutorial Macromedia Flash 8 
 

 
4. Klik kanan pada layer baru tersebut, dan pilih Mask. 
5. Pilih Control > Test Movie dari menu untuk menjalankan, atau tekan Ctrl +Enter, dan objek terlihat 
hanya ketika berada di dalam kotak. 

 
 
 
 

Referensi 
Andi Sunyoto.2010,Adobe Flash+XML=Rich Multimedia Application, Andi Offset:Yogyakarta 
http://www.w3schools.com/Flash/ 
http://id.wikipedia.org/wiki/Adobe_Flash 
heribertus heri istiyanto.2008,Presentasi dengan Flash 
 
 
MODUL 4
PRESENTASI DENGAN FLASH
copyright@heribertus heri istiyanto 2008
email: sebelasseptember@yahoo.com, heri@istiyanto.com
phone: +6281578706171/+6281392116123

Membuat Slide Presentasi

Meskipun membuat slide presentasi dengan Macromedia Flash Pro 8 lebih susah
dibandingkan dengan Microsoft Power Point, namun membuat slide presentasi dengan Macromedia
Flash Pro 8 dapat menghasilkan slide presentasi yang lebih menarik dan lebih dapat memberikan
banyak manfaat. Dengan Macromedia Flash Pro 8 kita dapat menggunakan dasar pembuatan slide
presentasi ini untuk membuat jenis presentasi-presentasi lain yang dapat ditambahkan animasi yang
lebih lengkap dan menarik.

Dalam pembuatan slide presentasi dengan Macromedia Flash Pro 8, objek-objek seperti
tombol atau button, background dan teks sebaiknya diletakkan dalam layer yang berbeda. Hal ini
dimaksudkan agar objek dapat dikontrol dengan baik. Tutorial kali ini membahas pembuatan slide
presentasi dengan dokumen slide-slide kosong yang sudah disediakan oleh Macromedia Flash Pro 8.
Kita hanya perlu menambahkan efek-efek animasi teks atau gambar dan tombol navigasi antarslide.
Sebelum membuat slide presentasi sebaiknya Anda siapkan isi dari slide presentasi, teks atau
gambar yang ingin dimasukkan ke dalam slide, tombol-tombol dan suara/musik yang mendukung
presentasi (jika diperlukan).

Kali ini kita akan berlatih membuat 6 slide presentasi. Berikut ini contoh teks yang akan ditampilkan
pada slide presentasi:

Slide ke- Isi


1 TRIK BELAJAR MEMBUAT ANIMASI DENGAN FLASH 8
Untuk membuat animasi dengan Flash 8, Anda harus
2 berlatih terlebih dahulu: Animasi Dasar, Membuat
Tombol, Mengontrol Movie Clip
Animasi Dasar. Animasi dasar terdiri dari: animasi
3
Motion Tween, Shape Tween dan Motion Guide
Membuat Tombol. Untuk membuat tombol Anda
dapat menggunakan teks, gambar ataupun gabungan
4
antara teks dan gambar. Selain itu Anda juga dapat
menggunakan tombol yang ada di Library Flash
Mengontrol Movie Clip. Movie Clip memiliki peran
penting dalam pembuatan animasi. Dengan Movie
5 Clip objek-objek dalam flash dapat dikontrol dengan
baik dan dapat dibuat animasi yang menarik dan
interaktif
Trik lebih lanjut: banyak berlatih, mencari tutorial-
6 tutorial di internet dan mengikuti forum-forum
tentang animasi flash

Berikut contoh langkah-langkah pembuatan slide presentasi dengan Macromedia Flash Pro 8:

1. Ketika Anda pertama kali masuk Macromedia Flash Pro 8, pilih Create New  Flash Slide
Presentation.

1
Gambar 4.1: Tampilan awal Macromedia Flash Pro 8

2. Pada tampilan awal secara otomatis di sebelah kiri stage sudah terdapat 1 slide. Karena kita
akan membuat 6 slide presentasi, maka kita tambahkan 5 slide lagi dengan mengeklik tanda
(+) atau klik kanan pada slide1 kemudian Insert Screen.

Gambar 4.2: Menambahkan Screen (slide presentasi)

3. Jika ingin digunakan background yang sama untuk semua slide, maka Anda gunakan
background pada panel Properties dan tidak perlu menggunakan layer khusus background.

