You are on page 1of 41

LAPORAN PRAKTIKUM ALAT BANTU DAN STATISTIKA MENENTUKAN DIMENSI DAN KUALITAS DIMENSI TORAK

Disusun oleh: Hanif Arkan Nurdiansyah 12/333263/TK/39681

PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI JURUSAN TEKNIK MESIN DAN INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2014

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ..............................................................................................................i DAFTAR GAMBAR .................................................................................................iii DAFTAR TABEL ......................................................................................................v BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................1 1.1 Latar Belakang .......................................................................................1 1.2 Tujuan ....................................................................................................2 1.3 Rumusan Masalah ..................................................................................2 1.4 Asumsi dan Batasan ...............................................................................2 1.5 Manfaat ..................................................................................................3 BAB II LANDASAN TEORI ...................................................................................4 2.1 Toleransi ................................................................................................4 2.2 Cara Penulisan Toleransi .......................................................................4 2.3 Kebulatan ...............................................................................................5 2.4 Metode Diameter ...................................................................................5 2.5 Metode Radius .......................................................................................6 2.6 Metode 3 Point .......................................................................................6 2.7 Kedataran ...............................................................................................7 2.8 Pemeriksaan Kedataran dengan Menggunakan Mistar Baja .................7 2.9 Pemeriksaan Kedataran dengan Menggunakan Dial indicator .............8

2.10 Quality Control ....................................................................................9 2.11 Pareto Diagram ...................................................................................9 2.12 Fishbone Diagram ...............................................................................10 2.13 Control Chart .......................................................................................11 2.14 Scatter Diagram ...................................................................................12 2.15 Histogram ............................................................................................12 2.16 Check Sheet ..........................................................................................13 2.17 Stratification ........................................................................................14 2.18 Mistar Ingsut Ketinggian .....................................................................14 BAB III METODOLOGI PENELITIAN...................................................................16 3.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan ............................................................16 3.2 Alat dan Bahan .......................................................................................16 3.3 Prosedur Praktikum ................................................................................16 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN....................................................................18 4.1 Hasil .......................................................................................................18 4.2 Pembahasan............................................................................................24 BAB V PENUTUP....................................................................................................32 5.1 Kesimpulan ............................................................................................32 5.2 Saran ......................................................................................................32 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................33 LAMPIRAN ...............................................................................................................34

ii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.4.1. Contoh pelaksanaan metode diameter ................................................5 Gambar 2.6.1. Contoh pelaksanaan metode 3 point...................................................7 Gambar 2.8.1. Metode mistar baja .............................................................................8 Gambar 2.9.1. Metode dial indicator .........................................................................8 Gambar 2.11.1 Contoh pareto diagram .....................................................................10 Gambar 2.12.1. Contoh fishbone diagram .................................................................11 Gambar 2.13.1. Contoh control chart ........................................................................11 Gambar 2.14.1. Contoh scatter diagram....................................................................12 Gambar 2.15.1. Contoh histogram .............................................................................13 Gambar 2.16.1. Contoh check sheet ...........................................................................13 Gambar 2.17.1. Contoh flowchart ..............................................................................14 Gambar 4.1.1. Kebulatan torak posisi 1 .....................................................................19 Gambar 4.1.2. Kebulatan torak posisi 2 .....................................................................19 Gambar 4.1.3. Kebulatan torak posisi 3 .....................................................................20 Gambar 4.1.4. Hasil pengukuran kedataran pada line 1 forward ..............................21 Gambar 4.1.5. Hasil pengukuran kedataran pada line 2 forward ..............................21 Gambar 4.1.6. Hasil pengukuran kedataran pada line 3 forward ..............................22 Gambar 4.1.7. Hasil pengukuran kedataran pada line 1 backward ............................22

iii

Gambar 4.1.8. Hasil pengukuran kedataran pada line 2 backward ............................23 Gambar 4.1.9. Hasil pengukuran kedataran pada line 3 backward ............................23 Gambar 4.2.1. Control chart pengukuran torak pada posisi 1 ...................................24 Gambar 4.2.2. Control chart pengukuran torak pada posisi 2 ...................................25 Gambar 4.2.3. Control chart pengukuran torak pada posisi 3 ...................................26 Gambar 4.2.4. Control chart line 1 forward ..............................................................27 Gambar 4.2.5. Control chart line 2 forward ..............................................................28 Gambar 4.2.6. Control chart line 3 forward ..............................................................28 Gambar 4.2.7. Control chart line 1 backward ...........................................................29 Gambar 4.2.8. Control chart line 2 backward ...........................................................29 Gambar 4.2.9. Control chart line 3 backward ...........................................................30

iv

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1.1. Hasil pengukuran torak ..........................................................................18 Tabel 4.1.2. Hasil pengukuran benda kerja kedua .....................................................20 Tabel 4.2.1. Bagian torak posisi 1 yang memenuhi toleransi ....................................24

