You are on page 1of 17

PROPOSAL

PERMOHONAN PENYERTAAN MODAL USAHA


UNTUK KEGIATAN
BADAN USAHA MILIK DESA (BUMDESA)

BUMDESA

“……………………………”

DESA ………………………….
KECAMATAN ……………………………
KABUPATEN ……………………………
TAHUN ……………
BADAN USAHA MILIK DESA
……………………………..
DESA ……………………….. KECAMATAN ……………………………
KABUPATEN ……………………………
Sekretariat: Jl………………..,Desa …………………… Kec……………………… Kab. ……………………….

No : …………………………………….
Lampiran : 1 (satu) berkas
Hal : Permohonan Penyertaan Modal Usaha

Kepada :
Yth. Bapak Kepala Desa ………………….
Di
…………………………….....

Dengan hormat,

Segala puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa dan semoga kita selalu
mendapat bimbingan dan Ridho-Nya, Amin.

Bahwa dalam rangka pemberdayaan dan peningkatan kegiatan ekonomi masyarakat serta
mengurangi jumlah pengangguran terutama golongan keluarga prasejahtera di wilayah Desa
…………………… Kecamatan …………………… Kabupaten Mesuji, maka kegiatan
tersebut sangat membutuhkan peran aktif dan dukungan dari masyarakat serta pemerintah
Desa………………………….

Sehubungan dengan maksud tersebut, kami yang tergabung dalam Badan Usaha Milik Desa
(BUMDesa) ……………………Desa ………………………….. Kecamatan
……………………... Kabupaten Mesuji, memohon kiranya Bapak Kepala
Desa……………… berkenan memberikan penyertaan modal usaha untuk melancarkan
kegiatan usaha yang kami upayakan agar dapat terealisasi sesuai dengan program yang
direncanakan.

Demikian permohonan ini kami sampaikan, semoga Bapak Kepala Desa……………… dapat
mengabulkan pengajuan penyertaan modal usaha ini. Atas perhatian, dukungan serta
kebijaksanaannya kami ucapkan terima kasih.

…………………………………..
Kepala
BUMDesa……………………

………………………………..
KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur kami panjatkan kehadirat Alloh SWT, atas segala karunia dan rahmatNya
yang telah memberikan kelancaran serta kemudahan kepada kami sehingga kami dapat
menyelesaikan penyusunan Proposal permohonan penyertaan modal usaha
BUMDesa…………………….

Proposal ini disusun untuk memberikan informasi dan gambaran umum tentang berbagai
kegiatan serta rencana yang telah ditetapkan. Kami menyadari bahwa masih banyak terdapat
keterbatasan dalam pelaksanaan kegiatan maupun penyampaian proposal, oleh karena itu
kritik dan saran yang bersifat membangun serta dukungan dari berbagai pihak berupa material
maupun non material sangat kami sambut dengan tangan terbuka demi perbaikan kami dimasa
mendatang.

Harapan kami, semoga dengan tersampaikannya proposal ini dapat menggugah hati dari
berbagai pihak untuk bekerja sama demi upaya pemberdayaan sumberdaya masyarakat
melalui pengembangan dan penguatan usaha ekonomi masyarakat.

……………………………………
Ketua
BUMDesa …………………….

…………………………………
I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Organisasi ekonomi perdesaan menjadi bagian penting sekaligus masih menjadi titik
lemah dalam rangka mendukung penguatan ekonomi perdesaan. Oleh karenanya diperlukan
upaya sistematis untuk mendorong organisasi ini agar mampu mengelola aset ekonomi
strategis di desa sekaligus mengembangkan jaringan ekonomi demi meningkatkan daya saing
ekonomi perdesaan. Dalam konteks demikian, BUM Desa pada dasarnya merupakan bentuk
konsolidasi atau penguatan terhadap lembaga-lembaga ekonomi desa. Beberapa agenda yang
bisa dilakukan antara lain:
 pengembangan kemampuan SDM sehingga mampu memberikan nilai tambah dalam
pengelolaan aset ekonomi desa,
 mengintegrasikan produk-produk ekonomi perdesaan sehingga memiliki posisi nilai
tawar baik dalam jaringan pasar,
 mewujudkan skala ekonomi kompetitif terhadap usaha ekonomi yang dikembangkan,
 menguatkan kelembagaan ekonomi desa,
 mengembangkan unsur pendukung seperti perkreditan mikro, informasi pasar,
dukungan teknologi dan manajemen, prasarana ekonomi dan jaringan komunikasi
maupun dukungan pembinaan dan regulasi.

