You are on page 1of 20

Abstrak

Banjir polimer telah terbukti ekonomis dan teknis sukses dalam berbagai enhanced
oil recovery (EOR) proyek, yang sering dapat meningkatkan recovery minyak 1215% dari minyak asli di tempat. Ketika reservoir dibanjiri larutan polimer kental,
rasio mobilitas antara cairan menggusur (yaitu, air) dan fluida yang dipindahkan
(yaitu, minyak) menjadi lebih menguntungkan jika dibandingkan dengan banjir air
konvensional. Oleh karena itu, efisiensi volumetrik dan menyapu Sejalan pemulihan
minyak keseluruhan secara efektif ditingkatkan. Saat ini, ada ide luas bahwa
polimer banjir tidak efisien dalam meningkatkan perpindahan minyak mikroskopis
(dalam skala pori). Namun, penelitian terbaru berdasarkan penelitian laboratorium
dan uji lapangan percontohan telah terbukti sebaliknya. Tampaknya bahwa sifat
viskoelastik sistem polimer memang meningkatkan efisiensi perpindahan
mikroskopis minyak residu. Ulasan makalah ini dan menekankan mekanisme
pemulihan yang telah diusulkan untuk menjelaskan perpindahan minyak dengan
polimer banjir dalam reservoir minyak. Tujuan dari kajian ini adalah untuk
memberikan sinopsis dari polimer banjir yang cepat muncul sebagai proses EOR
populer dan menguntungkan.

Terjemahan:

Coba browser baru dengan terjemahan otomatis.Unduh Google ChromeTutup


Terjemahan

REVIEW PAPER - ENGINEERING PRODUKSI


Mekanisme perpindahan minyak polimer viskoelastik di ditingkatkan
oil recovery (EOR): tinjauan
Bing Wei Laura Romero-Zero'n Denis Rodrigue
Diterima: 24 Mei 2013 / diterima: 6 Oktober 2013 / Diterbitkan online: 23 Oktober 2013
? Penulis (s) 2013. Artikel ini diterbitkan dengan akses terbuka di Springerlink.com
Abstrak Polymer banjir telah terbukti secara ekonomi dan
secara teknis berhasil dalam berbagai enhanced oil recovery
(EOR) proyek, yang sering dapat meningkatkan recovery minyak dari
12 sampai 15% dari minyak asli di tempat. Ketika reservoir adalah
dibanjiri larutan polimer kental, rasio mobilitas

antara cairan menggusur (yaitu, air) dan pengungsi


cairan (misalnya, minyak) menjadi lebih menguntungkan jika dibandingkan dengan
banjir air konvensional. Oleh karena itu, volumetrik
menyapu efisiensi dan Sejalan minyak keseluruhan
pemulihan secara efektif ditingkatkan. Saat ini, ada
Ide luas bahwa polimer banjir tidak efisien dalam
meningkatkan perpindahan minyak mikroskopis (dalam skala pori).
Namun, penelitian terbaru berdasarkan penelitian laboratorium dan
pengujian lapangan pilot membuktikan sebaliknya. Tampaknya
sifat viskoelastik sistem polimer memang
meningkatkan efisiensi perpindahan mikroskopis sisa
minyak. Ini ulasan kertas dan menekankan pemulihan
mekanisme yang telah diusulkan untuk menjelaskan perpindahan minyak
banjir polimer dalam reservoir minyak. Itu
Tujuan dari kajian ini adalah untuk memberikan sinopsis dari polimer
banjir yang cepat muncul sebagai populer dan
menguntungkan proses EOR.
Kata kunci Peningkatan recovery minyak? EOR? Polimer
banjir? Volumetrik efisiensi penyapuan? Mikroskopis
efisiensi perpindahan? Polimer viscoelasticity
Pengantar
Pada awal tahun 1960-an, polimer banjir telah disarankan
sebagai proses perpindahan minyak enhanced oil recovery
(EOR), dengan fungsi utama meningkatkan viskositas
dari cairan menggusur, yang biasanya air
(Sandiford 1964). Karya perintis ini dilakukan oleh Sandiford
kemudian dilanjutkan dengan upaya penelitian yang luas dengan
Tujuan mengakui manfaat menggunakan non-Newtonian
menggusur cairan dalam aplikasi oil recovery (Szabo
1975; Dominguez dan Whillhite 1977; Gleasure 1990).
Bagi sebagian besar reservoir minyak, sejumlah besar minyak yang tersisa
belakang dalam pembentukan terperangkap di dalam batu, bahkan setelah
banjir air yang luas karena mobilitas yang tidak menguntungkan
rasio antara mengemudi (menggusur) air dan pengungsi
minyak. Setelah jalur aliran preferensial terbentuk dalam
media berpori, air akan mengalir mengemudi langsung dari
injeksi dengan baik untuk produksi sumur melewati minyak
bantalan zona, yang pada akhirnya menyebabkan minyak relatif rendah
pemulihan khususnya di reservoir minyak berat.
Untuk mencapai zona minyak dilewati, polimer kental
Solusi biasanya disuntikkan ke dalam reservoir mengemudi
cairan, strategi yang dikenal sebagai banjir polimer, dengan
yang rasio mobilitas orang miskin yang dihadapi dalam konvensional
banjir air diperbaiki. Akibatnya, banjir polimer

meningkatkan efisiensi penyapuan volumetrik dari banjir


waduk.
Saat ini, polimer banjir dianggap sebagai salah satu
kebanyakan teknologi yang menjanjikan dalam proses EOR karena yang
teknis dan komersial kelayakan. Khususnya,
bunga aplikasi polimer banjir di seluruh dunia memiliki
telah dirangsang oleh hasil yang luar biasa dilaporkan dari
aplikasi polimer banjir besar-besaran di Daqing
ladang minyak di Cina, dengan produksi minyak tambahan hingga
300.000 barel per hari (Wang et al. 2001a).
B. Wei? L. Romero-Zero'n (&)
Departemen Teknik Kimia, University of New
Brunswick, Fredericton, NB E3B 5A3, Kanada
e-mail: laurarz@unb.ca
D. Rodrigue
Jurusan Teknik Kimia, Universite' Laval, Pavillon
Adrien-Pouliot, 1065, Avenue de la Me'decine, Lokal 3546,
Quebec, QC G1V 0A6, Kanada
123
J Bensin Explor Prod Technol (2014) 4: 113-121
DOI 10,1007 / s13202-013-0087-5
Dalam prakteknya, dua polimer komersial, dihidrolisis
poliakrilamida (HPAM) dan gusi xanthan, umumnya
digunakan dalam aplikasi lapangan minyak. HPAM adalah watersoluble sebuah
polielektrolit dengan muatan negatif pada polimer
rantai. Gusi Xanthan, yaitu polisakarida,
menunjukkan kemampuan viscosifying baik, toleransi yang tinggi untuk
salinitas, dan suhu (Guo et al. 1999).
Mapan hubungan antara kapiler
jumlah dan recovery minyak menggunakan cairan Newtonian, menunjukkan
bahwa peningkatan yang substansial dalam perolehan minyak pada tingkat pori
(Skala mikro) dalam formasi batuan dapat diperoleh jika
Nomor kapiler meningkat beberapa ribu kali.
Namun, dalam kasus polimer banjir (non-Newtonian
cairan), nomor ini biasanya meningkat kurang dari 100
kali (Stegemeier 1977;. Wang et al, 2000). Akibatnya,
telah diusulkan untuk waktu yang lama yang polimer
banjir hanya dapat meningkatkan efisiensi volumetrik menyapu
tanpa efek apapun pada mikroskopis
efisiensi perpindahan (Du dan Guan 2004). Meskipun Demikian,
fakta bahwa faktor perolehan minyak meningkat
selama polimer banjir hingga 13% dari minyak asli
di tempat di ladang minyak Daqing, membuat para peneliti untuk
memikirkan kembali jika recovery minyak tambahan yang signifikan ini bisa
dijelaskan hanya dengan promosi ditingkatkan volumetrik
menyapu efisiensi, atau bisa juga dijelaskan oleh