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Ketepatan dimensi benda kerja yang telah mengalami proses kerja dengan dimensi benda kerja saat direncanakan oleh produsen dalam bentuk desain merupakan hal yang sangat penting. Dalam suatu desain, dimensi benda kerja ditentukan berdasarkan berbagai aspek, yang salah satunya adalah aspek keamanan. Apabila dimensi benda kerja yang telah selesai diproduksi tidak sesuai dengan dimensi benda kerja pada desain, dapat terjadi kegagalan kerja ketika benda kerja difungsikan. Kegagalan kerja akibat ketidaktepatan dimensi benda kerja yang diproduksi dengan dimensi benda kerja yang didesain tentu saja akan menimbulkan kerugian bagi perusahaan dan pengguna. Maka dari itu diperlukan quality control dalam suatu proses produksi untuk menjamin kualitas benda kerja yang diproduksi telah mencapai standar kualitas yang telah ditetapkan. Kualitas benda kerja menjadi aspek yang penting karena dapat mempengaruhi performa, durabilitas, dan usia benda kerja, yang kesemuanya tersebut akan mempengaruhi tingkat kepuasan pengguna. Quality control diterapkan dari proses produksi benda kerja sampai produk tersebut diterima oleh pengguna. Dalam kegiatan quality control, selain pemeriksaan benda kerja dan proses kerjanya, dilakukan juga pencarian solusi terhadap masalah-masalah pada benda kerja sehingga dapat menekan jumlah reject dalam proses produksinya, yang dapat meminimalisir cost yang harus dikeluarkan suatu perusahaan. 1

Pada praktikum kali ini, diharapkan praktikan dapat memeriksa kualitas ukuran torak dengan menggunakan metoda meja datar, untuk kemudian dapat menentukan ukuran torak yang diukur telah memenuhi toleransi batas kebulatan torak, serta dapat menyimpulkan dari kebulatan torak dan kualitasnya.

1.2. Tujuan Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk memeriksa kualitas ukuran torak dengan menggunakan metoda meja datar.

1.3. Rumusan Masalah Adapun rumusan masalah dari praktikum ini adalah sebagai berikut: 1. Batas kebulatan torak adalah 0,0127 mm, apakah torak yang diukur memenuhi toleransi ini? 2. Kesimpulan apa yang diperoleh dari: a. Bentuk (kebulatan) torak b. Kualitas torak yang diperiksa pada percobaan ke 2?

1.4. Asumsi dan Batasan Adapun batasan batasan dari praktikum ini adalah sebagai berikut:

1. Waktu praktikum berlangsung selama 2,5 jam dengan 15 menit digunakan untuk briefing, 5 menit digunakan untuk pre test, dan sisanya untuk melakukan pengukuran. 2. Setiap kelompok praktikum diberikan satu dial indicator untuk mengukur dua benda kerja. 3. Setiap praktikan dalam satu kelompok diwajibkan untuk melakukan semua pengukuran pada kedua benda kerja. 4. Toleransi kebulatan sebesar 0,0127 mm. 5. Toleransi atas kedataran benda kerja adalah rata-rata hasil pengukuran dijumlahkan dengan 3 kali standar deviasi hasil pengukuran. Sedangkan toleransi bawah kedataran benda kerja adalah rata-rata hasil pengukuran dikurangkan dengan 3 kali standar deviasi hasil pengukuran.

1.5. Manfaat Adapun manfaat dari praktikum ini adalah sebagai berikut: 1. Praktikan dapat menggunakan dial indicator untuk melakukan uji kebulatan dan kedataran suatu benda kerja. 2. Praktikan dapat menentukan kualitas kebulatan maupun kedataran suatu benda kerja.

