You are on page 1of 144

Analisis Beban Kerja Sebagai Dasar Penentuan Jumlah Kebutuhan

Tenaga Perawat di Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan


Pada Tahun 2013

SKRIPSI
Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Gelar
Sarjana Kesehatan Masyarakat (SKM)

OLEH:
RAHMA MALIKA
109101000037

MANAJEMEN PELAYANAN KESEHATAN


PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UIN SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA
1435 H / 2014 M

ii

iii

iv

RIWAYAT HIDUP
Nama

: Rahma Malika

Tempat, Tanggal Lahir

: Jakarta, 01 Juli 1991

Alamat

: Jl.H.Soleh II No.34 RT008/02


Sukabumi Selatan, Kebon Jeruk, Jakbar
Kode pos: 11560

Agama

: Islam

Email

: rahma_malika@ymail.com

RIWAYAT PENDIDIKAN
1997 2003

: SDI Al-Falah II Pagi Jakarta

2003 2006

: MTs. Al-Falah Jakarta

2006 2009

: SMAN 65 Jakarta

2009 sekarang

: S1 Peminatan Manajemen Pelayanan


Kesehatan Program Studi Kesehatan
Masyarakat Fakultas Kedokteran dan
Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri
(UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta

PENGALAMAN KERJA
November 2011 dan April 2012

Pengalaman Belajar Lapangan (PBL) di


Puskesmas Pondok Aren, Tangerang
Selatan

Februari-Maret 2013

Magang di PT Pertamina Bina Medika,


Jakarta Selatan

vi

KATA PENGANTAR
Puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT, Dzat yang Maha Menguasai, Dzat
yang Maha Memelihara, Dzat yang Maha Pemberi rezeki, serta atas izin dan kuasaNya lah penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul Analisis Beban Kerja
Sebagai Dasar Penentuan Jumlah Kebutuhan Tenaga Perawat di Instalasi
Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Pada Tahun 2013.
Sholawat beriring salam kepada junjungan Baginda Nabi Muhammad SAW,
semoga Allah SWT selalu melimpahkan rahmat kepada beliau, keluarga, dan sahabatsahabat yang setia hingga akhir zaman.
Penulis menyadari dengan kesungguhan hati bahwa skripsi ini masih jauh dari
kata sempurna dan memiliki banyak kekurangan. Sehingga penulis mengharapkan
kritikan yang membangun serta saran. Dalam penyusunan skripsi, penulis
mendapatkan banyak ilmu, motivasi, masukan, doa, dan inspirasi. Oleh karena itu
dengan segala hormat dan kerendahan hati, penulis ingin mengucapkan terima kasih
kepada:
1. Orang tua saya yaitu Ubaidillah dan Nurjanah, saya mengucapkan terima
kasih yang tak terkira dan terdalam untuk ayah dan mamah yang setiap
harinya memberikan doa dan kasih sayang serta motivasi dan inspirasi dalam
setiap kondisi yang saya hadapi.
2. Semua kakak dan adik yang selalu memberikan dukungan, keceriaan dan
kebahagiaan ketika saya sudah mulai penat dan memberikan energi positif
kepada saya.
3. Bapak Prof. Dr. (hc). dr. M.K. Tadjudin, Sp.And, selaku dekan FKIK
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.
4. Ibu Febrianti, M.Si, selaku ketua Program Studi Kesehatan Masyarakat FKIK
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.

vii

5. Ibu Riastuti Kusuma Wardani, SKM, MKM, selaku penanggung jawab


Peminatan MPK Program Studi Kesehatan Masyarakat FKIK Universitas
Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.
6. Ibu Catur Rosidati, SKM, MKM selaku pembimbing satu skripsi yang
memberikan perhatian, motivasi, serta waktu selama kegiatan bimbingan.
7. Bapak Drs. Farid Hamzens, M.Si selaku pembimbing dua skripsi yang
memberikan perhatian, arahan, dan dukungan selama penyusunan skripsi.
8. Ibu Hj. Neng Ulfah, S.Sos., M.Si selaku direktur RSU Kota Tangerang
Selatan yang telah mengijinkan saya melakukan penelitian.
9. Ibu Fajar Ariyanti, SKM, M.Kes, Ph.D selaku penguji dalam seminar
proposal dan sidang skripsi yang telah memberikan perhatian, arahan, dan
bimbingannya dalam penyusunan skripsi.
10. Bapak dr. Yuli Prapancha Satar, MARS selaku penguji dalam sidang skripsi
yang telah memberikan saran, kasih sayang dan motivasi dalam tahap
penyelesaian skripsi.
11. Ibu Dr. Dra. Delina Hasan, Apt, M.Kes selaku penguji dalam sidang skripsi
yang telah memberikan masukan dan bimbingannya selama kegiatan
bimbingan berlangsung.
12. Bapak Gozali dan Bapak Ajib selaku administrator pada program studi
kesehatan masyarakat.
13. Sahabat-sahabat saya yaitu Desi Nur, Nita, Ratna, Imah, Badra, Zizah, Sebay,
Heni, Aini, Fika, Vjeh, Arifah, Ima, Ariba, Desi, Fury, Wahyunita. Saya
ucapkan terima kasih banyak atas bantuan dan semua sarannya.
Semoga skripsi ini dapat memberikan manfaat yang besar meskipun dengan
berbagai keterbatasan yang dimiliki. Akhirul kalam penulis berharap semua pihak
yang terkait akan mendapatkan balasan dari Allah SWT.
Jakarta,Oktober 2013
Rahma Malika
viii

DAFTAR ISI
LEMBAR PERNYATAAN.................................................................................

ABSTRAK...........................................................................................................

ii

ABSTRACT........................................................................................................

iii

PERNYATAAN PERSETUJUAN......................................................................

iv

LEMBAR PENGESAHAN.................................................................................

RIWAYAT HIDUP.............................................................................................

vi

KATA PENGANTAR.........................................................................................

vii

DAFTAR ISI.......................................................................................................

ix

DAFTAR TABEL...............................................................................................

xiii

DAFTAR BAGAN..............................................................................................

xv

DAFTAR LAMPIRAN.......................................................................................

xvi

BAB I PENDAHULUAN....................................................................................

1.1 PENDAHULUAN.............................................................................

1.2 RUMUSAN MASALAH...................................................................

1.3 PERTANYAAN PENELITIAN........................................................

1.4 TUJUAN PENELITIAN...................................................................

1.4.1 TUJUAN UMUM....................................................................

1.4.2 TUJUAN KHUSUS.................................................................

1.5 MANFAAT PENELITIAN..............................................................

1.5.1 SECARA TEORITIS...............................................................

1.5.2 SECARA METODOLOGIS....................................................

1.5.3 SECARA APLIKATIF............................................................

1.6 RUANG LINGKUP PENELITIAN................................................

10

BAB II TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................

11

2.1 GAMBARAN UMUM RSU KOTA TANGERANG SELATAN..

11

2.1.1 VISI, MISI, MOTO, DAN TUJUAN....................................

11

ix

2.1.2 STRUKTUR ORGANISASI RSU KOTA TANGERANG

12

SELATAN............................................................................
2.1.3 JENIS PELAYANAN RSU KOTA TANGERANG

13

SELATAN............................................................................
2.2 RUMAH SAKIT..............................................................................

14

2.2.1 PENGERTIAN RUMAH SAKIT..........................................

14

2.2.2 TUGAS DAN FUNGSI RUMAH SAKIT............................

16

2.2.3 KLASIFIKASI RUMAH SAKIT..........................................

17

2.2.4 INDIKATOR PELAYANAN RUMAH SAKIT...................

19

2.2.5 PELAYANAN RAWAT INAP.............................................

20

2.3 KETENAGAAN RUMAH SAKIT...............................................

21

2.4 KEPERAWATAN.........................................................................

22

2.4.1 PENGERTIAN KEPERAWATAN......................................

22

2.4.2 TUJUAN KEPERAWATAN...............................................

25

2.4.3 PERAN KEPERAWATAN..................................................

26

2.4.4 JENIS TINDAKAN KEPERAWATAN..............................

29

2.5 BEBAN KERJA...........................................................................

31

2.5.1 PENGERTIAN BEBAN KERJA........................................

31

2.5.2 WAKTU STANDAR...........................................................

34

2.5.3 WAKTU PRODUKTIF.......................................................

34

2.5.4 PENGUKURAN BEBAN KERJA......................................

35

2.5.5 METODE PERHITUNGAN KEBUTUHAN JUMLAH

41

TENAGA PERAWAT ......................................................


2.5 KERANGKA TEORI..................................................................

46

BAB III KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI OPERASIONAL................

47

3.1 KERANGKA KONSEP...............................................................

48

3.2 DEFINISI OPERASIONAL.........................................................

49

BAB IV METODOLOGI PENELITIAN............................................................

51

4.1 DESAIN PENELITIAN...............................................................

51

4.2 LOKASI DAN WAKTU PENELITIAN......................................

51

4.3 POPULASI DAN SAMPEL.........................................................

51

4.3.1 POPULASI..........................................................................

51

4.3.2 SAMPEL..............................................................................

52

4.4 INSTRUMEN PENELITIAN.......................................................

52

4.5 SUMBER DATA..........................................................................

53

4.5.1 DATA PRIMER..................................................................

53

4.5.2 DATA SEKUNDER............................................................

53

4.6 PENGUMPULAN DATA............................................................

54

4.7 PENGOLAHAN DATA...............................................................

56

4.8 ANALISA DATA.........................................................................

57

4.9 PENYAJIAN DATA....................................................................

58

BAB V HASIL PENELITIAN............................................................................

59

5.1 BEBAN KERJA PERAWAT INSTALASI RAWAT INAP

59

RSU KOTA TANGERANG SELATAN.....................................


5.1.1 BEBAN KERJA PERAWAT INSTALASI RAWAT

59

INAP KELAS II.................................................................


5.1.1.1 JUMLAH WAKTU KEGIATAN KEPERAWATAN

61

KELAS II............................................................................
5.1.1.2 JUMLAH KEBUTUHAN TENAGA PERAWAT

73

INSTALASI RAWAT INAP KELAS II............................


5.1.2 BEBAN KERJA PERAWAT INSTALASI RAWAT

75

INAP KELAS III................................................................


5.1.2.1 JUMLAH WAKTU KEGIATAN KEPERAWATAN

75

KELAS III..........................................................................
5.1.2.2 JUMLAH KEBUTUHAN TENAGA PERAWAT
INSTALASI RAWAT INAP KELAS III...........................

xi

87

BAB VI PEMBAHASAN...................................................................................

90

6.1 KETERBATASAN PENELITIAN..............................................

90

6.2 BEBAN KERJA PERAWAT INSTALASI RAWAT INAP

90

RSU KOTA TANGERANG SELATAN


6.2.1 BEBAN KERJA PERAWAT INSTALASI RAWAT

90

INAP KELAS II.................................................................


6.2.2 BEBAN KERJA PERAWAT INSTALASI RAWAT

92

INAP KELAS III................................................................


6.3 JUMLAH KEBUTUHAN TENAGA PERAWAT INSTALASI

94

RAWAT INAP...................................................................
BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN............................................................ 97
7.1 KESIMPULAN............................................................................. 97
7.2 SARAN......................................................................................... 98
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

xii

DAFTAR TABEL
NO.
1.1

TABEL
HALAMAN
Jumlah Tempat Tidur dan Jumlah Perawat Instalasi
3
Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan.

1.2

Latar Belakang Pendidikan Tenaga Perawat Instalasi


Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan.

2.1

Formulir Work Sampling.

38

3.1

Definisi Operasional

49

5.1

Distribusi Jumlah Tenaga Perawat dan Jumlah Pasien di


Instalasi Rawat Inap kelas II RSU Kota Tangerang
Selatan tahun 2013
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Pagi dalam Kegiatan Keperawatan Langsung Kelas
II Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Pagi dalam Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung
Kelas II Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Pagi dalam Kegiatan Keperawatan Pribadi Kelas II
Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Siang dalam Kegiatan Keperawatan Langsung Kelas
II Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Siang dalam Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung
Kelas II Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Siang dalam Kegiatan Keperawatan Pribadi Kelas II
Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Malam dalam Kegiatan Keperawatan Langsung
Kelas II Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Malam dalam Kegiatan Keperawatan Tidak
Langsung Kelas II Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Malam dalam Kegiatan Keperawatan Pribadi Kelas
II Selama Tujuh Hari

60

5.2

5.3

5.4

5.5

5.6

5.7

5.8

5.9

5.10

xiii

62

63

64

65

66

67

68

69

70

5.11

5.12

5.13

5.14

5.15

5.16

5.17

5.18

5.19

5.20

5.21

5.22
5.23

5.24

Total Penggunaan Waktu Kerja Perawat Instalasi Rawat


Inap Kelas II Menggunakan Metode Work Sampling di
RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
Perbandingan Jumlah Perawat dengan Jumlah Kebutuhan
Perawat pada Instalasi Rawat Inap Kelas II RSU Kota
Tangerang Selatan Tahun 2013
Distribusi Jumlah Tenaga Perawat dan Jumlah Pasien di
Instalasi Rawat Inap kelas III RSU Kota Tangerang
Selatan tahun 2013
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Pagi dalam Kegiatan Keperawatan Langsung Kelas
III Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Pagi dalam Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung
Kelas III Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Pagi dalam Kegiatan Keperawatan Pribadi Kelas III
Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Siang dalam Kegiatan Keperawatan Langsung Kelas
III Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Siang dalam Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung
Kelas III Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Siang dalam Kegiatan Keperawatan Pribadi Kelas
III Selama Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada
Shift Malam dalam Kegiatan Keperawatan Langsung
Kelas III Selama Tujuh Hari

71

Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada Shift Malam


dalam Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung Kelas III Selama
Tujuh Hari
Gambaran Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan pada Shift Malam
dalam Kegiatan Keperawatan Pribadi Kelas III Selama Tujuh Hari
Total Penggunaan Waktu Kerja Perawat Instalasi Rawat Inap Kelas
III Menggunakan Metode Work Sampling di RSU Kota Tangerang
Selatan Tahun 2013
Perbandingan Jumlah Perawat dengan Jumlah Kebutuhan Perawat
pada Instalasi Rawat Inap Kelas II RSU Kota Tangerang Selatan
Tahun 2013

84

xiv

74

75

77

78

79

80

81

82

83

85
86

89

DAFTAR BAGAN
NO.
2.1
2.2
3.1

BAGAN
Struktur Organisasi RSU Kota Tangerang
Selatan
Kerangka Teori.
Kerangka Konsep.

xv

HALAMAN
12
46
48

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat Dinas Pagi

Lampiran 2

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat Dinas Siang

Lampiran 3

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat Dinas Malam

Lampiran 4

Petunjuk Operasional Kegiatan Perawat

xvi

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Pendahuluan
Arus globalisasi yang begitu kuat mengakibatkan tingginya kompetisi di
sektor kesehatan. Persaingan-persaingan akan semakin ketat di antara rumah sakit
untuk merebut kepercayaan masyarakat dalam menggunakan pelayanan kesehatan.
Tentunya masyarakat menjadi kritis dalam memilih pelayanan kesehatan. Sehingga
rumah sakit harus mampu dalam menghadapi tantangan tersebut.
Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang memberikan
pelayanan secara paripurna. Berdasarkan SK Menteri Kesehatan RI No.
983/Menkes/SK/XII/1992 menyebutkan bahwa rumah sakit adalah tempat yang
memberikan pelayanan kesehatan yang bersifat dasar spesialistik dan subspesialistik,
serta memberikan pelayanan yang bermutu dan terjangkau bagi masyarakat dalam
rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.
Berdasarkan UU No. 44 tahun 2009 dinyatakan bahwa rumah sakit adalah
institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan
perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan dan
gawat darurat. Pelayanan kesehatan paripurna adalah pelayanan kesehatan yang
meliputi promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif.

Keberhasilan dalam memberikan pelayanan secara paripurna melibatkan


sumber daya manusia. Diantara sumber daya manusia yang terlibat secara langsung
dalam pemberian pelayanan kepada pasien adalah perawat. Jumlah perawat adalah
yang paling dominan diantara sumber daya manusia lainnya. Hal tersebut juga
didukung oleh pernyataan Ilyas (2004) bahwa perawat adalah proporsi tenaga yang
besar di rumah sakit, diperkirakan sekitar 75% personel adalah perawat.
Melihat presentase yang begitu besar dalam pelayanan keperawatan, tenaga
keperawatan dapat dikatakan aset bagi rumah sakit dalam meningkatkan kualitas
pelayanan kesehatan. Selain itu, pelayanan keperawatan yang memberikan pelayanan
selama 24 jam penuh kepada pasien dapat mempengaruhi mutu yang akan dirasakan
oleh pasien. Hal tersebut didukung oleh pernyataan Dirjen Yan medik Depkes (1999)
bahwa pelayanan kesehatan di rumah sakit yang memiliki peran yang amat penting
adalah pelayanan keperawatan untuk mencapai tujuan pembangunan bidang
kesehatan.
Sehingga sangat perlu diperhatikan beban kerja yang akan dialami oleh
perawat dalam memberikan layanan kesehatan. Beban kerja perawat adalah volume
kerja perawat di rumah sakit. Menurut Ilyas (2004) analisa beban kerja perawat dapat
dilihat dari aspek-aspek seperti tugas-tugas yang dijalankan berdasarkan fungsi utama
dan tugas tambahan yang dikerjakan, jumlah pasien yang harus dirawat, waktu kerja
yang digunakan untuk mengerjakan tugasnya sesuai dengan jam kerja yang

berlangsung setiap hari, serta kelengkapan fasilitas yang dapat membantu perawat
menyelesaikan kerjanya dengan baik.
Hasil analisa beban kerja perawat dapat dijadikan dasar untuk mengetahui
proporsi waktu yang digunakan untuk kegiatan keperawatan secara langsung, tidak
langsung maupun pribadi, pola beban kerja perawat pelaksana dengan waktu dan
jadwal jam kerja, dan mengetahui jumlah kebutuhan tenaga kerja perawat di rumah
sakit.
Berdasarkan studi pendahululuan diperoleh bahwa RSU Kota Tangerang
Selatan merupakan rumah sakit dengan tipe C. Ditandai dengan kapasitas tempat
tidur sebanyak 115 dengan jumlah tenaga perawat di instalasi rawat inap sebanyak 37
orang. Menurut Permenkes No. 340 tahun 2010 bahwa rumah sakit tipe C memiliki
perbandingan tenaga keperawatan dan tempat tidur sebesar 2:3. Sedangkan rasio
tenaga keperawatan dan tempat tidur di RSU Kota Tangerang Selatan adalah sebagai
berikut:
Tabel 1.1
Jumlah Tempat Tidur dan Jumlah Perawat
Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan
No.

Ruang Rawat Inap

Jumlah Perawat

Jumlah TT

1.
2.

Rawat Inap Kelas II


Rawat Inap Kelas III
Total

15
22
37

18
48
66

Sumber : Rekam Medis RSU Kota Tangerang Selatan

Pada tabel 1.1 didapatkan perbandingan jumlah perawat dengan jumlah


tempat tidur, yaitu 37 : 66. Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan No. 340 tahun
2010 yaitu rasio jumlah perawat dan tempat tidur sebesar 2:3. Jika dilihat dari jumlah
yang ada di RSU Tangerang Selatan, seharusnya rasio antara perawat dan tempat
tidur adalah 44:66. Artinya jika dibandingkan dengan Peraturan Menteri Kesehatan
No. 340 tahun 2010 maka adanya kekurangan tenaga perawat.
Adapun latar belakang pendidikan tenaga perawat di instalasi rawat inap RSU
Kota Tangerang Selatan adalah sebagai berikut:
Tabel 1.2
Latar Belakang Pendidikan Tenaga Perawat
Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan

No.
1.
2.