peningkatan efisiensi simultan mikroskopis skala


perpindahan. Perbaikan dari sapuan mikroskopis
efisiensi banjir polimer dapat dikaitkan dengan
Karakteristik aliran khas solusi polimer karena
sifat viskoelastik mereka.
Dengan demikian, makalah ini mengkaji mekanisme perpindahan minyak
yang terjadi selama operasi banjir polimer.
Secara khusus, hal ini bertujuan untuk menjelaskan kontribusi individu
dari komponen kental dan komponen elastis dari
polimer disuntikkan pada pemulihan minyak tambahan secara keseluruhan.
Efisiensi perpindahan minyak secara keseluruhan
Efisiensi perpindahan minyak secara keseluruhan selama pemulihan minyak
proses didefinisikan oleh produk dari makroskopik
efisiensi perpindahan (skala makro) dan mikroskopis
efisiensi perpindahan (skala mikro). Perpindahan makroskopik
Efisiensi adalah ukuran dari efektivitas
cairan menggusur (s) menghubungi zona minyak volumetrically;
sedangkan efisiensi perpindahan mikroskopis mengacu
efektivitas cairan menggusur (s) dalam memobilisasi minyak
terjebak pada skala pori oleh pasukan kapiler. Oleh karena itu, setiap
Mekanisme perpindahan yang dapat meningkatkan baik
skala makro atau mikro skala efisiensi penyapuan minyak selama
polimer banjir bermanfaat untuk kenaikan produksi minyak
(Romero-Zero'n 2012).
Kontrol mobilitas fluida
Tujuan utama dari polimer dalam proses EOR adalah untuk
mengendalikan mobilitas fase menggusur (yaitu, air).
Mobilitas didefinisikan sebagai rasio permeabilitas relatif
cairan (misalnya, air atau minyak) dengan viskositas yang sama
cairan. Pentingnya mengendalikan mobilitas fluida
meningkatkan efisiensi perpindahan makroskopik telah
juga diakui oleh banyak penelitian (Pitts et al 1995;. Du
dan Guan 2004; Kotlar et al. 2007). Penambahan
polimer ke fase menggusur (yaitu, air) mengurangi nya
mobilitas dengan mempertebal fase berair dan signifikan
mengurangi pembentukan fingering kental dan / atau
saluran. Mekanisme simultan yang terjadi selama
polimer banjir adalah pengurangan permeabilitas relatif
ke fase menggusur disebabkan oleh retensi
polimer (adsorpsi dan retensi mekanis) dalam
Media berpori. Oleh karena itu, polimer banjir sangat efektif
dalam meningkatkan efisiensi volumetrik menyapu.

Rasio mobilitas (M) merupakan parameter penting dan berguna


untuk mengukur kontras mobilitas antara menggusur tersebut
cairan (misalnya, air) mobilitas dan fase pengungsi (yaitu, minyak)
mobilitas. Dengan demikian, rasio mobilitas untuk waterflood yang diberikan
dengan ekspresi berikut (Persamaan 1.) (Pitts et al 1995.):
M kw = ko

KRW = lw
kro = lo

krwlo
krolw
1
di mana k adalah mobilitas fluida, kr adalah permeabilitas relatif,
dan l adalah viskositas fluida; subskrip w dan o masing menunjukkan
fase air dan fase minyak, masing-masing.
Mobilitas fluida menggusur harus sama atau kurang
dari total mobilitas cairan multiphase pengungsi
(Sheng 2011; Lake 1989; Pewarna et al 1954.). Gambar 1 menunjukkan
mobilitas relatif sebagai fungsi dari saturasi air. Plot
menunjukkan mobilitas individu air dan minyak, dan
Total mobilitas (kt), yang merupakan penjumlahan dari air dan minyak
mobilitas. Total mobilitas relatif minimal, yang
sesuai dengan nilai minimum kt pada total
kurva mobilitas (kt di Sw yang sesuai), juga ditunjukkan
pada Gambar. 1.
Dalam beberapa kasus, total mobilitas cairan tidak dapat
dihitung karena saturasi fluida mobile
tidak dikenal; dalam situasi ini mobilitas jumlah minimum adalah
sering digunakan untuk menentukan target viskositas yang diperlukan untuk
polimer banjir (Gogarty 1969; Gogarty et al 1970.).
Konsep konvensional mobilitas rasio Yang membedakan
'' Kondisi mobilitas 'menguntungkan' ketika MB 1 dan '' tidak menguntungkan ''
Kondisi mobilitas ketika M [1. Akan Tetapi,
Sheng (2011) baru-baru ini menunjukkan bahwa ini ada
Konsep rasio mobilitas tidak valid dan mengusulkan
definisi terbaru dari rasio mobilitas dinyatakan sebagai rasio
mobilitas fluida menggusur mobilitas minyak
114 J Bensin Explor Prod Technol (2014) 4: 113-121
123
dikalikan (dikoreksi) oleh saturasi minyak bergerak dinormalisasi
DS? Oth seperti yang ditunjukkan oleh Persamaan. (2)
M kw = ko
? Jadi
KRW = lw
kro = lo

? Jadi
krwlo
krolw
? Jadi: 2
Definisi baru rasio mobilitas ditunjukkan
dengan simulasi numerik divalidasi menggunakan data yang coreflooding
tersedia untuk polimer banjir dan alkali-surfactantpolimer. Menurut Sheng (2011), definisi baru ini
mobilitas rasio harus digunakan untuk menentukan
konsentrasi agen kontrol mobilitas (polimer) ke
diterapkan di lapangan.
Penurunan permeabilitas yang tidak proporsional (DPR)
Solusi polimer dapat mengurangi mobilitas menggusur tersebut
Fase oleh dua mekanisme: dengan meningkatkan viskositas
permeabilitas yang tidak proporsional menggusur fase dan dengan menyebabkan
reduksi (DPR); yaitu, polimer atau gel jauh
mengurangi air permeabilitas relatif (KRW), sementara
memproduksi reduksi minimal dalam minyak relatif permeabilitas
(Kro) (Schneider dan Owens 1982; Taber dan Martin
1983; Niu et al. 2006). Mekanisme berikut memiliki
telah diusulkan untuk menjelaskan DPR: (1) pemisahan aliran
jalur (air dan minyak); (2) menyusut / pembengkakan polimer
tergantung pada aliran fasa; (3) pembentukan lapisan pada pori
wall oleh polimer terserap; dan perubahan keterbasahan (4)
(Mennella et al 1998;. Liang dan Seright 1997; Nilsson
et al. 1998; Barreau et al. 1997; Zaitoun dan Kohler 1988).
Di antara mekanisme ini, adsorpsi polimer (pembentukan lapisan)
dan pemisahan jalur aliran telah dipertimbangkan
sebagai mekanisme dominan untuk DPR saat
Solusi polimer (tanpa cross-linker) digunakan.
Zheng et al. (2000) mengusulkan model empiris untuk
berkorelasi pengurangan permeabilitas relatif dengan
adsorpsi polimer. Mereka menemukan bahwa adsorpsi
poliakrilamida terhidrolisa pada kedua air basah dan ringan
core-basah minyak menyebabkan penurunan selektif relatif
permeabilitas air sehubungan dengan relatif permeabilitas
minyak. Dalam kasus inti-basah minyak ringan, keterbasahan
Perubahan juga dianggap mekanisme lain untuk
pengurangan permeabilitas relatif terhadap air. Co'rdova
et al. (2002) mengamati pengurangan permeabilitas selektif karena
untuk poliakrilamida nonionik terserap mika; namun demikian,
perubahan keterbasahan tidak terdeteksi dalam penelitian ini.
Al-Sharji et al. (2001) mempresentasikan studi visualisasi
menunjukkan built-up dari kationik poliakrilamida polimer