BAB II LANDASAN TEORI

2.1. Toleransi Toleransi ukuran adalah perbedaan ukuran antara kedua harga batas dimana ukuran atau jarak permukaan/batas geometri komponen harus terletak (ISO Recommendation R.286, 1962, ISO System of Limits and Fits). Setiap komponen perlu ditentukan ukuran dasarnya (basic size) sehingga kedua harga batas maksimum dan minimum yang membatasi daerah toleransi dapat dinyatakan dengan suatu penyimpangan terhadap ukuran dasar. Besar dan tanda (positif atau negatif) penyimpangan diketahui dengan cara menjumlahkan atau mengurangi ukuran dasar terhadap harga batas.

2.2. Cara Penulisan Toleransi Adapun cara penulisan toleransi ukuran adalah sebagai berikut: 1. Ukuran maksimum ditulisakan di atas ukuran minimum. 2. Menuliskan nilai nominal beserta harga-harga penyimpangannya. Penyimpangan atas dituliskan di atas penyimpangan bawah, dengan jumlah angka desimal yang sama. Harga penyimpangan yang lebih besar (dalam tanda yang sama maupun berbeda) berada di atas dari harga penyimpangan yang lebih kecil. 3. Untuk toleransi yang simetrik terhadap ukuran dasar, harga

penyimpangan haruslah dituliskan sekali saja dengan didahului tanda .

4. Cara penulisan ukuran nominal yang menjadi ukuran dasar bagi toleransi dimensi yang dinyatakan dengan kode/simbol anjuran ISO.

2.3. Kebulatan Kebulatan menurut JIS (B0651-1984) adalah jumlah dari deviasi bentuk lingkaran dari sebuah lingkaran pasti geometris. Untuk mengukur kebulatan terdapat tiga metode, yaitu metode diameter, metode radius, dan metode 3 point.

2.4. Metode Diameter Cara melakukan metode diameter adalah mengukur diameter lingkaran pada sudut-sudut yang berbeda di sekitar sumbu pusat dengan menggunakan alat ukur berupa mikrometer. Pada metode diameter kebulatan didefinisikan sebagai besar perbedaan diameter maksimum dan minimum yang terukur. Selain itu, kebulatan juga dapat diukur dengan menggunakan mikrometer dalam. Kebulatan dapat diperoleh secara tepat jika diameter pada setiap sudut yang terukur menghasilkan angka yang sama.

Gambar 2.4.1. Contoh pelaksanaan metode diameter

2.5. Metode Radius Pengukuran kebulatan dengan menggunakan metode radius dilakukan dengan dial indicator. Mula-mula, benda kerja diganjal pada sebuah pusat sepanjang sumbu pusatnya kemudian dirotasikan. Kemudian penempatan jarijari bagian silang pada interval siku-siku diukur dengan menggunakan dial indicator. Kebulatan merupakan perbedaan antara pembacaan pada dial indicator.

2.6. Metode 3 Point Pengukuran kebulatan dengan menggunakan metode 3 point membutuhkan instrumen bantuan berupa blok-V dan saddel gage. Mula-mula, benda kerja diposisikan pada blok-V lalu disangga pada dua titik. Kemudian dial indicator disentuhkan pada benda kerja pada bidang yang menghadap ke atas dari bagian yang disangga oleh blok-V. Benda kerja lalu dirotasi dan diukur pada sudutsudut yang berbeda. Kebulatan merupakan perbedaan maksimum antara pembacaan dial indicator. Ketepatan pengukuran dengan menggunakan metode 3 point ini dipengaruhi oleh blok-V dan benda kerja yang digunakan.

Gambar 2.6.1. Contoh pelaksanaan metode 3 point

2.7. Kedataran Kedataran pada permukaan suatu benda kerja digambarkan dengan bentuk garis lurus. Jika pengukuran kedataran menghasilkan penyimpangan ke arah horizontal ataupun vertikal, dapat disimpulkan bahwa permukaan benda kerja tidak datar. Terdapat beberapa metode untuk mengukur kedataran, di antaranya adalah dengan menggunakan mistar baja dan dial indicator.

