You are on page 1of 18

   

Logika Matematika 
Matematika SMK Bisnis dan Manajemen 
Muhammad Irfan,S.Si 

2010/2011

Email: vahn45@gmail.com 
Logika Matematika   2010/2011 

 
LOGIKA MATEMATIKA
Logika matematika meliputi: logika pernyataan atau proposisi (propositional logic) suatu
yang menelaah manipulasi antar pernyataan dan logika penghubung atau predikat
(predicate logic) yang menelaah manipulasi hubungan relasioanal antara pernyataan pertama
dengan pernyataan kedua. Oleh karena itu logika matematika adalah ilmu yang menelaah
manipulasi antar pernyataan matematik (mathematical Statement). Namun sebelum
melangkah lebih jauh, kita perlu memahami terlebih dahulu pengertian pernyataan dan
pengertian penghubung. Berikut ini diberikan definisi suatu pernyataan :

Sebuah pernyataan atau proposisi adalah sebuah kalimat deklaratif yang mempunyai tepat satu nilai
kebenaran, yaitu: ” Benar ” (B) saja atau” Salah ” (S) saja, tetapi tidak sekaligus keduanya.

A. Pengertian
Logika matematika adalah pola berpikir berdasarkan penalaran dan dapat di uji kebenarannya
secara matematika.

1. Kalimat terbuka
Kalimat terbuka adalah kalimat yang belum dapat di tentukan nilai kebenarannya. Atau
dengan kata lain kalimat yang masih bervariabel.
Contoh
a. 2x + 5 = 7
b. x2 + 1 = 10
c. Jarak kota A dan kota B 200 km
d. Usia A lebih muda dari B, dll.

2. Pernyataan
Jika variabel pada kalimat terbuka diganti maka akan menjadi pernyataan. Dan pernyataan
tersebut dapat bernilai salah atau benar.
Contoh pernyataan
a. 2 x 5 = 10
b. 20 : 2 = 6
c. Toni lebih muda dari Susi
Pernyataan a bernilai benar
Pernyataan b bernilai salah

 
2
Logika Matematika   2010/2011 

 
Pernyataan c bisa benar atau salah

Latihan
1. Diantara kalimat-kalimat berikut ini tentukan manakah yang merupakan pernyataan
dan manakah yang merupakan kalimat terbuka. Jika pernyataan tentukan nilai
kebenarannya.
a. x + 5 > 0.
b. x2 + 5 ≥ 0.
c. Satu windu sama dengan n tahun.
d. Bilangan asli merupakan himpunan bagian bilangan bulat.
e. 2k + 1 merupakan bilangan ganjil, untuk k bilangan cacah.
f. 2k merupakan bilangan genap, untuk k bilangan real.
g. Itu adalah benda cair.
h. Dua kali bilangan asli adalah bilangan genap
2. Diberikan kalimat terbuka berikut : x2 - 1 = 0 , x bilangan real. Tentukan Himpunan x
agar kalimat itu menjadi suatu pernyataan.

B. Penghubung / Konektif (Connective)


Dalam logika matematika dikenal sebanyak 5 operator logika (penghubung), yaitu: Negasi
(Negation), Konjungsi (Conjunction), Disjungsi (Disjunction), Implikasi (Implication) ,
Biimplikasi, atau Ekuivalensi (Equivalence).

1. NEGASI
Negasi disebut juga ingkaran atau pengingkaran . Ingkaran dari suatu pernyataan
diperoleh dengan menambahkan” tidak benar” di awal kalimat, atau dengan cara
menyisipkan kata ” tidak” atau ” bukan” pada pernyataan tersebut.

