You are on page 1of 21

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Otak merupakan organ yang sangat penting bagi tubuh, sebab segala aktifitas tubuh
dikoordinir oleh aktifitas otak. Berbagai penyakit dapat menimbulkan gangguan fungsi otak
yang dapat menyerang bagian sensorik, motorik, maupun pusat-pusat vital yang dapat
mengakibatkan kematian, salah satu diantaranya adalah trauma atau cedera kepala.
Trauma kepala adalah suatu gangguan traumatik dari fungsi otak yang disertai dengan
perdarahan intertisial dalam substansi otak tanpa terputusnya kontinuitas dari otak (Hudak &
Gallo, 1996). Trauma kepala meliputi trauma kulit kepala, tengkorak, dan otak. Trauma
kepala juga merupakan trauma pada otak yang diakibatkan kekuatan fisik eksternal yang
menyebabkan gangguan kesadaran tanpa terputusnya kontinuitas otak.
Diperkirakan 100.000 orang meninggal setiap tahunnya akibat trauma kepala, dan lebih
dari 700.000 mengalami trauma kepala cukup berat yang memerlukan perawatan rumah sakit
(Brunner & Suddarth, 2001). Menurut Hudak (1996), bahwa dari 500.000 sampai 700.000
orang yang dirawat di rumah sakit, sekitar 21% diantaranya adalah trauma kepala berat. 30
50% cedera kepala berat meninggal sebelum tiba di rumah sakit. Dan 20% meninggal sebagai
akibat dari cedera sekunder.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas dapat diangkat masalah sebagai berikut:
1. Apa pengertian dari tekanan intrakaranial ?
2. Bagaimana kerusakan otak akibat trauma ?
3. Apa saja jenis-jenis trauma kepala dan trauma spinal ?
4. Bagaimanan penatalaksanaan trauma kepala ?
C. Tujuan
1. Tujuan umum
Untuk memahami secara luas tentang konsep kegawatdaruratan pada pasien trauma
kepala.
2. Tujuan khusus
a. Untuk mengetahui pengertian tekanan intracranial
b. Untuk mengetahui kerusakan otak akibat trauma
c. Untuk mengetahui jenis-jenis trauma kepala dan trauma spinal
d. Untuk mengetahui penatalaksanaan trauma kepala
D. Metode
Dalam penyusunan makalah ini penulis menggunakan metode kajian pustaka dan
penelusuran melalui internet tentang literature-literatur yang relevan dengan kasus.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Peningkatan Tekanan IntraKranial
1. Anatomi Fisiologi
Kranium merupakan kompartemen yang kaku kecuali pada bayi, hingga setiap
penambahan massa didalamnya akan berakibat peningkatan tekanan intrakranial bila
kemampuan kompensasi sudah terlampaui. Didalamnya berisi jaringan otak, cairan
serebrospinal serta darah yang masing-masing tidak dapat diperas. Terdapat satu lubang
utama yaitu foramen magnum, hingga bila terjadi peingkatan tekanan intrakranial jaringan
otak akan mencari jalan keluar melalui lubang ini. Disamping itu pada tentorium yang
memisahkan otak besar dan otak kecil terdapat lubang yang disebut hiatus yang mana disana
terletak batang otak, sehingga apabila terjadi peninggian tekanan intrakranial pada daerah
otak besar, akan terjadi pergeseran jaringan otak besar kedalam hiatus ini hingga akan
menekan batang otak yang merupakan pusat dari fungsi vital.

Ruang intracranial ditempati oleh jaringan otak, darah, dan cairan serebrospinal.
Setiap bagian menempati suatu volume tertentu yang menghasilkan suatu tekanan intracranial
normal sebesar 50 sampai 200 mmH2O atau 4 sampai 15 mmHg. Dalam keadaan normal,
tekanan intracranial dipengaruhi oleh aktivitas sehari-hari dan dapat meningkat sementara
waktu sampai tingkat yang jauh lebih tinggi dari pada normal. Beberapa aktivitas tersebut
adalah pernapasan abdominal dalam, batuk, dan mengedan atau valsalva maneuver. Kenaikan
sementara TIK tidak menimbulkan kesukaran, tetapi kenaikan tekanan yang menetap
mengakibatkan rusaknya kehidupan jaringan otak.
Ruang intracranial adalah suatu ruangan kaku yang terisi penuh sesuai kapasitasnya
dengan unsure yang tidak dapat ditekan: otak (1400 g), cairan serebrospinal (sekitar 75 ml),
dan darah (sekitar 75 ml). Peningkatan volume pada salah satu dari ketiga unsur utama ini
mengakibatkan desakan ruang yang ditempati oleh unsure lainnya dan menaikan tekanan
intracranial. Hipotesis Monro-Kellie memberikan suatu contoh konsep pemahaman
peningkatan TIK. Teori ini menyatakan bahwa tulang tengkorak tidak dapat meluas sehingga
bila salah satu dari ketiga ruangannya meluas, dua ruang lainnya harus mengkompensasi
dengan mengurangi volumenya (apabila TIK masih konstan). Mekanisme kompensasi
intracranial ini terbatas, tetapi terhentinya fungsi neural ini dapat menjadi parah bila
mekanisme ini gagal. Kompensasi terdiri dari meningkatnya aliran CSF ke dalam kanalis
spinalis dan adaptasi otak terhadap peningkatan tekanan tanpa meningkatkan TIK.
Mekanisme kompensasi yang berpotensi mengakibatkan kematian adalah penurunan aliran
darah ke otak dan pergeseran otak kearah bawah atau horizontal (herniasi) bila TIK makin
meningkat. Dua mekanisme terakhir dapat berakibat langsung pada fungsi syaraf. Apabila
peningkatan TIK berat dan menetap, mekanisme kompensasi tidak efektif dan peningkatan
tekanan dapat menyebabkan kematian neuronal.
Tekanan intracranial ialah tekanan dalam ruang tengkorak, berdasarkan hipotesis
Monro-Kellie : merupakan jumlah volume darah intracranial, jaringan otak, cairan otak yang
bersifat tetap, karena berada dalam ruang tengkorak yang bersifat kaku, tekanan tersebut
menjalar ke setiap sisi ruangan di dalam tengkorak.
Tekanan intra cranial normal, tergantung usia. Pada bayi tekanan berkisar 1,5 6
mmHg, anak-anak 3-7 mmHg, dan dewasa tekanan berkisar < 10-15 mmHg. TIK tidak dalam
kondisi statis, tetapi dipengaruhi oleh beberapa factor antara lain tekanan sistolik jantung dan
perubahan tekanan dalam pernafasan.
Tekanan intracranial dihasilkan oleh volume otak sekitar 1400 ml pada orang dewasa,
cairan serebrospinal 75 cc, sirkulasi darah otak sekitar 75 cc. Berat otak sekitar 2 % dari total

