You are on page 1of 117

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA BAPAK NB DENGAN

GIZI KURANG PADA KLIEN AP DI JALAN WR. SUPRATMAN


BR. ABIAN KAPAS KAJA WILAYAH KERJA
PUSKESMAS I DENPASAR TIMUR
TANGGAL 22 26 JUNI 2009

Diajukan oleh :
NI WAYAN SUKMAYUNI
NIM : 06E10344

PROGRAM STUDI DIII KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN BALI
DENPASAR
2009
1

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA BAPAK NB DENGAN


GIZI KURANG PADA KLIEN AP DI JALAN WR. SUPRATMAN
BR. ABIAN KAPAS KAJA WILAYAH KERJA
PUSKESMAS I DENPASAR TIMUR
TANGGAL 22 26 JUNI 2009

LAPORAN KASUS
Dibuat sebagai salah satu persyaratan
dalam menyelesaikan pendidikan pada
program Study DIII Keperawatan STIKES Bali

Diajukan oleh :
NI WAYAN SUKMAYUNI
NIM : 06E10344

PROGRAM STUDI DIII KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN BALI

DENPASAR
2009
PERNYATAAN PERSETUJUAN PEMBIMBING
Laporan kasus dengan judul Asuhan Keperawatan Keluarga Bapak NB Dengan
Gizi Kurang Pada Klien AP Di Jalan WR. Supratman Br. Abian Kapas Kaja
Wilayah Kerja Puskesmas Denpasar Timur Tanggal 2226 Juni 2009, telah
mendapat persetujuan pembimbing dan dapat diajukan kehadapan Tim Penguji
Laporan Kasus pada Program Studi D III Keperawatan STIKES Bali.

Denpasar, Juli 2009


Pembimbing

( Ns. I Kadek Nuryanto, S.Kep)


NIR. 01048

ii

PERNYATAAN PENGESAHAN
Laporan kasus dengan judul Asuhan Keperawatan Keluarga Bapak NB Dengan
Gizi Kurang Pada Klien AP Di Jalan WR. Supratman Br. Abian Kapas Kaja
Wilayah Kerja Puskesmas Denpasar Timur Tanggal 2226 Juni 2009

telah

disajikan di depan dewan penguji pada tanggal 11 Agustus 2009 dan diterima serta
disahkan oleh Dewan Penguji Ujian Akhir Program dan Ketua STIKES Bali.

Denpasar, Agustus 2009


Disajikan Oleh :
Dewan penguji Ujian Akhir Program
1)

Drs. I Wayan Sandiyasa, A.Md.Kep ..


NIP. 140 061 542

2)

Cok Istri Putri Pramawati


NIP. 140134321

..

3)

Ns. I Kadek Nuryanto, S.Kep


NIR. 01048

..

Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKES) Bali


Ketua,
Drs. I Ketut Widia, BN.Stud.MM
NIP. 140 093 904

iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi


Wasa/Tuhan Yang Maha Esa karena berkat anugrah-Nya penulis dapat
menyelesaikan laporan kasus ini tepat pada waktunya. Dalam menyusun laporan
kasus, penulis mengambil kasus dengan judul Asuhan Keperawatan Keluarga
Bapak NB Dengan Gizi Kurang Pada Klien AP Di Jalan WR. Supratman br. Abian
Kapas Kaja Wilayah Kerja Puskesmas I Denpasar Timur Tanggal 2226 Juni
2009
Laporan kasus ini disusun sebagai salah satu persyaratan dalam
menyelesaikan pendidikan di Program Studi D III Keperawatan Sekolah Tinggi
Ilmu Kesehatan (STIKES) Bali. Dalam menyelesaikan laporan kasus ini penulis
banyak mendapat bimbingan, bantuan, serta masukan yang sangat berguna. Oleh
karena itu pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih kepada :
1. Bapak Drs. I Ketut Widia, BN. Stud, MM., selaku Ketua sekolah tinggi ilmu
Kesehatan Bali (STIKES) Bali beserta staf dosen atas binaan dan bimbingan
dalam pembuatan laporan kasus ini.
2. Dr. Ida Ayu Putri Widhiastuti selaku Kepala Puskesmas I Denpasar Timur
yang telah memberikan ijin kepada penulis untuk praktek dan mengambil
kasus untuk menyusun laporan kasus.

iv

3. Ibu Ns. Ni Luh Putu Dina Susanti, S.Kep., M.Kep., Selaku Ketua Program
Studi D III Keperawatan STIKES Bali Denpasar yang telah memberikan ijin
dan petunjuk kepada penulis dalam menyelesaikan laporan kasus ini.
4. Bapak Ns. I Kadek Nuryanto, S.Kep., selaku pembimbing Akademik yang
telah memberikan bimbingan, arahan, dan petunjuk dalam penyusunan laporan
kasus ini.
5. Cok Istri Putri Pramawati, selaku pembimbing lapangan Puskesmas I
Denpasar Timur yang telah banyak memberikan arahan dan bimbingan serta
memberikan kesempatan mengambil kasus untuk menyusun laporan kasus ini
6. Seluruh staf Puskesmas I Denpasar Timur yang sudah banyak membantu di
dalam memberikan informasi tentang keluarga binaan yang di jadikan oleh
penulis sebagai laporan kasus.
7. Keluarga Bapak NB yang sudah bersedia dijadikan sebagai keluarga binaan
dan memberikan informasi untuk kelengkapan dalam penyusunan laporan
kasus ini.
8. Rekan-rekan mahasiswa Program Studi D III Keperawatan Sekolah Tinggi
Ilmu Keperawatan (STIKES) Bali dan semua pihak yang telah banyak
membantu penulis sehingga dapat menyelesaikan penyusunan laporan kasus
ini.
9. Keluarga yang telah memberikan dukungan material dan spiritual sehingga
penulis dalam menyelesaikan laporan kasus ini.
Penulis menyadari Laporan kasus ini masih jauh dari sempurna baik
dilihat dari susunan, kata-katanya maupun materinya maka penulis

mengharapkan adanya saran dan kritik yang berguna demi penyusunan kasus
ini lebih sempurna.
Akhir kata penulis mengharapkan semoga laporan kasus ini bermanfaat
bagi semua pihak.

Denpasar, Juli 2009


Penulis

vi

DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR JUDUL...........................................................................................
........................................................................................................................i
LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING..................................................
.......................................................................................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN.............................................................................
......................................................................................................................iii
KATA PENGANTAR......................................................................................
......................................................................................................................iv
DAFTAR ISI....................................................................................................
.....................................................................................................................vii
DAFTAR TABEL............................................................................................
......................................................................................................................ix
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................
........................................................................................................................x
DAFTAR LAMPIRAN....................................................................................
.....................................................................................................................xi
BAB I

PENDAHULUAN...........................................................................

1
A. Latar Belakang...........................................................................
..................................................................................................1
B. Tujuan Penulisan........................................................................
..................................................................................................3
C. Metode Penulisan.......................................................................
..................................................................................................4
D. Sistematika Penulisan ...............................................................
..................................................................................................4

vii

BAB II TINJAUAN TEORITIS DAN TINJAUAN KASUS.......................


5
A. Tinjauan Teori............................................................................
..................................................................................................5
1. Konsep Dasar Keluarga ......................................................
5
a.Pengertian Keluarga ..........................................................
.......................................................................................5
b. Fungsi Keluarga .............................................................
.......................................................................................6
c.Tipe Keluarga ....................................................................
.....................................................................................13
d. Tingkat Perkembangan Keluarga....................................
.....................................................................................14
e.Struktur keluarga................................................................
.....................................................................................18
f. Lima Tugas Keluarga Dalam Bidang Kesehatan ..............
.....................................................................................19
2. Konsep Dasar Kurang Energi Protein..................................
19
a. Pengertian.......................................................................
19
b. Klasifikasi Gangguan Gizi..............................................
20
c. Patofisiologi....................................................................
22
d. Pemeriksaan Diagnostik..................................................
24
e. Penatalaksanaan Medis...................................................
25

10

3. Konsep Dasar Asuhan Keperawatan Keluarga....................


26
a.Pengkajian..........................................................................
.....................................................................................26
b. Perencanaan....................................................................
.....................................................................................32
c.Pelaksanaan........................................................................
.....................................................................................33
d. Evaluasi...........................................................................
.....................................................................................33
B. Tinjauan kasus............................................................................
................................................................................................37
1. Pengkajian.......................................................................
37
2. Perencanaan....................................................................
66
3. Implementasi...................................................................
75
4. Evaluasi...........................................................................
80
BAB III PEMBAHASAN................................................................................
82
A.

Pengkajian

..................................................................82

B.

Perencanaan

..................................................................84

C.

Pelaksanaan

..................................................................85

D.

Evaluasi

..................................................................85

BAB IV PENUTUP.........................................................................................
87
A.

Kesimpulan..............................................................................
...........................................................................................87

viii

11

B.

Saran........................................................................................
...........................................................................................88

DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................
89
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL
Tabel

Halaman

1. Skoring Masalah Keperawatan ............................................................


30
2. Komposisi Keluarga Bapak NB Dengan Gizi kurang Pada KLien
AP Di Jalan WR. Supratman Br. Abian Kapas Kaja Wilayah Kerja
Puskesmas I Denpasar Timur Tanggal 2226 Juni 2009......................
38
3. Pendapatan Dan Pengeluaran Keluarga Bapak NB Dengan Gizi
Kurang pada Klien AP Di jalan WR. Supratman Br. Abian Kapas
Kaja Wilayah kerja Puskesmas I Denpasar Timur Tanggal 22-26 Juni
2009
...............................................................................40
4. Analisa Data Keperawatan Pada Keluarga Bapak NB Dengan Gizi
Kurang Pada Klien AP Di Jalan WR. Supratman Br. Abian Kapas
Kaja Wilayah Kerja Puskesmas I Denpasar Timur Tanggal 22-26 Juni
2009
...............................................................................61

ix

12

5. Skoring Masalah Keperawatan Kurang Pengetahuan...........................


63
6. Skoring Masalah Keperawatan Potensial Penatalaksanaan Aturan
Terapeutik Keluarga yang Efektif.........................................................
64
7. Rencana Keperawatan Keluarga Bapak NB Dengan Gizi kurang
Pada Klien AP Di Jalan WR. Supratman Br. Abian Kapas Kaja
Wilayah kerja Puskesmas I Denpasar Timur Tanggal 22-26 Juni 2009
67
8. Implementasi dan Evaluasi Keperawatan Keluarga Bapak NB
Dengan Gizi Kurang Pada Klien AP Di Jalan WR. Supratman Br.
Abian Kapas kaja Wilayah Kerja Puskesmas I Denpasar Timur
Tanggal 22-26 Juni 2009.......................................................................
75
9. Evaluasi Keperawatan Pada Keluarga Bapak NB Dengan Gizi
Kurang Pada Klien AP Di Jalan WR. Supratman Br. Abian Kapas
kaja Wilayah Kerja Puskesmas I Denpasar Timur Tanggal 22-26 Juni
2009
...............................................................................80

13

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1. WOC Kurang Energi Protein ...............................................................


36
2. Genogram Keluarga Bapak NB Dengan Gizi Kurang Pada Klien AP
Di Jalan WR. Supratman Br. Abian Kapas Kaja Wilayah Kerja
Puskesmas I Denpasar Timur Tanggal 22-26 Juni 2009.......................
38
3. Denah Rumah Keluarga Bapak NB Dengan Gizi Kurang Pada Klien
AP Di Jalan WR. Supratman Br. Abian Kapas Kaja Wilayah Kerja
Puskesmas I Denpasar Timur Tanggal 22-26 Juni 2009.......................
44

14

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran
1. Satuan Acara Penyuluhan
2. Tabel Baku Rujukan Penilaian Status Gizi Anak Perempuan dan laki-laki Usia
0-59 Bulan Menurut Berat Badan Dan Umur (BB/U) Menurut WHO-NCHS,
1983
3. Tabel Baku Rujukan Penilaian Status Gizi Anak Laki-laki dan Perempuan
Menurut Berat Badan dan Panjang Badan (BB/PB-TB) Menurut WHO-NCHS,
1983
4. Berat dan Tinggi Badan Menurut Umur (0-59 Bulan ) Tidak Dibedakan
Menurut Jenis kelamin
5. Kartu Menuju Sehat Klien AP

xi

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Gizi kurang merupakan salah satu penyakit gangguan gizi yang
disebabkan oleh peranan sosial budaya, peranan status ekonomi dan peranan
tingkat pendidikan. Peranan sosial budaya dapat dilihat dari pantangan dalam
mengkonsumsi makanan tertentu. Adanya pantangan untuk mengkonsumsi
makanan tertentu menyebabkan variasi asupan makanan dengan gizi tinggi
kurang. Status ekonomi yang rendah mengakibatkan daya beli keluarga
termasuk untuk membeli bahan makanan yang mempunyai kandungan gizi
yang diperlukan tubuh ikut rendah. Begitu juga dengan status pendidikan yang
rendah akan menyebabkan keluarga tidak mengetahui makanan pengganti
dengan nilai gizi yang sama. Akibat kekurangan asupan tersebut timbul
keadaan gizi kurang pada derajat yang sangat ringan sampai berat. Pada
keadaan yang sangat ringan tidak banyak ditemukan kelainan dan hanya
terdapat pertumbuhan dan perkembangan yang kurang, sedangkan kelainan
biokimiawi maupun gejala klinisnya tidak ditemukan. Pada keadaan yang
berat ditemukan 2 tipe ialah tipe kwasihokor dan tipe marasmus, masingmasing dengan gejala yang khas dengan kwasihokor-marasmik di tengahtengahnya. (Ngastiyah, 2005)
Gizi kurang merupakan salah satu masalah gizi masyarakat yang utama
di Indonesia. Upaya untuk meningkatkan keadaan gizi masyarakat telah di
laksanakan melalui berbagai program perbaikan gizi oleh derpatemen
1

kesehatan bekerjasama dengan masyarakat. Status gizi anak balita secara


sederhana dapat diketahui dengan membandingkan antara berat badan
menurut umur. Bila sesuai dengan standar anak disebut gizi baik, kalau di
bawah standar disebut gizi kurang apabila jauh di bawah standar di katakan
gizi buruk yang merupakan bentuk terparah dari proses kekurangan gizi
menahun. Gizi kurang dipengaruhi oleh banyak faktor yang saling terkait.
Secara garis besar penyebab anak kekurangan gizi disebabkan karena asupan
makanan yang kurang antara lain adalah tidak tersedianya makanan secara
adekuat terkait langsung dengan kondisi sosial ekonomi. (Yetty Nency, 2008)
Menurut data balita yang didapat di puskesmas I Denpasar Timur
dalam kurun waktu empat bulan terakhir (Januari April 2009) menunjukan
jumlah kunjungan balita yang ditimbang adalah sejumlah 1655 balita dengan
jumlah balita menderita kekurangan gizi adalah 11 balita sehingga didapat
prosentase balita gizi kurang 0.66 %.
Berdasarkan jumlah tersebut penanggulangan gizi kurang perlu
dilakukan secara tepat dan cepat untuk mencegah dampak yang lebih buruk
yaitu terjadi komplikasi yaitu marasmus, kwashiokor, marasmus-kwashiokor,
defisiensi vitamin, pertumbuhan dan perkembangan terhambat, mudah terkena
infeksi kronik yang akan menyebabkan kematian.
Peran perawat sangat penting dalam hal penanganan kasus gizi kurang
yang terjadi di masyarakat. Dalam keperawatan keluarga, perawat berperan
membantu keluarga dengan memberikan penyuluhan untuk menambah
pengetahuan orang tua karena kurangnya pengetahuan dalam mengenal gizi

kurang membuat orang tua mengabaikan keadaan anaknya dengan


meningkatkan pengetahuan orang tua tentang pentingnya gizi bagi
pertumbuhan balita diharapkan dapat memberi hasil yang baik untuk
meningkatkan status gizi balita ke depannya serta meningkatkan motivasi
orang tua agar merawat anaknya yang mengalami gizi kurang.
Berdasarkan data tersebut penulis tertarik untuk mengangkat kasus gizi
kurang pada Klien AP keluarga Bapak NB yang beralamat di jalan WR.
Supratman, Br. Abian kapas kaja dengan menggunakan Asuhan Keperawatan
keluarga dengan harapan akan bermanfaat pada keluarga Bapak NB dan
Masyarakat sekitar.

B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Untuk mendapatkan gambaran umum tentang asuhan keperawatan
keluarga dengan gizi kurang.
2. Tujuan Khusus
a. Mampu melakukan pengkajian keperawatan keluarga dengan gizi
kurang.
b. Mampu menyusun perencanaan keperawatan keluarga dengan gizi
kurang.
c. Mampu melaksanakan tindakan keperawatan keluarga dengan gizi
kurang.
d. Mampu melakukan evaluasi keperawatan keluarga dengan gizi kurang.

C. Metode Penulisan
Dalam menyusun laporan kasus ini penulis menggunakan metode
deskripsi dengan tehnik pengumpulan data sebagai berikut : wawancara,
observasi, pemeriksaan fisik, study dokumentasi.

