You are on page 1of 188

Asking and giving help.

Christopher is visiting his classmate Jessica. At this time, Jessica is in the


backyard of her house.
Christopher : Hi, Jess.
Jessica : Hi, Chris.
Christopher : what are you doing?
Jessica : well. I’m planting a rose now. Can you help me get the flower pot over here,
please?
Christopher : yes, of course.
Christopher takes the flower pot and gives it to Jessica.
Christopher : here you are.
Jessica : thank you, Christopher.
Christopher : you’re welcome. These flowers are beautiful. Are they all yours?
Jessica : yes. My mother bought them for me.
Christopher : oh, I see. By the way, would you like me to water the flowers?
Jessica : no, thanks. You don’t have to.

Asking and giving help.


Serra : Stubby, can you do me a favor, please?
Stubby : of course, what can I do for you?
Serra : would you be so kind as to take care of my cat. I’m going to Bogor tomorrow
to visit my uncle, he is sick; I’ll be there for about two days.
Stubby : I’d be very happy to take care of your cat, I love cats.
Serra : great. Thanks
Stubby : should I bath it?
Serra : no, it’s not necessary.

Asking and giving help.


Oscar : Darrel can you do me a favor, please?
Darrel : of course, what can I do for you?
Oscar : could you buy some medicine for me? I’m not feeling well.
Darrel : I think you’ve got caught cold. Don’t worry. I’ll buy you some medicine.

Asking and giving help.


Bhīma : chow, can you help me please?
Cho hang : sure! what’s wrong, Bhīma? You look sick.
Bhīma : I’ve got a headache, and my body feels cold.
Cho hang : what? Here, I have a thermometer. You have a fever, your temperature is high. I
suggest you to see a doctor.

Asking and giving something.


A couple go to the shopkeeper to ask something.
Robert : excuse me.
Shopkeeper : yes. Can I help you?
Kristen : may I have a blue shirt with the design like this red one, please?
Shopkeeper : yes, of course. I think we still have it in the storehouse. Please wait a minute.
Robert : yes, thank you.
After a while, the shopkeeper is back.
Shopkeeper : here you are, sir.
Robert : thank you.
Shopkeeper : would you also like a hat, sir? There are several colours, including blue.
Robert : no, thank you. I don’t like wearing a hat. But we’re very interested in buying some souvenirs
you have.
Kristen : yes, the souvenirs are very pretty. By the way, we’ll pay the shirt later along with the
souvenirs, if you don’t mind.
Shopkeeper : not at all. Please.
Asking and giving information.
Selena and Taylor are in zoo, looking at some birds in the cages.
Taylor : what’s so special about the birds? Tell me about them.
Selena : of course, most birds can fly.
Taylor : do you know that birds can fly?
Selena : hmmm, ostriches, emus, and the bird from Papua …… what’s its name?
Taylor : oh cassowary, right?
Selena : yeah, that’s right. Why are you asking? Do you like birds too?
Taylor : sure, birds are beautiful. I like peacocks very much.
Selena : peacocks? With their fanlike tails, right? I like them too.

Asking and giving information.


Mr. Lester is on a summer vocation in a town. He is trying to get to
the bank but he doesn’t know how. He is asking someone for the
information.
ester : excuse me, do you know where the first national bank is, madam?
Summer : yes. Just go straight down this road and the bank is on your right, sir!
ester : thank you very much, madam. By the way, can you tell me how to get the
subway station from the bank?
Summer : sure, you have to take the no. 12 bus and get off in Burbank street. The subway
station is there.
ester : are you sure? As far as I know the guide book informs us that we have to take
the no. 14 bus.
Summer : you’re right. I confused the no. 14 bus with the no. 12 one.
ester : thank you, madam. Have a pleasant day.
Summers : you’ve very welcome, sir.

Asking and giving opinion.


At a department store in Bali, a tourist from Washington, Miley and
Daniel are going to by some clothes.
Daniel : this store has various items. There are many clothes and souvenirs here.
Miley : yes, you’re are right.
Daniel : what do you think about this shirt?
Miley : mm… but I don’t think red is the right color for you. I think blue will be better.
Daniel : do you really think so? I think red is nice.
Miley : actually, I think red is too bright for you.
Daniel : mm… I guess you’re right.
Miley : but there is no blue shirt here. Let’s ask to the shopkeeper.
Daniel : yeah…

Asking and giving opinion.


Victoria : hi, Kayla. Where are you going anyway?
Kayla : oh, hi Vic. I’m going to the library.
Victoria : oh. Hey maybe you can also borrow teen lit or chick lit there?
Kayla : well, I think that’s impossible, Vic. Because I don’t like those books. In my
opinion, the stories are not so interesting and sometime they’re so boring.
Victoria : I see. According to me, the books are okay. The stories are based on the
everyday facts in teenagers life.
Kayla : then, we have different opinion about it Vic. And I appreciate your opinion.

Asking and giving agreement.


Alexis and all her classmates are going to Disneyland, Paris.
Alexsis is chatting with her best friend, Justin.
Alexis : it’s very exciting today.
Justin : yes, it is. I’m having so much fun.
Alexis : which is the most exciting game for you here?
Justin : well, I must say that roller coaster is the most exciting game. Do you agree
with me?
Alexis : yes, I agree with you. The roller coaster gave me an unforgettable experience.
I think I want to ride it again.
Justin : yes, me too.

In telephone Conversation.
Aiwa : hello.
Veronica : hello. May I speak to Aiwa?
Aiwa : this is Aiwa. Who’s speaking?
Veronica : this is Ver. I just want to tell you that I can’t go to Tokyo with you next week.
Aiwa : hold on, tell me what’s wrong?
Veronica : well, my brother is being treated in the hospital for a dengue fever. So I have to
stay in Canada for a week.
Aiwa : oh, I’m sorry to hear that. I hope your brother get well soon. Hey, I know. I can
change my ticket to Canada; we can go together, right?
Veronica : yeah, Aiwa that’s a good idea. Well see you in the air pot.
Aiwa : see you.

In telephone conversation.
Dean : hello…! Lucy?
Lucy : hi, dean. How are you?
Dean : fine, thanks. I heard you are in London now.
Lucy : yes. How is in New york, Dean?
Dean : it’s foggy here, it’s 32 Fahrenheit. How about London?
Lucy : well, it’s very cold here. It’s -1degrees Celsius.
Dean : wow.. that’s very cold.
Lucy : ok then. I call you later.
Dean : ok. Bye.

Conversation with a Stranger.


Melanie : nice day, isn’t it?
The girl : yeah. The sky is so clear. I love this weather
Meanie : so do i. We can go everywhere.
The girl : but I heard the rain will come soon this week.
Melanie : really? Well. It is the season
The girl : you are right. Um…. The bus seems to be running late.
Melanie : I think so. How long have you been waiting?
The girl : about twenty minutes.
Melanie : are you in hurry?
The girl : yeah. I’m in hurry. I must reach the hospital before evening.
Melanie : ooh, here is my bus. Well, I have to go now. Nice meeting you.
The girl : likewise.

Conversation with a stranger.


Clara : hello. It’s hot day today, isn’t it?
Trisha : right. That’s what I like about Indonesia.
Clara : do you?
Trisha : yeah. I can sunbath anytime I want.
Clara : by the way, is this your first time here?
Trisha : no, it is my second visit. I like Indonesia.
Clara : well, I bet you do.
Trisha : Uhhmm… sorry, I have to go now. Nice talking to you.
Clara : nice talking to you. Good bye.
Trisha : good bye.
Dialog Examples:
Dialog 1
Mr. Zoe : What do you think of my new house?
Shane : It is beautiful. I think. Oh you have many novels in your new house.
Mr. Zoe : Yeah, some. I like Andrea Hirata’s novels.
Shane : How do you feel about Andrea Hirata’s novels ?
Mr. Zoe : I feel they are great novels.
Shane : Yes, you are right. I think it is going to rain.
Mr. Zoe : I don’t think so. Look outside at the sky! It’s so clear. No clouds there.
Shane : But I watched the weather forecast yesterday. It said that today is going
to rain. OK Mr. Zoe see you.

Observe the following pictures story! Beautiful Lady by fadlieha Pixton What do you think about
the lady? | I think she's great HI, SWEETY!!! HI... [Powered by Pixton.com] Powered by
WWW.PIXTON.COM IMAGES © 2012 PIXTON.COM The first man said “What do you
think about the lady?” It means that he asked his friend opinion about the lady. Now take a
look at this expression: “What do you think about …“ This expression is used to express
asking opinion. Here are the other examples of asking opinion: What do you think of …?
What is your opinion about …? How do you feel about …? How do you see …? The second
man said “I think she’s great!” It means that he gave her opinion about the lady. He said the
lady was great. We may use “I think … “ to express giving opinion about something. The
gambit “I think” is used to start the opinion. Here are the other examples of giving opinion: I
believe … I feel … It seems to me...

Read more at: http://www.sekolahoke.com/2011/06/expression-how-to-express-asking-


and.html
Copyright Sekolahoke.com - Belajar Bahasa Inggris Online di sekolahoke.com yuk! Klik aja
http://www.sekolahoke.com/ Under Common Share Alike Atribution

Observe the following pictures story! Beautiful Lady by fadlieha Pixton What do you think about
the lady? | I think she's great HI, SWEETY!!! HI... [Powered by Pixton.com] Powered by
WWW.PIXTON.COM IMAGES © 2012 PIXTON.COM The first man said “What do you
think about the lady?” It means that he asked his friend opinion about the lady. Now take a
look at this expression: “What do you think about …“ This expression is used to express
asking opinion. Here are the other examples of asking opinion: What do you think of …?
What is your opinion about …? How do you feel about …? How do you see …? The second
man said “I think she’s great!” It means that he gave her opinion about the lady. He said the
lady was great. We may use “I think … “ to express giving opinion about something. The
gambit “I think” is used to start the opinion. Here are the other examples of giving opinion: I
believe … I feel … It seems to me...

Read more at: http://www.sekolahoke.com/2011/06/expression-how-to-express-asking-


and.html
Copyright Sekolahoke.com - Belajar Bahasa Inggris Online di sekolahoke.com yuk! Klik aja
http://www.sekolahoke.com/ Under Common Share Alike Atribution
Diposkan oleh Jekly Agustino di 02.01
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook

Text 1
(At lunch time, Machiko and Roberto were hungry. They found a restaurant near the college. The menu looked
very good. They chose a table at the salad bowl, sat down, and read the menu. Then they waited. They waited
for a long time. At last the waiter comes.)

Waiter : Yes?

Machiko : I’d like salad fruit, please.

Waiter : Cottage cheese, yoghurt, or sherbet?

Machiko : Er, yoghurt, please.

Waiter : Anything else?

Machiko : Yes, I’ll have some bread and a glass of white wine.

Waiter : (to Roberto) and you?

Roberto : The chef’s salad – large, with bread and red wine, please.

(After the waiter left)

Machiko : The waiter was unfriendly, wasn’t he?

Roberto : No, not unfriendly. He was rude.

(Michiko and Roberto waited more than ten minutes. Their food finally arrived.)

Roberto : Large? This is small salad.

Machiko : And this is sherbet instead of yoghurt.

Roberto : The bread is hard.

Machiko : It’s not fresh at all. It’s stale. I can’t eat it.

Roberto : And I can’t drink this wine chilled. It’s warm.

Machiko : Terrible. There’s no butter for the bread, either.

Roberto : Where’s the waiter?

Machiko : I don’t know. He’s probably gone to lunch at another restaurant.

Answer the following questions briefly.

1. How does the menu look like?

2. What do Machiko and Robderto feel about their meal?

3. What do they order?

4. How long do they wait for their food?


5. What make them dissatisfied?

Text 2

Paul : Have you read today’s newspaper?

James : Not yet. Is it interesting?

Paul : Yes, the apology from the company. Take a look. The paper is over there.

James : Picking up the newspaper and starting to read it. Is that all?

Paul : Yes.

James : This is not enough. I’m not satisfied yet. The size of the ads should have been half of the page. Besides,
the company only apologized but they didn’t mention what they would do.

Paul : Oh, come on. The point is not the matter of the size, but the company sincere to apologize.

James : Still it’s not satisfying.

Paul : I think they have already shown their good will. It’s more than enough.

Answer the following questions briefly.

1. Who are involved in the dialogue above?

2. What is the content of the paper?

3. What does James say to express his dissatisfaction?

4. Why does he feel so?

5. Write Paul’s expression to express his satisfaction.

Text 3

Robert : How do you feel about this food?

Tery : Wow….. I am very satisfied. It’s very delicious.

Robert : Yes, you are right. Would you have anymore?

Tery : Yes, of course.

Robert : I will take some for my younger sister. She’ll be very happy.

Tery : Yeah and I will take for my mom at home.

Robert : OK. Let’s go home. I never feel satisfied before.

Tery : So am I.

Answer the following questions briefly.


1. Who are having dialogue?

2. What are they talking about?

3. Where does the conversation take place?

4. What does Tery feel about the food?

5. Why do they take the food home?

About these ads

Dialog 1
Andika : What a terrible journey it is!
Andina : Is there any problem with your journey my husband?
Andika : Yes, I took a flight from New York to come here. When I were in the middle of the journey.
My plane struck a turbulence . It shook hard and went down a couple of feet. My head hit
the front chair. Look! It is wounded. I feel headache and all my body is in pain.
Andina : Thanks God. You are still alive.
Andika : Yes, thanks for the heaven. Fortunately, the pilots are the experienced ones. They can
handle the problems.
Andina : Ok. Go to the bed and take a rest first.

Dialog 2
Karen : Hi, … Sally. What’s wrong with you. You look so sad.
Sally : Please, leave me alone.
Karen : What’s the problem? Tell me.
Sally : I can’t tell my pain in words.
Karen : Oh, I guess. It must be about Josh . Am I right?