2.8. Pemeriksaan Kedataran dengan Menggunakan Mistar Baja Cara untuk melakukan pemeriksaan kedataran dengan menggunakan mistar baja adalah meletakkan mistar baja di atas permukaan benda kerja yang akan diketahui kedatarannya, kemudian pengukur melihat apakah msitar baja dapat berdiri dengan tegak atau tidak. Apabila mistar baja tidak dapat berdiri dengan tegak maka dapat disimpulkan bahwa benda kerja tersebut tidak datar.

Metode ini kurang akurat karena hanya mencari kedataran permukaan benda kerja saja tetapi tidak diperoleh ukuran yang pasti.

Gambar 2.8.1. Metode mistar baja

2.9. Pemeriksaan Kedataran dengan Menggunakan Dial indicator Diperlukan permukaan meja kerja yang datar dan rata untuk melakukan pemeriksaan kedataran dengan menggunakan dial indicator. Benda kerja diukur di beberapa titik sehingga dapat diketahui di titik mana saja benda kerja tersebut tidak datar serta dapat diketahui pula besar penyimpangannya dengan membaca perubahan jarak pada sensor jam ukur pada dial indicator.

Gambar 2.9.1. Metode dial indicator

2.10. Quality control Quality control atau pengendalian kualitas adalah suatu sistem yang digunakan untuk mencapai standar kualitas yang ditetapkan dari sebuah produk atau jasa. Kegiatan quality control terdiri atas inspecting, testing, dan grading dengan menggunakan statistik sebagai tools untuk analisis data yang digunakan sebagai pembanding dan perkiraan yang baik untuk mencari pada batasan mana suatu produk dapat diterima atau ditolak sehingga diperoleh produk yang sesuai dengan kualitas yang ditetapkan. Terdapat berbagai metode dan tools yang digunakan untuk melakukan quality control. Adapun yang umum digunakan adalah Seven Basic Tools of Quality yang dikembangkan oleh Kaoru Ishikawa. Tools tersebut di antaranya adalah stratification, check sheet (qualitative data) atau tally sheet (quantitative data), histogram, scatter diagram, control chart, diagram, dan pareto diagram. fishbone

2.11. Pareto diagram Merupakan diagram batang yang menampilkan setiap masalah serta jumlah dari setiap permasalahan tersebut.

Gambar 2.11.1 Contoh Pareto diagram

2.12. Fishbone diagram Suatu diagram yang menunjukkan suatu permasalahan utama yang disebabkan oleh berbagai jenis permasalahan yang kemudian akan dianalisis penyebab utamanya. Fishbone diagram juga sering disebut sebagai cause and effect diagram.

10

Gambar 2.12.1. Contoh Fishbone diagram

2.13. Control chart Control chart memiliki fungsi untuk mengendalikan suatu proses produksi, menganalisa kecenderungan suatu proses, dan juga mengidentifikasi hubungan proses tersebut dengan spesifikasi.

Gambar 2.13.1. Contoh Control chart

11

2.14. Scatter diagram Scatter diagram menunjukkan nilai-nilai dari dua variable dalam satu set data melalui koordinat Cartesian.

Gambar 2.14.1. Contoh Scatter diagram

2.15. Histogram Histogram merupakan diagram batang yang menggambarkan banyaknya faktor yang berpengaruh terhadap suatu aktivitas.

12

Gambar 2.15.1. Contoh Histogram

2.16. Check sheet Check sheet merupakan suatu lembaran yang berfungsi sebagai pengumpul data untuk menggolongkan masalah atau suatu kegagalan. Data dalam Check sheet dapat digunakan sebagai data pendukung dalam pembuatan Pareto Chart.

Gambar 2.16.1. Contoh check sheet

13

2.17. Stratification Stratification merupakan metode pemisahan sekumpulan data dari berbagai sumber sehingga suatu pola dapat terlihat, contohnya adalah Flowchart.

