You are on page 1of 8

penelitian teknik kimia dan desain 9 0 (2 0 1 2 ) 328-335

Daftar isi tersedia di ScienceDirect

Bahan kimia Engineering Research dan Desain

journa lho saya pa ge: Sevier www.el. com / cari / cherd

Itu Pengaruh fl y ash pada cairan dinamika CO 2 scrubber di batu bara fi merah kekuasaan menanam

Zhisheng chen a, b, Derek Yates Sebuah, James K. Neathery Sebuah, Kunlei Liu Sebuah, *
Sebuah Universitas Kentucky, Pusat Terapan Energy Research, 2540 Research Park Drive, Lexington, KY 40.511, USA
b Cina Datang teknologi & Engineering Co, Ltd, 120 Zizhuyuan Road, Beijing 100.097, PR China

abstrak

Uncaptured fl y ash dan / atau padatan tersuspensi dari fl basah desulfurisasi gas ue (WFGD) menggosok solusi adalah salah satu several factors that will inuence the

performance and robustness of carbon dioxide capture systems in coal-red power plants which will be installed prior to the exhaust stack. In this study, a 100 mm ID

packed column scrubber was tested with different concentrations of ash in various chemical solutions to evaluate the inuence of solids on the uid dynamics of the packing

material. Data reported here are collected from three solutions including water, 30 wt% MEA (monoethanolamine), and 20 wt% potassium carbonate. The packing selected

for this study was a 16 mm polypropylene pall rings. Compressed air was used to simulate ue gas at near ambient temperature and pressure.

A series of three experiments was performed, and the results indicated that the ooding point of the packed column was signicantly impacted by the addition of 13 wt%

ash solids into the solution. Solutions (water and 20 wt% potassium carbonate) containing solids had a lower pressure drop at a given supercial gas velocity and early

ooding start point (e.g., lower supercial gas velocity at the column ooding point) than that without ash. A higher concentration of ash in the solution correlated to a lower

pressure drop at the column ooding point. However, the addition of ash to a 30% MEA solution caused the pressure drop to increase for a given supercial gas velocity.

The liquid holdup in the column had a signicant increase due to the presence of ash.

Published by Elsevier B.V.

Keywords: Fly ash; Fluid dynamics; Pressure drop; Flooding point; Liquid holdup; Carbon capture

1. Introduction korelasi empiris terkait dengan parameter berdimensi bilangan Reynolds dan nomor Froude.

Mackowiak dikembangkan korelasi untuk memprediksi penurunan tekanan di kolom dikemas

Gasliquid counter-current ow in a packed tower plays an important role in the modern chemical irigasi (Mackowiak, 1990), serta perampokan cair dari zona pra-loading ke titik banjir yang. Dalam

sebuah karya kemudian ia mendirikan sebuah model saluran diperpanjang untuk prediksi
industry for gas cleanup applications. Many researchers have focused on this area, and the uid dynamics

of packed columns in various congurations have been studied extensively, including structured packingpenurunan tekanan di tunggal-fase fl ow di kolom dikemas (Mackowiak, 2009). Billet dan Schultes

as well as both classic random packing and a group of modern new random packing media (Kouri model pressure drop (billet dan Schultes, 1991) dan perampokan cair (Billet dan Schultes, 1993)

and Sohlo, 1996; Spedding, 1986; Heymes et al., 2006; Alix and Raynal, 2008; Piche et al., 2001a,b,c). dengan menggunakan model fisik dalam dua fase kontra-arus kolom dikemas pada tahun 1991
dan 1993, masing-masing. Banyak peneliti telah mempelajari sifat-sifat hidrodinamika sistem
Numerous experimental data can be found in the literature, with various correlations and empirical formulas

developed to describe the relationship of pressure drop, column ooding point, and liquid holdup menangkap karbon dioksida, seperti Pascal dan Raynal (2008, 2009). Mereka memperkenalkan

in the column. parameter seperti distribusi cair, perampokan (Alix dan Raynal, 2008), penurunan tekanan dan

perpindahan massa (Alix dan Raynal, 2009) untuk aplikasi kemasan kapasitas tinggi modern.