BUM Desa merupakan instrumen pendayagunaan ekonomi lokal dengan berbagai ragam
jenis potensi. Pendayagunaan potensi ini terutama bertujuan untuk peningkatan kesejahteran
ekonomi warga desa melalui pengembangan usaha ekonomi mereka. Disamping itu,
keberadaan BUM Desa juga memberikan sumbangan bagi peningkatan sumber pendapatan
asli desa yang memungkinkan desa mampu melaksanakan pembangunan dan peningkatan
kesejahteraan rakyat secara optimal.

1.2. Dasar Pemikiran


Dengan diterbitkannya Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa, sebagaimana
diamanatkan dalam Bab X dan Peraturan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan
Transmigrasi Nomor 4 Tahun 2015 yang menyatakan desa dapat mendirikan Badan Usaha
Milik Desa yang disebut BUM Desa. Pemerintah desa dapat mendirikan Badan Usaha Milik
Desa sesuai dengan kebutuhan dan potensi desa dengan harapan dapat meningkatkan
pendapatan dan kesejahteraan masyarakat serta desa.

1.3. Maksud dan Tujuan


Sesuai dengan hal-hal yang telah diuraikan dalam pemaparan sebelumnya, penyusunan
proposal ini dimaksudkan untuk menyampaikan sejumlah informasi yang dianggap perlu
untuk diketahui oleh pihak-pihak terkait dalam upaya peningkatan dan pemberdayaan
ekonomi mayarakat menuju kesejahteraan masyarakat di wilayah Desa ……………………….
Tujuan dari penyusunan proposal ini adalah sebagai berikut :
1. Mendukung penguatan kegiatan usaha masyarakat dalam menjalin kerjasama dengan
berbagai pihak yang memiliki potensi dibidang peningkatan usaha masyarakat.
2. Mewadahi dan membina masyarakat dalam kegiatan usaha sehingga menjadi sumber
penghasilan yang mampu menumbuhkan motivasi dan inovasi dalam dunia usaha.
3. Meningkatkan ketahanan ekonomi masyarakat melalui kegiatan usaha yang dapat
menciptakan lapangan pekerjaan.
4. Mempererat tali silaturahmi antar warga masyarakat melalui suatu wadah kegiatan yang
positif dan produktif dalam Badan Usaha Milik Desa.

1.4. Rencana Kegiatan


a. Sasaran dan Target Kegiatan
Sasaran kegiatan ini meliputi pengelolaan aset ekonomi dan potensi Desa, serta sentra
kegiatan ekonomi masyarakat yang ada di wilayah Desa ……………………... Sedangkan
target kegiatan di fokuskan kepada:
 Masyarakat produktif, seperti ibu rumah tangga, remaja serta individu dan kelompok
masyarakat yang melakukan kegiatan ekonomi.
 Masyarakat prasejahtera, yang mempunyai penghasilan tidak tetap.
b. Jenis Kegiatan Usaha
Jenis kegiatan usaha yang dilaksanakan oleh BUMDesa …………………………
meliputi:
 Unit Usaha Pengelolaan Pasar Desa
Pasar Desa …………………… merupakan aset desa yang pengelolaanya mulai dari
minggu ke-2 Bulan Januari 2016 diserahkan kepada BUMDesa
………………………. sebagai salah satu unit usahanya. Letak Pasar Desa berada
bersebelahan dengan pasar ……………………… (milik Pemda Kab Pringsewu),
memiliki ukuran luas 17 m x 48 m dengan jumlah pedagang sebanyak 75 orang.
Jadwal hari pasar Desa ……………………… setiap senin dan kamis, dimana setiap
hari pasar para pedagang dikenakan biaya retribusi senilai Rp. 2000. Dalam satu
bulan terdapat 8 hari pasar, sehingga pendapatan dari retribusi pasar Desa sebesar Rp.
1.200.000.
Aktivitas pasar Desa …………………… dapat digambarkan melalui tabel di bawah :
Jenis Dagangan (orang)
Alamat
No Sayuran dan Tahu dan Sabun dan Baju dan Jajanan Jumlah
Pedagang Kelontongan
bumbu dapur tempe lainnya kain tradisional
1 …………………………. 18 2 5 4 3 8 40
2 …………………………. 10 3 2 2 1 4 22
3 …………………………. 4 0 3 2 3 1 13
Jumlah 32 5 10 8 7 13 75