Gambar 4.3: Mengganti warna background

4. Pada tutorial ini, digunakan background yang berbeda untuk beberapa slide. Buat layer
background, kemudian gunakan Rectangle Tool, pilih warna sesuai dengan keinginan Anda.
Jangan lupa untuk mengunci layer background agar tidak bergerak ketika kita mengedit
pada objek-objek yang terdapat pada slide. Untuk mengunci, Anda klik gambar di sebelah
kanan teks background.

Gambar 4.4: Mengunci layer background

5. Tambahkan 2 layer dan beri nama: teks_1 dan teks_2, pada layer teks_1 buat teks: “TRIK
MEMBUAT ANIMASI” sedangkan pada layer teks_2: “DENGAN FLASH 8”. Ubah masing-masing
teks menjadi Movie Clip dan tambahkan animasi Motion Tween, sehingga bentuk layer
menjadi seperti berikut:

Gambar 4.5: Susunan layer dan urutan animasi Motion Tween


Keterangan:

a. Untuk layer background perlu ditambahkan frame sampai dengan frame 25.
Sebaiknya Anda ubah background menjadi Graphic (F8).

b. Layer teks_1: frame 1 sampai dengan frame 15 digunakan untuk menggerakkan


teks_1 dari luar stage ke tengah-tengah stage dengan Motion Tween. Frame 15
sampai frame 25 adalah animasi Motion Tween dengan teks_1 berputar.

c. Layer teks_2: dimulai dari frame 15, setelah teks_1 sampai tengah-tengah stage dan
di tambahkan Motion Tween sampai frame 25.

2
6. Tambahkan 1 layer dan beri nama action, Insert Keyframe (F6) pada frame terakhir (25) dan
tekan F9 untuk ke layar Actions dan tambahkan script stop(); untuk menghentikan animasi.

7. Tambahkan 1 layer dan beri nama tombol, kemudian buat atau masukkan tombol next dari
Library. Tombol ini digunakan untuk menuju ke slide berikutnya (slide 2). Anda juga dapat
menambahkan efek suara pada tombol.

Gambar 4.6: Tombol next dan previous

8. Klik tombol, plih menu Window  Behaviours (Shift+F3). Setelah itu klik tanda (+) di kiri
atas, pilih Screen dan klik Go to Slide.

Gambar 4.7: Behaviours Go to Slide

9. Pilih presentation dan klik slide2. Sebenarnya Anda dapat memilih submenu Screen  Go to
Next Slide secara langsung. Namun tujuan agar tidak memilih langsung mengunakan Go to
Next Slide adalah supaya Anda dapat memilih slide yang dituju tidak hanya slide berikutnya,
karena hal ini untuk mengantisipasi jika Anda ingin menuju slide sembarang.

Gambar 4.8: Pilihan untuk menuju ke slide 2

10. Slide presentasi akan lebih menarik jika Anda berikan efek transisi, caranya: pilih slide 1 
klik menu Window  Behaviours (Shift+F3)  klik tanda (+)  Screen  Transition.

3
Gambar 4.9: Efek transisi slide

11. Keluar kotak dialog dan pilih efek Fade.

Gambar 4.10: Jenis-jenis efek transisi slide

12. Untuk mengecek tombol yang dibuat berfungsi atau tidak, Anda dapat melakukan test movie
(Ctrl+Enter).

13. Selanjutnya kita bekerja pada slide 2, dengan Rectangle Tool buat background yang berbeda
dengan background pada slide 1, kemudian kunci background.