Namun, tidak ada

The effect of gas and liquid loading on the pressure drop across the column packing was acknowledged

in various

Corresponding author. Tel.: +1 859 257 0293. E-mail address: liu@caer.uky.edu (K. Liu). Received 30 September 2010; Diterima
dalam revisi bentuk 2 April 2011; Diterima Juli 27, 2011

0263-8762 / $ - melihat hal depan Diterbitkan oleh Elsevier BV doi: 10,1016 /


j.cherd.2011.07.024
penelitian teknik kimia dan desain 9 0 (2 0 1 2 ) 328-335 329

2. Experimental
Tata nama

2.1. Packed column and experimental conditions


hL perampokan cair (m 3 m - 3)

Kembali L = V LL / L bilangan Reynolds cairan


The experiments were performed in a 100 mm internal diameter PVC packed column. The
VG gas kecepatan (m / s)
effective packing height was
VL cair kecepatan (m / s)
1.75 m. Three different base aqueous solutions were tested: water, 30 wt% MEA
G gas density (kg / m 3)
(monoethanolamine), and 20 wt% potassium carbonate. Each base solution was tested using
L cair density (kg / m 3)
four sets of solids loading in the solution: no solid, 1 wt% solid, 2 wt% solid and 3 wt% solid. The
L dinamis viskositas (Pa s)
content of solid in this study was selected upon our experience in the power industry and the
luas permukaan yang spesifik dari kemasan (m 2 m - 3)
balance between ltration and energy and capital cost associated with solid removal. Higher

solvent solid content would lead to plugging/fouling and abrasion problem in piping and pump

systems. In this case, a lter would be installed in the process to prevent these issues.

Compressed air was used as a countercurrent ow to simulate ue gas at near ambient

temperature and atmospheric pressure. The packing selected for this study was a 16 mm

itu studi difokuskan pada potensi di memengaruhi of fl y ash atau lainnya padatan tersuspensi. polypropylene pall rings; the packing specications are given in Table 1. Gambar. 1a dan b

menunjukkan foto-foto kemasan cincin selubung yang tidak terpakai baru dan air dicuci kemasan

yang digunakan, masing-masing, setelah percobaan diperpanjang dalam berbagai konsentrasi


ini Diharapkan semua proses karbon dioksida capture untuk batubara yang diturunkan pasca-pembakaran

CO 2 enrichment will be installed and operated downstream from the particular removal device, however,abu. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar. 1, partikulat abu dapat diamati pada permukaan

due to the imperfect operation of such equipment, a very small amount of uncaptured y ash or solid kemasan yang digunakan. Analisis lebih lanjut dari mikroskop optik menunjukkan bahwa abu

carryover from the wet-FGD system will continually accumulate within the carbon capture system. telah dilapisi pada permukaan kemasan.

On the other hand, the CO 2 capture process could also result in solids formation (particular in the bicarbonate

form) in the scrubber due to chemical reaction and with the possibility of precipitation such as ammonium

bicarbonate in the chilled ammonia process (Budzianowski and Koziol, 2005). Although a lter

system could be installed in-line to remove the suspended solids to a large degree, the initial and

ongoing cost considerations make it desirable to limit the lter capacity and mesh size to only the

level required to maintain a robust operation. This study focused on the effect of y ash on uid

dynamics of random packed columns which could be used for post-combustion carbon dioxide Dua belas solusi dipelajari dalam karya ini sampel dan diukur untuk tegangan permukaan,

capture process in the near future. viskositas, nilai pH dan kepadatan. Data yang diukur, seperti yang tercantum pada Tabel 2,

menunjukkan bahwa penambahan padat (fl y ash) tidak lumayan mempengaruhi sifat fisik solusi

untuk pelarut diuji kecuali sedikit peningkatan nilai pH yang mungkin manfaat resmi untuk CO 2

menangkap di scrubber.

Setup eksperimental ditunjukkan pada Gambar. 2. Sebuah tangki dengan kapasitas

penyimpanan solusi 230 l terletak di bagian bawah dari sistem. Sebuah pompa rongga progresif

membagi-bagikan cair ke atas

Tabel 1 - Fisik properti dan parameter yang terkait dengan bahan kemasan diuji.