Dialog 3
Dea : “Ouch!”
Sally : “What’s up, Dea?”
Dea : “I have a headache.”
Sally : “Poor you. I think you should take an aspirin.”
Dea : “Yes, you are right. But I don’t have an aspirin. Can you buy me in the drugstore?”
Sally : “All right. Wait a minute.”
Dea : “Thanks Sally.”
Sally : “You are welcome.”

Hikmah : Hey Indana ! Do you know the hot news in our school ?
Indana : Yes, I know. About the minimum score, isn’t it ?
Hikmah : Yes, exactly. What do you think ?
Indana : I think it so high. I believe that is bad idea.
Hikmah : I don’t think so. Precisely with the 70 score, we can go into the University easily.
With PMDK program.
Indana : Yes, I know it. But, for everyday it so hard.
Hikmah : Maybe, it can be the pole for us to be better than yesterday. I hope we can do it.
Although it so hard.
Indana : Ok. Amin.

Soal Latihan :
Chiko : Chica, what do you think of pop music recently? I mean, do you like them?
Chica : Well, I’d say I don’t really like them. I’d prefer jazz.
Chiko : Why? I think pop music is very entertaining.
Chica : In my opinion, jazz music is relaxing

Text 1

(At lunch time, Machiko and Roberto were hungry. They found a restaurant near the college. The menu looked
very good. They chose a table at the salad bowl, sat down, and read the menu. Then they waited. They waited
for a long time. At last the waiter comes.)

Waiter : Yes?

Machiko : I’d like salad fruit, please.

Waiter : Cottage cheese, yoghurt, or sherbet?

Machiko : Er, yoghurt, please.

Waiter : Anything else?

Machiko : Yes, I’ll have some bread and a glass of white wine.

Waiter : (to Roberto) and you?

Roberto : The chef’s salad – large, with bread and red wine, please.

(After the waiter left)

Machiko : The waiter was unfriendly, wasn’t he?

Roberto : No, not unfriendly. He was rude.

(Michiko and Roberto waited more than ten minutes. Their food finally arrived.)

Roberto : Large? This is small salad.

Machiko : And this is sherbet instead of yoghurt.

Roberto : The bread is hard.

Machiko : It’s not fresh at all. It’s stale. I can’t eat it.

Roberto : And I can’t drink this wine chilled. It’s warm.

Machiko : Terrible. There’s no butter for the bread, either.

Roberto : Where’s the waiter?


Machiko : I don’t know. He’s probably gone to lunch at another restaurant.

Answer the following questions briefly.

1. How does the menu look like?

2. What do Machiko and Robderto feel about their meal?

3. What do they order?

4. How long do they wait for their food?

5. What make them dissatisfied?

Text 2

Paul : Have you read today’s newspaper?

James : Not yet. Is it interesting?

Paul : Yes, the apology from the company. Take a look. The paper is over there.

James : Picking up the newspaper and starting to read it. Is that all?

Paul : Yes.

James : This is not enough. I’m not satisfied yet. The size of the ads should have been half of the page. Besides,
the company only apologized but they didn’t mention what they would do.

Paul : Oh, come on. The point is not the matter of the size, but the company sincere to apologize.

James : Still it’s not satisfying.

Paul : I think they have already shown their good will. It’s more than enough.

Answer the following questions briefly.

1. Who are involved in the dialogue above?

2. What is the content of the paper?

3. What does James say to express his dissatisfaction?

4. Why does he feel so?

5. Write Paul’s expression to express his satisfaction.

Text 3

Robert : How do you feel about this food?

Tery : Wow….. I am very satisfied. It’s very delicious.


Robert : Yes, you are right. Would you have anymore?

Tery : Yes, of course.

Robert : I will take some for my younger sister. She’ll be very happy.

Tery : Yeah and I will take for my mom at home.

Robert : OK. Let’s go home. I never feel satisfied before.

Tery : So am I.

Answer the following questions briefly.

1. Who are having dialogue?

2. What are they talking about?

3. Where does the conversation take place?

4. What does Tery feel about the food?

5. Why do they take the food home?

Dialogue examples :
Paul : Have you read today’s newspaper?
James : Not yet. Is it interesting?
Paul : Yes, the apology from the company. Take a look. The paper is over there.
James : Picking up the newspaper and starting to read it. Is that all?
Paul : Yes.
James : This is not enough. I’m not satisfied yet. The size of the ads should have been half of the page. Besides, the
company only apologized but they didn’t mention what they would do.
Paul : Oh, come on. The point is not the matter of the size, but the company sincere to apologize.
James : Still it’s not satisfying.
Paul : I think they have already shown their good will. It’s more than enough.

Exercises
Choose A, B, C, or D as the best answer.
1. Anna : Did you meet Jack yesterday ?
Bob : No, He was absent yesterday.
Anna : Why ?
Bob : He had an accident.
Anna : ..............................
a. Yes, I do.
b. Did he ? I am sorry to hear that.
c. I’m sorry for coming late.
d. Sorry to trouble you.
2. Natalie : Is Nadia still hospitallized ?
Bram : Yes, she is.
Natalie : ............................
a. I hope she will get better soon.
b. I want to talk to you.
c. I’m proud of my friend.
d. That’s good.
3. Rini : Where is your brother now ?
Lisa : He is in Jakarta now. He got a good job in Jakarta.
Rini : ...................................
a. I’m sorry to hear that.
b. That’s too bad.
c. I’m delighted to hear that.
d. Oh, poor you.
4. Anton : Nita, you look happy today. What’s happened ?
Nita : I got A for english.
Anton : Really ? .....................
a. That’s terrible.
b. I;m bored with it.
c. I’m happy to hear that.
d. That’s bad.
5. Steven : Your father is ery kind and patient.
Cindy : Yes. I’m .......................... him.
a. Proud of
b. Proud that
c. Pride
d. proud
The example of the dialogue :

( Jalan, trz nggak sngaja A ditabrak B dr blakang)


A : Oh my God. It hurts me so much. Be careful boy! Ahhh.., I'm getting head aches..
B : I’m so sorry, Sir. I’m in a hurry. I don’t accidentally. (sambil mngambil buku”yg jatuh, trs brdiri) Are
you Ok Sir??
A : I thought, I would die because of you. But, Doesn’t matter. Other times you have to be careful.
B : Yes, Sir..I’m sorry..Are you Mr. A??
A : How do you know me?? Have we met before??
B : No, we haven’t. I just ever saw you in a hotel when you were having a meeting, there. Nice to
meet you Sir.
A : owh,I see.. Nice to meet you,too. What’s your name??
B : My name’s B. Where will you go?
A : I’ll go to the bus stop and go to the hospital. and u??
B : I’ll collect my task to my lecture. What for you go there, sir??
A : My wife is childbearing our first baby, I’m so worry about it.
B : don’t worry, sir, All will be fine. I’m sure.
(A's cellphone is ringing.)
A : really?? Thank you very much, I can’t say how pleased I’m..
B : what’s the news sir??
A : my wife has childbeared, I have a son. That’s fantastic!!! Thanks God for that.
B : Really?? It’s a great pleasure. Thanks goodness. Congratulation.
A : ya, thank you so much. I’m glad everything’s running well. Aha! That’s the bus, i’m sorry, I must go
now. I hope, you’ll graduate with the best score.
B : yes sir, Thanks. Be careful, and see you.
A : see you

Disagree in Dialog:
John: Hey what do u think about this movie?
Zedo: I think this movie is really good.
John: I don't think so. This movie is so boring that I sleep while watch it. The plot is flat and there is
not any suspense in the story. I like watching film but this time I disagree with you

Agree in Dialog:
Ati: Hey, Look at my new Ring , isn't it cool??
Bis: Yeah, I absolutely agree with you, your ring is so cool. It perfectly matches with your finger. It
must be a very expensive ring.

Conversation 1
Andy : People say that technology is developing at a great speed.
Susy : I think so.
Heny : Eating too many chilies can make the hair fall out.
Sary : I deny that.
Wawan : In my opinion laser printers are the best.
Dany : I think so.
Harry : You’re too generous. Aunt.
Mrs. Tina : Not at all. I want you to have a really good time on our birthday.

Conversation 2
Sally : “Rian, you’ve seen Kuntilanak movie, haven’t you?”
Rian : “Yes, I have.”
Sally : “What do you think about it?”
Rian : “Well, I was a bit dissappointed. I didn’t think it was a particular good film at all.”
Sally : “Oh, I disagree, Rian! I think it was great. It’s one of the best films I’ve ever seen. Don’t
you think so, Rahma?”
Rahma : “Yes, I agree with you. It was good.... I enjoyed it...but, to be honest, it wasn’t as good as I
thought it would be...”

The bold typed sentences in the dialogue above are the examples of how to ask for and
give opinion. The expression opinion is used to ask,give opinion, and denial about
something.
Asking for Opinion Giving Opinion
What do you think of...? I think...
Do you think...? In my opinion...
What’s your opinion about...? In my view...
According to my opinion...
What’s your idea about...? I think so.
I believe

While, expression of denying opinion are:


* I deny that * I think the information you have must be wrong
* Sorry, that’s not right * No, that’s not right
* It is not, is it? * Not at all
* Nonsense! * If I may say so, you’re mistaken

11.1.1.b. Expressing Agreement and Disagreement

The Dialogue
Mr. Herbert : “Do you agree if protecting children from malnutrition practice in our neighbourhood is
also our responsibility?”
Mr. Tim : “I quite do.”
Mr. Herbert : “So, what will we do first?”
Mr. Tim : “Make a list from suffering children.”
Mr. Tim : “I share the same opinion. Next?”
Mr. Herbert : “Ask a nutritionist for help.”
Mr. Tim : “But, no one is near here.”
Mr. Tim : “I know, but we have a will to help them, don’t we?”
Mr. Herbert : “Then we must get one. Will you be ready to find one and arrange a meeting with them?”
Mr. Tim : “I will, and the meeting should be in this month.”
Mr. Herbert : “No. I don’t think I can accept your idea, because we need time to make a perfect plan.
So let’s start doing as soon as possible!”
Mr. Tim : “Will this charity need much money?”
Mr. Herbert : “Yes, but don’t worry. There are many ways to have it, Ok?”
The bold typed sentences in the dialogue above are the expressions of agreement and
disagreement. Agreement or disagreement expressions are used to express our view toward
someone’s opinion.
Study the expression below!
Agreement Disagreement
I agree with... I disagree.
That’s quite right. Sorry, that’s not a good idea.
That’s great! I don’t agree with you.
That’s true. Not really.
That true. That’s good, but...
I quite do. No. I don’t think I agree.
I share the same opinion. No, I don’t think I can accept your idea.

11.1.1.c. Expressing Satisfaction and Dissatisfaction

The Dialogue
Santi : “Have you read today’s newspaper?”
Dewi : “Not yet. Anything interesting?”
Santi : “Yes, the apology form the company. Take a look the newspaper is over there!”
Dewi : (Picking up the newspaper and starting to read it) “Is that all?”
Santi : “Yes, that is.”
Dewi : “This is not enough! I’m not satisfied with the ads. The size of the ads should have been
half of page. Besides, the company only apologized, but they didn’t mention what they would
do as compensation.”
Santi : “Oh, come on. The point is not the matter of the size, but the company was sincere to
apologize.”
Dewi : “I think they have already shown their good will. It’s more than enough, isn’t it?”

The bold typed sentences in the dialogue above are the examples of expressing
satisfaction and dissatisfaction. The expression of satisfaction and dissatisfaction is used to
express our feeling hat we are satisfied or dissatisfied to someone or something.
Study the table below!
Satisfaction Dissatisfaction
I’m satisfied with... I’m not satisfied with...
I’m so happy about this. It’s difficult to appreciate...
It’s satisfying that... It’s not satisfying that...
I like....very much. I’m dissappointed about...
I’m pleased with... I hate...very much.
I’m happy with... I’m unhappy with...
I can’t complain about.... I’m annoyed.
It is more than enough. I’m dissatisfied with...
This is what I supposed to. I’m displeased.

11.1.2.a.Giving Advice

The dialogue
Ria : “Mom, my friends will pick me up to go to music concert tonight.”
Mrs. Yanti : “You should be better to stay at home. The sky is cloudy. I think it will be rainy.”
Ria : “But Mom, I want to see the concert.”
Mrs. Yanti : “Okay, it’s up to you, but take care of yourself.”
Ria : “Thanks a lot Mom. I will go home before 10.00 p.m.”
Mrs. Yanti : “Yes. But, I strongly advise you to be careful.”
Ria : “Alright, Mom.”
The bold typed sentences in the dialogue above are the examples of how to give advice.
We usually give advice when our friend or relatives need our idea to solve their problems.
Advice can also be given to warn somebody.
# To give advice, we commonly use:

For examples: * You should come to school on time.


* I think you ought to try another way.
# Instead of using should or ought to, we can also give our advice by the following ways:
1. If you want to give advice firmly, you can

use:
For examples: * You’d better prepare yourself.
* I think you’d better tell him the truth.
2. If you wan to give advice seriously, you can use:

For examples: * I advise you to consult to a specialized doctor.


* I strongly advise you not to smoke.

11.1.2.b. Giving Warning

Conversation
Dodo : “What are you doing, Bud?”
Budi : “I am going to catch these frogs.”
Dodo : “Don’t catch that frog!”
Budi : “Why?”
Dodo : “It is poisinous, eventhough its colour is attractive.”
Budi : “Oh, really?”
Dodo : “Yes, it is. It’s better for us to go home now.”
Budi : “Yes. You’re right. Let’s go home!”

The bold typed sentences in the dialogue above is the example of giving warning.
Warning is usually expressed when we see someone doing or will do something wrong or
dangerous. It can also be used to forbid someone. When we want to warn someone, we can
express it in the patterns of commands or prohibitions.
Study the pattern below!

For examples: * Be careful on the way! * No smoking here!


* Don’t throw the rubbish everywhere
* Watch out of the fire! * Don’t cheat your friend’s work!