Misalkan p adalah adalah pernyataan


Negasi p adalah: Untuk sembarang pernyataan p, negasi dari p dilambangkan dengan ̂ dan
dibaca “ bukan p” Suatu pernyataan yang bernilai salah (S ) jika p benar (B), dan bernilai
benar (B ) jika p salah (S)

 
3
Logika Matematika   2010/2011 

 
Berikut adalah tabel kebenaran pernyataan negasi
p
B S
S B
Contoh
Pernyataan : p Negasi (ingkaran) :
Tiga puluh sembilan adalah Tiga puluh sembilan bukan
bilangan prima bilangan prima
(S) (B)
Semua binatang adalah Tidak semua binatang
mahluk hidup adalah mahluk hidup
(B) (S)

2. KONJUNGSI
Pada bagian sebelumnya telah dipelajari suatu pernyataan tunggal. Namun selanjutnya
akan dipelajari dua atau lebih pernyataan tunggal yang digabung dan disebut
denganpernyataan majemuk. Konjungsi merupakan kata penyambung antar beberapa
pernyataan yang biasanya berupa kata “dan”. Kata penghubung “dan” pada perkataan
majemuk dilambangkan dengan “ ” yang disebut Konjungsi. Konjungsi didefinisikan
sebagai berikut :

Konjungsi
Pernyataan majemuk p dan q disebut Konjungsi dari p dan q dinyatakan dengan:

adalah sebuah pernyataan bernilai benar jika pernyataan p dan q keduanya bernilai benar,
dan bernilai salah jika salah satu p atau q (keduanya) salah

Tabel Kebenaran Konjungsi


p q
B B B
B S S
S B S
S S S

 
4
Logika Matematika   2010/2011 

 
Contoh
Pernyataan : p Pernyataan : q
SMK 1 Sragen berada di Sragen termasuk ke dalam B
Kabupaten Sragen (B) wilayah Jawa Tengah (B)
Jumlah sudut dalam suatu segi Besar sudut segitiga sama sisi S
tiga selalu 180o (B) adalah 90o (S)
Dua adalah bilangan ganjil (S) Dua adalah bilangan prima (B) S
2 + 6 = 7 (S) 6 = 7 – 2 (S) S

3. DISJUNGSI
Disjungsi merupakan kata penghubung berupa kata “atau” dalam menghubungkan dua
pernyataan menjadi kalimat majemuk. Kata penghubung “atau” pada pernyataan
majemuk dilambangkan dengan “ ” yang disebut Disjungsi. Disjungsi didefinisikan
sebagai berikut :

Disjungsi :
Pernyataan majemuk p dan q disebut Disjungsi dari p dan q dinyatakan dengan:
”pVq”
adalah sebuah pernyataan bernilai benar jika pernyataan p dan q salah satu atau keduanya
bernila benar, dan bernilai salah hanya jika keduanya bernilai salah 

Tabel Kebenaran Disjungsi


p q
B B B
B S B
S B B
S S S

Contoh
Pernyataan : p Pernyataan : q
SMK 1 Sragen berada di Sragen termasuk ke dalam B
Kabupaten Sragen (B) wilayah Jawa Tengah (B)
Jumlah sudut dalam suatu segi Besar sudut segitiga sama sisi B
tiga selalu 180o (B) adalah 90o (S)

 
5
Logika Matematika   2010/2011 

 
Dua adalah bilangan ganjil (S) Dua adalah bilangan prima (B) B
2 + 6 = 7 (S) 6 = 7 – 2 (S) S

4. IMPLIKASI (Proporsi Bersyarat)


Untuk memahami implikasi, perhatikan uraian berikut ini. Misalkan Boby berjanji pada
Togar “Jika saya dapat medali olimpiade sains-matematika nasional tahun ini maka aku
akan membelikan kamu sepatu bola”. Janji Boby ini hanya berlaku jika Boby
mendapatkan medali olimpiade sains-matematika. Kalimat yang diucapkan Boby pada
Togar dalam bahasa logika matematika dapat ditulis sebagai berikut :
Jika p : dapat medali olimpiade sains-matematika nasional.
Maka q : membelikan sepatu bola
Sehingga dapat dinyatakan sebagai “ Jika p maka q ” atau dilambangkan dengan “
” suatu pernyataan majemuk yang disebut dengan Implikasi. Implikasi dari pernyataan p
ke pernyataan q dinyatakan dengan , ” ”, ialah sebuah pernyataan yang bernilai
salah jika dan hanya jika p bernilai benar dan q bernilai salah. Pernyataan p disebut
hipotesa (premis) dan pernyataan q disebut kesimpulan (konklusi). Selanjutnya
Implikasi didefinisikan sebagai berikut :