D. Sistematika Penulisan
Dalam penyusunan laporan ini secara garis besar dibagi menjadi empat
bab. Adapun sistematikanya adalah : Bab I yaitu pendahuluan yang
menguraikan tentang latar belakang penulisan, tujuan penulisan, metode
penulisan dan sistematika penulisan. Bab II meliputi tinjauan teori dan
tinjauan kasus. Pada tinjauan teori terdiri dari konsep dasar keluarga
(pengertian keluarga, fungsi keluarga, tipe-tipe keluarga, dan lima tugas
keluarga dalam bidang kesehatan), Konsep dasar gizi kurang (pengertian,
patofisiologi, WOC, pemeriksaan penunjang, dan penatalaksanaan), Konsep
Dasar Asuhan Keperawatan Keluarga (pengkajian, perencanaan, pelaksanaan,
evaluasi), sedangkan pada Tinjauan kasus terdiri dari pengkajian, perencanaan,
pelaksanaan,

evaluasi.

Bab III pembahasan,

membandingkan

antara

kesenjangan teori dan kenyataan yang ditemukan di lapangan yang terdiri dari
pengkajian, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. Bab IV penutup meliputi
kesimpulan dan saran.

BAB II
TINJAUAN TEORI DAN TINJAUAN KASUS

A. Tinjauan Teori
1. Konsep Dasar Keluarga
a. Pengertian Keluarga
Departemen Kesehatan Republik Indonesia (1988, dalam
setiadi, 2008) berpendapat bahwa keluarga adalah unit terkecil dari
masyarakat yang terdiri atas kepala keluarga dan beberapa orang yang
berkumpul dan tinggal di suatu tempat di bawah suatu atap dalam
keadaan saling ketergantungan.
Sayekti (1994, dalam Suprajitno, 2004) menyatakan keluarga
adalah suatu ikatan atau persekutuan hidup atas dasar perkawinan
antara orang dewasa yang berlainan jenis yang hidup bersama atau
seorang laki-laki atau seorang perempuan yang sudah sendirian dengan
atau tanpa anak baik anaknya sendiri atau adopsi dan tinggal dalam
sebuah rumah tangga.
Bailon dan Maglaya (1989, dalam Setiadi, 2008) mengatakan
keluarga adalah dua atau lebih individu yang tergabung karena
hubungan darah, perkawinan dan adopsi, dalam suatu rumah tangga
berinteraksi satu dengan yang lainnya dalam peran dan menciptakan
serta mempertahankan suatu budaya.

UU No. 10 (1992, dalam Suprajitno, 2004) menyatakan


keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri dari suami,
isteri atau suami isteri dan anaknya atau ayah dan anaknya atau ibu dan
anaknya.
b. Fungsi Keluarga
Friedman (1998, dalam Suprajitno, 2004) mengemukakan ada
5 (lima) fungsi keluarga yaitu:
1) Fungsi Afektif (The affective function).
Fungsi keluarga yang utama adalah untuk mengajarkan segala
sesuatu untuk mempersiapkan anggota keluarga berhubungan
dengan orang lain. Fungsi ini dibutuhkan untuk perkembangan
individu dan psikososial anggota keluarga.
2) Fungsi sosial dan tempat bersosialisasi (Socialization and social
placement function).
Adalah fungsi mengembangkan dan tempat melatih anak untuk
berkehidupan

sosial

sebelum

meninggalkan

rumah

untuk

berhubungan dengan orang lain di luar rumah.


3) Fungsi reproduksi (The reproductive function).
Adalah fungsi untuk mempertahankan generasi dan menjaga
kelangsungan keluarga.

4) Fungsi ekonomi (The economic function).


Keluarga berfungsi untuk memenuhi kebutuhan keluarga secara
ekonomi dan tempat untuk mengembangkan kemampuan individu
meningkatkan penghasilan untuk memenuhi kebutuhan keluarga.
5) Fungsi perawatan/pemeliharaan kesehatan (The health care
function).
Fungsi

perawatan

atau

pemelihaan

adalah

fungsi

untuk

mempertahankan keadaan kesehatan anggota keluarga agar tetap


memiliki produktivitas tinggi. Fungsi ini dikembangkan menjadi
tugas keluarga di bidang kesehatan.
Menurut

Effendy,

N.

(1998,

dalam

Setiadi,

2008)

mengemukakan fungsi lain yang dapat dijalankan keluarga sebagai


berikut :
1) Fungsi Biologis
a) Untuk meneruskan keturunan
b) Memelihara dan membesarkan anak
c) Memenuhi kebutuhan gizi keluarga
d) Memelihara dan merawat anggota keluarga
2) Fungsi Psikologis
a) Memberikan kasih sayang dan rasa aman
b) Memberikan perhatian diantara anggota keluarga
c) Membina pendewasaan kepribadian anggota keluarga
d) Memberikan identitas keluarga

3) Fungsi sosialisasi
a) Membina sosialisasi pada anak
b) Membantu norma-norma tingkah laku sesuai dengan tingkat
perkembangan anak
c) Meneruskan nilai-nilai budaya keluarga
4) Fungsi Ekonomi
a) Mencari

sumber-sumber

penghasilan

untuk

memenuhi

kebutuhan keluarga
b) Pengaturan penggunaan penghasilan keluarga untuk memenuhi
kebutuhan keluarga
c) Menabung untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan keluarga di
masa yang akan datang, misalnya, pendidikan anak-anak,
jaminan hari tua dan sebagainya.
5) Fungsi pendidikan
a) Menyekolahkan

anak

untuk

memberikan

pengetahuan,

ketrampilan dan membentuk perilaku anak sesuai dengan bakat


dan minat yang dimiliknya.
b) Mempersiapkan anak untuk kehidupan dewasa yang akan
datang dalam memenuhi peranannya sebagai orang dewasa
c) Mendidik

anak

perkembangannya.

sesuai

dengan

tingkat-tingkat

Menurut UU No. 10 Tahun 1992 Jo. PP.No.21(1994, dalam


Suprajitno, 2004) menyatakan fungsi keluarga dibagi menjadi delapan
bentuk operasional yang dapat dilakukan oleh setiap keluarga, yaitu:
1) Fungsi keagamaan
a) Membina norma / ajaran agama sebagai dasar dan tujuan hidup
seluruh anggota keluarga.
b) Menerjemahkan ajaran/norma agama ke dalam tingkah laku
hidup sehari-hari seluruh anggota keluarga.
c) Memberi contoh kongkret dalam hidup sehari-hari dalam
pengamalan dari ajaran agama.
d) Melengkapi dan menambah proses kegiatan belajar anak
tentang keagamaan yang tidak atau kurang diperolehnya di
sekolah dan di masyarakat.
e) Membina rasa, sikap, dan praktek kehidupan keluarga
beragama sebagai pondasi menuju Keluarga Kecil Bahagia
Sejahtera.
2) Fungsi budaya
a) Membina

tugas-tugas

keluarga

sebagai

lembaga

untuk

meneruskan norma-norma dan budaya masyarakat dan bangsa


yang ingin dipertahankan.
b) Membina

tugas-tugas

keluarga

sebagai

lembaga

menyaring norma dan budaya asing yang tidak sesuai.

untuk

10

c) Membina

tugas-tugas

keluarga

sebagai

lembaga

yang

anggotanya dapat mencari pemecahan masalah dari berbagai


pengaruh negatif globalisasi dunia.
d)

Membina tugas-tugas keluarga sebagai lembaga yang


anggotanya dapat berprilaku baik (positif) sesuai dengan norma
bangsa Indonesia dalam menghadapi tantangan globalisasi.

e)

Membina budaya keluarga yang sesuai, selaras dan seimbang


dengan

budaya

masyarakat/bangsa

untuk

menunjang

terwujudnya Norma Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera.


3) Fungsi cinta kasih
a)

Menumbuh kembangkan potensi kasih sayang yang telah ada


antar-anggota keluarga (suami-isteri-anak) ke dalam simbolsimbol nyata (ucapan, tingkah laku) secara optimal dan terus
menerus.

b) Membina tingkah laku saling menyayangi baik antar anggota


keluarga maupun antar-keluarga yang satu dengan lainnya
secara kuantitatif dan kualitatif.
c) Membina praktik kecintaan terhadap duniawi dan ukhrowi
dalam keluarga secara serasi, selaras dan seimbang.
d) Membina rasa, sikap dan praktik hidup keluarga yang mampu
memberikan dan menerima kasih sayang sebagai pola hidup
ideal menuju Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera.

11

4) Fungsi perlindungan
a) Memenuhi kebutuhan rasa aman anggota keluarga dari rasa
tidak aman yang timbul dari dalam maupun dari luar keluarga.
b) Membina keamanan keluarga baik fisik maupun psikis dari
berbagai bentuk ancaman dan tantangan yang datang dari luar.
c) Membina dan menjadikan stabilitas dan keamaan keluarga
sebagai modal menuju Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera.
5) Fungsi reproduksi
a) Membina kehidupan keluarga sebagai wahana pendidikan dan
reproduksi sehat baik bagi anggota keluarga maupun bagi
keluarga sekitarnya.
b) Memberikan contoh pengalaman kaidah-kaidah pembentukan
keluarga dalam hal usia, pendewasaan fisik maupun mental.
c) Mengamalkan kaidah-kaidah reproduksi sehat, baik yang
berkaitan dengan waktu melahirkan, jarak antara dua anak dan
jumlah ideal anak yang diinginkan dalam keluarga.
d) Mengembangkan kehidupan reproduksi sehat sebagai modal
yang kondusif menuju Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera.
6) Fungsi sosialisasi
a) Menyadari,

merencanakan

dan

menciptakan

lingkungan

keluarga sebagai wahana pendidikan dan sosialisasi anak yang


pertama dan utama.

12

b) Menyadari,

merencanakan

dan

menciptakan

kehidupan

keluarga sebagai pusat tempat anak dapat mencari pemecahan


dan berbagai konflik dan permasalahan yang dijumpainya, baik
di lingkungan sekolah maupun masyarakat.
c) Membina proses pendidikan dan sosialisasi anak tentang halhal yang diperlukan untuk meningkatkan kematangan dan
kedewasaan (fisik dan mental) yang tidak/kurang diberikan
oleh lingkungan sekolah maupun masyarakat.
d) Membina proses pendidikan dan sosialisasi yang terjadi dalam
keluarga sehingga tidak saja dapat bermanfaat positif bagi
anak, tetapi juga bagi orang tua dalam rangka perkembangan
dan kematangan hidup bersama menuju Keluarga Kecil
Bahagia Sejahtera.
7) Fungsi ekonomi
a) Melakukan kegiatan ekonomi baik di luar maupun di dalam
lingkungan keluarga dalam rangka menopang kelangsungan
dan perkembangan kehidupan keluarga.
b) Mengelola ekonomi keluarga sehingga terjadi keserasian,
keselarasan,

dan

keseimbangan

antara

pemasukan

dan

pengeluaran keluarga.
c) Mengatur waktu sehingga kegiatan orang tua di luar rumah dan
perhatiannya terhadap anggota keluarga berjalan secara serasi,
selaras dan seimbang.

13

d) Membina kegiatan dan hasil ekonomi keluarga sebagai modal


untuk mewujudkan Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera.
8) Fungsi pelestarian lingkungan
a) Membina kesadaran, sikap dan praktek pelestarian lingkungan
intern keluarga.
b) Membina kesadaran, sikap dan praktik pelestarian lingkungan
ekstern keluarga.
c) Membina kesadaran, sikap, dan praktik pelestarian lingkungan
yang serasi, selaras dan seimbang antara lingkungan keluarga
dengan lingkungan hidup masyarakat sekitarnya.
d) Membina kesadaran, sikap dan praktik pelestarian lingkungan
sebagai pola hidup menuju Keluarga Kecil Bahagia Sejahtera
c. Tipe keluarga
Menurut Suprajitno (2004), tipe keluarga dapat dibedakan
menjadi dua yaitu:
1) Secara tradisional keluarga dikelompokkan menjadi dua, yaitu:
a) Keluarga inti (nuclear family) adalah keluarga yang hanya
terdiri dari ayah, ibu dan anak yang diperoleh dari keturunanya
atau adopsi atau keduanya.
b) Keluarga besar (extended family) adalah keluarga inti ditambah
anggota keluarga lain yang masih mempunyai hubungan darah
(kakek, nenek, paman, bibi)

14

2) Secara modern (berkembangnya peran individu dan meningkatkan


rasa individualisme, maka pengelompokkan tipe keluarga selain di
atas adalah :
a) Keluarga bentukan kembali (dyadic family) adalah keluarga
baru yang terbentuk dari pasangan yang telah cerai atau
kehilangan pasangannya.
b) Orang tua tunggal (single parent family) adalah keluarga yang
terdiri dari salah satu orang tua dengan anak-anak akibat
perceraian atau ditinggal pasangannya.
c) Ibu dengan anak tanpa perkawinan (the unmarried tecnage
mother).
d) Orang dewasa (laki-laki atau perempuan) yang tinggal sendiri
tanpa pernah menikah (the single adult living alone)
e) Keluarga dengan anak tanpa pernikahan sebelumnya (the non
marital heterosexual cahobiting family)
f) Keluarga yang dibentuk oleh pasangan yang berjenis kelamin
sama (gay and lesbian family)
d. Tingkat perkembangan keluarga
Friedman (1998) beranggapan bahwa ada delapan tahap siklus
kehidupan keluarga antara lain:
1) Tahap I: keluarga pemula (juga menunjuk pasangan menikah atau
tahap pernikahan)

15

Tugasnya adalah:
a) Membangun perkawinan yang saling memuaskan
b) Menghubungkan jaringan persaudaraan secara harmonis
c) Keluarga berencana (keputusan tentang kedudukan sebagai
orang tua).
2) Tahap II: keluarga yang sedang mengasuh anak (anak tertua adalah
bayi sampai umur 30 bulan):
Tugasnya adalah:
a) Membentuk keluarga muda sebagai sebuah unit yang mantap
(mengintegrasikan bayi baru ke dalam keluarga)
b) Rekonsiliasi tugas-tugas perkembangan yang bertentangan dan
kebutuhan anggota keluarga.
c) Mempertahankan hubungan perkawinan yang memuaskan
d) Memperluas persahabatan dengan keluarga besar dengan
menambahkan peran-peran orang tua dan kakek nenek.
3) Tahap III: keluarga dengan anak usia pra sekolah (anak tertua
berumur 2 1/5 hingga 5 tahun)
Tugasnya adalah:
a) Memenuhi kebutuhan anggota keluarga seperti: rumah, ruang
bermain, privasi, keamanan.
b) Mensosialisasikan anak.
c) Mengintegrasikan anak yang baru sementara tetap memenuhi
kebutuhan anak-anak yang lain.

16

d) Mempertahankan hubungan yang sehat dalam keluarga


(hubungan perkawinan dan hubungan orang tua dan anak) dan
di luar keluarga (keluarga besar dan komunitas).
4) Tahap IV: keluarga dengan anak usia sekolah (anak pertama telah
berusia 6 tahun dan mulai masuk sekolah dasar dan berakhir pada
usia 13 tahun)
Tugasnya adalah:
a) Mensosialisasikan anak-anak termasuk meningkatkan prestasi
sekolah dan mengembangkan hubungan dengan teman sebaya
yang sehat.
b) Mempertahankan hubungan perkawinan yang memuaskan
c) Memenuhi kebutuhan kesehatan fisik anggota keluarga
5) Tahap V: keluarga dengan anak remaja (anak pertama melewati
umur 13 tahun dan berakhir hingga 20 tahun)
Tugasnya adalah:
a) Menyeimbangkan kebebasan dengan tanggung jawab ketika
remaja menjadi dewasa dan semakin mandiri.
b) Menfokuskan kembali hubungan perkawinan.
c) Berkomunikasi secara terbuka antara orang tua dan anak-anak.
6) Tahap VI: keluarga yang melepaskan anak usia dewasa muda
(mencakup anak pertama meninggalkan rumah dan berakhir ketika
anak terakhir meninggalkan rumah)

17

Tugasnya adalah:
a) Memperluas siklus keluarga dengan memasukkan anggota
keluarga baru yang didapatkan melalui perkawinan anak-anak
b) Melanjutkan untuk memperbaharui dan menyesuaikan kembali
hubungan perkawinan.
c) Membantu orang tua lanjut usia dan sakit-sakitan dan suami
maupun istri.
7) Tahap VII: orang tua usia pertengahan (dimulai dengan salah satu
atau kedua pasangan memasuki masa pensiunan, terus berlangsung
hingga salah satu pasangan meninggal dan berakhir dengan
pasangan lain meninggal).
Tugasnya adalah:
a) Menyelidiki lingkungan yang meningkatkan kesehatan.
b) Mempertahankan hubungan-hubungan yang memuaskan dan
penuh arti dengan para orang tua, lansia dan anak-anak.
c) Memperkokoh hubungan perkawinan.
8) Tahap VIII: dimulai dengan salah satu atau kedua pasangan
memasuki masa pensiun, terus berlangsung hingga salah satu
pasangan meninggal dan berakhir dengan pasangan lain meninggal.
Tugasnya adalah:
a) Mempertahankan pengaturan hidup yang memuaskan.
b) Menyesuaikan terhadap pendapatan yang menurun.
c) Mempertahankan hubungan perkawinan.

