You are on page 1of 17

NAMA : AKBAR KADIR MASALESI

NIM : 150321608393

OFF : C 2015

No. Jurnal Permasalahan Metode Hasil Saran


1. THE EFFECT OF Penelitian saat ini dirancang Model Penelitian kelas sains dan teknologi penggabungan kegiatan di
THE INQUIRY- untuk menentukan pengaruh Penelitian saat ini yang diajarkan dengan luar sekolah seperti
BASED penggunaan bahan panduan menggunakan desain pendekatan IBL memiliki kunjungan lapangan dan
LEARNING yang disusun sesuai dengan kelompok pretest dan efek yang lebih positif observasi ke dalam
APPROACH ON metode inquiry-terbimbing, posttest semi eksperimental. pada tingkat kritis siswa, kegiatan dapat bermanfaat
STUDENT’S berdasarkan pada lingkaran Pada model kelompok dan pelajaran sains dan bagi siswa untuk
CRITICAL- penyelidikan Llewellyn kontrol pretest-posttest, ada teknologi yang diajarkan memberikan contoh yang
THINKING (2002) mengenai dua kelompok yang dalam batasan buku lebih aktual dari
SKILLS kemampuan berpikir kritis dibentuk melalui tugas yang pelajaran tidak kehidupan sehari-hari.
siswa. Materi pembelajaran tidak bias. Salah satunya menghasilkan peningkatan Penting sekali untuk
yang akan dikembangkan digunakan sebagai yang signifikan dalam memastikan bahwa
dalam penelitian saat ini kelompok kontrol, tingkat kritis siswa. kelompok tersebut
diyakini berkontribusi pada sementara yang lainnya Aplikasi ini dapat homogen selama diskusi
pengajaran yang lebih dipekerjakan sebagai dikatakan telah berlangsung. Siswa harus
efektif dalam sains. kelompok eksperimen. Pada berkontribusi terhadap diberi pengaturan yang
kedua kelompok, aplikasi penggunaan dan sesuai untuk karya
pretest dan posttest pengembangan siswa kelompok kecil sehingga
dilakukan (Karasar, 2004). terhadap kemampuan mereka bisa menyusun
Dalam studi tersebut, berpikir kritis mereka. informasi lebih baik
pelajaran dalam kelompok melalui pertanyaan dan
eksperimen diajarkan diskusi mereka . guru
dengan metode inquiry- harus mendorong siswa
inquiry, sedangkan pada mereka untuk mengajukan
kelompok kontrol, mereka pertanyaan dan
hanya diajarkan melalui memberikan waktu yang
metode ceramah tradisional, cukup bagi mereka untuk
yang secara ketat berafiliasi memikirkan pertanyaan
dengan buku teks sains dan yang diajukan. Yang
teknologi dari Kementerian penting di IBL adalah
Nasional Pendidikan. semua siswa harus bisa
memikirkan pertanyaan
dan mengungkapkan
pendapat mereka, bukan
beberapa siswa yang
memberikan jawaban yang
benar dengan cepat

2. IMPLEMENTATI Bagaimana preferensi siswa Investigasi ini dilakukan Temuan pada pertanyaan Mengingat preferensi
ON OF INQUIRY- terhadap ceramah sebagai dengan menggunakan penelitian satu dan dua siswa terhadap ceramah
BASED SCIENCE metode pengajaran di pendekatan survei. Secara yang menunjukkan bahwa dosen perlu diwaspadai
EDUCATION institusi tersier umum, survei dirancang siswa (laki-laki & karena cara dan cara
IN SCIENCE untuk melihat secara dekat perempuan) memiliki membuat ceramah lebih
TEACHER situasi yang ada tanpa persepsi yang sama menarik dan untuk
TRAINING mencoba memanipulasi tentang metode ceramah keterlibatan para siswa.
variabel yang menjadi ciri tersebut yang Haruslah perlu bagi dosen
situasi (Cohen, Manion, & mengkonfirmasikan bahwa untuk mempersiapkan
K. Morrison, 2011). Periset dari Leeds, Stull, dan secara memadai dan
harus sadar akan potensi Westbrook (1998) yang memberi siswa tugas
hubungan antar variabel melaporkan preferensi pembacaan terlebih
agar bisa melakukan siswa terhadap metode dahulu. Kuliah juga tidak
investigasi yang tepat ceramah dalam ekonomi harus dilakukan dalam
(Andres, 2012). Mengingat pengantar, manajemen dan waktu lama agar siswa
bahwa tujuan dari akuntansi dan percaya tidak kehilangan fokus
penyelidikan ini adalah bahwa mereka belajar pelajaran.