Ruang Rawat Inap


Ruang Perawatan Lantai III
Ruang Perawatan Lantai IV
Total

SPK
1
2
3

Pendidikan
D3
S1
12
2
16
3
28
5

S2
0
1
1

Pada tabel 1.2 dapat diketahui bahwa sebagian besar tenaga perawat yang
bekerja di instalasi rawat inap RSU Kota Tangerang Selatan memiliki latar belakang
pendidikan D3 dan yang paling sedikit adalah berpendidikan S2 yaitu satu orang.
Pada lantai 3, kepala ruangan berjumlah dua orang yang berpendidikan S1, sedangkan
lantai 4, kepala ruangan berjumlah dua orang yang berpendidikan S2 dan S1. Tenaga

perawat yang lain bertugas seperti biasanya. Pendidikan tidak menjadi dasar dalam
penentuan tanggung jawab.
Jadwal kerja perawat dibagi menjadi tiga shift yaitu shift pagi, shift siang dan
shift malam. Shift pagi dimulai pukul 07.00 hingga 14.00, shift siang dimulai pukul
14.00 hingga 19.00, dan

shift malam dimulai pukul 19.00 sampai 07.00 WIB.

Adapun angka BOR (Bed Occupancy Ratio) dengan berpedoman pada standar yang
ditetapkan oleh Depkes RI (2005), dikatakan efisien bila BOR sebesar 60-85%.
Angka rata-rata BOR pada RSU Kota Tangerang Selatan

tahun 2011 sebesar

61,76%. Angka rata-rata BOR pada tahun 2011 sesuai dengan standar yang
ditetapkan yaitu berkisar 60-85%. Kemudian terjadi peningkatan angka rata-rata BOR
pada tahun 2012 sebesar 98,20%, dimana pada bulan Juni, Juli, Agustus, September,
Oktober dan Desember angka BOR mencapai lebih dari 100%.
Penelitian beban kerja pernah diteliti oleh

Fredna (2009), menurut hasil

penelitiannya didapatkan bahwa beban kerja perawat yang dilakukan secara


berlebihan dapat diminimalisir dengan cara menghitung volume pekerjaan yang
dikerjakan perawat dan disesuaikan dengan jumlah tenaga keperawatan agar lebih
seimbang.
Penelitian lain yang dilakukan oleh Kuntoro (2010) menjelaskan bahwa
kurangnya tenaga perawat dapat menyebabkan beban kerja yang berlebih. Dengan
beban kerja yang berlebih akan mempengaruhi kualitas perawat dalam memberikan

pelayanan kesehatan. Dengan terjadinya penurunan kualitas perawat, maka hasil yang
akan dicapai tidak akan maksimal yang mengakibatkan terjadinya penurunan nilai
pelayanan keperawatan yang berdampak pada kepuasan pasien yang tentunya akan
mempengaruhi citra rumah sakit tersebut menurun.
Selain itu, menurut Carayon dan Gurses (2005) dalam Kurniadi (2013) apabila
beban kerja terlalu tinggi akan menyebabkan komunikasi yang buruk antara perawat
dan pasien, kegagalan kolaborasi perawat dan dokter, tingginya drop out perawat, dan
rasa ketidakpuasan kerja perawat.
Penelitian beban kerja juga pernah diteliti oleh Corry (2011) yaitu diperoleh
beban kerja perawat di ruang rawat inap Chrysant telah melebihi waktu produktif
yaitu 85,65% dari waktu standar yang ada yaitu 80%. Sehingga beban kerja perawat
tersebut tinggi. Sedangkan menurut jenis kegiatan, perawatan langsung lebih banyak
dibandingkan perawatan tidak langsung dan kegiatan lainnya sebesar 46,35%.
Berdasarkan hasil wawancara dengan bagian umum bahwa belum adanya
penelitian tentang beban kerja perawat sehingga diharapkan dari analisis beban kerja
tersebut diperoleh jumlah tenaga perawat yang dibutuhkan oleh RSU Kota Tangerang
Selatan. Dengan begitu peneliti ingin melakukan penelitian untuk menentukan jumlah
perawat yang ideal berdasarkan beban kerja perawat sebagai masukan bagi RSU Kota
Tangerang Selatan.

Ada berbagai cara perhitungan tenaga perawat di rumah sakit seperti


Permenkes No. 340 tahun 2010. Permenkes No. 340 tahun 2010 menyebutkan bahwa
kebutuhan tenaga perawat di rumah sakit adalah perbandingan jumlah perawat
dengan jumlah tempat tidur yaitu pada rumah sakit tipe C rasio jumlah perawat
dengan jumlah tempat tidur adalah 2:3. Namun rasio tersebut tanpa diberikan dasar
perhitungannya, sehingga penelitian ini dalam perhitungan jumlah kebutuhan tenaga
perawat menggunakan formula lain seperti formula Ilyas.
1.2 Rumusan Masalah
Pelayanan keperawatan yang bermutu, efektif, dan efisien dapat tercapai bila
didukung dengan jumlah perawat yang tepat sesuai dengan kebutuhan. Berdasarkan
studi pendahuluan yang dilakukan di RSU Kota Tangerang Selatan diketahui bahwa
rasio jumlah perawat terhadap jumlah tempat tidur tidak sesuai dengan ketentuan
Permenkes Nomor 340 Tahun 2010 yaitu 2:3.
Salah satu indikator tingginya beban kerja perawat di RSU Kota Tangerang
Selatan adalah rasio jumlah perawat dan jumlah tempat tidur yang tidak seimbang,
keluhan beban kerja yang disampaikan oleh kepala ruang rawat inap dan para tenaga
perawat. Hal tersebut dapat terjadi apabila adanya kenaikan BOR dengan jumlah
perawat tetap sama dalam periode yang lama. BOR pada tahun 2012 yaitu sebesar
98,20%. Angka tersebut melebihi batas standar di Indonesia yaitu sebesar 60-85%.
Beban kerja yang tinggi dapat menurunkan kualitas dalam memberikan pelayanan
keperawatan. Kualitas perawat yang menurun akan berdampak pada pasien dan citra

rumah sakit. Untuk itu peneliti menggunakan pengukuran beban kerja dalam
menentukan jumlah kebutuhan tenaga perawat di instalasi rawat inap RSU Kota
Tangerang Selatan karena melalui pengamatan beban kerja akan didapatkan secara
objektif kebutuhan rumah sakit.
1.3 Pertanyaan Penelitian
1. Bagaimana gambaran beban kerja perawat di instalasi rawat inap RSU Kota
Tangerang Selatan pada tahun 2013?
2. Berapa jumlah kebutuhan tenaga perawat berdasarkan beban kerja di instalasi
rawat inap RSU Kota Tangerang Selatan pada tahun 2013?
3. Bagaimana ketersediaan jumlah tenaga perawat yang ada dibandingkan
jumlah kebutuhan di instalasi rawat inap RSU Kota Tangerang Selatan pada
tahun 2013?
1.4 Tujuan Penelitian
1.4.1 Tujuan Umum
Untuk mengetahui jumlah kebutuhan tenaga perawat berdasarkan
beban kerja yang dilakukan oleh perawat di instalasi rawat inap RSU Kota
Tangerang Selatan pada tahun 2013.

1.4.2 Tujuan Khusus


a. Diketahuinya gambaran beban kerja perawat di instalasi rawat inap RSU
Kota Tangerang Selatan pada tahun 2013.
b. Diketahuinya jumlah kebutuhan tenaga perawat di instalasi rawat inap
RSU Kota Tangerang Selatan pada tahun 2013.
c. Diketahuinya ketersediaan tenaga perawat yang ada dibandingkan dengan
jumlah kebutuhan di instalasi rawat inap RSU Kota Tangerang Selatan
pada tahun 2013.
1.5 Manfaat Penelitian
1.5.1 Secara Teoritis
a.

Menambah wawasan ilmu terkait analisis beban kerja perawat untuk


mengetahui jumlah kebutuhan tenaga perawat

1.5.2 Secara Metodologis


a. Dalam metodologi ini menggunakan work sampling untuk mendapatkan
gambaran beban kerja perawat sehingga pimpinan rumah sakit mengetahui
keadaan beban kerja perawat
1.5.3 Secara Aplikatif
a. Sebagai masukan atau bahan pertimbangan bagi pimpinan rumah sakit
dalam menentukan pemenuhan jumlah kebutuhan tenaga perawat
berdasarkan pengukuran beban kerja di instalasi rawat inap RSU Kota
Tangerang Selatan

10

b. Mendapatkan bahan masukan dalam peningkatan kurikulum manajemen


pelayanan kesehatan program studi kesehatan masyarakat.
1.6 Ruang Lingkup Penelitian
Penelitian ini dilakukan di instalasi rawat inap RSU Kota Tangerang
Selatan dengan responden seluruh perawat yang bekerja di instalasi rawat
inap. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kuantitatif untuk
mendapatkan jumlah kebutuhan tenaga perawat dengan pengukuran beban
kerja melalui formulir work sampling. Adapun pelaksana pengamat sebanyak
12 (dua belas) orang yang dibagi atas 3 (tiga) shift yaitu shift pagi, shift siang,
dan shift malam pada instalasi rawat inap kelas II dan III RSU Kota
Tangerang

Selatan.

Pelaksana

pengamat

akan

mengamati

kegiatan

keperawatan selama tujuh hari berturut-turut pada instalasi rawat inap RSU
Kota Tangerang Selatan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Gambaran Umum RSU Kota Tangerang Selatan
2.1.1 Visi, Misi, Moto dan Tujuan
a) Visi
Visi RSU Kota Tangerang Selatan adalah Menjadi Rumah Sakit Pilihan
yang bermutu dan Amanah (Aman, Nyaman, Mandiri, Ramah) di Kota
Tangerang Selatan
b) Misi
Misi yang dirumuskan untuk mencapai visi RSU Kota Tangerang Selatan
adalah:
1. Meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan yang bermutu, modern dan
terstandarisasi
2. Meningkatkan SDM kesehatan yang profesional dan religius
3. Meningkatkan komunikasi, informasi, dan menerima globalisasi sesuai
kebutuhan masyarakat yang bermartabat.
4. Berupaya mengikuti perkembangan IPTEK, serta sarana pendukung yang
berkualitas dan berwawasan lingkungan.
c) MOTTO
Melayani Sepenuh Hati

11

12

d) TUJUAN
Tujuan yang ingin dicapai yaitu: Memberikan pelayanan kesehatan
paripurna sesuai dengan standar dan profesionalisme untuk meningkatkan
derajat kesehatan masyarakat
2.1.2 Struktur Organisasi RSU Kota Tangerang Selatan
Susunan Organisasi dan Tata Kerja Badan Pengelola RSU Kota Tangerang
Selatan sebagaimana ditetapkan dalam Peraturan Daerah Walikota Tangerang Selatan
No. 6 tahun 2010 tentang Kedudukan, Tugas, Pokok, dan Fungsi

RSUD Kota

Tangerang Selatan, adalah unsur penunjang Pemerintah Daerah di bidang Kesehatan


dengan Susunan Organisasi sebagai berikut:
Bagan 2.1
STRUKTUR ORGANISASI
RSU KOTA TANGERANG SELATAN
Direktur
Ka. Bag. Tata Usaha
Kelompok Fungsional
Ka. Sub. Bag. Keuangan

Ka.Bid. Yanmed
Ka.Sie. Yanmed

Ka.Sie. Yan Non Medis

Ka.Bid.Keperawatan
Ka.Sie.Ranap & Rajal

Ka. Sub.Bag. Upevapor

Ka.Bid. Penunjang
Ka.Sie.Penunjang Medis

Ka.Sie.Penunjang Non Medis

13

Penelitian yang dilakukan dengan mengamati kegiatan keperawatan pada


jabatan struktural seperti kepala sie ruang rawat inap dan jabatan fungsional yaitu
perawat-perawat di instalasi rawat inap. Jabatan struktural adalah jabatan yang
menduduki struktur organisasi. Sedangkan jabatan fungsional tidak tercantum dalam
struktur organisasi dan bertugas sesuai dengan keahlian yang dibutuhkan pada
pelaksanaan pekerjaannya.
2.1.3 Jenis Pelayanan RSU Kota Tangerang Selatan
A. INSTALASI GAWAT DARURAT
Instalasi Gawat Darurat didukung oleh 9 dokter umum dan 13 perawat.
Instalasi Gawat Darurat dilakukan bergantian (3 shift) perhari, dimana dalam setiap
shiftnya bertugas satu orang dokter dan dua perawat umum, sehingga Instalasi Gawat
Darurat siap melayani pasien selama 24 jam.
B. INSTALASI RAWAT JALAN
Instalasi Rawat Jalan Rumah Sakit Umum Kota Tangerang Selatan saat ini
membuka:

Poli Kebidanan dan Kandungan

Poli Penyakit Dalam

Poli Mata

Poli Bedah

Poli Anak

Poli Gigi

Poli Paru

14

C. INSTALASI RAWAT INAP


Instalasi rawat inap adalah suatu bagian dari rumah sakit yang merupakan
cerminan pelayanan. Instalasi rawat inap memiliki kelompok kerja yang memiliki
kemampuan dan peralatan untuk memberikan pelayanan kepada pasien yang
membutuhkan perawatan lebih lanjut. Sementara ini Instalasi Rawat Inap memiliki 66
tempat tidur dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat kota
Tangerang Selatan. Kapasitas tempat tidur yang ada saat ini baru tersedia ruang
perawatan kelas II dan kelas III.
D. INSTALASI PENUNJANG MEDIS
Instalasi Penunjang Medis merupakan instalasi yang dimiliki oleh Rumah
Sakit Umum Kota Tangerang Selatan, dimana instalasi ini berguna membantu dokter
dalam mendiagnosa pasien, seperti Laboratorium dan Pemeriksaan USG. Instalasi
penunjang lain yang dimiliki Rumah Sakit Umum yang berfungsi memenuhi
kebutuhan obat untuk pasien adalah Apotek (Farmasi).
2.2 Rumah Sakit
2.2.1 Pengertian Rumah Sakit
Berdasarkan Kepmenkes Republik Indonesia No. 420 tahun 2010 bahwa
rumah sakit adalah tempat pelayanan yang menyelenggarakan pelayanan medik dasar
dan spesialistik, pelayanan penunjang medik, pelayanan instalasi dan pelayanan
perawatan secara rawat jalan dan rawat inap.

15

Permenkes No.159/Menkes/Per/II/1988 tentang rumah sakit menyatakan


bahwa rumah sakit adalah sarana upaya kesehatan yang menyelenggarakan kegiatan
pelayanan kesehatan serta dapat dimanfaatkan untuk pendidikan tenaga kesehatan dan
penelitian. Kegiatan pelayanan kesehatan di rumah sakit berupa pelayanan rawat
jalan, rawat inap, dan pelayanan gawat darurat yang menggunakan sarana medik dan
penunjang medik.
WHO (1957) dalam Ilyas (2002) dinyatakan bahwa WHO memberikan
batasan tentang rumah sakit, yaitu: suatu bagian menyeluruh (integral) dari organisasi
sosial dan medis yang berfungsi memberikan pelayanan kesehatan yang lengkap
kepada masyarakat, baik kuratif maupun rehabilitatif, dimana pelayanan keduanya
menjangkau keluarga dan lingkungan, serta rumah sakit juga merupakan pusat untuk
latihan tenaga kesehatan, serta untuk penelitian bio-sosial.
Sedangkan menurut American Hospital Association (1978) dalam Aditama
(2002), menyatakan bahwa rumah sakit adalah suatu institusi yang fungsi utamanya
adalah memberikan pelayanan kepada pasien, diagnostik, dan terapeutik untuk
berbagai penyakit dan masalah kesehatan, baik yang bersifat bedah dan non bedah.
Rumah sakit harus di bangun, dilengkapi, dan dipelihara dengan baik untuk menjamin
kesehatan dan keselamatan pasien dan harus menyediakan fasilitas yang lapang, tidak
berdesak-desakan dan terjamin sanitasinya bagi kesembuhan pasien.

16

Menurut Muninjaya (2004) bahwa rumah sakit sebagai salah satu subsistem
pelayanan kesehatan menyelenggarakan dua jenis pelayanan untuk masyarakat yaitu
pelayanan kesehatan dan pelayanan administrasi. Pelayanan kesehatan mencakup
pelayanan medik, pelayanan penunjang medik, rehabilitasi medik dan pelayanan
keperawatan. Sedangkan menurut Rijadi (2000) rumah sakit merupakan organisasi
yang sangat kompleks. Hal ini terlihat pada perawatan pasien rawat inap dimana
pasien mendapat pelayanan medik, perawatan, pelayanan penunjang medis dan non
medis.
2.2.2 Tugas dan Fungsi Rumah Sakit
Menurut UU No. 44 tahun 2009, rumah sakit memiliki tugas memberikan
pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna. Sedangkan menurut Aditama
(2002) tugas rumah sakit adalah melaksanakan upaya kesehatan secara berdaya guna
dan berhasilguna dengan mengutamakan upaya penyembuhan dan pemulihan yang
dilaksanakan secara serasi dan terpadu dengan upaya peningkatan dan pencegahan
serta melaksanakan upaya rujukan.
Adapun fungsi rumah sakit berdasarkan UU No.44 tahun 2009 adalah sebagai
berikut:
a. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai
dengan standar pelayanan rumah sakit.
b. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan
kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.

17

c. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam


rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan.
d. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi
bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan
memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan.
Sedangkan menurut Roemer dan Friedman (1971) dalam Aditama (2002)
menyatakan bahwa rumah sakit setidaknya memiliki lima fungsi. Pertama, harus ada
pelayanan rawat inap dengan fasilitas diagnostik dan terapeutiknya. Berbagai jenis
spesialisasi, baik bedah maupun non bedah harus tersedia. Pelayanan rawat inap ini
juga meliputi pelayanan keperawatan, gizi, farmasi, laboratorium, radiologi dan
berbagai pelayanan diagnostik serta terapeutik lainnya. Kedua, rumah sakit harus
memiliki pelayanan rawat jalan. Ketiga, rumah sakit juga memiliki tugas untuk
melakukan pendidikan dan pelatihan. Keempat, rumah sakit perlu melakukan
penelitian di bidang kedokteran dan kesehatan karena keberadaan pasien di rumah
sakit merupakan modal dasar untuk penelitian. Kelima, rumah sakit juga memiliki
tanggung jawab untuk program pencegahan penyakit dan penyuluhan kesehatan bagi
populasi disekitarnya.
2.2.3 Klasifikasi Rumah Sakit
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 340 tahun
2010 tentang klasifikasi rumah sakit, diketahui bahwa klasifikasi rumah sakit
didasarkan pada fasilitas dan kemampuan pelayanan.

18

Menurut jenis pelayanan yang diberikan rumah sakit dibagi menjadi:


a. Rumah sakit umum yaitu memberikan pelayanan kesehatan pada semua
bidang dan jenis penyakit.
b. Rumah sakit khusus yaitu memberikan pelayanan utama pada satu bidang atau
satu jenis penyakit tertentu berdasarkan disiplin ilmu, golongan umur, organ,
jenis penyakit, atau kekhususan lainnya.
Adapun klasifikasi rumah sakit umum yang dimaksud adalah sebagai berikut:
a. Rumah sakit umum kelas A
b. Rumah sakit umum kelas B
c. Rumah sakit umum kelas C
d. Rumah sakit umum kelas D
Sedangkan klasifikasi rumah sakit khusus terdiri atas:
a. Rumah sakit khusus kelas A
b. Rumah sakit khusus kelas B
c. Rumah sakit khusus kelas C
Selain itu, pengelolaaan rumah sakit dapat dibagi menjadi:
a. Rumah sakit publik, dapat dikelola oleh pemerintah, pemerintah daerah, dan
badan hukum yang bersifat nirlaba. Rumah sakit publik yang dikelola
pemerintah dan pemerintah daerah diselenggarakan berdasarkan pengelolaan
Badan Layanan Umum atau Badan Layanan Umum Daerah sesuai dengan

19

ketentuan peraturan perundang-undangan. Rumah sakit publik yang dikelola


pemerintah dan pemerintah daerah tidak dapat dialihkan menjadi rumah sakit
privat.
b. Rumah sakit privat dikelola oleh badan hukum dengan tujuan profit yang
berbentuk Perseroan Terbatas atau Persero.
2.2.4 Indikator Pelayanan Rumah Sakit
Indikator-indikator pelayanan rumah sakit dapat dipakai untuk mengetahui
tingkat pemanfaatan, mutu, dan efisiensi pelayanan rumah sakit. Indikator-indiktor
pelayanan yang dimaksud adalah sebagai berikut:
1. BOR (Bed Occupancy Ratio = Angka penggunaan tempat tidur)
Menurut Depkes RI (2005), BOR adalah prosentase pemakaian tempat tidur
pada satuan waktu tertentu. Indikator ini memberikan gambaran tinggi rendahnya
tingkat pemanfaatan tempat tidur rumah sakit. Nilai parameter BOR yang ideal
adalah antara 60-85%.
2. ALOS (Average Length of Stay = Rata-rata lamanya pasien dirawat)
Berdasarkan standar Depkes RI (2005), ALOS adalah rata-rata lama rawat
seorang pasien. Secara umum nilai ALOS ini adalah 6-9 hari.