18

d) Menyesuaikan diri terhadap kehilangan pasangan.


e) Mempertahankan ikatan keluarga antar generasi.
f) Meneruskan untuk memahami eksistensi mereka.
e. Struktur keluarga
Struktur keluarga dapat menggambarkan bagaimana keluarga
melaksanakan fungsi keluarga di masyarakat sekitarnya. Menurut
Parad dan Caplan (1965, dalam Suprajitno, 2004) ada empat elemen
struktur keluarga yaitu:
1) Struktur peran keluarga
Menggambarkan peran masing-masing anggota keluarga dalam
keluarga sendiri dan perannya di lingkungan masyarakat atau peran
formal dan informal.
2) Nilai atau norma keluarga
Menggambarkan nilai dan norma yang dipelajari dan diyakini oleh
keluarga, khususnya yang berhubungan dengan kesehatan.
3) Pola komunikasi keluarga
Menggambarkan bagaimana cara pola komunikasi ayah-ibu (orang
tua), orang tua dengan anak, anak dengan anak dan anggota
keluarga lain (pada keluarga besar) dengan keluarga inti.
4) Struktur kekuatan keluarga
Menggambarkan

kemampuan

anggota

keluarga

untuk

mempengaruhi dan mengendalikan orang lain untuk mengubah


prilaku keluarga yang mendukung kesehatan.

19

f. Lima tugas keluarga dalam bidang kesehatan


Suprajitno (2004) mengemukakan bahwa keluarga mempunyai tugas
dibidang kesehatan yang perlu dipahami dan dilakukan meliputi:
1) Mengenal masalah kesehatan keluarga.
2) Memutuskan tindakan yang tepat bagi keluarga.
3) Merawat keluarga mengalami gangguan kesehatan.
4) Memodifikasi lingkungan keluarga untuk menjamin kesehatan
keluarga.
5) Memanfaatkan fasilitas pelayanan kesehatan disekitarnya bagi
keluarga.

2. Konsep Dasar KEP


a. Pengertian
Mansjoer, A. (2000) beranggapan bahwa Kurang Energi
Protein merupakan keadaan kurang gizi yang disebabkan rendahnya
konsumsi energi dan protein dalam makanan sehari-hari, sehingga
tidak memenuhi angka kebutuhan gizi (AKG) (hal 512)
Defisiensi gizi terjadi pada anak yang kurang mendapatkan
masukan makanan yang cukup bergizi dalam waktu lama (Ngastiyah,
2005, hal 258).
Kurang Energi Protein (KEP): adalah seseorang yang kurang
gizi yang disebabkan oleh rendahnya konsumsi energi dan protein
dalam makanan sehari-hari dan atau gangguan penyakit-penyakit

20

tertentu. Anak disebut KEP apabila berat badannya kurang dari 80%
indeks BB/U baku standar WHO-NCHS (Depkes RI., 2006)
b. Klasifikasi Gangguan Gizi
1) Klasifikasi gangguan gizi menurut Ngastiyah (2005)
a) Berat badan > 120% baku : Gisi lebih
b) Berat badan 80 120 % baku : Gizi cukup / baik
c) Berat badan 60 - 80% baku, tanpa edema : Gisi kurang (MEP
ringan)
d) Berat badan 60 80 % baku, dengan edema: Kwashiorkor
(MEP berat)
e) Berat badan < 60% baku dengan edema: Marasmik:
Kwasiorkor (MEP berat)
f) Berat badan < 60 % dari baku, tanpa edema: Marasmus
2) Klasifikasi dan istilah yang

digunakan sesuai dengan hasil

lokakarya Antro Pometri Gizi (1975 dikutip di Mansjoer, A.,


2000).
a) KEP ringan bila berat badan menurut umur (BB/U) = 80-70%
baku median WHO-NCHS dan/atau berat badan menurut
tinggi badan (BB/TB) = 90-80% baku median WHO-NCHS
b) KEP sedang bila berat badan menurut umur (BB/U) = 10-60%
baku median WHO-NCHS dan atau berat badan menurut
tinggi badan (BB/TB) = 80-70% baku median WHO-NCHS
c) KEP berat bila berat badan menurut umur (BB/U) = < 6%

21

median WHO-NCHS dan/atau berat badan menurut tinggi


badan (BB/TB) < 70% baku median WHO-NCHS
3) Secara klinis KEP berat terdapat 3 tipe yaitu kwashiorkor,
marasmus, dan marasmik-kwashiorkor. KEP ringan atau sedang
disertai edema yang bukan karena penyakit lain disebut KEP berat
tipe kwasiorkor.
a) KEP berat tipe kwashiorkor yang ditemukan dengan:
(1) Edema, umumnya seluruh tubuh dan terutama pada kaki
(dorsum pedis)
(2) Wajah membulat dan sembab
(3) Pandangan mata sayu
(4) rambut tipis, kemerahan seperti warna rambut jagung,
mudah dicabut tanpa rasa sakit, rontok
(5) Perubahan status mental, cengeng, rewel, kadang apatis
(6) Pembesaran hati
(7) Otot mengecil (hipotropi), lebih nyata bila diperiksa pada
posisi berdiri atau duduk
(8) Kelainan kulit berupa bercak merah muda yang meluas
dan berubah warna menjadi coklat kehitaman dan
terkelupas (crazy pavement dermatosis)
(9) Sering disertai infeksi, anemia, dan diare
b) KEP berat tipe marasmus
(1) Tampak sangat kurus, hingga tulang terbungkus kulit

22

(2) Wajah seperti orang tua


(3) Cengeng, rewel
(4) Kulit keriput, jaringan lemak sub kutis sangat sedikit
sampai tidak ada
(5) Perut cekung
(6) Sering disertai: penyakit kronik, diare kronik
c) KEP berat tipe marasmus-kwashiorkor
Gambaran klinik merupakan campuran dari beberapa gejala
klinik kwashiorkor dan marasmus, dengan BB/U < 60% baku
median WHO NCHS disertai edema yang tidak mencolok.
c. Patofisiologi
MEP (Malnutrisi Energi Protein) ringan (gizi kurang), pada keadaan
awalnya tidak ditemukan kelainan biokimia tetapi pada keadaan lanjut
akan didapatkan kadar albumin rendah, sedangkan globulin meninggi,
penyakit kwashiorkor umumnya terjadi pada anak dari keluarga
dengan sosial ekonomi yang rendah karena tidak mampu membeli
bahan makanan yang mengandung protein hewani (seperti daging,
telur, hati, susu, dsb). Sebenarnya selain protein hewani, protein nabati
yang

terdapat

pada

kedelai,

kacang-kacangan

juga

dapat

menghindarkan kekurangan protein tersebut apabila diberikan tetapi


karena kurangnya pengetahuan orang tua, anak menderita defisiensi
protein ini. Selain kekurangan

pengetahuan

juga ada faktor

takhayul yang turut menjadi penyebab pula kwashiorkor biasanya

23

dijumpai pada anak dengan golongan umur tertentu, yaitu bayi


pada masa disapih dan anak prasekolah (balita) karena pada umur ini
relatif

memerlukan

lebih

banyak protein untuk tumbuh sebaik-

baiknya. Walaupun defisiensi protein menjadi

penyebab utama

penyakit ini namun selalu disertai defisiensi berbagai nutrien lainnya


pada kwashiorkor yang klasik, gangguan metabolik dan perubahan
sel menyebabkan edema dan perlemakan hati. Kelainan ini merupakan
gejala yang mencolok. Kekurangan protein dalam diet akan
menimbulkan kekurangan berbagai asam amino esensial yang
dibutuhkan untuk sintesis. Karena dalam diet terdapat cukup
karbohidrat, maka produksi insulin akan meningkat dan sebagian asam
amino dalam serum

yang jumlahnya sudah kurang tersebut akan

disalurkan ke otot. Berkurangnya asam amino dalam serum merupakan


penyebab kurangnya pembentukan albumin oleh hepar sehingga
kemudian timbul edema. Perlemakan hati terjadi karena gangguan
pembentukan

lipoprotein beta hingga transpor lemak dari hati ke

depot lemak juga terganggu dan terjadi akumulasi lemak dalam hepar.
Marasmus timbul akibat kekurangan energi (kalori) sedangkan
kebutuhan protein relatif cukup, yang mencolok pada marasmus ialah
pertumbuhan yang kurang atau terhenti disertai atrofi otot dan
menghilangkan lemak di bawah kulit. Pada mulanya kelainan
demikian merupakan proses fisiologis. Untuk kelangsungan hidup
jaringan tubuh memerlukan energi, namun tidak di dapat dan dipenuhi

24

oleh makanan yang diberikan hingga harus didapat dari tubuh sendiri
dan cadangan protein digunakan juga untuk memenuhi kebutuhan
energi tersebut. Penghancuran jaringan pada defisiensi kalori tidak
saja

membantu

memenuhi

kebutuhan

energi,

tetapi

juga

memungkinkan sintesis glukosa dan metabolit esensial lainnya seperti


asam amino untuk komponen homeostatis. Oleh karena itu, pada
marasmus berat kadang-kadang masih ditemukan asam amino yang
normal, sehingga hati masih dapat membentuk cukup albumin
(Ngastiyah, 2005).
d. Pemeriksaan Diagnostik (Suhardjo, 2003)
1) Tinggi badan menurut umur
Untuk di Indonesia anak normal bila tinggi badan menurut umur >
90% standar Haruand 70-90% (kurang gizi sedang < 70% kurang
gizi berat)
2) Berat badan menurut tinggi badan
Dengan tabel pengukuran berat dan tinggi badan standar dapat
diketahui apakah anak berada dalam selang ukuran normal atau di
luar ukuran normal dimana bila berat badan 80% standar atau lebih
adalah berat badan normal, 60-80% adalah kurang gizi sedang.
3) Lingkar lengan atas
Pada kehidupan tahun pertama, lingkar lengan atas anak yang
sehat bertambah dengan cepat karena otot dan lemak tumbuh dan
berkembang. Setelah itu pertumbuhan yang relatif konstan pada

25

kira-kira 17 cm umur 5 tahun. Bila anak mengalami kurang gizi


maka otot akan mengecil, lemak menghilang dan lingkar lengan
atas berkurang.
e. Penatalaksanaan
1) Perawatan Balita KEP
a) KEP sedang dan berat harus dirujuk ke RS
b) KEP ringan dapat dirawat di rumah dengan cara pemberian diit
tinggi energi tinggi protein (TETP) yaitu diit yang meliputi:
(1) Tinggi energi
(2) Tinggi protein
(3) Cukup mineral dan vitamin
(4) Mudah dicerna
c) Dalam memberi TETP pola makan sesuai dengan umur
(1) Bila umur anak kurang dari 2 tahun ASI tetap diberikan
(2) Bila umur telah lebih dari 4 bulan makanan pendamping
tetap diberikan
(3) Apabila berat badan pada anak sudah sama dengan balita
usia 10 12 bulan, mulai diberikan makanan keluarga yang
baik (kebutuhan makanan: telur, ikan, tepung ikan, abon,
daging, berbagai lauk-pauk, sayuran).
d) Memberikan makanan dengan meningkatkan jumlah porsi,
frekuensi makan dan variasi makanan.

26

e) Dalam memberikan makanan, jangan memberikan kue-kue


manis dan gurih dekat waktu makan
2) Cara pencegahan KEP
Untuk mencegah terjadi KEP, maka
a) Memberikan makanan gizi seimbang dengan jumlah sesuai
kebutuhan.
b) Pemberian makanan yang sering untuk menghabiskan porsi
yang dibutuhkan
c) Penimbangan secara teratur ke fasilitas pelayanan kesehatan /
posyandu/ puskesmas pembantu dan puskesmas
d) Kalau sakit segera dibawa ke fasilitas kesehatan
e) Keluarga harus memberikan perhatian pada tumbuh kembang
anak
3) Memodifikasi lingkungan
Perlu memanfaatkan lingkungan untuk tanaman sumber sayursayuran, protein nabati dan protein hewani.
3. Konsep Dasar Asuhan Keperawatan Keluarga
a. Pengkajian
Pengkajian adalah suatu tahapan ketika seorang perawat
mengumpulkan informasi secara terus menerus tentang keluarga
yang dibinanya. Pengkajian merupakan langkah awal pelaksanaan
asuhan keperawatan keluarga. (Suprajitno, 2004, hal 29).

27

Pada kegiatan pengkajian ada beberapa tahap yang perlu


dilakukan yaitu:
1) Membina hubungan yang baik. Hubungan yang baik antar
perawat dan klien (keluarga) merupakan modal utama
pelaksanaan asuhan keperawatan.
2) Pengkajian awal. Pengkajian ini tefokus sesuai data yang di
peroleh dari unit pelayanan kesehatan.
3) Pengkajian lanjutan (tahap kedua). Pengkajian lanjutan adalah
tahap pengkajian untuk memperoleh data yang lebih lengkap
sesuai masalah kesehatan keluarga yang berorientasi pada
pengkajian awal (Suprajitno, 2004, hal 29 ).
Data yang perlu diperoleh dari pengkajian yaitu:
1) Pengumpulan Data
Dalam pengumpulan data yang perlu dikaji adalah :
a) Data umum
(1)

Identitas kepala keluarga

(2)

Komposisi keluarga

(3)

Genogram

(4)

Tipe keluarga

(5)

Latar belakang budaya (etnis)

(6)

Agama

(7)

Status sosial ekonomi keluarga

(8)

Aktivitas rekreasi keluarga

28

b) Tahap dan riwayat perkembangan keluarga


(1)

Tahap perkembangan saat ini

(2)

Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi

(3)

Riwayat keluarga sebelumnya

c) Data lingkungan
(1)

Karakteristik rumah

(2)

Karakteristik lingkungan dan komunitas

(3)

Mobilitas geografis keluarga

(4)

Perkumpulan keluarga dan interaksi sosial keluarga

(5)

Sistem pendukung atau jaringan sosial keluarga

d) Struktur keluarga
(1)

Pola komunikasi

(2)

Struktur kekuasaan

(3)

Struktur peran

(4)

Nilai dan norma keluarga

e) Fungsi keluarga
(1)

Fungsi afektif

(2)

Fungsi sosialisasi

(3)

Fungsi perawatan keluarga

f) Pemeriksaan fisik
g) Koping keluarga
(1)

Stesor jangka pendek dan jangka panjang

29

(2)

Kemampuan keluarga untuk berespon terhadap situasi


atau stesor

(3)

Penggunaan strategi keluarga

(4)

Strategi adaptasi disfungsional

2) Analisa Data
Dalam menganalisa data ada tiga norma yang perlu di
perhatikan dalam melihat perkembangan keluarga ( Setiadi,
2008, hal. 48 ) yaitu:
a) Keadaan kesehatan yang normal dari setiap anggota
keluarga
b) Keadaan rumah dan sanitasi lingkungan
c) Karakter keluarga
3) Rumusan masalah
Setelah data dianalisa, maka selanjutnya dapat dirumuskan
masalah keperawatan keluarga yang diambil didasarkan pada
analisa konsep, prinsip, teori serta standar yang dapat dijadikan
acuan dalam menganalisa sebelum mengambil keputusan
tentang masalah kesehatan dan keperawatan keluarga. (Setiadi,
2008, hal. 49).
4) Skoring
Dalam

penyusunan

prioritas

masalah

kesehatan

dan

keperawatan keluarga harus didasarkan pada beberapa kriteria


(Setiadi, 2008, hal. 48 ) meliputi:

30

a) Sifat masalah yang dikelompokkan menjadi aktual, resiko,


dan potensial.
b) Kemungkinan masalah dapat diubah adalah kemungkinan
keberhasilan untuk mengurangi masalah atau mencegah
masalah bila dilakukan intervensi keperawatan dan
kesehatan.
c) Potensial masalah untuk dicegah adalah sifat dan beratnya
masalah yang akan timbul dan dapat dikurangi atau dicegah
melalui tindakan keperawatan dan kesehatan.
d) Masalah yang menonjol adalah cara keluarga melihat dan
menilai masalah dalam hal beratnya dan mendesaknya
untuk diatasi melalui intervensi keperawatan dan kesehatan.
Dalam mengatasi prioritas diagnosa keperawatan dan kesehatan
keluarga, disusun skala prioritas dengan tehnik skoring
(Suprajitno, 2004, hal. 45) sebagai berikut:
Tabel 1 : Skoring masalah keperawatan
No
Kriteria
1. Sifat masalah Skala:

2.

Nilai

a. Aktual

b. Resiko

c. Potensial

Kemungkinan

masalah

dapat

Bobot

diubah

Skala:
a. Dengan mudah

b. Hanya sebagian

c. Tidak dapat

31

3.

Potensial masalah untuk dicegah


Skala:

4.

a.

Tinggi

b.