Mengetik Ukuran (mm) Tinggi (mm) bulk density (kg / m 3) luas permukaan (m 2 / m 3) fraksi void (%)

cincin Pall 16 16.0 16 330 93

Gambar. 1 - tidak digunakan baru dan bekas cincin selubung kemasan.


330 penelitian teknik kimia dan desain 9 0 (2 0 1 2 ) 328-335

Meja 2 - Parameter untuk solusi diuji.

Larutan parameter yang diukur kelekatan Tegangan permukaan

T ( C) pH (G / cc) v ( cSt) u ( cP) y ( dyns / cm)

air 20,8 7.91 0.996 1,046 1,041 70,02

Air dengan 1% abu 20.4 11.24 0,994 1,037 1,031 69,87

Air dengan 2% abu 20,6 11,69 0,992 1,037 1,029 69,73

Air dengan 3% abu 20,6 11.96 0,992 1,029 1,020 69,73

30% MEA 20,8 12.67 1,010 2.720 2,747 61.25

30% MEA dengan 1% abu 20,3 12.74 1.013 2.780 2,816 61,44

30% MEA dengan 2% abu 20,3 12,76 1,009 2,663 2,687 61,19

30% MEA dengan 3% abu 21.2 12.71 1,009 2,686 2,710 61,19

20% K 2 BERSAMA 3 21.1 12,53 1,181 1,403 1,656 74,88

20% K 2 BERSAMA 3 dengan 1% abu 20,9 12,65 1,177 1,420 1,671 74,63

20% K 2 BERSAMA 3 dengan 2% abu 20,8 12,83 1,177 1,437 1,691 74,63

20% K 2 BERSAMA 3 dengan 3% abu 21.1 12.95 1,178 1,420 1,672 74,69

dari itu kolom, dimana didistribusikan ke kemasan acak. SEBUAH massa fl ow kontroler digunakan dan titik banjir yang sebagai variabel dependen. Tiga L / rasio G berbeda dipelajari: 5.35, 10.69, 20,05

untuk udara meter dikompresi ke dalam kolom dari bawah untuk membentuk counter fl ow L m - 3.

gas-cair con fi gurasi. Dua termokopel dipasang, satu dalam cairan inlet, dan satu di inlet gas. Dalam rangka untuk langsung membandingkan dampak padatan tersuspensi pada

Suhu lingkungan dan juga dipantau. Sebuah pengalir ow fl cair dipasang di itu dasar kolom untuk dinamika fluida dari kolom dikemas, cincin selubung berubah keluar setiap kali sebelum pelarut

memungkinkan cairan yang akan dikumpulkan dalam terpisah kapal, untuk mengizinkan pengukuran basis baru dijadwalkan akan diuji. Praktek ini menghindari setiap sisa loading abu / solid pada

cairan kolom perampokan. Seluruh sistem dipantau dan dikendalikan melalui Nasional Instrumen kemasan yang terjadi dengan kemasan baru dan membuat hasil tes langsung dibandingkan.

LabView Real-Time controller, dengan data keluaran direkam untuk analisis nanti. Untuk setiap solusi, 1% berat, 2% dan 3% dari konsentrasi abu diuji secara berurutan.

Prosedur umum untuk solusi dan eksperimen persiapan dijelaskan secara singkat di sini.

Dalam literatur, sebagian besar percobaan tentang dinamika fluida di penuh sesak kolom Sistem ini dibersihkan secara menyeluruh dan abu berlapis 'kotor' kemasan acak diganti dengan

dilakukan dengan menggunakan cairan konstan pemuatan. Peningkatan pemuatan gas kemasan bersih yang tidak terpakai. Isi air (biasanya 95 l) ditambahkan ke dalam tangki

menyebabkan tekanan meningkat drop dan perampokan cair. Dalam penelitian ini konstan penyimpanan solusi bawah; reagen kimia (seperti MEA atau K 2 BERSAMA 3) ditambahkan ke

cairan-gas (L / G) rasio digunakan, dengan perubahan baik cair atau gas fl ow sebagai independen dalam tangki dan dicampur untuk mencapai persen berat yang diinginkan konsentrasi kimia

variabel, dan penurunan tekanan kolom dalam tangki. Dalam proses persiapan yang khas, pengadukan akan memakan waktu dua

sampai tiga jam untuk menjamin solusi tercampur. Setelah selesai semua percobaan untuk

larutan padat bebas, massa abu terbang perwakilan ditimbang dan ditambahkan ke dalam tangki

untuk mencapai 1% berat total padatan dalam larutan, dan diaduk. Setelah selesainya

percobaan membutuhkan 1% padatan, dan kemudian prosedur yang sama diikuti untuk

mencapai 2% berat dan 3% berat abu pemuatan.