20

3. BTO (Bed Turn Over = Angka perputaran tempat tidur)


BTO menurut Depkes RI (2005) adalah frekuensi pemakaian tempat tidur
pada satu periode, berapa kali tempat tidur dipakai dalam satu satuan waktu tertentu.
Idealnya dalam satu tahun, satu tempat tidur rata-rata dipakai 40-50 kali.
4. TOI (Turn Over Interval = Tenggang perputaran)
TOI menurut Depkes RI (2005) adalah rata-rata hari dimana tempat tidur tidak
ditempati dari telah diisi ke saat terisi berikutnya. Indikator ini memberikan gambaran
tingkat efisiensi penggunaan tempat tidur. Idealnya tempat tidur kosong
tidak terisi pada kisaran 1-3 hari.
2.2.5 Pelayanan Rawat Inap
Pengertian rawat inap menurut Departemen Kesehatan RI (1991) adalah
pelayanan terhadap pasien rumah sakit yang menempati tempat tidur perawatan untuk
keperluan observasi, diagnosis, therapy, rehabilitasi medik atau pelayanan medis
lainnya.
Rawat inap terdiri dari beberapa bangsal atau ruangan pasien. Bangsal atau
ruangan pasien adalah bagian penting yang tidak dapat terpisahkan dari suatu tatanan
rumah sakit. Menurut Arwani dan Heru (2005) bangsal dikatakan sebagai ujung
tombak pelayanan kesehatan rumah sakit dan ikut menentukan baik buruknya rumah
sakit atau mutu layanan yang diberikan kepada konsumen rumah sakit.

21

Dikatakan pula bahwa bangsal ini bergabung perawat pelaksana asuhan


keperawatan yang memonopoli waktu pasien secara terus menerus selama 24 jam,
bahkan tengah malampun perawat dengan dedikasinya yang tinggi dengan setia
mendampingi pasiennya dan melayani, memenuhi kebutuhannya, serta memecahkan
permasalahan yang dihadapi pasiennya.
2.3 Ketenagaan Rumah Sakit
Salah satu aspek terpenting dalam mewujudkan pelayanan kesehatan yang
bermutu adalah sumber daya manusia. Sumber daya manusia atau ketenagaan di
rumah sakit merupakan titik sentral dalam penyelenggaraan rumah sakit, terutama di
instalasi rawat inap yang merupakan ujung tombak dari arus pasien di rumah sakit.
Oleh karena itu, pihak rumah sakit dituntut harus mampu memahami keinginan dan
kebutuhan pasien dengan upaya memberikan pelayanan prima, dengan harapan
pasien akan merasa puas pada pelayanan yang diberikan.
Sumber daya manusia atau ketenagaan yang ada dirumah sakit sangat
komplek. Karena terdiri dari berbagai macam profesi. Menurut Sabarguna (2009)
bahwa kompleksitas pelayanan di rumah sakit tercermin dari banyaknya jenis profesi
dan jumlah tenaga yang ada di rumah sakit. Jenis-jenis tenaga rumah sakit tertuang
dalam Permenkes No 263/Menkes/Per/1979.

22

Dalam Permenkes No 262/Menkes/Per/1979 pasal 1 disebutkan bahwa:


1. Tenaga medis adalah seorang lulusan fakultas kedokteran atau kedokteran gigi
dan Pasca Sarjananya yang memberikan pelayanan medis dan pelayanan
penunjang medis.
2. Tenaga para medis perawatan adalah seorang lulusan sekolah atau akademi
perawat kesehatan yang memberikan pelayanan perawatan paripurna.
3. Tenaga paramedis non perawatan adalah seorang lulusan sekolah atau
akademi kesehatan lainnya yang memberikan pelayanan penunjang.
4. Tenaga non medis adalah seorang yang mendapatkan pendidikan ilmu
pengetahuan yang tidak termasuk pendidikan angka 1, 2 dan 3 diatas.
2.4 Keperawatan
2.4.1 Pengertian Keperawatan
International Council Of Nurses (ICN, 1973) dalam Rabiah, Thinni dan
Emma (2004) menyatakan bahwa keperawatan adalah fungsi yang unik dalam
membantu individu yang sakit atau sehat dengan penampilan kegiatan yang
berhubungan dengan kesehatan atau meninggal dunia dengan damai, sehingga
individu tersebut dapat merawat kesehatannya sendiri apabila memiliki kekuatan dan
pengetahuan.
Menurut Asmadi (2005) yang mengutip Lokakarya Keperawatan Nasional
(1983) keperawatan adalah suatu bentuk layanan kesehatan profesional yang
merupakan bagian integral dari layanan kesehatan berbasis ilmu dan kiat

23

keperawatan, yang berbentuk layanan bio-psiko-sosio-spiritual komprehensif yang


ditujukan bagi individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat baik sehat maupun
sakit, yang mencakup keseluruhan proses kehidupan manusia. Pada pengertian
keperawatan tersebut menandakan bahwa peranan keperawatan sangat besar dalam
mewujudkan derajat kesehatan.
Sedangkan Kelompok Kerja Keperawatan Konsorsium Ilmu-Ilmu Kesehatan
Indonesia (1983) dalam Rabiah, Thinni dan Emma (2004) menjelaskan keperawatan
adalah suatu bentuk pelayanan profesional, yang merupakan bagian integral dari
pelayanan kesehatan. Pelayanan kesehatan adalah didasarkan pada ilmu dan kiat
keperawatan, berbentuk pelayanan bio-psiko-sosio-spiritual yang komprehensif,
ditujukan kepada individu, keluarga, kelompok dan komunitas baik sakit maupun
sehat yang mencakup seluruh proses kehidupan manusia.
Sedangkan menurut Depkes RI (1997) keperawatan adalah suatu bentuk
pelayanan profesional yang merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan,
didasarkan pada ilmu dan kiat keperawatan, berbentuk pelayanan biopsiko sosial
spiritual yang komprehensif, ditujukan kepada penyediaan pelayanan kesehatan
utama dalam usaha mengadakan perbaikan sistem pelayanan kesehatan sehingga
memungkinkan setiap orang mencapai hidup sehat dan produktif.
Menurut Nurachmah (2000) keperawatan merupakan salah satu profesi
kesehatan yang memberikan pelayanan manusiawi kepada klien berdasarkan ilmu dan

24

kiat keperawatan serta standar dan etik profesi keperawatan. Dengan begitu dapat
dikatakan bahwa keperawatan memiliki peran yang sangat penting di dalam
pelayanan kesehatan pada rumah sakit. Hal tersebut juga didukung oleh Yani (2000)
yang menjelaskan baik buruknya pelayanan kesehatan suatu rumah sakit sangat
ditentukan oleh baik buruknya pelayanan keperawatan.
Pengertian pelayanan keperawatan sesuai WHO Expert Commitee on Nursing
(1982) dalam Aditama (2003) adalah gabungan dari ilmu kesehatan dan seni
melayani/merawat (care), suatu gabungan humanistik dari ilmu pengetahuan, filosofi
keperawatan, kegiatan klinik, komunikasi dan ilmu sosial. Hal ini dipertegas lagi
dalam WHO Expert Commitee on Nursing Practice (1996) yang menyatakan bahwa
keperawatan adalah ilmu dan seni sekaligus.
Menurut Sumiatun,dkk (2000) dalam Rijadi (2000) bahwa pelayanan
keperawatan di rumah sakit merupakan salah satu komponen yang sering dipakai
sebagai indikator baik-buruknya kinerja di rumah sakit. Dikatakan pula oleh Hoffart
(1996) dalam Pabuti dan Sumijatun (2003) pelayanan keperawatan merupakan bagian
integral dari pelayanan kesehatan, yakni 90% dari pelayanan kesehatan di rumah sakit
adalah pelayanan keperawatan.

25

2.4.2 Tujuan Keperawatan


Menurut Depkes (1982) tujuan keperawatan antara lain sebagai berikut:
a. Untuk membantu individu menjadi bebas dari masalah kesehatan yang
dirasakan dengan mengajak individu dan masyarakat untuk berpartisipasi
meningkatkan kesehatannya.
b. Untuk membantu individu mengembangkan potensinya dalam memelihara
kesehatan seoptimal mungkin agar tidak selalu tergantung kepada orang lain
dalam memelihara kesehatannya.
c. Untuk membantu individu memperoleh derajat kesehatannya seoptimal
mungkin.
Secara umum, keperawatan mempunyai beberapa tujuan. Menurut Asmadi
(2005) tujuan-tujuan keperawatan adalah memberi bantuan yang paripurna dan efektif
kepada klien, memenuhi kebutuhan dasar manusia (KDM) klien, memberi
kesempatan kepada semua perawat untuk mengembangkan tingkat kemampuan
profesionalnya, dan mengembangkan standar keperawatan yang ada, serta
memelihara hubungan kerja yang efektif dengan semua anggota tim kesehatan.
Sedangkan Roy dalam Nursalam (2002) mendefinisikan bahwa tujuan
keperawatan adalah meningkatkan respon adaptasi yang berhubungan dengan 4
(empat) mode respon adaptasi. Namun tidak dijelaskan secara lebih lanjut yang
dimaksud dengan mode respon adaptasi.

26

2.4.3 Peran Keperawatan


Sebagai tenaga kesehatan, perawat memiliki sejumlah peran di dalam
menjalankan tugasnya sesuai dengan hak dan kewenangan yang ada. Peran perawat
menurut konsorsium ilmu kesehatan tahun 1989 dalam Alimul (2008) adalah sebagai
berikut:
1. Peran Sebagai Pemberi Asuhan Keperawatan
Peran ini dapat dilakukan dengan memperhatikan keadaan kebutuhan dasar
manusia yang dibutuhkan melalui pemberian pelayanan keperawatan dengan
menggunakan proses keperawatan sehingga dapat ditentukan diagnosis keperawatan
agar bisa direncanakan dan dilaksanakan tindakan yang tepat sesuai dengan tingkat
kebutuhan dasar manusia.
2. Peran Sebagai Advokat Klien
Peran ini dilakukan perawat dalam membantu klien dan keluarga dalam
menginterpretasikan berbagai informasi dari pemberi pelayanan atau informasi lain
khususnya dalam pengambilan keputusan atas tindakan keperawatan yang diberikan
kepada pasien, juga dapat berperan mempertahankan dan melindungi hak-hak pasien.
3. Peran Edukator
Peran ini dilakukan dengan membantu klien dalam meningkatkan tingkat
pengetahuan kesehatan, gejala penyakit bahkan tindakan yang diberikan, sehingga
terjadi perubahan perilaku dari klien setelah dilakukan pendidikan kesehatan.

27

4. Peran Koordinator
Peran

ini

dilaksanakan

dengan

mengarahkan,

merencanakan,

serta

mengorganisasi pelayanan kesehatan dari tim kesehatan sehingga pemberian


pelayanan kesehatan dapat terarah sesuai dengan kebutuhan klien.
5. Peran Kolaborator
Peran perawat disini dilakukan karena perawat bekerja melalui tim kesehatan
yang terdiri dari dokter, fisioterapis, ahli gizi, dan lain-lain dengan berupaya
mengidentifikasi pelayanan keperawatan yang diperlukan termasuk diskusi dalam
penentuan bentuk pelayanan selanjutnya.
6. Peran Konsultan
Peran di sini adalah sebagai tempat konsultasi terhadap masalah atau tindakan
keperawatan yang tepat untuk diberikan. Peran ini dilakukan atas permintaan klien
terhadap informasi tentang tujuan pelayanan keperawatan yang diberikan.
7. Peran Pembaharu
Peran sebagai pembaharu dapat dilakukan dengan mengadakan perencanaan,
kerja sama, perubahan yang sistematis dan terarah sesuai dengan metode pemberian
pelayanan keperawatan.

28

Menurut Asmadi (2005) peran perawat yang utama adalah sebagai pelaksana,
pengelola, pendidik, dan peneliti.
1. Pelaksana layanan keperawatan (care provider). Perawat memberikan layanan
berupa asuhan keperawatan secara langsung kepada klien. Asuhan
keperawatan diberikan dengan berpedoman pada standar keperawatan serta
dilandasi oleh etik dan etika keperawatan dalam lingkup wewenang dan
tanggung jawab keperawatan.
2. Pengelola (Manager). Perawat mempunyai peran dan tanggung jawab dalam
mengelola layanan keperawatan di semua tatanan layanan kesehatan (rumah
sakit, puskesmas, dan sebagainya).
3. Pendidik dalam keperawatan. Perawat bertugas memberikan pendidikan
kesehatan kepada klien sebagai upaya menciptakan perilaku yang kondusif
bagi kesehatan. Pendidikan kesehatan bertujuan untuk membangun perilaku
kesehatan dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.
Peran perawat sebagai pendidik tidak hanya ditujukan untuk klien, tetapi juga
tenaga keperawatan lain. Upaya ini dilakukan untuk memberi pemahaman
yang benar tentang keperawatan agar tercipta kesamaan pandangan dan gerak
bersama antara perawat dalam meningkatkan profesionalisme.

29

4. Peneliti dan pengemban ilmu keperawatan. Berbagai tantangan, persoalan,


dan pertanyaan seputar keperawatan harus mampu dijawab dan diselesaikan
dengan baik. Salah satu upayanya adalah riset. Riset keperawatan akan
menambah dasar pengetahuan ilmiah keperawatan dan meningkatkan praktik
keperawatan bagi klien.
2.4.4 Jenis Tindakan Keperawatan
Beban kerja perawat tentunya juga ditentukan dari jenis kegiatan yang harus
dilakukannya. Dalam pemberian pelayanan keperawatan menurut Rohmah, Nikmatur
dan Saiful Walid (2012) bahwa terdapat tiga jenis bentuk kegiatan yaitu:
a. Kegiatan keperawatan langsung.
Aktivitas perawatan yang diberikan oleh perawat yang ada hubungannya
secara khusus dengan kebutuhan fisik, psikologis, dan spiritual pasien.
Kebutuhan ini meliputi: komunikasi, pemberian obat, pemberian makan dan
minum, kebersihan diri, serah terima pasien dan prosedur tindakan, seperti:
mengukur tanda vital, merawat luka, persiapan operasi, melaksanakan
observasi, memasang dan observasi infus, dan memberikan serta mengontrol
pemasangan oksigen.

30

b. Kegiatan keperawatan tidak langsung.


Kegiatan keperawatan tidak langsung meliputi kegiatan-kegiatan untuk
menyusun

rencana

perawat,

menyiapkan/memasang

konsultasi

dengan

anggota

tim,

menulis

dan

alat,

melakukan

membaca

catatan

kesehatan/keperawatan, melaporkan kondisi pasien, menyusun perencanaan,


melaksanakan tindak lanjut dan melakukan koordinasi.
c. Kegiatan non keperawatan.
Kegiatan penyuluhan kesehatan yang diberikan pada pasien bersifat
individual. Hal ini dimaksudkan agar materi pengajaran/penyuluhan sesuai
dengan diagnosa, pengobatan yang ditetapkan dan keadaan pola hidup pasien.
Umumnya, pasien memerlukan arahan yang meliputi tingkat aktivitas,
pengobatan serta tindak lanjut perawatan dan dukungan masyarakat.
Menurut Situmorang (1994) dalam Kurniadi (2013) menyebutkan tindakan
keperawatan yang terbagi menjadi 3 (tiga) kategori, yaitu:
a. Kegiatan keperawatan langsung (Direct Care).
Kegiatan keperawatan langsung adalah semua kegiatan yang difokuskan
langsung/dirasakan langsung oleh pasien dan keluarganya, seperti mengukur
tanda vital, tindakan keperawatan, tindakan kolaborasi, termasuk pendidikan
kesehatan.

31

b. Kegiatan keperawatan tidak langsung (Indirect Care).


Kegiatan keperawatan tidak langsung adalah kegiatan yang tidak langsung
dirasakan pasien atau sebagai pelengkap tindakan keperawatan langsung,
seperti dokumentasi tindakan keperawatan atau hasil pemeriksaan, diskusi dan
pre/post

conference,

konsultasi/koordinasi

visite

dokter

atau

tenaga

dengan

bagian

lain,

bantuan

kesehatan
persiapan

lain,
dan

pengambilan/pengantaran alat dan bahan pemeriksaan, dan lainnya.


c. Kegiatan Pribadi.
Kegiatan non keperawatan adalah semua kegiatan untuk keperluan pribadi
perawat atau tidak ada hubungannya dengan pasien, seperti makan, minum,
membaca buku, ke toilet, sholat, menonton tv, mengobrol, dan lainnya.
2.5 Beban Kerja
2.5.1 Pengertian Beban Kerja
Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 75 Tahun 2004
disebutkan bahwa beban kerja adalah sejumlah target pekerjaan atau target hasil yang
harus dicapai dalam satu satuan waktu tertentu. Sedangkan menurut Depkes (2004)
beban kerja adalah banyaknya jenis pekerjaan yang harus diselesaikan oleh tenaga
kesehatan profesional dalam satu tahun sarana pelayanan kesehatan.
Beban kerja yang didefinisikan oleh Marquis dan Houston (2000) dalam
Kurniadi (2013) yaitu seluruh kegiatan atau aktivitas yang dilakukan oleh seorang
perawat selama bertugas di suatu unit pelayanan keperawatan. Menurut Gaudine

32

(2000) dalam Kurniadi (2013) mendefinisikan beban kerja yaitu jumlah total waktu
keperawatan baik secara langsung atau tidak langsung dalam memberikan pelayanan
keperawatan yang diperlukan oleh pasien dan jumlah perawat yang diperlukan untuk
memberikan pelayanan tersebut.
Oleh karena itu, penting adanya untuk melakukan pengukuran beban kerja
dengan cara analisa beban kerja. Analisa beban kerja akan menghasilkan jumlah ratarata dalam melakukan setiap kegiatan keperawatan atau tindakan keperawatan.
Dijelaskan dalam Permendagri No. 12 Tahun 2008 bahwa analisis beban kerja
dilaksanakan untuk mengukur dan menghitung beban kerja setiap jabatan/unit kerja
dalam rangka efisiensi dan efektivitas pelaksanaan tugas. Selain itu, menurut mutiara
(2004) menjelaskan bahwa analisa beban kerja adalah proses penentuan jumlah jam
kerja (man hours) yang digunakan untuk menyelesaikan beban kerja tertentu, jumlah
jam karyawan dan menentukan jumlah karyawan yang dibutuhkan.
Adapun pendapat Irnalita (2008) analisa beban kerja adalah proses untuk
menetapkan jumlah jam kerja seseorang yang digunakan atau dibutuhkan untuk
merampungkan suatu pekerjaan dalam waktu tertentu atau dengan kata lain analisa
beban kerja bertujuan untuk menentukan berapa jumlah personalia dan berapa jumlah
tanggung jawab atau beban kerja yang tepat dilimpahkan kepada seorang petugas.

33

Menurut Carayon dan Gurses (2005) dalam Kurniadi (2013) bahwa bila beban
kerja terlalu tinggi akan menyebabkan komunikasi yang buruk antara perawat dan
pasien, kegagalan kolaborasi perawat dan dokter, tingginya drop out perawat atau
turn over dan rasa ketidakpuasan kerja perawat. Sedangkan menurut Palestin dalam
Andini (2013) beban kerja yang terlampau tinggi pada akhirnya akan berdampak
buruk, misalnya kesalahan dalam pengerjaan pasien yang nantinya akan berujung
pada kematian.
Menurut Sedarmayanti (2007) bahwa manfaat analisa beban kerja adalah
untuk menetapkan bilangan atau jumlah tenaga yang diperlukan dalam pelaksanaan
sejumlah pekerjaan tertentu selama waktu tertentu. Sehingga diperoleh jumlah tenaga
yang benar-benar dibutuhkan untuk menghindarkan dari keadaan beban kerja yang
tinggi.
Trisna (2007) menyatakan bahwa kegiatan yang banyak dilakukan adalah
kegiatan keperawatan tidak langsung dan faktor yang mempengaruhi beban kerja
perawat adalah jumlah pasien dan jumlah perawat serta jumlah aktivitas. Sedangkan
Connor (1960) dalam Kurniadi (2013) mempelajari pengukuran intensitas pelayanan
keperawatan atau tindakan keperawatan berdasarkan jumlah tempat tidur atau BOR.