Cukup

c.
Rendah
Menonjolnya masalah

Skala:
a. Masalah berat harus ditangani

b. Masalah yang tidak perlu segera

ditangani

c. Masalah tidak dirasakan


TOTAL

Berdasarkan kriteria diatas maka dapat diprioritaskan suatu


masalah, masing masing masalah keperawatan diskoring
terlebih

dahulu

kemudian

dari

hasil

skoring

tersebut

dijumlahkan nilainya. Adapun rumus untuk mendapat nilai


skoring tersebut adalah (Setiadi, 2008, hal. 56):

Skor
X Bobot
Nilai tertinggi

5) Diagnosa Keperawatan
Diagnosa keperawatan yang muncul menurut Nanda (Carpenito
L. J., 2001 dan Friedman, 1998, hal. 60) adalah :
a) Manajemen kesehatan yang dapat diubah
b) Perilaku mencari hidup sehat

32

c) Kerusakan penatalaksanaan pemeliharaan rumah.


d) Kurang pengetahuan.
e) Konflik keputusan.
f) Berduka disfungsional
g) Konflik peran orang tua.
h) Isolasi sosial
i) Perubahan dalam proses keluarga
j) Potensial perubahan dalam menjadi orang tua
k) Perubahan penampilan peran
l) Potensial terhadap kekerasan
m) Potensial terhadap pertumbuhan koping keluarga
n) Penatalaksanaan program terapeutik tak efektif
b. Perencanaan
Langkah selanjutnya setelah melakukan pengkajian

adalah

menyusun perencanaan asuhan keperawatan keluarga (family


nursing care ). Perencanaan asuhan keperawatan keluarga adalah
sekumpulan tindakan yang ditentukan perawat untuk dilaksanakan,
dalam menentukan masalah kesehatan dan keperawatan yang telah
diidentifikasi. (Suprajitno, 2004, hal. 49).
Adapun tahap tahap dalam menyusun perencanaan:
1) Prioritas diagnosa
Prioritas dignosa berdasarkan atas nilai tertinggi.
2) Rencana perawatan

33

Dalam menyusun rencana perawatan terdiri dari jangka


panjang yang memacu pada masalah, tujuan jangka pendek
yang mengacu pada lima tugas

keluarga dalam bidang

kesehatan, kriteria yang menggambarkan tentang faktor


faktor yang tidak tetap yang dapat memberikan petunjuk bahwa
tujuan dapat dicapai, standar yang menunjukkan tingkat
pelaksanaan yang diinginkan untuk membandingkan dengan
pelaksanaan yang sebenarnya (Setiadi, 2008, hal. 61)
c. Pelaksanaan
Langkah selanjutnya adalah melakukan pelaksanaan sesuai dengan
rencana asuhan keperawatan keluarga. Hal hal yang perlu
diperhatikan dalam pelaksanaan tindakan keperawatan terhadap
keluarga adalah sumber daya keluarga, tingkat pendidikan
keluarga, serta sarana dan prasarana yang ada dalam keluarga. Ada
tiga tahap dalam tindakan keperawatan keluarga yaitu tahap 1
persiapan, tahap 2 intervensi, tahap 3 dokumentasi (Setiadi, 2008,
hal. 66).
d. Evaluasi
Evaluasi merupakan kegiatan yang membandingkan antara hasil
implementasi dengan kriteria dan standar yang telah ditetapkan
untuk melihat keberhasilannya.
Evaluasi disusun dengan menggunakan SOAP (Suprajitno, 2004,
hal. 57) yaitu dengan pengertian:

34

1) S adalah ungkapan perasaan dan keluhan yang dirasakan secara


subjektif

oleh keluarga setelah

diberikan

implementasi

keperawatan.
2) O adalah keadaan objektif yang dapat diidentifikasi oleh
perawat menggunakan pengamatan atau pengamatan yang
objektif setelah implementasi keperawatan.
3) A adalah analisis perawat setelah mengetahui respon subjektif
dan objektif keluarga yang dibandingkan dengan kriteria dan
standar yang telah ditentukan mengacu pada rencana kerawatan
keluarga.
4) P adalah perencanaan selanjutnya setelah perawat melakukan
analisis.
Pada tahap ini ada dua evaluasi yang dapat dilaksanakan oleh
perawat, yaitu:
1) Evaluasi formatif
Evaluasi formatif

yang

bertujuan untuk menilai hasil

implementasi secara bertahap sesuai dengan kegiatan yang


dilakukan sesuai kontrak pelaksanaan.
2) Evaluasi sumatif
Evaluasi sumatif bertujuan untuk menilai secara keseluruhan
terhadap pencapaian diagnosis keperawatan apakah rencana
diteruskan, diteruskan sebagian, diteruskan dengan perubahan
intervensi atau dihentikan. (Suprajitno,2004, hal. 58).

35

Sebagai suatu proses evaluasi ada empat dimensi penilaian yaitu:


1) Keberhasilan dari tindakan keperawatan yang dikaitkan dengan
pencapaian tujuan.
2) Ketepatgunaan yang dikaitkan dengan biaya apakah dalam
bentuk uang, waktu, tenaga, dan bahan / alat yang diperlukan.
3) Kecocokan dikaitkan dengan kesanggupan tindakan yang
dilakukan untuk memecahkan masalah dengan baik sesuai
dengan pertimbangan profesional.
4) Kecukupan menyinggung kelengkapan dari tindakan apakah
semua tindakan dilaksanakan untuk mencapai hasil yang
diinginkan. (Effendy, 1998, hal. 59).

36
Tingkat pendidikan

Kurang pengetahuan
tentang gizi

Faktor sosial budaya

Pantangan terhadap
bahan makanan tertentu

Status kesehatan

Daya tahan tubuh

Mudah terkena infeksi

Energi digunakan untuk melawan penyebab infeksi

Status ekonomi rendah

Kemiskinan

(-) daya beli terhadap makanan bergizi

Kurang pengetahuan

keluarga
Asam amino untuk sintesis (-)

Asam amino seram (-)

Produksi albumin oleh hati (-)

Gangguan metabolisme pada hati

Dispigmentasi

Kulit bersisik dan kering


Kerusakan integritas kulit

Perubahan
penampilan peran

Kurang asupan energi protein dalam kurun waktu yang lama (KEP)
Gangguan pada lipoprotein beta

Transpor lemak dari hati terganggu

Akumulasi lemak di hati

Perlemakan hati
Pk Disfungsi hepar
Perpindahan
cairan dari intra
sel ke ekstra sel

Edema
Asites

Mual

Anoreksia

Tidak mampu memenuhi


nutrisi / gizi

Lemak digunakan terusmenerus serta cadangan


protein untuk memenuhi
kebutuhan energi

Atropi otot jaringan pada


lapisan sub kutan

Berat badan

Hipoplasia
/aplasia sumsum
tulang

Kebutuhan nutrisi kurang dari


kebutuhan pada klien AP di
keluarga Bapak NB
Kelebihan volume cairan pada klien
AP di keluarga Bapak NB

Sumber : Supariasa (2002);


Ngastiyah (2005);
dan Modifikasi Keperawatan Keluarga

Tidak mendapat perawatan yang baik / tidak dibawa ke pelayanan kesehatan

Komplikasi

Mudah terkena infeksi kronis, marasmus, kwasiokor, marasmik kwasiokor,


defisiensi vitamin, pertumbuhan dan perkembangan terlambat

Kematian
Berduka

Gambar 1. Web Of Caution Kurang Energi Protein

Sel sistem eritropoitik Perubahan status


mental
berkurang dalam sumsum

tulang
Apatis dan rewel

Pembentukan sel darah


merah (-)

Anemia
Sirkulasi darah perifer (-)

Kelemahan
Akral dingin

Perubahan perfusi jaringan


pada klien AP di keluarga
Bapak NB

Penatalaksanaan program
terapeutik keluarga tak
efektif

37

B.Tinjauan Kasus
1. Pengkajian
Pengkajian dilakukan pada hari Senin tanggal 22 Juni 2009 Pukul
16.00 wita di rumah keluarga Bapak NB dengan tehnik wawancara,
observasi, pemeriksaan fisik dan studi dokumentasi puskesmas.
a. Data umum
1) Kepala Keluarga
a)

Nama

NB

b)

Umur

35 tahun

c)

Jenis Kelamin

laki-laki

d)

Pendidikan

SMA

e)

Agama

Hindu

f)

Pekerjaan

Pegawai swasta

g)

Suku / Bangsa

Bali / Indonesia

h)

Alamat

Jln. WR. Supratman,


Br. Abain kapas kaja.

2) Komposisi Keluarga

38

Tabel 2 : Komposisi keluarga Bapak NB dengan gizi kurang pada klien AP Di


jalan Wr. Supratman, Br. Abian kapas kaja wilayah kerja puskesmas I
Denpasar Timur.
No

Nama

L/
P

Umur

NS

33
tahun

AM

7
tahun

AP

3
tahun,
5bulan

Hub
Dgn
KK
Istri

Pendidi
kan

Pekerja
an

Imuni
sasi

Kondisi

Ket

SMA

Pegawai
swasta

Sehat

Anak

SD

Pelajar

Lengkap

Sehat

Anak

Lengkap

Sakit

Gizi
kurang

3) Genogram

Keterangan :
= Laki-laki

= laki-laki meninggal

= perempuan

= kasus AP

39

= perempuan meninggal

= tinggal serumah
= Menikah

Gambar 2 : Genogram keluarga Bapak NB dengan Gizi kurang pada klien AP


Di jalan Wr. Supratman, Br. Abian kapas kaja, Wilayah kerja
puskesmas I Denpasar timur.
Penjelasan :
Keluarga Bapak NB terdiri dari Bapak NB sebagai kepala keluarga,
1 orang istri (Ibu NS), 1 orang anak laki-laki (AM) berumur 7
tahun, dan 1 orang anak perempuan (Klien AP) berumur 3 tahun, 5
bulan, Bapak NB merupakan

anak ke 3 dari 3 bersaudara, 2

saudaranya juga sudah menikah dan tinggal di luar. Ayah bapak NB


yaitu mertua dari ibu NS tinggal bersama kakak pertama dari
Bapak NB. Ibu NS merupakan anak ke 4 dari 7 bersaudara dan ibu
kandung NS sudah meninggal, dalam keluarga Bapak NB tidak ada
yang menderita gizi kurang seperti klien AP.
4) Tipe Keluarga
Keluarga Bapak NB termasuk keluarga inti yang terdiri dari kepala
keluarga (ayah), ibu dan anak.
5) Latar Belakang Budaya (Etnis)
Dilihat dari latar belakang budaya keluarga Bapak NB termasuk
dalam

etnis

budaya

homogen

yang

dalam

kesehariannya

menggunakan bahasa Bali dan kadang-kadang bahasa Indonesia


dalam berinteraksi dengan anggota keluarga maupun masyarakat
sekitarnya.

40

6) Agama
Keluarga Bapak NB menganut agama Hindu dan bersembahyang
tiap hari terutama pada hari tertentu purnama dan tilem dan hari
rainan lainnya.
7) Status Sosial Ekonomi Keluarga
Tabel 3 : Rata-rata pendapatan dan pengeluaran Bapak NB Dengan gizi kurang
pada klien AP Di jalan WR. Supratman, Br. Abian kapas kaja, Wilayah
kerja puskesmas Denpasar timur.
No
1

Nama Anggota
Keluarga
NB

NS

Pekerjaan
Pegawai
Swasta
IRT

Pendapatan
(RP)
Rp. 600.000

Pengeluaran
(RP)

Tidak tetap

Rp. 150.000
Rp. 550.000
Rp. 60.000
Rp. 150.000

Jumlah
Persamaan
Saldo

Rp. 750.000
Rp. 750.000
- Rp. 10.000

Keterangan

Tidak tetap
Uang Dapur
tiap bulan
Uang
bensin
Pengeluaran
lain-lain

Rp. 760.000
Rp. 760.000
Ditutupi
dengan
kerja
lembur

Penjelasan :
Bapak NB berkerja sebagai pegawai swasta (Laundry) dengan gaji
bulanan dan tidak tetap, dari penghasilan tersebut Bapak NB harus
memenuhi kebutuhan sehari hari sedangkan Ibu NS sebagai ibu
rumah tangga sambil menjaga anaknya, bila ada waktu luang Ibu
NS membuat kerupuk yang dijual ke warung warung.
Sebenarnya Ibu NS ingin berkerja untuk membantu penghasilan
suaminya dan meringankan beban perekonomian keluarga tetapi

41

Karena klien AP tidak ada yang mengasuh maka keinginannya


tidak bisa terlaksana. Ibu NS hanya bisa membuat kerupuk bila ada
waktu luang di saat sela waktu tidur anaknya tetapi penghasilannya
tidak seberapa, sehingga seringkali keluarga Bapak NB bekerja
lembur untuk menebus hutang hutangnya.
8) Aktivitas Rekreasi dan Waktu Luang
Keluarga Bapak NB biasanya sebulan sekali pergi ke pantai untuk
mengisi waktu luang dengan keluarganya. Bila hari biasa sepulang
kerja Bapak NB beserta istri dan anaknya menghabiskan waktu
bersama untuk bercanda dan nonton Tv di rumah..
b. Tahap dan Riwayat Perkembangan keluarga
1) Tahap perkembangan keluarga saat ini
Tahap perkembangan keluarga Bapak NB saat ini adalah keluarga
dalam tahap perkembangan yang ke IV yaitu keluarga dengan anak
usia sekolah.
2) Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi.
Keluarga mengatakan tugas perkembangan kelurga pada tahap ini
sudah terpenuhi dengan baik.

3) Riwayat kesehatan keluarga sekarang (inti)


Bapak NB mengatakan sekarang dalam keadaan sehat dan tidak
pernah menderita sakit yang serius sampai harus di opname.
Kadangkadang hanya menderita sakit kepala, batuk, pilek. Ibu NS
saat ini juga dalam keadaan sehat tidak pernah mengalami sakit

42

sampai harus di opname, Ibu NS kadang kadang hanya batuk,


pilek, dan sakit kepala. AM juga dalam keadaan sehat tapi kadang
kadang menderita batuk, pilek, sedangkan klien AP saat ini
mengalami gizi kurang. Tumbuh kembang AM dan AP tidak
mengalami gangguan seperti telat berjalan.
4) Riwayat kesehatan keluarga sebelumnya
Dalam keluarga bapak NB sebelumnya tidak ada yang menderita
penyakit seperti klien AP sekarang. Ibu kandung bapak NB
menderita penyakit diabetes melitus dan sekarang sedang
menjalani pengobatan di rumah sakit wangaya dan kontrol setiap 1
bulan, Ibu kandung Bapak NB tinggal dengan kakak Bapak NB
yang pertama.
c. Data Lingkungan
1) Karakteristik rumah
Keluarga mengatakan rumah yang ditempatinya sekarang adalah
milik sendiri dengan luas pekarangan + 2 are dengan 1 kamar tidur
yang luasnya 3 x 3 meter dan 1 kamar yang dipakai sebagai tempat
menaruh perabotan rumah tangga dengan ukuran 3 x 3 meter, 1
kamar mandi dengan ukuran 2 x 2 meter, 1 dapur dengan ukuran 3
x 3 meter. Atap rumah Bapak NB terbuat dari genteng, dinding
kamar di cat berwarna putih, lantai teras dan lantai kamar terbuat
dari semen tetapi lantai yang di dalam kamar di tutupi dengan
perlak. Keadaan lantai cukup bersih, jendela kamar sering di buka,
sirkulasi udara cukup, ventilasi rumah + 10 % luas lantai,

43

pencahayaan kamar pada siang hari baik, penerangan pada malam


hari pada teras rumah menggunakan lampu neon 20 watt
sedangkan penerangan pada kamar tidur menggunakan lampu 15
watt. Keluarga mengatakan menyapu lantai dan halaman rumahnya
2x sehari. Di halaman rumah Bapak NB terdapat beberapa tanaman
gizi (sayuran dan tanaman lain). Kamar keluarga Bapak NB
tampak cukup bersih dan penataan barang barang di dalam kamar
cukup rapi. Pembuangan limbah wc menggunakan septic tank,
limbah dapur langsung mengalir ke got dan untuk pengolahan
sampah di keluarga biasanya mengumpulkan sampah di dalam
keranjang yang sudah khusus untuk sampah, setelah itu sampah
tersebut di taruh di depan rumahnya dan diangkut oleh petugas
TPS sekitar pukul 19.00 wita. Sumber air minum adalah air sumur
dengan karakteristik tidak berasa, tidak berbau, dan warnanya
bening yang di masak terlebih dahulu setelah itu akan diendapkan
baru diminum dan untuk keperluan sehari hari seperti mandi,
mencuci, menyiram tanaman menggunakan air pam.
Denah Rumah :
3

6
5

U
7

1
4

T
S

44

Skala :1 : 100
Keterangan :
1. Pelinggih
2. Dapur
3. Kamar mandi
4. Sumur

5. Teras
6. Kamar tidur keluarga Bapak NB
7. Kamar tempat perabotan rumah
8. Pintu masuk

Gambar 3 : Denah rumah keluarga Bapak NB dengan Gizi kurang pada klien AP
Di jalan Wr. Supratman, Br. Abian kapas kaja, Wilayah kerja
puskesmas I Denpasar timur.
2) Karakteristik lingkungan dan komunitas
Keluarga Bapak NB berada di lingkungan kota yang cukup ramai
dan lingkungannya cukup padat penduduknya. Di samping rumah
Bapak NB terdapat rumahrumah saudaranya. Keluarga Bapak NB
aktif mengikuti kegiatankegiatan yang dilaksanakan di banjar
tempat tinggalnya. Jarak puskesmas 150 meter dan jarak dengan
praktek bidan swasta 200 meter.

3) Mobilitas geografis keluarga


Keluarga mengatakan tinggal di rumah yang sekarang sejak bapak
NB lahir sampai sekarang. Keluarga Bapak NB merupakan
penduduk asli di tempat tinggal sekarang.
4) Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat
Keluarga mengatakan aktif ikut dalam setiap kegiatan organisasi
yang diadakan di banjarnya, keluarga mengatakan hubungan
dengan tetangga dan lingkungan sekitarnya baik.