lapisan di celah-celah biji-bijian dalam model air-basah. Berdasarkan


pekerjaan ini, mekanisme adsorpsi-belitan atau
Lapisan dinamis terbentuk polimer diusulkan untuk
menjelaskan DPR. Namun, dalam kasus-basah minyak, DPR tidak
diamati (Elmkies et al. 2001). Mekanisme ini (adsorptionbelitan) juga berlaku untuk adsorpsi
poliakrilamida anionik, yang secara luas digunakan dalam minyak
Bidang (Grattoni et al 2004;. Ogunberu dan Asghari 2005).
Selain itu, Denys et al. (2001) mengusulkan suatu bridging
Mekanisme adsorpsi untuk poliakrilamida kationik saat
makromolekul polimer yang membentang di bawah tingkat tinggi.
Mekanisme ini diteliti lebih lanjut oleh Chauveteau
et al. (2002).
Nilsson et al. (1998) dan Stavland dan Nilsson (2001)
diusulkan mekanisme lain '' jalur aliran terpisah dari
minyak dan air pada tingkat pori '' untuk menjelaskan DPR selama
banjir polimer. Saat ini, biasanya dianggap bahwa
DPR terjadi karena aksi gabungan dari beberapa mekanisme.
Namun demikian, beberapa eksperimen bekerja jelas
menunjukkan bahwa adsorpsi polimer ke permukaan batuan adalah
mekanisme dominan untuk mendorong DPR.
Elastisitas polimer dan / atau hambatan aliran
Hambatan aliran adalah mekanisme ketiga yang dapat meningkatkan
efisiensi penyapuan volumetrik atau makroskopik selama polimer
banjir. Dehghanpour dan Kuru (2010) diselidiki
efek reologi cairan viskoelastik pada pembentukan
sebuah '' kue internal '(gesekan pressure drop). Ta Men
mengamati bahwa cairan dengan elastisitas tinggi dipamerkan
penurunan tekanan secara signifikan lebih tinggi selama arus melalui
Media berpori. Efek elastis ini yang menghasilkan tambahan
Penurunan tekanan dapat ditingkatkan dengan memperluas molekul
distribusi berat tanpa mengubah viskositas geser.
Tren yang sama diperoleh oleh Urbissinova et al.
(2010), yang juga mengevaluasi kontribusi polimer
elastisitas EOR. Demikian juga, mereka mengamati bahwa polimer
Solusi yang menunjukkan elastisitas yang lebih tinggi mengalami lebih tinggi
hambatan aliran (pressure drop) mengalir melalui berpori
Media dari polimer dengan elastisitas yang lebih rendah, meskipun
Gambar. 1 mobilitas relatif sebagai fungsi dari saturasi air (sumber:
Sheng 2011)
J Bensin Explor Prod Technol (2014) 4: 113-121 115
123
viskositas geser mereka identik, yang diberikan
peningkatan efisiensi menyapu skala makro dan oil recovery

(Veerabhadrappa 2012). Mekanisme ini mungkin juga


meningkatkan efisiensi perpindahan mikroskopis dalam menggusur
sisa minyak bergerak dalam inti oleh kapiler
Pasukan dan konfigurasi batuan (Wang et al. 2000).
Dalam dekade terakhir, telah diusulkan polimer yang
banjir juga dapat meningkatkan perpindahan mikroskopis
efisiensi dengan memobilisasi dan menggusur saturasi minyak residu
(Terjebak oleh pasukan kapiler). Fenomena ini memiliki
dikaitkan dengan elastisitas solusi polimer
(Wang et al. 2000). Proposisi ini telah menghasilkan kontroversial
argumen (Bakhitov et al 1980;. Schneider dan
Owens 1982; Pusch et al. 1987; Zaitoun dan Kohler 1987,
1988).
Meskipun demikian, Wang et al. (2000) telah mempelajari masalah ini
ekstensif dengan mengevaluasi efektivitas polimer
banjir di menggusur '' sisa minyak '' setelah banjir air pada
kondisi yang berbeda sebagai berikut. (1) minyak Sisa '' mati
berakhir ''; (2) film sisa minyak di atas batu; (3) sisa minyak di pori-pori
tenggorokan terjebak oleh pasukan kapiler; 4) sisa minyak unswept
dalam porsi heterogen skala mikro dari media berpori.
Dalam semua kasus, Wang et al. (2000) mengamati bahwa sisa minyak
berkurang setelah polimer banjir. Xia et al. (2008a) yang digunakan
teoritis dan pendekatan eksperimental untuk menyelidiki
pengaruh karakteristik elastis dari cairan mengemudi
pada efisiensi perpindahan mikroskopis. Hasil
menunjukkan bahwa solusi viskoelastik polimer efisien dalam
menggusur berbagai jenis minyak residu tanpa
meningkatkan gradien tekanan. Sebaliknya, Huh dan Paus
(2008) menunjukkan bahwa polimer banjir tersier tidak
mengurangi banjir air saturasi sisa minyak dalam
homogen, air basah inti Berea batu pasir dan di
Inti Antolini dengan skala kecil heterogenitas, tapi sekunder
polimer banjir tidak menggantikan minyak di bawah sisa
saturasi minyak. Hou et al. (2009) mengamati peningkatan
efisiensi perpindahan mikroskopis dalam banjir polimer
menggunakan CT sistem industri dan berpendapat bahwa esensi
fenomena ini adalah bahwa polimer banjir meningkatkan
rasio mobilitas minyak / air dan mengalihkan profil aliran
menggusur cairan yang menyebabkan redistribusi saturasi minyak.
Kombinasi efek dari saluran air dialihkan
dan polimer viscoelasticity memobilisasi dan dapat digantikan
minyak residu. Cheng et al. (2010) menganalisis distribusi
dari sisa minyak di ladang minyak Daqing setelah polimer
banjir. Mereka memutuskan bahwa ketebalan volume
reservoir dihubungi oleh polimer meningkat
21,4% dan saturasi minyak berkurang menjadi 11,9% sebagai