34

2.5.2 Waktu Standar


Menurut ILO (1983) dalam Rifki (2009) yang dimaksud waktu standar adalah
jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan suatu pekerjaan menurut
prestasi standar yaitu isi kerja, kelonggaran untuk hal-hal yang tidak terduga karena
kelambatan, waktu kosong, dan kelonggaran gangguan bila terjadi.
Berdasarkan ketentuan dari Undang-undang No.13 Tahun 2003 pasal 77
terkait waktu kerja, yaitu pegawai yang bertugas selama 7 jam sehari dan 40 jam
perminggu maka jam kerjanya yaitu 6 hari kerja dalam seminggu, sedangkan yang
bertugas selama 8 jam sehari dan 40 jam perminggu maka jam kerjanya yaitu 5 hari
kerja dalam seminggu.
2.5.3 Waktu Produktif
Menurut ILO (1976) dalam Corry (2011) bahwa pekerja tidak dapat terus
menerus bekerja, tetapi ada kelonggaran yang diperbolehkan untuk mengadakan
interupsi di dalam jam kerja sebesar 15% dari waktu kerja yang seharusnya. Angka
tersebut diperoleh dari rata-rata perkenaan tetap untuk keletihan dasar dan keletihan
pribadi sebesar 10% serta perkenaan penundaan untuk hal-hal yang tidak terduga
sebesar 5%. Dengan demikian waktu kerja produktif sebesar 85% dari total kerja
100%.

35

Adapun

menurut

Ilyas

(2004),

perawat

dikatakan

produktif

bila

memanfaatkan waktu kerja mencapai 80%. Parameter tersebut digunakan untuk


mengukur beban kerja. Bila seorang perawat bekerja diatas 80% dari waktu
produktifnya maka dapat dikatakan bahwa beban kerjanya berlebihan sehingga harus
ditambah dengan perawat baru. Menurut Rahman (2012) menyebutkan beban kerja
perawat yang termasuk kategori berat bila waktu produktif diatas 80%, sedangkan
kategori sedang bila waktu produktif diantara 60-80% dan dikatakan kategori ringan
apabila waktu produktif di bawah 60%.
2.5.4 Pengukuran Beban Kerja
Pengukuran beban kerja juga dapat dilakukan dengan beberapa metode seperti
yang telah disebutkan oleh Finkler et.al. (1993), Yaslis Ilyas (2004), dan Swanburg
(1999) yaitu work sampling, time and motion study, daily log.
a. Work Sampling.
Menurut Finkler et.al. (1993) dalam Ruth (2003) work sampling merupakan
teknik pengukuran kerja yang berasal dari industri. Tujuannya adalah untuk
menginvestasi waktu profesional untuk macam-macam kegiatan yang terbentuk oleh
pekerja atau situasi kerja. Hasil dari work sampling efektif untuk menentukan waktu
yang diperlukan untuk sebuah pekerjaan, untuk menentukan utilisasi tenaga, dan
untuk menentukan standar produksi. Cara ini sangat bermakna untuk perkembangan
dan dapat dengan mudah diaplikasi untuk efisiensi pekerjaan.

36

Kelebihan

penggunaan

metode

ini

adalah

cocok

digunakan

untuk

mengumpulkan data mengenai jenis dan waktu perawatan serta dapat lebih obyektif
karena langsung diamati kegiatannya. Oleh karena itu peneliti dalam melakukan
penelitian akan melakukan metode work sampling dalam pengukuran beban kerja.
Sedangkan kelemahan pada metode ini adalah peneliti tidak dapat mengetahui
kualitas tenaga perawat pada setiap pekerjaan yang dilakukan karena metode work
sampling hanya melihat pekerjaan yang dilakukan bukan terhadap kualitas dari
pekerjaan tersebut.
Menurut Ilyas (2004) terdapat beberapa tahap yang dilaksanakan dalam
melakukan survei pekerjaan dengan menggunakan work sampling adalah sebagai
berikut:
1. Langkah Pertama:
Menentukan jenis personel (misal: perawat rumah sakit) yang ingin
diteliti.
2. Langkah Kedua:
Bila jenis personel yang akan diteliti jumlahnya banyak perlu dilakukan
pemilihan sampel dengan menggunakan simple random sampling untuk
mendapatkan personel sebagai representasi populasi perawat yang akan
diamati.

37

3. Langkah Ketiga:
Membuat formulir daftar kegiatan perawat yang dapat diklasifikasikan
sebagai kegiatan produktif atau tidak produktif.
4. Langkah Keempat:
Melatih pelaksana peneliti tentang cara pengamatan kerja dengan
menggunakan work sampling.
5. Langkah Kelima:
Pengamatan kegiatan perawat dilakukan dengan interval yang ditetapkan
adalah tiap 5 menit. Karena semakin pendek jarak waktu pengamatan
makin banyak sampel pengamatan yang dapat diamati oleh peneliti,
sehingga akurasi penelitian menjadi lebih akurat. Pengamatan dapat
dilakukan selama 7 hari kerja terus menerus selama 24 jam setiap harinya.
Hal tersebut juga didukung oleh penelitian Irnalita (2008), dan Nursalam
(2011).
Selain itu, menurut Susanto (2002) dalam Fredna(2009) bahwa lamanya
pengamatan dapat dilihat dari lamanya hari perawatan. Lamanya hari
perawatan dapat menggambarkan beban kerja perawat. Semakin lama
seorang pasien dirawat, maka semakin besar pula beban kerja yang akan
ditanggung oleh perawat.
Bila mengamati kegiatan 5 perawat setiap shift, interval pengamatan setiap
5 menit selama 24 jam (3 shift) dalam 7 hari kerja. Dengan demikian
jumlah pengamatan = 5 (perawat) x 60 (menit) / 5 (menit) x 24 (jam) x 7

38

(hari kerja) = 10.080 sampel pengamatan. Dengan jumlah data


pengamatan yang besar akan menghasilkan data akurat yang akan
menggambarkan kegiatan personel yang sedang diteliti.
Menurut Ilyas (2004) bahwa hasil pencatatan pada hari pertama dan kedua
tidak dimasukan untuk dianalisis. Hasil pengamatan yang dianalisis bila
personel yang diamati telah kembali bekerja kepada ritme semula,
biasanya hari pengamatan ketiga.
Adapun formulir yang akan dilakukan peneliti adalah seperti formulir yang
telah dilakukan oleh Irnalita (2008), Rifki (2009), dan Corry (2011) adalah seperti
pada tabel di bawah ini.
Tabel 2.2
Formulir Work Sampling
Unit

Tanggal

Dinas

Waktu
Langsung
07.00
07.05
07.10
07.15

Kegiatan
Tidak Langsung

Pribadi

39

Selain work sampling juga terdapat metode lain yaitu time and motion study
dan daily log. Namun peneliti tidak memakai metode-metode tersebut karena pada
metode time and motion study, pelaksana pengamatan untuk pengambilan data ini
haruslah seorang yang mengetahui secara benar tentang kompetensi dan fungsi
perawat mahir. Menurut Ilyas (2004) sebaiknya pelaksana pengamatan adalah
perawat mahir pada bidang yangsama dari rumah sakit yang berbeda. Sedangkan
pada daily log, responden yang akan diteliti dipersilahkan menulis sendiri kegiatan
yang telah dilakukan dan waktu yang dibutuhkan untuk tiap kegiatan. Sehingga hal
tersebut dikhawatirkan responden kurang obyektif dan kadang sulit mengatur waktu
dalam menuliskan kegiatannya pada formulir daily log. Menurut Kurniadi (2013),
metode ini memiliki kecendrungan perawat akan menuliskan kegiatan yang bermutu
tinggi dan memerlukan waktu yang lama sedangkan tindakan kegiatan kurang
bermutu tidak dicatat. Selanjutnya akan dijelaskan lebih lanjut mengenai metode time
and motion study dan daily log di bawah ini.
b. Time and Motion Study.
Time and Motion Study merupakan suatu pengukuran waktu kegiatan yang
pengamatannya dilakukan secara terus menerus terhadap setiap jenis tugas yang
dilakukan perawat dan lamanya waktu yang diperlukan untuk melaksanakan tugas.
Hasil pengamatan time and motion study dapat lebih menggambarkan kualitas
pekerjaan daripada work sampling.

40

Menurut Ilyas (2004) penelitian dengani menggunakan time and motion study
dapat digunakan untuk mengevaluasi tingkat kualitas suatu pelatihan atau pendidikan
bersetifikat keahlian. Pengamat sebaiknya orang luar rumah sakit yang diteliti guna
mencegah personel bias.
Kelebihan metode ini adalah dapat menentukan kualitas pekerjaan yang
dilakukan oleh perawat. Sedangkan kelemahan dari metode time and motion study
adalah pengamat pada peneliti ini adalah profesi yang sama yaitu perawat, sehingga
agak sulit untuk melakukan observasi kegiatan perawat apabila tidak berasal dari
profesi yang sama.
c. Daily Log
Menurut Ilyas (2004) terdapat satu cara lagi dalam menganalisa beban kerja
personel yaitu dengan menggunakan daily log (pencatatan kegiatan sendiri). Daily log
adalah bentuk sederhana dari work sampling, dimana orang yang diteliti menuliskan
sendiri kegiatan dan waktu yang digunakan untuk kegiatan tersebut. Penggunaan cara
atau teknik ini sangat tergantung terhadap kerja sama dan kejujuran dari personel
yang sedang diteliti.
Daily log mencatat semua kegiatan informan, mulai masuk kerja sampai
pulang. Hasil analisis daily log dapat digunakan untuk melihat pola beban kerja
seperti: kapan beban kerjanya tinggi? Apa jenis pekerjaan yang membutuhkan waktu
banyak? Metoda ini sangat memerlukan kerja sama karyawan yang diteliti agar akurat

41

hasilnya. Kelebihan metode ini adalah dapat menggambarkan kegiatan-kegiatan yang


dilakukan oleh perawat karena perawat menuliskan sendiri kegiatan-kegiatannya.
Sedangkan kelemahan pada metode ini adalah dibutuhkan kerja sama yang sangat
baik dengan perawat disertai dengan kejujuran yang tinggi untuk menuliskan setiap
kegiatan yang dilakukan oleh perawat tersebut.
2.5.5 Metode perhitungan kebutuhan jumlah tenaga perawat
Sebelumnya telah dijelaskan bahwa peneliti memilih metode work sampling
dalam pengukuran beban kerja. Metode work sampling

tidak secara khusus

digunakan pada metode perhitungan secara spesifik tapi dapat diadaptasikan pada
beberapa metode perhitungan tersebut.
Menurut Ilyas (2004) metode perhitungan kebutuhan tenaga perawat dengan
menggunakan formula pada dasarnya menghitung kebutuhan perawat pada instalasi
rawat inap. Hal ini disebabkan formula yang dikembangkan berasal dari karakteristik
rumah sakit maju seperti Amerika Serikat yang tidak lagi memberikan pelayanan
rawat jalan atau tidak tersedia layanan poloklinik. Formula untuk menghitung
kebutuhan perawat rumah sakit terdiri dari komponen BOR (Bed Occupancy Rate),
sensus harian, produktivitas, jumlah tempat tidur, jam kerja dan jumlah hari libur.
Beberapa metode atau formula perhitungan yang dapat digunakan untuk menentukan
jumlah kebutuhan perawat adalah sebagai berikut:

42

1. Formula Gillies

365

Jumlah Tenaga = (365)

Keterangan:
A= Jam Perawatan/24 jam (waktu perawatan yang dibutuhkan pasien).
B= Sensus Harian (BOR x Jumlah tempat tidur).
C= Jumlah Hari Libur.
365= Jumlah hari kerja pertahun.
Pada formula ini, komponen A adalah jumlah waktu perawatan yang
dibutuhkan pasien selama 24 jam. Jam waktu perawatan berkisar 3-4 jam tergantung
aplikasi keperawatan di rumah sakit. Komponen B adalah hasil perkalian BOR
dengan jumlah tempat tidur. Komponen C adalah jumlah hari libur resmi yang
ditentukan oleh pemerintah dan jumlah hari libur karena cuti tahunan personel.

43

2. Formula Hasil Lokakarya Keperawatan Persatuan Perawat Nasional Indonesia


(PPNI)

Jumlah Tenaga =

527( )
41 40

+ 125%

Keterangan:
A= Jam Perawatan/24 jam (waktu perawatan yang dibutuhkan pasien).
52= Jumlah Hari Minggu dalam 1 tahun.
TT= Jumlah Tempat Tidur.
BOR= Rata-rata tempat tidur terisi.
7= Jumlah hari dalam seminggu.
125%= Penyesuaian untuk produktivitas.
41= Jumlah hari efektif perminggu.
Formula ini tidak berbeda jauh dengan yang dikembangkan oleh Gillies,
hanya satuan hari diubah menjadi satuan minggu. Adapun jumlah hari kerja efektif
kerja dihitung dalam minggu sebanyak 41 minggu. Disini PPNI berusaha
menyesuaikan lama hari kerja dan libur yang berlaku di Indonesia.
Pada formula ini, komponen A adalah jumlah waktu perawatan yang
dibutuhkan oleh pasien selama 24 jam. Jam waktu perawatan berkisar antara 3-4 jam
tergantung aplikasi di rumah sakit. BOR rumah sakit adalah prosentase rata-rata

44

jumlah tidur yang digunakan selama periode tertentu misalnya dalam setahun.
Sedangkan hari kerja efektif selama 41 minggu diperoleh berdasarkan pada
perhitungan: 365 52 (hari minggu) 12 (hari libur nasional) 12 (hari libur cuti
tahunan) = 289 hari : 7 hari/minggu = 41 minggu.
Hasil perhitungan tenaga perawat selanjutnya dikalikan 125% karena tingkat
produktivitas diasumsikan PPNI dihitung sebesar 75% sehingga jumlah perawat
tenaga perawat dengan formula ini lebih besar. Bila dibandingkan dengan formula
Gillies, hasil perhitungan dengan formula PPNI selalu lebih besar. Sedangkan jumlah
perhitungan dengan formula Gillies selalu lebih kecil karena formula tersebut
mengasumsikan seluruh perawat di Amerika Serikat bekerja profesional dengan
produktivitas optimal dan jumlah hari libur yang lebih kecil daripada di Indonesia.
3. Formula Ilyas
365

Jumlah Tenaga = 255

Keterangan:
A= Jam Perawatan/24 jam (waktu perawatan yang dibutuhkan pasien).
B= Sensus Harian (BOR x Jumlah tempat tidur).
365= Jumlah hari kerja pertahun.
255= Hari kerja efektif perawat pertahun.
Jam kerja Perhari=6jam Perhari.

45

Pengembangan formula Ilyas untuk menghitung jumlah kebutuhan tenaga


perawat di rumah sakit akibat adanya keluhan dari para manajer rumah sakit bahwa
formula Gillies kurang pas karena jumlah perawat menjadi kecil sehingga didapatkan
beban kerja perawat yang tinggi. Serta adanya keluhan pada formula PPNI karena
menghasilkan jumlah perawat yang besar sehingga pihak manajemen mengeluh
kebanyakan perawat.
Pada formula ini yang berbeda adalah jumlah hari kerja efektif perawat di
rumah sakit yaitu 255 hari pertahun. Jumlah hari kerja efektif pertahun ini berasal
dari jumlah hari pertahun dikurangi jumlah hari libur dan cuti dikali

4.

Indeks

merupakan indeks yang berasal dari karakteristik yang berasal dari karakteristik
jadwal kerja perawat di rumah sakit pemerintah, tentara, polisi, dan swasta yang
berbentuk yayasan.
Dengan mengetahui formula tersebut, maka akan lebih mudah dalam
menghitung kebutuhan tenaga perawat. Formula ini akan menghasilkan jumlah
kebutuhan tenaga perawat yang lebih rendah dari formula PPNI dan lebih besar dari
Gilles.

46

2.5 Kerangka Teori


Berdasarkan teori-teori yang telah dijelaskan pada bagian tinjauan pustaka,
maka dapat disimpulkan bahwa dalam menentukan jumlah kebutuhan tenaga perawat
dibutuhkan perhitungan berdasarkan pengukuran beban kerja. Sesuai penjelasan yang
telah dipaparkan pada bagian tinjauan pustaka maka dibuatlah kerangka teori sebagai
berikut:
Bagan 2.1
Kerangka Teori
Analisis Beban Kerja Sebagai Dasar Penentuan Jumlah Kebutuhan
Tenaga Perawat di Instalasi Rawat Inap RSU KotaTangerang Selatan
Pada Tahun 2013

Kegiatan Keperawatan
1. Kegiatan Langsung
2. Kegiatan Tidak Langsung
3. Kegiatan Pribadi

Jumlah Kebutuhan
Tenaga Perawat
Pengukuran Beban Kerja
1. Work Sampling
2. Time and Motion Study
3. Daily Log

BAB III
KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI OPERASIONAL
3.1 Kerangka Konsep
Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kuantitatif dengan pendekatan
analisis beban kerja dengan menggunakan metode work sampling berdasarkan beban
kerja riil atau nyata yang dilaksanakan oleh perawat di instalasi rawat inap RSU Kota
Tangerang Selatan.
Pengukuran beban kerja dilakukan dengan mengamati kegiatan keperawatan
antara lain: kegiatan langsung, kegiatan tidak langsung dan kegiatan pribadi.
Kegiatan langsung yang dimaksud adalah komunikasi dengan pasien atau keluarga,
tindakan keperawatan, mengukur tanda vital, hygiene pasien, dan serah terima pasien.
Sedangkan kegiatan tidak langsung adalah administrasi pasien, menyiapkan alat dan
obat, koordinasi atau konsultasi dengan bagian lain.
Jenis kegiatan selanjutnya adalah kegiatan pribadi. Kegiatan pribadi yang
dimaksud adalah semua kegiatan yang tidak berhubungan dengan pasien, seperti
kegiatan pribadi yang berhubungan dengan kebutuhan primer manusia yaitu makan
dan minum, ke toilet, ibadah, mengganti baju. Serta kegiatan pribadi yang tidak
bermanfaat yaitu menonton tv, mengobrol, menggunakan handphone untuk
kepentingan pribadi dan istirahat yang berlebihan.

47

48

Hasil pengukuran beban kerja dengan mengamati kegiatan keperawatan


tersebut akan dimasukkan ke dalam formula perhitungan untuk diketahui jumlah
tenaga perawat yang ideal di instalasi rawat inap RSU Kota Tangerang Selatan.
Kerangka konsep dalam menentukan jumlah kebutuhan tenaga perawat
berdasarkan pengukuran beban kerja yang dimaksud adalah sebagai berikut:
Bagan 3.1
Kerangka Konsep

Kegiatan Keperawatan
4. Kegiatan Langsung
5. Kegiatan Tidak Langsung
6. Kegiatan Pribadi

Jumlah Kebutuhan
Tenaga Perawat

Pengukuran Beban Kerja


Work Sampling

49

3.2 Definisi Operasional


Definisi operasional untuk masing-masing variabel diuraikan dalam tabel berikut ini:
Tabel 3.1
Definisi Operasional
No.
1.

Variabel
Tenaga Perawat

2.

Beban Kerja

3.

Work Sampling

4.

Kegiatan Keperawatan
Langsung

Definisi Operasional
Perawat yang bertugas di instalasi rawat
inap RSU Kota Tangerang Selatan.

Cara Ukur
Telaah Dokumen

Banyaknya kegiatan yang dilakukan Perhitungan jumlah jam


perawat berdasarkan tugas utama dan
kegiatan keperawatan
tugas tambahan dalam memenuhi
kebutuhan pasien.
Kegiatan pengamatan untuk mengukur Observasi dan Pencatatan
beban kerja perawat.
Semua kegiatan keperawatan yang Observasi dan Pencatatan
dirasakan langsung oleh pasien dan
keluarganya
seperti
komunikasi,
mengukur
tanda
vital,
prosedur
keperawatan, hygiene pasien, dan serah
terima pasien.