11.1.2.c. Granting Permission or Request

The Conversation
Sammy : “Would you please do me a favour, Rud?”
Rudi : “It depends on what it is.”
Sammy : “Could you lend me Rp 50,000 until Thursday?”
Rudi : “Sure. If you’re sure to pay me on Thursday?”
Sammy : “Of course, I am. Would you mind lending me your motorcycle too, tonight?”
Rudi : “Of course. But you must take it back at my home before nine.”
Sammy : “Okay. I will at your home at eight thirty. Thanks a lot Rud. You’re truly my riend.”
Rudi : “Don’t mention it.”
The bold typed expressions in the dialogue above are the examples of granting
permisson or request expression. The expression is used to accept and grand permission or
request.
The expressions are:
* Of course * Yes, sure
* Okay * I’ll do it
* With my pleasure * Yes, you may

Direct Commands or Requests


Dialogue 1
Father : Ani, tell Tono to clean the room.
Ani : (later) Tono, father asks you to clean the room.

Dialogue 2
Mother : Tell Budi not talk loudly.
Ani : Budi, mother asks you not to talk loudly.

Dialogue 3
A notice reads : “Enjoy yourselves.”
Ani to Tuti : Look! We are asked to enjoy ourselves.

Note : If you want to ask someone to do something, usually you speak directly to him/
her. But sometimes you can not do because the one you ask is not pesent. In this case you can
ask someone else to tell him/ her.

11.1.2.d. Expressing Pain, Pleasure, and Relief

The dialogue
Putri : “Hi! How is the result of your English test?”
Vita : “I don’t know yet. It will be announced tomorrow. But I think it will be bad.”
Putri : “How come? Did you study for it?”
Vita : “Yeah, but I have difficulties to do it. How bad it is.”
Putri : “Don’t be pessimistic. I know you can handle it.”
Vita : “I hope so. I’m glad it’s done, and I think it couldn’t be bad enough. Thank you.”
Putri : “Yeah. I’m happy to hear that.”
Vita : “Don’t mention it.”

The bold typed sentences in the dialogue above are the examples of pain, pleasure, and
relief expression. The expression of pain is used to express the feeling when we are on the
unpleasant condition, such as sick, hurt, poor, etc. The expression of pleasure is used to
express the feeling of happiness or satisfaction about something like success wealth, health,
etc. While the expression of relief is used to relieve from an unpleasant condition.

Expression Example
Pleasure I’m very pleased with...
I’m very pleased.
It gives me great pleasure to hear that.
I’m delighted to hear that.
I’m glad you like it.
Isn’t this great?
Ouch!!!
Oh, no! It’s hurt!
Pain
What an awful condition it is!
How bad it is!
Oh, that’s all right.
Thanks God for that.
Pleasure
Oh, what a relief!
Oh, I’m glad it’s done.

11.1.2.e. Expressing Pleasure and Displeasure

The dialogue
Sita : “ I went home so late last night.”
Toni : “Did your English course take a long time?”
Sita : “No. It didn’t. The cause is, I had to wait for the bus for almost an hour. I’m really
displeased with it.”
Toni : “Many people have the same experience, especially at busy hours. But they don’t
complain!”
Sita : “I know. I shouldn’t have. I just feel sp tired.”
Toni : “I tell you something. Next time, bring your walkman. So, while you’re waiting for the bus,
you can enjoy your favorite music.”
Sita : “That’s wonderful! I’ll try that next time.”

The bold typed sentences in the dialogue above are the expressions used to show
pleasure and displeasure. The expressions of the pleasure are usually used to express the
feeling of happiness or satisfaction about something. While the displeasure expression are
used when there is bad situation happen to someone.
Pleasure Expressions Displeasure Expressions
Isn’t this great? This is not good
It’s a pleasure think. I can’t stand with this situation.
Oh, what a pleasant! I am really displeased with this...
Oh, thanks God. I am dissappointed with...
That’s wonderful! What a terrible... (noun) it is!
Oh, I’m happy about... Oh no!
What a surprise! Oh no, not again!

Kelas XI semester 2

Kompetensi dasar: merespon dan mengungkapkan makna dalam percakapan transaksional


(to get things done) dan interpersonal (bersosialisasi) resmi dan tak resmi secara akurat,
lancar, dan berterima yang menggunakan ragam bahasa lisan sederhana dalam berbagai
konteks kehidupan sehari- hari dan melibatkan tindak tutur:
7.1. menyatakan sikap terhadap sesuatu, menyatakan perasaan cinta, dan menyatakan
perasaan sedih.
7.2. Menyatakan perasaan malu, menyatakan perasaan marah, dan menyatakan perasaan
jengkel.

11.7.1.a. Expressing Asking for and Giving Opinion

The Dialogue
Rini : What do you think about that blouse?
Ana : Nice blouse! Which colour do you like?
Rini : The red one. What do you think?
Ana : The red one beautiful, but I prefer the blue one. Blue is my favorite colour.
Rini : Do you think this skirt will be match?
Ana: Well. I think so, trough would rather have trousers than a skirt.

The bold typed sentences in the dialogue above are the examples of asking for and
giving opinion. The expression of asking for and giving opinion is used to ask and give
oinion or comment from someone about something.
Study the expressions below!
Asking for opinion Giving opinion
I think (that)....
What do you think about....?
In my opinion...
I really think...
How about...?
It seems to me that...

11.7.1.b. Expressing Polite Request

The Conversation
Tony : “Tony is speaking, who is this?”
Ratih : “Hi, Tony, this is Ratih. How are you doing?”
Tony : “Well, fine. How are you?”
Ratih : “I am okay. I wonder if you could do me a favour.
Tony : “What is it?”
Ratih : “I have to make a report to summarize, “The Princess and The Bowling Ball.”
Tony : “So, what’s the problem? You can solve it by yourself, can’t you?”
Ratih : “Yes, but I don’t have that book. Would you mind lending me yours?”
Tony : “Sorry. It doesn’t belong to me. It’s Anton’s. I will return it to him this afternoon. So, you
can borrow it from him.”
Ratih: “Okay. Thanks for your information.”
The bold typed sentences in the dialogue above are used to express polite request. Polite
request is used when we want to ask help from the others politely.

Study the following explanations!


1. If we want to ask the others politely, we can use the following expressions:
* Would you... * Could you....
* Will you.... * Can you...
* Won’t you...
2. Pay attention to the following differences:
* Would you like to + V1
* Would you mind + Ving
3. Agreement for doing something:
* Yes, of course.
* Certainly.
* All right.
4. Disagreement for doing something:
* I’m afraid I can’t.
* Sorry, I can’t.

11. 7.1.c. Expressing Love

The Conversation
Budi : “Have you heard about the latest news?”
Dedi : “Yes, I have. I was so sad reading about the accident caused by the trailer. Another news
told about the broken bridge that caused the accident.”
Budi : “You know I love travelling, but the high rate of transportation accidents discourages me a
lot.”
Dedi : “The fact shows that the careless but drivers have caused a lot of accidents, but you don’t
have to stop travelling, do you?”
Budi : “How about the old bridges? It seems that the local government paid no attention to them.
They will start thinking about it after the accidents have taken place. Can you imagine the
sadness of the victims families?”
Dedi : “Of course I can. Moreover, I remember when the fifty students died because of being burnt
in the bus. But the point is, we needn’t stop our activities only because of that. Right? I won’t
stop my pleasure, like travelling. What we need is being careful. Don’t you agree?”
Budi : “Absolutely.”
Dedi : “By the way, where will you go for the next holiday?”
Budi : “I plan to go to Bali with my family. You know, I love Bali vey much. How about you?”
Dedi : “Well, probably I go to Lombok.”

The bold typed sentences in the dialogue above are the examples of expressing love. The
expression of love is used to express our feeling that we are fond of someone or something.

Study the expressions below!


* I love you/ it/ that. * I enjoy….
* I really love you/ it/ that. * I’m very keen on…
* I like… * I’m fond of….

11.7.1.d. Expressing Sadness

The Dialogue
Sinta : “Yesterday, when I visited my friend, I saw a sorrowful incident. I said to myself,
“God….what is this?”
Alvin : “Tell me.”
Sinta : “Some beggars became very angry ang fought each other. Their anger didn’t stop
eventhough there was a policeman who tried to break it up.”
Alvin : “What had happened?”
Santi : “I’m not sure, but at seemed that they were fighting for food.”
Alvin : “I’m sad to hear it! People fought only because of food. Isn’t it sorrowful?”
Santi : “Absolutely. That’s the life of poor people.”

The bold typed sentences in the dialogue above are the examples of sadness expression.
Sadness expression is used when we feel or meet sorrowful incidents.

Expressions of sadness
* I’m really sad with this. * Please leave me alone.
* I’m so sad to hear it. * I’m so sad to see that.
* I’m feeling sad now. * I can’t stand with this.
* You aren’t pleasant to meet me.

11.7.1.e. Expressing Satisfaction and Dissatisfaction

The Dialogue
Jeny : have you read today’s newspaper?”
Paul : “Not yer. Anything interesting?”
Jeny : “Yes, the apology from Malaysia government about our Karate umpire hammer.”
Paul : “ (Picking up the newspaper and starting to read it) Is that all?”
Jeny : “Yes.”
Paul : “This is not enough! I’m not satisfied yet. Malaysian government should give apologize
to Indonesian governmnt formally.”
Jeny : “Oh, come on. The point is not the matter of that, but they was sincere to apologize.”
Paul : “Still it’s not satisfying.”
Jeny : “I think they have already shown their good will. It’s more than enough. Isn’t it?”

The bold typed sentences in the dialogue above are the expressions of satisfaction and
dissatisfaction. We can use certain expressions to indicate the feeling. Here are some
expressions to show our satisfaction or dissatisfaction.
Satisfaction Dissatisfaction
I’m satisfied with... I’m dissatisfied with...
I’m so happy about this. I’m difficult to appreciate...
I’m satisfying that... It’s not satisfying that..

11.7.1.f. Expressing Pleasant and Unpleasant

The Dialogue
Mr. Adrian : “Nadia, has our branch office in Jogya called us about the project?”
Nadia : “Yes, Sir. I eceived their call an hour ago.”
Mr. Adrian : “Good news or bad news?”
Nadia : “Thay said the customer accepted our offer and would like to meet you to discuss further.”
Mr. Adrian : “Did they?”
Nadia : “Yes, Sir.”
Mr. Adrian : “I’m very please with you. O.K nadia please order an air ticket. I’m flying to jogya
tomorrow.”
Nadia : “Yes, Sir.”
The bold typed sentences in the dialogue above are the expressions of pleasant and
unpleasant. There are some expressions can be used to express pleasant and unpleasant
feeling.

Study the expressions below!


Pleasant expressions Unpleasant expressions
Oh, what a pleasant! I am really displeased to...
That’s wonderful! I am dissappointed with...
That will be a great... Oh no, not again!
Oh, I am happy about... I don’t feel like watching it.
Surprise! I don’t see any advantages of watching it.
Oh, what a pleasant! What a terrible...it is!
Oh, thanks God. I can’t stand to this situation.

11.7.2.a. Expressing Embarrasment

The Conversation
Dea : “Did you read about the mission to Mars?”
Alfin : “No. What’s so interesting?”
Dea : “God gives human such a great intelligence that man can create a marvelous technology to
reach the planet. Though it will take seven years, still we have a hope to know more about it.”
Alfin : “Seven years?”
Dea : “Yes, it’s predicted that the spacecraft will reach the planet in 2011. Soon, we will be able to
see the pictures of it.”
Alfin : “Hm…I’m wondering when Indonesian will be able to do it.”
Dea : “I don’t know.”
Alfin : “Come on, don’t be to synical?”
Dea : “No, I’m not. This is the fact. Many Indonesians are busy to fight and corrupt. Even, there
were fights in football matches. Isn’t it painful to know? It is so embarrassing.”
Alfin : “Please be optimistic. The attitude of Indonesian will be better. The president promised to
bring the country into a better situation.”
Dea : “I’m relieved to hear that.”
Alfin : “Let’s keep hoping for the best.”
Dea : “Yes, you’re right.”

The bold typed sentences in the dialogue above is the example of how to express
embarrassement. We feel embarrassed when foolish things happen to us. In order to show
that kind of feeling, we can use certain expressions of embarrassement.

Study the the expressions below!


* What an embarrassing situation!* I’m so ashamed.
* I’m so embarrassed! * It makes me feel so ashamed.
* It’s so embarrassing! * I was so embarrassed.
11.7.2.b. Expressing Anger

The Dialogue
Robby Casino was driving his car. A police pulled him over and did a test to his vehicle.
Officer : “Excuse me, Mr. Casino, your vehicle is illegal. It uses leaded petrol.”
Robby : “Pardon?”
Officer : “It’s illegal. I’ll give you a ticket.”
Robby : “I’m very unhappy about this, officer.”
Officer : “Don’t you knoe that the government prohibits the use of leaded petrol?”
Robby : “This is unfair. You see, this is a small country. There is no public transport. This vehicle is
the only way to about. You should have treated people in the country differentl from people in
the city.”

The bold typed sentences in the dialogue above are the examples of expressing anger.
Anger expression is used when we are treated unfair. This condition make us emotionally
hurted.

Study the expressions below!


Neutral Formal Informal
I’m very annoyed. This is extremely irritating. Oh, that’s great.
(sarcastic)
Oh no! I’m very unhappy. Oh no, what next?
Oh dear! I find...extremely offensive. What an idiot/ fool.
I must say I resent/ object I can’t stand...
to...
Oh brother!
I take great/ considerable I’m fed up with...
exception to...

11.7.2.c. Expression of Giving Surprise/ Exclamation

The Dialogue
Dana : “Good morning, Nana. How are you today?”
Nana : Good morning. I’m pretty well. How about you?”
Dana : I’m fine, thaks. I went to WBL yesterday and I bought a hat there.”
Nana : “Oh, yes? Where is the hat now? Do you bring it?
Dana : “Oh, yes. Of course. This is the hat (shows the hat)
Nana : “What a nice hat you bought!”
Dana : “Ok. Thank you.”