berat tubuh, pada kondisi istirahat menerima darah sekitar 15 % dari cardiac output dan 20 %
pada kondisi akitivitas.
2. Pengertian
Peningkatan tekanan intracranial atau TIK (intracranial
pressure, ICP) didefinisikan sebagai peningkatan tekanan dalam rongga kranialis.
Peninggian tekanan intrakranial merupakan penyebab kematian tersering pasien bedah
saraf. Peninggian tekanan intrakranial menyebabkan iskemia otak dan sebaliknya. Iskemia
otak bisa juga sebagai kelainan primer seperti pada pada trombosis pembuluh darah otak.
Peningkatan tekanan intrakranial hampir selalu menunjukkan masalah medis yang
parah. Tekanan itu sendiri dapat bertanggung jawab atas kerusakan lebih jauh pada sistem
saraf pusat dengan mengurangi aliran darah ke otak atau dengan menyebabkan otak untuk
herniate (mendorong melalui) lubang di bagian belakang tengkorak di mana sumsum tulang
belakang terpasang. Penyebab tekanan intrakranial meningkat mungkin termasuk perdarahan
ke dalam ruang subdural (subdural hematoma).
3. Etiologi
TIK secara umum dapat disebabkan oleh 4 faktor, yaitu :
a. Peninggian cerebral blood volume.
Hal ini dapat disebabkan karena peninggian central venous pressure dan vasodilatasi
serebral.
b. Edema serebri.
Hal ini dapat disebabkan karena penurunan tekanan sistemik yang akan menimbulkan
penurunan cerebral perfusion pressure, selanjutnya akan menurunkan cerebral blood flow
sehingga menimbulkan hipoksia jaringan otak. Jika hal ini berlanjut akan terjadi
kerusakan otak kemudian kerusakan blood brain barrier sehingga edema serebri.
c. Obstruksi aliran CSS (cairan serebro spinal).
Hal ini dapat disebabkan karena efek massa, infeksi, perdarahan trauma, dan lain-lain.
d. Efek massa.
Hal ini dapat menimbulkan desakan dan peregangan mikrovaskuler akibatnya terjadi
pergeseran jaringan otak dan kerusakan jaringan.
Penyebab yang lainnya adalah :
1.
2.
3.
4.
5.

Neurisma pecah dan pendarahan subarachnoid


Tumor otak
Pendarahan otak hipertensi
Pendarahan
Cedera kepala parah

4. Patofisiologi
Tumor otak, cedera otak, edema otak, dan obstruksi aliran darah CSF berperan dalam
peningkatan TIK. Edema otak (mungkin penyebab tersering peningkatan TIK) disebabkan
oleh banyak hal (termasuk peningkatan cairan intrasel, hipoksia, iskemia otak, meningitis,
dan cedera). Pada dasarnya efeknya sama tanpa melihat factor penyebabnya.
TIK pada umumnya meningkat secara bertahap. Setelah cedera kepala, edema terjadi
dalam 36 hingga 48 jam hingga mencapai maksimum. Peningkatan TIK hingga 33 mmHg
(450 mmH2O) menurunkan secara bermakna aliran darah ke otak (cerebral blood flow, CBF).
Iskemia yang terjadi merangsang pusat vasomotor, dan tekanan darah sistemik meningkat.
Rangsangan pada pusat inhibisi jantung mengakibatkan bradikardia dan pernapasan menjadi
lebih lambat. Mekanisme kompensasi ini dikenal sebagai reflek cushing, membantu
mempertahankan aliran darah otak. (akan tetapi, menurunnya pernapasan mengakibatkan
retensi CO2 dan mengakibatkan vasodilatasi otak yang membantu menaikan tekanan
intracranial). Tekanan darah sistemik akan terus meningkat sebanding dengan peningkatan
TIK, walaupun akhirnya dicapai suatu titik ketika TIK melebihi tekanan arteria dan sirkulasi
otak berhenti yang mengakibatkan kematian otak.
Pada umumnya, kejadian ini didahului oleh tekanan darah arteria yang cepat
menurun. Siklus deficit neurologik progresif yang menyertai kontusio dan edema otak (atau
setiap lesi massa intracranial yang membesar).
5. Tanda dan Gejala
a. Nyeri kepala.
b. Muntah.
c. Penurunan tingkat kesadaran.
d. Perbedaan ukuran pupil; melambatnya reaksi terhadap cahaya.
e. Penekanan tekanan darah.
f. Melambatnya nadi.
g. Kelemahan anggota badan.
h. Munculnya respon plantar.
6. Penatalaksanaan
a. Mengurangi edema srebral
1) Pemberian manitol atau glieserol.
2) Pemasangan kateter diuretik.
3) Pemberian diuretik osmotik & kontrol osmolalitas serum (indikasi dehidrasi).
b. Mengurangi volume CSS
1) Drainase CSS.
c. Mengurangi volume darah & mempertahankan perfusi serebral
1) Hiperventilasi dgn ventilator.
2) Pemberian cairan & agen inotropik.