14. Berikut ini adalah susunan layer dan urutan animasi pada slide 2:

Gambar 4.11: Susunan layer pada slide 2

Keterangan:

a. Layer background dibuat sampai dengan frame 20.

b. Pada layer teks_1 buat teks: “Untuk membuat animasi dengan Flash 8, Anda harus
berlatih daluhu”. Ubah teks menjadi tombol atau Button (F8) dan beri efek pada
tombol. Berikan efek Motion Tween sampai dengan frame 5, yang bergerak dari luar
stage atas ke stage bagian atas. Setelah itu tambahkan frame sampai dengan frame
20.

c. Pada layer teks_2 buat teks: “Animasi Dasar”. Ubah teks menjadi tombol atau
Button (F8) dan beri efek pada tombol. Berikan efek Motion Tween dari frame 5

4
sampai dengan frame 10, yang bergerak dari sebelah kiri luar stage ke tengah-
tengah stage.

d. Pada layer teks_3 buat teks: “Membuat Tombol”. Ubah teks menjadi tombol atau
Button (F8) dan beri efek pada tombol. Berikan efek Motion Tween dari frame 10
sampai dengan frame 15, yang bergerak dari sebelah kanan luar stage ke tengah-
tengah stage.

e. Pada layer teks_4 buat teks: “Mengontrol Movie Clip”. Ubah teks menjadi tombol
atau Button (F8) dan beri efek pada tombol. Berikan efek Motion Tween dari frame
15 sampai dengan frame 20, yang bergerak dari sebelah kiri luar stage ke tengah-
tengah stage.

f. Pada layer action, tambahkan keyframe (F6) pada frame 20, kemudian berisi scipt
stop(); pada frame 20 (F9).

g. Pada layer tombol, buat frame sampai dengan frame 20, kemudian masukkan
tombol dari Library. Tombol ini digunakan untuk menuju ke slide slide sebelumnya
(slide 1). Pilih tombol  klik menu Window  Behaviors (Shift+F3). Klik tanda (+) di
kiri atas  Screen  Go to Slide. Pilih presentation  slide1.

Gambar 4.12: Pilihan untuk ke Slide 1

15. Klik pada tombol di layer teks_2 kemudian pilih menu Window  Behaviors (Shift+F3). Klik
tanda (+) di kiri atas  Screen  Go to Slide. Pilih presentation  slide3.

16. Berikut kotak dialog untuk tombol_1.

Gambar 4.13: Pilihan untuk ke slide 3

17. Dengan cara yang sama lakukan pula untuk tombol pada layer teks_3 dan teks_4. Hanya saja
tombol pada layer teks_3 menuju ke slide 4 sedangkan tombol pada layer teks_4 menuju ke
slide 5. Anda dapat melakukan test movie (Ctrl+Enter) untuk mengecek apakah tombol yang
dibuat sudah dapat berfungsi atau belum.

18. Selanjutnya kita bekerja pada slide 3. Slide 3 merupakan submenu Animasi Dasar. Untuk
background pada slide 3 sampai dengan slide 5 sama dengan slide 2. Agar sama, maka kita
Copy background yang ada pada slide 2. Buka terlebih dahulu kunci yang ada pada layer
background slide 2. Kemudian klik layer background frame 1 pada slide 2  Copy (Ctrl+C) 
Paste (Ctrl+V) pada layer 1 frame 1 slide 3 atau Paste in Place (Ctrl+Shift+V) agar letak
objek tidak berubah. Ubah nama layer menjadi background.

19. Berikut ini susunan layer pada slide 3:

5
Gambar 4.14: Susunan awal layer slide 3

Keterangan:

a. Layer background dibuat satu frame saja dan kunci layer.


b. Layer teks, berisi judul: “Animasi Dasar” dan isi: “Animasi dasar terdiri dari: animasi
Motion Tween, Shape Tween dan Motion Guide”.

c. Dalam layer tombol terdapat dua tombol yaitu tombol untuk menuju slide 2 dan
tombol untuk menuju slide 4. Gunakan Behaviors pada langkah ini.

Gambar 4.15: Behaviors untuk tombol pada slide 3

d. Tambahkan efek Blinds pada slide 3. Caranya: Pilih slide 3  Window  Behaviors
 keluar kotak dialog dan pilih Blinds.

Gambar 4.16: Menambahkan efek Blinds pada slide 3

20. Selanjutnya kita bekerja pada slide 4. Susunan layer pada slide 4 sama dengan slide 3, yang
berbeda hanya pada isi teks dan tombol. Berikut ini susunan layer pada slide 4:

Gambar 4.17: Susunan layer pada slide 4

Keterangan:

a. Background sama dengan slide 2 dan 3.

b. Layer teks, judul: “Membuat Tombol” dan isi: “Untuk membuat tombol Anda dapat
menggunakan teks, gambar ataupun gabungan antara teks dan gambar”.

c. Dalam layer tombol terdapat dua tombol yaitu tombol untuk menuju slide 3 dan
tombol untuk menuju slide 5.