2.2. pengukuran tekanan penurunan

keran tekanan statis terletak baik di bawah dan di atas bagian dikemas kolom memungkinkan

penurunan tekanan yang diciptakan oleh cairan mengalir melalui kemasan yang akan diukur.

Keran tekanan yang terhubung ke pemancar tekanan diferensial, yang dipantau oleh LabView.

Susunan pressure tap awal dilakukan untuk pengeringan diri, tapi ditiup keluar sering untuk

mencegah akumulasi cairan sementara di bawah tekanan operasi. Selama komisioning fasilitas,

ditemukan bahwa karena efek dinding cair, ujung tekanan penyelidikan bawah kemasan

mendukung jaringan akan dengan mudah ditutupi oleh cairan fi lm yang akan memasuki pipa

bawah tekanan sistem. Pipa diperpanjang dilas ke ujung probe untuk membantu menghilangkan

masalah ini, lihat Gambar. 2. Selain itu, jalur udara terkompresi dan pengaturan katup yang

sesuai dipasang pada garis yang menghubungkan tekanan probe dan transduser untuk

membersihkan pipa ketika perubahan mendadak yang diamati dalam percobaan akibat

akumulasi cairan dalam garis tekanan. Dengan cara ini, data yang paling berulang dan akurat

diperoleh.

Gambar. 2 - Diagram alir percobaan.


penelitian teknik kimia dan desain 9 0 (2 0 1 2 ) 328-335 331

Wate r L / G = 10 0,69 L m-3 1% abu-Wate r L / G = 10 0,69

L m-3 2% abu-Wate r L / G = 10 0,69 L m-3 3%

abu-Wate r L / G = 10 0,69 L m-3 Expon. (Air L / G = 10 .69L

m-3) Expon. (1% abu-air L / G = 10 .69L m-3) Expon.


1000
(2% abu-air L / G = 10 .69L m-3) Expon. (3% abu-air L /

Tekanan drop (pa m- 1) G = 10 .69L m-3)

100

10

0,1 1

F-faktor (pa 0,5 )

Gambar. 3 - Tekanan penurunan konsentrasi abu yang berbeda dalam larutan air di L / G = 10.69 L m - 3.

2.3. Cair perampokan pengukuran kolom dikeringkan melalui katup V2 ke dalam kapal pengukuran. The perampokan cair dalam

kolom di operasi normal dihitung sebagai perbedaan antara volume ditangkap dan produk dari

Itu cair perampokan di kolom dikemas di berbagai tingkat alir adalah diukur dengan menggunakan tingkat makan pompa di 15 s. The perampokan cair dinamis dihitung sebagai volume

metode volumetrik manual. Sistem ini berjalan pada gas yang dipilih dan tingkat ow fl cair perampokan dibagi dengan total volume kemasan.

sampai menenangkan negara itu dicapai. Pada saat itu, katup bola V1 seperti yang tercantum

pada Gambar. 2 antara kolom dan tangki penyimpanan dimatikan dan timer (misalnya, stopwatch)

dimulai. Setelah 15 s Pompa bermotor itu dimatikan, cairan terjebak dalam kolom akan dikumpulkan

dan diukur dengan kapal volumetrik melalui Bypass valve V2. Tingkat pakan pompa tercatat. Saya 3. Hasil dan Pembahasan
t akan mengambil beberapa menit sebelum semua cairan yang diadakan di
3.1. Penurunan tekanan

Tidak ada literatur yang tersedia ditemukan yang mempelajari dampak solid pada dinamika fluida

di kolom dikemas untuk CO 2 topi-

20% K2C O3 L / G = 10,6 9L m-3 1% abu-20% K2C O3 L / G =

10.69L m-3 2% ash-20% K2C O3 L / G = 10,6 9L m-3 3%

abu-20% K2C O3 L / G = 10.69L m-3 Expon. (20% K2C O3 L / G

= 10,6 9L m-3) Expon. (1% abu-20% K2C O3 L / G = 10,6 9L


1000
m-3) Expon. (2% ash-20% K2C O3 L / G = 10.69L m-3) Expon.