untuk mengetahui persepsi lebih banyak melalui
siswa tentang metode ceramah. Temuan ini
ceramah dan apa yang sejalan dengan Qualters
dirasakan siswa ceramah (2001) yang menyarankan
dapat membuat ceramah agar siswa tidak menyukai
lebih efektif, metode survei metode pembelajaran aktif.
merupakan pendekatan yang Casado (20000 juga keluar
tepat. Karena keterbatasan dengan temuan serupa saat
waktu, hanya dilakukan dia memeriksa persepsi
survei skala kecil, dan data siswa di enam metode
dikumpulkan melalui pengajaran dan menyadari
kuesioner dari sekelompok bahwa siswa lebih
kecil 197 dari Fakultas menyukai metode
Teknologi Pendidikan, ceramah. Baldwin (1993)
Kumasi dimana peneliti menemukan bahwa siswa
tersebut adalah seorang yang diajari akuntansi
dosen. keuangan pengantar
menggunakan ceramah
lebih baik daripada yang
diajarkan menggunakan
Metode pembelajaran aktif
Sebagian besar siswa
menilai metode ceramah
sebagai metode pengajaran
terbaik Alasannya
termasuk guru
memberikan semua
pengetahuan yang
berkaitan dengan topik, ini
adalah metode
penghematan waktu; siswa
mendengarkan ceramah
dengan penuh perhatian
dan mencatat. Nolan
(1974) menemukan bahwa
siswa lebih memilih
metode kuliah karena
mereka merasa terdorong
untuk menulis catatan
mereka sendiri.
3. COMPARISON Bagaimanakah Studi kuasi-eksperimental Skor rata-rata kelompok Karena kepuasan dan
OF THE EFFECT perbandingkan hasil belajar ini dilakukan di antara siswa ceramah dan kelompok efektivitas biaya siswa
OF LECTURE dan kepuasan siswa dalam kelas dua Sekolah campuran masing-masing tercampur
AND BLENDED metode ceramah dengan Kesehatan Masyarakat, adalah 13,18 ± 1,37 dan Metode lebih dari sekadar
TEACHING metode campuran (ceramah Universitas Sains Ilmu 13,35 ± 1,36; perbedaan metode ceramah, kami
METHODS ON dan e-learning) di Kedokteran Teheran pada antara skor pre-test dari menyarankan agar guru
STUDENTS’ Universitas Ilmu tahun 2012 - 2013. Empat kedua kelompok tidak menggunakan e-learning
LEARNING AND Kedokteran Universitas kelas sekolah dipilih secara signifikan secara statistik sebagai pendekatan
SATISFACTION Teheran. acak dan dibagi menjadi dua (p = 0,535). Skor pelengkap untuk
kelompok. Pendidikan di pengetahuan meningkat menggabungkan metode
dua kelas (45 siswa) berupa pada kedua kelompok pengajaran teoretis.
metode ceramah dan di dua setelah pelatihan, dan rata-
kelas lainnya (48 siswa) rata dan standar deviasi
dicampur metode dengan nilai pengetahuan dari
metode e-Learning dan perkuliahan dan kelompok
lecture. Pengetahuan siswa gabungan masing-masing
tentang tuberkulosis dalam 16,51 ± 0,69 dan 16,18 ±
dua kelompok dikumpulkan 1,06. Perbedaan antara
dan diukur dengan nilai post-test dari kedua
menggunakan pra dan pasca kelompok tidak signifikan
tes. Langkah ini telah secara statistik (p = 0.112).
dilakukan dengan Kepuasan siswa dalam
mengirimkan kuesioner metode pembelajaran
elektronik yang dilaporkan campuran lebih tinggi
sendiri ke alamat email daripada metode ceramah.
siswa melalui perangkat
lunak Google Document.
Pada akhir program
pendidikan, kepuasan dan
komentar siswa tentang dua
metode juga dikumpulkan
melalui kuesioner. Uji
statistik seperti metode
deskriptif, uji t berpasangan,
uji t independen dan
ANOVA dilakukan melalui
perangkat lunak SPSS 14,
dan p≤0.05 dianggap
sebagai perbedaan yang
signifikan.
4. THE EFFECT OF Bagaimana pengaruh model Penelitian ini merupakan Pemahaman konsep siswa
SCIENTIFIC pembelajaran inquiry ilmiah penelitian eksperimental yang menerapkan model
INQUIRY dengan menggunakan kuasi dengan rancangan pembelajaran inquiry
LEARNING macromedia flash untuk postestest pretest dua ilmiah menggunakan flash
MODEL USING memahami konsep dan kelompok. Populasi macromedia lebih baik
MACROMEDIA keterampilan proses sains penelitian ini adalah seluruh daripada pemahaman
FLASH ON siswa SMA. siswa kelas X SMA Advent konsep siswa dengan
STUDENT’S Air Bersih Medan. pembelajaran
CONCEPT Pemilihan sampel dilakukan konvensional dan
UNDERSTANDIN dengan cluster random kemampuan proses sains
G AND SCIENCE sampling yaitu X-1 sebagai siswa yang menerapkan
PROCESS kelas eksperimen yang model pembelajaran
SKILLS IN menerapkan inquiry model inquiry ilmiah
SENIOR HIGH pembelajaran ilmiah dengan menggunakan flash
SCHOOL menggunakan macromedia macromedia lebih baik
flash dan X-3 sebagai kelas daripada siswa.