Implikasi:
Pernyataan majemuk p dan q disebut implikasi (pernyataan bersyarat) adalah sebuah pernyataan
majemuk yang dilambangkan :
”p→q”
bernilai salah hanya jika hipotesa p bernilai benar dan konklusi q bernilai salah. Untuk kasus
lainnya bernilai benar.

Tabel Kebenaran Implikasi


p q
B B B
B S S
S B B
S S B

Contoh
Pernyataan : p Pernyataan : q
SMK 1 Sragen berada di Sragen termasuk ke dalam B
Kabupaten Sragen (B) wilayah Jawa Tengah (B)

 
6
Logika Matematika   2010/2011 

 
Jumlah sudut dalam suatu segi Besar sudut segitiga sama sisi S
tiga selalu 180o (B) adalah 90o (S)
Dua adalah bilangan ganjil (S) Dua adalah bilangan prima (B) B
2 + 6 = 7 (S) 6 = 7 – 2 (S) B

5. BIIMPLIKASI (EKUIVALENSI)
Pernyataan p dan q apabila dirangkai dengan menggunakan hubungan “Jika dan hanya
jika“ Sehingga menjadi suatu kalimat yang dapat dinyatakan sebagai “p Jika dan hanya
jika q ” atau dilambangkan dengan :
“ p ⇔q ”
suatu pernyataan majemuk disebut dengan biimplikasi. Pernyataan majemuk biimplikasi
menyiratkan suatu gabungan dari:
p ⇔q dan q⇔p
Oleh karena itu nilai kebenaran biimplikasi p ⇔q dikatakan bernilai benar jika p dan q
mempunyai nilai kebenaran yang sama seperti yang diungkapkan pada definisi berikut ini
:
Biimplikasi:
Pernyataan majemuk p dan q disebut biimplikasi (pernyataan bersyarat dua arah) adalah sebuah
pernyataan majemuk yang dilambangkan :
”p⇔ q”
bernilai benar jika p dan q mempunyai nilai kebenaran yang sama.

Tabel Kebenaran Biimplikasi


p q
B B B
B S S
S B S
S S B

Contoh
Nilai
kebenaran
ABCD adalah persegi ABCD segi empat yang sisinya sama B
n adalah bilangan prima n habis dibagi 7 S

 
7
Logika Matematika   2010/2011 

 
SMK 1 Sragen terletak di Jawa Tengah Sragen adalah Kota yang ada di Yogyakarta S
Grafik bukan garis lurus adalah fungsi yang tidak linier B

Contoh
Nyatakan pernyataan berikut dengan symbol dan tentukan kebenarannya.
“ Irfan Bachdim adalah pemain Timnas dan tidak benar bahwa Jakarta adalah ibukota
Indonesia atau SMK N 1 Sragen terletak di Kabupaten Sragen”
Penyelesaian:
Setiap pernyataan kita misalkan dengan symbol:
p : Irfan Bachdim adalah pemain Timnas (B)
q : Jakarta adalah ibukota Indonesia (B)
r : SMK N 1 Sragen terletak di Kabupaten Karanganyar (S)
Secara simbolik, pernyataan tersebut dapat dinyatakan sebagai berikut:
        
Kemudian, untuk mencari nilai kebenaran dari pernyataan di atas yaitu:
(p ∧ q ) ∨ r ⇔ (B ∧ B ) ∨ S
⇔ (B ∧ S ) ∨ S
⇔ S∨ S
⇔S
Jadi, pernyataan di atas bernilai salah.