B. Kerusakan Otak Akibat Trauma


Kerusakan otak seringkali menyebabkan kelainan fungsi yang menetap, yang
bervariasi tergantung kepada kerusakan yang terjadi, apakah terbatas (terlokalisir) atau
meluas (difus). Kelainan fungsi yang terjadi juga tergantung kepada bagian otak mana yang
terkena. Gejala yang timbul pada kerusakan otak lokal bisa berupa perubahan dalam gerakan,
sensasi, berbicara, penglihatan dan pendengaran. Sedangkan pada kelainan otak yang difus
bisa mempengaruhi ingatan, pola tidur, kebingungan dan koma.
Kelainan-Kelainan Akibat Cedera Kepala :
1. Epilepsi Pasca Trauma
Epilepsi pasca trauma adalah suatu kelainan dimana kejang terjadi beberapa waktu
setelah otak mengalami cedera karena benturan di kepala.
Kejang merupakan respon terhadap muatan listrik abnormal di dalam otak.
Kejang terjadi padda sekitar 10% penderita yang mengalami cedera kepala hebat tanpa
adanya luka tembus di kepala dan pada sekitar 40% penderita yang memiliki luka tembus di
kepala. Kejang bisa saja baru terjadi beberapa tahun kemudian setelah terjadinya cedera.
Obat-obat anti-kejang (misalnya fenitoin, karbamazepin atau valproat) biasanya dapat
mengatasi kejang pasca trauma. Obat-obat tersebut sering diberikan kepada seseorang yang
mengalami cedera kepala yang serius, untuk mencegah terjadinya kejang. Pengobatan ini
seringkali berlanjut selama beberapa tahun atau sampai waktu yang tak terhingga.
2. Afasia
Afasia adalah hilangnya kemampuan untuk menggunakan bahasa karena terjadinya
cedera pada area bahasa di otak. Penderita tidak mampu memahami atau mengekspresikan
kata-kata. Bagian otak yang mengendalikan fungsi bahasa adalah lobus temporalis sebelah
kiri dan bagian lobus frontalis di sebelahnya. Kerusakan pada bagian manapun dari area
tersebut karena stroke, tumor, cedera kepala atau infeksi, akan mempengaruhi beberapa aspek
dari fungsi bahasa.
Gangguan bahasa bisa berupa:

Aleksia, hilangnya kemampuan untuk memahami kata-kata yang tertulis

Anomia, hilangnya kemampuan untuk mengingat atau mengucapkan nama-nama


benda. Beberapa penderita anomia tidak dapat mengingat kata-kata yang tepat,
sedangkan penderita yang lainnya dapat mengingat kata-kata dalam pikirannya,
tetapi tidak mampu mengucapkannya.

Disartria merupakan ketidakmampuan untuk mengartikulasikan kata-kata dengan


tepat. Penyebabnya adalah kerusakan pada bagian otak yang mengendalikan otototot yang digunakan untuk menghasilkan suara atau mengatur gerakan dari alatalat vokal.

Afasia Wernicke merupakan suatu keadaan yang terjadi setelah adanya kerusakan
pada lobus temporalis. Penderita tampaknya lancar berbicara, tetapi kalimat yang
keluar kacau (disebut juga gado-gado kata). Penderita menjawab pertanyaan
dengan ragu-ragu tetapi masuk akal. Pertanyaan : Ini gambar apa? (anjing
mengonggong)
Jawaban : A-a-an-j-j-, eh bukan, a-a..aduh..b-b-bin, ya binatang, binatang..bb..berisik

Pada afasia Broca (afasi ekspresif), penderita memahami arti kata-kata dan
mengetahui bagaimana mereka ingin memberikan jawaban, tetapi mengalami
kesulitan dalam mengucapkan kata-kata. Kata-kata keluar dengan perlahan dan
diucapkan sekuat tenaga, seringkali diselingi oleh ungkapan yang tidak memiliki
arti. Penderita menjawab pertanyaan dengan lancar, tetapi tidak masuk akal.
Pertanyaan : Bagaimana kabarmu hari ini?
Jawaban : Kapan? Mudah sekali untuk melakukannya tapi semua tidak terjadi
ketika matahari terbenam.