kontrol yang menerapkan 'keterampilan proses sains
pembelajaran konvensional. dengan pembelajaran
Instrumen yang digunakan konvensional.
dalam penelitian ini adalah
instrumen konsep
pemahaman dalam bentuk
esai sebanyak tujuh masalah
dan instrumen proses sains
skils dalam bentuk lembar
kerja siswa yang telah
dinyatakan sah oleh tim
ahli.
5. EFFECT OF Bagaimana pengaruh model Penelitian ini merupakan Berdasarkan hasil 1. Periset disarankan untuk
SCIENTIFIC pembelajaran inquiry ilmiah penelitian kuasi penelitian, nilai rata-rata menyusun lembar kerja
INQUIRY terhadap kemampuan sains eksperimental dengan postes kelas kontrol adalah siswa (TSW) yang melatih
LEARNING generik (GSS) siswa. rancangan dua kelompok 66,69 dan kelas siswa untuk memiliki
MODEL ON THE pretest-posttest. Populasi eksperimen adalah 79,63. keterampilan sains
STUDENT’S penelitian adalah seluruh Uji hipotesis menghasilkan generik.
GENERIC siswa kelas X SMA Negeri nilai signifikansi 0,000 2. Untuk penelitian lebih
SCIENCE SKILL 1 Batangkuis semester II <0,05 yang menunjukkan lanjut disarankan sebelum
tahun ajaran 2016/2017. bahwa model memulai proses
Sampel dalam penelitian ini pembelajaran inquiry pembelajaran terlebih
diambil sebagai cluster ilmiah mempengaruhi dahulu menjelaskan
random sampling, yaitu ketrampilan sains generik kepada siswa bagaimana
sebanyak 2 kelas bernomor siswa. penerapan model
62 orang. Kelas X MIA3 pembelajaran inquiry
sebagai eksperimen kelas ilmiah, sehingga pada saat
yang mengajarkan model pelaksanaan pembelajaran
pembelajaran inquiry ilmiah siswa sudah mengerti apa
yang terdiri dari 30 siswa, yang akan dilakukan dan
kelas X MIA1 sebagai kelas tidak meluangkan waktu
kontrol yang diajarkan untuk tahap pembelajaran
dengan pembelajaran lainnya.
konvensional terdiri dari 32 3. Peneliti kemudian
siswa. Instrumen penelitian disarankan untuk
ini menggunakan tes sains mempertimbangkan
ketrampilan generik yang alokasi waktu dalam
terdiri dari 10 pertanyaan proses pembelajaran
yang telah divalidasi. Data inquiry ilmiah sehingga
yang dihasilkan dianalisis tercapai tujuan belajar
dengan menggunakan hasil secara maksimal.
uji t yang diperoleh. 4. Periset disarankan untuk
lebih melatih siswa dalam
mengajukan pertanyaan
terkait masalah yang
diajukan kepada siswa. Ini
bertujuan untuk
memungkinkan siswa
menemukan petunjuk
untuk menjawab penyebab
masalah.
6. COMPARISON Bagaimanakah Penelitian ini menggunakan Hasil penelitian
OF GROUP perbandingkan metode metode Semi eksperimental, menunjukkan bahwa pada
DISCUSSION pengajaran diskusi mencakup dua jenis tingkat p
AND LECTURE kelompok dengan metode (eksperimental dan kontrol). 0,01, ada perbedaan besar
ON THE SOCIAL pengajaran mengajar pada Pada kelompok eksperimen, antara nilai keterampilan
SKILLS OF HIGH tingkat pertumbuhan metode pengajaran diskusi sosial. Rata-rata kelompok
SCHOOL keterampilan sosial anak kelompok dan kelompok eksperimen lebih dari satu
STUDENTS IN perempuan SMA. kontrol, metode pengajaran kontrol. Oleh karena itu,
CHEMISTRY . ceramah digunakan. Pada metode pengajaran diskusi
FOR THE akhir setiap metode kelompok meningkatkan
ACADEMIC pengajaran, sebuah tes telah kemampuan sosial siswa
YEAR 93-92 diambil dengan kuesioner
tentang tingkat keterampilan
sosial. Instrumen evaluasi
dalam penelitian ini adalah
pengukuran tingkat
keterampilan Matson dkk.