To express surprise, we can use exclamations. There are the ways to make exclamation
sentences.
The example of Expression of exclamation:
Nice hat!
Noun phrase
Beautiful tie!
What interesting book you bought!
What...!
What a lovely day!
How dirty the room is!
How...!
How kind you are!
So.. It’s so huge!
Such.. This is such a beautiful place!
Superlative It’s the most wonderful place I’ve ever seen!
11.7.2.d. Expressing Annoyance

The Conversation
Mom : “Diah, don’t bother your brother!”
Diah : “No, Mom. I only ask him something.”
Niko : “She asks me too many annoying things.”
Diah : “But only the simple ones.”
Niko : “I’m anxious for the unfinished work, Diah.”
Mom : “Star studying, will you?”
Diah : “Mom, Niko doesn’t answer my question.”
Mom : “What is it?”
Diah : “Why does he get angry with Sisca.”
Mom : “Are you angry with her Niko?”
Niko : “Yes, I’m.”
Mom : “What’s the matter?”
Niko : “She’s naughty. When we were at the bank of a river, I look down the water to see the fish. She
held my hand when I looked closer to them. She said, “Go on looking them. Don’t fear, I hold
your hand.” But after some seconds, she released me and that made me plunged into the
water. It’s make me annoyed.”

The bold typed sentences in the conversation above are the examples of expressing
annoyance. The expressions of annoyance is used when we feel something annoy us.

Study the expressions below!


* It’s annoying... * That makes me crazy.
* Don’t annoy...please. * I’m very annoyed.
* It makes me annoyed. * Would you stop it?
* I can’t take this anymore. * Could you stop doing it?

Kelas XII semester 1

Kompetensi dasar: merespon dan mengungkapkan makna dalam percakapan transaksional


(to get things done) dan interpersonal (bersosialisasi) resmi dan tak resmi secara akurat,
lancar, dan berterima yang menggunakan ragam bahasa lisan sederhana dalam berbagai
konteks kehidupan sehari- hari dan melibatkan tindak tutur:
1.1. Mengususlkan, memohon, mengeluh, membhasa kemungkinan atau untuk melakukan
sesuatu, dan memerintah.
1.2. Megakui kesalahan, berjanji, menyalahkan, menuduh, mengungkapkan keingintahuan
dan hasrat, dan menyatakan berbagai sikap.

12.1.1.a. Giving Advice/ Suggestion

The Dialogue
Subardi and Sugito are in the third year of SMA. They will have been graduated from the
school by June this year.
Subardi : “By the way, would you like to continue studying in a university next July?”
Sugito : “I don’t know. You see my parents do not have enough money to send me in a university.”
Subardi : “I’m sorry to hear that. But why don’t you take a year- course of computer for
example?”
Sugito : “Maybe you are right. It is reasonable. I’ll consider it with my parents. How about you?”
Subardi : “I will take International Relation in a university.”
Sugito : “Why not taking Management in order to be a manager?”
Subardi : “Oh! It’s a good idea, but I don’t like it.”

Expressions of Giving Advice/ Suggestion


* Why not....? * Why don’t you....?
* If I were you, I’d.... * What about...ing..
*Have you thought about... * I have an idea.
* Let’s... * Perhaps you could....
* I think it is better if... * I suggest you...
* You should... * I’d like to suggest that...
* It’s better for you to... * For sure, it’s better to...
* How about... * Let me suggest that...

Expressions of Responses for Suggestion


* I think it’s a good idea. * Your suggestion is right.
* Thanks for your suggestion. * It is clear now. Thank you.
* What a good idea! * That’s a good suggestion.
* That’s sounds good/ great. * I hadn’t thought of that.

12.1.1.b. Requesting and Responses

The Dialogue
Astuti visited Liana after schooling in the afternoo. Here is the conversation:
Liana : “Astuti, you are certainly hangry. It’s 2 p.m. Do you mind having lunch with me? My
mother has prepared it for us.”
Astuti : “No, not at all. My own mother has waited me for lunch, too.”
Liana : “Don’t be shy, Astuti. Come on. You can’t leave before having lunch. O.K.”
Astuti : “With heavy hearted.”

The expressions of Requesting and Responses


Requesting Responses
Can you...? Yes, certainly
Could I have...? Yes, please
Do you think you could...? Sure, no problem
I’m sorry. I can’t
Will you...? With my pleasure
I would like you to... Of course
Could you...? Why not?
Do you mind if I...? No, not at all

12.1.1.c. Expressing Complaining


The Dialogue
Mr. and Mrs. Jones had dinner in a restaurant of their town.
Mr. Jones : “Two plates of beaf steak and two bottles of cold coca, please.”
Waiter : “Yes, Sir. Wait a minute, Sir.”

About 15 minutes or more the food and baverage haven’t come yet.
Mr. Jones : “Hi...What’s the matter with my order?”
Mrs. Jones : “Be patient my husband.”
Mr. Jones : “I have a complain about the service here. It is too long to order just two plates of steak
and baverage. Let’s leave this restaurant.”
Waiter : “I’m sorry, Sir.”

The bold typed sentences in the dialogue above are the examples of expressing
complaining. Expressing complaining is used to complain about something wrong happen.

There are some expressions of complain, such as:


Complain Responses
Andi was waiting for you at the park Sorry, I don’t know that.
yesterday, but you didn’t turn up.
How come?
Don’t forget, you have still to do your Sorry, I’ll do it soon.
homework.
Hi, I need my dictionary back. Have Oh. I got there late, and you had
you finish with it? already gone. I’m really sorry.
By the way, I asked you to return my Oh, Gee. I’m sorry. Let me write
bicycle. you a cheque right now.
Your television is too loud, I’m trying Oh, yeah. Sorry, I’m forget.
to concentrate.
I have a complain about... Oh, sorry. I completely forgot to
It’s crazy. bring it

12.1.1.d. Expressing of Handling Complain

The conversation
After Ratu and Dewa had a test, they made conversation.
Ratu : “Hello, Dewa. How did you get on?”
Dewa : “Oh, not too badly I suppose. But the trouble is I keep thinking of all the things I didn’t
have time to do.”
Ratu : “How many questions did you answer?”
Dewa : “Oh, I did all four of them. But I didn’t really have time to finish the last one properly.”
Ratu : “Well, don’t worry. I’m sure you will be all right.”
Dewa : “Mmmm, I hope so. But if only I had done the last question properly.”
Ratu : “Oh, come on. One question isn’t everything. And I’m sure you did enough of it to
pass.”
Dewa : “Well, anyway, at least it’s over.”
The bold typed in the dialogue above are used to handle complains.
Study the expressions of handling complain below!
* Well, don’t worry. I’m sure...
* Oh, come on. You don’t have to worry.
* Just relax. Everything will be O.K.

12.1.1.e. Expressing Possibility and Impossibility to Do Something

Dialogue 1
John and Bram are in the same class, the first year of an SMA. They go to school by
motorcycle. John always brings a raincoat, but Bram doesn’t. Their class is over this
afternoon.
John : “Hi, Bram, look! It is very dark. It is cloudy outside.
Bram : Is it very possible that it is going to rain soon?
John : Yes, it is. Don’t you bring your raincoat?
Bram : “Yes, I do.”

Dialogue 2
Aris : “Anybody home?”
Joko : “Hi, Aris. What can I do for you?”
Aris : “Could I use your motorcycle?”
Joko : “What’s wrong with yours?”
Aris : “It’s still in the workshop. The mechanic hasn’t finished repairing it.”
Joko : “It doesn’t matter. I’ll go nowhere.”
Aris : “Perhap you’ll have slept.”
Joko : “Oh...no. By the time you come here, I will have gone to sleep. Bye.”
Aris : “See you later.”
The bold typed sentences in the dialogue above is the example of expressing possibility
or impossibility. This expression is used to predict something will be/ may be happened after
something happened.

Study the expressions below!


To state possibility To ask possibility To state impossibility
It’s possible that... Is it possible that...? There is no chance.
There is a possibility Is there a possibility There is less chance
of... of...? for...to...
There is a possibility Is there a possibility There is a little chance
that... that...? for...to...
Possibly... Is it possible It is impossible to...
Subject + may + ... for.....to....? It is unlikely..
There is a chance. Probably not.
There is more chance It doesn’t like...
for....to...
It is possible for...
Perhaps...
It could be...

There are some ways in expressing capability or ability. We can use modals (can= is/
am/ are able to; and could= was/ were able to).
Capability/ ability in Capability/ ability in the past
the present
I am able to swim. I was able to swim when I was 10 years old.
She is able to fly a plane. She was able to drive a car when she was 15
years old.
They are able to speak They were able to solve the problem.
English

12.1.1.f. Expressing Command and Prohibition

The Dialogue
Soni : “Mom, look at what I have!”
Mom : “What is it?”
Soni : “A brochure about the newly- launched cellular phone.”
Mom : “Common Son, you shouldn’t think about it anymore. Focussing on your subjects is the
main thing. Don’t you think so?”
Soni : “Yes, of course. But...can I change my cellular phone to the newest one?”
Mom : “I’m afraid you can’t. Son, listen! I have no doubt that you are smart, cute, and adorable.
You will be able to have your nicest years during high school without equipped with
luxurious facilities. What do you say?”
Soni : “Sure, I‘m really sure about my life.”
Mom : “Good, so....you understand our objection to buy you a new one, don’t you?”
Soni : “I have no choice. Right, Mom?”
Mom : “No...no...no. This is not a matter of having choice or not. It’s about necessary or not. Once
again, don’t you ever think about it anymore! Deal?”
Soni : “Deal, Mom.”
The bold typed sentences in the dialogue above are the examples of expressing
command and prohibition. The expression of command and prohibition is used when we
want to someone do something we want.

Study the following explanation!


1. You can use the following words to express command:
a. Modals: * must * have to
* should * ought to
b. Imperative words: * Listen...! * Go...! *Let’s...!
For example:
* You must clean the floor.
* He has to do his homework now.
* Listen to me!
2. You can use the following words to express prohibition:
a. Modals: * must not * not have to
* should not * oughtn’t to
b. Don’t + V1...!
c. No + noun/ gerund!
For examples: *You musn’t cheat on exam.
* Don’t wear a hat in the classroom!
* No smoking here!

12.1.2.a. Expression of Confessing

Conversation
Cynara : “Audrey, where is my pen you borrowed?.”
Audrey : “Oh, I’m sorry. I can’t return it now. It was lost. It was my fault.”
Cynara : “How can you lees it?”
Audrey : “It fall when I took a bus, so I can’t looking for it then. But I’ll reduce it for you tomorrow.”
Cynara : “Oh, okay. No problem.”
Audrey : “Don’t you angry with me?”
Cynara : “No, of course not.”
Audrey : “Thank you, Ra.”
Cynara : “You’re welcome.”

The bold typed expressions in the dialogue above show the expression of accesing. This
expressions are used when we realize to do something wrong to other people.

Study the following expressions!


* I admit I was wrong. * You’re right and I was wrong.
* It was my own fault. * I;m sorri I have made a mistake.
* I was the one to blame.

12.1.2.b. Making Promise

The Dialogue
Rama : “Sinta, don’t go out of the line I made. I’ll catch the deer.”
Sinta : “O.K. But don’t leave me for along time.”
Rama : “Oh,..I promise, I’ll come back soon.”
Sinta : “Is that a promise?”
Rama : “Yes, it’s a promise.”
Sinta : “Take care.”
Rama : “Of course. Promise me don’t ever leave this place.”
Sinta : “Yes, I will. I’ll keep the promise.”
Rama : “Good bye, Sinta.”
Sinta : “Good bye Rama. See you later.”

The bold typed expressions in the dialogue above show the expression of making
promise.
Study the expressions below!
A Making Promise Accepting Promise
I promise you to... It’s very kind of you.
I will never do it again. I You’re really a good friend.
promise you.
I will be back soon. Thanks.
I’ll be waiting.
You have my promise that I
How nice you are!
will..
What a good friend you are!
B Cancelling Promise Responding to cancelling Promise
I’m sorry. Ican’t make it. That’s all right.
I really sorry that I can’t do It’s O.K.
what I promised.
I’m sorry, we have to delay our We’ll do it some other time.
plan. We can do it someday, okay?

12.1.2.c. Expressions of Accusing and Denying

The Dialogue
Siska : “You are the one to blame.”
Resa : “Are you accusing me?”
Siska : “Right. What did you tell Edo about me?”
Resa : “I deny that. I don’t tell anything but he told me that one day, he came to my house and he
said that you and Robin were going out to the ‘Warung Steak’. When he came there, he was
very disappointed beause he had dated with you before, he said. I didn’t tell him anything and
I didn’t know about it though I was your close friend, I explained. OK, now tell me the truth.”
Siska : “Yach,...I’m sorry for blaming you. I wonder if he’ll hate me.”
Resa : “Why?”
Siska : “Actually, Edo dated me at the ‘Warung Steak’ at four o’clock in the afternoon. I have
waited for him nearly half an hour, but he hadn’t come yet. Suddenly Robin came and sat
next to me. Until we had eaten, Edo didn’t come, then I decided to go home with Robin.”
Resa : “Well. You should explain it to him.”
Siska : “O.K.”

The bold typed expressions in the dialogue above show the expression of accusing and
denying.
Study the expressions below!
Expression of Accusing Expression of Denying
Why do you do this?
Why did you...? It is not true.
It must be your fault.
You must be responsible for...
You must do it. Why do you say like that?
Don’t deny that you do it.
You are the one to blame.
It was your own fault.
I don’t know anything about it.
What did you expect? You should have/
should’t have...
I told you but you wouldn’t listen.
I deny that.
It’s no use crying over spilt milk.
It serves you right.
It’s not my fault.
Perhaps that’ll teach you a lesson.