3. Apraksia
Apraksia adalah ketidakmampuan untuk melakukan tugas yang memerlukan ingatan
atau serangkaian gerakan. Kelainan ini jarang terjadi dan biasanya disebabkan oleh kerusakan
pada lobus parietalis atau lobus frontalis.
Ingatan akan serangkaian gerakan yang diperlukan untuk melakukan tugas yang rumit
hilang; lengan atau tungkai tidak memiliki kelainan fisik yang bisa menjelaskan mengapa
tugas tersebut tidak dapat dilakukan. Pengobatan ditujukan kepada penyakit yang
mendasarinya, yang telah menyebabkan kelainan fungsi otak.
4. Agnosia
Agnosia merupakan suatu kelainan dimana penderita dapat melihat dan merasakan
sebuah benda tetapi tidak dapat menghubungkannya dengan peran atau fungsi normal dari
benda tersebut. Penderita tidak dapat mengenali wajah-wajah yang dulu dikenalnya dengan
baik atau benda-benda umum (misalnya sendok atau pensil), meskipun mereka dapat melihat
dan menggambarkan benda-benda tersebut.
Penyebabnya adalah kelainan fungsi pada lobus parietalis dan temporalis, dimana
ingatan akan benda-benda penting dan fungsinya disimpan.
Agnosia seringkali terjadi segera setelah terjadinya cedera kepala atau stroke. Tidak
ada pengobatan khusus, beberapa penderita mengalami perbaikan secara spontan.
5. Amnesia

Amnesia adalah hilangnya sebagian atau seluruh kemampuan untuk mengingat


peristiwa yang baru saja terjadi atau peristiwa yang sudah lama berlalu. Penyebabnya masih
belum dapat sepenuhnya dimengerti. Cedera pada otak bisa menyebabkan hilangnya ingatan
akan peristiwa yang terjadi sesaat sebelum terjadinya kecelakaan (amnesi retrograd) atau
peristiwa yang terjadi segera setelah terjadinya kecelakaan (amnesia pasca trauma). Amnesia
hanya berlangsung selama beberapa menit sampai beberapa jam (tergantung kepada beratnya
cedera) dan akan menghilang dengan sendirinya. Pada cedera otak yang hebat, amnesi bisa
bersifat menetap.
Jenis ingatan yang bisa terkena amnesia:

Ingatan segera : ingatan akan peristiwa yang terjadi beberapa detik sebelumnya

Ingatan menengah : ingatan akan peristiwa yang terjadi beberapa detik sampai
beberapa hari sebelumnya

Ingatan jangka panjang : ingatan akan peristiwa di masa lalu.


Mekanisme otak untuk menerima informasi dan mengingatnya kembali dari memori

terutama terletak di dalam lobus oksipitalis, lobus parietalis dan lobus temporalis. Amnesia
menyeluruh sekejap merupakan serangan lupa akan waktu, tempat dan orang, yang terjadi
secara mendadak dan berat. Serangan bisa hanya terjadi satu kali seumur hidup, atau bisa
juga berulang. Serangan berlangsung selama 30 menit sampai 12 jam atau lebih. Arteri kecil
di otak mungkin mengalami penyumbatan sementara sebagai akibat dari aterosklerosis. Pada
penderita muda, sakit kepala migren (yang untuk sementara waktu menyebabkan
berkurangnya aliran darah ke otak) bisa menyebabkan anemia menyeluruh sekejap. Peminum
alkohol atau pemakai obat penenang dalam jumlah yang berlebihan (misalnya barbiturat dan
benzodiazepin), juga bisa mengalami serangan ini. Penderita bisa mengalami kehilangan
orientasi ruang dan waktu secara total serta ingatan akan peristiwa yang terjadi beberapa
tahun sebelumnya. Setelah serangan reda, kebingungan biasanya akan segera menghilang dan
penderita sembuh total.
Alkoholik dan penderita kekurangan gizi lainnya bisa mengalami amnesia yang
disebut sindroma Wernicke-Korsakoff. Sindroma ini terdiri dari kebingungan akut (sejenis
ensefalopati) dan amnesia yang berlangsung lama. Kedua hal tersebut terjadi karena kelainan
fungsi otak akibat kekurangan vitamin B1 (tiamin). Mengkonsumsi sejumlah besar alkohol
tanpa memakan makanan yang mengandung tiamin menyebabkan berkurangnya pasokan
vitamin ini ke otak. Penderita kekurangan gizi yang mengkonsumsi sejumlah besar cairan
lainnya atau sejumlah besar cairan infus setelah pembedahan, juga bisa mengalami

ensefalopati Wernicke. Penderita ensefalopai Wernicke akut mengalami kelainan mata


(misalnya kelumpuhan pergerakan mata, penglihatan ganda atau nistagmus), tatapan matanya
kosong, linglung dan mengantuk. Untuk mengatasi masalah ini biasanya diberikan tiamin.
Jika tidak diobati bisa berakibat fatal.
Amnesia Korsakoff terjadi bersamaan dengan ensefalopati Wernicke. Jika serangan
ensefalopati terjadi berulang dan berat atau jika terjadi gejala putus alkohol, maka amnesia
Korsakoff bisa bersifat menetap. Hilangnya ingatan yang berat disertai dengan agitasi dan
delirium. Penderita mampu mengadakan interaksi sosial dan mengadakan perbincangan yang
masuk akal meskipun tidak mampu mengingat peristiwa yang terjadi beberapa hari, bulan
atau tahun, bahkan beberapa menit sebelumnya.
Amnesia Korsakoff juga bisa terjadi setelah cedera kepala yang hebat, cardiac arrest
atau ensefalitis akut. Pemberian tiamin kepada alkoholik kadang bisa memperbaiki
ensefalopati Wernicke, tetapi tidak selalu dapat memperbaiki amnesi Korsakoff. Jika
pemakaian alkohol dihentikan atau penyakit yang mendasarinya diobati, kadang kelainan ini
menghilang dengan sendirinya.