dibandingkan dengan banjir air. Saturasi minyak residu


setelah polimer banjir di ladang minyak Daqing terutama
dikendalikan oleh kekuatan kapiler. Chen et al. (2011) model
polimer banjir dari lapangan minyak Daqing. Dalam karya ini,
mekanisme elastisitas polimer diperkenalkan. Itu
kinerja produksi lapangan polimer banjir adalah
cocok, dan hasilnya menunjukkan bahwa konsentrasi tinggi
polimer banjir tidak hanya dapat meningkatkan menyapu volumetrik
efisiensi, tetapi juga meningkatkan perpindahan mikroskopis
efisiensi. Meybodi et al. (2011) menggunakan pengolahan citra
teknik untuk menganalisa dan membandingkan mikroskopis dan makroskopis
perilaku perpindahan selama polimer banjir
media porous minyak basah dan air basah. Mereka menyimpulkan
bahwa perpindahan mikroskopis yang menguntungkan dapat meningkatkan
efisiensi menyapu makroskopik di kuat air basah
menengah, tetapi dalam media sangat minyak basah, ada lebih
Faktor-faktor yang mempengaruhi perpindahan mikroskopis, depan
stabilitas, dan pemulihan minyak.
Mekanisme meningkatkan perpindahan mikroskopis
efisiensi
Mekanisme yang diusulkan untuk menjelaskan peningkatan
efisiensi perpindahan mikroskopis selama polimer
banjir secara singkat Ulasan di paragraf berikutnya.
Menarik mekanisme efek
Wang et al. (2007, 2011) menunjukkan bahwa jika cairan dengan
sifat elastis mengalir di atas buntu, tegangan normal
antara minyak dan larutan polimer yang dihasilkan selain
dengan tegangan geser yang dihasilkan dari molekul yang panjang
rantai. Dengan demikian, polimer membebankan kekuatan yang lebih besar pada tetesan minyak
dan menarik mereka keluar dari jalan buntu. Jumlah
minyak residu ditarik keluar dari jalan buntu sebanding dengan
elastisitas cairan mengemudi; pengamatan ini disajikan
pada Gambar. 2.
The viskoelastik polimer (HPAM) mendorong cairan
depan dan menarik cairan selain dan belakang, sedangkan
cairan non-elastis (air dan gliserin) yang disajikan sebagai
Gambar. 2 mampu mendorong cairan ke depan tetapi tidak bisa
'' Tarik '' keluar minyak dari jalan buntu.
Demikian juga, Luo et al. (2006) membandingkan efek
elastisitas polimer pada efisiensi perpindahan minyak mikroskopis.
Gambar 3 menampilkan gambar dari eksperimen
dilakukan di akhir pori mati (model kaca terukir), di
yang menggusur cairan memiliki sifat viskoelastik yang berbeda
disuntik selama buntu untuk menggantikan

minyak terperangkap. Rasio modulus elastisitas (G0) ke


modulus kental (G00) berguna untuk mewakili elastisitas
cairan. Dalam penelitian ini, model pori buntu adalah
dibanjiri solusi dengan meningkatnya elastisitas dan / atau
meningkatkan G0 / nilai G00 (0, 0,92, 1,75, dan 2,72). Itu
saturasi minyak sisa setelah air (yaitu, cairan non-elastis)
injeksi selama buntu ditunjukkan pada Gambar. 3a, dan
saturasi minyak sisa setelah banjir air diikuti oleh
polimer banjir ditunjukkan pada Gambar. 3b, c. Hal ini dapat dilihat bahwa
116 J Bensin Explor Prod Technol (2014) 4: 113-121
123
peningkatan elastisitas berkurang cairan menggusur
saturasi minyak terperangkap pada akhirnya pori mati.
Efek ini telah diteliti lebih lanjut melalui
simulasi numerik polimer banjir selama buntu
(Yin et al 2006, 2012;.. Xia et al 2008a, b; Zhang dan Yue
2008). Efek menarik juga bekerja untuk sisa minyak yang terperangkap
dalam konfigurasi yang memiliki kedua ujungnya terbuka mengalir. Ini
jenis minyak residu yang bergerak terutama karena kapiler
Pasukan. Dalam hal ini, setidaknya ada kesempatan 50%
bahwa gaya kapiler mempertahankan tetesan minyak dapat
dikurangi dengan efek menarik (Wang et al. 2000).
Stripping mekanisme
Dalam media berpori-basah, minyak residu melekat batu
permukaan dalam bentuk film minyak terus menerus. Wang et al.
(2000) melaporkan profil kecepatan Newtonian dan non
Cairan Newtonian dalam tabung kapiler dan mengamati bahwa
kecepatan gradien dekat dinding kapiler untuk cairan elastis
jauh lebih besar daripada untuk cairan Newtonian. Sehubungan Dengan Itu,
kekuatan yang lebih kuat yang dihasilkan selama aliran solusi polimer
dibandingkan dengan air, meningkatkan pengupasan film minyak
dari permukaan batu yang akhirnya mengarah ke promosi
efisiensi perpindahan minyak (Jiang et al 2008;. Xia et al.
2004, 2008b; Wang 2001; Wang et al. 2001c; Sedagha
et al. 2013). Perubahan dalam wettability dari minyak-basah
lebih banyak air-basah karena minyak ini efek pengupasan akan juga
meningkatkan recovery minyak.
Benang minyak atau mekanisme aliran kolom
Kemungkinan bantalan Mekanisme ketiga di elastis
Properti polimer adalah aliran benang minyak. Polimer elastis
solusi dapat menstabilkan benang minyak karena normal
stres. Sebagai Wang et al. (2001a, c) dan Luo et al. (2006)
diamati, minyak ditarik oleh larutan polimer menjadi minyak
kolom dan kemudian membentuk benang minyak karena mereka agregat dengan

sisa minyak hilir. Gaya normal yang bekerja pada


permukaan cembung benang minyak seharusnya lebih besar
daripada gaya normal yang bekerja pada permukaan cekung. Dengan demikian,
fungsi penting dari tegangan normal adalah untuk mencegah minyak
benang dari deformasi, yang berpotensi meningkatkan
efisiensi perpindahan (Sedagha et al. 2013). Tambahan Pula,
Sebaliknya gaya ini meningkat dengan jumlah Deborah
(NDeh), yang merupakan nomor berdimensi umum
digunakan untuk menggambarkan elastisitas solusi polimer
Media berpori. Dalam hal mekanisme ini, Huh dan Paus
(2008) menunjukkan kemungkinan bahwa ketegangan antar muka
antara larutan minyak dan polimer dapat menggoyahkan panjang
kolom minyak dan memecahnya menjadi tetesan minyak. Namun,
elastisitas solusi polimer bisa menolak antar muka ini
deformasi. Dengan demikian, kolom minyak dapat berupa
terkuras untuk penampang tipis menyebabkan ia istirahat itu
dalam ganglia kecil, yang menghasilkan minyak residu rendah
Gambar. 2 minyak sisa (gelap
warna) dalam '' buntu '' setelah
air, b gliserin, dan
banjir c HPAM (sumber: Wang
2001)
Gambar. 3 Distribusi minyak residu dengan air dan polimer solusi
dengan sifat viskoelastik yang berbeda: G0 a / G00 = 0, ED = 0.0; b G0 /
G00 = 0,92, ED = 0,0; c G0 / G00 = 1,75, ED = 0,13; d G0 / G00 = 2.72,
ED = 0,18 (sumber: Luo et al 2006).
J Bensin Explor Prod Technol (2014) 4: 113-121 117
123
saturasi, atau kolom minyak menipis dapat dipecah menjadi
lagi-panjang ganglia minyak yang memiliki lebih banyak kesempatan untuk menjadi
dimobilisasi.
Efek penebalan geser
Secara teoritis, perilaku reologi solusi polimer
sebagai fungsi dari laju geser (aliran kecepatan gradien) di
Media berpori dapat dibagi menjadi tiga jenis: Newtonian,
penipisan geser, dan geser penebalan. Ketika molekul polimer
mengalir melalui serangkaian badan pori dan pori
tenggorokan, medan aliran mengalami elongasi dan kontraksi.
Geser penebalan terjadi hanya ketika solusi polimer
mengalir melalui media berpori dan kecepatan aliran terlalu tinggi
bahwa molekul polimer tidak memiliki relaksasi yang cukup
waktu untuk meregangkan dan mundur untuk menyesuaikan diri dengan kecepatan aliran
dan rantai elastis menyebabkan viskositas jelas tinggi (geser
penebalan). Perilaku ini dapat membantu mengemudi cairan dengan cepat
menggantikan ponsel tapi sulit untuk menggantikan minyak atau untuk menggantikan