(3% abu-20% K2C O3 L / G = 10,6 9L m-3)


Tekanan drop (pa m- 1)

100

10

0,1 1

F-fa ctor (pa 0,5 )

Gambar. 4 - Penurunan tekanan abu yang berbeda konsentrasi di 20% K 2 BERSAMA 3 larutan air di L / G = 10.69 L m - 3.
332 penelitian teknik kimia dan desain 9 0 (2 0 1 2 ) 328-335

MEA 1% abu-MEA 2%

ash-MEA 3% abu-MEA
1000
Expon. (MEA) Expon. (1%

abu-MEA) Expon. (2%

abu-MEA) Expon. (3%

abu-MEA)

100
Tekanan drop (pa m- 1)

10

0,1 1

F-fa ctor (pa 0,5 )

Gambar. 5 - Penurunan tekanan abu yang berbeda konsentrasi di 30% MEA larutan di L / G = 10.69 L m - 3.

ture proses. Itu Data penurunan tekanan eksperimental untuk air solusi dengan berbagai beban padatan itu bergeser ke arah flooding pada tingkat gas fl ow yang lebih rendah dibandingkan

padat pada cairan-gas konstan yang diberikan rasio diplot pada Gambar. 3. X- sumbu parameter disebutdengan yang diperoleh dari eksperimen tanpa abu. Hal ini dapat diamati bahwa lebih abu hadir

F- Faktoryang didefinisikan sebagai fungsi dari kecepatan gas dan akar kuadrat dari kepadatan dalam larutan, tingkat rendah fl ow gas adalah pada titik kolom flooding. Namun, pengukuran

gas: penurunan tekanan sisi gas menunjukkan bahwa ketahanan gas yang lebih rendah terjadi pada

solusi dengan kehadiran abu dibandingkan dengan tingkat gas fl ow yang sama tanpa abu untuk

solusi air. Di sisi lain, perbedaan penurunan tekanan antara air-satunya dan solusi dengan
F- faktor = v G G

Itu F- faktor bisa mewakili gas energi kinetik. Secara umum, kolom fl poin banjir yang untuk air

dengan ditangguhkan

800

700

600

500
penurunan tekanan eksperimental (Pa m- 1)

400

300

200

100

0 10 0 20 0 30 0 40 0 50 0 60 0 70 0 800

Calc ulate penurunan tekanan d (Pa m- 1)

Gambar. 6 - Perbandingan tekanan tetes untuk kemasan kering dihitung dengan eksperimen hasil.
penelitian teknik kimia dan desain 9 0 (2 0 1 2 ) 328-335 333

air L / G = 5,35 L m-3 1% abu-air L /G=5.35L m-3


2% abu-air L /G=5.35L m-3 3% abu-air L /G=5.35L m-3
air L / G = 10.69L m-3 1% abu-air L / G = 10.69L m-3
2% abu-air L / G = 10.69L m-3 3% abu-air L / G = 10.69L m-3
air L / G = 20.05L m-3 1% abu-air L / G = 20.05L m-3
2% abu-air L / G = 20.05L m-3 3% abu-air L / G = 20.05L m-3
Expon. (1% abu -air L / G = 5.35L m-3) Expon. (3% abu -air L / G = 5.35L m-3)
Expon. (1% abu -air L /G=10.69L m-3) Expon. (3% abu -air L /G=10.69L m-3)
Expon. (1% abu -air L /G=20.05L m-3) Expon. (3% abu -air L /G=20.05L m-3)

0,1
Perampokan (m 3 m- 3)

0.01

0,001 0.01

liqu id loa d (m 3 m- 2 s- 1)

Gambar. 7 - perampokan cair dinamis konsentrasi abu yang berbeda dalam larutan air pada L rasio yang berbeda / G.

padatan hampir konstan melalui rentang diuji kecepatan gas. Sama kecenderungan pergeseran fl antara larutan padat-bebas dan solusi dengan padatan secara bertahap meningkat dengan

poin banjir yang terjadi di 20 wt% kalium larutan karbonat diilustrasikan pada Gambar 4.; Namun, meningkatnya F- Faktor meskipun 20% berat K 2 BERSAMA 3 larutan memiliki penurunan tekanan

perbedaan penurunan tekanan rendah di titik banjir yang.