C. Jenis-Jenis Trauma Kepala


1. Fraktur Tulang Tengkorak
Fraktur tulang tengkorak merupakan keadaan dimana tulang tengkorak mengalami
retak atau patah. Fraktur tulang tengkorak bisa melukai arteri dan vena, yang kemudian
mengalirkan darahnya ke dalam rongga di sekeliling jaringan otak. Fraktur di dasar tengkorak
bisa merobek meningens (selaput otak). Cairan serebrospinal (cairan yang beredar diantara
otak dan meningens) bisa merembes ke hidung atau telinga. Bakteri terkadang dapat
memasuki tulang tengkorak melalui patahan tulang tersebut, dan menyebabkan infeksi serta
kerusakan hebat pada otak.
Sebagian besar patah tulang tengkorak tidak memerlukan pembedahan, kecuali jika
pecahan tulang menekan otak atau posisinya bergeser. Gejala-gejala yang timbul bergantung
pada jumlah dan distribusi cedera otak. Nyeri yang menetap atau setempat, biasanya
menunjukkan adanya fraktur. Fraktur kubah cranial menyebabkan bengkak pada sekitar
fraktur, sehingga penegakkan diagnosis dapat dilakukan dengan pemeriksaan foto tengkorak.

2. Konkusio
Konkusio adalah hilangnya kesadaran (dan kadang ingatan) sekejap, setelah
terjadinya cedera pada otak yang tidak menyebabkan kerusakan fisik yang nyata.
Konkusio menyebabkan gangguan fungsi otak tetapi tidak menyebabkan kerusakan struktural
yang nyata. Hal ini bahkan bisa terjadi setelah cedera kepala yang ringan, tergantung kepada
goncangan yang menimpa otak di dalam tulang tengkorak.
Konkusio bisa menimbulkan kebingungan, sakit kepala dan rasa mengantuk yang
abnormal; sebagian besar penderita mengalami penyembuhan total dalam beberapa jam atau
hari. Beberapa penderita merasa pusing, sulit berkonsentrasi, mudah lupa, depresi, emosi atau
perasaannya berkurang dan kecemasan. Gejala-gejala ini bisa berlangsung selama beberapa
hari sampai beberapa minggu, jarang lebih dari beberapa minggu. Penderita bisa mengalami

kesulitan dalam bekerja, belajar dan bersosialisasi. Keadaan ini disebut sindroma pasca
konkusio.
Sindroma pasca konkusio masih merupakan suatu teka-teki; tidak diketahui mengapa
sindroma ini biasanya terjadi setelah suatu cedera kepala yang ringan. Para ahli belum
sepakat, apakah penyebabkan adalah cedera mikroskopi atau faktor psikis. Pemberian obatobatan dan terapi psikis bisa membantu beberapa penderita sindroma ini.
Yang lebih perlu dikhawatirkan selain sindroma pasca konkusio adalah gejala-gejala
yang lebih serius yang bisa timbul dalam beberapa jam atau kadang beberapa hari setelah
terjadinya cedera. Jika sakit kepala, kebingungan dan rasa mengantuk bertambah parah,
sebaiknya segera mencari pertolongan medis.
Biasanya, jika terbukti tidak terdapat kerusakan yang lebih berat, maka tidak
diperlukan pengobatan. Setiap orang yang mengalami cedera kepala diberitahu mengenai
pertanda memburuknya fungsi otak. Selama gejalanya tidak semakin parah, biasanya untuk
meredakan nyeri dapat diberikan asetaminofen. Jika cederanya tidak parah, aspirin bisa
digunakan setelah 3-4 hari pertama.

3. Gegar Otak & Robekan Otak


Gegar otak (kontusio serebri) merupakan memar pada otak, yang biasanya disebabkan
oleh pukulan langsung dan kuat ke kepala. Robekan otak adalah robekan pada jaringan otak,
yang seringkali disertai oleh luka di kepala yang nyata dan patah tulang tengkorak.
Gegar otak dan robekan otak lebih serius daripada konkusio. Pemeriksaan MRI
menunjukkan adanya kerusakan fisik pada otak yang bisa ringan atau bisa menyebabkan
kelemahan pada satu sisi tubuh yang disertai dengan kebingungan atau bahkan koma.

Jika otak membengkak, maka bisa terjadi kerusakan lebih lanjut pada jaringan otak;
pembengkakan yang sangat hebat bisa menyebabkan herniasi otak. Pengobatan akan lebih
rumit jika cedera otak disertai oleh cedera lainnya, terutama cedera dada.
4. Perdarahan Intrakranial
Perdarahan intrakranial (hematoma intrakranial) adalah penimbunan darah di dalam
otak atau diantara otak dengan tulang tengkorak. Hematoma intrakranial bisa terjadi karena
cedera atau stroke.
Perdarahan karena cedera biasanya terbentuk di dalam pembungkus otak sebelah luar
(hematoma subdural) atau diantara pembungkus otak sebelah luar dengan tulang tengkorak
(hematoma epidural).
Kedua jenis perdarahan diatas biasanya bisa terlihat pada CT scan atau MRI.
Sebagian besar perdarahan terjadi dengan cepat dan menimbulkan gejala adalam beberapa
menit.
Perdarahan menahun (hematoma kronis) lebih sering terjadi pada usia lanjut dan membesar
secara perlahan serta menimbulkan gejala setelah beberapa jam atau hari.
Hematoma yang luas akan menekan otak, menyebabkan pembengkakan dan pada
akhirnya menghancurkan jaringan otak. Hematoma yang luas juga akan menyebabkan otak
bagian atas atau batang otak mengalami herniasi. Pada perdarahan intrakranial bisa terjadi
penurunan kesadaran sampai koma, kelumpuhan pada salah satu atau kedua sisi tubuh,
gangguan pernafasan atau gangguan jantung, atau bahkan kematian. Bisa juga terjadi
kebingungan dan hilang ingatan, terutama pada usia lanjut.
5. Hematoma epidural
Hematoma epidural berasal dari perdarahan di arteri yang terletak diantara meningens
dan tulang tengkorak. Hal ini terjadi karena patah tulang tengkorak telah merobek arteri.
Darah di dalam arteri memiliki tekanan lebih tinggi sehingga lebih cepat memancar. Sakit
kepala hebat bisa segera timbul tetapi bisa juga baru muncul beberapa jam kemudian. Sakit
kepala kadang menghilang, tetapi beberapa jam kemudian muncul lagi dan lebih parah dari
sebelumnya. Kemudian bisa terjadi kebingungan, rasa ngantuk, kelumpuhan, pingsan dan
koma.
Diagnosis dini sangat penting dan biasanya tergantung pada hasil CT scan. Hematoma
epidural diatasi sesegera mungkin dengan membuat lubang di dalam tulang tengkorak untuk
mengalirkan kelebihan darah, juga dilakukan pencarian dan penyumbatan sumber
perdarahan.
6. Hematoma subdural