Hasil Ukur
Jumlah Tenaga
Perawat di Instalasi
Rawat Inap
Jumlah Jam Kerja

Jenis Kegiatan
dan Jumlah Waktu
Kegiatan
Jenis Kegiatan dan
Lamanya Kegiatan

50

No.
5.

6.

7.

Variabel
Kegiatan Keperawatan
Tidak Langsung

Definisi Operasional
Kegiatan keperawatan yang tidak
langsung dirasakan pasien atau sebagai
pelengkap
tindakan
keperawatan
langsung
seperti
administrasi,
menyiapkan alat dan obat, koordinasi
dengan profesi lain.
Kegiatan Keperawatan
Semua kegiatan untuk keperluan pribadi
Pribadi.
perawat seperti kebutuhan primer
manusia yaitu makan dan minum, ibadah,
ke toilet, mengganti baju dan kegiatan
yang tidak bermanfaat seperti menonton
tv, mengobrol, menggunakan handphone
untuk kepentingan pribadi, dan istirahat
yang berlebihan.
Jumlah Kebutuhan Tenaga Hasil perhitungan dengan menggunakan
Perawat
formula Ilyas berdasarkan beban kerja
perawat.

Cara Ukur
Observasi dan Pencatatan

Hasil Ukur
Jenis Kegiatan dan
Lamanya Kegiatan

Observasi dan Pencatatan

Jenis Kegiatan dan


Lamanya Kegiatan

Membandingkan jumlah
perawat yang ada dengan
jumlah perawat yang
seharusnya berdasarkan
metode Yaslis Ilyas.

Jumlah Tenaga
Perawat

BAB IV
METODOLOGI PENELITIAN
4.1 Desain Penelitian
Penelitian yang dilakukan merupakan penelitian deskriptif kuantitatif dengan
pendekatan analisis beban kerja yang menggunakan metode work sampling, yaitu
melakukan perhitungan beban kerja perawat di instalasi rawat inap untuk melihat
kegiatan keperawatan dan lamanya kegiatan keperawatan dalam menentukan jumlah
kebutuhan tenaga perawat yang dibutuhkan RSU Kota Tangerang Selatan.
Peneliti menggunakan metode work sampling karena metode ini tidak sulit
untuk diterapkan dalam pengamatan terhadap objek dan cocok untuk kegiatan yang
sifatnya berulang (Ilyas, 2004).
4.2 Lokasi dan Waktu Penelitian
Penelitian dilakukan di instalasi rawat inap RSU Kota Tangerang Selatan.
Waktu penelitian selama tujuh hari pada bulan Agustus 2013.
4.3 Populasi dan Sampel
4.3.1 Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh perawat di RSU Kota
Tangerang Selatan sebanyak 88 orang.

51

52

4.3.2 Sampel
Sampel penelitian ini adalah perawat di instalasi rawat inap kelas II dan III
RSU Kota Tangerang Selatan sebanyak 37 orang.
4.4 Instrumen Penelitian
Instrumen penelitian yang digunakan adalah formulir pengamatan work
sampling pada kegiatan perawat yang dikelompokkan menjadi tiga kegiatan, yaitu:
3.4.1

Kegiatan keperawatan langsung yaitu semua kegiatan yang difokuskan


langsung atau dirasakan langsung oleh pasien dan keluarganya.

3.4.2

Kegiatan keperawatan tidak langsung yaitu kegiatan keperawatan yang


tidak langsung dirasakan pasien atau sebagai pelengkap tindakan
keperawatan langsung.

3.4.3

Kegiatan keperawatan pribadi yaitu semua kegiatan untuk keperluan


pribadi perawat atau tidak ada hubungannya dengan pasien.

Pedoman observasi berisi panduan dalam mengobservasi perawat pada setiap


kegiatan selama jam kerja. Peralatan yang digunakan berupa alat tulis menulis, dan
formulir work sampling.
Formulir work sampling yang digunakan adalah formulir yang telah banyak
digunakan oleh peneliti sebelumnya dan juga menurut Ilyas (2004), Nursalam (2011),
Fredna (2009) dan Corry (2011).

53

Adapun contoh formulir work sampling yang dimaksud adalah:


Unit

Tanggal

Dinas

Waktu
Langsung

Kegiatan
Tidak Langsung

Pribadi

07.00
07.05
07.10
07.15
07.20

4.5 Sumber Data


4.5.1 Data Primer
Data primer dalam penelitian ini melalui observasi kegiatan perawat
dengan menggunakan formulir work sampling.
4.5.2 Data Sekunder
Data sekunder dalam penelitian ini berupa profil RSU Kota Tangerang
Selatan,dan telaah dokumen rumah sakit.

54

4.6 Pengumpulan Data


Pengumpulan data dalam penelitian ini dibagi menjadi 2 (dua), adalah sebagai
berikut:
1. Data Primer
Data yang dikumpulkan dengan melakukan pengamatan secara langsung
terhadap semua kegiatan yang dilakukan perawat di instalasi rawat inap kelas II dan
III. Metode yang digunakan adalah dengan menggunakan work sampling,
pengumpulan data dilakukan dalam 3 (tiga) shift yaitu:
a. Shift Pagi

: Jam 07.00 14.00

b. Shift Siang

: Jam 14.00 21.00

c. Shift Malam

: Jam 21.00 07.00

Pengamatan dilakukan setiap hari selama 7 (tujuh) hari mulai pukul 07.00
hingga pukul 07.00 keesokan harinya dengan interval 5 (lima) menit. Pengamatan
dicatat di formulir pengamatan work sampling. Peneliti akan dibantu oleh pengamat
berjumlah 12 (dua belas) orang yaitu 6 (enam) orang pada instalasi rawat inap kelas II
dan 6 (enam) orang pada instalasi rawat inap kelas III. Pengamat dalam penelitian ini
tidak memiliki standar atau kriteria dalam mengamati kegiatan keperawatan. Karena
teknik work sampling merupakan teknik yang tidak membutuhkan kriteria khusus
sebagai pengamat. Pengamat tersebut akan diberi pelatihan dalam menggunakan
formulir work sampling.

55

Pelatihan yang akan diberikan peneliti kepada pengamat adalah sebagai


berikut:
1. Memberikan pengarahan tentang cara membedakan kegiatan keperawatan
yang terdiri dari kegiatan keperawatan langsung, kegiatan keperawatan tidak
langsung, dan kegiatan keperawatan pribadi.
2. Mengarahkan pengamat untuk menulis kegiatan keperawatan secara jelas
pada formulir yang sudah disediakan oleh peneliti.
Dengan begitu diharapkan informasi yang didapatkan dari kegiatan
pengamatan menjadi informasi yang akurat berdasarkan kegiatan keperawatan yang
benar-benar dilakukan oleh perawat di instalasi rawat inap RSU Kota Tangerang
Selatan.
Mekanisme dalam pengumpulan data adalah setiap dua orang pengamat akan
mengamati satu perawat, dimana dua orang pengamat tidak melakukan kerja sama
dalam kegiatan pengamatan yang berlangsung. Pengamat mengikuti setiap kegiatan
yang akan dilakukan oleh perawat baik kegiatan keperawatan langsung, tidak
langsung, maupun pribadi.Tujuannya adalah untuk mendapatkan kegiatan yang valid
dilakukan oleh perawat.
Pada setiap shift terdapat 2 pengamat untuk mengamati kegiatan keperawatan.
Karena peneliti menganggap 2 pengamat cukup untuk mengamati kegiatan
keperawatan dalam setiap shift. Jika lebih dari 2 pengamat dikhawatirkan akan

56

mengganggu pelaksanaan kegiatan keperawatan. Pada setiap akhir pengamatan,


peneliti akan memeriksa formulir work sampling untuk melihat pengamatan yang
dilakukan oleh pengamat pada satu perawat berbeda atau tidak. Jika terjadi
perbedaan, peneliti akan berdiskusi kepada pengamat tersebut untuk menentukan
kegiatan apa yang dilakukan perawat saat itu.
2. Data Sekunder
Data sekunder diperoleh melalui data yang berasal dari bagian umum yaitu
profil RSU Kota Tangerang Selatan, BOR, dan data dari bagian keperawatan yaitu
jumlah perawat di instalasi rawat inap dan jumlah pasien.
4.7 Pengolahan Data
Pengolahan data pada penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Penyuntingan Data
Penyuntingan data dilakukan setiap selesai pengamatan untuk memeriksa jika
terjadi kesalahan dan ketidaklengkapan data yaitu dengan cara sebagai berikut:
a.

Memeriksa formulir work

sampling untuk melihat apakah pengamat

menuliskan kegiatan keperawatan sesuai dengan kelompok kegiatan yang


seharusnya.
b. Jika terjadi perbedaan kegiatan perawat yang dilakukan oleh dua pengamat
pada satu perawat, maka peneliti dan pengamat akan berdiskusi untuk
menentukan kegiatan perawat saat itu.

57

2. Penjumlahan lamanya kegiatan


Setelah dilakukan penyuntingan data untuk mendapatkan kegiatan-kegiatan
yang telah dilakukan oleh perawat, selanjutnya peneliti akan menjumlahkan setiap
kegiatan keperawatan baik langsung, tidak langsung, maupun pribadi ke dalam satuan
menit.
3. Pemasukan Data
Penjumlahan lamanya kegiatan keperawatan yang sudah dilakukan peneliti
akan dimasukkan ke dalam komputer untuk dilakukan proses pengolahan data
selanjutnya seperti perhitungan

prosentase pada proporsi kegiatan keperawatan

langsung, tidak langsung maupun kegiatan pribadi perawat.


4. Pembersihan Data
Pembersihan data pengamatan dilakukan apabila terjadi kesalahan dalam
menginput data.
4.8 Analisis Data
Hasil dari perhitungan beban kerja tersebut akan dimasukkan ke dalam rumus
perhitungan jumlah kebutuhan tenaga perawat yaitu:
365

Jumlah Tenaga = 255

58

Keterangan:
A= Jam Perawatan/24 jam (waktu perawatan yang dibutuhkan pasien).
B= Sensus Harian (BOR x Jumlah tempat tidur).
365= Jumlah hari kerja pertahun.
255= Hari kerja efektif perawat pertahun.
Jam kerja perhari=6 jam perhari
Rumus perhitungan tersebut akan menghasilkan jumlah kebutuhan tenaga
perawat di instalasi rawat inap kelas II dan III RSU Kota Tangerang Selatan pada
tahun 2013.
4.9 Penyajian Data
Data hasil penelitian akan dibandingkan dengan kepustakaan yang ada. Data
tersebut disajikan dalam bentuk tabel dan narasi agar memudahkan dalam memahami
hasil penelitian ini.

BAB V
HASIL PENELITIAN
5.1 Beban Kerja Perawat Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan
5.1.1 Beban Kerja Perawat Instalasi Rawat Inap Kelas II
Penelitian ini merupakan penelitian dengan metode deskriptif kuantitatif untuk
mengetahui jumlah kebutuhan tenaga perawat di instalasi rawat inap berdasarkan
pengukuran beban kerja. Pengumpulan data dengan cara melakukan pengamatan
kegiatan keperawatan selama 24 jam yang terbagi atas tiga shift yaitu shift pagi, shift
siang, dan shift malam selama tujuh hari berturut-turut mulai dari tanggal 19-25
Agustus 2013 di instalasi rawat inap RSU Kota Tangerang Selatan.
Adapun hasil penelitian dari keseluruhan kegiatan keperawatan yang diamati
dalam penelitian ini untuk mengetahui beban kerja perawat di instalasi rawat inap
kelas II. Hasil pengamatan tersebut dicatat di formulir work samping yang terdiri dari
kegiatan produktif (langsung dan tidak langsung) yang berhubungan dengan pasien
dan kegiatan non produktif (pribadi) yang tidak berhubungan dengan pasien.

59

60

Tabel 5.1
Distribusi Jumlah Tenaga Perawat dan Jumlah Pasien di Instalasi Rawat Inap Kelas II
RSU Kota Tangerang Selatan tahun 2013

No.

Hari/Tanggal

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Senin, 19 Agustus 2013


Selasa, 20 Agustus 2013
Rabu, 21 Agustus 2013
Kamis, 22 Agustus 2013
Jumat, 23 Agustus 2013
Sabtu, 24 Agustus 2013
Minggu, 25 Agustus 2013
Rata-rata

Pagi
Perawat
Pasien
14
5
12
4
15
6
16
6
12
4
12
4
11
2
4

13

Shift
Siang
Malam
Perawat Pasien Perawat Pasien
6
2
15
13
5
2
15
14
4
2
16
16
4
2
13
13
3
2
16
13
3
2
13
15
2
2
11
11
4

14

Tabel 5.1 dapat terlihat bahwa jumlah perawat terbanyak pada shift pagi dan
jumlah pasien terbanyak pada shift siang. Pada hari Senin terjadi kenaikan pasien
pada shift siang yaitu 15 orang dan penurunan kembali pada shift malam sebesar 13
orang. Pada hari Selasa juga terjadi hal yang sama yaitu kenaikan pasien pada shift
siang sebesar 15 orang dan penurunan kembali pada shift malam yaitu 14 orang.
Sedangkan pada hari Rabu terjadi peningkatan pada shift siang dan jumlah pasien
yang sama dengan shift malam yaitu sebesar 16 orang.
Pada hari Kamis terjadi penurunan jumlah pasien pada shift siang dan jumlah
pasien yang sama pada shift malam yaitu 13 orang. Pada hari Jumat adanya kenaikan
jumlah pasien pada shift siang sebesar 16 orang dan penurunan kembali pada shift
malam sebesar 13 orang. Sedangkan pada hari Sabtu terjadi peningkatan jumlah

14

61

pasien pada shift siang sebesar 13 orang dan peningkatan kembali terjadi pada shift
malam yaitu 15 orang. Pada hari Minggu tidak terjadi peningkatan atau penurunan
jumlah pasien dari shift pagi, shift siang dan shift malam yaitu sebesar 11 orang.
5.1.1.1 Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan Kelas II
Jumlah waktu kegiatan keperawatan yang dilakukan selama tujuh hari
berturut-turut mulai pada tanggal 19 Agustus 2013 sampai dengan 25 Agustus 2013
di instalasi rawat inap kelas II menghasilkan jumlah jam kerja atau jumlah waktu
yang dilakukan oleh perawat dalam melaksanakan kegiatannya. Jumlah waktu
tersebut akan menggambarkan beban kerja perawat di instalasi rawat inap kelas II.
Jumlah waktu yang digunakan perawat berdasarkan shift perkegiatan adalah
sebagai berikut:

62

A. Shift Pagi
Tabel 5.2
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift pagi
dalam kegiatan keperawatan langsung kelas II selama tujuh hari

Kegiatan Keperawatan Langsung


Pendidikan kesehatan
Mengukur suhu, nadi dan tekanan darah
Memperbaiki posisi pasien
Memasang, memperbaiki, dan mencabut infus
Memberikan oksigen
Memberikan kompres
Melakukan perawatan luka
Memberikan transfusi darah
Memeriksa pasien sewaktu dipanggil
Mengontrol infus
Perawat keliling ruangan observasi pasien
Memberikan obat oral dan injeksi
Memberi uap
Mengambil darah untuk diperiksa di laboratorium
Memeriksa gula darah
Memberikan insulin
Mengganti sprei atau membersihkan tempat tidur
Mengganti baju pasien
Mengantarkan atau memindahkan pasien ke tempat lain
Menerima pasien dari ruangan lain
Jumlah

Pagi
(menit)
90
110
10
235
10
5
100
25
60
100
155
210
10
30
30
20
85
5
45
15
1350

%
6,7
8,1
0,7
17,4
0,7
0,4
7,4
1,9
4,4
7,4
11,5
15,6
0,7
2,2
2,2
1,5
6,3
0,4
3,3
1,1
100,0

Pada tabel 5.2 tersebut terlihat pada shift pagi dengan kegiatan keperawatan
langsung terbanyak pada kegiatan memasang, memperbaiki, dan mencabut infus yaitu
sebesar 235 menit atau 17,4% Sedangkan kegiatan yang paling sedikit dilakukan

63

adalah mengganti baju pasien dan memberikan kompres sebanyak 5 menit atau
0,4%.. Total jumlah waktu kegiatan keperawatan langsung selama tujuh hari adalah
1350 menit.
Tabel 5.3
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift pagi
dalam kegiatan keperawatan tidak langsung kelas II selama tujuh hari

Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung


Mendokumentasikan setiap kegiatan ke rekam medis
Mengisi dan melengkapi formulir yang berhubungan dengan
pasien
Menulis instruksi dokter di catatan perawat
Membuat laporan tugas
Membereskan administrasi pasien yang akan pulang
Menyiapkan dan membersihkan alat untuk tindakan
Menyiapkan obat oral dan injeksi
Mengambil obat ke apotek
Membuat daftar permintaan makanan
Koordinasi dengan profesi lain terkait pasien
Mendampingi dokter memeriksa pasien
Jumlah

Pagi
(menit)
300

23,0

70
50
270
50
210
190
10
0
140
15
1305

5,4
3,8
20,7
3,8
16,1
14,6
0,8
0,0
10,7
1,1
100,0

Pada Tabel 5.3 diperoleh bahwa kegiatan keperawatan tidak langsung pada
shift pagi yang terbanyak adalah mendokumentasikan setiap kegiatan ke rekam medis
dengan jumlah waktu yang digunakan sebesar 300 menit atau 23,0%. Sedangkan
kegiatan yang paling sedikit adalah mengambil obat ke apotek dengan jumlah waktu
sebesar 10 menit atau 0,8%. Pada kegiatan membuat daftar permintaan makanan tidak

64

dilakukan pada shift pagi, tetapi pada shift malam. Total jumlah waktu kegiatan
keperawatan tidak langsung adalah sebesar 1305 menit.
Tabel 5.4
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift pagi
dalam kegiatan keperawatan pribadi kelas II selama tujuh hari

Kegiatan Keperawatan Pribadi


Ibadah
Makan
Minum
Pergi ke toilet
Ganti baju
Menonton televisi
Mengobrol
Menggunakan handphone untuk kepentingan pribadi
Istirahat yang berlebihan
Jumlah

Pagi
(menit)
50
85
50
40
0
0
55
5
0
285

%
17,5
29,8
17,5
14,0
0,0
0,0
19,3
1,8
0,0
100,0

Pada Tabel 5.4 diketahui bahwa kegiatan keperawatan pribadi yang paling
banyak adalah makan sebesar 85 menit atau 29,8%. Sedangkan kegiatan yang paling
sedikit adalah menggunakan handphone untuk kepentingan pribadi sebesar 5 menit
atau 1,8%. Pada shift pagi memang tidak ada yang melakukan kegiatan istirahat yang
berlebihan seperti tidur. Kemudian tidak ada yang menonton televisi karena pada
station nurse tidak terdapat televisi dan tidak ada yang melakukan ganti baju karena
sejak awal perawat sudah memakai baju dari tempat tinggalnya. Jumlah waktu
kegiatan keperawatan tidak langsung sebesar 285 menit.