Menurut studi Yousefi dan
Kheir (2002), reliabilitas
pengukuran keterampilan
sosial Matson dengan
menggunakan rasio alpha
Cronbach dan metode
Klasifikasi dalam skala total
dilaporkan sebagai 0,86.
Dua tingkat tingkat
deskriptif (frekuensi,
standar deviasi rata-rata)
dan analisis inferensial
(Levin dan Shapiro - Vikez
and covariance analysis)
digunakan untuk analisis
data.
7. EFFECTS OF Bagaimana pengaruh Rancangan penelitian ini Temuan menunjukkan Disarankan bahwa konsep
LECTURE Metode Kuliah yang adalah kuasi bahwa siswa mengajar kimia harus diajarkan
METHOD Dilengkapi dengan Musik eksperimental, khususnya elektrokimia dengan menggunakan
SUPPLEMENTED (LMM) dan Animasi pre-test, post-test non- menggunakan LMM LMM dan LMC, atau
WITH MUSIC Komputer (LMC) terhadap equivalent control group memiliki nilai prestasi metode ceramah harus
AND prestasi akademis siswa design diadopsi. Seratus lebih tinggi (40,35 ± 3,86) dilengkapi dengan
COMPUTER sekolah menengah atas di enam puluh lima (165) dibandingkan rekan pendekatan berpusat pada
ANIMATION ON bidang elektrokimia di Mahasiswa Kimia Sekunder mereka yang diajar dengan siswa lainnya; penulis teks
SENIOR Makurdi. Dua (SS2) yang diambil dari menggunakan LMC (39,44 dan pengembang
SECONDARY 4 sekolah secara purposive ± 3,88). Hasil penelitian kurikulum harus
SCHOOL diambil sampelnya dari menunjukkan bahwa tidak menerapkan LMM dan
STUDENTS’ tujuh puluh enam (76) ada efek utama yang LMC sebagai strategi
ACADEMIC sekolah menengah signifikan secara statistik pengajaran. Dianjurkan
ACHIEVEMENT terakreditasi di Wilayah (p> 0,05) untuk metode juga agar para seniman di
IN Pemerintah Daerah pembelajaran pada nilai industri musik
ELECTROCHEMI Makurdi. Pertama prestasi rata-rata siswa melakukannya
STRY kelompok eksperimen yang diajarkan didorong untuk menulis
adalah elektrokimia dengan elektrokimia. Wanita dan menghasilkan musik
LMM sedangkan kelompok belajar elektrokimia yang memiliki makna
eksperimen 2 diajari memiliki nilai prestasi kognitif.
menggunakan LMC. yang lebih tinggi (40,45 ±
Kelompok LMM terdiri dari 3,42) dibandingkan rekan
80 siswa sedangkan di LMC pria mereka (39,29 ±
terdiri dari 85 siswa. 4,25). Hasil penelitian
Kelompok tersebut menunjukkan bahwa tidak
dibandingkan dengan ada efek utama yang
prestasi belajar signifikan secara statistik
elektrokimia. Instrumen (p> 0,05) jenis kelamin
yang dikenal dengan pada siswa.
Electrochemistry prestasi.
Achievement Test (EAT)
yang memiliki 50
pertanyaan yang diadopsi
dari makalah pertanyaan
WAEC, NECO dan UTME
sebelumnya digunakan
untuk penelitian ini. EAT,
LMM, LMC dan rencana
pelajaran telah divalidasi
oleh para ahli kimia,
pendidikan sains, evaluasi
pengukuran, musik dan ilmu
komputer. Perkiraan
reliabilitas (KR20) sebesar
0,876 diperoleh untuk EAT.
LMM dan LMC digunakan
untuk mengobati kelompok
eksperimen 1 dan 2 masing-
masing. Skor pada tes
prestasi dikumpulkan pada
awal penelitian sebagai pre-
test dan setelah diobati (3
minggu) sebagai post-test.
Pertanyaan penelitian
dijawab dengan
menggunakan mean dan
standar deviasi, sedangkan
hipotesis diuji dengan
menggunakan
Analisis Kovarian
(ANCOVA) pada tingkat
signifikansi 0,05.
8. PEMBELAJARAN Bagaimana pengaruh Penelitian ini menggunakan (1) tidak ada pengaruh a. Pembelajaran yang
KIMIA pembelajaran kimia dengan metode kuasi eksperimen, pembelajaran kimia optimal dapat dilakukan
MENGGUNAKA inkuiri terbimbing dilakukan di SMA Negeri 1 menggunakan inkuiri dengan pemilihan
N INKUIRI menggunakan media modul Wonogiri tahun Pelajaran terbimbing dengan media pendekatan, strategi,
TERBIMBING dan e-learning, kemampuan 2011/2012. Dalam modul dan e-learning metode,
DENGAN pemahaman membaca, dan penelitian ini sampel dipilih terhadap prestasi belajar dan media yang sesuai
MEDIA MODUL kemampuan berpikir secara siswa; (2) ada pengaruh dengan karakteristik
DAN E – abstrak terhadap prestasi acak (cluster random kemampuan pemahaman materi
LEARNING belajar siswa dan sampling), sampel pada membaca terhadap prestasi dan karakteristik siswa.