12.1.2.d. Asking for Explanation

The Dialogue
Ajeng : “Hello, Rizal.”
Rizal : “Hello, Ajeng.”
Ajeng : “What are you calling me for?”
Rizal : “For...something. I want to tell you something.”
Ajeng : “What is it?”
Rizal : “I really wish you’ll be my special friend.”
Ajeng : “Why do you say like this?”
Rizal : “I’m sorry. I do this because I feel alone without you, you know?”
Ajeng : “I get it. But I am afraid to make you disappointed.”
Rizal : “Ajeng, I suppose you, I expect you, I wish you, and I hope you become my special riend.”
Ajeng : “O.K. How about meeting at ‘Yummy Steak?’ We discuss there.”
Rizal : “Alright. I’ll wait you there. Good bye.”
Ajeng : “O.K. Good bye.”

The bold typed expressions in the dialogue above are used to ask for explanation. The
expression of asking for explanation is used to ask something we don’t know yet.

In order to ask explanation, we can use:


* How come? * Can you explain why...?
* Why is it that? * Does this mean...?
* Can you tell me why..? * I don’t understand why...

12.1.2.e. Expressing Like and Dislike


The Dialogue
Anjar : “Did you enjoy your holiday in Bali?”
Joni : “Yes, I did. It was very relaxing. Bali is so beautiful. I’ll go there again next week.”
Anjar : “What about Jakarta? Do you like it?”
Joni : “Jakarta? I don’t like it. It’s too crowded and noisy.”
Anjar : “Do you like Bandung?”
Joni : “Yes, I do. I like the weather and the scenery. But not the road. They are too narrow and
crowded. Indonesia has too many people. Having too many people always create big
problems, you know?”
Anjar : “You’re right. This is our big problem.”

The bold typed expressions in the dialogue above are the examples of how to express
like and dislike.
Study the following pattern!
1. How to express like:

For examples:
* We like going out on Saturday night.
* He loves surfing on the beach.
* They are fond of riding motorcycle around the city.
2. How to express dislike:
For examples:
* She doesn’t like riding motorcycle.
* The teacher hates the students who often cheating during the test.
* Desi can’t stand on the cold weather so she never joins the camping.

Kelas XII semester 2

Kompetensi dasar: merespon dan mengungkapkan makna dalam percakapan transaksional


(to get things done) dan interpersonal (bersosialisasi) resmi dan tak resmi secara akurat,
lancar, dan berterima yang menggunakan ragam bahasa lisan sederhana dalam berbagai
konteks kehidupan sehari- hari dan melibatkan tindak tutur:
7.1. Membujuk, mendorong semangat, mengkritik, mengungkapkan harapan, dan mencegah.
7.2. Menyesali, mengungkapkan/ menanyakan rencana, tujuan, maksud, memprediksi,
berspekulasi, dan memberi penilaian.

12.7.1.a. Expressing of Preventation

The Dialogue
Qye : “Bram, what do you think if I want to marry again and have two waves?”
Bram : “I don’t think that’s a good idea. I wouldn’t do that if I were you. It’s too risky.”

The bold typed sentence in the dialogue above is used to show expression of
preventation. It used to prevent someone doing something wrong.

Study the following below!


Expression of Preventation Responses of Preventation
I wouldn’t do that....if I were you.
I wouldn’t take this risk if I were in your I’ll consider that.
position.
You wouldn’t say that if you understood
my situation. I’ll think about that.
It’s not a good idea.
I think it is not wise to do.
I wouldn’t do that if I were you. It’s too I’ll think it over.
risky.
That’s a stupid thing to do. I wouldn’t do
it if I were you.
I’ll reschedule my plan.
I think that’s not a good idea. You’d
better cancel your plan.

12.7.1.b. Expressing Wishes


The Dialogue
Deni : “Tom. Would you mind not singing?”
Tom : “Oh, is it bothering you? I;m sorry.”
Deni : “I’m sorry too, I have a presentation tomorrow.”
Tom : “So, I wish you luck.”
The bold typed expressions in the dialogue above are the examples of how to express
wishes. It used when we supposed something good happen for someone.

Study the expressions below!


Giving general wishes Responses
I wish you luck.
Thank you.
Good luck.
Best of luck.
Thank you very much.
Good fortune be with you.
I hope that everything goes OK for you.
I’m sure that everything will work out just Many thanks.
fine.
May you be happy and successful in your
Thanks. You too.
new life.
Well, we hope that everything will be Thank you and the same to
alright. you.
I hope you’ve a good/ pleasant/
Thank you and ......to you
enjoyable...
too.
Please give your parents my best wishes.

12.7.1.c. Expressing of Inviting Someone to Do Something

The Dialogue
Nila : “Mila, do you know the boy who’s standing over there?”
Mila : “Which one? Do you mean the boy who’s reading the magazine?”
Nila : “No, the one which short hair.”
Mila : “The boy that Kiki is talking to now? He’s Agus, a new third- year student. Don’t you know
him?”
Nila : “Yes, I do. Isn’t he the best student that we have in our school?”
Mila : “Yes, everybody think he is. Let’s discuss some hard maths problems with him. I also want
to written his book, the one which I showed you yesterday.”
Nila : “Okay. I want to know how he can work so fast.”

The bold typed sentences in the dialogue above are used to invite someone to do
something.
We only use “let’s…. and come on” to invite someone to do something.

12.7.2.a. Expressing Plan


The Dialogue
Annie : So, what is the plan?
Sinta : My plan is that I’m going to tell the truth to my boyfriend.
Annie : Even though you know that your boyfriend is intolerable?
Sinta : Whatever it takes, truth does hurt.
Annie : Sounds good tome! Honesty is the best policy.

The bold typed in the dialogue above is used to express plan.


Asking about plans Hiding Plans Stating Plans
What is your plan? I’ve got a particular plan. My plan is...
What are you going to do I can’t tell you now. I’m going to...
then?
What do you intend to I can’t make up my mind. I intend to....
do?
What are you planning to You’ll see later. I’m planning to...
do?

12.7.2.b. Expression of Regret

Conversation
Andri is talking with Dewi now. They have never met each other for two weeks.
Andri : “I am sorry. I have hurt your heart.”
Dewi : “It’s good. You admitted that.”
Andri : “I realized that I made some mistakes. I didn’t believe you.”
Dewi : “I’m glad to hear that. I hope you won’t make the same mistake again.”
Andri : “I swear I promise. I know you are the best one for me.”
Dewi : “You’re kidding me. By the way...during we have never met two weeks ago. My father was
in the hospital. He had an operation.”
Andri : “Oh, that’s too bad. I’m sorry to hear it. O.K. Let’s go to your house now.”
Dewi : “Alright.”

The bold typed expressions in the dialogue above show the expression of regret. This
expressions are used when we realize to do something wrong to other people.

Study the following expressions!


* I’m terribly sorry... * I’m ever so sorry...
* I’m awfully sorry... * I’m very sorry for the..
* I’m dreadfully sorry... * I wasn’t able to...

KESIMPULAN
Transaksional adalah suatu wacana yang berkaitan dengan suatu transaksi yang terjadi
antara satu individu dengan individu lainnya. Misalnya, percakapan tentang situasi akan
berbelanja.
Interpersonal adalah suatu wacana yang berkaitan dengan hubungan/interaksi satu
individu dengan individu lainnya. Contoh, memberi salam.
Kompetensi Dasar pada keduanya untuk masing-masing kelas sesuai dengan kurikulum
KTSP 2006.
DAFTAR PUSTAKA

- Gustiansah, Drs. Kasna, 1992, Directive English Conversation, Surabaya: Apollo


- Sudarwati, Th. M, 2007, Look Ahead 3, Jakarta: Erlangga
- Widyaningsih, Nuning, SS., Bahasa Inggris untuk SMA/MA Kelas XII Semester Gasal,
Klaten: Viva Pakarindo
- Herwinto, Sudi, 2007, Acuan Pengayaan Bahasa Inggris SMA Kelas XI Semester I, Solo:
CV. Sindhunata
- Sugiana, S. Pd, 2010, Bahasa Inggris untuk SMA/MA Kelas XII Semester I, Lamongan:
Forum Guru Mandiri Kabupaten Lamongan
- Hakim, Nur, S. Pd, 2010, Bahasa Inggris untuk SMA/MA Kelas X Semester I, Lamongan:
Forum Guru Mandiri Kabupaten Lamongan
- Hariatmo, Agus, 2008, Acuan Pengayaan Bahasa Inggris SMA Kelas XII Semester I, Solo:
CV. Sindhunata
- Hanung, Radite, 2007, Acuan Pengayaan Bahasa Inggris SMA Kelas XI Semester II, Solo:
CV. Sindhunata
- Ferra, Arni, 2010, Kupas Tuntas UN SMA Bahasa Inggris, Solo: Sindhunata
- Sugiana, S. Pd, 2010, Bahasa Inggris untuk SMA/MA Kelas X Semester II, Lamongan:
Forum Guru Mandiri Kabupaten Lamongan
- Amin, Ahmad, Drs., 2010, Bahasa Inggris untuk SMA/MA Kelas XI Semester I, Lamongan:
Forum Guru Mandiri Kabupaten Lamongan

Diposkan oleh Catatanku di 07.43


Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook

2 komentar:

1.

Fahri ramadhan7 Januari 2013 23.51

terima kasih , blog ini sangat membantu saya ...

BalasHapus
Balasan

1.

Catatanku19 Juni 2013 16.49

iya sama - sama.... maaf baru sempat bales

Hapus

Balas

Muat yang lain...


Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Langganan: Poskan Komentar (Atom)

Blog Archive
 ► 2013 (4)

o ► Juni (4)

 ► 2012 (1)

o ► Februari (1)

 ▼ 2011 (5)

o ► Desember (1)

o ► November (1)

o ▼ Juli (1)

 Ini contoh tugas akhir profesi pendidikan dari kel...

o ► Mei (2)

Labels
 Cerita Jawa (1)

 TANAMAN OBAT-OBATAN (1)


 Tips (1)

Template Picture Window. Diberdayakan oleh Blogger.

U
K
A
M
A
N
H
A
M

EXPRESSING INVITATION, REQUEST, ASKING AND GIVING PERMISSION

Read the dialogue and then answer the questions.

Mrs. Thufailah : Najmi, have you finished washing the dishes?


Najmi : Yes, I have mom.
Mrs. Thufailah : Would you like to go to the shop and buy some ketchup? It’s gone.
Najmi : I just brought it last night.
Mrs. Thufailah : I couldn’t find it. Where did you put it?
Najmi : Wait for a minute mom. I am coming down ….. (after a few minutes). Here you are,
mom.
Mrs. Thufailah : Oh, you put it there. You should put it at its usual place. Can you help me to
cook?
Najmi : Surely, mom. What do you want me to do now?
Mrs. Thufailah : Get some chicken from the refrigerator, cut it into small pieces and wash it,
okay?
Najmi : Yes, mum. ….. (after a few minutes)
I am through, mum. Here you are.
Mrs. Thufailah : Could you help me to set the table? Your father may be at home soon.
Najmi : Are we going to have dinner at home? He usually doesn’t.
Mrs. Thufailah : He said he would be home for dinner today.
Najmi : Alright. I’ll do it ….. (the telephone is ringing)
Hello, this is Najmi. Who is calling, please?
Hilal : Don’t you recognize my voice? This is Hilal.
Najmi : Hi, Hilal. What happen?
Hilal : Well, nothing special. Well, actually I want you to go with me to a book fair.
Najmi : Not at the moment, please. I am now busy helping my mom preparing for dinner.
Hilal : What a dilligent girl. Okey I understand. How about if we go in this afternoon at 3 or 4
p.m.?
Najmi : Wait for a moment. I’ll ask my mom first, okay? ….. Mom, can I go with Hilal to a
book fair this afternoon?
Mrs. Thufailah : Don’t you have any lectures?
Najmi : I’m free and have no lecture this afternoon.
Mrs. Thufailah : If so, of course you may go. But, be at home before 7 p.m.. Remember,
we’re having dinner together tonight.
Najmi : Thanks mom. Hallo Hilal, are you still there?
Hilal : Does your mom let you go with me?
Najmi : Yes, she does. Can you pick me up?
Hilal : I’ll be there at three, okay?
Najmi : Okey. Don’t be late.
Hilal : Bye.
Najmi : Bye.

Questions:
1. What has Najmi just done?
2. What does her mother want her to do?
3. How does she express it?
4. Does she go to the shop to buy the ketchup? Why?
5. Why couldn’t her mother find where it was?
6. What else does her mother want her to do?
7. How does she express it?
8. “Your father may be at home in…..” what does the word may express?
9. Who is calling while Najmi setting the table?
10. Why does she call?
11. Where do they want to go?
12. Can Najmi go? Why?
13. What does Najmi say to get permission from her mother?
14. Can Hilal pick up Najmi?
15. What time will Hilal be at Najmi’s house?

EXPRESSING INVITATION, REQUEST, ASKING AND GIVING PERMISSION


Read the dialogue and then answer the questions.
Mrs. Thufailah : Najmi, have you finished washing the dishes?
Najmi : Yes, I have mom.
Mrs. Thufailah : Would you like to go to the shop and buy some ketchup? It’s gone.
Najmi : I just brought it last night.
Mrs. Thufailah : I couldn’t find it. Where did you put it?
Najmi : Wait for a minute mom. I am coming down ….. (after a few minutes). Here
you are, mom.
Mrs. Thufailah : Oh, you put it there. You should put it at its usual place. Can you
help me to cook?
Najmi : Surely, mom. What do you want me to do now?
Mrs. Thufailah : Get some chicken from the refrigerator, cut it into small pieces and
wash it, okay?
Najmi : Yes, mum. ….. (after a few minutes)
I am through, mum. Here you are.
Mrs. Thufailah : Could you help me to set the table? Your father may be at home
soon.
Najmi : Are we going to have dinner at home? He usually doesn’t.
Mrs. Thufailah : He said he would be home for dinner today.
Najmi : Alright. I’ll do it ….. (the telephone is ringing)
Hello, this is Najmi. Who is calling, please?
Hilal : Don’t you recognize my voice? This is Hilal.
Najmi : Hi, Hilal. What happen?
Hilal : Well, nothing special. Well, actually I want you to go with me to a book fair.
Najmi : Not at the moment, please. I am now busy helping my mom preparing for
dinner.
Hilal : What a dilligent girl. Okey I understand. How about if we go in this afternoon at
3 or 4 p.m.?
Najmi : Wait for a moment. I’ll ask my mom first, okay? ….. Mom, can I go with Hilal
to a book fair this afternoon?
Mrs. Thufailah : Don’t you have any lectures?
Najmi : I’m free and have no lecture this afternoon.
Mrs. Thufailah : If so, of course you may go. But, be at home before 7 p.m..
Remember, we’re having dinner together tonight.
Najmi : Thanks mom. Hallo Hilal, are you still there?
Hilal : Does your mom let you go with me?
Najmi : Yes, she does. Can you pick me up?
Hilal : I’ll be there at three, okay?
Najmi : Okey. Don’t be late.
Hilal : Bye.
Najmi : Bye.
Questions:
1. What has Najmi just done?
2. What does her mother want her to do?
3. How does she express it?
4. Does she go to the shop to buy the ketchup? Why?
5. Why couldn’t her mother find where it was?
6. What else does her mother want her to do?
7. How does she express it?
8. “Your father may be at home in…..” what does the word may express?
9. Who is calling while Najmi setting the table?
10. Why does she call?
11. Where do they want to go?
12. Can Najmi go? Why?
13. What does Najmi say to get permission from her mother?
14. Can Hilal pick up Najmi?
15. What time will Hilal be at Najmi’s house?