1% abu-air L / G = 5.35L m-3 1% abu-air

L / G10.69L m-3 1% abu-air L / G =

20.05L m-3

0,1
perampokan cair (m 3 m- 3)

0.01

1 10 100

Kembali L

Gambar. 8 - perampokan cair untuk rasio gas cair yang berbeda dalam 1 wt% bubur abu-air.
334 penelitian teknik kimia dan desain 9 0 (2 0 1 2 ) 328-335

1% abu-air 2% abu-air
3% abu-air Linear (1%
abu-air) Linear (2%
abu-air) Linear (3%
abu-air)

0,1
perampokan cair

0.0036x + 0,0095

0.0030x + 0,0056 y =

y = 0.0029x + 0,0006 y =

0.01

1 10 100

Kembali L

Gambar. 9 - Linear regresi perampokan cair ke nomor Reynolds untuk abu pembebanan yang berbeda.

Dari visual inspeksi setelah solusi dengan padatan yang diuji, pengepakan bahan yang dilapisi berkorelasi baik data percobaan saat ini dengan kehadiran padatan dalam larutan.

dengan abu fi ne. Sebagai tambahan Metode berat badan digunakan untuk mengevaluasi

dampak padat pembebanan pada cincin selubung abu coating. Seratus selubung cincin yang terpilih Kemungkinan alasan untuk perbedaan pendapat ini bisa meliputi menjadi: (1)

acak dari kemasan fi diisi dalam kolom setelah penyelesaian dari bereksperimen untuk larutan ketidakpastian eksperimental - ketika kecepatan gas mendekati titik banjir yang, kondisi uji

padat-bebas, solid-terkandung solusi dengan 1% berat, 2 wt% dan 3% berat, masing-masing. menjadi tidak stabil dan penurunan tekanan terkait dengan kondisi ini fl berfluktuasi lebih dan

menjadi lebih menantang untuk mendapatkan data yang representatif; (2) penurunan tekanan
Setelah udara kering untuk semalam, unsur-unsur kemasan berat 48,4 g, 48,5 g, 48,8 g, dan 48,7 g Sejalan.

mengingat keacakan seleksi, elemen kemasan memiliki sedikit berat badan meningkat ketika dapat dipengaruhi oleh banyak faktor termasuk parameter geometri, seperti variabilitas bentuk

solidcontained solusi digunakan dibandingkan dengan kemasan 'bersih'. Namun, pemuatan padat dan ukuran elemen kemasan antara produk pabrikan, rasio yang berbeda dari unsur kemasan

dalam larutan tidak mengubah berat badan setelah 2 wt%. dan diameter kolom, dan bahkan pola alir di kolom dikemas.

30% MEA larutan ditampilkan perilaku serupa flooding dengan yang dengan larutan air dan
3.2. perampokan cair
kalium karbonat dalam flooding akan terjadi pada loading gas yang lebih rendah dengan Kehadiran

abu, sebagai disajikan pada Gambar. 5. Namun, gas sisi penurunan tekanan menggunakan solusi
Dalam karya ini, perampokan cair untuk sistem pendingin air yang digunakan. Menurut teori fi lm,
MEA dipamerkan sedikit lebih tinggi Penurunan tekanan dengan kehadiran abu dibandingkan
lebih likuid diadakan di kolom dikemas cenderung mengarah ke kekosongan fraksi yang lebih
dengan air dan solusi dasar karbonat kalium.
kecil, yang mengarah ke penurunan tekanan yang lebih tinggi. Seperti ditunjukkan pada Gambar. 3,

penurunan tekanan rendah ditemukan sebagai akibat dari meningkatnya konsentrasi abu, yang