45

5) Sistem pendukung atau jaringan sosial budaya


Apabila keluarga Bapak NB mempunyai masalah kesehatan,
keluarga Bapak NB berobat ke Puskesmas I Denpasar timur yang
mendukung kesehatan keluarganya. Dengan memakai kartu tanda
penduduk keluarga Bapak NB mendapatkan pelayanan gratis di
puskesmas I Denpasar timur. Jika keluarga Bapak NB berobat ke
Dokter swasta biaya yang dipakai adalah dari penghasilan Bapak
NB.
d. Struktur Keluarga
1) Pola komunikasi
Dalam kesehariannya Bapak NB bermusyawarah dengan istrinya
untuk menyelesaikan suatu masalah dengan mendengarkan
pendapat masing-masing dan tidak memaksakan kehendak,
keputusan utama tetap dibuat oleh Bapak NB selaku Kepala
Keluarga. Baik Bapak NB dan istrinya tidak mengalami kesulitan
berkomunikasi dalam memecahkan masalah keluarga.
2) Struktur kekuasaan
Dalam pengambilan keputusan dilakukan oleh Bapak NB selaku
kepala keluarga dan dimusyawarahkan bersama keluarga dimana
dalam pengambilan keputusan terakhir ada di tanggan kepala
keluarga, masalah keuangan dan pengaturan diserahkan pada Ibu
NS dengan tetap meghormati Bapak NB Sebagai Kepala keluarga.
3) Struktur peran

46

Bapak NB dan Ibu NS mengatakan sudah berusaha sebisa mungkin


untuk menjalankan perannya sebagai suami-istri, maupun sebagai
orang tua untuk menjalankan tugas merawat anak-anaknya dan
memenuhi kebutuhan masing-masing angota keluarga baik fisik
maupun psikisnya.
4) Nilai dan norma keluarga
Keluarga mengatakan nilai dan norma yang dianut oleh keluarga
adalah sistem demokrasi dengan memberi kebebasan kepada
anggota keluarga tanpa mengabaikan adat istiadat dan nama baik
keluarga serta saling menghormati, keluarga NB memandang
bahwa masalah kesehatan adalah masalah yang penting, dimana
tidak ada dalam keluarga yang melarang anggota keluarganya
untuk berobat ke unit pelayanan kesehatan.

e. Fungsi keluarga
1) Fungsi Afektif
Keluarga mengatakan antar anggota keluarga Bapak NB berusaha
untuk saling menghormati, saling bertukar pikiran dalam
menanggulangi masalah mengenai sakit klien AP, keluarga sangat
mendukung bila klien AP menjalani pengobatan di puskesmas I
Denpasar Timur sehingga dapat diketahui perkembangan kondisi
klien AP.
2) Fungsi Sosialisasi

47

Keluarga Bapak NB mengatakan dalam membesarkan anak


menjadi

tanggung

jawab

bersama.

Keluarga

NB

sangat

menyayangi anak mereka. Mereka berpendapat lingkungan rumah


cukup menjadi tempat bermain anak anaknya.
3) Fungsi Perawatan kesehatan
a) Keyakinan, nilai dan perilaku keluarga yang terkait dengan
preventif dan promotif.
Keluarga mengatakan sehat itu mahal sehingga penting untuk
dijaga, keluarga sudah berusaha untuk tetap menjaga kesehatan
masing-masing anggota keluarga dengan cara semampunya
agar terhindar dari sakit, bila ada anggota keluarga yang sakit
langsung di bawa ke puskesmas apabila tidak sembuh maka
keluarga akan membawa ke dokter swasta.

b) Definisi keluarga tentang sehat sakit


Keluarga

mengatakan

sehat

adalah

seseorang

dapat

menjalankan aktivitasnya sehari-hari dan sakit apabila orang


tersebut tidak mampu melakukan aktivitas sehari-hari.
Keluarga mengatakan tidak begitu tahu tentang hal yang
menyebabkan keadaan anaknya Gizi kurang, bagaimana cara
mengatasinya dan apa akibatnya bila tidak segera diatasi.
Keluarga hanya tahu anaknya menderita gizi kurang dari
petugas kesehatan. Keluarga mengatakan akan berusaha untuk
kesembuhan

klien

AP.

Keluarga

menggatakan

tidak

48

mengetahui jenis makanan bergizi yang di butuhkan oleh


anaknya, keluarga tampak antusias bertanya mengenai
penyebab , akibat dan cara mengatasi anak yang gizi kurang.
c) Status kesehatan dan Kerentanan Sakit yang dirasakan oleh
keluarga.
Keluarga mengatakan status kesehatan anggota keluarga lain
dirasakan cukup baik. Klien AP kondisinya baik dulu klien AP
sempat diberikan vitamin Ricovit dan diminum teratur setiap
hari 1 sendok makan yang didapatkan dari puskesmas tetapi
sekarang klien AP sudah tidak minum vitamin lagi karena
menurut keluarga keadaan anaknya sudah membaik dan nafsu
makannya sudah meningkat. Keluarga mengatakan dulu Klien
AP mendapatkan makanan bantuan dari puskesmas karena
keadaan klien AP sudah membaik dan berat badanya sudah
naik dari 10 kg menjadi 11 kg maka puskesmas tidak
memberikan makanan bantuan lagi tetapi keluarga Bapak NB
membeli sendiri susu dan roti untuk anaknya.
d) Praktek Diet Keluarga
Keluarga NB mengatakan diantara anggota keluarganya tidak
ada pantangan terhadap suatu makanan. Keluarga mengatakan
makan 3 x sehari dengan menu seadanya dengan komposisi
nasi, sayur-sayuran, lauk, kerupuk atau kacang, yang biasa
memasak adalah ibu NS. Untuk AP biasanya diberikan nasi,
sayur, lauk dan telur, tetapi AP hanya menghabiskan 1/3 porsi

49

saja. Menu tersebut tidak bisa dihidangkan semuanya setiap


hari karena terbatasnya uang membuat Ibu NS sulit mengatur
menu makanan. Keluarga NB hanya bisa makan seadanya.
Klien AP lebih menyukai makanan seperti ciki-cikian yang
dibeli di warung. Ibu NS mengatakan saat mengolah makanan
untuk klien AP disatukan dengan makanan untuk anggota
keluarga yang lain. Saat kunjungan klien AP makan ciki-cikian
yang dibeli di warung. Klien AP biasanya minum air putih 3
4 gelas per hari dan susu kemasan 1 kotak sehari. Ibu NS
mengatakan heran karena tiap habis makan tidak beberapa
lama AP akan BAB sehingga menurut ibu NS tidak ada
cadangan makanan dalam tubuh AP.
e) Kebiasaan Tidur dan Istirahat
Keluarga NB mengatakan tidak mengalami kesulitan istirahat
tidur. Keluarga NB mengatakan tidur pukul 21.30 wita dan
bangun pukul 06.00 wita. Bapak NB dan Ibu NS jarang tidur
siang kecuali PM dan AP yang biasanya tidur siang pukul
11.00 wita 12.00 wita dan kadang kadang pukul 14.00
16.00 wita. Di saat itulah ibu NS dapat membuat kerupuk
untuk membantu perekonomian keluarga sedangkan Bapak NB
mendapat istirahat pada malam hari saja.
f) Latihan dan Rekreasi
Keluarga mengatakan biasanya berekreasi ke pantai itupun
kadang kadang. Yang lebih senang mereka lakukan adalah

50

tinggal di rumah untuk menonton TV, mendengarkan radio,


bercanda dengan tetangganya.
g) Kebiasaan Penggunaan Obat-Obatan dalam keluarga
Keluarga mengatakan sampai sekarang dalam keluarganya
tidak ada yang menggunakan obat-obatan terlarang dan
minum-minuman keras namun keluarga biasa meminum obat
obatan yang dijual bebas untuk meredakan sakit ringan yang
diderita atau berobat ke puskesmas untuk mendapatkan obat.
h) Praktek Keluarga dan Perawatan Diri
Keluarga mengatakan anggota keluarga biasanya mandi 2x
sehari, gosok gigi 2 x sehari dengan odol dan sikat dan cuci
rambut 2 x seminggu menggunakan shampoo, anggota
keluarga NB tampak cukup bersih.
i) Praktek Lingkungan
Keluarga NB mengatakan dalam lingkungannya tidak ada
bahaya lingkungan baik dari dalam tanah seperti tanah longsor,
air seperti banjir, udara seperti polusi udara. Ibu NS
mengatakan menyapu halaman 2x sehari, membersihkan
kamar mandi seminggu sekali, dan penataan perabotan dalam
kamar maupun di luar kamar sudah cukup rapi.
j) Pemeriksaan kesehatan secara teratur
Keluarga NB mengatakan apabila ada anggota keluarga yang
sakit biasanya diperiksakan ke puskesmas. Klien AP biasanya
ditimbang berat badanya di posyandu setiap sebulan sekali.

51

Keluarga mempunyai kartu KMS klien yang sebelumnya


sudah sempat hilang
k) Kesehatan gigi
Dalam keluarga Bapak NB biasanya memeriksakan gigi ke
puskesmas dan biasa mengosok gigi 2x sehari dengan odol dan
sikat. Gigi klien AP tampak terdapat caries pada giginya.
l) Riwayat kesehatan keluarga
Keluarga mengatakan dalam keluarganya tidak ada yang
mempunyai riwayat penyakit menular seperti TBC, Hepatitis
tetapi ibu kandung bapak NB mengalami penyakit Diabetes
mellitus dan sekarang tinggal dengan anak pertamanya yaitu
kakak Bapak NB yang pertama, dan anak bapak NB (AP)
mengalami masalah gizi kurang. Berat badan lahir Klien AP
adalah 2900 gram, pada umur 14 bulan berat badan Klien AP
7,6 kg, Klien Ap mempunyai riwayat kejang sehabis di
imunisasi di bidan swasta sejak itu Klien AP jadi rewel.
Setelah keluarga Bapak AP mendapat binaan dari puskesmas.
Sekarang berat badan Klien AP sudah mengalami peningkatan
dari 10 kg menjadi 11 kg
m) Pelayanan perawatan kesehatan yang di terima
Keluarga mengatakan pelayanan kesehatan yang diterima
adalah pelayanan kesehatan di Puskesmas.
n) Perasaan atau persepsi terhadap pelayanan kesehatan

52

Keluarga mengatakan cukup puas dengan pelayanan kesehatan


yang diterima saat kunjungan ke Puskesmas I Denpasar timur.
o) Sumber pembiayaan pelayanan kesehatan
Keluarga mengatakan tidak dikenai biaya saat berobat ke
puskesmas karena sudah memakai kartu tanda penduduk
denpasar dari pemerintah. Jika keluarga Bapak NB berobat ke
Dokter swasta mengunakan biaya berobat dari penghasilan
Bapak NB.

p) Logistik untuk mendapatkan perawatan


Keluarga mengatakan untuk menjangkau pelayanan kesehatan
menggunakan sepeda motor, dimana jarak dari rumah ke
Puskesmas 150 meter.
f. Pemeriksaan Fisik
1) Pemeriksaan Fisik Klien AP
a) Keadaan Umum
(1) Bentuk tubuh

tegak

(2) Bangun tubuh

Kurus

(3) kesadaran

CM

(4) TB dan BB

90 cm dan 11 kg

b) Gejala Kardinal (klien AP )


(1) Suhu

360C

(2) Nadi

90x/mnt

53

(3) Tensi

(4) respirasi

20x/mnt

c) Keadaan Fisik
(1) Kepala :

Bentuk simetris, penyebaran rambut


merata, benjolan tak ada, luka tak ada, rambut
bersih.

(2) Mata

Pergerakan bola mata terkoordinasi,


konjungtiva merah muda, penciuman baik.

(3) Hidung :

Bentuk simetris, mukosa hidung


merah muda, tidak ada luka.

(4) Mulut :

Bentuk simetris, tidak ada luka,


mukosa bibir merah muda, lidah bersih. Gigi
depan agak hitam.

(5) Telinga :

Bentuk simetris, sekret tak ada


kebersihan cukup, pendengaran jelas.

(6) Leher

Bentuk simetris bendungan vena


jugularis tak ada, tak ada luka, persebaran
warna kulit leher merata.

(7) Thorak :

Bentuk simetris, retraksi otot dada


tidak ada, pergerakan otot dada simetris,
wheezing-/-, ronchi -/-

(8) Abdomen

Bentuk simetris, luka tak ada,

ascites tak ada, distensi tak ada.


(9) Extremitas

54

atas :

Bentuk simetris, oedema tidak ada, luka


tak ada, pergerakan terkoordinasi.

Bawah : Bentuk simetris, odema tidak ada, luka


tidak ada, pergerakan terkoordinasi.
(10) Genetalia dan Anus : Kebersihan cukup, kelainan tak ada.

2) Pemeriksaan Fisik Bapak NB


a) Keadaan Umum
(1) Bentuk tubuh

tegak

(2) Bangun tubuh

kurus

(3) kesadaran

CM

(4) TB dan BB

165 cm dan 55 kg

b) Gejala Kardinal
(1) Suhu

36,10C

(2) Nadi

80x/mnt

(3) Tensi

110/ 80 mmHg

(4) respirasi

18x/mnt

c) Keadaan Fisik
(1) Kepala :

Bentuk simetris, penyebaran rambut merata,


benjolan tak ada, luka tak ada, rambut bersih.

55

(2) Mata

: Pergerakan bola mata terkoordinasi, konjungtiva merah muda, penciuman baik.

(3) Hidung : Bentuk simetris, mukosa hidung merah muda,


tidak ada luka.
(4) Mulut : Bentuk simetris, tidak ada luka, mukosa bibir
merah muda, lidah bersih.
(5) Telinga : Bentuk simetris, sekret tak ada kebersihan
cukup, pendengaran jelas.
(6) Leher : Bentuk simetris bendungan vena jugularis tak
ada, tak ada luka, persebaran warna kulit
leher merata.
(7) Thorak : Bentuk simetris, retraksi otot dada tidak ada,
pergerakan otot dada simetris, wheezing-/-,
ronchi -/(8) Abdomen: Bentuk simetris, luka tak ada, asites tak ada,
distensi tak ada.
(9) Extrimitas :
atas

: Bentuk simetris, oedema tidak ada, luka


tak ada, pergerakan terkoordinasi.

Bawah : Bentuk simetris, odema tidak ada, luka


tidak ada,

pergerakan terkoordinasi.

(10) Genetalia dan Anus : Kebersihan cukup, kelainan tak ada


3) Pemeriksaan Fisik Ibu NS
a) Keadaan Umum

56

(1) Bentuk tubuh

tegak

(2) Bangun tubuh

sedang

(3) kesadaran

CM

(4) TB dan BB

155 cm dan 55kg

b) Gejala Kardinal
(1) Suhu

36,5oC

(2) Nadi

84x/mnt

(3) Tensi

120/70 mmHg

(4) respirasi

16x/mnt

c) Keadaan Fisik
(1) Kepala :

Bentuk

simetris,

penyebaran

rambut

merata, benjolan tak ada, luka tak ada,


rambut bersih.
(2) Mata

Pergerakan

bola

mata

terkoordinasi,

konjungtiva merah muda, penciuman baik.


(3) Hidung :

Bentuk simetris, mukosa hidung merah


muda, tidak ada luka.

(4) Mulut

Bentuk simetris, tidak ada luka, mukosa


bibir merah muda, lidah bersih.

(5) Telinga :

Bentuk simetris, sekret tak ada kebersihan


cukup, pendengaran jelas.

(6)

Leher

Bentuk simetris bendungan vena jugularis


tak ada, tak ada luka.

57

(7)

Thorak :

Bentuk simetris, retraksi otot dada tidak


ada,

pergerakan

otot

dada

simetris,

wheezing-/-, ronchi -/(8)

Abdomen:

Bentuk simetris, luka tak ada, ascites tak


ada, distensi tak ada.

(9)

Extrimitas :
atas

: Bentuk simetris, oedema tidak ada, luka tak


ada, pergerakan terkoordinasi.

Bawah : Bentuk simetris, odema tidak ada, luka


tidak ada,

pergerakan terkoordinasi.

(10) Genetalia dan Anus : Kebersihan cukup, kelainan tak ada


4) Pemeriksaan Fisik AM
a) Keadaan Umum
(1) Bentuk tubuh

tegak

(2) Bangun tubuh

sedang

(3) kesadaran

CM

(4) TB dan BB

155 cm dan 55kg

b) Gejala Kardinal
(1) Suhu

36,5oC

(2) Nadi

84x/mnt

(3) Tensi

(4) respirasi

18x/mnt

c) Keadaan Fisik

58

(1) Kepala :

Bentuk

simetris,

penyebaran

rambut

merata, benjolan tak ada, luka tak ada,


rambut bersih.
(2) Mata

Pergerakan

bola

mata

terkoordinasi,

konjungtiva merah muda, penciuman baik.


(3) Hidung :

Bentuk simetris, mukosa hidung merah


muda, tidak ada luka.

(4) Mulut

Bentuk simetris, tidak ada luka, mukosa


bibir merah muda, lidah bersih, terdapat
caries pada gigi belakang.

(5) Telinga :

Bentuk simetris, sekret tak ada kebersihan


cukup, pendengaran jelas.

(6)

Leher

Bentuk simetris bendungan vena jugularis


tak ada, tak ada luka.

(7)

Thorak :

Bentuk simetris, retraksi otot dada tidak


ada,

pergerakan

otot

dada

simetris,

wheezing-/-, ronchi -/(8)

Abdomen:

Bentuk simetris, luka tak ada, ascites tak


ada, distensi tak ada.

(9)

Extrimitas :
atas

: Bentuk simetris, oedema tidak ada, luka tak


ada, pergerakan terkoordinasi.

Bawah : Bentuk simetris, odema tidak ada, luka


tidak ada,

pergerakan terkoordinasi.