 Unit Usaha Perdagangan


Kegiatan usaha perdagangan yang akan dilakukan adalah pembelian dan tunda jual
gabah, dimana gabah tersebut berasal dari usaha tani sawah warga masyarakat Desa
…………………... Potensi sawah tadah hujan yang ada di Desa ……………………
seluas 8 Ha dan dapat dilakukan proses budidaya sebanyak 2 kali dalam setahun,
dimana pelaku utamanya sebanyak 32 orang petani. Selain akan menampung
sebagian hasil budidaya padi, BUMDesa juga akan memberikan pendampingan
penyuluhan berkaitan dengan teknik budidaya padi kepada petani.
 Unit Usaha Peternakan
Kegiatan usaha peternakan yang telah dilakukan oleh BUMDesa
………………………… adalah pengembangan sapi bali sebanyak 4 ekor.
Pemeliharaan pengembangan sapi tersebut di kelola oleh peternak di Desa
……………………….., dengan sistem bagi hasil.
Sementara kegiatan usaha peternakan yang direncanakan oleh BUMDesa
………………… adalah penggemukan sapi bali secara intensif, dengan interval
pemeliharaan selama 6 bulan. Sistem penggemukan sapi bali tersebut bersifat bagi
hasil dengan peternak yang berada di Desa ……………………….
 Unit Usaha Pertanian
Kegiatan unit usaha pertanian yang direncanakan adalah budidaya tanaman seledri di
pekarangan rumah masyarakat Desa …………………….., hal ini dilakukan untuk
memanfaatkan pekarangan rumah dan dapat memberdayakkan keluarga atau ibu
rumah tangga sehingga dapat memberikan pendapatan tambahan. Kegiatan usaha ini
bersifat kemitraan antara BUMDesa ……………………… dengan warga masyarakat
Desa ………………………. Kemitraan ini berupa paket sarana produksi, meliputi
bibit seledri, Paranet dan menampung hasil budidayanya serta akan diberikan
pendampingan penyuluhan berkaitan dengan teknik budidaya seledri oleh BUMDesa
…………………………………..
II. RENCANA ANGGARAN DAN BIAYA KEGIATAN

Penjelasan sederhana mengenai rencana anggaran dan biaya serta analisa usaha setiap kegiatan
unit usaha di BUMDesa ……………………………. Desa ……………………….., meliputi:

2.1. Unit Usaha Perdagangan


Kegiatan yang dilakukan adalah pembelian gabah kering giling (GKG) dari petani
pada waktu panen musim rendeng dengan sistem tunda jual selama beberapa bulan atau
menjual kembali sebelum waktu panen padi di musim tanam berikutnya.
Analisa usaha:
a. Modal usaha
- Gabah 4 ton x Rp. 4.500.000 = Rp. 18.000.000
b. Penerimaan
Penjualan gabah dengan estimasi harga jual
Rp. 5.200.000/ton GKG
- Gabah 4 ton x Rp. 5.200.000 = Rp. 20.800.000

Keuntungan = Rp. 20.800.000 – Rp. 18.000.000


= Rp. 2.800.000

B/C Rasio = Rp. 20.800.000 : Rp. 18.000.000


= 1,15
( artinya dalam satu periode produksi dari setiap modal Rp. 100 yang dikeluarkan akan
diperoleh pendapatan sebanyak Rp. 115 ).