Gambar 2.17.1. Contoh Flowchart 2.18. Mistar Ingsut Ketinggian Mistar ingsut ketinggian merupakan alat ukur yang memiliki skala yang sangat kecil. Komponen utama dari mistar ingsut ketinggian adalah sebagai berikut: 1. Dial (skala pengukuran) 2. Jarum penunjuk

14

3. Contact point Ketelitian dan kecermatan jam ukur berbeda-beda ada yang kecermatannya 0,01; 0,02; 0,005 dan kapasitas ukurnya juga berbeda-beda, misalnya 20 mm, 10 mm, 5 mm, 2 mm, dan 1 mm. Pada piringan terdapat skala yang dilengkapi dengan tanda batas atas dan tanda batas bawah. Piringan skala dapat diputar untuk kalibrasi posisi nol. Dalam penggunaannya, dial indicator tidak dapat berdiri sendiri, sehingga memerlukan batang penyangga dan blok magnet. Cara penggunaan dial indicator adalah sebagai berikut: a. Meletakkan benda kerja. Posisi spindle dial indicator harus tegak lurus dengan permukaan yang diukur. b. Garis imajiner dari mata pengukur ke jarum penunjuk harus tegak lurus pada permukaan dial indicator pada saat pengukur sedang membaca hasil pengukuran agar hasil pembacaannya akurat. c. Dial indicator harus dipasang dengan teliti dan kencang pada batang penyangga. d. Outer ring diputar pada posisi nol. Kemudian spindle digerakkan ke atas dan ke bawah, lalu periksa jarum penunjuk, apakah selalu kembali ke posisi nol setelah spindle dibebaskan atau tidak.

15

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Adapun waktu dan tempat pelaksanaan dari praktikum pengukuran diameter poros dan lubang, toleransi dan suaian adalah sebagai berikut: Hari, tanggal Pukul Tempat : Senin, 17 Maret 2014 : 07.00 09.30 WIB : Laboratorium Proses dan Sistem Produksi JTMI FT-UGM

3.2. Alat dan Bahan Adapun alat dan bahan pada praktikum ini adalah sebagai berikut: 1. Meja datar 2. Dial indicator beserta landasannya 3. Blok V berikut klemnya 4. Blok ukur 5. Mistar ingsut ketinggian 6. Blok rata tegak 7. Torak

3.3. Prosedur Praktikum 16

Adapun prosedur praktikum ini adalah sebagai berikut: 1. Menyiapkan alat dan bahan 2. Praktikan menandai pada sisi luar torak setiap 30o dengan menggunakan white marker 3. Praktikan meletakkan torak ke atas blok V 4. Praktikan menyentuhkan ujung dial gauge ke permukaan luar torak dan melakukan kalibrasi pada dial indicator sebelum melakukan pengukuran. 5. Praktikan merotasi torak sebesar 30o kemudian membaca hasil perubahan jarum pada dial indicator dan mencatat hasilnya. Lakukan tahap ini berulang-ulang hingga sudut ke 360o. 6. Praktikan melakukan pengukuran pada benda kerja kedua, dengan sebelumnya membuat tiga line dan masing-masing line sepuluh titik dengan menggunakan ballpoint. 7. Praktikan menyentuhkan ujung dial gauge ke permukaan benda kerja dan melakukan kalibrasi. 8. Praktikan melakukan continuous measurement hingga di titik J, dan mencatat hasil pengukuran pada dial indicator di setiap titik benda kerja di line yang sama. Pengukuran pertama tersebut diasumsikan sebagai forward. Kemudian praktikan melakukan kalibrasi ulang di titik J, dan kembali melakukan continuous measurement dari titik J ke titik A, yang kemudian pengukuran ini disebut sebagai backward. Kemudian tahap ini dilakukan kembali di line yang berbeda.

17

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Adapun hasil dari praktikum ini adalah sebagai berikut: Tabel 4.1.1. Hasil pengukuran torak
Sudut 30 90
o

Posisi 1 -0.01 -0.02 0.03

Posisi 2 -0.02 -0.06 -0.06 -0.02 0.01 -0.01 -0.04 -0.07 -0.07 -0.04 0.01 0.02

Posisi 3 -0.01 0.01 0.02 0.07 0.07 0.01 -0.01 -0.01 0.02 0.02 0.08 0.02

60o
o o

120 180 210 240 270 300 330

0.02 0.04 0 0.01 0.01 0.02 0.03 -0.01 0.05

150o
o o o o o o o

360 Rata-rata Maks Min

0.014167 -0.02917 0.024167 0.05 0.02 0.08 -0.02 -0.07 -0.01

18

Posisi 1
Posisi 1 0.06 0.04 330 300 270 240 180 0.02 0 -0.02 120 150 90 30 60 UCL LCL

