You are on page 1of 2

Aglomerasi Industri

Aglomerasi industri adalah pemusatan berbagai macam industri dalam suatu wilayah
agar dapat memberikan keuntungan yang lebih besar kepada berbagai industri pada wilayah
tersebut.

Salah satu keuntungan dengan adanya aglomerasi industri adalah menghemat biaya
produksi karena dapat terjadinya hubungan funsional antara pabrik/industri yang ada di lokasi
tersebut. Hubungan fungsional itu terjadi karena ada beberapa industri yang belum mampu
memenuhi seluruh kebutuhannya secara mandiri.

Secara umum ada tiga macam hubungan funsional antar industri, yaitu:

1. Hubungan produksi (Production Linkages)

Di dalam hubungan ini terdapat barang-barang yang bergerak dari perusahaan ke


perusahaan lain sebagai proses rangkaian industri. Contohnya industri susu akan
menyalurkan sebagian produksinya ke industri minuman yogurt atau industri kain akan
menyalurkan sebagian produksinya untuk industri pakaian jadi.

2. Hubungan pelayanan (Service Lingkage)

Pada dasarnya sebuah perusahaan tidak akan mampu mencukupi kebutuhuannya sendiri.
Salah satu dari kebutuhan yang diperlukan oleh suatu perusahaan adalah hubungan
pelayanan dari perusahaan lain, misalnya dalam hal jasa cleaning service, penyediaan
makanan, kurir, dll.

3. Hubungan pemasaran (market Linkages)

Hubungan pemasaran akan melibatkan bagian yang terpisah, yaitu bagian yang bertugas
menjual dan mendistribusikan hasil produksi dari sebuah industri. Di dalam pengertian itu
terdapat hubungan antara perusahaan yang akan membuat kemasan, para tengkulak, dan
agen-agen penjualan. Hubungan tersebut sangat penting dalam rangka mendistribusikan
hasil produksi sampai kepada konsumen akhir.

Keterkaitan Sarana dan Prasaran Transportasi dengan Aglomerasi Industri


Transportasi merupakan salah satu faktor penting dalam mendirikan industri. Keadaan
transportasi meliputi jaringan jalan dan sarana transportasi yang memadai sehingga dapat
mendukung kelancaran proses produksi dan distribusi. Adanya sarana dan prasarana
transportasi yang memadai tentunya akan lebih mempermudah perusahaan untuk mengangkut
bahan baku ke pabrik dan mendistribusikannya ke pasar. Oleh karena itu transportasi
merupakan alasan utama untuk mendirikan industri di sepanjang jalan, pelabuhan, dan station
kereta. Lokasi-lokasi pada daerah ini dapat mengurangi biaya produksi dari segi transportasi.