2.2. Unit Usaha Peternakan


Kegiatan yang dilakukan adalah penggemukan sapi bali, dengan asumsi rincian
kegiatan sebagai berikut:

 Lahan yang digunakan merupakan tanah pekarangan yang belum dimanfaatkan dan
tidak diperhitungkan untuk sewa lahannya
 Sapi bakalan yang dipelihara: 9 ekor sapi bali
 Harga sapi bakalan: Rp 10.000.000,-/ekor
 Bobot badan awal sapi bakalan: 200 kg/ekor
 Sapi dipelihara selama 4 bulan dengan pertambahan bobot badan (PBB) sekitar 0,7
kg/ekor/hari, sehingga:

PBB selama 4 bulan = 0,7 kg x 120 hari


= 84 kg/ekor
Bobot akhir sapi = 200 kg + 84 kg
= 284 kg
Bobot seluruh sapi = 284 kg x 9 ekor
= 2.556 kg
Hasil penjualan sapi = 2.556 kg x Rp. 50.000/kg bobot hidup sapi
= Rp. 127.800.000

 Luas kandang: 40 m2
 Biaya sewa kandang 40 m2 = Rp. 2.000.000
 Operasional tenaga kerja selama 4 bulan : Rp 700.000,-/bulan = Rp. 2.000.000
 Biaya pakan untuk satu periode:
 Hijauan : 30 kg x 9 ekor x 120 hari x Rp. 250 = Rp. 8.100.000
 Konsentrat : 1 kg x 9 ekor x 120 hari x Rp. 1.500 = Rp. 1.620.000
 Biaya vitamin B kompleks (1 kali pemberian selama periode pemeliharaan untuk
meningkatkan pertumbuhan dan daya tahan tubuh): Rp. 180.000 untuk 9 ekor sapi
 Biaya obat cacing (1 kali pemberian selama periode pemeliharaan sebagai upaya
mencegah cacingan): Rp. 140.000 untuk 9 ekor sapi
 Kotoran ternak yang dihasilkan selama 1 periode sebanyak 5.000 kg dengan harga Rp
300/kg = = Rp. 1.500.000

Uraian Biaya (Rp)


A. Biaya
Sewa kandang : 40 m2 2.000.000
Sapi bakalan : 9 ekor x Rp. 10.000.000 90.000.000
Operasional pemeliharaan selama 4 bulan (Rp. 700.000) 2.800.000
HMT : 30 kg x 9 ekor x 120 hari x Rp. 250 8.100.000
Konsentrat : 1 kg x 9 ekor x 120 hari x Rp. 1.500 1.620.000
Vitamin B kompleks 180.000
Obat cacing 140.000
Jumlah 104.840.000
B. Pendapatan
Penjualan Sapi : 9 ekor x 284 Kg x Rp. 50.000/Kg 127.800.000
Penjualan kotoran sapi : 5.000 Kg x Rp. 300/Kg 1.500.000
Jumlah 129.300.000

C. Keuntungan 24.460.000

Dari hasil uraian perhitungan di atas, diperoleh nilai rasio pendapatan : biaya adalah
B/C rasio = 129.300.000 : 104. 840.00
= 1,23

Ini artinya dalam satu periode penggemukan, dari setiap modal Rp. 100 yang dikeluarkan akan
diperoleh pendapatan sebanyak Rp. 123. Selain itu, dari perhitungan di atas juga dapat
diketahui nilai titik impas (Break Even Point/BEP) nya, yaitu:

1) BEP harga = total biaya : berat sapi total


= Rp. 104.840.000 : 2.556 kg
= Rp. 41.020/kg

2) BEP produksi = total biaya : harga jual sapi (per kg)


= Rp. 104.840.000 : Rp. 50.000
= 2.097 kg
Dari nilai BEP dapat disimpulkan bahwa usaha penggemukan sapi ini akan mencapai titik
impas jika 9 ekor sapi mencapai bobot badan 2.097 kg atau harga jual Rp 41.020/kg.