Expressing Surprise, Belief, and Unbelief

EXPRESSING SURPRISE, BELIEF, AND UNBELIEF


Text 1
A : Mr. Agus didn’t teach us this morning.
B : What a surprise. He is never absent before.
Answer the questions below.
1. Who was the teacher?
2. Where did the conversation take place?
3. What is the relationship between the two speakers?
4. Underline the words expressing surprise.
Text 2
A : Dad, my friends and I plan to climb Mount Lawu next week.
B : You are kidding! This is hard rainy season. It will be dangerous up there.
Answer the questions below.
1. Who will go to the mountain?
2. Where did the conversation take place?
3. What is the relationship between the two speakers?
4. Underline the words expressing surprise.
Text 3
Dina : Good heavens! Look at this. It says a pilot was nearly sucked out of the window of his
plane. It was in mid air.
Sandi : Really? He wasn’t killed, was he?
Dina : No, it says he was hanging out of the window while the plane was 23,000 feet in the
air.
Sandi : I don’t understand. The windows didn’t break, did it?
Dina : Yes it did. Actually.
Answer the questions below.
1. Who are involved in the dialogue above?
2. Who are they?
3. What are Dina and Sandi talking about?
4. How was the pilot condition?
5. How was the plane condition?

Make short dialogues based on the situation.


1. Your handphone was stolen. Your close friend, Kristina, did it.You surprised.
2. Your headmistress annonces that you are the winner of the writing contest of your
school. You surprise.
Text 4
Dona : Watch that! A man eats nails and glasses. Wouw….! That’s out of logic.
Mita : What’s programme do you watch?
Dona : I watch “Guiness Book World of Record”!
Mita : Oh, that’s an interesting programme.
Dona : Do you believe that one can do something like that?
Mita : Me? I believe that. What about you?
Dona : I don’t believe it.
Mita : Up to you!
Answer the questions below.
1. What did Dona see last night?
2. What did the programme about?
3. Do you believe that?
4. Do you have special experience that someone does something strange?
5. What did Mita say to express that she believes man can do strange thing?
6. What did Dona say to express that she doesn’t believe man can do strange thing?
7. Find out expressions showing believing and unbelieving?
Make short dialogues based on the situation.
1. Your friend told you that he was safe from a train accident.
2. Someone tells you that he can make you rich just in a few days.
3. Someone was cut his head but he didn’t die.
4. A ghost haunted you last night.
Words expressing surprise and unbelief
° Really
° What a surprise
° Are you serious
° You’re kidding
° Tell me it’s not true
° That’s out of logic
UNDERSTANDING OR EXPRESSING REQUEST,
ASKING, GIVING AND REFUSING PERMISSION
November 3, 2008
UNDERSTANDING OR EXPRESSING REQUEST, ASKING, GIVING AND
REFUSING PERMISSION
(Mengungkapkan permintaan, memberi dan memberikan ijin)

Study the following dialogue.


Jane : Is it a new car John?
John : Yes, it is a brand new Peugeut 307. Is it all right if I park my car here?
Jane : I’m sorry that’s not allowed. It is too close to the intersection. The car on the right
side can not see it.
John : Over there, I think. There, it will not disturb the traffic.
Jane : Yes, that’s fine. It is behind my house. What brings you here?
John : I remember you bought a Nikon camera long time ago.
Jane : Oh, my old camera. Yes, I did. Why?
John : Do you mind if I borrow that camera for a few days?
Jane : Sure, John, but are you kidding? You drive an expensive car but you don’t have a
camera.
John : it is urgent. I don’t know where mine is. My friend from British Consulate called me
last week. I have to take pictures of Queen Elizabeth at the Buckingham palace next
week. Her photos will be exhibited in Time magazine next month.
Jane : Wow! Congratulations, John.
John : Thank you, Jane.
Answer these questions.
1. Who are involved in the dialogue above?
2. Who has a new car?
3. Why did he want to borrow Jane’s camera?
4. What is John?
5. I don’t know …. where mine is. What does the word mine refer to?
6. In the conversation above which sentences express:
Ø A request
Ø Asking permission
Ø Giving permission
Ø Refusing permission
7. Now try to create a short dialogue using other expressions of request, asking, giving
and refusing permission.
EXPRESSING COMPLIMENTING/UPRAISING

EXPRESSING COMPLIMENTING/UPRAISING
(Memberikan pujian)

Text 1
Nabila : Hi, Sari! How are things?
Sari : Fine, and you?
Nabila : I’m feeling great today. How was your weekend at the beach?
Sari : Terrific! We had a lovely time there. You should go there.
Nabila : Really? Hey, what a beautiful blouse you are wearing, it matches your skirt.
Sari : Thanks. My mother gave it to me on my birthday.
Nabila : Wow! That’s wonderful. Oh, Sari, I almost forget. Can I ask you something?
Sari : Oh, sure. What’s up?
Nabila : Have you finished typing the annual report we made last week?
Sari : Yes, mean this?
Nabila : Yeah, Hmmm, I think this report is excellent. Thanks a lot Sari. You did a great
job. Now I have to give it to the director immediately.
Sari : OK. You’d better hurry. He may be waiting for it.
Nabila : Well, he probably is. Thanks again, Sari. Have a nice day!
Answer the following questions.
1. Who are involved in the dialogue above?
2. Where does the conversation take place?
3. What is the relationship of the two speakers?
4. Who went to the beach?
5. Did she enjoy it?
6. What is she wearing?
7. What does Nabila say to compliment Sari?
8. Who made the annual report?
9. Did Sari do it well?
10. What does Sari say to compliment Sari?
Text 1
Listen to the conversation and fill in the blanks.
Annisa : Wow! That’s a … dress, Dinahyu. Is it new?
Dinahyu : Yes, it is. …
Annisa : The colour and the model … on you.
Dinahyu : Oh, do you really think so? I am really fond of this dress.
Annisa : Did you make it yourself?
Dinahyu : Certainly no, Anis. My aunt gave it to me as a birthday gift.
Annisa : Did she? What a … you have!
Answer the following questions.
1. Who are having the dialogue?
2. Where are they having conversation?
3. Who is wearing a new dress?
4. Does she like the dress? Underline the words expressing her like!
5. Who made her dress?
6. Why did her aunt give the dress?
7. Underline the words expressing compliment!
Make short conversations based on these situations.
1. You want to tell your friend, Rini that you liked her chicken steak she cooked you
yesterday.
2. You are a teacher and you want to compliment Iwan, one of your students, on his
good composition.
3. You are a personal manager. Give a compliment to one of your staff on his work and
that you want to raise his salary.
4. You are a father and you are complimenting your son on his good semester report.

EXPRESSING HAPPINESS /PLEASURE


June 17, 2008
EXPRESSING HAPPINESS /PLEASURE
Text 1
Hilal : Hi, Najmi! Haven’t seen you for a long time. How is it going?
Najmi : Oh, hi Hilal….. It’s great, thanks. How is everything with you?
Hilal : Well, I’m fine. As a matter of fact, I was promoted as a manager.
Najmi : Wow, that’s really great. I’m glad to hear that. I’m sure you will have a good
career.
Hilal : Thank you. And how about you? I’ve heard you are a secretary now.
Najmi : Yes, you’re right. That’s what I want since I was young.
Answer the following questions.
1.Who are involved in the dialogue above?
2.What is the relationship between Hilal and Najmi?
3.Where does the conversation take place?
4.Who works as a secretary?
5.What does Najmi say to express her happiness?
Text 2
Najmi : Have you ever heard that Icha and Doni are getting married?
Hilal : Oh, really? What a surprise. I’m very pleased to hear that. When is the
wedding?
Najmi : Next week. Will you come to their wedding party.
Hilal : Of course. How about you?
Najmi : I’ll go there with my husband. Well, if you want we can go there together.
Hilal : All right. Pick me up at 1.
Answer the following questions.
1.Who are involved in the dialogue above?
2.What is the relationship between Nico and Olga?
3.Where does the conversation take place?
4.When will the wedding party?
5.Who will come to the wedding party?
Task 1
Give responses to the following statements using appropriate expressions of
pleasure.
1.Your father is promoted to be a sergeant.
2.Japan government gives you a scholarship to continue your study there.
3.Your brother is getting married
4.You got the first rank in writing competition.
5.Your mother is awarded as the best mother of the year.
6.You are chosen as the best student at school.
7.Your team won the match.
8.Your best friend recorded a new album.
Note:
People express their happiness when they get good news or special thing.
Expression of pleasure
I’m happy to hear that
I’m glad you think so
That would be great
That sounds nice
Fantastic
What a wonderful day
It’s the most beautiful place I’ve ever seen.
I love it
I like it very much
Responses
I’d love too
You are right
I think so
I do, too
EXPRESSING SYMPATHY

EXPRESSING SYMPATHY
Hilal : Hi, Najmi. This is Hilal. Do you still remember me?
Najmi : Oh, Hilal. How are you?
Hilal: : Fine, thank you. And how have you been?
Najmi ; I feel great. Why are you here?
Hilal : Well, I want to visit my nephew. Listen, Najmi. I would like to apologize for not
being able to present at your wedding party.
Najmi : That’s all right. But you missed meeting our old friends.
Hilal : I know. Well, actually I was on our way to your party when suddenly a car hit
me.
Najmi : Oh, dear. That’s awful. Are you OK?
Hilal : I was fine. But I had to my car.
Najmi : I am so glad you are safe from the accident. Why don’t you come to my hose
then?
Answer the questions below.
1. Who are involved in the dialogue above?
2. Where does the conversation take place?
3. Who got married?
4. Who had an accident?
5. Why did the accident happen?
6. What does Najmi say to express her sympathy?
Task 1
What do you say to a friend who tells you that:
1. he/she lost his/her money.
2. he/she cut herself when she was cooking.
3. he/she has just lost his/her new motorcycle.
4. he/she fell down from the tree.
5. his/her brother has been hospitalized.
6. he/she couldn’t pass the exam.
7. someone you knew and liked very much was sick.
8. someone has stolen his/her money.
9. he/she was hit by a car.
10. he/she failed the driving test.
Task 2
Write dialogues based on the following situation:
1. You heard that your brother’s favourite futsal team lost the match.
2. You saw a man got an accident. He was badly injured. Now, he is in the hospital.
You want to tell his parent.
3. You want to tell your friend that he has failed his final test.

SHOWING ATTENTION

SHOWING ATTENTION
Expressing of getting one’s attention
(Hilal is watching radio in the living room. Najmi comes.)
Najmi : Pardon me, Hilal.
Hilal : Yes? What happened?
Najmi : Can you turn the radio down? I want to phone Deny.
Hilal : No problem.
Najmi : Thank you very much.
(Telephoning her friends, Najmi walks into the dining room where her mother and
father are eating.)
Mother : Do you want to have more, dad?
Father : No, I am full.
Najmi : I’m sorry for interrupting you, but I want to tell important news.
Mother : What is it, dear?
Najmi : Mom, dad. Deny will propose me next week. I hope you will agree.
Father & mother : Oh, that’s very good news. Of course, we don’t mind of that.
Answer the following questions.
1. Who are involved in the dialogue above?
2. What did Hilal do when Najmi came?
3. What did Najmi ask Hilal to do?
4. Why did Najmi ask that?
5. How did Najmi ask that?
6. What did Najmi say to interrupt her mother and father conversation?

OFFERING SOMETHING

OFFERING SOMETHING
(In the afternoon, Najmi and Hilal were very hungry. Theywanted to eat something,
and then found a restaurant. The menu looked very delicious. They chose a table,
sat down, and read the menu. Then they waited. At last the waiter comes.)
Waiter : What would you like to eat, Madam?
Najmi : Well, I’d like salad, please.
Waiter : What kind of dressing do you like? We have French, Italian, and blue
cheese.
Najmi : Er, Blue cheese, please.
Waiter : Salad with Blue cheese, Is there anything else?
Najmi : Yes, I’ll have some garlic bread and a glass of mango juice.
Waiter : (to Hilal) How about you, what do you want to order?
Hilal : Pizza – large, with ice tea, please.
Waiter : Wait for a moment please. The food will be ready not more than fifteen
minutes.
Najmi : Sure.
Answer the following questions briefly.
1. Who are involved in the dialogue above?
2. How does the menu look like?
3. What do they order?
4. What does the waiter say to offer the menu?
5. Where does the conversation take place?

Announcement

Salah satu materi kelas X adalah Announcement. Berikut ini adalah contoh
teks dan pertanyaan yang bisa dibacakan oleh guru sebagai latihan Listening
untuk siswa. Sebelumnya, guru bisa memperkenalkan kata-kata yang
dianggap sulit kepada siswa.

