You are on page 1of 6

Nama : Annisa Nadiah Aprilia

NPM : 150510160109

Mata Kuliah : Pancasila dan Kewarganegaraan

9 Substansi Kajian PKN

9 Substansi Kajian PKN


1. Hakikat Pendidikan Kewarganegaraan
Pendidikan kewarganegaraan adalah program pendidikan berdasarkan Nilai-nilai
pancasila sebagai wahana untuk mengembangkan dan melestarikan nilai luhur dan
moral yang berakar pada budaya bangsa yang diharapkan menjadi jati diri yang
diwujudkan dalam bentuk prilaku dalam kehidupan sehari-hari para mahasiswa baik
sebagai individu, sebagai calon guru/pendidik, anggota masyarakat dan ciptaan Tuhan
Yang Maha Esa. Hakikat Pendidikan Kewarganegaran adalah merupakan mata
pelajaran yang memfokuskan pada pembentukan diri yang beragam dari segi
agama,sosio-kultural, bahasa, usia, dan suku bangsa untuk menjadi warga negara
yang cerdas, terampil, dan berkarakter yang dilandasi oleh Pancasila dan UUD1945.

2. Esensi dan Urgensi Identitas Nasional


Berdasarkan hakikat pengertian identitas nasional, maka identitas nasional suatu
bangsa tidak dapat dipisahkan dengan jati diri suatu bangsa atau lebih populer disebut
dengan kepribadian suatu bangsa. Pengertian kepribadian sebagai suatu identitas
sebenarnya pertama kali muncul dari para pakar psikologi. Manusia sebagai individu
yang sulit diapahami manakala ia terlepas dari manusia lainnya. Oleh karena itu
manusia dalam melakukan interaksi dengan individu lainnya senantiasa memiliki suatu
sifat kebiasaan, tingkah laku serta karakter khas yang membedakan manusia tersbut
dengan manusia lainnya.
Berdasarkan uraian di atas maka pengertian kepribadian sebagai identitas nasional
suatu bangsa adalah keseluruhan atau totalitas dari kepribadian individu-individu
sebagai unsur yang membentuk bangsa tersebut.

3. Urgensi Integrasi Nasional


Integrasi nasional mempunyai arti politis dan antropologis. Integrasi politis berati
berbagai kelompok budaya dan spsial dalam kesatuan wilayah nasional
membentuk suatu identitas nasional. sedangkan Integrasi secara
antropologis berati proses penyesuaian diantara unsur unsur kebudayaan yang
berbeda sehingga mencapai suatu keserasian fungsi dalam kehidupan
munculnya rasa keberamaan ini dilatarbelakangi oleh adanya kesamaan nasib,
kebutuhan, kondisi dan cita cita dari beberapa manusia. perasaan yang sama
menjadikan mereka tidual mudah untuk diadu domba dan terpecah belah, tetapi
memunculkan semangat persatuan dan kesatuan serta semangat untuk berbuat
demi kepentingan bersama
oleh karna itu membangun integrasi nasionak itu sangat penting pada kehidupan
bernegara dan juga mewujudkan cita cita, dan tujuan negara bahkan memelihara
rasa kebersamaan