C. TABEL KEBENARAN (Truth Table)


Untuk mengevaluasi apakah sebuah pernyataan majemuk benar atau salah kita perlu table
kebenaran dari kalimat penghubung yang ada dalam pernyataan tersebut. Untuk
sembarang pernyataan p dan q, rangkuman tabel kebenaran dari semua penghubung
adalah sebagai berikut:
p q  
B B S S B S B B
B S S B S S S S
S B B S S S B S
S S B B S B B B

 
8
Logika Matematika   2010/2011 

DEFINISI
Misalkan P(x) merupakan sebuah pernyataan yang mengandung variabel x dan D adalah sebuah
himpunan. Kita sebut P sebuah fungsi pernyataan (dalam D) jika untuk setiap x di D, P(x)
adalah pernyataan. Kita sebut D daerah asal pembicaraan (domain of discourse) dari P.

Contoh
Berikut ini beberapa contoh fungsi pernyataan dan himpunan daerah asal :
1. n 2 + 2n adalah bilangan ganjil, dengan daerah asal himpunan bilangan bulat.
2. x 2 - x - 6 = 0 , dengan daerah asal himpunan bilangan real.
3. Seorang pemain bisbol memukul bola melampaui 300 ft pada tahun 1974, dengan
daerah asal himpunan pemain bisbol.

Soal Latihan
1. Tentukan ingkaran atau negasi dari setiap kalimat berikut:
a. Dua ratus tujuh belas adalah bilangan prima.
b. Diagonal ruang pada suatu kubuas ada 4 buah
c. Pulau Madura termasuk wilayah propinsi Jawa Timur.
d. 49 adalah bilangan kuadrat.
2. Diberikan pernyataan sebagai berikut:
p : Dua garis sejajar mempunyai titik potong
q : Nilai maksimal sinus suatu sudut adalah 1
r : Syamsir Alam bukan pemain Tenis
Tentukan nilai kebenaran dari pernyataan – pernyataan berikut:
a.  
b.    
c.  
d.  
3. Periksalah nilai kebenaran dari Implikasi berikut, jika salah berikan contoh
kesalahannya.
a. Jika x=2 maka 2 5 2 0
b. Jika x = 90 maka sin cos 0

 
9
Logika Matematika   2010/2011 

 
D. KUANTOR
1. Kuantor Universal dan Kuantor Eksistensial

DEFINISI
Misalkan P(x) adalah fungsi pernyataan dengan daerah asal D.
1. Pernyataan ”untuk setiap x, P(x)” dikatakan sebagai pernyataan kuantor
universal dan secara simbulik ditulis sebagai berikut " x; P(x) "
Simbul ” ” disebut kuantor universal (universal quantifier).
2. Pernyataan ”untuk beberapa x, P(x)” dikatakan sebagai pernyataan kuantor
eksistensial dan secara simbulik ditulis sebagai berikut " x; P(x) "
Simbul ” ” disebut kuantor eksistensial (existensial quantifier).

Jadi pernyataan yang menggunakan kata “ semua” atau “setiap” disebut pernyataan
kuantor universal (umum) , sedangkan pernyataan yang menggunakan kata
“Beberapa” atau “ada” kuantor eksistensial (khusus). Pernyataan untuk setiap x, P(x)
bernilai benar jika untuk setiap x  D, maka P(x) bernilai benar. Pernyataan untuk
beberapa x, P(x) bernilai benar jika terdapat sekurang kurangnya satu x  D sehingga
P(x) bernilai benar.
Jadi untuk mengevaluasi sebuah pernyataan dalam bentuk simbulik dan memuat
penghubung, kita harus menetapkan daerah asal dari setiap variabelnya dan
memberikan interpretasi (makna) terhadap fungsi dan penghubung yang ada
didalamnya.