DITINJAU DARI interaksinya penelitian ini adalah kelas belajar Pembelajaran inkuiri
KEMAMPUAN XI IPA5,6 menggunakan siswa; (3) ada pengaruh terbimbing dengan media
PEMAHAMAN media modul kemampuan berpikir modul dan e- learning
MEMBACA DAN dan kelas XI IPA4,7 abstrak terhadap prestasi dapat digunakan sebagai
KEMAMPUAN menggunakan media e- belajar siswa; (4) ada strategi pembelajaran
BERPIKIR learning. Analisis data interaksi antara alternatif untuk
ABSTRAK penelitian menggunakan pembelajaran kimia meningkatkan kualitas
anava dengan desain menggunakan inkuiri pendidikan.
faktorial 2x2x2 sel tak sama terbimbing dengan media b. Dalam pembelajaran
dengan bantuan software modul dan e-learning kimia sebaiknya guru
PASW Versi 18. dengan kemampuan memperhatikan
pemahaman membaca kemampuan pemahaman
terhadap prestasi belajar membaca siswa dan
siswa; (5) tidak ada kemampuan berpikir
interaksi antara abstrak, karena sangat
pembelajaran kimia berpengaruh terhadap
menggunakan inkuiri prestasi belajar siswa.
terbimbing dengan media c. Pemanfaatan media e-
modul dan e-learning learning sebagai media
dengan kemampuan pembelajaran dapat
berpikir abstrak mempermudah
terhadap prestasi belajar pemahaman siswa untuk
siswa; (6) tidak ada materi-materi kimia yang
interaksi antara bersifat
kemampuan pemahaman abstrak dan meningkatkan
membaca dengan keterampilan proses.
kemampuan berpikir d. Penggunaan media
abstrak terhadap prestasi modul sebagai media
belajar siswa; (7) tidak ada pembelajaran dalam upaya
interaksi antara untuk meningkatkan
pembelajaran kimia motivasi belajar siswa
menggunakan inkuiri dapat digunakan untuk
terbimbing dengan media materi kesetimbangan
modul dan e-learning, kimia, dan mempermudah
kemampuan pemahaman pemahaman konsep.
membaca, e. Dalam pembelajaran
kemampuan berpikir kimia sebaiknya guru
abstrak terhadap prestasi memperhatikan
belajar siswa. kemampuan membaca
siswa dan
kemampuan berpikir
abstrak siswa.
9. PENGARUH Bagaiman pengaruh Desain penelitian yang Hasil uji t didapatkan Saran yang dapat
PEMBELAJARAN pembelajaran kooperatif tipe digunakan dalam terdapat perbedaan diberikan diantaranya
KOOPERATIF GI (Group Investigation) penelitian ini adalah True motivasi belajar siswa yaitu
TIPE GROUP berbasis eksperimen inkuiri Experimental Design antara sebelum dan pemilihan topik ditentukan
INVESTIGATION terhadap motivasi belajar dengan bentuk Control sesudah pembelajaran oleh masing-masing
BERBASIS siswa Group Pretest Posttest. pada kelas eksperimen. kelompok agar lebih
EKSPERIMEN Populasi dalam penelitian Sedangkan berdasarkan uji mengefisienkan waktu
INKUIRI ini adalah siswa kelas VIII gain didapatkan serta
TERHADAP SMP N 1 Rakit 2012/2013. peningkatan motivasi diperlukan form kontrol
MOTIVASI Sampel dipilih dengan belajar ketika pelaksanaan
BELAJAR SISWA cluster random sampling. kelas eksperimen (0,14) presentasi
Motivasi belajar siswa lebih tinggi daripada kelas agar siswa lebih
diukur dengan alat angket kontrol (0,04). Hasil memperhatikan proses
motivasi belajar. peningkatan motivasi ini presentasi dan
juga berpengaruh terhadap tidak melakukan aktifitas
hasil belajar kognitif lain yang mengganggu
siswa. Hasil uji t kegiatan presentasi.
didapatkan terdapat
perbedaan
nilai posttest kelas
eksperimen (61) dengan
kelas kontrol (49,1).
Sedangkan hasil uji gain
didapatkan peningkatan
hasil belajar kognitif kelas
eksperimen (0,43) lebih
tinggi dibandingkan
kelas kotnrol (0,25).