4. Nilai norma yang terkandung dalam konstitusi di Indonesia


Konstitusi di Indonesia dijadikan sebagai alat untuk melaksanakan nilai-nilai yang
terkandung dalam Pancasila. Dilihat dari sejauh mana tanggapan masyarakat
terhadap konstitusi yang dibuat oleh Negara maka ada tiga nilai yang dapat
dikemukakan disini, yaitu:
1. Nilai Normatif
Suatu konstitusi yang telah resmi diterima oleh suatu bangsa dan bagi mereka
konstitusi tersebut bukan hanya berlaku dalam arti hukum, akan tetapi juga
merupakan suatu kenyataan yang hidup dalam arti sepenuhnya diperlukan dan
efektif. Dengan kata lain, konstitusi itu dilaksanakn secara murni dan konsekuen.
2. Nilai Nominal
Konstitusi yang mempunyai nilai nominal berarti secara hukum konstitusi itu berlaku,
tetapi kenyataannya kurang sempurna, sebab pasal-pasal tertentu dari konstitusi
tersebut dalam kenyataannya tidak berlaku.
3. Nilai Semantik
Suatu konstitusi mempunyai nilai semantik jika konstitusi tersebut secara hukum
tetap berlaku, namun dalam kenyataannya adalah sekedar untuk memberikan bentuk
dari temapat yang telah ada, dan dipergunakan untuk melaksanakan kekuasaan
politik. Jadi, konstitusi hanyalah sekedar istilah saja sedangkan pelaksanaannya hanya
dimaksudkan untuk kepentingan pihak penguasa.

5. Harmoni kewajiban dan hak negara dan warga negara


Hak dan kewajiban negara terhadap hak-hak dasar warga negara pada dasarnya
merupakan kewajiban dan hak warga negara tehadap negara. Beberapa contoh
kewajiban negara adalah kewajiban negara untuk menjamin sistem hukum yang
adil, kewajiban negara untuk menjamin hak asasi warga negara, kewajiban negara
untuk mengembangkan sistem pendidikan nasional untuk rakyat, kewajiban
negara memberi jaminan sosial, kewajiban negara memberi kebebasan beribadah.
Beberapa contoh hak negara adalah hak negara untuk ditaati hukum dan
pemerintahan, hak negara untuk dibela, hak negara untuk menguasai bumi air dan
kekeyaan untuk kepentingan rakyat.

6. Hakikat, Instrumentasi, dan praktis demokrasi Indonesia


Demokrasi merupakan kata yang tak pernah terpisahkan dari kehidupan
bernegara. Sebagian besar dari kita pasti belum memahami apa makna dari
demokrasi sebenarnya. Pengertian demokrasi dapat dilihat dari tinjauan bahasa
(etimologis) dan istilah (terminologies). Secara etimologis demokrasi terdiri dari
dua kata yang berasal dari bahasa Yunani yaitu demos yang berarti rakyat atau
penduduk suatu tempat dan cratein atau cratos yang berarti kekuasaan atau
kedaulatan. Jadi secara bahasa demos-cratein atau demos-cratos (demokrasi)
adalah keadaan Negara dimana dalam sistem pemerintahannya kedaulatan
berada di tangan rakyat, kekuasaan tertinggi berada dalam keputusan bersama
rakyat, rakyat berkuasa, pemerintahan rakyat dan kekuasaan oleh rakyat.
Komponen berikutnya yang dapat mendukung tegaknya demokrasi adalah
infrastruktur politik. Infrastruktur politik terdiri dari:
1. Partai politik, merupakan struktur kelembagaan politik yang anggota
anggotanya mempunyai orientasi, nilai- nilai dan cita- cita yang sama yaitu
memperoleh kekuasaan politik dan merebut kedudukan politik dalam
mewujudkan kebijakan kebijakanya.
2. Kelompok gerakan yang lebih dikenal dengan sebutan organisasi masyarakat
merupakan sekumpulan orang orang yang berhimpun dalam satu wadah
organisasi yang berorientasi pada pemberdayaan warganya seperti NU,
Muhammadiyah, Persis dan sebagainya.
3. Kelompok penekan atau kelompok kepentingan merupakan sekelompok orang
dalam sebuah wadah organisasi yang didasarkan pada criteria profesionalitas dan
keilmuan tertentu seperti PGRI, PWI dan sebagainya.
Menciptakan dan menegakkan demokrasi dalam tata kehidupan kenegaraan dan
pemerintahan.