Text 1
Attention, please!
Continental executive bus will be leaving for Bukit Tinggi through Pekan Baru at
14.40. would passengers now board the bus?

Text 2
Beta supermarket New Year sale. We offer special prices for the following items only
for a week. You can get one kilo of sugar, regular price: Rp. 6.800,- for only Rp.
5.000 rupiah. Ten kilograms of rice, regular price: Rp. 70.000,- for only
50.000,- Don’t miss it.

Text 3
Thank you for visiting our show room. Here, we are going to show you a new
product. A fantastic vacuum cleaner and how it works. First, fix the hose. Plug the
cord into the socket. Then start the vacuum cleaner by pushing the on button. No
sweeping no wasting time.

Text 4
Good morning,
Before we start working today, I’d like to remind you of this. As a supervisor who
monitors the projects, make sure everything is in the place. First, about the working
hours. Work starts at 9 a.m. to 4 p.m. Workers should remain in the area during nap
period. Punctuality is obligatory. Second, you have to take good care all of the tools
you used. Don’t forget to put them away when you have finished. That’s all I want
to say this morning. Happy working.

Answer the questions below.


1. Which bus goes to Bukit Tinggi?
2. What time is the bus leaving?
3. What is the special price of one kg of sugar?
4. What kind of items is on sale?
5. Where does the information come from?
6. What product is being explained?
7. What do you do after fix the hose?
8. What time should the employees start working?
9. What does the company want the workers to be?
10. What is the purpose of the speech?

EXPRESSING OPINION
November 3, 2008
EXPRESSING OPINION
(Memberikan pendapat)

Assistant : Good morning, Miss. Can I help you?


Tiara : Yes, please. I need a pair of shoes and also a pair of jeans.
Nana : And I want to buy a hat and dress.
Assistant : Oh….. You can find it there.
Tiara : Nana, come here! What do you think about this pair of jeans?
Nana : I think that it’s suitable for you.
Tiara : But, I don’t like the colour.
Nana : It seems that this one is suitable for you. This is blue! Your favourite colour.
Tiara : Yes, correct. I will take this one. And what about you?
Nana : Wait a moment. I’ll choose one of these hats.
Tiara : What colour do you want?
Nana : I want red colour.
Tiara : What about this red one?
Nana : This is very sweet. I’ll try it first.
Tiara : Where is the sitting room?
Assistant : The fitting room is at the corner.
Nana : Ok. Let’s go there.
Answer the following questions.
1. Where is the dialogue take place?
2. What does Nana think about the jean that is chosen by Tiara?
3. What colour does Nana want?
4. Does Tiara agree with Nana’s opinion?
5. Where is the fitting room?

EXPRESSING SATISFACTION
AND DISSATISFACTION

EXPRESSING SATISFACTION AND DISSATISFACTION


(Mengungkapkan rasa puas dan tidak puas)

Text 1
(At lunch time, Machiko and Roberto were hungry. They found a restaurant near the
college. The menu looked very good. They chose a table at the salad bowl, sat
down, and read the menu.Then they waited. They waited for a long time. At last the
waiter comes.)
Waiter : Yes?
Machiko : I’d like salad fruit, please.
Waiter : Cottage cheese, yoghurt, or sherbet?
Machiko : Er, yoghurt, please.
Waiter : Anything else?
Machiko : Yes, I’ll have some bread and a glass of white wine.
Waiter : (to Roberto) and you?
Roberto : The chef’s salad – large, with bread and red wine, please.
(After the waiter left)
Machiko : The waiter was unfriendly, wasn’t he?
Roberto : No, not unfriendly. He was rude.
(Michiko and Roberto waited more than ten minutes. Their food finally arrived.)
Roberto : Large? This is small salad.
Machiko : And this is sherbet instead of yoghurt.
Roberto : The bread is hard.
Machiko : It’s not fresh at all. It’s stale. I can’t eat it.
Roberto : And I can’t drink this wine chilled. It’s warm.
Machiko : Terrible. There’s no butter for the bread, either.
Roberto : Where’s the waiter?
Machiko : I don’t know. He’s probably gone to lunch at another restaurant.
Answer the following questions briefly.

1. How does the menu look like?

2. What do Machiko and Robderto feel about their meal?

3. What do they order?

4. How long do they wait for their food?

5. What make them dissatisfied?

Text 2
Paul : Have you read today’s newspaper?
James : Not yet. Is it interesting?
Paul : Yes, the apology from the company. Take a look. The paper is over there.
James : Picking up the newspaper and starting to read it. Is that all?
Paul : Yes.
James : This is not enough. I’m not satisfied yet. The size of the ads should have been half
of the page. Besides, the company only apologized but they didn’t mention what they
would do.
Paul : Oh, come on. The point is not the matter of the size, but the company sincere to
apologize.
James : Still it’s not satisfying.
Paul : I think they have already shown their good will. It’s more than enough.
Answer the following questions briefly.
1. Who are involved in the dialogue above?
2. What is the content of the paper?
3. What does James say to express his dissatisfaction?
4. Why does he feel so?
5. Write Paul’s expression to express his satisfaction.
Text 3
Robert : How do you feel about this food?
Tery : Wow….. I am very satisfied. It’s very delicious.
Robert : Yes, you are right. Would you have anymore?
Tery : Yes, of course.
Robert : I will take some for my younger sister. She’ll be very happy.
Tery : Yeah and I will take for my mom at home.
Robert : OK. Let’s go home. I never feel satisfied before.
Tery : So am I.
Answer the following questions briefly.
1. Who are having dialogue?
2. What are they talking about?
3. Where does the conversation take place?
4. What does Tery feel about the food?
5. Why do they take the food home?

Expressing Request

A. Asking someone to do something:


· Can you give me the book?
· Could you phone me at 7 o’clock?
· Would you mind repairing my watch?
· Do you think you could take me to the shop
· I wonder if you could write me an application letter?
B. Asking someone for something:
· Can I borrow your pen?
· Could I have a seat?
· Can’t I sit beside you?
· May I use your computer?
The expression to accept it:
OK
Sure
All right
Certainly
It’s a pleasure
The expression to refuse it:
I’m afraid, I ….. (give your reason).
I’m sorry, I can’t.
I’d like to, but…(give your reason).
Find the mistake in each of these dialogues and correct it.
1. A: Is alright if I close the window?
B: Yes, go ahead.
2. A: Do you think could you turn your music down?
B: Yes, of course, sorry.
3. A: Would you helping me with my suitcase?
B: I’m sorry, but I’ve got a bad back.
4. A: Could I pass the salt please?
B: Yes, here you are.
5. A: Can I speak to you for a minute?
B: Yes, I’m afraid so.
6. A: Will you to get me my glasses please?
B: Sure.
7. A: Do you mind I go now?
B: No, that’s fine. We’ve nearly finished.
8. A: Would you mind taking this book to the library?
B: Yes, I would. I’m going there anyway.
9. A: Could you possible hold my umbrella for a minute?
B: Of course.
10. A: Would you mind look after Jane for an hour?
B: I’m afraid I can’t. I’m just going out.
Read the situations and make the requests.
1. You want to pay by credit card.
2. You want to borrow your friend’s camera.
3. You didn’t hear what your classmate’s said. You want her to say it again.
4. You’ve written a letter in English. You want your teacher to check it.
5. You can’t hear what your flat mate is saying because of the radio. You want him to
turn it down.
6. You need Rp. 50.000. You want your colleague to lend it to you.
7. You haven’t finished your essay. You want to give it to your teacher a day late.
8. You need to use your colleague’s computer.
9. Your friends asks you to go to the cinema with her. You can’t tell her until tomorrow.
10. You want to your friend to turn the light on.
Posted in Class XI | Leave a Comment »
EXPRESSING PAIN
November 3, 2008
EXPRESSING PAIN
(Mengungkapkan rasa sakit)

Dialogue 1
(James falls down from the tree. Andy tries to help him.)
Andy : Are you okay?
James : Ouch! That hurts
Andy : Let me help you.
James : Thanks.
Andy : You should be more careful.
Answer the following questions.
1. Who are involved in the dialogue above?
2. Where does the conversation take place?
3. Why does James hurt?
4. What does he say to express his pain?
o help him?
Dialogue 2
Sherly : You look so pale. What happen?
Nancy : Oh! I’ve got a headache.
Sherly : You should go to the doctor.
Nancy : I’ll go there this night.
Sherly : You can take some aspirin to reduce your pain.
Nancy : I’ve got some.
Sherly : Do you feel better?
Nancy : Yes, I do. I think I should go home earlier.
Sherly : That sounds better.
Answer the following questions.
1. Who are involved in the dialogue above?
2. Where does the conversation take place?
3. Who’s got a headache?
4. When will she go to the doctor?
5. What can she drink to reduce her pain?
Dialogue 3
In the way home, Thomas sees an accident. He comes to the people whom get
some injure in his foot.
Andra : Thomas, help me please?
Thomas : It’s you Andra. Oh my God. Let me help you to stand.
Andra : Thank you, Tom.
Thomas : Is it hurt? I will take you to the hospital.
Andra : Ouch….. it’s very hurt.
Thomas : Yeah….. I can feel that. There are a lot of bloods from your foot.
Andra : I can’t move my body. My shoulder and my hand are very hurt to move.
Thomas : Don’t worry. I will call the taxi and take you to the hospital.
Andra : Oh, that’s very kind of you, Tom.
Thomas : That’s the taxi. Let’s go to the hospital.
Answer the following questions.
1. When did Thomas see an accident?
2. Who got the accident?
3. Did Thomas help the people who get injure?
4. Where did Thomas take Andra?
5. How did they go there?
6. What past of the body can’t be moved?
7. Write the words expressing pain?
Write a dialogue expressing pain based on the situation given.
1. You see your friend walking in the slippery street. You try to warn him, but you are late
and he fell down.
2. Some boys are in the school yard playing football. When a girl passes the field, the
ball hit her.

EXPRESSING RELIEF

Expressing Relief means mengungkapkan perasaan lega.


Read the text below carefully.
Daughter : Mom, can I go to my friend’s birthday party tonight?
Mother : Whose party, honey?
Daughter : David’s party.
Mother : What! Do you mean that David? I don’t think he’s a suitable boy. I will never
allow you to go there.
Daughter : But, mom….
Mother : No buts, Sarah! You are not going to a party at his house. Never!
The next day, Mrs. Smith went to the supermarket to shop. Suddenly she saw an old
school friend from years ago. Her name used to be Alice Cowper, but now, she was
Mrs. Alice Templeton, mother of the infamous David, the monster of Sarah’s class.
That night, Mrs. Smith told Sarah that maybe she had been too harsh with her over
David’s party. Therefore, she was changing her mind and allowing her to attend
David’s party on Saturday night. Sarah was much relieved. Throwing her arms
around her mother, Sarah said:
Sarah : Oh, mother, thank you so much. Everyone thought I was such an idiot for not
being allowed to attend David’s party. He is really such a sweet boy. I’m so happy
and relieved.
Mother : Don’t get carried away, Sarah.
Answer the following questions.
1. Who are the people mentioned above?
2. Who will have a birthday party?
3. Who will go to the party?
4. Does Sarah’s mother allow her to go to the party? Why?
5. Who is David’s mother?
6. What does Sarah say to express her relief?

Giving Advice

Salah satu materi kelas XI di semester 1 adalah Giving Advice yang artinya
memberikan nasihat. Kata-kata yang sering digunakan untuk memberikan nasihat
antara lain:
You’d better….
You ought to ….
You must…
You should….
You have to…
Do the following exercises.
Put the words into the correct order.
1. see – this – the – should – dentist – I – afternoon
2. rest – if- tired – you – to – take – are – ought – you – a
3. too – eat – we – not – much – should
4. the – call – exterminator – have – we- to
5. clean – people – to – the – ought – regularly – bathroom
Complete the sentences below.
1. It’s cold. …..
2. I have to pay a fine. …..
3. I don’t have enough food for dinner. …….
4. I am sleepy. …..
5. I will have a math exam next week. …..
6. My friend had an accident. …..
Arrange the sentences below.
1. I should stop smoking, eating meat, drinking coffee and avoiding many other
delicious foods.
2. He said that I should eat unsalted food.
3. What did he say?
4. Oh, poor you. I’m sorry to hear that.
5. Great. It means that you will not eat my cheese cake. And what else?
6. He said that I had hypertension.
7. Yesterday I went to a doctor.
Read the problems. What is your advice?
1. Someone has a cough.
2. The room is very dirty.
3. There are so many rats and insects in the house.
4. The river has been polluted with chemical waste.
5. Someone can’t come to the party because she hasn’t done her homework.
6. Some students do not pass the exam.
7. The factory produces waste material.
8. In last two years, the crime rate is increasing.
9. My socks have holes in the bottom.
10. I have to withdraw my savings.
Complete the following sentences using you ought to or you ought not to.
1. It’s too far to walk. ….. take a taxi.
2. ….. leave the house until your mother come.
3. ….. smoke in public places unless you will be punished.
4. ….. clean your teeth at least twice a day.
5. ….. ask for help if you are lost.
6. ….. be selfish or your friend will hate you.
7. ….. read the instruction carefully unless you will make mistake.
8. ….. give him some money because he is a liar.
9. ….. get up early or you will miss the train.
10. ….. arrive at Balikpapan before 8.00 p.m. or no bus will take you.
Write dialogues based on the following situation.
1. Mita is losing weight, but she believes herself to be fat. You are worried that her
health will suffer.
2. Tom has smoked since he was in Junior High School. Everyday he smokes two
packs of cigarette. You are worried that he will suffer from hearth attack and lung
cancer.
3. Jack has a fat motorbike. He likes riding his motorbike fast. He always rides it
about 100 km/h. You are worried that he will possibly have an accident.
4. Gelbi has been having a bad cough for a week. He has seen a doctor but his
cough hasn’t gone. You are afraid that he suffers from more serious disease.
Expressing Encouragement

Read the dialogue expressing encouragement.