Berdasarkan hasil analisis
tersebut dapat disimpulkan
bahwa pembelajaran
kooperatif tipe GI berbasis
eksperimen inkuiri
berpengaruh terhadap
motivasi belajar dan hasil
belajar kognitif siswa.
10. PENGEMBANGA (1) bagaiman tahapan- Penelitian ini menggunakan (1) pengembangan 1. Saran Pemanfaatan
N PERANGKAT tahapan dalam metode Research and perangkat pembelajaran Produk
PEMBELAJARAN mengembangkan perangkat Development Fisika SMA Pemanfaatan produk
FISIKA SMA pembelajaran fisika berbasis (R&D) yang berbasis inkuiri terbimbing perangkat pembelajaran
BERBASIS inkuiri terbimbing mengadaptasikan model terintegrasi pendidikan fisika SMA berbasis
INKUIRI terintegrasi pendidikan Borg &Gall. Data hasil karakter dilakukan dengan inkuiri terbimbing
TERBIMBING karakter untuk peserta didik belajar kognitif di analisis menggunakan terintegrasi pendidikan
TERINTEGRASI SMA kelas X, dengan uji metode Research and karakter disarankan untuk
PENDIDIKAN (2) bagaimana kualitas t dua sampel berpasangan Development oleh Borg dimanfaatkan secara
KARAKTER perangkat pembelajaran sedangkan hasil belajar &Gall melalui tahapan- optimal oleh guru Fisika
Fisika SMA psikomotorik dan afektif di tahapan Research SMA sebagai contoh
berbasis inkuiri terbimbing analisis dengan uji andinformationcollecting, dalam menyusun
terintegrasi pendidikan Friedman menggunakan Planning, perangkat pembelajaran
karakter berdasarkan software IBM SPSS Developpreliminaryform dengan tema lain serta
penilaian ahli, guru Fisika Statistics 20. of Products, melibatkan peserta didik
SMA kelas X, dan teman Preliminaryfield,Main dalam melakukan
sejawat, productrevision,Main field penilaian untuk setiap
(3) bagaimana pencapaian testing, dan nilai-nilai karakter yang
hasil belajar peserta didik Operationalproductrevisio dikembangkan (Self
setelah mengikuti n, (2) kualitas produk Assessment) dengan
proses pembelajaran perangkat sebelumnya menyepakati
menggunakan perangkat pembelajaran Fisika SMA berapa persen nilai yang di
pembelajaran fisika yang berbasis inkuiri terbimbing ambil dari selfassessment
berbasis inkuiri terbimbing terintegrasi pendidikan dan berapa persen yang di
terintegrasi pendidikan karakter yang ambil dari penilaian guru.
karakter dikembangkan 2.Diseminasi Pemanfaatan
mendapatkan nilai dengan secara lebih luas dari
rerata 4 dan berkategori perangkat pembelajaran ini
“sangat baik”, dan (3) dapat disosialisasikan oleh
pencapaian hasil belajar sekolah kepada guruguru
peserta didik setelah fisika SMA.
mengikuti proses 3. Pengembangan Produk
pembelajaran Lebih Lanjut
menggunakan Kegiatan penelitian
perangkat pembelajaran lanjutan berupa
Fisika SMA berbasis pengembangan perangkat
inkuiri terbimbing pembelajaran Fisika SMA
terintegrasi pendidikan berbasis inkuiri terbimbing
karakter Terintegrasi pendidikan
mengalami peningkatan. karakter pada SK yang
lain, aspek karakter yang
diintegrasikan dalam
perangkat pembelajaran
yang dikembangkan lebih
banyak lagi, dan kegiatan
pengujian efektivitas
perangkat hasil
pengembangan yang lebih
mendalam untuk
mengetahui kelebihan
perangkat sebagai
peningkat hasil belajar
pada peserta didik kelas X
SMA.