7. Dinamika historis, social politik, kultural serta konteks kontemporer penegakan


hukum
Kondisi Hukum di Indonesia saat ini lebih sering menuai kritik daripada pujian.
Berbagai kritik diarahkan baik yang berkaitan dengan penegakkan hukum ,
kesadaran hukum , kualitas hukum, ketidakjelasan berbagai hukum yang berkaitan
dengan proses berlangsungya hukum dan juga lemahnya penerapan berbagai
peraturan. Kritik begitu sering dilontarkan berkaitan dengan penegakan hukum di
Indonesia. Kebanyakan masyarakat kita akan bicara bahwa hukum di Indonesia itu
dapat dibeli, yang mempunyai jabatan, nama dan kekuasaan, yang punya uang
banyak pasti aman dari gangguan hukum walau aturan negara dilanggar. Ada
pengakuan di masyarakat bahwa karena hukum dapat dibeli maka aparat penegak
hukum tidak dapat diharapkan untuk melakukan penegakkan hukum secara
menyeluruh dan adil. Sejauh ini, hukum tidak saja dijalankan sebagai rutinitas
belaka tetapi tetapi juga dipermainkan seperti barang dagangan . Hukum yang
seharusnya menjadi alat pembaharuan masyarakat, telah berubah menjadi
semacam mesin pembunuh karena didorong oleh perangkat hukumyangmorat-
marit.

8. Dinamika historis dan urgensi wawasan nusantara


Wawasan nusantara adalah bagimana cara pandang kita melihat mengenai bagsa
Indonesia dan sikap bangsa Indonesia mengenai jati diri bagsa dan lingkungan
bangsa Indonesia yang beragam dan bernilai strategis dengan mengutamakan
suatu persatuan dan kesatuan bagsa serta kesatuan wilayah dalam
menyelengkarakan kehidupan yang bermasyarakat, berbangsa dan bernegara
guna untuk mencapi suatu tujuan nasional. Oleh karena itu rasa persatuan dan
kesatuan harus di tingkatkan sesuai dengan perkembangan zaman agar persatuan
dan kesatuan bangsa Indonesia tidak tergerus oleh perkembangan zaman yang
semakin pesat. Dalam tata letak wawasan nusantara menggabrakan satu kesatuan
wilayah perairan dan berbagi pulau-pulau yang terletak di antara samudera pasifik
dan samudera Indonesia dan nusantara juga di apit oleh benua asia dan benua
Australia.
Adapun beberapa konsep dari wawasan nusantara meliputi beberapa aspek di
antaranya yaitu :
Aspek historis
Melihat dari sejarah, cita-cita bangsa Indonesia adalah mengiginkan suatu bagsa yang
bersatu dengan wilayah yang utuh, karena Indonesia dulu pernah mengalami
kehidupan dimana sebagai bangsa yang terjajah dan terpecah dengan penuh
penderitaan dan kesengsaraan kemiskinan dan penuh adu domba dari pihak penjajah.
Tak hanya itu kita juga dulu memiliki wilayah yang terpisah-pisah karena dulu adalah
wilayah bekas jajahan belanda, wilayah hindia belanda masih terpisah-pisah
berdasarkan ordonansi 1939 dimana laut territorial hindia belanda adalah sejauh 3 mil
dengan adanya ketentuan tersebut laut atau perairan yang lebih dari 3 mil merupakan
lautan bebeas atau laut internasional.
9. Urgensi dan tantangan ketahanan nasional
Pada hakikatnya ketahanan nasional adalah kemampuan dan ketangguhan bangsa
untuk dapat menjamin kelangsungan hidupnya menuju kejayaan bangsa dan
negara. Penyelenggaraan ketahanan nasional menggunakan pendekatan
kesejahteraan nasional dan keamanan nasional di dalam kehidupan nasionalnya.
Kesejahteraan intuk mencapai ketahanan nasional dapat di gambarkan sebagai
kemampuan bangsa menumbuhkan dan menyumbangkan nilai-nilai nasionalnya
menjaadi kemakmuran sebesar-besarnya yang adil dan merata. Sedangkan
keamanan yang mewujudkan ketahanan nasional adalah kemmpuan bangsa
melindungi eksistensinya dan nilai-nilai nasionalnya terhadap ancaman dari dalam
maupun luar.