2.3. Unit Usaha Pertanian


Kegiatan yang dilakukan adalah budidaya tanaman seledri dan bawang daun, dengan
luas penanaman 240 m2, yang terbagi untuk tanaman seledri seluas 120 m2 dan untuk tanaman
bawang daun seluas 120 m2. Jarak tanam yang digunakan untuk tanaman seledri dan bawang
daun adalah 20 cm x 20 cm.
Rincian kegiatan usaha budidaya tanaman adalah sebagai berikut:

a. Budidaya Tanaman Seledri


Jumlah Harga Jumlah
Uraian
Satuan Satuan (Rp) Biaya (Rp)
Media Tanam/140 m2
Pupuk kandang 40 karung 10.000 400.000
Serbuk kayu 40 karung 5.000 200.000
Dolomit 2 sak 25.000 50.000
Biaya pembuatan media tanam 4 HOK 50.000 200.000
Jumlah 850.000
Para-para/120 m2
Bambu 20 batang 10.000 200.000
Paranet 70 m 9.000 630.000
Biaya pembuatan para-para 4 HOK 50.000 200.000
Jumlah 1.030.000

Bibit seledri 2.000 250 500.000


Pupuk Organik cair 2 liter 60.000 120.000
Pupuk NPK 50 Kg 3.000 150.000
Fungisida 1 Kg 150.000 150.000
Insektisida 1.000 ml 160.000 160.000
Biaya perawatan 12 HOK 50.000 600.000
Jumlah 1.680.000
Total biaya 3.560.000
Pendapatan
Panen seledri 250 gr/bibit 2.000 bibit 9.000 4.500.000

Keuntungan 940.000

Dari hasil uraian perhitungan di atas, diperoleh nilai rasio pendapatan : biaya adalah
B/C rasio = 4.500.000 : 3.560.000
= 1,26

Ini artinya dalam satu periode tanam seledri, dari setiap modal Rp. 100 yang dikeluarkan
akan diperoleh pendapatan sebanyak Rp. 126. Selain itu, dari perhitungan di atas juga
dapat diketahui nilai titik impas (Break Even Point/BEP) nya, yaitu:
1) BEP harga = total biaya : produksi
= Rp. 3.560.000 : 500 kg
= Rp. 7.120/kg

2) BEP produksi = total biaya : harga jual (per kg)


= Rp. 3.560.000 : Rp. 9.000
= 396 kg
Dari nilai BEP dapat disimpulkan bahwa usaha budidaya seledri ini akan mencapai titik
impas jika populasi tanaman 2.000 bibit mencapai produksi panen 396 kg atau harga jual
seledri Rp 7.120/kg.

b. Budidaya Tanaman Bawang Daun


Jumlah Harga Jumlah
Uraian
Satuan Satuan (Rp) Biaya (Rp)
Media Tanam/140 m2
Pupuk kandang 40 karung 10.000 400.000
Serbuk kayu 40 karung 5.000 200.000
Dolomit 2 sak 25.000 50.000
Biaya pembuatan media tanam 4 HOK 50.000 200.000
Jumlah 850.000
Para-para/140 m2
Bambu 20 batang 10.000 200.000
Paranet 70 m 9.000 630.000
Biaya pembuatan para-para 4 HOK 50.000 200.000
Jumlah 1.030.000

Bibit bawang daun 2.000 250 500.000


Pupuk Organik cair 2 liter 60.000 120.000
Pupuk NPK 50 Kg 3.000 150.000
Fungisida 1 Kg 170.000 170.000
Insektisida 1.000 ml 180.000 180.000
Biaya perawatan 12 HOK 50.000 600.000
Jumlah 1.720.000
Total biaya 3.600.000
Pendapatan
Panen bawang daun 250 gr/bibit 2.000 bibit 9.500 4.750.000

Keuntungan 1.150.000

Dari hasil uraian perhitungan di atas, diperoleh nilai rasio pendapatan : biaya adalah
B/C rasio = 4.750.000 : 3.600.000
= 1,32