Gerakan reformasi sains kontemporer menekankan fakta bahwa penyelidikan dalam pengajaran sains sangat penting dan sains harus
diajarkan kepada siswa melalui penyelidikan (American Association for the Advancement of Science, 1990; National Research
Council, 1996). Kursus sains dan teknologi terutama didasarkan pada pengamatan di sekolah dasar. Dengan demikian, banyak indera
dapat dilibatkan dalam proses pembelajaran, dan siswa dimungkinkan untuk berpartisipasi aktif di kelas dan mendapatkan pengalaman
nyata (Nas, 2000). Visi kursus sains dan teknologi di Turki adalah untuk mendidik semua siswa untuk menjadi sastrawan sains, tidak
peduli apa perbedaan individu mereka. Keaksaraan sains dan teknologi terdiri dari keterampilan, sikap, nilai, dan informasi yang
berkaitan dengan sains yang diperlukan bagi individu untuk memperbaiki penelitian-penelitian, pemikiran kritis, pemecahan masalah,
dan keterampilan membuat keputusan, menjadi pembelajar seumur hidup, dan untuk mempertahankan perasaan mereka terhadap
keingintahuan tentang lingkungan dan dunia mereka (Depdiknas, 2005). Untuk mengembangkan literasi sains dan teknologi, banyak
kegiatan yang berbeda digunakan untuk mendorong siswa untuk mengikuti penyelidikan, pemecahan masalah, dan proses
pengambilan keputusan yang dapat disertakan dalam kurikulum sains dan pendidikan (Milli Eğitim Bakanlığı (Depdiknas), 2005 ). Di
Turki, untuk tahun ajaran 2005-2006, program pengajaran Sains dan Teknologi diperbarui sesuai dengan metode dan alat pendekatan
konstruktivis. Dalam hubungan ini, Kementerian Pendidikan Nasional menyatakan bahwa pendekatan yang berpusat pada siswa
membuat siswa aktif di lingkungan belajar. Salah satu pendekatannya adalah IBL.

IBL adalah cara mengajukan pertanyaan, mencari informasi, dan menemukan gagasan baru yang terkait dengan sebuah acara. Artinya,
di IBL, siswa belajar menggunakan sebab dan akibat, berpikir relasional dan kritis, dan menggabungkan pengetahuan dan operasi
ilmiah (Parim, 2009).

IBL juga mewajibkan siswa untuk melakukan penalaran ilmiah dan menggunakan pemikiran kritis saat menggabungkan pengetahuan
ilmiah dan proses untuk menghasilkan persepsi sains (Bianchini & Colburn, 2000). Di IBL, siswa harus belajar konsep ilmiah dan
meningkatkan kemampuan berpikir kritis saat melakukan

kegiatan (NSES: 1-2; 2000). IBL adalah pendekatan instruktif dimana siswa dapat memperoleh informasi dan meningkatkan
kemampuan berpikir kritis mereka dengan cara menemukan dan melakukan investigasi di lingkungan asli (Hwang & Chang, 2011).

IBL melibatkan kemampuan berpikir analitik dan kritis siswa. Sementara pemikiran analitik memungkinkan siswa untuk
mendefinisikan persamaan dan perbedaan variabel dan kecenderungan dalam data, pemikiran kritis membantu mereka untuk
menentukan penyebab perubahan dalam variabel dan pengaruh satu variabel pada variabel lain. Melalui pemikiran kritis, siswa dapat
memanfaatkan banyak sumber daya yang berbeda untuk menjelaskan kejadian dan memprediksi hasil (DiPasquale, Mason, &
Kolkhorst, 2003). Menurut Cabang dan Solowan (2003), IBL, yang merupakan pendekatan berpusat pada siswa yang berfokus pada
pertanyaan, pemikiran kritis, dan pemecahan masalah, memungkinkan siswa mengembangkan keterampilan yang dibutuhkan
sepanjang hidup mereka. Dengan demikian, ini membantu siswa untuk mengatasi masalah mereka. Selain itu, ini memberi penekanan
besar pada pemahaman dan eksplorasi fenomena ilmiah, yang mengungkapkan makna fenomena ini, peningkatan pemecahan masalah,
diskusi ilmiah, kemampuan berpikir kritis, konstruksi struktur kognitif dan kerjasama dengan rekan sejawat (Tseng, Tuan, & Chin,
2012 ; Anderson, 2007). Melalui diskusi yang dilakukan di lingkungan IBL, para siswa merasa seperti ilmuwan junior dan dapat
belajar bagaimana mendekati masalah secara kritis (DeBoer, 2000). Dengan cara yang sama, berdasarkan sejumlah besar temuan
penelitian, Lawson (2010) berpendapat bahwa pendekatan IBL meningkatkan kreativitas, prestasi akademik, pemikiran kritis dan
kemampuan memecahkan masalah siswa. Dengan demikian, pendekatan IBL dapat didefinisikan sebagai pendekatan pembelajaran
yang membuat siswa aktif sepanjang kehidupan belajar mereka, meningkatkan proses ilmiah mereka dengan menggunakan
keterampilan, dan meningkatkan kemampuan berpikir kritis mereka melalui diskusi dan kegiatan. Selain itu, dalam program sains
2013, disarankan agar perangkat dan peralatan yang mudah didapat, biaya rendah, mudah digunakan, dan tidak menimbulkan ancaman
keamanan apapun, harus digunakan dalam kegiatan penelitian-penyelidikan. Meskipun kegiatan ini harus dirancang untuk lingkungan
kelas, pengaturan pembelajaran informal dan laboratorium juga dapat digunakan (Depdiknas, 2013).