65

B. Shift Siang
Tabel 5.5
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift siang
dalam kegiatan keperawatan langsung kelas II selama tujuh hari
Siang
%
(menit)
Pendidikan kesehatan
175
13,4
Mengukur suhu, nadi dan tekanan darah
145
11,1
Memperbaiki posisi pasien
5
0,4
Memasang, memperbaiki, dan mencabut infus
230
17,6
Memberikan oksigen
5
0,4
Memberikan kompres
0
0,0
Melakukan perawatan luka
35
2,7
Memberikan transfusi darah
20
1,5
Memeriksa pasien sewaktu dipanggil
70
5,3
Mengontrol infus
75
5,7
Perawat keliling ruangan observasi pasien
205
15,6
Memberikan obat oral dan injeksi
185
14,1
Memberi uap
10
0,8
Mengambil darah untuk diperiksa di laboratorium
35
2,7
Memeriksa gula darah
15
1,1
Memberikan insulin
30
2,3
Mengganti sprei atau membersihkan tempat tidur
20
1,5
Mengganti baju pasien
5
0,4
Mengantarkan atau memindahkan pasien ke tempat lain
40
3,1
Menerima pasien dari ruangan lain
5
0,4
1310
100,0
Jumlah
Pada Tabel 5.5 dapat terlihat bahwa kegiatan keperawatan langsung pada shift
Kegiatan Keperawatan Langsung

siang yang terbanyak adalah memasang, memperbaiki, dan mencabut infus yaitu
sebesar 230 menit atau 17,6%. Adapun jumlah waktu kegiatan paling sedikit terdapat
pada 4 (empat) kegiatan yaitu memperbaiki posisi pasien, memberikan oksigen,

66

mengganti baju pasien dan menerima pasien dari ruangan lain yaitu sebesar 5 menit
atau 0,4%. Pada shift siang perawat tidak melakukan pemberian kompres sehingga
peneliti tidak menyebutkan sebagai kegiatan yang paling sedikit karena tidak
dilakukan oleh perawat. Total waktu kegiatan keperawatan langsung pada shift siang
adalah sebesar 1310 menit.
Tabel 5.6
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift siang
dalam kegiatan keperawatan tidak langsung kelas II selama tujuh hari
Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung

Siang
(menit)
250

Mendokumentasikan setiap kegiatan ke rekam medis


20,1
Mengisi dan melengkapi formulir yang berhubungan dengan
pasien
70
5,6
Menulis instruksi dokter di catatan perawat
15
1,2
Membuat laporan tugas
300
24,1
Membereskan administrasi pasien yang akan pulang
25
2,0
Menyiapkan dan membersihkan alat untuk tindakan
165
13,3
Menyiapkan obat oral dan injeksi
220
17,7
Mengambil obat ke apotek
5
0,4
Membuat daftar permintaan makanan
0
0,0
Koordinasi dengan profesi lain terkait pasien
170
13,7
Mendampingi dokter memeriksa pasien
25
2,0
1245
100,0
Jumlah
Pada Tabel 5.6 menggambarkan kegiatan keperawatan tidak langsung yang
terbanyak adalah membuat laporan tugas yaitu sebesar 300 menit atau 24,1%.
Sedangkan kegiatan yang paling sedikit adalah mengambil obat ke apotek yaitu 5
menit atau 0,4%. Kegiatan membuat daftar permintaan tidak dilakukan pada shift
siang, tetapi pada shift malam. Sehingga peneliti tidak menjadikannya sebagai

67

kegiatan paling seddikit karena perawat tidak melakukan pada shift siang tapi
dilakukan di shift lainnya. Total jumlah waktu kegiatan keperawatan tidak langsung
adalah 1245 menit.
Tabel 5.7
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift siang
dalam kegiatan keperawatan pribadi kelas II selama tujuh hari

Kegiatan Keperawatan Pribadi


Ibadah
Makan
Minum
Pergi ke toilet
Ganti baju
Menonton televisi
Mengobrol
Menggunakan handphone untuk kepentingan pribadi
Istirahat yang berlebihan
Jumlah

Siang
(menit)
85
90
65
40
0
0
65
30
10
385

%
22,1
23,4
16,9
10,4
0,0
0,0
16,9
7,8
2,6
100,0

Pada Tabel 5.7 terlihat kegiatan keperawatan pribadi yang terbanyak pada
shift siang adalah makan sebesar 90 menit atau 23,4%. Sedangkan kegiatan
keperawatan pribadi yang paling sedikit adalah istirahat yang berlebihan sebesar 10
menit atau 2,6%. Total kegiatan keperawatan pribadi adalah 385 menit.

68

C. Shift Malam
Tabel 5.8
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift malam
dalam kegiatan keperawatan langsung kelas II selama tujuh hari
Kegiatan Keperawatan Langsung
Pendidikan kesehatan
Mengukur suhu, nadi dan tekanan darah
Memperbaiki posisi pasien
Memasang, memperbaiki, dan mencabut infus
Memberikan oksigen
Memberikan kompres
Melakukan perawatan luka
Memberikan transfusi darah
Memeriksa pasien sewaktu dipanggil
Mengontrol infus
Perawat keliling ruangan observasi pasien
Memberikan obat oral dan injeksi
Memberi uap
Mengambil darah untuk diperiksa di laboratorium
Memeriksa gula darah
Memberikan insulin
Mengganti sprei atau membersihkan tempat tidur
Mengganti baju pasien
Mengantarkan atau memindahkan pasien ke tempat lain
Menerima pasien dari ruangan lain
Jumlah

Malam
(menit)
160
240
5
370
5
10
65
85
100
110
165
260
25
20
45
30
20
10
30
5
1760

%
9,1
13,6
0,3
21,0
0,3
0,6
3,7
4,8
5,7
6,3
9,4
14,8
1,4
1,1
2,6
1,7
1,1
0,6
1,7
0,3
100,0

Pada Tabel 5.8 diketahui bahwa kegiatan keperawatan langsung pada shift
malam yang terbanyak adalah memasang, memperbaiki dan mencabut infus sebesar
370 menit atau 21,0%. Sedangkan kegiatan yang paling sedikit terdapat pada 3 (tiga)
kegiatan yaitu memperbaiki posisi pasien, memberikan oksigen dan menerima pasien

69

dari ruangan lain sebesar 5 menit atau 0,3%. Total kegiatan keperawatan langsung
adalah 1760 menit.
Tabel 5.9
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift malam
dalam kegiatan keperawatan tidak langsung kelas II selama tujuh hari

Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung


Mendokumentasikan setiap kegiatan ke rekam medis
Mengisi dan melengkapi formulir yang berhubungan dengan
pasien
Menulis instruksi dokter di catatan perawat
Membuat laporan tugas
Membereskan administrasi pasien yang akan pulang
Menyiapkan dan membersihkan alat untuk tindakan
Menyiapkan obat oral dan injeksi
Mengambil obat ke apotek
Membuat daftar permintaan makanan
Koordinasi dengan profesi lain terkait pasien
Mendampingi dokter memeriksa pasien
Jumlah

Malam
(menit)
225

19,9

30
20
225
10
180
300
10
15
110
5
1130

2,7
1,8
19,9
0,9
15,9
26,5
0,9
1,3
9,7
0,4
100,0

Pada Tabel 5.9 menggambarkan waktu yang paling banyak digunakan untuk
kegiatan menyiapkan obat oral dan injeksi sebesar 300 menit atau 26,5%. Sedangkan
waktu yang paling sedikit digunakan adalah kegiatan mendampingi dokter memeriksa
pasien sebesar 5 menit atau 0,4%. Total waktu yang digunakan pada kegiatan
keperawatan tidak langsung adalah 1130 menit.

70

Tabel 5.10
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift malam
dalam kegiatan keperawatan pribadi kelas II selama tujuh hari
Kegiatan Keperawatan Pribadi
Ibadah
Makan
Minum
Pergi ke toilet
Ganti baju
Menonton televisi
Mengobrol
Menggunakan handphone untuk kepentingan pribadi
Istirahat yang berlebihan
Jumlah

Malam
(menit)
95
110
75
110
10
0
115
65
730
1310

%
7,3
8,4
5,7
8,4
0,8
0,0
8,8
5,0
55,7
100,0

Pada Tabel 5.10 didapatkan bahwa kegiatan keperawatan pribadi yang paling
banyak adalah istirahat yang berlebihan sebesar 730 menit atau 55,7%. Sedangkan
kegiatan yang paling sedikit adalah mengganti baju sebesar 10 menit atau 0,8%. Total
kegiatan keperawatan pribadi pada shift malam sebesar 1310 menit. Berikut ini akan
disajikan total jam kegiatan keperawatan di instalasi rawat inap kelas II RSU Kota
Tangerang Selatan sebagai berikut:

71

Tabel 5.11
Total Penggunaan Waktu Kerja Perawat Instalasi Rawat Inap Kelas II
Menggunakan Metode Work Sampling di RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013

Pagi

Siang

Malam

Total

Kegiatan Keperawatan
Menit

Menit

Menit

Menit

Kegiatan Keperawatan Langsung

1350

45,92

1310

44,56

1760

41,91

4420

43,85

Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung

1305

44,39

1245

42,34

1130

26,9

3680

36,51

Kegiatan Keperawatan Pribadi

285

9,69

385

13,1

1310

31,19

1980

19,64

Total

2940

100

2940

100

4200

100

10080

100

72

Keseluruhan kegiatan keperawatan tersebut yang dijadikan dasar dalam


pengukuran beban kerja perawat. Dari Tabel 5.11 diketahui beban kerja perawat pada
tiap shift, shift pagi beban kerja produktif sebesar 90,31%. Pada shift siang beban
kerja produktif sebesar 86,90%. Sedangkan pada shift malam beban kerja produktif
sebesar 68,81%. Artinya perawat pada shift pagi dan shift siang termasuk kategori
berat yaitu diatas 80%. Sedangkan shift malam tergolong sedang karena berkisar 6080%.
Adapun beban kerja produktif secara keseluruhan di instalasi rawat inap kelas
II RSU Kota Tangerang Selatan adalah dengan menjumlahkan persentase kegiatan
keperawatan langsung dan tidak langsung tenaga perawat

pada semua shift di

instalasi rawat inap kelas II yaitu sebesar 80,36%. Menurut Ilyas (2004) perawat
dikatakan produktif bila memanfaatkan waktu kerja mencapai 80%. Bila lebih dari
80% maka tandanya beban kerja sudah berlebihan sehingga harus ditambah dengan
perawat baru. Hal tersebut juga didukung oleh pernyataan Heizer dan Render (1996)
dalam Irnalita (2008) yaitu standar waktu kegiatan produktif sebesar 80%. Artinya
beban kerja perawat di instalasi rawat inap kelas II tergolong berat karena beban kerja
di atas 80%.
Untuk meningkatkan produktivitas tenaga perawat, manajemen RSU Kota
Tangerang Selatan harus memperhatikan jumlah tenaga perawat instalasi rawat inap
dengan memperhatikan beban kerja untuk mengetahui waktu produktif dan non
produktif selama jam pelayanan keperawatan berlangsung.

73

5.1.1.2 Jumlah Kebutuhan Tenaga Perawat Instalasi Rawat Inap Kelas II


Kebutuhan perawat dihitung berdasarkan beban kerja. Berikut adalah rumus
dari formula Ilyas:

Jumlah Tenaga =

365
255 )

Keterangan:
A= Jam Perawatan/24 jam (waktu perawatan yang dibutuhkan pasien).
B= Sensus Harian (BOR x Jumlah tempat tidur).
365= Jumlah hari kerja pertahun.
255= Hari kerja efektif perawat pertahun.
Jam kerja Perhari=6 jam perhari.
Total kebutuhan tenaga perawat yang diperlukan selama 24 jam perawatan
dihitung berdasarkan jumlah waktu kerja yang digunakan oleh tenaga perawat di
instalasi rawat inap kelas II sebagai berikut:
1. Shift Pagi (1350 menit + 1305 menit)*4/13

= 816,92 menit

2. Shift Siang (1310 menit + 1245 menit)*4/14

= 730 menit

3. Shift Malam (1760 menit + 1130 menit)*2/14

= 412,86 menit +
1959,78 menit = 32 jam

74

Perhitungan kebutuhan jumlah tenaga perawat di instalasi rawat inap kelas II


RSU Kota Tangerang Selatan berdasarkan formula Yaslis Ilyas adalah sebagai
berikut:

(32jam/7hari) x (BORxTT) x 365 = (4,5) x (22) x (365)


255 x jam kerja/hari

255 x 6
= 23,61 = 24 orang

Tabel 5.12
Perbandingan Jumlah Perawat dengan Jumlah Kebutuhan Perawat Pada Instalasi
Rawat Inap Kelas II RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
Ruang Rawat Inap
Rawat Inap Kelas II

Jumlah Perawat

Jumlah Kebutuhan

Kekurangan

15

24

Kebutuhan jumlah tenaga perawat di instalasi rawat inap kelas II sebesar 24


orang. Jumlah perawat di instalasi rawat inap kelas II sebesar 15 orang. Artinya,
instalasi rawat inap kelas II kekurangan 9 orang tenaga perawat.

75

5.1.2 Beban Kerja Perawat Instalasi Rawat Inap Kelas III


Instalasi rawat inap kelas III memiliki kapasitas tempat tidur sebanyak 48
buah yang terdiri dari 10 ruangan. Keseluruhan perawat di instalasi rawat inap kelas
III menjadi bahan pengamatan untuk mengukur beban kerja pada perawat di rawat
inap kelas III RSU Kota Tangerang Selatan.
Tabel 5.13
Distribusi Jumlah Tenaga Perawat dan Jumlah Pasien Instalasi Rawat Inap Kelas III
RSU Kota Tangerang Selatan tahun 2013

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Hari/Tanggal
Senin,19 Agustus 2013
Selasa,20 Agustus 2013
Rabu,21 Agustus 2013
Kamis,22 Agustus 2013
Jumat,23 Agustus 2013
Sabtu,24 Agustus 2013
Minggu,25 Agustus 2013
Rata-rata

Pagi
Perawat Pasien
5
34
5
37
5
39
5
36
5
33
5
29
5
34
9
34

Shift
Siang
Perawat
Pasien
4
32
4
32
4
36
4
33
4
27
4
32
4
32
4
32

Malam
Perawat
Pasien
4
35
4
38
4
35
4
30
4
29
4
34
4
34
4
33

Pada Tabel 5.13 diketahui bahwa jumlah perawat dan jumlah pasien terbanyak
pada shift pagi. Pada hari Senin terjadi penurunan jumlah pasien pada shift siang dan
mengalami peningkatan jumlah pasien pada shift malam yaitu berjumlah 35 pasien.
Hal yang sama terjadi pada hari Selasa yang mengalami penurunan pada shift siang
yang berjumlah 32 pasien dan kembali meningkat pada shift malam sebesar 38
pasien. Sedangkan pada hari Rabu terjadi penurunan jumlah pasien dari shift pagi
sampai shift malam sehingga jumlah pasien sebesar 35 pasien.

76

Hal yang serupa terjadi pada hari berikutnya yaitu hari Kamis, jumlah pasien
menurun sampai shift malam yaitu sebesar 30 pasien. Penurunan jumlah pasien
terjadi dihari berikutnya, yaitu hari Jumat. Jumlah pasien bermula sebesar 33 pasien
menjadi 29 pasien pada shift malam. Lain halnya pada hari Sabtu karena mengalami
peningkatan jumlah pasien dari 29 menjadi 34 pasien. Pada hari Minggu terjadi
penurunan jumlah pasien pada shift siang dan mengalami kenaikan jumlah pasien
pada shift malam sebesar 34 pasien.
5.1.2.1 Jumlah Waktu Kegiatan Keperawatan Kelas III
Sama seperti halnya pada instalasi rawat inap kelas II, tenaga perawat di
instalasi rawat inap kelas III juga diamati kegiatan keperawatan untuk diketahui
jumlah waktu kegiatan keperawatan sehingga dapat diukur beban kerja tenaga
perawat tersebut. Jumlah waktu yang digunakan perawat berdasarkan shift
perkegiatan adalah sebagai berikut:

77

A. Shift Pagi
Tabel 5.14
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift pagi
dalam kegiatan keperawatan langsung kelas III selama tujuh hari

Kegiatan Keperawatan Langsung


Pendidikan kesehatan
Mengukur suhu, nadi dan tekanan darah
Memperbaiki posisi pasien
Memasang, memperbaiki, dan mencabut infus
Memberikan oksigen
Memberikan kompres
Melakukan perawatan luka
Memberikan transfusi darah
Memeriksa pasien sewaktu dipanggil
Mengontrol infus
Perawat keliling ruangan observasi pasien
Memberikan obat oral dan injeksi
Memberi uap
Mengambil darah untuk diperiksa di laboratorium
Memeriksa gula darah
Memberikan insulin
Mengganti sprei atau membersihkan tempat tidur
Mengganti baju pasien
Mengantarkan atau memindahkan pasien ke tempat lain
Menerima pasien dari ruangan lain
Jumlah

PAGI
(menit)
190
95
20
295
55
10
95
30
75
155
180
240
5
5
5
5
55
10
20
45
1590

%
11,9
6,0
1,3
18,6
3,5
0,6
6,0
1,9
4,7
9,7
11,3
15,1
0,3
0,3
0,3
0,3
3,5
0,6
1,3
2,8
100,0

78

Pada Tabel 5.14 menggambarkan kegiatan yang paling banyak dilakukan


adalah memasang, memperbaiki dan mencabut infus sebesar 295 menit atau 18,6%.
Sedangkan kegiatan yang paling sedikit terdapat 4 (empat) kegiatan yaitu memberi
uap, mengambil darah untuk tes laboratorium, memeriksa gula darah dan memberi
insulin yaitu sebesar 5 menit atau 0,3%. Total penggunaan waktu kegiatan
keperawatan langsung adalah sebesar 1590 menit.
Tabel 5.15
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift pagi
dalam kegiatan keperawatan tidak langsung kelas III selama tujuh hari

Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung


Mendokumentasikan setiap kegiatan ke rekam medis
Mengisi dan melengkapi formulir yang berhubungan dengan pasien
Menulis instruksi dokter di catatan perawat
Membuat laporan tugas
Membereskan administrasi pasien yang akan pulang
Menyiapkan dan membersihkan alat untuk tindakan
Menyiapkan obat oral dan injeksi
Mengambil obat ke apotek
Membuat daftar permintaan makanan
Koordinasi dengan profesi lain terkait pasien
Mendampingi dokter memeriksa pasien
Jumlah

PAGI
(menit)
265
40
50
235
125
75
120
10
0
75
90
1085

%
24,4
3,7
4,6
21,7
11,5
6,9
11,1
0,9
0,0
6,9
8,3
100,0

79

Pada Tabel 5.15 dapat diketahui bahwa penggunaan waktu terbanyak pada
kegiatan mendokumentasikan setiap kegiatan ke rekam medis yaitu sebesar 265
menit atau 24,4%. Sedangkan kegiatan yang paling sedikit penggunaan waktunya
adalah mengambil obat ke apotek yaitu sebesar 10 menit atau 0,9%. Total
penggunaan waktu kegiatan keperawatan tidak langsung pada shift pagi adalah 1085
menit.
Tabel 5.16
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift pagi
dalam kegiatan keperawatan pribadi kelas III selama tujuh hari

Kegiatan Keperawatan Pribadi


Ibadah
Makan
Minum
Pergi ke toilet
Ganti baju
Menonton televisi
Mengobrol
Menggunakan handphone untuk kepentingan pribadi
Istirahat yang berlebihan
Jumlah

PAGI
(menit)
60
75
40
45
25
15
5
5
0
265

%
22,6
28,3
15,1
17,0
9,4
5,7
1,9
1,9
0,0
100,0

Pada Tabel 5.16 dapat diketahui bahwa penggunaan waktu kegiatan pribadi
terbanyak adalah makan yaitu 75 menit atau 28,3%. Sedangkan penggunaan waktu
kegiatan yang paling sedikit terdapat pada 2 (dua) kegiatan yaitu mengobrol dan

80

menggunakan handphone untuk kepentingan pribadi yaitu sebesar 5 menit atau 1,9%.
Total kegiatan pribadi yang digunakan adalah 265 menit.
B. Shift Siang
Tabel 5.17
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift siang
dalam kegiatan keperawatan langsung kelas III selama tujuh hari

Kegiatan Keperawatan Langsung


Pendidikan kesehatan
Mengukur suhu, nadi dan tekanan darah
Memperbaiki posisi pasien
Memasang, memperbaiki, dan mencabut infus
Memberikan oksigen
Memberikan kompres
Melakukan perawatan luka
Memberikan transfusi darah
Memeriksa pasien sewaktu dipanggil
Mengontrol infus
Perawat keliling ruangan observasi pasien
Memberikan obat oral dan injeksi
Memberi uap
Mengambil darah untuk diperiksa di laboratorium
Memeriksa gula darah
Memberikan insulin
Mengganti sprei atau membersihkan tempat tidur
Mengganti baju pasien
Mengantarkan atau memindahkan pasien ke tempat lain
Menerima pasien dari ruangan lain
Jumlah

SIANG
(menit)
105
45
10
350
40
20
40
50
110
150
180
315
10
5
10
5
45
5
30
85
1610

%
6,5
2,8
0,6
21,7
2,5
1,2
2,5
3,1
6,8
9,3
11,2
19,6
0,6
0,3
0,6
0,3
2,8
0,3
1,9
5,3
100,0

81

Pada Tabel 5.17 diketahui bahwa memasang, memperbaiki dan mncabut infus
merupakan kegiatan keperawatan langsung terbanyak yaitu sebesar 350 menit atau
21,7%. Sedangkan kegiatan paling sedikit terjadi pada 3 (tiga) kegiatan yaitu
mengambil darah untuk tes laboratorium, memberikan insulin dan menggantikan baju
pasien yaitu sebesar 5 menit atau 0,3%. Total penggunaan kegiatan keperawatan
langsung pada shift siang adalah 1610 menit.
Tabel 5.18
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift siang
dalam kegiatan keperawatan tidak langsung kelas III selama tujuh hari
Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung
Mendokumentasikan setiap kegiatan ke rekam medis
Mengisi dan melengkapi formulir yang berhubungan dengan pasien
Menulis instruksi dokter di catatan perawat
Membuat laporan tugas
Membereskan administrasi pasien yang akan pulang
Menyiapkan dan membersihkan alat untuk tindakan
Menyiapkan obat oral dan injeksi
Mengambil obat ke apotek
Membuat daftar permintaan makanan
Koordinasi dengan profesi lain terkait pasien
Mendampingi dokter memeriksa pasien
Jumlah

SIANG
(menit)
310
35
30
270
85
65
90
20
0
65
70
1040

%
29,8
3,4
2,9
26,0
8,2
6,3
8,7
1,9
0,0
6,3
6,7
100,0

Pada Tabel 5.18 diketahui bahwa mendokumentasikan setiap kegiatan ke


rekam medis merupakan kegiatan dengan penggunaan waktu terbanyak yaitu sebesar
310 menit atau 29,8%. Sedangksn kegiatan yang paling sedikit adalah mengambil

82

obat ke apotek yaitu sebesar 20 menit atau 1,9%. Total penggunaan waktu kegiatan
keperawatan tidak langsung adalah 1040 menit.
Tabel 5.19
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift siang
dalam kegiatan keperawatan pribadi kelas III selama tujuh hari

Kegiatan Keperawatan Pribadi


Ibadah
Makan
Minum
Pergi ke toilet
Ganti baju
Menonton televisi
Mengobrol
Menggunakan handphone untuk kepentingan pribadi
Istirahat yang berlebihan
Jumlah

SIANG
(menit)
75
80
35
40
5
5
40
5
5
290

%
25,9
27,6
12,1
13,8
1,7
1,7
13,8
1,7
1,7
100,0

Pada Tabel 5.19 diketahui bahwa kegiatan pribadi yang paling banyak adalah
makan yaitu ssebesar 80 menit atau 27,6%. Sedangkan kegiatan pribadi yang paling
sedikit terdapat pada 4 kegiatan

yaitu

mengganti baju, menonton televisi,

menggunakan handphone untuk kepentingan pribadi dan istirahat yang berlebihan


yaitu sebesar 5 menit atau 1,7%.