berarti perampokan cair yang lebih rendah harus diperoleh. Sebenarnya, lebih tinggi
jabatan mengembangkan sebuah model untuk prediksi penurunan tekanan di penuh sesak kolom
perampokan cair diamati sebagai peningkatan konsentrasi abu pada Gambar. 7. Alasannya
(Billet dan Schultes, 1991, 1993). Perbandingan penurunan tekanan dihitung dari model yang Billet
masih belum jelas dan sedang diselidiki. Salah satu alasan yang mungkin mungkin kadar abu
untuk kemasan kering dan data eksperimen, mengungkapkan bahwa standar relatif rata deviasi (MRSD)
memiliki efek interaksi dengan permukaan cair dan kemasan, sudut kontak dan sifat hidrofilik
adalah 5,8%, lihat Gambar. 6. MRSD yang didefinisikan sebagai itu berikut:
dapat berubah seiring dengan kadar abu meningkat.

n standar deviasi Gambar. 8 menggambarkan perampokan cair untuk rasio gas cair yang berbeda dalam 1
MRSD = 1 untuk n data.
n i=1 rata-rata wt% bubur abu-air. Diamati bahwa perampokan cair dinamis meningkat secara linear dengan

meningkatnya jumlah Reynolds cair dengan pengecualian dekat titik kolom flooding. Pada tingkat

Untuk sebuah dibasahi penuh sesak kolom, penurunan tekanan dan kecepatan gas di kolom fl fl cairan tertentu ow, gas fl ow tingkat menurun seiring dengan meningkatnya rasio gas cair,

titik banjir yang dapat dihitung dari Billet ini Model, tetapi kecepatan gas diperkirakan pada titik tetapi perampokan cair relatif konstan. Dengan demikian, tingkat fl ow gas memiliki efek yang

banjir yang adalah lebih tinggi dari yang diperoleh dari percobaan kami, dan itu diprediksi Penurunan dapat diabaikan pada perampokan cair. The perampokan cair konsentrasi abu yang berbeda

tekanan jauh lebih rendah dibandingkan dengan kami hasil percobaan. Model Billet juga tidak dapat digambarkan sebagai fungsi dari
penelitian teknik kimia dan desain 9 0 (2 0 1 2 ) 328-335 335

Reynolds nomor kecuali di sekitar fl titik banjir yang sebagai berikut: Ada berbagai jenis CO 2 proses capture, seperti proses MEA, proses karbonat kalium dan

proses amonia dingin, efek abu di setiap proses individu harus dipertimbangkan. Beberapa

bentuk lain dari padat terutama garam dalam proses amonia dingin juga harus diperhitungkan

h L = SEBUAH Kembali L + B, (1) pada hidrodinamika absorber dan stripper.

dimana,

Ucapan Terima Kasih


A = 2,5 n 2 - 6.5 n + 33 . (2)
10.000

American Electric Power (AEP), Big Rivers Electric Corporation, Duke Energy, E-ON AS, Timur

B = 5.5 n 2 + 66,5 n - 55 . (3) Kentucky Power Koperasi (EKPC), Electric Power Research Institute (EPRI), Illinois Clean Coal
10.000
Institute (ICCI), dan Departemen Kentucky Energi pengembangan dan Kemerdekaan (KY DEDI).

Itu simbol " n mewakili abu konsentrasi. Eq. (1) hanya berlaku untuk solusi air berair dengan

kehadiran abu. Itu relevan Hubungan ditunjukkan pada Gambar. 9.

Referensi

4. kesimpulan Alix, P., Raynal, L., 2008. Distribusi Cair dan cair terus-up di
modern yang kemasan kapasitas tinggi. Chem. Eng. Res. Des. 86, 585-591. Alix, P., Raynal, L., 2009.
Penurunan Tekanan dan perpindahan massa dari
Itu Abu konsentrasi dalam solusi diuji akan memengaruhi penurunan tekanan, titik kolom flooding,

dan cairan yang dinamis perampokan di kolom dikemas. Semua solusi diuji dalam penelitian ini memiliki
kapasitas tinggi kemasan acak. Aplikasi untuk CO 2
menurunkan penurunan tekanan di packing pada banjir yang fl titik ketika abu adalah diperkenalkan. pasca-pembakaran capture. Energi Procedia 1 (2009), 845-852. billet, R., Schultes, M., 1991.
The flooding titik juga memiliki gas tingkat aliran rendah ketika lebih abu hadir di larutan. Itu penurunan Pemodelan penurunan tekanan di dikemas