minyak dilewati dalam heterogeneities skala kecil lebih


efektif (Delshad et al. 2008). Oleh karena itu, geser
Efek penebalan dianggap sebagai salah satu kemungkinan
mekanisme perpindahan mikroskopis ditingkatkan
efisiensi selama polimer banjir. Sebuah analisis sederhana
menguraikan tentang hal ini telah dilakukan oleh Jones (1980).
Selain itu, viskositas jelas tinggi juga bermanfaat untuk
peningkatan efisiensi menyapu skala makro (Seright
et al. 2010).
Meskipun, perilaku geser penebalan adalah penting
Rezim aliran polimer banjir polimer, hal ini masih
menantang untuk secara akurat menggambarkan hal itu. Alasannya adalah bahwa ini
Perilaku tidak dapat diukur melalui massal rheologi
pengukuran bahkan pada tingkat geser sebanding, seperti
kasus untuk rezim geser penipisan (Green dan Willhite
1998). Untuk mengukur perilaku aliran ini, beberapa model atau
persamaan telah diusulkan (Hirasaki dan Paus 1974;
Masuda et al. 1992; Chen et al. 1998). Baru-baru ini, lebih
prediksi yang handal dan tepat dari penebalan geser
Rezim dalam hal viskositas nyata (penurunan tekanan)
ketergantungan pada laju geser efektif (kecepatan aliran) memiliki
dikembangkan. Garrocuh dan Gharbi (2006) mengusulkan
Model viskoelastik empiris analog dengan hukum Darcy untuk
mempelajari perilaku aliran HPAM dan Xanthan gum di
Media berpori. Model ini menyumbang elastisitas polimer,
viskositas, dan struktur media yang porous (porositas dan permeabilitas).
Studi ini menunjukkan bahwa jumlah Deborah mungkin
tidak menjadi parameter yang memadai untuk mengkarakterisasi viskoelastik
mengalir media berpori. Sebaliknya, sejumlah dimensi yang disebut
'' Jumlah viscoelasticity '' (Nv) tampaknya lebih memadai
karena jelas membedakan aliran viskos dari viskoelastik
mengalir. Model ini memungkinkan memprediksi hubungan
antara penurunan tekanan dan kecepatan aliran di
geser penebalan rezim.
Delshad et al. (2008) menetapkan model lain untuk
Solusi HPAM polimer. Salah satu perbedaan penting dari ini
Model bila dibandingkan dengan model sebelumnya adalah bahwa
geser penebalan viskositas tidak meningkat tanpa batas
dengan jumlah Deborah dan nilai dataran tinggi tercapai,
yang tampaknya lebih masuk akal. Delshad et al. (2008) juga
berusaha untuk menggabungkan persamaan untuk menipis geser
rezim dan daerah geser penebalan untuk mendapatkan viskoelastik sebuah
Model berlaku untuk seluruh rentang laju geser. Ini
Model menyumbang baik perilaku rheologi dan
berhasil digunakan untuk data history-cocok diambil dari
laporan laboratorium diterbitkan. Kim et al. (2010) menggunakan ini

Model viskoelastik untuk mengembangkan database untuk HPAM


solusi polimer untuk berbagai konsentrasi polimer,
salinitas, dan kekerasan, dan suhu membuatnya
lebih praktis untuk mengukur viskositas nyata dari
larutan polimer pada kondisi waduk. Baru-baru ini, lanjut
peningkatan parameter model ini disajikan
oleh Sharma et al. (2011).
Persamaan konstitutif pertama kali dikembangkan oleh Zhang
et al. (2011) untuk mewakili perilaku viskoelastik
Solusi HPAM media berpori. Persamaan ini menunjukkan
bahwa peningkatan viskositas akibat elastisitas sebanding
dengan waktu relaksasi, diameter partikel, porositas,
dan berbanding terbalik dengan kecepatan Darcy dan
akar kuadrat dari ketidakjujuran. Persamaan konstitutif ini
memberikan kesepakatan yang memuaskan antara dihitung dan
nilai-nilai eksperimental, yang memvalidasi penerapannya untuk
mengukur perilaku penebalan geser media berpori.
Cheng dan Cao (2010) membagi kinerja aliran
solusi polimer melalui media berpori menjadi tiga tahap:
masuk penyempitan, bagian pori, dan ekstrusi. Sehubungan Dengan Itu,
Penurunan tekanan dapat dibangun menggabungkan individual
Penurunan kental dan elastis drop, yang memungkinkan membangun
Model konstitutif cairan kental-elastis media berpori
yang dianggap karakteristik aliran polimer dan
fitur media berpori itu. Model baru ini diuji
terhadap data eksperimen yang diperoleh dari coreflooding, dan
akurat ditandai reologi larutan polimer yang
Perilaku media berpori termasuk penipisan geser dan
rezim geser penebalan.
Demikian juga, Stavland et al. (2010) dan Norris (2011)
disajikan model rheologi sebanding tetapi sederhana yang
juga meliputi penipisan geser dan geser penebalan viskositas
daerah. Tanpa diduga, model ini menunjukkan bahwa
viskositas jelas menurun luar penebalan geser
Rezim dengan meningkatnya laju geser selama tes coreflooding.
Fenomena ini bisa ditafsirkan oleh mekanik
degradasi polimer struktur molekul yang disebabkan oleh
rantai pecah. Dengan demikian, model rheologi ditingkatkan
dikalikan dengan istilah degradasi diusulkan yang dapat
efektif digunakan untuk memprediksi perubahan viskositas dalam berpori
Media.
118 J Bensin Explor Prod Technol (2014) 4: 113-121
123
Kesimpulan
Tujuan utama dari makalah ini adalah untuk meninjau minyak
Mekanisme perpindahan polimer banjir bertujuan untuk