Hematoma subdural berasal dari perdarahan pada vena di sekeliling otak.


Perdarahan bisa terjadi segera setelah terjadinya cedera kepala berat atau beberapa saat
kemudian setelah terjadinya cedera kepala yang lebih ringan.
Hematoma subdural yang bertambah luas secara perlahan paling sering terjadi pada
usia lanjut (karena rapuhnya vena) dan pada orang alkoholik. Pada kedua keadaan ini, cedera
tampaknya ringan; selama beberapa minggu gejala tidak dihiraukan. Pada hasil pemeriksaan
CT scan dan MRI bisa menunjukkan adanya genangan darah.
Hematoma subdural pada bayi bisa menyebabkan kepala bertambah besar karena
tulang tengkoraknya masih lembut dan lunak.Hematoma subdural yang kecil pada dewasa
seringkali diserap secara spontan. Hematoma subdural yang besar, yang menyebabkan gejalagejala neurologis, biasanya dikeluarkan melalui pembedahan. Indikasi dilakukannya
pembedahan ini adalah adanya sakit kepala yang menetap, rasa mengantuk yang hilangtimbul, linglung, perubahan ingatan, dan kelumpuhan ringan pada sisi tubuh yang
berlawanan.

7. Kerusakan Pada Bagian Otak Tertentu


Kerusakan pada lapisan otak paling atas (korteks serebri biasanya akan
mempengaruhi kemampuan berfikir, emosi dan perilaku seseorang. Daerah tertentu pada
korteks serebri biasanya bertanggungjawab atas perilaku tertentu, lokasi yang pasti dan
beratnya cedera menentukan jenis kelainan yang terjadi.

8. Kerusakan Lobus Frontalis


Lobus frontalis pada korteks serebri terutama mengendalikan keahlian motorik
(misalnya menulis, memainkan alat musik atau mengikat tali sepatu). Lobus frontalis juga
mengatur ekspresi wajah dan isyarat tangan. Daerah tertentu pada lobus frontalis
bertanggungjawab terhadap aktivitas motor tertentu pada sisi tubuh yang berlawanan.
Efek dari kerusakan lobus frontalis bervariasi, tergantung pada ukuran dan lokasi
kerusakan fisik yang terjadi. Kerusakan yang kecil, jika hanya mengenai satu sisi otak,
biasanya tidak menyebabkan perubahan perilaku yang nyata, meskipun kadang menyebabkan
kejang.
Kerusakan luas yang mengarah ke bagian belakang lobus frontalis bisa menyebabkan
timbulnya apati, ceroboh, lalai dan kadang inkontinensia. Kerusakan luas yang mengarah ke
bagian depan atau samping lobus frontalis menyebabkan perhatian penderita mudah
teralihkan, kegembiraan yang berlebihan, suka menentang, kasar dan kejam; penderita
mengabaikan akibat yang terjadi akibat perilakunya.
9. Kerusakan Lobus Parietalis
Lobus parietalis pada korteks serebri menggabungkan kesan dari bentuk, tekstur dan
berat badan ke dalam persepsi umum. Sejumlah kecil kemampuan matematika dan bahasa

berasal dari daerah ini. Lobus parietalis juga membantu mengarahkan posisi pada ruang di
sekitarnya dan merasakan posisi dari bagian tubuhnya.
Kerusakan kecil di bagian depan lobus parietalis menyebabkan mati rasa pada sisi
tubuh yang berlawanan. Kerusakan yang agak luas bisa menyebabkan hilangnya kemampuan
untuk melakukan serangkaian pekerjaan (keadaan ini disebut apraksia) dan untuk
menentukan arah kiri-kanan.
Kerusakan yang luas bisa mempengaruhi kemampuan penderita dalam mengenali
bagian tubuhnya atau ruang di sekitarnya atau bahkan bisa mempengaruhi ingatan akan
bentuk yang sebelumnya dikenal dengan baik (misalnya bentuk kubus atau jam dinding).
Penderita bisa menjadi linglung atau mengigau dan tidak mampu berpakaian maupun
melakukan pekerjaan sehari-hari lainnya.
10. Kerusakan Lobus Temporalis
Lobus temporalis mengolah kejadian yang baru saja terjadi menjadi dan
mengingatnya sebagai memori jangka panjang. Lobus temporalis juga memahami suara dan
gambaran, menyimpan memori dan mengingatnya kembali serta menghasilkan jalur
emosional.
Kerusakan pada lobus temporalis sebelah kanan menyebabkan terganggunya ingatan
akan suara dan bentuk. Kerusakan pada lobus temporalis sebelah kiri menyebabkan gangguan
pemahaman bahasa yang berasal dari luar maupun dari dalam dan menghambat penderita
dalam mengekspresikan bahasanya.
Penderita dengan lobus temporalis sebelah kanan yang non-dominan, akan
mengalami perubahan kepribadian seperti tidak suka bercanda, tingkat kefanatikan agama
yang tidak biasa, obsesif dan kehilangan gairah seksual.