59

(10) Genetalia dan Anus : Kebersihan cukup, kelainan tak ada.

g. Koping keluarga
1) Stresor jangka pendek dan panjang
Keluarga mengatakan khawatir dengan keadaan anaknya, keluarga
mengatakan akan berusaha agar anaknya cepat sembuh selain itu
stressor yang di alami oleh keluarga sering berkaitan dengan faktor
sosial ekonomi dimana biaya yang diperlukan untuk memenuhi
kebutuhan anak-anaknya tidak sedikit sedangkan penghasilan yang
diterima tidak mencukupi dan tidak menentu. Jika ada masalah
dalam keluarga akan diselesaikan bersama-sama.
2) Kemampuan keluarga untuk berespon terhadap situasi / stresor.
Keluarga cukup tanggap terhadap stresor yang timbul dalam
keluarganya terutama mengenai keadaan klien AP saat ini.
3) Penggunaan strategi koping
Keluarga

mengatakan

apabila

menghadapi

suatu

masalah

diselesaikan secara musyawarah bersama anggota keluarga atau


pun minta bantuan sanak saudara atau tetangga terdekat.
4) Strategi adaptasi disfungsional
Bila menghadapi masalah keluarga tidak pernah menggunakan
kekerasan sebagai pelampiasannya, prinsip dalam keluarga adalah

60

hadapi

masalah

dengan

tenang

menyelesaikan masalah tersebut.

dan

dicari

jalan

untuk

61

h. Analisa Data
TABEL 4
ANALISA DATA KEPERAWATAN KELUARGA BAPAK NB DENGAN GIZI
KURANG PADA KLIEN AP DI JALAN WR. SUPRATMAN BR. ABIAN
KAPAS KAJA WILAYAH KERJA
PUSKESMAS I DENPASAR TIMUR
TANGGAL 22 26 JUNI 2009
Data
Masalah
No
Keperawatan
Data Subyektif
Data Obyektif
1
2
3
4
1 Keluarga mengatakan Keluarga tampak
Kurang
tidak begitu tahu
antusias bertanya
pengetahuan
tentang hal yang
mengenai penyebab,
tentang
menyebabkan
akibat dan cara
pengertian,
keadaan anaknya
mengatasi anak yang
penyebab, tanda
Gizi kurang
gizi kurang
dan gejala serta
Keluarga mengatakan Keluarga mempunya
cara
bagaimana cara
kartu KMS klien yang
menanggulangi
mengatasi gizi
sebelumnya sempat
gizi kurang.
kurang dan apa
hilang
akibatnya bila tidak Saat kunjungan Klien
segera diatasi
AP tampak makan cikiKeluarga mengatakan
cikian yang di beli di
tidak tahu jenis
warung
makanan bergizi
yang dibutuhkan oleh
anaknya
Keluarga mengatakan
klien AP lebih
menyukai makanan
ringan (ciki-cikian
yang di beli di
warung)
Keluarga mengatakan
saat mengolah
makanan untuk klien
disatukan dengan
makanan untuk
anggota keluarga
lainnya.
Dilanjutkan

62

Lanjutan
1
2 -

2
Keluarga
mengatakan sudah
berusaha untuk tetap
menjaga kesehatan
masing-masing
anggota keluarga.
Keluarga
mengatakan akan
menuruti saran dari
petugas kesehatan
Keluarga
mengatakan sangat
mendukung bila
klien AP menjalani
pengobatan di
puskesmas
Keluarga
mengatakan rajin
membawa klien ke
posyandu setiap
bulan sekali untuk
di timbang berat
badannya
Keluarga
mengatakan akan
berusaha untuk
kesembuhan
anaknya

3
Keluarga Bapak NB
cukup terbuka dan
kooperatif saat ditanya
tentang kesehatan
anaknya
Keluarga mengatakan
setelah mendapatkan
bantuan makanan
tambahan dari
puskesmas I Dentim
berat badan klien AP
sudah mengalami
peningkatan
Setelah mendapat
binaan dari puskesmas I
Denpasar Timur berat
badan klien AP sudah
meningkat dari 10
kg menjadi 11 kg
Bapak NB maupun ibu
NS tetap berusaha
untuk menjaga
kesehatan keluarga.
Keluarga mengatakan
akan berusaha untuk
kesembuhan AP

4
Potensial
penatalaksanaan
aturan
terapeutik
keluarga yang
efektif

i. Rumusan Masalah
1) Kurang pengetahuan tentang pengertian, penyebab, tanda dan
gejala serta cara menanggulangi gizi kurang.
2) Potensial penatalaksanaan aturan terapeutik keluarga yang efektif

j. Skoring

lanjutan

63

Tabel 5 : skoring masalah kurang pengetahuan


No
Kriteria
1 Sifat masalah
(aktual)
2

Kemungkinan
masalah dapat
diubah
(dengan
mudah)
Potensi
masalah
untuk dicegah
(cukup)
Menonjolnya
masalah
(masalah
yang harus
segera di
tangani)

Perhitungan
3/3 x 1

Skor
1

Pembenaran
Kurang pengetahuan keluarga
dapat dilihat dari antusiasnya
keluarga dalam mengajukan
pertanyaan
Keluarga sangat kooperatif dalam
mendengarkan penjelasan yang
diberikan

2/2 x 2

2/3 x 1

2/3

Adanya keinginan keluarga untuk


tahu tentang penyakit yang
diderita anaknya

2/2 x 1

Keluarga
tidak
mengetahui
penyakit yang diderita anaknya
sehingga perlu perencanaan dan
waktu yang cukup lama dalam
penanganannya

Total

4 2/3

Tabel 6 : skoring masalah keperawatan potensial penatalaksanaan aturan


terapeutik yang efektif
No
Kriteria
1 Sifat masalah

Perhitungan
1/3 x 1

Skor
1/3

Pembenaran
Keluarga menyadari masalah

64

(Potensial)

Kemungkinan
masalah dapat
diubah (mudah)

2/2 x 2

Potensi masalah
untuk dicegah
(rendah)

1/3 x 1

1/3

Menonjolnya
masalah(masalah
yang tidak perlu
segera ditangani)

1/2 x 1

1/2

Total

3 1/6

yang terjadi pada anak


karenanya keluarga berusaha
untuk menjalankan perawatan
semampunya untuk AP, apalagi
setelah mendapat binaan dan
bantuan dari Puskesmas I
Dentim, berat badan klien AP
naik dari 10 kg menjadi 11 kg
Keluarga memiliki potensi
untuk berubah ke arah yang
lebih baik yaitu keinginan kuat
untuk berubah dan waktu untuk
perawatan klien AP.
Keluarga menyadari keadaan
anaknya yang mengalami gizi
kurang sehingga keluarga mau
berusaha untuk kesembuhan
anaknya.keluarga juga sudah
mengajak
anaknya
untuk
timbang
tiap
bulan
ke
posyandu
Keluarga sudah menganggap
perawatan dan pengobatan
yang diberikan pada anaknya
cukup, hal ini juga didukung
oleh ekonomi keluarga yang
seadanya
dalam
merawat
anaknya.

65

k. Diagnosa Keperawatan
1) Kurang pengetahuan keluarga tentang pengertian, penyebab, tanda
dan gejala serta cara menanggulanggi Gizi kurang berhubungan
dengan ketidakmampuan keluarga mengenal penyakit gizi kurang
ditandai dengan keluarga tidak mengetahui klien AP Gizi kurang.
Keluarga mengatakan tidak mengetahui penyebab, akibat, dan cara
mengatasi anak yang kurang gizi. Keluarga mengatakan tidak
mengetahui jenis makanan bergizi yang dibutuhkan anaknya.
Keluarga mengatakan anaknya lebih menyukai makanan ringan
(ciki-cikian yang di beli di warung). Keluarga mengatakan saat
mengola makanan untuk klien AP disatukan dengan makanan
untuk anggota keluarga yang lain. Keluarga tampak antusias
bertanya mengenai penyebab, akibat, dan cara mengatasi anak
yang kurang gizi, keluarga mempunyai kartu KMS klien AP yang
sebelumnya sempat hilang, saat kunjungan klien AP tampak makan
ciki-cikian yang dibeli di warung.
2) Potensial penatalaksanaan aturan terapeutik keluarga yang efektif
berhubungan dengan keadekuatan keluarga dalam merawat
anggota keluarga yang mengalami gizi kurang, karena sudah
mendapatkan penjelasan yang cukup dari petugas kesehatan
ditandai dengan keluarga mengatakan sudah berusaha untuk tetap
menjaga kesehatan masing-masing anggota keluarga dengan cara
semampunya. Keluarga mengatakan akan menuruti saran dari
petugas kesehatan, keluarga sangat mendukung bila klien AP

66

menjalani pengobatan di puskesmas, keluarga juga mengatakan


rajin membawa klien ke posyandu setiap sebulan sekali untuk di
menimbang berat badannya, keluarga mengatakan akan berusaha
untuk kesembuhan anaknya, keluarga cukup terbuka dan kooperatif
saat di Tanya tentang kesehatan anaknya. Setelah mendapatkan
makanan bantuan dari puskesmas I Denpasar Timur keadaan klien
sudah membaik sehingga sekarang tidak diberikan makanan
bantuan dan sekarang keluarga membeli sendiri.
2. Perencanaan
a. Prioritas diagnosa keperawatan berdasarkan skoring tertinggi
1) Kurang pengetahuan tentang pengertian, penyebab, tanda dan
gejala serta cara menanggulangi gizi kurang berhubungan dengan
ketidakmampuan keluarga menggenal penyakit gizi kurang.
2) Pontensial penatalaksanaan aturan terapeutik keluarga yang efektif
berhubungan dengan keadekuatan keluarga dalam merawat
anggota keluarga yang mengalami gizi kurang karena sudah
mendapat penjelasan cukup dari petugas kesehatan.

67

b. Rencana Perawatan
TABEL 7
PERENCANAAN PERAWATAN KELUARGA BAPAK NB DENGAN GIZI KURANG PADA KLIEN AP
DI JALAN WR SUPRATMAN BR ABIAN KAPAS KAJA
WILAYAH KERJA PUSKESMAS I DENPASAR TIMUR
TANGGAL 22-26 JUNI 2009
No
1
1

DX
Tujuan
2
3
1
Tupan :
Setelah diberikan asuhan
keperawatan keluarga
selama 4 hari diharapkan
pengetahuan keluarga dapat
bertambah
Tupen :
1. Setelah diberikan
asuhan keperawatan
selama 1 x
kunjungan selama
30 menit diharapkan
keluarga mampu
mengenal arti gizi,
zat-zat yang
terkandung dalam
makanan, kegunaan

Kriteria
4

Verbal

Standar
5

Keluarga mampu
menjelaskan :
1. Pengertian Gizi
2. Zat-zat yang terkandung
dalam makanan
3. Kegunaan zat gizi bagi
tubuh
4. Tanda-tanda anak kurang
gizi

Intervensi
6

Gali tingkat pengetahuan keluarga


tentang arti gizi, zat-zat yang
terkandung
dalam
makanan,
kegunaan zat gizi bagi tubuh, tandatanda anak kurang gizi dan cara
mengatasi anak yang kurang gizi.
Diskusikan dengan keluarga dan
jelaskan kembali tentang arti gizi,
zat-zat yang terkandung dalam
Dilanjutkan

Lanjutan
1
2

68

zat gizi bagi tubuh,


tanda-tanda anak
kurang gizi dan
cara mengatasi
anak kurang gizi.

5. Cara mengatasi
anak kurang gizi
-

2. Setelah diberikan
asuhan keperawatan
selama 1 x kunjungan
selama 30 menit
diharapkan keluarga
mampu mengambil
keputusan dalam
perawatan yang dijalani
oleh klien dan
memberikan makanan
yang bergizi pada klien
AP

Verbal

Keluarga memutuskan untuk


:
1. Memberikan
makanan yang
bergizi pada klien AP
2. Memilih makanan
yang bergizi

makanan, cara memilih makanan yang


bergizi, kegunaan zat gizi bagi tubuh,
tanda dan cara mengatasi kurang gizi.
Beri motivasi pada keluarga untuk
mengenal dan melakukan cara mengatasi
anak yang kurang gizi
Beri pujian keberhasilan pelaksanaan
pencegahan, cara mengatasi anak yang
kurang gizi.
Gali tingkat pengetahuan keluarga
tentang makanan yang bervariasi tapi
tetap bergizi.
Diskusi dengan keluarga tentang
makanan yang bervariasi dan bergizi.
Jelaskan kepada keluarga tentang akibat
bila tidak memberikan makanan yang
bergizi dan cara pengambilan keputusan
yang tepat dalam merawat anggota
keluarga yang sakit
Motivasi keluarga agar tetap memberikan
makanan bergizi kepada anaknya.
Beri pujian atas tindakan yang dilakukan.
Dilanjutkan

69

Lanjutan
1
2

3
3. Setelah diberikan
asuhan keperawatan
selama 1 x kunjungan
selama 30 menit
diharapkan keluarga
mampu merawat
anggota keluarga yang
mengalami masalah gizi

4
Psiko
Motor

5
Keluarga akan:
1. memberikan makanan
yang bervariasi dan
bergizi sesuai kemampuan
keluarga pada klien AP
2. Membawa anggota
keluarga yang sakit ke
posyandu atau puskesmas
untuk menimbang BB
setiap bulan.
3. Keluarga mampu merawat
anggota keluarga yang
sakit gizi kurang.
4. Keluarga mampu
mengurangi pemberian
ciki-cikian pada klien AP
5. Keluarga ikut serta dalam
membantu tugas
perkembangan dan
pertumbuhan anaknya.

6
Gali tingkat pengetahuan keluarga
tentang makanan yang bergizi bagi
keluarga.
Diskusikan dengan keluarga tentang
makanan yang bergizi yang cocok
untuk keluarga.
Jelaskan kepada keluarga tentang
perawatan anggota keluarga yang
sakit dan pentingnya makanan yang
bergizi.
Anjurkan keluarga untuk merawat
anggota keluarga yang sakit dan
tetap memberikan makanan yang
bergizi.
Motivasi keluarga untuk tetap
mengantar klien kontrol ke posyandu
/puskesmas
Beri pujian apabila keluarga mampu
merawat anggota keluarga yang sakit
Dilanjutkan

70

Lanjutan
1
2

3
4. Setelah diberikan
asuhan keperawatan
selama 1x kunjungan
selama 30 menit di
harapkan keluarga
mampu
mempertahankan
lingkungan yang sehat

4
Psiko
Motor

5
1. Keluarga mampu
mengatur lingkungan
yang mendukung
pertumbuhan dan
perkembangan anaknya.
2. Keluarga mampu
memanfaatkan
lingkungannya dengan
menambah tanaman
seperti sayur-sayuran dan
tanaman yang lain yang
bergizi.

5. Setelah diberikan
asuhan keperawatan
selama 1 x kunjungan
selama 30 menit
diharapkan keluarga
mampu memanfaatkan
fasilitas kesehatan yang
ada.
Lanjutan
1
2

Psiko
Motor

1. Keluarga mengajak
anggota keluarga yang
sakit ke puskesmas
terdekat.
2. Keluarga mengontrol
berat badan Klien ke
Posyandu/puskesmas
setiap sebulan sekali

6
Gali tingkat pengetahuan keluarga
tentang lingkungan yang nyaman
dan sehat
Diskusikan dengan keluarga tentang
lingkungan yang dapat mempersulit
kondisi klien.
Jelaskan kepada keluarga tentang
pentingnya kebersihan lingkungan.
Anjurkan keluarga untuk menata
rumah, menyapu rumah dan
lingkungan rumah 2x tiap hari serta
tetap memperhatikan kerapian dan
kebersihan rumah
Beri pujian atas tindakan yang
dilakukan.
Gali tingkat pengetahuan keluarga
tentang
pemanfaatan
fasilitas
kesehatan.
Diskusikan dengan keluarga tentang
pemanfaatan fasilitas kesehatan yang
ada untuk mendapatkan perawatan
yang baik
Jelaskan tentang menfaat dari
fasilitas kesehatan yang ada
Dilanjutkan
6

71

Motivasi keluarga untuk mengajak


klien kontrol ke puskesmas satu
bulan sekali
Beri pujian atas tindakan yang
dilakukan keluarga.