memberikan up to date ikhtisar topik ini. Berdasarkan


Diskusi yang disajikan, kesimpulan berikut dapat
dibuat:
1. Pada skala makro, polimer banjir meningkatkan
menyapu efisiensi dengan mengurangi rasio mobilitas
antara fase menggusur dan fase pengungsi
melalui peningkatan viskositas air dan selektif
mengurangi permeabilitas relatif terhadap air (DPR
efek).
2. Efek DPR karena polimer banjir adalah sangat
tergantung pada karakteristik media yang porous. Di
sangat-minyak basah media yang porous, DPR jauh lebih sedikit
diucapkan dibandingkan dengan media yang porous air basah.
Adsorpsi polimer ke permukaan batu tampaknya menjadi
Mekanisme dominan untuk mendorong DPR.
3. Pada skala mikro, polimer banjir meningkatkan perpindahan
efisiensi karena elastisitas
larutan polimer.
4. Efek menarik, pengupasan minyak, benang minyak dan / atau
aliran kolom, dan polimer geser mekanisme penebalan
telah diusulkan untuk menjelaskan ditingkatkan
efisiensi perpindahan mikroskopis yang terjadi selama
banjir polimer. Namun, penelitian lebih lanjut adalah
diperlukan untuk memverifikasi mekanisme ini atau untuk mengeksplorasi lainnya
penjelasan yang mungkin.
Ucapan Terima Kasih Penulis ingin mengakui
dukungan keuangan yang diberikan oleh Yayasan Kanada untuk Inovasi
(CFI), Ilmu Pengetahuan Alam dan Engineering Research Council of
Kanada (NSERC), dan New Brunswick / Que'bec Kerjasama
Pendidikan Lanjutan.
Open Access Artikel ini didistribusikan di bawah ketentuan
Creative Commons License Attribution yang memungkinkan penggunaan, distribusi,
dan reproduksi dalam media apapun, asalkan asli
penulis (s) dan sumber dikreditkan.
Referensi
Al-Sharji HH, Grattoni CA, Dawe RA et al (2001) yang tidak proporsional
Penurunan permeabilitas akibat adsorpsi polimer belitan.
Dalam: SPE 68972 dipresentasikan pada kerusakan formasi Eropa
Konferensi, The Hague, 21-22 Mei 2001
Bakhitov GG, Ogandzhanyants VG, Polishchuk AM (1980) Eksperimental
penyelidikan pengaruh aditif polimer di
air di permeabilitas relatif media berpori. Cairan Dyn
15 (4): 611-615. doi: 10,1007 / BF01089627
Barreau P, Bertin H, Lasseux D, Gle'nat P, Zaitoun A (1997) Air

kontrol dalam sumur produksi: pengaruh polimer-teradsorbsi


lapisan pada permeabilitas relatif dan tekanan kapiler. SPE
Reserv Eng 12 (4): 234-239
Chauveteau G, Denys K, Zaitoun A (2002) wawasan baru pada polimer
adsorpsi bawah tingkat aliran tinggi. Dalam: SPE 75183 dipresentasikan pada
SPE / DOE meningkatkan recovery minyak simposium, Tulsa, 13-17 April
2002
Chen TL, Tang JX, Peng KZ, Xie F (1998) HPAM reologi di
aliran bawah permukaan. Dalam: Gang QL (ed) banjir Kimia symposiumHasil penelitian selama periode lima tahun kedelapan
(1991-1995), vol I. Petroleum Industry Press, Beijing,
pp 112-119
Chen G, Han PH, Shao ZB et al (2011) Sejarah Metode pencocokan
konsentrasi tinggi viscoelasticity polimer banjir percontohan di Daqing
ladang minyak. Dalam: SPE 144.538 dipresentasikan pada enhanced oil recovery
konferensi, Kuala Lumpur, 19-21 Juli 2011
Cheng LS, Cao RY (2010) Model konstitutif dari kental-elastis
larutan polimer media berpori. Pet Sci Technol 28: 11701177 doi: 10,1080 / 10916460802653970
Cheng JC, Wei JG, lagu KP et al (2010) Studi Sisa Minyak
Distribusi Setelah Polymer Injection. Dalam: SPE 133.808 disajikan
pada Konferensi Tahunan Teknis dan Exhibition, Florence, 19-22
September 2010
Co'rdova M, Mogollo'n JL, Molero H et al (2002) poliakrilamida diserap:
parameter permeabilitas selektif menggunakan teknik permukaan.
Dalam: SPE 75210 dipresentasikan pada SPE / DOE minyak meningkat
recovery simposium, Tulsa, 13-17 April 2002
Dehghanpour H, Kuru E (2010) Sebuah tampilan baru pada cairan viskoelastik
mengalir dalam media porus: mekanisme yang mungkin kue intern
formasi dan kontrol formasi-kerusakan. Dalam: SPE 121640
dipresentasikan pada SPE simposium internasional pada kimia ladang minyak.
The Woodlands, April 20-22 2010
Delshad M, Kim DH, Magbagbeola OA et al (2008) mekanistik
interpretasi dan pemanfaatan perilaku viskoelastik polimer
solusi untuk meningkatkan efisiensi polimer-banjir. Dalam: SPE 113620
disajikan pada SPE / DOE simposium pada peningkatan perolehan minyak,
Tulsa, April 19-23 2008
Denys KM, Fichen C, Zaitoun A (2001) adsorpsi Menjembatani dari
poliakrilamida kationik media berpori. Dalam: SPE 64984
dipresentasikan pada SPE simposium internasional tentang kimia ladang minyak,
Houston, 13-16 Feb 2001
Dominguez JG, Whillhite GP (1977) Retensi dan aliran karakteristik
larutan polimer media berpori. SPE J 17: 112-121.
doi: 10,2118 / 5853-PA
Du Y, Guan L (2004) Bidang skala polimer banjir: pelajaran dan
pengalaman yang diperoleh selama 40 tahun terakhir. Dalam: SPE 91787