360

210

Gambar 4.1.1. Kebulatan torak posisi 1

Posisi 2
Posisi 2 30 0.02 0 -0.02 -0.04 -0.06 300 -0.08 120 UCL LCL

360
330

60
90

270
240 210 180

150

Gambar 4.1.2. Kebulatan torak posisi 2

19

Posisi 3
Posisi 3 30 360 330 0.08 0.06 0.04 0.02 60 90 UCL LCL

0
300 -0.02 120

270 240 210 180

150

Gambar 4.1.3. Kebulatan torak posisi 3

Tabel 4.1.2. Hasil pengukuran benda kerja kedua


FORWARD LINE 1 LINE 2 LINE 3 A 0 0 0 B -0.01 0 -0.01 C -0.01 0 D -0.01 0 E 0 0.25 0;01 F 0 0 0 G -0.07 -0.03 H 0.23 -0.01 I -0.32 -0.06 -0.01 J -0.02 -0.07 0 rata-rata -0.021 0.02 -0.0067 STD 0.13186 0.11713 0.01 UCL 0.37459 0.3714 0.02333 LCL -0.4166 -0.3314 -0.0367 TITIK BACKWARD LINE 1 LINE 2 LINE 3 -0.02 0.01 -0.01 -0.02 -0.02 -0.01 -0.02 -0.02 -0.03 -0.01 -0.03 0.04 -0.02 -0.07 0.02 -0.01 0.01 -0.01 -0.04 -0.01 -0.02 0.02 -0.02 0 0 0 -0.024 0.01167 -0.012 0.02171 0.02041 0.00632 0.04112 0.0729 0.00697 -0.0891 -0.0496 -0.031

20

Gambar 4.1.4. Hasil pengukuran kedataran pada line 1 forward

Gambar 4.1.5. Hasil pengukuran kedataran pada line 2 forward

21

Gambar 4.1.6. Hasil pengukuran kedataran pada line 3 forward

Line 1 Backward
0.06 0.04 0.02 0 -0.02 -0.04 -0.06 -0.08 -0.1 Line 1 UCL LCL Rata-rata A B C D E F G H I J

Gambar 4.1.7. Hasil pengukuran kedataran pada line 1 backward

22

Line 2 Backward
0.08 0.06 0.04 0.02 0 A -0.02 -0.04 -0.06 Line 2 UCL LCL Rata-rata B C D E F G H I J

Gambar 4.1.8. Hasil pengukuran kedataran pada line 2 backward

Line 3 Backward
0.01 0.005 0 -0.005 -0.01 -0.015 -0.02 -0.025 -0.03 -0.035 Line 3 UCL LCL Rata-rata

Gambar 4.1.9. Hasil pengukuran kedataran pada line 3 backward

23

4.2. Pembahasan

Posisi 1 Torak
0.06 0.05

0.04
0.03 0.02 0.01 0 -0.01 -0.02 -0.03 Posisi 1 UCL LCL Rata-Rata 30 60 90 120 150 180 210 240 270 300 330 360

Gambar 4.2.1. Control chart pengukuran torak pada posisi 1 Rata-rata hasil pengukuran pada torak di posisi 1 sebesar 0,014167 mm lebih besar dari toleransi kebulatan torak sebesar 0,0127 mm. Artinya, hasil pengukuran tersebut melebihi toleransi kebulatan torak. Pada control chart di atas dapat disimpulkan bahwa torak di posisi 1 tidak memiliki kebulatan yang baik karena nilai rata-rata dari pengukurannya di atas toleransinya. Apabila dilihat dari setiap titiknya, maka berikut ini bagian-bagian torak yang memenuhi toleransi kebulatan torak: Tabel 4.2.1. Bagian torak posisi 1 yang memenuhi toleransi

Sudut 30 180 210 240 330 UCL 0.0127

Posisi 1 -0.01 0 0.01 0.01 -0.01 LCL -0.0127

24

Posisi 2 Torak
0.03 0.02 0.01 0 -0.01 -0.02 -0.03 -0.04 -0.05 -0.06 -0.07 -0.08

30

60

90

120

150

180

210

240

270

300

330

360

Posisi 2

UCL

LCL

Rata-Rata

Gambar 4.2.2. Control chart pengukuran torak pada posisi 2

Pada pengukuran torak di posisi 2, rata-rata hasil pengukurannya adalah sebesar -0,02917, lebih kecil jika dibandingkan dengan toleransi kebulatan torak sebesar -0,0127 mm. Artinya, hasil pengukuran tersebut melebihi toleransi torak. Hasil dari pembacaan control chart menunjukkan bahwa hasil pengukuran belum memenuhi toleransi kebulatan torak. Sehingga dapat disimpulkan bahwa hasil pengukuran kebulatan torak di posisi 2 belum memenuhi toleransi kebulatan torak.