83

C. Shift Malam
Tabel 5.20
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift malam
dalam kegiatan keperawatan langsung kelas III selama tujuh hari
Kegiatan Keperawatan Langsung
Pendidikan kesehatan
Mengukur suhu, nadi dan tekanan darah
Memperbaiki posisi pasien
Memasang, memperbaiki, dan mencabut infus
Memberikan oksigen
Memberikan kompres
Melakukan perawatan luka
Memberikan transfusi darah
Memeriksa pasien sewaktu dipanggil
Mengontrol infus
Perawat keliling ruangan observasi pasien
Memberikan obat oral dan injeksi
Memberi uap
Mengambil darah untuk diperiksa di laboratorium
Memeriksa gula darah
Memberikan insulin
Mengganti sprei atau membersihkan tempat tidur
Mengganti baju pasien
Mengantarkan atau memindahkan pasien ke tempat lain
Menerima pasien dari ruangan lain
Jumlah

MALAM
(menit)
280
195
10
300
35
15
10
40
120
105
140
325
30
130
60
50
115
5
10
45
2030

%
13,8
9,6
0,5
14,8
1,7
0,7
0,5
2,0
5,9
5,2
6,9
16,0
1,5
6,4
3,0
2,5
5,7
0,2
0,5
2,2
100,0

84

Pada Tabel 5.20 diketahui bahwa penggunaan waktu terbanyak adalah pada
kegiatan memberikan obat oral dan injeksi yaitu sebesar 325 menit atau 16%.
Sedangkan kegiatan yang paling sedikit adalah mengganti baju pasien yaitu sebesar 5
menit atau 0,2%. Total penggunaan waktu kegiatan keperawatan langsung pada shift
malam adalah 2030 menit.
Tabel 5.21
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift malam
dalam kegiatan keperawatan langsung kelas III selama tujuh hari
Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung
Mendokumentasikan setiap kegiatan ke rekam medis
Mengisi dan melengkapi formulir yang berhubungan dengan pasien
Menulis instruksi dokter di catatan perawat
Membuat laporan tugas
Membereskan administrasi pasien yang akan pulang
Menyiapkan dan membersihkan alat untuk tindakan
Menyiapkan obat oral dan injeksi
Mengambil obat ke apotek
Membuat daftar permintaan makanan
Koordinasi dengan profesi lain terkait pasien
Mendampingi dokter memeriksa pasien
Jumlah

MALAM
(menit)
205
45
30
275
10
120
155
20
70
225
30
1185

%
17,3
3,8
2,5
23,2
0,8
10,1
13,1
1,7
5,9
19,0
2,5
100,0

Pada Tabel 5.21 diketahui bahwa membuat laporan tugas merupakan kegiatan
yang terbanyak di shift malam yaitu sebesar 275 menit atau 23,2%. Sedangkan
kegiatan yang paling sedikit adalah membereskan administrasi pasien yang akan

85

pulang yaitu sebesar 10 menit atau 0,8%. Total penggunaan waktu kegiatan
keperawatan tidak langsung adalah sebesar 1185 menit.

Tabel 5.22
Gambaran jumlah waktu kegiatan keperawatan pada shift malam
dalam kegiatan keperawatan pribadi kelas III selama tujuh hari
Kegiatan Keperawatan Pribadi
Ibadah
Makan
Minum
Pergi ke toilet
Ganti baju
Menonton televisi
Mengobrol
Menggunakan handphone untuk kepentingan pribadi
Istirahat yang berlebihan
Jumlah

MALAM
(menit)
110
100
70
110
0
95
130
75
300
985

%
11,2
10,2
7,1
11,2
0,0
9,6
13,2
7,6
30,5
100,0

Pada Tabel 5.22 diketahui bahwa kegiatan istirahat yang berlebihan


merupakan kegiatan terbanyak yaitu 300 menit atau 30,5%. Sedangkan kegiatan yang
paling sedikit adalah minum yaitu 70 menit atau 7,1%. Total penggunaan waktu
kegiatan keperawatan pribadi pada shift malam adalah sebesar 985 menit.

86

Tabel 5.23
Total Penggunaan Waktu Kerja Perawat Instalasi Rawat Inap Kelas III
Menggunakan Metode Work Sampling di RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013

Pagi

Siang

Malam

Total

Kegiatan Keperawatan
Menit

Menit

Menit

Menit

Kegiatan Keperawatan Langsung

1590

54,09

1610

54,77

2030

48,34

5230

51,88

Kegiatan Keperawatan Tidak Langsung

1085

36,90

1040

35,37

1185

28,21

3310

32,84

Kegiatan Keperawatan Pribadi

265

9,01

290

9,86

985

23,45

1540

15,28

Total

2940

100

2940

100

4200

100

10080

100

Dari Tabel 5.23 diketahui beban kerja perawat pada tiap shift, shift pagi beban
kerja produktif sebesar 90,99%. Pada shift siang beban kerja produktif sebesar
90,14%. Sedangkan pada shift malam beban kerja produktif sebesar 76,55%. Artinya
perawat pada shift pagi dan shift siang termasuk kategori berat yaitu diatas 80%.
Sedangkan shift malam tergolong sedang karena berkisar 60-80%.
Adapun beban kerja produktif secara keseluruhan di instalasi rawat inap kelas
III RSU Kota Tangerang Selatan adalah dengan menjumlahkan persentase kegiatan
keperawatan langsung dan tidak langsung tenaga perawat pada semua shift di instalasi
rawat inap kelas III yaitu sebesar 84,72%. Artinya beban kerja perawat di instalasi
rawat inap kelas III tergolong berat karena beban kerja di atas 80%. Beban kerja
penting diketahui sebagai dasar untuk mengetahui kapasitas kerja perawat agar
terdapat keseimbangan antara tenaga perawat dengan beban kerja.
5.1.2.2 Jumlah Kebutuhan Tenaga Perawat Instalasi Rawat Inap Kelas III
Kebutuhan tenaga perawat dihitung berdasarkan beban kerja perawat di
instalasi rawat inap kelas III. Berikut adalah formula perhitungan kebutuhan tenaga
perawat menurut Ilyas:

365

Jumlah Tenaga = 255

87

88

Keterangan:
A= Jam Perawatan/24 jam (waktu perawatan yang dibutuhkan pasien).
B= Sensus Harian (BOR x Jumlah tempat tidur).
365= Jumlah hari kerja pertahun.
255= Hari kerja efektif perawat pertahun.
Jam kerja perhari=6 jam perhari.
Total kebutuhan tenaga perawat yang diperlukan selama 24 jam perawatan
dihitung berdasarkan jumlah waktu kerja yang digunakan oleh tenaga perawat di
instalasi rawat inap kelas III sebagai berikut:
1. Shift Pagi (1590 menit + 1085 menit)*9/34

= 708,09 menit

2. Shift Siang (1610 menit + 1040 menit)*4/32

= 331,25 menit

3. Shift Malam (2030 menit + 1185 menit)*4/33

= 389,69 menit +
1429,03 menit = 24 jam

Perhitungan kebutuhan jumlah tenaga perawat di instalasi rawat inap kelas III
RSU Kota Tangerang Selatan berdasarkan formula Yaslis Ilyas adalah sebagai
berikut:

(24jam/7hari) x (BORxTT) x 365


255 x jam kerja/hari

= (3) x (44) x (365)


255 x 6
= 31,49 = 31 orang

89

Tabel 5.24
Perbandingan Jumlah Perawat dengan Jumlah Kebutuhan Perawat Pada Instalasi
Rawat Inap Kelas III RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
Ruang Rawat Inap
Rawat Inap Kelas III

Jumlah Perawat

Jumlah Kebutuhan

Kekurangan

22

31

Kebutuhan jumlah tenaga perawat di instalasi rawat inap kelas III sebesar 31
orang. Jumlah perawat di instalasi rawat inap kelas III sebesar 22 orang. Artinya,
instalasi rawat inap kelas III kekurangan 9 orang tenaga perawat.

BAB VI
PEMBAHASAN

6.1 Keterbatasan Penelitian


Penelitian dilakukan di instalasi rawat inap kelas II dan kelas III RSU Kota
Tangerang Selatan. Penelitian yang dilakukan adalah dengan mengamati semua
kegiatan keperawatan yaitu kegiatan langsung, kegiatan tidak langsung dan kegiatan
pribadi. Total perawat yang diamati sebesar 37 orang dengan jumlah kapasitas tempat
tidur sebanyak 66 buah. Keterbatasan dalam penelitian ini adalah peneliti tidak dapat
menjamin pengamat tidak melakukan kerja sama saat melakukan pengamatan.
6.2 Beban Kerja Perawat Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan
6.2.1 Beban Kerja Perawat Instalasi Rawat Inap Kelas II
Beban kerja perawat diperoleh dengan melakukan pengamatan selama 24 jam
pada tiga shift yaitu shift pagi, shift siang dan shift malam dengan menggunakan
metode work sampling. Kapasitas tempat tidur yang dimiliki instalasi rawat inap
kelas II sebanyak 18 buah dengan jumlah perawat sebesar 15 orang. Interval
pengamatan yang digunakan adalah 5 (lima) menit. Pengamatan dilakukan dengan
cara mengamati seluruh kegiatan keperawatan agar dapat diukur beban kerja perawat.
Pengamatan kegiatan keperawatan selama seminggu di instalasi rawat inap
kelas II menghasilkan jumlah total penggunaan waktu yang dilakukan oleh tenaga
perawat sebagai pengukuran beban kerja perawat pada tiap shift, shift pagi beban

90

91

kerja produktif sebesar 90,31%. Pada shift siang beban kerja produktif sebesar
86,90%. Sedangkan pada shift malam beban kerja produktif sebesar 68,81%.
Seperti yang telah disebutkan oleh Marquis dan Houston (2000) dalam
Kurniadi (2013) bahwa beban kerja adalah seluruh kegiatan atau aktivitas yang
dilakukan oleh seorang perawat selama bertugas di suatu unit pelayanan keperawatan.
Dengan melakukan perhitungan total waktu keperawatan akan menghasilkan beban
kerja tenaga perawat.
Beban kerja pada perawat di instalasi rawat inap kelas II yang tergolong berat
adalah shift pagi dan shift siang. Karena aktivitas pasien pada shift pagi dan siang
lebih aktif dibandingkan dengan shift malam. Seperti yang diungkapkan oleh Gurses
(2005) dalam Hendianti (2010) bahwa perawat pada shift pagi mendapatkan beban
kerja yang lebih tinggi dibandingkan dengan shift malam karena pada malam hari
para perawat tidak terlalu aktif berhubungan dengan pasien disebabkan aktivitas
pasien yang tidak terlalu banyak.
Secara keseluruhan beban kerja produktif perawat di instalasi rawat inap kelas
II adalah sebesar 80,36%. Berdasarkan presentase penggunaan waktu terbanyak
kegiatan keperawatan di kelas II adalah kegiatan langsung. Seperti kegiatan
memasang, memperbaiki, dan mencabut infus, memberikan obat oral dan injeksi
sebagai kegiatan terbanyak pada kegiatan langsung. Hal tersebut dapat terjadi
disebabkan seringnya cairan infus yang habis dan alat infus yang terkadang macet.
Serta pemberian obat untuk kesembuhan pasien.

92

Beban kerja perawat tersebut dapat dijadikan dasar dalam perhitungan jumlah
kebutuhan tenaga perawat di instalasi rawat inap. Menurut Sedarmayanti (2007)
manfaat analisa beban kerja adalah untuk menetapkan bilangan atau jumlah tenaga
yang diperlukan dalam pelaksanaan sejumlah pekerjaan tertentu selama waktu
tertentu untuk menghindari beban kerja yang tinggi.
6.2.2 Beban Kerja Perawat Instalasi Rawat Inap Kelas III
Pengamatan kegiatan perawat juga dilakukan di instalasi rawat inap kelas III
dengan inteval 5 menit selama 24 jam yang terbagi atas tiga shift yaitu shift pagi,
shift siang, dan shift malam selama tujuh hari berturut-turut mulai dari tanggal 19-25
Agustus 2013. Kapasitas tempat tidur yang dimiliki instalasi rawat inap kelas III
sebanyak 48 buah dengan jumlah perawat sebesar 22 orang. Hasil pengamatan dicatat
di formulir work samping yang terdiri dari kegiatan produktif (langsung dan tidak
langsung) yang berhubungan dengan pasien dan kegiatan non produktif (pribadi)
yang tidak berhubungan dengan pasien.
Bila dibandingkan dengan beban kerja pada perawat di instalasi rawat inap
kelas II sebesar 80,36% beban kerja yang lebih tinggi adalah pada perawat di instalasi
rawat inap kelas III yaitu sebesar 84,72%. Hal tersebut terjadi karena jumlah pasien
yang lebih banyak pada kelas III dibandingkan kelas II.

93

Beban kerja perawat di kelas III berdasarkan shift, diketahui shift pagi beban
kerja produktif sebesar 90,99%. Pada shift siang beban kerja produktif sebesar
90,14%. Sedangkan pada shift malam beban kerja produktif sebesar 76,55%. Hal
tersebut dapat terjadi karena aktivitas pasien lebih aktif pagi dan siang dibandingkan
malam hari. Selain itu kegiatan keperawatan langsung dan tidak langsung menjadi
lebih besar pada shift pagi dan siang. Berdasarkan presentase penggunaan waktu
terbanyak adalah pada kegiatan langsung seperti kegiatan memasang, memperbaiki,
dan mencabut infus serta pemberian obat oral dan injeksi. Penggunaan waktu
terbanyak tersebut sama dengan kegiatan yang ada di instalasi rawat inap kelas II.
Karena berdasarkan pengamatan, cairan infus dalam satu shift diganti sebanyak 2
(dua) kali dan juga seringnya alat infus macet. Sehingga perawat banyak
menggunakan waktunya untuk mengganti cairan infus dan memperbaikinya.
Menurut Palestin dalam Andini (2013) beban kerja yang terlampau tinggi
pada akhirnya akan berdampak buruk, misalnya kesalahan dalam pengerjaan pasien
yang nantinya akan berujung pada kematian. Artinya beban kerja perawat sudah
seharusnya menjadi perhatian utama agar pelayanan kepada pasien menjadi maksimal
dan optimal. Beban kerja di instalasi rawat inap kelas II dan kelas III RSU Kota
Tangerang Selatan termasuk dalam kategori berat.

94

6.3 Jumlah Kebutuhan Tenaga Perawat Instalasi Rawat Inap


Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan metode work sampling sebagai
metode untuk menghitung beban kerja perawat. Dalam penelitian, pengamat
melakukan pengamatan seluruh kegiatan keperawatan yang dilakukan oleh perawat di
instalasi rawat inap kelas II dan III. Dengan demikian peneliti berharap data yang
terkumpul dapat menggambarkan beban kerja yang dialami perawat di instalasi rawat
inap RSU Kota Tangerang Selatan. Kebutuhan jumlah perawat berdasarkan
pengukuran beban kerja dihitung menggunakan formula Ilyas.
Hasil perhitungan kebutuhan tenaga perawat berdasarkan formula Ilyas
menunjukan bahwa jumlah kebutuhan tenaga perawat di instalasi rawat inap kelas II
adalah 24 orang. Jumlah perawat saat ini adalah sebanyak 15 orang. Artinya instalasi
rawat inap kelas II membutuhkan penambahan tenaga sebanyak 9 orang. Sedangkan
jumlah kebutuhan tenaga perawat di instalasi rawat inap kelas III adalah 31 orang.
Jumlah perawat yang ada saat ini adalah 22 orang. Artinya instalasi rawat inap kelas
III juga membutuhkan penambahan tenaga sebesar 9 orang.
Jumlah tenaga yang tersedia saat ini apabila dibandingkan dengan hasil
penghitungan kebutuhan tenaga perawat menurut formula Ilyas masih tidak sesuai,
yaitu masih dibutuhkan penambahan tenaga perawat di instalasi rawat inap kelas II
dan III sehingga apabila dibandingkan dengan jumlah tenaga yang tersedia saat ini
masih terjadi selisih jumlah tenaga keperawatan yaitu sebesar 9 orang. Selisih jumlah
tenaga tersebut berdasarkan jumlah kunjungan pasien dan penggunaan tempat tidur

95

pada saat dilakukan penelitian dan kekurangan sebanyak 9 orang tidak selalu sama
pada tahun berikutnya.
Adapun manfaat penambahan jumlah tenaga perawat sesuai dengan
pengukuran beban kerja yang dilakukan adalah perawat mampu memberikan
pelayanan kepada pasien seoptimal mungkin sehingga dapat memberikan kepuasan
kepada pasien dan keluarga. Sedangkan apabila adanya kekurangan jumlah perawat
akan berdampak pada kualitas kerja perawat tersebut.
Menurut Ilyas (2004) kekurangan tenaga perawat dapat menyebabkan beban
kerja tinggi. Tingginya beban kerja dapat berdampak pada penurunan kualitas dan
prestasi kerja. Hal ini dapat terjadi terutama bila naiknya beban kerja tanpa diikuti
dengan peningkatan imbalan.

Dengan terjadinya penurunan kualitas kerja dan

prestasi perawat yang akan berdampak pada rumah sakit adalah penurunan citra
rumah sakit karena hasil yang akan dicapai tidak akan maksimal yang mengakibatkan
terjadinya penurunan nilai pelayanan keperawatan.
Apabila hal tersebut dibiarkan terjadi terus menerus, akan berdampak juga
kepada diri perawat seperti penurunan motivasi kerja yang selanjutnya berefek
terhadap produktivitas kerja perawat. Hasil penelitian Norman (2006) menemukan
perawat pelaksana di Rumah Sakit Umum Dr. Pirngadi Medan, belum mampu
memberikan pelayanan keperawatan yang terbaik kepada pasien, disebabkan
rendahnya motivasi kerja perawat. Artinya, produktivitas kerja perawat menurun.