2. Negasi dari Pernyataan berkuantor


Seperti yang telah diuraikan sebelumnya bahwa negasi adalah ingkaran dari suatu
pernyataan p yang dilambangkan dengan p . Selanjutnya dapat dengan mudah dapat
dirumuskan bahwa:
- Negasi dari sebuah kuantor universal pastilah kuantor eksistesial.
- Negasi dari kuantor eksistensial adalah kuantor universal.

Contoh:
Tentukan negasi dari kalimat yang berkuantor berikut:
a.   , 1 0
b.   , 1 0
Jawab:
a.   , 1 0 adalah pernyataan yang benar

 
10
Logika Matematika   2010/2011 

 
Negasi dari pernyataan tersebut adalah:
  , 1 0 , 1 0 bernilai salah
b.   , 1 0 adalah pernyataan yang salah
Negasi dari pernyataan tersebut adalah:
  , 1 0  , 1 0 bernilai benar

3. Hubungan Invers, Konvers, dan Kontraposisi


Untuk melihat hubungan antara implikasi dengan konvers, invers dan kontraposisi
perhatikan pernyataan implikasi berikut ini :
i. Jika Nena seorang mahasiswa maka Nena lulus SMA
Dari pernyataan implikasi ini, dapat dibuat pernyataan baru:
ii. Jika Nena lulus SMA, maka Nena seorang mahasiswa
iii. Jika Nena bukan seorang mahasiswa, maka Nena tidak lulus SMA
iv. Jika Nena tidak lulus SMA, maka Nena bukan seorang mahasiswa

Pernyataan – pernyataan i, ii, iii, dan iv dapat ditulis sebagai berikut:


i. : disebut implikasi
ii. : disebut konvers dari implikasi
iii. : disebut invers dari implikasi
iv. : disebut kontraposisi dari implikasi

Berikut adalah table kebenaran dari Konvers, Invers, dan Kontraposisi.


Komponen Implikasi Konvers Invers Kontraposisi
p q    
B B S S B B B B
B S S B S B B S
S B B S B S S B
S S B B B B B B
Berdasarkan table kebenaran di atas, dapat disimpulkan bahwa:
- Implikasi ekuivalen dengan kontraposisi
- Konvers ekuivalen dengan Invers

 
11
Logika Matematika   2010/2011 

 
4. Dua Pernyataan Majemuk yang Ekuivalen
Perhatikan contoh kalimat berikut:
p : Markus tidak malas
q : Markus giat berlatih
Dari pernyataan di atas, akan dibuat kalimat majemuk sebagai berikut:
a: Markus tidak malas maka Markus giat berlatih :   bernilai B
b: Markus malas atau Markus giat berlatih :   bernilai B
Dari pernyataan a dan b dapat dibentuk biimplikasinya:
 
   
Contoh
Dengan menggunakan tabel kebenaran, tunjukkanlah bahwa pernyataan  
ekuivalen dengan pernyataan  
Jawab:
p q
B B S B B B
B S S S S B
S B B B B B
S S B B B B
Dari tabel dapat disimpulkan bahwa    
Coba kita perhatikan kolom ke-6 pada table tersebut. Pada kolom tersebut selalu
bernilai benar untuk setiap kemungkinan nilai kebenaran dari pernyataan komponen
yang ada. Pernyataan majemuk tersebut disebut Tautologi (benar logis). Tautologi
yang berbentuk
  disebut Ekuivalen Logis ditulis dengan lambang dibaca (a ekuivalen
b)
Sedangkan untuk setiap kemungkinan nilai kebenaran dari pernyataan komponen
yang bernilai salah pernyataan majemuk tersebut disebut Kontradiksi.

DEFINISI
Tautologi:
Sebuah pernyataan dikatakan bernilai Tautologi (valid), jika pernyataan tersebut bernilai
benar terhadap setiap pemberian nilai kebenaran bagi setiap variabelnya.

Kontradiksi:
Sebuah pernyataan dikatakan bernilai Kontradiksi, jika pernyataan tersebut bernilai salah
terhadap setiap pemberian nilai kebenaran bagi setiap variabelnya.