tekanan sedikit dipengaruhi oleh abu, Namun, itu tidak mempertahankan tren yang sama antara kolom. Chem. Eng. Technol. 14 (1991), 89-95. billet, R., Schultes, M., 1993. Sebuah model

viskositas tinggi pelarut (MEA) dan viskositas pelarut rendah (K 2 BERSAMA 3 dan air). Dengan fisik untuk prediksi
cairan terus-up dalam dua fase kolom berlawanan. Chem. Eng. Technol. 16 (1993),
lebih abu hadir dalam larutan, MEA berair solusi memiliki penurunan tekanan sedikit lebih tinggi
370-375. Budzianowski, W., Koziol, SEBUAH., 2005. Stripping amonia dari
pada gas yang sama pemuatan, sedangkan K 2 BERSAMA 3 solusi dan air solusi memiliki Hasil

terbalik.
larutan dengan adanya efek karbon dioksida dari peningkatan negatif perpindahan massa.
Chem. Eng. Res. Des.
83, 196-204. Heymes, F., Demoustier, PM, Charbit, F., Fanlo, JL, Moulin, P.,

2006. Hidrodinamika dan massa transfer kolom dikemas: kasus penyerapan toluena
dengan penyerap kental. Chem. Eng. Sci. 61, 5094-5106. Kouri, RJ, Sohlo, J., 1996. Cair dan
Dalam larutan air padat bebas, perampokan cair dinamis meningkat linear dengan meningkatkan
gas fl ow pola di acak
cairan tingkat ow fl terlepas dari perubahan tingkat gas fl ow, pada rasio cair-gas bervariasi dari 5.35,

10.69 untuk 20,05 L m - 3, kecuali sekitar banjir yang fl titik yang memiliki signi fi peningkatan tidak kemasan. Chem. Eng. J. 61, 95-105. Mackowiak, J., Penurunan 1990. Tekanan di kolom
bisa dari perampokan cair. abu lebih hadir dalam larutan menyebabkan perampokan cair dinamis dikemas irigasi.
yang lebih tinggi pada tingkat aliran cairan yang sama. Chem. Eng. Proses. 29 (1991), 93-105. Mackowiak, J., 2009. model saluran
diperpanjang untuk prediksi
penurunan tekanan di tunggal-fase fl ow di kolom dikemas. Chem. Eng. Res. Des. 87,
123-134. Piche, S., Larachi, F., Grandjean, BP, 2001a. peningkatan cairan
Itu cair dalam kolom dikemas menyebabkan pengurangan ruang bebas rongga di kolom

dikemas, sehingga kekosongan menurun fraksi menengah kolom dikemas dengan meningkatkan
terus-up korelasi untuk menara secara acak dikemas. Trans. IChemE 79, Bagian
perampokan cair. Biasanya, kekosongan fraksi yang lebih rendah dari penuh sesak kolom atau A (Januari). Piche, S., Larachi, F., Grandjean, BP, 2001b. meningkatkan
perampokan cair yang lebih tinggi akan menyebabkan lebih tinggi Penurunan tekanan, Namun,

dalam penelitian ini cairan yang lebih tinggi perampokan disebabkan oleh abu yang lebih tinggi konsentrasi prediksi penurunan tekanan irigasi di menara penyerapan dikemas. Bisa. J. Chem. Eng.

menyebabkan lebih rendah Penurunan tekanan. salah satu yang mungkin penjelasan adalah bahwa 79 (Agustus). Piche, S., Larachi, F., Grandjean, BP, 2001c. kapasitas beban di

permukaan sifat kemasan telah diubah oleh bahan abu, yang mengarah ke perubahan sudut
menara dikemas - Database, korelasi dan analisis. Chem. Eng. Technol. 24 (4), 373-380.
kontak, dan dengan demikian di fl uencing daerah cair dibasahi.
Spedding, PL, 1986. penyerapan Amonia dalam air dalam dikemas

menara I. Karakterisasi pengepakan dan distribusi cair. Chem. Eng. J. 32, 65-76.