dipresentasikan pada konferensi minyak internasional SPE, Meksiko,


7-9 Nov 2004
Pewarna AB, Caudle BH, Erickson RA (1954) Produksi minyak setelah
terobosan-yang dipengaruhi oleh rasio mobilitas. J Pet Technol
6: 27-32. doi: 10,2118 / 309-G
Elmkies PH, Bertin H, Lasseux D et al (2001) penyelidikan lebih lanjut
pada dua fase aliran properti modifikasi dengan polimer: keterbasahan
efek. Dalam: SPE 64986 dipresentasikan pada SPE internasional
simposium pada kimia ladang minyak, Houston, 13-16 Feb 2001
Garrocuh AA, Gharbi RB (2006) Sebuah model baru untuk cairan viskoelastik
mengalir media berpori. Dalam: SPE 102.015 dipresentasikan pada SPE tahunan
konferensi teknis dan pameran, Texas 24-27 September 2006
Gleasure RW (1990) Sebuah studi eksperimental non-Newtonian
Efek reologi polimer pada pemulihan minyak dan injektivitas. SPE
Reserv Eng 5: 481-486. doi: 10,2118 / 17648-PA
Gogarty WB (1969) Proses perpindahan simultan
minyak dan air dalam formasi. Paten AS No. 3.443.635, 13
Mei 1969
Gogarty WB, Meabon HP, Milton HW desain control (1970) Mobilitas
untuk bercampur-jenis waterfloods menggunakan solusi misel. J Pet
Technol 22: 141-147. doi: 10,2118 / 1847-E-PA
Grattoni CA, Luckham PF, Jing XD et al (2004) Polimer sebagai relatif
permeabilitas pengubah: adsorpsi dan pembentukan dinamis
J Bensin Explor Prod Technol (2014) 4: 113-121 119
123
lapisan poliakrilamida tebal. J Pet Sci Eng 45: 233-245. doi: 10.
1016 / j.petrol.2004.07.002
Hijau DW, Willhite GP (1998) Peningkatan perolehan minyak. Soc Pet Eng,
Dallas
Guo XH, Li DW, Tian J, Liu YZ (1999) uji Pilot xanthan
banjir di Shengli ladang minyak. Dalam: SPE 57294 dipresentasikan pada SPE Asia
Pacific konferensi oil recovery ditingkatkan, Kuala Lumpur, 25-26
Oktober 1999
Hirasaki GJ, Paus GA (1974) Analisis faktor yang mempengaruhi mobilitas
dan adsorpsi dalam aliran larutan polimer melalui berpori
Media. SPE J 14: 337-346. doi: 10,2118 / 4026-PA
Hou J, Li ZQ, Zhang SK et al (2009) studi Computerized tomography
mekanisme aliran mikroskopis polimer banjir. Transp
Porous Media 79: 407-418. doi: 10,1007 / s11242-008-9330-9
Huh C, Paus GA (2008) saturasi minyak sisa dari banjir polimer:
pengukuran laboratorium dan interpretasi teoritis. Dalam: SPE
113.417 dipresentasikan pada SPE / DOE simposium pada peningkatan minyak
recovery, Oklahoma, April 20-23 2008
Jiang HF, Wu WX, Wang DM et al (2008) Pengaruh elastisitas pada
efisiensi perpindahan di laboratorium dan hasil-konsentrasi tinggi
polimer banjir di lapangan. Dalam: SPE 115.315 dipresentasikan pada

Konferensi teknis tahunan SPE dan pameran, Colorado,


21-24 September 2008
Jones WM (1980) aditif polimer banjir waduk minyak
Pemulihan: penipisan geser atau geser penebalan. J Phys D Appl Phys
13: L87-L88. doi: 10,1088 / 0022-3727 / 13/5/004
Kim DH, Lee SJ, Ahn CH et al (2010) Pengembangan viskoelastik sebuah
Database properti untuk EOR polimer. Dalam: SPE 129.971 disajikan
di SPE meningkatkan recovery minyak simposium, Oklahoma, 24-28
April 2010
Kotlar HK, Selle O, Torsaeter O (2007) Peningkatan oil recovery oleh
Aliran sisir: banjir polimer direvitalisasi. Dalam: SPE 106.421 disajikan
pada simposium internasional tentang kimia ladang minyak, Houston,
28 Februari - 2 Maret 2007
Danau LW (1989) Peningkatan perolehan minyak. Prentice-Hall, USA
Liang JT, Seright RS (1997) penyelidikan lebih lanjut mengapa gel mengurangi
permeabilitas air lebih dari permeabilitas minyak. SPE Prod Facil
12: 225-230. doi: 10,2118 / 37249-PA
Luo JH, Liu YZ, Zhu P (2006) Polimer sifat larutan dan
mekanisme perpindahan. Dalam: Shen PP, Liu YZ, Liu HR (eds)
Ditingkatkan minyak banjir-polimer pemulihan. Industri Minyak
Tekan, Beijing, pp 1-72
Masuda Y, K Tang, Miyazawa M, Tanaka S (1992) simulasi 1D dari
banjir polimer termasuk efek viskoelastik polimer
solusi. SPE Reserv Eng 7: 247-252. doi: 10,2118 / 19499-PA
Mennella A, Chiappa L, Bryant SL, Burrafato G (1998) Pori-besaran
mekanisme selektif pengurangan permeabilitas dengan polimer
injeksi. Dalam: SPE 39634 dipresentasikan pada SPE / DOE minyak meningkat
recovery simposium, Oklahoma, 19-22 April 1998
Meybodi HE, Kharrat R, Wang XQ (2011) Studi mikroskopis dan
perilaku perpindahan makroskopik larutan polimer di
Media air basah dan basah-minyak. Transp Porous Media 89: 97-120.
doi: 10,1007 / s11242-011-9754-5
Nilsson S, Stavland A, Jonsbraten HC (1998) studi Mekanisme
Penurunan permeabilitas yang tidak proporsional. Dalam: SPE 39.635 disajikan
di SPE / DOE meningkatkan recovery minyak simposium, Oklahoma,
19-22 April 1998
Niu JG, Chen P, Shao ZB, Wang DM, Sun G, Li Y (2006) Penelitian
dan pengembangan polimer enhanced oil recovery. Dalam: Cao HQ
(Ed) Penelitian dan pengembangan enhanced oil recovery di
Daqing. Petroleum Industry Press, Beijing, pp 227-325
Norris UL (2011) simulasi Core-skala aliran polimer melalui
Media berpori. MS tesis. University of Stavanger, Stavanger
Ogunberu AL, Asghari L (2005) pengurangan permeabilitas air di bawah
aliran-diinduksi adsorpsi polimer. J Can Pet Technol 44: 56-61.
doi: 10,2118 / 05-11-06
Pitts MJ, Campbell TA, Surkalo H et al (1995) Polimer banjir yang

Kolam renang Rapdan. SPE Reserv Eng 10: 183-186. doi: 10,2118 / 27820PA
Pusch G, Lotsch T, T Muller (1987) Investigasi menggusur minyak
efisiensi produk polimer yang sesuai media berpori, aspek
mekanisme pemulihan selama polimer banjir. DGMKreport,
295-296, Jerman. Masyarakat untuk batubara ilmu minyak bumi
kimia, Hamburg, FRG
Romero-Zero'n L (2012) Kemajuan dalam enhanced oil recovery. Dalam:
Romero-Zero'n L (ed) Pengantar enhanced oil recovery
(EOR) proses dan bioremediasi situs minyak terkontaminasi.
Intech, Rijeka. ISBN 978-953-51-0629-6
Sandiford BB (1964) Laboratorium dan studi lapangan banjir air
menggunakan solusi polimer untuk meningkatkan pemulihan minyak. J Pet Technol
16: 917-922. doi: 10,2118 / 844-PA
Schneider FN, Owens WW (1982) pengukuran steady state of
permeabilitas relatif untuk sistem polimer / minyak. SPE J 22: 79-86.
doi: 10,2118 / 9408-PA
Sedagha MH, Ghazanfari MH, Parvazdavani M, Moshedi S (2013)
Penyelidikan eksperimental mikro / efisiensi makroskopik
polimer banjir di retak berat minyak lima sistem spot. ASME
J Energy resour Technol 135: 1-9. doi: 10,1115 / 1,4023171
Seright RS, Fan TG, Wavrik K (2010) wawasan baru ke dalam polimer
reologi media berpori. Dalam: SPE 129.200 dipresentasikan pada SPE
meningkatkan recovery minyak simposium, Oklahoma, April 24-28 2010
Sharma A, Delshad M, Huh C et al (2011) Sebuah metode praktis untuk
menghitung viskositas polimer akurat dalam reservoir numerik
simulator. Dalam: SPE 147.239 dipresentasikan pada SPE tahunan teknis
konferensi dan pameran, Colorado, 30 Oct-2 Nov 2011
Sheng JJ (2011) kimia enhanced oil recovery modern: teori dan
praktek. Gulf Professional Publishing, Elsevier, USA
Stavland A, Jonsbraten HC et al (2010) Polimer banjir aliran
sifat media berpori dibandingkan parameter rheologi. Dalam:
SPE 131.103 dipresentasikan pada SPE EUROPEC / EAGE tahunan
konferensi dan pameran, Spanyol, 14-17 Juni 2010
Stavland A, Nilsson S (2001) aliran Segregated adalah yang mengatur
mekanisme pengurangan permeabilitas yang tidak proporsional dalam air
dan penutup gas. Dalam: SPE 71510 dipresentasikan pada SPE tahunan
konferensi teknis dan pameran, Louisiana, 30 September - 3 Oktober
2001
Stegemeier GL (1977) Mekanisme jebakan dan mobilisasi
minyak media berpori. Dalam: Shah DO, Schechter RS (eds)
Peningkatan recovery minyak dengan surfaktan dan polimer banjir.
Academic Press, New York, pp 55-91
Szabo MT (1975) Laboratorium penyelidikan faktor yang mempengaruhi
kinerja banjir polimer. SPE J 15: 338-346. doi: 10,2118 /
4669-PA