 
12
Logika Matematika   2010/2011 

 
Contoh
Tunjukkan bahwa adalah tautology dan adalah kontradiksi
Jawab

B S B S
S B B S
Dari table tersebut dapat kita simpulkan bahwa adalah Tautologi dan
adalah Kontradiksi.

Contoh
Tunjukkan bahwa pernyataan adalah tautology
Jawab:

B B B S S B
B S S B B B
S B B S B B
S S B S B B
Dapat disimpulkan bahwa pernyataan adalah tautology
Latihan
1. Tentukan konvers, invers, dan kontraposisi dari pernyataan berikut:
a. Jika Timnas juara AFF Cup, maka Timnas punya piala.
b. Jika Ryan seorang mahasiswa, maka Ryan lulus SMA.
c. Jika bilangan ganjil, maka  1 adalah bilangan genap.
2. Tentukan negasi dari setiap pernyataan berkuantor berikut ini:
a. Setiap bilangan bulat adalah bilangan real.
b. Terdapat bilangan real sehingga 4 0
c. Ada siswa di kelas ini yang suka bercanda.
d. Semua segitiga sama sisi mempunyai sudut 60 .
3. Tunjukkan bahwa pernyataan berikut adalah tautology:
a.
b.
c.

 
13
Logika Matematika   2010/2011 

 
5. Silogisme, Modus Tollens, dan Modus Ponens
Silogisme Modus Ponens dan Modus Tollens adalah metode atau cara yang digunakan
dalam menarik kesimpulan. Proses penarikan kesimpulan terbagi atas beberapa
hipotesa yang diketahui nilai kebenarannya yang kemudian dengan menggunakan
prinsip-prinsip logika diturunkan suatu kesimpulan (konklusi). Penarikan kesimpulan
ini disebut dengan argumentasi.
Prinsip-prinsip logika yang digunakan untuk menarik suatu kesimpulan adalah sebagai
berikut :
i. Argumen dikatakan berlaku atau sah:
Jika konjungsi dari hipotesa-hipotesanya berimplikasi dengan kesimpulan
ii. Misalkan hipotesa yang diketahui adalah a dan b sedangkan kesimpulannya
adalah c, Argumen yang berlaku atau sah:

iii. Argumen dikatakan berlaku atau syah:


Jika hipotesa-hipotesanya benar maka kesimpulannya juga benar.
iv. Argumen disusun dengan cara menuliskan hipotesa - hipotesanya barus demi
baris kemudian dibuat garis mendatar dan kesimpulan diletakkan baris paling
bawah sebagai berikut :
a hipotesa 1
b hipotesa 2
kesimpulan
Tanda “ “ dibaca “Jadi c” atau “Oleh karena itu…”.

1. Silogisme
Proses penarikan kesimpulan yang menggunakan sifat menghantar dari pernyataan
implikasi, yaitu dilakukan dengan cara menyusun baris – baris:
hipotesa 1
hipotesa 2
kesimpulan
Dalam bentuk implikasi, silogisme dapat ditulis menjadi:

Silogisme dikatakan sah jika nilai dari bentuk implikasi tersebut merupakan
tautologi

 
14
Logika Matematika   2010/2011 

 
Berikut ini adalah table kebenarannya.

B B B B B B B B
B B S B S S S B
B S B S B B S B
B S S S B S S B
S B B B B B B B
S B S B S B S B
S S B B B B B B
S S S B B B B B

Contoh
Tentukan kesimpulan dari argument berikut:
Hipotesa 1 : Jika n bilangan ganjil maka n2 ganjil.
Hipotesa 2 : Jika n2 ganjil maka n2+1 genap.
Jawab:
Hipotesa 1 : Jika n bilangan ganjil maka n2 ganjil.
p q
Hipotesa 2 : Jika n2 ganjil maka n2+1 genap.
q r
Kesimpulan: .
Jadi, kesimpulannya adalah: Jika n bilangan ganjil maka n2+1 genap

2. Modus Ponens
Proses penarikan kesimpulan yang menggunakan sifat menghantar dari pernyataan
implikasi, yaitu dilakukan dengan cara menyusun baris – baris:
hipotesa 1
hipotesa 2
kesimpulan
Dalam bentuk implikasi, modus ponens dapat ditulis menjadi:

Modus Ponens dikatakan sah jika nilai dari bentuk implikasi tersebut merupakan
tautologi

 
15
Logika Matematika   2010/2011 

 
Berikut ini adalah table kebenarannya.