25

Posisi 3 Torak
0.1 0.08

0.06
0.04 0.02

0
30 -0.02 Posisi 3 UCL LCL Rata-Rata 60 90 120 150 180 210 240 270 300 330 360

Gambar 4.2.3. Control chart pengukuran torak pada posisi 3 Sedangkan pada pengukuran torak di posisi 3, rata-rata hasil pengukurannya sebesar 0,024167, lebih besar jika dibandingkan dengan toleransi kebulatan torak sebesar 0,0127 mm. Artinya, hasil pengukuran tersebut melebihi toleransi torak. Pada control chart pengukuran torak pada posisi 3 menunjukkan bahwa kebulatan torak tidak memenuhi toleransi kebulatan torak karena nilai rata-rata hasil pengukurannya berada di atas UCL dan LCL, yang merupakan batas atas dan batas bawah toleransi kebulatan torak. Dapat disimpulkan bahwa hasil pengukuran kebulatan pada tiga posisi yang berbeda tidak ada yang memenuhi toleransi kebulatan torak sebesar 0,0127 mm, meskipun secara kasat mata ketiga bagian torak yang diukur tampak memiliki kebulatan sempurna. Dikarenakan tidak ada yang memenuhi toleransi kebulatan torak, maka kualitas torak yang diukur tidak sesuai standar. Sehingga dapat disimpulkan bahwa torak tersebut tidak lolos quality control. Sedangkan pada pengukuran benda kerja kedua, toleransinya ditentukan oleh rumus berikut ini: Toleransi atas = UCL = mean + (3 x standar deviasi) 26

Toleransi bawah = LCL = mean (3 x standar deviasi) Pada pengukuran line 1 forward didapatkan bahwa nilai UCL adalah sebesar 0,37459 dan nilai LCL adalah sebesar -0,41659. Dari perbandingan antara hasil pengukuran dengan nilai UCL dan LCL tersebut disimpulkan bahwa titik A hingga titik J tidak ada yang melebihi batas toleransi kedataran benda kerja pada line 1 yang diukur secara forward dengan continuous measurement. Berikut ini adalah control chart dari hasil pengukuran line 1 forward:

Gambar 4.2.4. Control chart line 1 forward Pada pengukuran line 2 forward didapatkan bahwa nilai UCL adalah sebesar 0,3714 dan nilai LCL adalah sebesar -0,3314. Dari perbandingan antara hasil pengukuran dengan nilai UCL dan LCL tersebut disimpulkan bahwa titik A hingga titik J tidak ada yang melebihi batas toleransi kedataran benda kerja pada line 2 yang diukur secara forward dengan continuous measurement. Berikut ini adalah control chart dari hasil pengukuran line 2 forward:

27

Gambar 4.2.5. Control chart line 2 forward Pada pengukuran line 3 forward didapatkan bahwa nilai UCL adalah sebesar 0,02333 dan nilai LCL adalah sebesar -0,03667. Dari perbandingan antara hasil pengukuran dengan nilai UCL dan LCL tersebut disimpulkan bahwa titik A hingga titik J tidak ada yang melebihi batas toleransi kedataran benda kerja pada line 3 yang diukur secara forward dengan continuous measurement. Berikut ini adalah control chart dari hasil pengukuran line 3 forward:

Gambar 4.2.6. Control chart line 3 forward 28

Pada pengukuran line 1 backward didapatkan bahwa nilai UCL adalah sebesar 0,04112 dan nilai LCL adalah sebesar -0,08912. Dari perbandingan antara hasil pengukuran dengan nilai UCL dan LCL tersebut disimpulkan bahwa titik A hingga titik J tidak ada yang melebihi batas toleransi kedataran benda kerja pada line 1 yang diukur secara backward dengan continuous measurement. Berikut ini adalah control chart dari hasil pengukuran line 1 backward:

Line 1 Backward
0.06 0.04 0.02 0 -0.02 -0.04 -0.06 -0.08 -0.1 Line 2 UCL LCL Rata-rata A B C D E F G H I J

Gambar 4.2.7. Control chart line 1 backward Pada pengukuran line 2 backward didapatkan bahwa nilai UCL adalah sebesar 0,0729 dan nilai LCL adalah sebesar -0,0496. Dari perbandingan antara hasil pengukuran dengan nilai UCL dan LCL tersebut disimpulkan bahwa titik A hingga titik J tidak ada yang melebihi batas toleransi kedataran benda kerja pada line 2 yang diukur secara backward dengan continuous measurement. Berikut ini adalah control chart dari hasil pengukuran line 2 backward:

29

Line 2 Backward
0.05

0 A -0.05 B C D E F G H I J

-0.1 Line 2 UCL LCL Rata-Rata

Gambar 4.2.8. Control chart line 2 backward Pada pengukuran line 3 backward didapatkan bahwa nilai UCL adalah sebesar 0,00697 dan nilai LCL adalah sebesar -0,03097. Dari perbandingan antara hasil pengukuran dengan nilai UCL dan LCL tersebut disimpulkan bahwa titik A hingga titik J tidak ada yang melebihi batas toleransi kedataran benda kerja pada line 3 yang diukur secara backward dengan continuous measurement. Berikut ini adalah control chart dari hasil pengukuran line 3 backward:

Line 3 Backward
0.01 0.005 0 -0.005 -0.01 -0.015 -0.02 -0.025 -0.03 -0.035 Line 3 UCL LCL Rata-rata A B C D E F G H I J

Gambar 4.2.9. Control chart line 3 backward 30

Dapat disimpulkan bahwa dari pengukuran tiap line secara forward maupun backward benda kerja kedua memiliki kedataran yang baik meski terdapat beberapa poin yang ukurannya berbeda-beda. Hal tersebut juga dapat dikarenakan oleh ketidaktepatan praktikan baik dalam pengukuran maupun pembacaan hasil pengukuran dengan menggunakan dial indicator.

31

BAB V PENUTUP

5.1. Kesimpulan Adapun kesimpulan dari praktikum ini adalah sebagai berikut: 1. Pengukuran kebulatan dan kedataran suatu benda kerja dapat dilakukan dengan menggunakan dial indicator. 2. Pengukuran kebulatan pada torak belum memenuhi standar kualitas karena tidak memenuhi toleransi kebulatan torak yang telah ditetapkan, yaitu 0,0127 mm. 3. Pengukuran kedataran pada benda kerja kedua sudah memenuhi standar kualitas karena pengukuran-pengukurannya tidak melebihi toleransi yang telah ditetapkan dengan menggunakan perhitungan berupa nilai rata-rata tiga kali standar deviasi pengukuran.

5.2. Saran Adapun saran yang dapat diberikan berdasarkan praktikum ini adalah dengan melakukan kalibrasi ulang pada alat ukur secara teliti sehingga hasil pengukuran dapat lebih akurat dan meminimalisir kesalahan pembacaan hasil alat ukur yang dilakukan oleh praktikan, karena kesalahan dapat terjadi pada praktikan maupun alat ukur yang digunakan.

32

DAFTAR PUSTAKA

American Society for Quality, Seven Basic Quality Tools, http://asq.org/learn-aboutquality/seven-basic-quality-tools/overview/overview.html, online accessed on 17 Maret 2014. Coban Engineering, 2013, ANSI Standard Limits and Fits (ANSI B4.1-1967,R1974), http://www.cobanengineering.com/Tolerances/ANSILimitsAndFits.asp, online accessed on 17 Maret 2014. Purnomo, E., dkk., 2009, Terminologi Pengukuran, Jenis dan Cara Pengukuran, Diklat Metrology Industri Bagi Dosen, Jurusan Pendidikan Teknik MesinFakultas Teknik Universitas Negeri Malang, Juli 2009. Rochim, T., 2001, Spesifikasi Geometris Metrologi Industri dan Kontrol Kualitas, ITB, Bandung.

33

LAMPIRAN

34

35