Bertujuan untuk meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan pemecahan masalah, pendekatan IBL dapat diimplementasikan pada
tingkat yang berbeda. Ini adalah penyelidikan yang dibangun, pertanyaan terpandu, dan penyelidikan gratis (Colburn, 2000). Dalam
studi saat ini, dengan menggunakan metode inquiry-inquiry, di mana guru memberikan panduan untuk penyusunan pertanyaan, siswa
merencanakan pertanyaan dan proses mereka sendiri dan mereka menghasilkan konsep baru dengan menciptakan hubungan antara
pengetahuan sebelumnya dan informasi baru (Colburn, 2000) . Demikian pula, dalam program pengajaran sains 2013, khususnya di
kelas 5 dan 6, fokus utama adalah pada kegiatan penyelidikan penelitian terpandu.

Namun, jika dibandingkan dengan metode pengajaran tradisional yang berpusat pada guru, metode pengajaran berbasis penyelidikan
dipandang lebih efektif dalam meningkatkan pencapaian keseluruhan dan meningkatkan kemampuan proses ilmiah dengan
mendorong siswa untuk menemukan informasi baru dan mengembangkan kemampuan berpikir kritis mereka (Köksal , 2008;
Blanchard et al., 2010). Selain itu, berdasarkan fakta bahwa beberapa lingkungan belajar berbasis penyelidikan berbeda dengan
lingkungan belajar tradisional, Llewellyn (2002) mendefinisikan lingkungan belajar berbasis penyelidikan terutama berpusat pada
siswa dan interaktif. Tabel 1 menunjukkan perbandingan pengajaran berbasis penyelidikan dengan pengajaran berpusat pada guru
tradisional.
Terlihat bahwa ada beberapa studi dalam literatur yang melihat efek metode inquiry-inquiry yang diterapkan pada tingkat kelas yang
berbeda (Köksal, 2008; Yıldırım, 2012; Bağcı-Kılıç, Yardımcı, & Metin, 2011; Karakuyu, Bilgin , & Sürücü, 2013; Bilgin &
Eyvazoğlu, 2010). Namun, beberapa penelitian menyelidiki pengaruh pendekatan berbasis penyelidikan terhadap keterampilan
berpikir kritis (Evren, 2012; Mecit, 2006; Wu & Hsieh, 2006; McDonald, 2004); Oleh karena itu, ada kebutuhan untuk mendukung
studi ini dari berbagai sudut pandang. Meskipun pentingnya penyelidikan sangat ditekankan dalam upaya yang diinvestasikan untuk
memperbaiki pendidikan sains, diamati bahwa pengajaran berbasis penyelidikan tidak benar-benar dilakukan di kelas sampai tingkat
yang diinginkan (Capps, Crawford, & Epstein, 2010). Ketika meninjau penelitian yang dilakukan di Turki, sangat sedikit studi yang
dilakukan yang ditemukan yang menunjukkan bagaimana menggunakan pendekatan berbasis penyelidikan di sekolah dasar. Jelas
bahwa ada kebutuhan besar akan studi untuk merancang kegiatan belajar dan mengajar yang sesuai dengan model IBL dan untuk
menyelidiki dampak dari aktivitas semacam itu terhadap beberapa hasil belajar. Dalam hal ini, sangat penting untuk menunjukkan
bagaimana menggunakan kegiatan IBL di kelas sains dan teknologi sekolah dasar dan untuk mengungkapkan bagaimana kegiatan ini
mempengaruhi kemampuan berpikir kritis siswa. Banyak penelitian yang ditemukan dalam literatur menyelidiki efek model
penyelidikan yang dikembangkan sesuai dengan pendekatan IBL (model pengajaran 5-E, 7-E, dll.) Pada tingkat pemahaman
konseptual dan beberapa hasil belajar. Dalam studi saat ini, seperangkat aktivitas dikembangkan berdasarkan tahap lingkaran
penyelidikan Llewellyn (2002) yang sesuai dengan model panduan terpandu untuk membuat model panduan terpandu lebih efektif.

Akibatnya, penelitian saat ini dirancang untuk menentukan pengaruh penggunaan bahan panduan yang disusun sesuai dengan metode
inquiry-inquiry, berdasarkan pada lingkaran penyelidikan Llewellyn (2002) mengenai kemampuan berpikir kritis siswa. Materi
pembelajaran yang akan dikembangkan dalam penelitian saat ini diyakini berkontribusi pada pengajaran yang lebih efektif dalam
sains. Dalam studi saat ini, tujuannya adalah untuk mengetahui pengaruh seperangkat aktivitas yang dikembangkan sesuai dengan
pendekatan IBL pada kemampuan berpikir kritis siswa kelas enam dari unit "Particulate Structure of Matter" di kursus sains dan
teknologi sekolah dasar.