B B B B B
B S S S B
S B B S B
S S B S B

Contoh
Tentukan kesimpulan dari argument berikut:
Hipotesa 1 : Jika n bilangan ganjil maka n2 ganjil.
Hipotesa 2 : n bilangan ganjil.
Jawab:
Hipotesa 1 : Jika n bilangan ganjil maka n2 ganjil.
p q
Hipotesa 2 : n bilangan ganjil.
p
Kesimpulan: .
Jadi, kesimpulannya adalah: n2 ganjil

3. Modus Tollens
Proses penarikan kesimpulan yang menggunakan sifat menghantar dari pernyataan
implikasi, yaitu dilakukan dengan cara menyusun baris – baris:
hipotesa 1
hipotesa 2
kesimpulan
Dalam bentuk implikasi, modus tollens dapat ditulis menjadi:
Modus Tollens dikatakan sah jika nilai dari bentuk implikasi tersebut merupakan
tautologi
Berikut ini adalah table kebenarannya.

B B S B S S B
B S B S S S B
S B S B S B B
S S B B B B B

 
16
Logika Matematika   2010/2011 

Cara lain untuk menunjukkan sah atau tidaknya sebuah Modus Tollens adalah
dengan mengambil kontaposisi dari argument sebagai berikut:

Kontraposisi: 

Contoh
Tentukan kesimpulan dari argument berikut:
Hipotesa 1 : Jika n bilangan ganjil maka n2 ganjil.
Hipotesa 2 : n2 tidak ganjil.
Jawab:
Hipotesa 1 : Jika n bilangan ganjil maka n2 ganjil.
p q
2
Hipotesa 2 : n tidak ganjil.

Kesimpulan: .
Jadi, kesimpulannya adalah: n bilangan tidak ganjil

Latihan
1. Tentukan kesimpulan dari argument berikut ini:
a. Hipotesa 1 : Jika kena hujan aku basah.
Hipotesa 2 : Aku basah
b. Hipotesa 1 : Jika Yongki mencetak gol maka Yongki akan melakukan selebrasi.
Hipotesa 2 : Yongki tidak mencetak gol.
c. Hipotesa 1 : Jika 0 maka 0 .

Hipotesa 2 : Jika 0 maka . 0


d. Hipotesa 1 : Jika √ . √ √ maka √ . √ √ .
Hipotesa 2 : Jika √ . √ √ .maka 0
e. Hipotesa 1 : Jika 4 0 maka 0.
Hipotesa 2 : 0

2. Periksalah keabsahan dari setiap argument berikut:


a. hipotesa 1 c. hipotesa 1
b. hipotesa 2 hipotesa 2

 
17
Logika Matematika   2010/2011 

 
kesimpulan hipotesa 3
kesimpulan
c. hipotesa 1
hipotesa 2
kesimpulan

Referensi:
Bandung Ary S.,dkk.2008. Matematika SMK Bisnis dan Manajemen. Jakarta:Departemen
Pendidikan Nasional
Drs. Sukirman,M.Pd.2006.Logika dan Himpunan.Yogyakarta:Hanggar Kreator
DEPDIKNAS.2003.Panduan Materi Matematika SMK.Jakarta.Departemen Pendidikan
Nasional
Drs. Markaban,M.Si.2004.Logika Matematika-Diklat Instruktur/Pengembang Matematika
SMA Jenjang Dasar.Yogyakarta:PPPG Matematika

 
18