Tupan :
Setelah diberikan asuhan
keperawatan keluarga
selama 4 hari diharapkan
keluarga mampu
mempertahankan dan
meningkatkan aturan
terapeutik keluarga yang
efektif
Tupen :
1. Setelah diberikan asuhan
keperawatan keluarga
selama 1 x kunjungan
selama 30 menit
diharapkan keluarga
mampu mengenal dan
mempertahankan cara

Verbal

Keluarga mampu menjelaskan :


1. Cara memberikan makan
pada anak
2. Jenis makanan yang
bergizi
3. Jadwal pemberian
makanan.

Gali tingkat pengetahuan keluarga


tentang makanan yang bergizi bagi
klien
Diskusikan dengan keluarga tentang
cara memberikan makanan, dan jenis
makanan yang bergizi
Dilanjutkan

Lanjutan
1
2

3
memberikan makanan
yang bergizi kepada

6
-

Jelaskan kepada keluarga tentang


makanan yang bergizi

72

Klien AP untuk
meningkatkan gizi klien
AP

2. Setelah diberikan asuhan Verbal


keperawatan selama 1 x
kunjungan selama 30
menit diharapkan
keluarga mampu
mempertahankan
keputusan dalam
perawatan kesehatan
yang dijalani oleh klien
dan memberi makanan
yang bergizi pada klien
AP

Keluarga memutuskan untuk :


1.
Me
mberi makanan yang
bergizi kepada klien AP
2.
Ter
motivasi dalam
melaksanakan perawatan
anaknya
3.
Ma
u berusaha untuk
kesembuhan anaknya

Motivasi keluarga dalam pemberian


makanan yang bergizi
Ajarkan cara memberi makanan
pada anak
Buat jadwal pemberian makan pada
anak bersama keluarga
Diskusi dengan keluarga tentang
makanan yang bervariasi dan bergizi
Jelaskan pada keluarga tentang
manfaat memberikan makanan yang
bergizi
Motivasi keluarga untuk tetap
memberikan makanan yang bergizi
dan merawat klien AP
Beri pujian atas tindakan yang telah
dilakukan

Dilanjutkan

73

Lanjutan
1
2

3
3. Setelah diberikan asuhan
keperawatan selama 1 x
kunjungan selama 30
menit tiap kali kunjungan
diharapkan keluarga
mampu merawat anggota
keluarga yang mengalami
masalah gizi kurang

4
Psikomo
Tor

5
Keluarga mampu untuk
1. Merawat anggota
keluarga yang sakit
2. keluarga ikut serta
berinteraksi dalam
membantu tugas
perkembangan dan
pertumbuhan anaknya

4. Setelah diberikan asuhan


keperawatan selama 1 x
kunjungan selama 30
menit diharapkan
keluarga mampu
memodifikasi lingkungan
yang mendukung
pertumbuhan dan
perkembangan anak
sesuai kelompok usia

Psikomo
Tor

Keluarga mampu mengatur


lingkungan yang
mendukung pertumbuhan
dan perkembangan anak
sesuai usia

6
Gali tingkat pengetahuan keluarga
tentang cara perawatan anak yang
sakit.
Diskusikan dengan keluarga tentang
cara perawatan anak yang sakit.
Jelaskan kepada keluarga tentang
perawatan anggota keluarga yang
sakit dan pentingnya makanan yang
bergizi
Motivasi keluarga untuk tetap
merawat anggota keluarga yang sakit
Beri pujian apabila keluarga mampu
merawat anggota keluarga yang sakit.
Gali tingkat pengetahuan keluarga
tentang kemapuan keluarga tentang
pengaturan
lingkungan
yang
mendukung tumbang anak.
Diskusikan dengan keluarga cara
mengatur
lingkungan
yang
mendukung tumbang anak.

Dilanjutkan

74

Lanjutan
1
2

3
5. Setelah diberikan
asuhan keperawatan
selama 1 x kunjungan
selama 30 menit
diharapkan keluarga
mampu memanfaatkan
fasilitas kesehatan yang
ada untuk mendukung
tumbang anak.

4
Psikomo
Tor

5
Keluarga mengajak anggota
keluarga yang sakit ke
puskesmas untuk
berkonsultasi ke puskesmas
seputar tumbang anak.

6
Gali tingkat pengetahuan keluarga
tentang
pemanfaatan
fasilitas
kesehatan
untuk
mendukung
tumbang anak.
Jelaskan pada keluarga tentang
pentingnya pemanfaatan fasilitas
kesehatan
untuk
mendukung
tumbang anak.
Anjurkan
keluarga
untuk
memanfaatkan fasilitas kesehatan
yang mendukung tumbang anak.
Beri pujian apabila keluarga mau
memanfaatkan fasilitas kesehatan.
Ajak keluarga untuk berkonsultasi
ke Puskesmas seputar tumbang anak

75

3. Implementasi dan Evaluasi


TABEL 8
IMPLEMENTASI DAN EVALUASI KEPERAWATAN
PADA KELUARGA BAPAK NB DENGAN GIZI KURANG
PADA KLIEN AP DI JALAN WR SUPRATMAN BR. ABIAN KAPAS KAJA
WILAYAH KERJA PUSKESMAS I DENPASAR TIMUR
TANGGAL 22 26 JUNI 2009

Hari/Tgl/
Jam
1
Selasa,
23 juni
2009
Pkl. 14.00
Wita

Dx

Implementasi

Evaluasi

Paraf

Tupen 1
-

Menggali tingkat
pengetahuan
keluarga tentang
makanan bergizi.
Menjelaskan kepada
keluarga tentang
pengertian gizi, zatzat yang terkandung
di dalam makanan,
kegunaan zat gizi
bagi tubuh, tandatanda anak kurang
gizi, cara mengatasi
anak kurang gizi.

S:

O:

A:
P:

Keluarga
mengatakan klien
AP menderita
kurang gizi
Keluarga
mengatakan
mengerti tentang
penjelasan yang
diberikan
Keluarga mampu
menjawab
pertanyaan yang
diberikan dengan
benar
Keluarga mau
mendengarkan
penjelasan yang
diberikan serta
menanyakan hal
yang belum jelas.
Tupen 1 tercapai
Lanjutkan ke
Tupen 2 Diagnosa
1
Pk 15.00 Wita

Mhs

Dilanjutkan

76

Lanjutan
1
Selasa
23 Juni
2009
Pk 15.00
wita

Selasa
23 juni
2009
Pk. 15. 30
wita

Lanjutan
1

2
1

3
Tupen 2
Mendiskusikan dan
menjelaskan
kembali kepada
keluarga tentang
jenis makanan yang
bergizi dan
manfaatnya bagi
pertumbuhan dan
perkembangan serta
akibat bila tidak
ditanggulangi.
Mendiskusikan
dengan keluarga
tentang makanan
yang bervariasi dan
bergizi.
Menjelaskan kepada
keluarga tentang
akibat dan manfaat
dari pemberian
makanan yang
bervariasi.
Memotivasi
keluarga agar tetap
ikut dalam
perawatan anaknya
Tupen 3
Memotivasi
keluarga untuk tetap
mengontrol berat
badan klien AP ke
posyandu/puskesma
s setiap bulan
Memotivasi
keluarga untuk
merawat anggota
keluarga yang
mengalami masalah
gizi

4
S:

O:

A:
P:

S:

O:
A:
P:

5
Mhs

Keluarga
mengatakan
mengerti tentang
manfaat makanan
bergizi serta
akibat bila gizi
kurang tidak
ditanggulangi
Keluarga tampak
antusias
mendengarkan
penjelasan yang
diberikan serta
menanyakan hal
yang belum jelas
Tupen 2 tercapai
Lanjutkan ke
Tupen 3 Diagnosa
1
Pk. 16.00 Wita

Keluarga
Mhs
mengatakan akan
mengantar klien
AP ke posyandu
setiap satu bulan
sekali untuk
mengontrol berat
badannya
Keluarga
termotivasi
Tupen 3 tercapai
Lanjutkan ke
Tupen 4 Diagnosa
1
Pk. 16.00 Wita
Dilanjutkan
4

77

Selasa
23 juni
2009
Pk. 16.00
Wita

Selasa
23 Juni
2009
Pk. 16.30
Wita

Tupen 4
-

Menganjurkan
keluarga untuk
menata rumah,
menyapu rumah dan
lingkungan rumah
setiap 2 x sehari
serta tetap
mempertahankan
kerapian dan
kebersihan rumah.

Tupen 5
Memotivasi
keluarga untuk
mengajak klien
kontrol berat badan
ke
posyandu/puskesma
s setiap sebulan
sekali dan
mengantar anggota
keluarga yang sakit
ke pelayanan
kesehatan.

S:

O:

A:
P:

S:

O:
A:
P:

Kamis
25 Juni
2009
Pkl. 14.00
wita

Lanjutan
1

Tupen 1
-

2
-

S=

Keluarga
mengatakan akan
menata rumah
dan sekitar rumah
setiap hari
Tampak rumah
dan lingkungan
sekitar cukup
bersih
Tupen 4 tercapai
Lanjutkan ke
Tupen 5 Diagnosa
1
Pk. 16.30 Wita

Mhs

Keluarga
mengatakan akan
mengajak klien
ke posyandu tiap
satu bulan sekali
untuk kontrol
berat badan dan
mengantar
anggota keluarga
yang sakit ke
pelayanan
kesehatan
Keluarga
termotivasi
Tupen 5 tercapai
Lanjutkan ke
tupen 1 Diagnosa
2 tanggal 25 Juni
2006
Pk : 14.00 wita

Mhs

Mendiskusikan cara
memberikan
makanan pada anak

Keluarga
Mhs
mengatakan
mengerti tentang
cara memberikan
makanan pada
anak
Dilanjutkan

3
Mendiskusikan
tentang jenis

4
Keluarga mampu
menjelaskan cara

O=

78

makanan yang
bergizi dan jadwal
pemberian makanan
A=
P=

Kamis
25 juni
2009
Pkl. 14.30
wita

Tupen 2
Mendiskusikan
dengan keluarga
tentang pemberian
makanan yang
bergizi
Motivasi keluarga
dalam melaksanakan
perawatan anaknya
Motivasi keluarga
untuk berusaha
dalam kesembuhan
anaknya

S=

O=

A=
P=

Kamis
25 juni
2009
Pkl. 15.00
wita

Lanjutan
1

Tupen 3
Menganjurkan
keluarga merawat
anggota keuarga
yang sakit
Motivasi dan
menganjurkan
keluarga untuk
menjaga dan
membantu tugas
perkembangan dan
pertumbuhan
anaknya

3
Tupen 4
Mendiskusikan
dengan keluarga
tentang cara

S=

O=

A=
P=

memberikan
makan, jenis
makanan bergizi
Tupen 1 tercapai
Lanjutkan tupen 2
diagnosa 2 Pkl.
14.30 wita
Keluarga
mengatakan
paham tentang
akibat bila tidak
memberi
makanan yang
bergizi
Keluarga mau /
termotivasi untuk
memberikan
makanan bergizi
pada anaknya dan
merawat anaknya
Tupen 2 tercapai
Lanjutkan tupen 3
diagnosa 2
Pkl. 15.00 wita

Keluarga
Mhs
mengatakan
sudah merawat
anggota keluarga
yang sakit
Keluarga
termotivasi untuk
lebih merawat
dan membantu
pertumbuhan
anaknya.
Tupen 3 tercapai
Lanjutkan tupen 4
diagnosa 2
Pkl. 15.35 wita
Dilanjutkan
4

S=

Mhs

Keluarga
mengatakan
sudah

5
Mhs

79

mendukung
pertumbuhan dan
perkembangan anak
sesuai usia

O=

A=
P=

Kamis
25 Juni
2008
Pk. 16.00
Wita

Tupen 5
Mendiskusikan
dengan keluarga
tentang pemanfaatan
fasilitas kesehatan
yang ada
Anjurkan keluarga
tentang pentingnya
pemanfaatan
fasilitas kesehatan

mendukung
pertumbuhan
anaknya
keluarga sudah
mendukung
dengan menjaga
lingkungan
rumah yang
bersih
Tupen 4 tercapai
Lanjutkan tupen 5
diagnosa 2
Pk. 16.00 wita
Mhs

S:

O:

A:
P:

Keluarga
mengatakan
mengantar
anaknya yang
mengalami gizi
kurang ke
puskesmas untuk
berkonsultasi
seputar gizi anak
Keluarga sudah
menimbang berat
badan klien AP ke
puskesmas 2 hari
yang lalu pada tgl
23 juni 2009
Tupen 5 tercapai
Pertahankan dan
tingkatkan
kesehatan
keluarga

4. EVALUASI
TABEL 9
EVALUASI KEPERAWATAN KELUARGA BAPAK NB DENGAN GIZI
KURANG PADA KLIEN AP DI JALAN WR. SUPRATMAN BR. ABIAN
KAPAS KAJA WILAYAH KERJA
PUSKESMAS I DENPASAR TIMUR
TANGGAL 22 26 JUNI 2009

80

Hari / Tgl /
Jam
1
Sabtu,
26 Juni 2009
Pk. 15.00
Wita

Dx

Evaluasi

2
1

S=

O=

3
Keluarga mengatakan klien AP menderita
kurang gizi dan keluarga mengatakan mengerti
tentang penjelasan yang diberikan, Keluarga
mengatakan mengerti tentang manfaat makanan
bergizi serta akibat bila gizi kurang tidak
ditanggulangi, Keluarga mengatakan selalu
mengantar klien AP ke posyandu setiap satu
bulan sekali untuk mengontrol berat badannya,
Keluarga mengatakan akan menata rumah dan
sekitar rumah setiap hari, Keluarga mengatakan
akan mengajak klien ke posyandu tiap satu
bulan sekali untuk kontrol berat badan dan
mengantar anggota keluarga yang sakit ke
pelayan kesehatan.
Keluarga mampu menjawab pertanyaan yang
diberikan dengan benar, keluarga mau
mendengarkan penjelasan yang diberikan serta
menanyakan hal yang belum jelas, Keluarga
tampak antusias mendengarkan penjelasan yang
diberikan dan termotivasi serta menanyakan hal
yang belum jelas, Tampak rumah dan
lingkungan sekitar cukup bersih.

= Tupen 1, 2, 3, 4, 5 tercapai, tujuan panjang


pengetahuan keluarga dapat bertambah
tercapai.

= Pertahankan dan tingkatkan kesehatan keluarga


secara berkesinambungan
Dilanjutkan

81

Lanjutan
1
Sabtu,
26 juni 2009
Pk. 15. 30
Wita

2
2

S=

O=

3
Keluarga mengatakan mengerti tentang cara
memberikan makanan pada anak, Keluarga
mengatakan paham tentang akibat bila tidak
memberi makanan yang bergizi, Keluarga
mengatakan sudah merawat anggota keluarga
yang sakit, Keluarga mengatakan sudah
mendukung pertumbuhan anaknya, Keluarga
mengatakan mengantar anaknya yang
mengalami gizi kurang ke puskesmas untuk
berkonsultasi seputar gizi anak.
Keluarga mampu menjelaskan cara memberikan
makan, jenis makanan bergizi, Keluarga mau /
termotivasi untuk memberikan makanan bergizi
pada anaknya dan merawat anaknya, keluarga
sudah mendukung dengan menjaga lingkungan
rumah yang bersih, Keluarga sudah menimbang
berat badan klien AP ke puskesmas 2 hari yang
lalu pada tgl 23 juni 2009.

= Tupen 1, 2, 3, 4, 5 tercapai, tujuan panjang


keluarga mampu mempertahankan dan
meningkatkan aturan terapeutik keluarga yang
lebih baik tercapai.

= Pertahankan dan tingkatkan kesehatan keluarga,


anjurkan pasien untuk tetap mengontrol berat
badan anaknya dan berkonsultasi tiap bulan ke
pelayanan kesehatan.

BAB III

82

82

PEMBAHASAN

Pada bab ini penulis menguraikan kesenjangan yang terjadi pada teori
dengan kasus. Pembahasan ini meliputi keseluruhan langkah proses keperawatan
meliputi pengkajian, perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi.
A. Pengkajian
Pada tahap pertama dari proses keperawatan ini semua terlaksana
berdasarkan teori terutama pada pengumpulan data yang dilakukan dengan
cara wawancara, pengamatan/observasi, studi dokumentasi, dan pemeriksaan
fisik. Dalam proses pengumpulan data penulis tidak mengalami kesulitan
karena keluarga kooperatif dan mau menerima petugas kesehatan dengan baik
sesuai dengan kontrak waktu yang disepakati. Adapun beberapa data yang
harus ditemukan pada teori yang menunjukan adanya tanda-tanda kekurangan
Energi Protein ringan adalah edema pada klien sedangkan pada kasus tanda
edema tidak ditemukan karena keluarga sangat mendukung kesehatan klien
sehingga keadaan klien sudah mengalami peningkatan kesehatan yang
ditandai dengan peningkatan Berat badan dari 10 kg menjadi 11 kg.
Pada teori terdapat 14 diagnosa Keperawatan. Diagnosa keperawatan
yang muncul dalam teori adalah diagnosa manajemen kesehatan yang dapat
diubah, diagnosa perilaku mencari hidup sehat, diagnosa kerusakan
penatalaksanaan pemeliharaan rumah, diagnosa kurang pengetahuan, diagnosa
konflik keputusan, diagnosa berduka disfungsional, diagnosa konflik peran
orang tua, diagnosa isolasi diri, diagnosa perubahan dalam proses keluarga,
diagnosa potensial perubahan dalam menjadi orang tua, diagnosa perubahan

83

penampilan peran, diagnosa potensial terhadap pertumbuhan koping keluarga,


diagnosa penatalaksanaan program terapeutik tak efektif.
Sehingga dari pengumpulan data dan perumusan masalah keperawatan
didapatkan dua diagnosa keperawatan yaitu kurang pengetahuan dimana
keluarga mengatakan tidak mengetahui anaknya sakit gizi kurang dan keluarga
tidak mengetahui penyebab, akibat, dan cara mengatasi anak gizi kurang.
Sedangkan diagnosa yang kedua adalah Potensial penatalaksanaan aturan
terapeutik keluarga yang efektif dimana penulis mengangkat diagnosa ini
karena keluarga sudah mau berusaha untuk meningkatkan kesehatan klien AP,
keluarga juga menuruti saran yang diberikan oleh petugas kesehatan dan
setelah diberikan bantuan berupa susu dan biskuit oleh petugas Puskesmas I
Denpasar Timur berat badan klien AP meningkat dari 10 kg menjadi 11 kg.
Sedangkan ketiga belas diagnosa keluarga keluarga lainnya tidak ditemukan
dalam kasus karena dalam keluarga tidak didapatkan adanya data-data yang
menunjang diagnosa tersebut sehingga hanya dua diagnosa yang muncul
dalam kasus karena dilihat dari keadaan kesehatan setiap anggota keluarga
sudah cukup baik, Keadaan rumah dan pemeliharaan lingkungan cukup bersih
dan rapi.