D. Penatalaksanaan Trauma Kepala


Penatalaksanaan trauma kepala yang awal dilakukan oleh petugas kesehatan adalah
menilai Glasgow Coma Score. GCS berperan pada hampir seluruh kematian akibat trauma.
Di amerika merupakan penyebab kematian terbanyak pada kelompok usia 15 - 44 thn, lakilaki > wanita. Glasgow : 151 Otopsi PD.CK 91% Ikshemi
Hasil akhir optimal.

Cepat dan sistematis --> Transportasi ke RS, UGD Perawatan intensif.

Dokter dan perawat terlatih : Pengelolaan awal, Jalan napas, Hemodinamik, Status
Neurologik

Langkah yang tentutanya harus diketahui untuk mengetahui tingkat kesadaran pasien
adalah melakukan pemeriksaan GCS (Glasgow Coma Scale) yaitu skala yang digunakan
untuk menilai tingkat kesadaran pasien, (apakah pasien dalam kondisi koma atau tidak)
dengan menilai respon pasien terhadap rangsangan yang diberikan.
Respon pasien yang perlu diperhatikan mencakup 3 hal yaitu reaksi membuka mata ,
bicara dan motorik. Hasil pemeriksaan dinyatakan dalam derajat (score) dengan rentang
angka 1 6 tergantung responnya.
Eye (respon membuka mata) :
(4) : spontan
(3) : dengan rangsang suara (suruh pasien membuka mata).
(2) : dengan rangsang nyeri (berikan rangsangan nyeri, misalnya menekan kuku jari)
(1) : tidak ada respon
Verbal (respon verbal) :
(5) : orientasi baik
(4) : bingung, berbicara mengacau ( sering bertanya berulang-ulang ) disorientasi tempat dan
waktu.
(3) : kata-kata saja (berbicara tidak jelas, tapi kata-kata masih jelas, namun tidak dalam satu
kalimat. Misalnya aduh, bapak)
(2) : suara tanpa arti (mengerang)
(1) : tidak ada respon
Motor (respon motorik) :
(6) : mengikuti perintah
(5) : melokalisir nyeri (menjangkau & menjauhkan stimulus saat diberi rangsang nyeri)
(4) : withdraws (menghindar / menarik extremitas atau tubuh menjauhi stimulus saat diberi
rangsang nyeri)
(3) : flexi abnormal (tangan satu atau keduanya posisi kaku diatas dada & kaki extensi saat
diberi
rangsang nyeri).
(2) : extensi abnormal (tangan satu atau keduanya extensi di sisi tubuh, dengan jari mengepal
& kaki extensi saat diberi rangsang nyeri).
(1) : tidak ada respon

Hasil pemeriksaan tingkat kesadaran berdasarkan GCS disajikan dalam simbol E


VM
Selanutnya nilai-nilai dijumlahkan. Nilai GCS yang tertinggi adalah 15 yaitu E4V5M6
dan terendah adalah 3 yaitu E1V1M1.
Berdasarkan Beratnya :
1. GCS : 14 15 = CKR (cidera kepala ringan)
2. GCS : 9 13 = CKS (cidera kepala sedang)
3. GCS : 3 8 = CKB (cidera kepala berat)
Berdasarkan Morfologi :
1. Fraktur tengkorak
2. Kalvaria Linear, Stelat, Depresi, NonDepresi,
3. Terbuka, Tertutup
Penatalaksanaan cedera kepala secara umum dengan memperbaiki jalan napas
(airway), pernapasan (breathing) dan sirkulasi pasien, mencegah tidak sampai terjadi
hipoventilasi dan hipovolemia yang dapat menyebabkan secondary brain damage.
Penatalaksanaan Cedera Kepala Ringan (Gcs 1315)
1. Observasi atau dirawat di rumah sakit bila CT Scan tidak ada atau hasil CT Scan
abnormal, semua cedera tembus, riwayat hilang kesadaran, sakit kepala sedangberat,
pasien dengan intoksikasi alkohol/obat-obatan, fraktur tengkorak, rinorea-otorea,
cedera penyerta yang bermakna, tidak ada keluarga yang di rumah, tidak mungkin
kembali ke rumah sakit dengan segera, dan adanya amnesia. Bila tidak memenuhi
kriteria rawat maka pasien dipulangkan dengan diberikan pengertian kemungkinan
kembali ke rumah sakit bila dijumpai tanda-tanda perburukan.
2. Observasi tanda vital serta pemeriksaan neurologis secara periodik setiap - 2 jam.
3. Pemeriksaan CT Scan kepala sangat ideal pada penderita CKR kecuali memang sama
sekali asimtomatik dan pemeriksaan neurologis normal.
Penatalaksanaan Cedera Kepala Sedang (Gcs 9-12)
1. Dirawat di rumah sakit untuk observasi, pemeriksaan neurologis secara periodik.