6
d. Tambahkan efek transisi Photo pada slide 4.

21. Susunan layer pada slide 5 juga sama dengan slide 3 dan 4.

Gambar 4.18: Susunan layer pada slide 5

Keterangan:

a. Background sama dengan slide 2, 3 dan 4.

b. Layer teks, judul: “Mengontrol Movie Clip” dan isi: “Movie Clip memiliki peran
penting dalam pembuatan animasi. Dengan Movie Clip objek-objek dalam flash
dapat dikontrol dengan baik dan dapat dibuat animasi yang menarik dan interaktif”.

c. Dalam layer tombol terdapat dua tombol yaitu tombol untuk menuju slide 4 dan
tombol untuk menuju slide 6.

d. Tambahkan efek transisi Wipe pada slide 5.

22. Untuk slide 6, dibuat berbeda dengan slide-slide sebelumnya. Berikut susunan layer pada
slide 6:

Gambar 4.19: Susunan akhir layer pada slide 6

Keterangan:

a. Background pada layer 6 sama dengan background pada slide 1. Tambahkan frame
(F5) sampai dengan frame 30.

b. Layer teks_1, isi teks: “Trik lebih lanjut”. Buat animasi Motion Tween, sampai
dengan frame 5, teks bergerak dari sebelah kiri stage ke sebelah kanan stage, dari
frame 6 sampai dengan frame 15, teks bergerak dari sebelah kanan stage ke tengah-
tengah stage dan dari frame 16 sampai dengan frame 30, teks kembali lagi ke posisi
semula.

c. Layer teks_2, isi teks: “Banyak berlatih”. Tambahkan keyframe (F6) sampai dengan
frame 10. Setelah itu teks dihapus.

d. Layer teks_3, isi teks: “Mencari tutorial-tutorial di internet”. Tambahkan keyframe


(F6) pada frame 11 sampai dengan frame 20.

e. Layer teks_4, isi teks: “Mengikuti forum-forum tentang animasi Flash”. Tambahkan
keyframe (F6) pada frame 21 sampai dengan frame 30.

f. Layer bintang: buat bintang di akhir presentasi dan letakkan di tengah stage.
Tambahkan keyframe (F6) sampai dengan frame 11, setelah itu pilih bintang dan
ganti warna menjadi biru. Tambahkan keyframe (F6) sampai dengan frame 21,

7
kemudian pilih bintang dan ganti warna menjadi merah. Tambahkan keyframe (F6)
kembali sampai dengan frame 30, kemudian pilih bintang dan ganti warna menjadi
kuning (warna semula).

g. Layer tombol: berisi satu tombol saja, yaitu hanya tombol untuk menuju ke slide
sebelumnya. Tambahkan keyframe (F6) pada frame 30, agar tombol tidak berkedap-
kedip saat dilakukan test movie.

h. Lakukan test movie (Ctrl+Enter) untuk melihat hasil slide presentasi yang Anda buat.

i. Jika Anda ingin menambahkan efek suara pada tombol, maka Anda klik dua kali
tombol yang ingin beri efek suara, setelah itu tambahkan satu layer dan beri nama
layer suara. Drag file suara yang sudah ada pada Library ke stage. Pastikan bahwa
Anda hanya menambahkan keyframe (F6) pada efek Down saja, yang mengakibatkan
tombol berbunyi jika ditekan.

Gambar 4.20: Menambahkan suara pada tombol

j. Anda cukup menambahkan suara dua kali saja, yaitu pada tombol untuk menuju
slide sebelum dan sesudahnya.

k. Lakukan test movie (Ctrl+Enter) untuk melihat hasil suara yang sudah Anda
tambahkan pada tombol.

Langkah-langkah pada tutorial ini hanyalah salah satu contoh saja. Kini Anda dapat
mengkreasi sendiri slide-slide presentasi yang Anda buat dengan menambahkan background, suara
atau tombol yang menarik. Pemilihan warna berpengaruh terhadap slide presentasi yang Anda buat,
sehingga perhatikan dengan baik ketika Anda akan memilih warna.