You are on page 1of 4

Prinsip operasi

BAGIAN I

Pertimbangan Dasar

BAB 13

Pemantauan Fisiologis Pasien Bedah

PERTANYAAN ILMU DASAR

1. Pengiriman oksigen kritis (transisi dari suplai-independen ke suplai oksigen tergantung pasokan)
terjadi saat pengiriman oksigen turun di bawahnya

A. 1,5 mL / kg

B. 2,0 mL / kg

C 4.5 mL / kg

D. 6.0 mL / kg

Jawaban: C

Dalam kondisi normal bila suplai O2 berlimpah, metabolisme aerobik ditentukan oleh faktor selain
ketersediaan O2. Faktor-faktor ini meliputi lingkungan hormonal dan beban kerja mekanis jaringan
kontraktil. Namun, dalam keadaan patologis bila ketersediaan O2 tidak memadai, utilisasi O2 (imageO2)
menjadi tergantung pada pengiriman O2 (imageO2). Hubungan imageO2 dengan imageO2Oda berbagai
nilai citraO2 umumnya ditunjukkan sebagai dua garis lurus berpotongan. Di wilayah nilai-nilai imageO2
yang lebih tinggi, kemiringan garis kira-kira sama dengan nol, menunjukkan bahwa imageO2 sebagian
besar bebas dari citraO2. Sebaliknya, di daerah dengan nilai citra rendah, kemiringan garis tidak nol dan
positif, menunjukkan bahwa imageO2 bergantung pada pasokan. Daerah di mana dua garis berpotongan
disebut titik pengiriman O2 kritis (imageO2crit), dan mewakili transisi dari serapan O2 pasokan-
independen ke suplai. Di bawah ambang batas kritis pengiriman O2 ini (kira-kira 4,5 mL / kg per menit),
peningkatan ekstraksi O2 tidak dapat mengimbangi defisit pengiriman; Oleh karena itu, konsumsi O2
mulai menurun. (Lihat Schwartz 9 ed., Hal 344.)

2. Preload ditentukan oleh

A. Akhir volume sistolik

B. Tekanan sistolik akhir

C. Akhir volume diastolik

D. Tekanan diastolik akhir

Jawaban: C

Hukum persemakmuran hati menyatakan bahwa kekuatan kontraksi otot bergantung pada panjang awal
serat jantung. Dengan menggunakan terminologi yang berasal dari percobaan awal menggunakan
persiapan otot jantung yang terisolasi, preload adalah bentangan jaringan miokard ventrikel sesaat
sebelum kontraksi berikutnya. Preload ditentukan oleh volume akhir diastolik (EDV). Untuk ventrikel
kanan, tekanan vena sentral (CVP) mendekati tekanan diastolik ventrikel kanan (ventrikel kanan)
(ventrikel kanan). Untuk ventrikel kiri, tekanan oklusi arteri paru (PAOP), yang diukur dengan menggeser
balon transien pada akhir kateter pemantau tekanan yang ditempatkan di cabang kecil arteri
pulmonalis, mendekati EDP ventrikel kiri. Kehadiran stenosis valensi atrioventrikular akan mengubah
hubungan ini. (Lihat Schwartz 9 ed., Hal 346.)

3. Dalam mengukur curah jantung dengan kateter Swan-Ganz, bolus cepat garam digunakan. Berapakah
suhu terbaik untuk bolus itu?

A. 4 ° celcius

B. 15 ° Celcius
C. 30 ° celcius

D. Suhu kamar

Jawaban: D

Penentuan curah jantung dengan metode termodilusi umumnya cukup akurat, walaupun cenderung
secara sistematis melebih-lebihkan QT pada nilai rendah. Perubahan suhu darah dan QT selama siklus
pernafasan dapat mempengaruhi pengukuran. Oleh karena itu, hasil umumnya harus dicatat sebagai
rata-rata dua atau tiga determinasi yang diperoleh pada titik acak dalam siklus pernafasan.
Menggunakan injectate dingin memperluas perbedaan antara TB dan TI dan dengan demikian
meningkatkan rasio signal-to-noise. Meskipun demikian, sebagian besar pihak berwenang
merekomendasikan penggunaan suhu kamar suntik (normal saline atau 5% dekstrosa dalam air) untuk
meminimalkan kesalahan akibat pemanasan fluida saat ditransfer dari waduk ke semprit untuk injeksi.
(Lihat Schwartz 9 ed., Hal 348.)

4. Manakah dari berikut ini yang akan menghasilkan SimageO2 subnormal?

A. Kelebihan cairan

B. Meningkatnya PaO2

C. Anemia

D. Hipotermia

Jawaban: C

SimageO2 adalah fungsi dari imageO2 (yaitu, tingkat metabolisme), QT, SaO2, dan Hgb. Oleh karena itu,
nilai subnormal SimageO2 dapat disebabkan oleh penurunan QT (karena, misalnya, gagal jantung atau
hipovolemia), penurunan SaO2 (karena, misalnya, untuk penyakit paru intrinsik), penurunan Hgb (yaitu,
anemia), atau peningkatan tingkat metabolisme (misalnya, untuk kejang atau demam). (Lihat Schwartz 9
ed., Hal 348.)

PERTANYAAN KLINIS

1. Dalam pengukuran langsung tekanan darah, efek apa yang akan overdamping terhadap tekanan arteri
rata-rata (MAP)?

A. PETA secara artifisial tinggi

B. PETA akan rendah secara artifisial

C. Tidak ada efek pada pembacaan MAP

D. PETA tidak dapat dihitung jika sistem terlalu teredam

Jawaban: C

Kesetiaan sistem kateter-tubing-transduser ditentukan oleh banyak faktor, termasuk kepatuhan tubing,
luas permukaan diafragma transduser, dan kepatuhan pada diafragma. Jika sistem underdamped, maka
inersia sistem, yang merupakan fungsi massa cairan di tubing dan massa diafragma, menyebabkan
overshoot titik perpindahan positif maksimum dan maksimum dari diafragma selama sistol dan diastol,
masing-masing. Jadi dalam sistem underdamped, tekanan sistolik akan overestima