96

Adapun penelitian yang dilakukan oleh Kuntoro (2010) menjelaskan bahwa


kurangnya tenaga perawat dapat menyebabkan beban kerja yang berlebih. Hal ini
sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh peneliti bahwa terjadinya kekurangan
jumlah tenaga perawat saat ini di instalasi rawat inap kelas II dan III yaitu masingmasing kekurangan 9 (sembilan) orang tenaga perawat dan adanya beban kerja yang
berlebih.
Adapun penelitian yang dilakukan oleh Irnalita(2008) menunjukan bahwa
beban kerja perawat di RSU Dr. Zainoel Abidin masih rendah sehingga dinilai belum
optimal kegiatan produktifnya. Hasil perhitungan kebutuhan tenaga menurut formula
Ilyas menunjukan kelebihan jumlah tenaga perawat. Artinya beban kerja yang rendah
dapat mengindikasikan sebagai salah satu tanda adanya kelebihan tenaga kerja
perawat.
Penelitian lain dilakukan oleh Corry (2011) yaitu beban kerja perawat di
ruang rawat inap Chrysant telah melebihi waktu produktif yaitu 85,65%. Dari beban
kerja yang tergolong berat tersebut juga diiringi dengan kurangnya jumlah tenaga
perawat di instalasi rawat inap. Sehingga dapat disimpulkan untuk dapat
meminimalisir beban kerja dapat dilakukan dengan cara menyeimbangkan jumlah
perawat berdasarkan pengukuran atau perhitungan pada beban kerja yang dialami
oleh tenaga perawat.

BAB VII
Kesimpulan dan Saran
7.1 Kesimpulan
1. Beban kerja perawat di instalasi rawat inap kelas II dan III RSU Kota
Tangerang Selatan tergolong berat.
2. Jumlah kebutuhan tenaga perawat di instalasi rawat inap kelas II sebesar 24
orang dan pada kelas III sebesar 31 orang.
3. Ketersediaan jumlah perawat yang ada di instalasi rawat inap kelas II sebesar
15 orang dan jumlah perawat di instalasi rawat inap kelas III sebesar 22 orang.
Berdasarkan perhitungan jumlah kebutuhan tenaga perawat, instalasi rawat
inap kelas II dan III terjadi kekurangan tenaga perawat sebesar 9 orang.
7.2 Saran
1. Hasil penelitian diharapkan dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan bagi
manajemen bidang keperawatan untuk memperhatikan beban kerja yang
berlebih pada instalasi rawat inap kelas II dan III RSU Kota Tangerang
Selatan.
2. Dengan mendapatkan jumlah kebutuhan tenaga perawat yang optimal di
instalasi rawat inap kelas II dan III, sebaiknya manajemen bidang
keperawatan RSU Kota Tangerang Selatan membuat kebijakan dalam
penambahan tenaga perawat di instalasi rawat inap kelas II dan III agar
pelayanan keperawatan dapat dilaksanakan dengan lebih baik lagi.

97

98

3. Perencanaan kebutuhan tenaga perawat sudah saatnya mengacu pada analisis


beban kerja demi terselenggaranya asuhan keperawatan yang baik dan
diharapkan penelitian ini dapat dilakukan minimal satu tahun sekali guna
mendapatkan jumlah tenaga perawat yang rasional disamping dapat
memantau sejauh mana waktu produktif untuk asuhan keperawatan di instalasi
rawat inap kelas II dan III RSU Kota Tangerang Selatan.
4. Bagi penelitian selanjutnya sebaiknya melakukan penelitian serupa mengenai
jumlah kebutuhan tenaga perawat pada instalasi lain seperti rawat jalan, rawat
inap, gawat darutat, dan lain-lain di RSU Kota Tangerang Selatan.

DAFTAR PUSTAKA
Aditama, Tjandra Yoga. 2003. Manajemen Administrasi Rumah Sakit. Edisi Kedua.
Jakarta: UI-Press
Alimul, Aziz Hidayat. 2008. Pengantar Konsep Dasar Keperawatan. Edisi Kedua.
Jakarta: Salemba Medika
Andini, Sarah. 2003. Thesis: Analisa Kebutuhan Tenaga Keperawatan di Instalasi
Hemodialisa Rumah Sakit Umum Pusat Persahabatan Berdasarkan Beban
dan Kompetensi Kerja. Depok: FKM UI
Artha, Corry Stevani. 2011. Analisis Beban Kerja Perawat Untuk Menentukan
Jumlah Kebutuhan Perawat Di Ruang Rawat Inap Chrysant RS Awal Bros
Bekasi Tahun 2011. Skripsi. Depok: FKM UI.
Arwani,dkk. 2004. Manajemen Bangsal Keperawatan. Jakarta: Buku Kedokteran
EGC
Asmadi. 2005. Konsep Dasar Keperawatan. Jakarta: Buku Kedokteran EGC
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1997. Tentang Modul Pendidikan dan
Pelatihan Jarak Jauh Keperawatan, Pengantar Keperawatan Profesional.
_______2004. Tentang Pedoman Penyusunan Perencanaan SDM Kesehatan.
Undang-Undang Republik
Ketenagakerjaan.

Indonesia

Nomor

13

Tahun

2003

Tentang

_______Nomor 44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit.


Ilyas, Yaslis. 2002. Kinerja: Teori, Penilaian, dan Penelitian. Depok: FKM UI
_______.2004. Perencanaan SDM Rumah Sakit: Teori, Metoda dan Formula. Depok:
FKM UI
Hendianti, Gian Nurmaindah. 2010. Gambaran Beban Kerja Perawat Pelaksana Unit
Instalasi Gawat Darurat Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung diakses
padahttp://www.google.com/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=
4&ved=0CDgQFjAD&url=http%3A%2F%2Fjurnal.unpad.ac.id%2Fejournal
%2Farticle%2Fdownload%2F717%2F763&ei=9YpSUojgB8WIrQeE2YGg
CQ&usg=AFQjCNEmjgBSzpi8ijqIbmesaOYcvbqmA&bvm=bv.53537100,d.bmk

99

100

Irnalita. 2008. Analisis Kebutuhan Tenaga Perawat Berdasarkan Beban Kerja dengan
Menggunakan Metode Work Sampling Pada Instalasi Gawat Darurat BPK
RSU Dr. Zainoel Abidin. Thesis. Depok: FKM UI.
Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 75 Tahun 2004. Tentang
Pedoman Perhitungan Kebutuhan Pegawai Berdasarkan Beban Kerja.
Kuntoro, Agus. 2010. Manajemen Keperawatan. Edisi Pertama. Jakarta: Mulia
Medika
Kurniadi, Anwar. 2013. Manajemen Keperawatan dan Prospektifnya: Teori, Konsep
dan Aplikasi. Jakarta: FK UI
Muninjaya, Gde. 2004. Manajemen Kesehatan. Jakarta: Buku Kedokteran EGC
Nenomataus, Astriani. 2012. Keterkaitan Motivasi Diri Dengan Kinerja Perawat
dalam Pemberian Asuhan Keperawatan kepada Pasien di Ruang HCU di RS
Panti
Wilasa
Citarum
diakses
pada
http://repository.library.uksw.edu/bitstream/handle/123456789/2739/T1_462
007021_BAB%20I.pdf?sequence=2
Nurachmah, Elly. 2000. Pentingnya Komite Keperawatan dalam Pengembangan
Profesi. Jurnal Manajemen dan Administrasi RS Indonesia, Vol. 2 No. 2,
April 2000 hal 73.
Nursalam. 2002. Manajemen Keperawatan: Aplikasi dalam Praktik Keperawatan
Profesional. Jakarta: Salemba Medika
Pabuti dan Sumijatun. 2003. Jurnal Manajemen Administrasi Rumah Sakit Indonesia
(IMARSI), Vol. 4 No. 2, April 2003 hal 73.
Peraturan Menteri No. 12 tahun 2008. Tentang Pedoman Analisis Beban Kerja di
Lingkungan Departemen Dalam Negeri dan Peraturan Daerah.
_______ No. 340. Tentang Klasifikasi Rumah Sakit.
_______

No. 262 tahun 1979. Tentang Standarisasi Ketenagaan Rumah Sakit


Pemerintah.

_______ No. 159/Menkes/Per/II/1988. Tentang Rumah Sakit.


_______ No. 983/MenKes/SK/XII/1992. Tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit
Umum.

101

Peraturan Menteri No. 420/MENKES/SK/III/2010. Tentang Pedoman Layanan


Terapi dan Rehabilitasi Komprehensif pada gangguan Penggunaan NAPZA
Berbasis Rumah Sakit.
Rabiah, Thinni dan Emma. 2004. Jurnal Administrasi dan Kebijakan Kesehatan, Vol.
2 No.1 Januari 2004 hal 92 dan 93.
Rahman, Anita. 2012. Skripsi: Perbandingan Perhitungan Kebutuhan Perawat
Berdasarkan Beban Kerja Dengan Tingkat Ketergantungan Pasien di
Instalasi Rawat Inap Rumah Sakit Jiwa Menur Surabaya.
Rifki, M. 2009. Thesis: Analisa Kebutuhan Tenaga Dokter Umum Berdasarkan
Beban Kerja Dengan Menggunakan Metode Work Sampling Pada IGD RSU
Kabupaten Tangerang. Depok: FKM UI.
Rijadi, Suprijanto. 2000. Komite Keperawatan: Sebuah Harapan. Jurnal Manajemen
dan Administrasi RS Indonesia, Vol. 2 No. 2, April 2000 hal 61.
Robot, Fredna. 2009. Analisis beban kerja perawat dalam Mengevaluasi Kebutuhan
Tenaga Perawat di Ruang Rawat Inap Rumah Sakit Umum Prof dr R.D
Kandau Manado. Thesis. Depok: FIK UI.
Rohmah, Nikmatur dan Saiful Walid. 2012. Proses Keperawatan Teori dan Aplikasi.
Yogyakarta: Ar-ruzz Media
Sedarmayanti. 2007. Manajemen Sumber Daya Manusia : Reformasi Birokrasi dan
Manajemen Pegawai Negeri Sipil. Bandung: PT Refika Aditama
S, Boy Sabarguna. 2009. Buku Pegangan Mahasiswa Manajemen Rumah Sakit. Jilid
Satu. Jakarta: CV Sagung Seto
Sudirman, Muslim. 2003. Hubungan Beban Kerja Dengan Kinerja Perawat Pelaksana
Diruang Rawat Inap Instalasi Penyakit Dalam RS DR.Mohammad Hoesin
Palembang Tahun 2003. Thesis. Depok: FKM UI.
Yani, Achir. 2000. Pengenalan Konsep Komite Keperawatan dan Kedudukannya di
dalam Rumah Sakit Jiwa. Jurnal Manajemen dan Administrasi RS Indonesia,
Vol. 2 No. 2, April 2000 hal 80.
Yohanastasia, Ruth. 2003. Skripsi: Analisis Beban Kerja Sebagai Dasar Perencanaan
Kebutuhan Tenaga Perawat di Ruang Rawat Inap Rumah Sakit Pertamina
Jaya. Depok: FKM UI.

LAMPIRAN 1
Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat
Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: PAGI
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

07.00-07.05
07.05-07.10
07.10-07.15
07.15-17.20
07.20-07.25
07.25-07.30
07.30-07.35
07.35-07.40
07.40-07.45
07.45-07.50
07.50-07.55
07.55-08.00

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: PAGI
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

08.00-08.05
08.05-08.10
08.10-08.15
08.15-08.20
08.20-08.25
08.25.08.30
08.30-08.35
08.35-08.40
08.40-08.45
08.45-08.50
08.50-08.55
08.55-09.00
09.00-09.05

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: PAGI
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

09.05-09.10
09.10-09.15
09.15-09.20
09.20-09.25
09.25-09.30
09.30-09.35
09.35-09.40
09.40-09.45
09.45-09.50
09.50-09.55
09.55-10.00
10.00-10.05
10.05-10.10

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: PAGI
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

10.10-10.15
10.15-10.20
10.20-10.25
10.25-10.30
10.30-10.35
10.35-10.40
10.40-10.45
10.45-10.50
10.50-10.55
10.55-11.00
11.00-11.05
11.05.11.10
11.10-11.15
11.15-11.20

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: PAGI
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

11.20-11.25
11.25-11.30
11.30-11.35
11.35-11.40
11.40-11.45
11.45-11.50
11.50-11.55
11.55-12.00
12.00-12.05
12.05-12.10
12.10-12.15
12.15-12.20
12.20-12.25
12.25-12.30

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: PAGI
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

12.30-12.35
12.35-12.40
12.40-12.45
12.45-12.50
12.50-12.55
12.55-13.00
13.00-13.05
13.05-13.10
13.10-13.15
13.15-13.20
13.20-13.25
13.25-13.30
13.30-13.35

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: PAGI
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

13.35-13.40
13.40-13.45
13.45-13.50
13.50-13.55
13.55-14.00

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

LAMPIRAN 2
Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat
Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: SIANG
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

14.00-14.05
14.05-14.10
14.10-14.15
14.15-14.20
14.20-14.25
14.25-14.30
14.30-14.35
14.35-14.40
14.40-14.45
14.45-14.50
14.50-14.55
14.55-15.00

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: SIANG
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

15.00-15.05
15.05-15.10
15.10-15.15
15.15-15.20
15.20-15.25
15.25-15.30
15.30-15.35
15.35-15.40
15.40-15.45
15.45-15.50
15.50-15.55
15.55-16.00
16.00-16.05

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: SIANG
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

16.05-16.10
16.10-16.15
16.15-16.20
16.20-16.25
16.25-06.30
16.30-16.35
16.35-16.40
16.40-16.45
16.45-16.50
16.50-16.55
16.55-17.00
17.00-17.05
17.05-17.10

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: SIANG
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

17.10-17.15
17.15-17.20
17.20-17.25
17.25-17.30
17.30-17.35
17.35-17.40
17.40-17.45
17.45-17.50
17.50-17.55
17.55-18.00
18.00-18.05
18.05-18.10
18.10-18.15

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: SIANG
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

18.15-18.20
18.20-18.25
18.25-18.30
18.30-18.35
18.35-18.40
18.40-18.45
18.45-18.50
18.50-18.55
18.55-19.00
19.00-19.05
19.05-19.10
19.10-19.15
19.15-19.20

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: SIANG
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

19.20-19.25
19.25-19.30
19.30-19.35
19.35-19.40
19.40-19.45
19.45-19.50
19.50-19.55
19.55-20.00
20.00-20.05
20.05-20.10
20.10-20.15
20.15-20.20
20.20-20.25

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: SIANG
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

20.25-20.30
20.30-20.35
20.35-20.40
20.40-20.45
20.45-20.50
20.50-20.55
20.55-21.00

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

LAMPIRAN 3
Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat
Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: MALAM
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

21.00-21.05
21.05-21.10
21.10-21.15
21.15-21.20
21.20-21.25
21.25-21.30
21.30-21.35
21.35-21.40
21.40-21.45
21.45-21.50
21.50-21.55
21.55-22.00

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: MALAM
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

22.00-22.05
22.05-22.10
22.10-22.15
22.15-22.20
22.20-22.25
22.25-22.30
22.30-22.35
22.35-22.40
22.40-22.45
22.45-22.50
22.50-22.55
22.55-23.00
23.00-23.05

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: MALAM
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

23.05-23.10
23.10-23.15
23.15-23.20
23.20-23.25
23.25-23.30
23.30-23.35
23.35-23.40
23.40-23.45
23.45-23.50
23.50-23.55
23.55-24.00
00.00-00.05
00.05-00.10

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: MALAM
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

00.10-00.15
00.15-00.20
00.20-00.25
00.25-00.30
00.30-00.35
00.35-00.40
00.40-00.45
00.45-00.50
00.50-00.55
00.55-01.00
01.00-01.05
01.05-01.10
01.10-01.15

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: MALAM
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

01.15-01.20
01.20-01.25
01.25-01.30
01.30-01.35
01.35-01.40
01.40-01.45
01.45-01.50
01.50-01.55
01.55-02.00
02.00-02.05
02.05-02.10
02.10-02.15
02.15-02.20

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: MALAM
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

02.20-02.25
02.25-02.30
02.30-02.35
02.35-02.40
02.40-02.45
02.45-02.50
02.50-02.55
02.55-03.00
03.00-03.05
03.05-03.10
03.10-03.15
03.15-03.20
03.20-03.25

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: MALAM
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

03.25-03.30
03.30-03.35
03.35-03.40
03.40-03.45
03.45-03.50
03.50-03.55
03.55-04.00
04.00-04.05
04.05-04.10
04.10-04.15
04.15-04.20
04.20-04.25
04.25-04.30

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: MALAM
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

04.30-04.35
04.35-04.40
04.40-04.45
04.45-04.50
04.50-04.55
04.55-05.00
05.00-05.05
05.05-05.10
05.10-05.15
05.15-05.20
05.20-05.25
05.25-05.30
05.30-05.35

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: MALAM
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

05.35-05.40
05.40-05.45
05.45-05.50
05.50-05.55
05.55-06.00
06.00-06.05
06.05-06.10
06.10-06.15
06.15-06.20
06.20-06.25
06.25-06.30
06.30-06.35
06.35-06.40

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

Formulir Work Sampling Kegiatan Perawat


Instalasi Rawat Inap RSU Kota Tangerang Selatan Tahun 2013
UNIT
TANGGAL
DINAS

:
:

: MALAM
KEGIATAN

WAKTU
LANGSUNG

06.40-06.45
06.45-06.50
06.50-06.55
06.55-07.00

TIDAK LANGSUNG

PRIBADI

LAMPIRAN 4
Petunjuk Operasional Kegiatan Tenaga Perawat

LANGSUNG
Komunikasi dengan pasien atau keluarga
1. Pendidikan kesehatan

Mengukur tanda-tanda vital


1. Mengukur suhu, nadi, dan tekanan darah

KEGIATAN
TIDAK LANGSUNG
Administrasi pasien
1. Mengisi dan melengkapi formulir yang berhubungan dengan
pasien
2. Mendokumentasikan setiap kegiatan ke rekam medis
3. Menulis instruksi dokter di catatan perawat
4. Membuat laporan tugas
5. Membereskan administrasi pasien yang akan pulang

Menyiapkan alat, obat, dan makanan


1. Menyiapkan dan membersihkan alat untuk tindakan
2. Menyiapkan obat oral dan injeksi
3. Mengambil obat ke apotik
4. Membuat daftar permintaan makanan

PRIBADI
Kegiatan pribadi yang berhubungan dengan
kebutuhan primer manusia
1. Ibadah
2. Makan
3. Minum
4. Pergi ke toilet
5. Istirahat ganti baju

Kegiatan pribadi yang tidak bermanfaat


1. Menonton TV
2. Mengobrol
3. Menggunakan handphone untuk
kepentingan pribadi
4. Istirahat yang berlebihan

Petunjuk Operasional Kegiatan Tenaga Perawat

LANGSUNG

KEGIATAN
TIDAK LANGSUNG

Tindakan dan prosedur

Koordinasi atau interaksi profesi

1. Memperbaiki posisi pasien


2. Memasang, memperbaiki, dan mencabut infus
3. Memberikan Oksigen
4. Memberikan kompres
5. Melakukan perawatan luka
6. Memberikan transfusi darah
7. Memeriksa pasien sewaktu dipanggil
8. Mengontrol infus
9. Perawat keliling ruangan mengobservasi pasien
10. Memberikan obat oral dan injeksi
11. Memeriksa gula darah
12. Memberikan insulin
13. Mengambil darah untuk diperiksa di lab
Hygiene pasien
1. Mengganti sprei atau membersihkan tempat tidur
2. Mengganti baju pasien
Serah terima pasien
1. Mengantarkan atau memindahkan pasien ke tempat
lain
2. Menerima pasien dari ruangan lain

1. Koordinasi dengan profesi lain terkait pasien


2. Mendampingi dokter memeriksa pasien

PRIBADI