B. Perencanaan
Perencanaan adalah tahap kedua dari proses keperawatan tahap ini
terdiri dari prioritas diagnosa keperawatan yang dilanjutkan dengan

84

penyusunan

rencana

perawatan.

Dalam

memprioritaskan

diagnosa

keperawatan penulis berpedoman pada nilai skor tertinggi. Dimana dari hasil
skoring didapatkan diagnosa yang menjadi prioritas utama adalah diagnosa
kurang pengetahuan (score : 4 2/3), diagnosa potensial penatalaksanaan
aturan terapeutik keluarga yang efektif merupakan diagnosa kedua. Diagnosa
kurang pengetahuan diangkat menjadi prioritas utama karena masalahnya
bersifat aktual. Hal ini dapat dilihat dari antusias keluarga Bapak NB dalam
mengajukan pertanyaan mengenai penyakit gizi kurang. Selain itu dilihat dari
kemungkinan masalah dapat diubah adalah dengan mudah dimana keluarga
sangat kooperatif dalam mendengarkan penjelasan yang diberikan. Diagnosa
potensial penatalaksanaan aturan terapeutik keluarga yang efektif merupakan
diagnosa kedua karena masalahnya bersifat aktual dan tampak nyata. Usaha
keluarga untuk meningkakan kesehatan klien AP dengan baik sehingga hanya
perlu di pertahankan dan ditingkatkan lagi, kelurga sudah mau menuruti
semua saran dari petugas kesehatan sehingga kondisi klien semakin membaik
dengan peningkatkan berat badan dari bulan lalu 10 kg menjadi 11 kg pada
bulan ini.
Dalam penyusunan rencana pada keluarga Bapak AP dilakukan
bersama-sama dengan keluarga sehingga rencana yang dilaksanakan
merupakan kerja sama antara petugas kesehatan dengan keluarga. Dalam
penyusunan

rencana

tindakan

keperawatan

lebih

menekankan

pada

kemandirian keluarga dalam melaksanakan dan mengemban lima tugas


keluarga bidang kesehatan dengan memberikan penyuluhan dan motivasi.

85

C. Pelaksanaan
Pelaksanaan tindakan keperawatan merupakan tahap ketiga dari proses
keperawatan dimana pelaksanaan tindakan keperawatan merupakan realisi dari
rencana tindakan keperawatan yang telah disusun sebelumnya bersama
keluarga dengan maksud agar keluarga dapat mengerti dan mampu
melaksanakan lima tugas keluarga dalam bidang kesehatan. Pelaksanaan
tindakan keperawatan antara tinjauan teori dengan kasus dianggap sudah
sesuai. Ada beberapa hal yang perlu ditingkatkan lagi pada keluarga Bapak
NB yaitu selalu mengajak klien AP kontrol Berat badan ke pelayanan
kesehatan secara teratur setiap bulan sekali dan selalu berkonsultasi seputar
tumbang anak pada petugas kesehatan.

D. Evaluasi
Evaluasi merupakan tahap akhir dari proses keperawatan. Dari hasil
evaluasi yang didapat bahwa antara teori dengan kenyataan sudah sesuai
dalam arti bahwa tindakan keperawatan yang dilaksanakan pada keluarga
Bapak NB sudah sesuai dengan rencana dan dapat dikatakan berhasil. Bisa
dilihat dari diagnosa pertama semua tupen tercapai yang ditandai dengan
keluarga sudah mengerti tentang penjelasan yang diberikan keluarga mengerti
tentang manfaat makan bergizi, sudah mampu merawat anggota keluarga yang
menderita gizi kurang. Diagnosa kedua sudah semua tercapai keluarga mampu
mempertahankan dan meningkatkan aturan terapeutik kerluarga yang efektif,
keluarga sudah bisa menjalankan tugasnya untuk mempertahankan dan
meningkatkan kesehatan anggota keluarga yang mengalami gangguan gizi
kurang.

86

Setelah dilaksanakan evaluasi kedua diagnosa keperawatan sudah


dapat teratasi. Dimana untuk keluarga Bapak NB diharapkan melanjutkan
perawatan kepada anaknya seperti menimbang berat badan tiap bulan ke
posyandu atau pelayanan kesehatan, memberi makanan yang bergizi sesuai
kemampuan keluarga untuk anaknya.

87

BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dalam pengkajian yang penulis lakukan sudah sesuai dengan teori
mulai dari pengumpulan data, analisa data serta perumusan masalah. Pada
tahap ini penulis tidak mengalami kesulitan karena penerimaan keluarga
Bapak NB sangat baik. Sehingga dari tahapan ini didapatkan dua diagnosa
keperawatan, diagnosa pertama kurang pengetahuan diagnosa kedua potensial
penatalaksanaan aturan terapeutik keluarga yang efektif
Pada perencanaan terdiri dari prioritas diagnosa dan perencanaan
perawatan. Prioritas diagnosa keperawatan didasarkan pada nilai skor yang
tertinggi. Dimana yang menjadi prioritas utama adalah kurang pengetahuan
(skor 4 2/3), prioritas kedua adalah Penatalaksanaan aturan terapeutik
keluarga yang efektif (skor 3 1/6).
Dalam penyusunan rencana keperawatan dilakukan bersama-sama
dengan keluarga sehingga rencana yang dilaksanakan merupakan kerjasama
antara petugas kesehatan dengan keluarga. Dalam penyusunan rencana
perawatan lebih menekankan pada kemandirian keluarga dalam melaksanakan
dan mengemban lima tugas keluarga bidang kesehatan dengan memberikan
penyuluhan dan motivasi kepada keluarga.
Dari tindakan keperawatan yang dilaksanakan sudah sesuai dengan
rencana tindakan, namun ada beberapa hal yang perlu dilaksanakan dan
87

88

dilanjutkan oleh petugas puskesmas yaitu memantau status gizi keluarga


Bapak NB terutama klien AP.
Dari hasil evaluasi dapat dikatakan bahwa antara teori dengan
kenyataan telah sesuai dalam artian semua tindakan yang direncanakan dapat
dikatakan berhasil. Bila dilihat dari diagnosa pertama semua tupen tercapai,
keluarga dapat mengerti tentang gizi kurang, keluarga mengerti dengan
manfaat makanan bergizi, keluarga mampu merawat anak dengan gizi kurang.
Diagnosa kedua sudah semua tercapai keluarga mampu mempertahankan
aturan terapeutik keluarga yang efektif, keluarga sudah bisa menjalankan
tugasnya untuk mempertahankan dan meningkatkan kesehatan anggota
keluarga yang mengalami gangguan gizi kurang.

B. Saran
1. Puskesmas I Denpasar Timur
Agar lebih memotivasi keluarga Bapak NB dan lanjutkan perawatan Balita
dengan gizi kurang dengan maksud dapat mencapai hasil yang maksimal.
2. Keluarga Bapak NB
Keluarga Bapak NB agar terus memberikan makanan yang bergizi pada
klien AP sesuai dengan kemampuan ekonomi keluarga, juga agar terus
mengontrol Berat badan dan perkembangan anak agar bisa mencapai
keadaan atau status gizi baik dengan memanfaatkan fasilitas kesehatan
yang ada untuk peningkatan kesehatan anak, menimbang berat badan tiap
bulan.
DAFTAR PUSTAKA

89

Almatsier, Sunita. (2004). Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta: EGC


Arisman. (2004). Gizi Dalam Daur Kehidupan. Jakarta : EGC
Carpenito, L.J. (2001). Diagnosa Keperawatan. Jakarta : EGC
Derpatemen Gizi dan Kesehatan Masyarakat. (2007). Gizi dan Kesehatan
Masyarakat. Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada.
Depkes RI. (2006). Buku Bagan Tatalaksana Anak Gizi Buruk . Buku 1. Jakarta:
Depkes RI.
Effendy.N. (1998). Dasar-Dasar Keperawatan Kesehatan Masyarakat. Jakarta :
EGC.
Friedman, M.M. (1998). Keperawatan Keluarga. Jakarta : EGC.
Mansjoer, Arif. (2000). Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta : Media Aesculapius.
Nency, Yetty, (2008). Gizi Buruk Ancaman Generasi Yang Hilang. Diperoleh
tanggal 1 juni 2009, dari http:www.googgle.com.htm
Ngastiyah. (2005). Perawatan Anak Sakit. Jakarta : EGC
Notoatmojo,S. (2003). Ilmu Kesehatan Masyarakat (Prinsip-Prinsip Dasar)
Jakarta : Rineka Cipta
Program Studi D III Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKES) Bali.
(2008). Pedoman Penyusunan Laporan Kasus. Denpasar.
Puskesmas I Denpasar Timur. (2009). Sistem Pencatatan dan Pelaporan Terpadu
Puskesmas. Denpasar Timur.
Suharjo, (2003). Pemberian Makanan Pada Bayi dan Anak, Cetakan Keenam.
Jakarta : Kanisius.
Suprajitno. (2004). Asuhan Keperawatan Keluarga : Aplikasi Dalam Praktek.
Jakarta : EGC.
Supariasa. (2002). Penilaian Status Gizi, Jakarta : EGC
Setiadi. (2008). Konsep & Proses Keperawatan Keluarga. Surabaya : Graha Ilmu
Lampiran 1
SATUAN ACARA PENYULUHAN

90

Topik

Nutrisi Balita sehat

Sasaran

Keluarga Bapak NB

Hari

Selasa, 23 juni 2009

Waktu

Pukul 14.00 Wita

Tempat

Di rumah Keluarga Bapak NB Di Jalan WR.


Supratman Br. Abian kapas kaja.

A. Tujuan
1. Tujuan Intruksi Umum
Setelah diberikan penyuluhan selama 30 menit keluarga dapat memahami
tentang gizi pada balita.
2. Tujuan Intruksional Khusus
Keluarga Mampu :
a. Menyebutkan pengertian nutrisi dengan tepat
b. Menyebutkan komponen-komponen nutrisi dengan tepat
c. Menyebutkan syarat-syarat makanan balita dengan tepat
d. Menyebutkan jenis-jenis makanan balita dengan tepat
e. Menyebutkan masalah-masalah nutrisi pada balita dengan tepat.
B. Metode
Ceramah, Tanya jawab
C. Media
Leaflet

D. Materi
1. Pengertian nutrisi
2. Komponen-komponen nutrisi dengan tepat
3. Syarat-syarat makanan balita dengan tepat

91

4. Jenis-jenis makanan balita dengan tepat


5. Masalah-masalah nutrisi pada balita dengan tepat
E. Evaluasi
Secara lisan dengan memberikan pertanyaan.
1. Apa yang dimaksud dengan nutrisi
2. Sebutkan komponen nutrisi dengan tepat
3. Sebutkan syarat makanan balita dengan tepat
4. Sebutkan jenis-jenis makanan balita dengan tepat
5. Sebutkan masalah-masalah nutrisi pada balita
F. Kegiatan
No

Hari /
tanggal

Tahapan
Kegiatan

1
1

3
1. Pembukaan
(5 menit)

Kegiatan Penyuluhan

2. Inti
(15 menit)

4
Memberi salam pada
keluarga.
Memperkenalkan diri.
Menyampaikan tujuan
penyuluhan
Menanyakan pada
keluarga tentang
pengertian nutrisi,
komponen nutrisi,
Syarat makanan balita,
jenis makanan balita,
dan masalah nutrisi pada
balita
Menanyakan pada
keluarga tentang
pengertian nutrisi,
komponen nutrisi, syarat
makanan balita, jeni````s
makanan balita dan
masalah nutrisi pada
balita
Menjelaskan cara
mengatasi anak kurang
gizi
Menanyakan pada
keluarga tentang
pengertian nutrisi, syarat

Kegiatan Keluarga
5
- Keluarga membalas
salam.
- Keluarga mendengar
dan memperhatikan
penjelasan petugas

- Keluarga mendengar
penjelasan dan
bertanya tentang hal
yang belum jelas,
keluarga mendengar
dengan seksama

- Dari keluarga hanya


satu orang yang bisa
menyebutkan

92

4
makanan balita, jenis
makanan balita dan
masalah nutrisi pada
balita
- Menanyakan tentang
cara makanan balita dan
masalah nutrisi pada
balita
- Ucapan terima kasih

5
kembali pengertian
nutrisi yang
terkandung dalam
makanan, Pengertian
nutrisi yang
terkandung dalam
makanan balita, jenis
makanan balita dan
masalah nutrisi pada
balita
- Keluarga menjawab
pertanyaan
- Keluarga membalas
kembali ucapan
petugas.

93

MATERI PENYULUHAN

1. Pengertian Nutrisi
Nutrisi adalah sesuatu zat yang dibutuhkan oleh tubuh untuk tumbuh dan
berkembang.
2. Komponen-komponen nutrisi
Ada enam komponen yang diperlukan tubuh
a. Karbohidrat
Nasi, jagung, roti, mie
b. Protein
Kacang-kacangan, lauk-pauk, telur, tahu, tempe
c. Lemak
Susu, minyak daging
d. Mineral
Susu, garam, sayur
e. Vitamin
Buah-buahan, sayur
f. Air
3. Syarat-syarat makanan balita
a. Memenuhi kecukupan energi dan semua zat gizi sesuai dengan umur.
b. Susunan hidangan disesuaikan dengan pola menu seimbang, bahan
makanan yang tersedia setempat, kebiasaan makan dan selera terhadap
makanan.
c. Bentuk dan porsi disesuaikan dengan daya terima dan fungsi bagi
balita
d. Memperhatikan kebersihan perorangan dan lingkungan
e. Asupan balita harus mempunyai 3 unsur yaitu memenuhi sumber
tenaga, memenuhi zat pengatur.

4. Jenis-jenis makana balita

94

a. Makanan bayi umur 0-12 bulan, makanan bayi sehat dibagi menjadi
dua golongan yaitu ASI atau PASI dan makanan pelengkap.
b. Makanan anak, jenis makan ini termasuk buah, kue, semua jenis
makanan lunak dan makan biasa disamping asi yang masih diperlukan
yang mengandung cukup energi, protein, dan zat gizi lainya.
5. Masalah nutrisi pada balita
a. Diare dapat terjadi karena kesalahan dalam pemberian susu seperti
keenceran, kebersihan, dan sanitasi yang kurang atau kesalahan dalam
pemberian makanan tambahan.
b. Kurang gizi diakibatkan karena kurangnya asupan gizi. Dapat dibagi
menjadi tiga bagian yaitu : marasmic (kekurangan asupan protein yang
terjadi terus menerus akibatnya anak terlihat kurus), kwasiokor
(kekurangan asupan karbohidrat secara terus menerus), marasmic
kwashiorkor (Gabungan dari keduanya dari status gizi yang disebut
gizi buruk)
c. Obesitas yaitu kelebihan berat badan akibat asupan yang berlebihan
seperti pemberian susu formula berlebihan atau pemberian makanan
tambahan yang belum waktunya.

DAFTAR PUSTAKA
Supariasa. (2002). Penilaian Status Gizi. Jakarta : EGC.
Almatsier, Sunita. (2001). Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta : Gramedia

95

Apa itu Nutrisi ?

Komponen-komponen
Nutrisi

utrisi adalah segala sesuatu zat


makanan yang dibutuhkan oleh

tubuh untuk tumbuh dan berkembang.

memenuhi zat pembangun dan


memenuhi zat pengatur.

a. Karbohidrat

d. Vitamin

b. Protein

e. Air

c. Lemak

f.

Jenis-jenis Makanan
Balita

Mineral
1. Makanan bayi

Syarat-syarat Makanan
Balita

Umur 0-12 bulan


Makanan bayi sehat dibagi menjadi 2
golongan yaitu :
a. ASI / PASI (Pengganti ASI)

a. Memenuhi kecukupan energi dan


semua zat gizi sesuai dengan umur
b. Susunan hidangan disesuaikan dengan

b. Makanan pelengkap
2. Makanan anak
Jenis makanan ini termasuk buah, kue,

pola menu seimbang, bahan makanan

semua jenis makanan lunak dan

yang tersedia setempat, kebiasaan

makanan biasa, di samping ASI yang

makan dan selera terhadap makanan

masih diperlukan yang cukup energi,

c. Bentuk dan porsi disesuaikan dengan


daya terima dan fungsi bagi balita
d. Memperhatikan kebersihan perorangan
dan lingkungan
e. Asupan balita harus mempunyai 3
unsur yaitu memenuhi sumber tenaga,

protein, dan zat gizi lainnya.

96
2. Kurang gizi
Kurang gizi diakibatkan karena
kurangnya asupan gizi. Dapat dibagi
menjadi 3 bagian :
a. Marasmic
Yaitu kekurangan asupan protein
yang terjadi secara terus-menerus
akibatnya anak terlihat kurus.

OLEH :
NI WAYAN SUKMAYUNI
06E10344

b. Kwashiorkor

Masalah-masalah
Nutrisi pada Balita
1. Diare
Diare dapat terjadi karena kesalahan

Yaitu kekurangan asupan


karbohidrat secara terus-menerus
akibatnya anak terlihat gemuk tapi
tidak sehat.
c. Marasmic kwashiorkor

dalam pemberian susu seperti

Gabungan keduanya dari status gizi

keenceran, kebersihan dan sanitasi

yang disebut gizi buruk

yang kurang atau kesalahan dalam


pemberian makanan tambahan

3. Obesitas
Yaitu kelebihan berat badan akibat
asupan yang berlebihan seperti
pemberian susu formula berlebihan
atau pemberian makanan tambahan
yang belum waktunya.

STIKES BALI DENPASAR


2009

97

98

99

100

101

102

103