Taber JJ, Martin FD (1983) skrining teknis panduan untuk


ditingkatkan recovery minyak. Dalam: SPE 12069 dipresentasikan pada SPE tahunan
konferensi teknis dan pameran, California 5-8 Oktober 1983
Urbissinova TS, Trivedi J, Kuru E (2010) Pengaruh elastisitas selama
viskoelastik polimer banjir: mekanisme yang mungkin meningkatkan
efisiensi menyapu. J Can Pet Technol 49: 49-56. doi: 10.
2118/133471-PA
Veerabhadrappa SK (2012) Studi pengaruh elastisitas polimer pada
enhanced oil recovery banjir inti dan visualisasi
eksperimen. MS tesis. University of Alberta, Alberta
Wang DM (2001) Pengembangan teori pemulihan tersier baru dan
teknologi untuk mempertahankan produksi minyak Daqing. PGODD 20: 1-7
Wang DM, Cheng JC, Yang QY et al (2000) polimer kental-elastis
dapat meningkatkan efisiensi perpindahan mikro dalam inti. Dalam:
SPE 63227 dipresentasikan pada konferensi tahunan teknis SPE dan
Pameran, Texas: 1-4 Oktober 2000
Wang DM, Xia HF, Liu ZC, Yang QY (2001a) Studi
mekanisme larutan polimer dengan perilaku viskoelastik
meningkatkan efisiensi perpindahan minyak mikroskopis dan
120 J Bensin Explor Prod Technol (2014) 4: 113-121
123
pembentukan stabil '' benang minyak '' saluran aliran. Dalam: SPE 68723
disajikan pada konferensi minyak dan gas SPE Asia Pasifik dan
Pameran, Indonesia yaitu 17-19 April 2001
Wang KL, Liao GZ, Yang ZY, Li JL (2001b) studi eksperimental
efek menggusur viskositas fluida dalam polimer dan ASP
banjir. Oilfield Chem 18: 354-357
Wang DM, Cheng JC, Xia HF et al (2001d) cairan kental-elastis bisa
memobilisasi minyak yang tersisa setelah air banjir dengan kekuatan sejajar dengan
antarmuka minyak-air. Dalam: SPE 72123 dipresentasikan pada SPE Asia Pasifik
Konferensi meningkatkan recovery minyak, Kuala Lumpur, 6-9 Oktober 2001
Wang DM, Wang G, Wu W et al (2007) Pengaruh
viscoelasticity pada efisiensi-dari perpindahan mikro untuk makro
skala. Dalam: SPE 109.016 dipresentasikan pada SPE tahunan teknis
konferensi dan pameran, California, 11-14 Nov 2007
Wang DM, Wang G, Xia HF (2011) skala besar tinggi visco-elastis
banjir cairan di lapangan mencapai pemulihan yang tinggi. Dalam: SPE
144.294 dipresentasikan pada SPE ditingkatkan konferensi oil recovery,
Kuala Lumpur, 19-21 Juli 2011
Xia HF, Wang DM, Wu JZ (2004) Elastisitas solusi HPAM
meningkatkan efisiensi perpindahan dalam kondisi keterbasahan dicampur.
Dalam: SPE 88456 dipresentasikan pada minyak dan gas SPE Asia Pasifik
konferensi dan pameran, Australia, 18-20 Oktober 2004
Xia HF, Wang DM, Wang G, Ma WG, Liu J (2008a) Mekanisme
efek mikro-gaya pada sisa minyak dalam banjir kimia.
Dalam: SPE 115.315 dipresentasikan pada SPE / DOE meningkatkan recovery minyak

simposium, Oklahoma, April 19-23 2008


Xia H, Wang D, Wang G et al (2008b) Pengaruh larutan polimer
viscoelasticity pada sisa minyak. Pet Sci Technol 26: 398-412.
doi: 10,1080 / 10916460600809600
Yin HJ, Wang DM, Zhang H (2006) Kajian perilaku aliran
larutan polimer viskoelastik dalam mikropori dengan buntu. Dalam:
SPE 101.950 dipresentasikan pada konferensi tahunan teknis SPE dan
Pameran, Texas 24-27 September 2006
Yin HJ, Wang DM, Zhong SY et al (2012) Arus karakteristik
larutan polimer viskoelastik dalam mikro-pori. Dalam: SPE 154640
dipresentasikan pada konferensi SPE EOR di minyak dan gas Asia Barat,
Oman 16-18 April 2012
Zaitoun A, Kohler N (1987) Peran adsorpsi dalam polimer
propagasi melalui batuan reservoir. Dalam: SPE 16274 dipresentasikan pada
SPE simposium internasional tentang kimia ladang minyak, Texas, 4-6
Feb 1987
Zaitoun A, Kohler N (1988) Dua aliran fase melalui media berpori:
efek lapisan polimer terserap. Dalam: SPE 18085 dipresentasikan pada
SPE konferensi teknis tahunan, Texas 2-5 Oktober 1988
Zhang LJ, Yue XA (2008) Pemindahan larutan polimer pada
sisa minyak yang terperangkap dalam buntu. J Cent South Univ Technol
15: 84-87. doi: 10,1007 / s11771-008-320-4
Zhang Z, Li JC, Zhou JF (2011) peran mikroskopis dari '' viscoelasticity ''
di HPMA polimer banjir untuk EOR. Transp Porous Media
86: 199-214. doi: 10,1007 / s11242-010-9616-6
Zheng CG, Gall BL, Gao HW et al (2000) Pengaruh polimer
adsorpsi dan aliran perilaku pada aliran dua fase dalam berpori
Media. SPE Reserv Eval Eng 3: 216-223. doi: 10,2118 / 64270-PA
J Bensin Explor Prod Technol (2014) 4: 113-121 121
123
Google Terjemahan untuk Bisnis:Perangkat PenerjemahPenerjemah Situs WebPeluang Pasar
Global
Matikan terjemahan instanTentang Google TerjemahanSelulerKomunitasPrivasi &
PersyaratanBantuanKirim masukan