Ini artinya dalam satu periode tanam bawang daun, dari setiap modal Rp. 100 yang
dikeluarkan akan diperoleh pendapatan sebanyak Rp. 132. Selain itu, dari perhitungan di
atas juga dapat diketahui nilai titik impas (Break Even Point/BEP) nya, yaitu:
1) BEP harga = total biaya : produksi
= Rp. 3.600.000 : 500 kg
= Rp. 7.200/kg

2) BEP produksi = total biaya : harga jual (per kg)


= Rp. 3.600.000 : Rp. 9.500
= 379 kg

Dari nilai BEP dapat disimpulkan bahwa usaha budidaya bawang daun ini akan mencapai
titik impas jika populasi tanaman 2000 bibit mencapai produksi panen 379 kg atau harga
jual bawang daun Rp 7.200/kg.

Rekapitulasi Rencana Anggaran dan Biaya Serta Keuntungan Kegiatan BUMDesa


…………………. dalam 1 Tahun

Periode Modal Pendapatan Keuntungan


No Kegiatan Usaha
Usaha Usaha (Rp) (Rp) (Rp)
1 Unit Usaha Perdagangan :
Pembelian dan tunda jual gabah 2 kali 36.000.000 41.600.000 5.600.000
2 Unit Usaha Peternakan :
Penggemukan sapi bali 3 kali 314.520.000 387.900.000 73.380.000
3 Unit Usaha Pertanian :
Budidaya seledri 3 kali 10.680.000 13.500.000 2.820.000
Budidaya bawang daun 3 kali 10.800.000 14.250.000 3.450.000
21.480.000 27.750.000 6.270.000
4 Unit Usaha Pengelolaan Pasar
Retribusi Los Pasar 1 tahun
(52 minggu) 15.600.000 15.600.000
372.000.000 472.850.000 100.850.000
III. PENUTUP

Sebuah harapan besar yang ingin dicapai melalui terbentuknya Badan Usaha Milik Desa
(BUMDesa) ………………….. Desa ……………………, serta dengan adanya potensi desa
dan dukungan berupa material maupun non material, dapat meningkatkan pengetahuan,
keterampilan dan sikap pengurus BUMDesa dan masyarakat dalam kegiatan perekonomian di
Desa …………………………..
Hal tersebut dapat terealisasi sesuai dengan rencana, tentunya atas motivasi dan bantuan
baik dari instansi pemerintah terkait (pemerintahan Desa) maupun pihak-pihak lain yang
peduli melalui program-program yang intensif dan berkelanjutan. Dimana program tersebut
tidak hanya secara efektif melibatkan pengelola Badan Usaha Milik Desa (BUMDesa)
…………………………. dalam pelaksanaannya, tetapi juga melibatkan peran aktif komponen
masyarakat lain yang mempunyai kesamaan misi, demi kemakmuran dan kesejahteraan
masyarakat Desa ………………………...
LAMPIRAN
SUSUNAN ORGANISASI PENGELOLA
BADAN USAHA MILIK DESA (BUMDesa) “………………………….”
DESA …………………………, KECAMATAN ………………………….
KABUPATEN ……………………………

a. Penasehat : ………………………….

b. Pengawas : 1. …………………………
2. …………………………
3. …………………………

c. Ketua : ………………………….
d. Sekretaris : ………………………….
e. Bendahara : ………………………….

f. Kepala Unit Usaha …………………………. : ………………………….


g. Kepala Unit Usaha …………………………. : ………………………….
h. Kepala Unit Usaha …………………………. : ………………………….
FOTO RENCANA KEGIATAN BUMDESA “…………………………”

1. Unit Usaha Pengelolaan Pasar

Foto Pasar Desa …………………………..

2. Unit Usaha Perdagangan


Foto calon gudang penyimpanan gabah

3. Unit Usaha Peternakan

Foto calon kandang penggemukan sapi

4. Unit Usaha Pertanian


Foto kegiatan budidaya tanaman sayuran di pekarangan dengan polybag