2. Bila kondisi membaik, pasien dipulangkan dan kontrol kembali, bila kondisi
memburuk dilakukan CT Scan ulang dan penatalaksanaan sesuai protokol cedera
kepala berat.
Penatalaksanaan Cedera Kepala Berat (GCS 8)
1. Pastikan jalan nafas korban clear (pasang ET), berikan oksigenasi 100% dan jangan
banyak memanipulasi gerakan leher sebelum cedera cervical dapat disingkirkan.
2. Berikan cairan secukupnya (ringer laktat/ringer asetat) untuk resusitasi korban agar
tetap normovolemia, atasi hipotensi yang terjadi dan berikan transfusi darah jika Hb
kurang dari 10 gr/dl.
3. Periksa tanda vital, adanya cedera sistemik di bagian anggota tubuh lain, GCS dan
pemeriksaan batang otak secara periodik.
4. Berikan manitol iv dengan dosis 1 gr/kgBB diberikan secepat mungkin pada penderita
dengan ancaman herniasi dan peningkatan TIK yang mencolok.
5. Berikan anti edema cerebri: kortikosteroid deksametason 0,5 mg 31, furosemide
diuretik 1 mg/kg BB tiap 6-12 jam bila ada edema cerebri, berikan anti perdarahan.
6. Berikan obat-obatan neurotonik sebagai obat lini kedua, berikan anti kejang jika
penderita kejang, berikan antibiotik dosis tinggi pada cedera kepala terbuka, rhinorea,
otorea.
7. Berikan antagonis H2 simetidin, ranitidin iv untuk mencegah perdarahan
gastrointestinal.
8. Koreksi asidodis laktat dengan natrium bikarbonat.
9. Operasi cito pada perkembangan ke arah indikasi operasi.
10. Fisioterapi dan rehabilitasi.

BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Otak merupakan organ yang sangat penting bagi tubuh, sebab segala aktifitas tubuh
dikoordinir oleh aktifitas otak. Berbagai penyakit dapat menimbulkan gangguan fungsi
otak yang dapat menyerang bagian sensorik, motorik, maupun pusat-pusat vital yang
dapat mengakibatkan kematian, salah satu diantaranya adalah trauma atau cedera kepala.
Trauma kepala adalah suatu gangguan traumatik dari fungsi otak yang disertai
dengan perdarahan intertisial dalam substansi otak tanpa terputusnya kontinuitas dari otak
(Hudak & Gallo, 1996). Trauma kepala meliputi trauma kulit kepala, tengkorak, dan otak.
Trauma kepala juga merupakan trauma pada otak yang diakibatkan kekuatan fisik
eksternal yang menyebabkan gangguan kesadaran tanpa terputusnya kontinuitas otak.
Lebih dari setengah dari semua pasien dengan trauma kepala berat mempunyai
signifikansi terhadap cedera bagian tubuh lainnya. Adanya shock hipovolemik pada
pasien trauma kepala biasanya karena adanya cedera bagian tubuh lainnya.
Resiko utama pasien yang mengalami trauma kepala adalah kerusakan otak akibat
perdarahan atau pembengkakan otak sebagai respon terhadap cedera dan menyebabkan
peningkatan tekanan intra cranial (PTIK).
Menurut beratnya trauma kepala dibagi menjadi tiga yaitu :
1. Trauma kepala Ringan (GCS 14-15)
2. Trauma Kepala sedang (GCS 9-13)
3. Trauma Kepala Berat (GCS 3-8)
B. SARAN
Trauma kepala merupakan suatu keadaan yang serius dan dapat mengancam nyawa
bila tidak segera ditangani. Keadaan ini terjadi karena trauma kepala dapat menimbulkan
gangguan fungsi otak yang dapat menyerang bagian sensorik, motorik, maupun pusat-pusat
vital. Trauma yang tidak diketahui secara dini, ataupun mendapat penanganan yang lambat
dapat menimbulkan kecacatan bahkan kematian. Oleh karena itu, diperlukan suatu tindakan
yang cepat, baik dalam identifikasi kasus trauma kepala maupun penatalaksanaannya. Hal ini
dilakukan untuk meningkatkan prevalensi keselamatan klien sehingga kecacatan atupun
kejadian kematian dapat diminimalisir.
DAFTAR PUSTAKA
Anonim.2011.Patofisiologi Trauma Kepala dampak Trauma, (Online)

Anonim.2011. Head Injury, (Online), http://ilmukeperawatan.net/index.php/artikel/7-saraf/8head-injury.html diakses tanggal 14 Desember 2013


Anonim.

2011.Trauma

Kepala,

http://dokteryudabedah.com/cedera-atau-trauma-kepala/

diakses tanggal 14 Desember 2013


Anonim.

2011.

Trauma

Kapitis

Trauma

http://www.artikelkedokteran.com/722/trauma-capitis-trauma-kepala.htm

Kepala,
diakses

tanggal 14 Desember 2013


Anonim.

2011.

Asuhan

Keperawatan

Trauma

Kepala,

http://www.ilmukeperawatan.info/2011/05/askep-trauma-kepala/ diakses tanggal 14


Desember 2013
Batticaca. Fransisca B. 2008. Asuhan Keperawatan Klien dengan Gangguan Sistem
persarafan. Jakarta : Salemba Medika
Muttaqin, Arif. 2008. Asuhan Keperawatan Klien dengan Gangguan Sistem Persarafan.
Jakarta. Salemba Medika
Smeltzer C. Suzanne, Brunner & Suddarth. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah.
EGC : Jakarta
Suryono, bambang dkk. 2008. Materi Pelatihan Penanggulangan Penderita Gawat Darurat
(PPGD) dan Basic Life Support Plus (BLS). Yogyakarta : Tim PUSBANKES 118
Weiner, Howard L. Levitt, Lawrence P. 2000. Buku Saku Neurologi Edisi 5. Jakarta : EGC
http://tutorialkuliah.blogspot.com/2011/05/patofisiologi-traua-kepala-dandampak.html diakses tanggal 14 Desember 2013