Mira: Hi, Lydia, what are you doing?
Lidya: I’m reading “Ketika Cinta Bertasbih” what a wonderful story!
Mira: Didn’t you read “Ayat-ayat Cinta” before?
Lidya: I love these stories. They are written by a marvelous writer.
Mira: I will fall asleep if I read those kinds of novels. I hate reading. Also, those books
are too heavy for me to read.
Lidya: Come on, Mira…. You need to read. Maybe you should start reading novels
with lighter subjects and language.
Mira: Is there any?
Lidya: Yes, of course. Why don’t you start reading some chicklit or teenlit? Theya re
very popular right now. Try to read “Dealova” for a start.
Mira: Oh, yeah. That’s true. I want to read their novels.
Lidya: See, how you get interested in reading. Why don’t you just read about a
subject that you like first?
Mira: Ha..ha..ha… all right. I will read some teenlit or chicklit for a start.
Do the exercise.
What do you think the following people are going to do?
1. What book is Lidya reading?
2. What kind of stories does Lidya like most?
3. Does Mira like book-reading?
4. What do the words “Come on Mira, you need to read” imply?
5. What do you know about chicklit and teenlit?
6. Have you ever read a chicklit or teenlit novel? If so, what is it?
7. Do you think Mira is aroused by Lidya’s encouragement? Why?
8. Can you mention some expressions of encouragement? What are they?
Make dialogues expressing encouragement based on the situations given.
1. Your sister fails in a writing competition. She is very upset. You try to cheer her up.
2. Your friend got a bad mark on English. He does not know how to tell about it to his
parents. You encourage him to ask for a remedial test from his teacher first.
3. Your brother loses his friend’s book. He plans not to tell his friend about that and
finds a reason for the lost. You try to forbid him and beg to tell his friend the truth.
4. Your friend wants to join you to go to a theatre. However, she is afraid that her
parents will not allow her. You encourage her to talk to her parents and ask for
permission.
5. Your friend is almost quitting a sport championship, as he thinks that his rivals
seem too strong to be defeated. You encourage him just to go on.

Expressing Curiosity

Complete the dialogue with the expressions in below.


Is snoring harmful Mrs. Dian?
What do you mean by a deviated septum?
Mrs. Dian, may I ask you some questions?
Do you know what causes people to snore?
Rina: …..(1)
Mrs. Dian: What is it, dear?
Rina: It’s about my dad. Lately he has been snoring in his sleep. I can hear his
snoring from my room. It is pretty loud. …..(2).
Mrs. Dian: Many things, Rina. People snore because they have allergies, catch a
cold, or probably have a sinus infection. Also, if a person is overweight or drinks
alcohol, they are most likely to snore in their sleep.
Rina: Well, my dad is not overweight and he doesn’t drink.
Mrs. Dian: Ha..ha..ha.. I do not say he drinks or being overweight. I was just telling
you some of the reasons why people snore, Rina.
Rina: ….. (3)
Mrs. Dian: No, but only if the reasons are what I have mentioned before. It can be
easily cured. But, I know there are people who have surgeries since they have a very
deviated septum. It is not only to make them stop snoring but also to help them to
breathe better.
Rina: ….. (4).
Mrs. Dian: It is a condition where the tissue and cartilage that separates the two
nostrils in a person’s nose is crooked.
Rina: Oh, well. I should tell my dad to visit his doctor.
Mrs. Dian: You definitely should. Snoring is more a symptom than the actual
diseases. Give my regards to your father, Rina. I hope he will feel better, soon.
Rina: Thank you, Mrs. Dian. Have a good day!
Questions:
1. What does Rina ask to Mrs. Dian?
2. According to Mrs. Dian, what causes people to snore?
3. Is Rina’s father a fat man?
4. What does Mrs. Dian’s words “What is it dear” imply?
5. What will Rina probably do net?

Expressing Confession

Study the following.


Via: Hey, where’s my cake? I haven’t eaten it.
Dewi: I don’t know.
Via: It must have been you who ate my cake.
Dewi: Right, are you accusing me?
Via: So, what’s the chocolate dot on your face over there?
Dewi: All right, I admit that I was very hungry. Will you forgive me?
Questions:
1. Who are in the dialogue above?
2. What are they doing?
3. What made Via angry?
4. What did she say?
5. What did Dewi say to deny it?
6. Did she really eat the cake?
7. What did she say to admit it?
3. Post activities
State whether the following statements are denial or confession expressions.
1. “Where is my pencil? Is that mine?”
“No, that’s not yours. It’s mine.”
2. “Oh my God! You broke my glasses.”
“I’m sorry, it was an accident.”
3. “You are sitting on my desk.”
“No, I’m not. This is mine. Yours is over there. ”
“Oh, I’m sorry then. ”
4. “Hey, what happened with my bag? ”
“Oh, it was my fault. I dropped the coffee on it. I’m very sorry. ”
5. “Someone told me that you are walking with another girl. ”
“No, that’s not true. I’ve never walked with another girl. It’s only you. ”
Expressing Complaining

Study the following dialogue and answer the questions.


Teacher: Could you read the text in front of the class, please.
Tia: Yes, sir.
(Walking to the front of the class, then reading a text)
Firman: Can you hear that?
Sahrul: Hear what?
Firman: Her voice. I can’t hear her voice.
Sahrul: Neither can I. But…
Teacher: Both of you! What are you discussing?
Firman: It’s about Tia, sir. Her voice is too quiet. We can’t hear her.
Teacher: You should have asked her to read louder rather than to talk to yourselves
each other.
Firman&Sahrul: We are sorry, sir.
Questions:
1. How many persons are there in the dialogue?
2. Who are they?
3. What are they doing?
4. What is Tia doing?
5. What are Firman and Sahrul talking about?
6. Are they complaining?
7. What do they say?
8. Mention other expressions of complaining or criticizing!
Do the exercise.
What do you say if:
1. You are in a bus which is full of passengers.
2. The meatball in the canteen is too salty.
3. There is a traffic jam on the way to school while it is already 7 a.m.
4. The new student speaks too loudly.
5. The development in your country is very slow.
6. The shop sells expensive shoes.
7. The bus comes two hours late.
8. Your sister lost your favourite jeans.
9. You find your room dirty.
10. You are thirsty but there is no water.
Expressing Possibilities

Read the dialogue and answer the questions.


Son: Daddy, what time did Uncle Jono leave for Bali this morning?
Father: At 10 a.m, dear.
Son: Why is he going there?
Father: He plans to attend a conference.
Son: What is he doing now?
Father: Well, it is 9 p.m. now. I’m not sure. He could be reading a magazine or a
newspaper. He could be watching TV in his room. He might be preparing something
for a meeting. But I’m sure that Uncle Jono must be in his room now because he is
not accustomed to going out late at night.
Son: What about tomorrow Daddy?
Father: He’ll probably see his colleagues or perhaps he’ll have a meeting.
Answer these questions.
1. Who went to Bali?
2. What time did he leave?
3. Does Uncle Jono like to go out late at night? Why not?
4. Is father sure that Uncle Jono is reading a newspaper, watching TV or preparing
something for a meeting?
5. Is there any possibility that Uncle Jono does such activities? What expressions
are used?
6. Is father sure that Uncle Jono is in his room? What expression is used?
7. Is father sure that Uncle Jono will see his colleagues or will have a meeting? What
expression is used?
Do the exercise.
You are talking about your future plans but you’re not sure what is going to happen.
1. What kind of job are you going to get in 3 years?
2. Where are you living next year?
3. When are you going to get married?
4. What are you going to do tomorrow?
5. How are you going to earn money when you leave?
Make dialogues expressing encouragement based on the situations given.
1. Your sister fails in a writing competition. She is very upset. You try to cheer her up.
2. Your friend got a bad mark on English. He does not know how to tell about it to his
parents. You encourage him to ask for a remedial test from his teacher first.
3. Your brother loses his friend’s book. He plans not to tell his friend about that and
finds a reason for the lost. You try to forbid him and beg to tell his friend the truth.
4. Your friend wants to join you to go to a theatre. However, she is afraid that her
parents will not allow her. You encourage her to talk to her parents and ask for
permission.
5. Your friend is almost quitting a sport championship, as he thinks that his rivals
seem too strong to be defeated. You

one of the nearest beaches we can visit.


Yoga : So, class. Is there anyone who disagrees with Anyer Beach?
Jenny : Um, I am not sure about that. Last vacation our class had gone to Anyer Beach. I
think we should see other options.
Habibi : Oh yeah! You’re right, I forgot about that.
Jefri : Well, I’m suggesting Kebun Raya Bogor
Kania : I agree with you, Jefri. I have never been there myself.
Geri : Me too, I am with you, Kania. Seeing great trees and plants must be exciting. Kebun
Raya Bogor is like a great jungle in the middle of town.
Sarah : I’m sorry guys. I think I will disagree with that. It’s rainy season now. And as you
know, Kebun Raya Bogor is located in Bogor which is the city of rain. And seeing the
intensity of rainfall throughout Indonesia lately, I think we might not be able to explore the
whole Kebun Raya Bogor due to the rain.
Tio : I think what Sarah said is right. Kebun Raya Bogor is not the best place to visit during
this heavy rainy season
Yoga : Well, are there any other options?
Fauzi : How about Bali?
Habibi : No way! I don’t have enough money to go to Bali
Sarah : Habibi is right, Fauzi. It’s really costly to pick Bali as an option.
Yoga : Okay, class. To save the time, now let’s just write your idea into a piece of paper and
we will deliberate in the next occasion. Thank you.

Vocabularies Expression of Agreement and Disagreement


Adj. = adjective / kata sifat
v. = verb/ kata kerja
n. = noun / kata benda
advrb. = adverb / keterangan

deliberate = bermusyawarah v.
Concern = perhatian, masalah, urusan n.
head = menuju v.
Vacation = liburan n.
come up = muncul v.
vote for = memberi suara v.
disagree = tidak setuju v.
Option = pilihan n.
suggest = menyarankan v.
Exciting = menyenangkan adj.
Jungle = hutan n.
In the middle of = di tengah advrb.
Intensity = intensitas n.
Lately = belakangan ini advrb.
Explore = menjelajahi v.
Costly = mahal adj.
pick = memilih v.

Basic Sentences Expression of Agreement and Disagreement

Ungkapan setuju dan tidak setuju

• I agree = saya setuju


• I agree with you = saya setuju dengan Anda
• I couldn’t agree with you more = saya sangat setuju dengan Anda
• That’s so sure = Benar sekali
• Abesolutely! = Benar sekali!
• You’re absolutely right! = Anda benar sekali!
• That’s exactly what I think = Hal itu tepat seperti yang saya pikirkan
• Exactly! = Tepat sekali!
• I’m afraid I agree with him = Saya rasa saya setuju dengan dia
• I have to side with you on this one = Saya harus berpihak pada Anda untuk yang satu ini
• No doubt about it = Tidak ada keraguan mengenai hal itu
• Tell me about it! (Bahasa Slang, bermakna setuju)
• I guess so, I suppose so = Saya kira begitu (Setuju tapi tidak terlalu yakin)
• I was going to say that = Saya tadi ingin bilang begitu
• I am with you = Saya sependapat dengan Anda

Ungkapan tidak setuju

• I don’t think so = Saya rasa tidak…


• No way! = Tidak setuju! (Ungkapan tidak setuju yang kuat)
• I’m afraid I disagree with that = Saya rasa saya tidak setuju dengan hal itu
• I totally disagree = Saya sangat tidak setuju
• I beg to differ = Saya ingin berpendapat berbeda
• I’d say the exact opposite = Saya ingin berpendapat sebaliknya (Ungkapan tidak setuju yang
kuat)
• That’s not always true = Itu tak selalu benar
• Not necessarily = Itu tidak penting
• That’s not always the case = itu bukan selalu masalahnya
• No, I’m not sure about that = Tidak, saya tidak yakin dengan hal itu

RINGKASAN SEJARAH MATERI KELAS XI SEMESTER 1

BAB 1 MASA KERAJAAN-KERAJAAN HINDU-BUDHA

A. PROSES MASUK DAN BERKEMBANGNYA AGAMA SERTA KEBUDAYAAN HINDU-BUDHA DI


INDONESIA
1. Masuknya agama dan kebudayaan Hindu-Budha membawa perubahan kehidupan masyarakat
Indonesia, antara lain :

 Semula belum mengenal tulisan (masa praaksara) menjadi mengenal tulisan dan memasuki zaman
sejarah (masa aksara).

 Semula hanya mengenal dan menganut kepercayaan animisme dan dinamisme kemudian mengenal
dan menganut agama dan kebudayaan Hindu-Budha.

 Semula hanya mengenal sistem kesukuan dengan kepala suku sebagai pemimpinnya menjadi pengenal
dan menganut sistem pemerintahan kerajaan dengan raja sebagai pimpinan pemerintahan yang
bercorak Hindu-Budha.

2. Teori masuk dan berkembangnya kebudayaan Hindu-Budha sebagai berikut.

 Teori waisya, berpendapat bahwa masuknya agama dan kebudayaan Hindu dibawa oleh golongan
pedagang (waisya). Mereka mengikuti angin musim (setengah tahun berganti arah) sehingga enam
bulan menetap di Indonesia dan menyebarkan agama dan kebudayaan Hindu. Salah satu tokoh
pendukung hipotesis waisya adalah N.J.Krom.

 Teori Ksatria, pembawa agama dan kebudayaan Hindu ialah golongan ksatria yang kalah perang di
India, kemudian lari ke Indonesia. Salah seorang pendukung hipotesis ksatria adalah C.C.Berg.

 Teori Brahmana, pembawa agama dan kebudayaan hindu ke Indonesia ialah golongan Brahmana yang
diundang oleh raja raja Indonesia untuk menobatkan dengan upacara Hindu (abhiseka=penobatan).
Pendukung hipotesis ini adalah J.C.van Leur.

 Teori nasional, bahwa bangsa Indonesia yang berdagang ke India pulang dengan membawa agama dan
kebudayaan Hindu atau sebaliknya orang-orang Indonesia (raja) mengundang Brahmana kemudian
Brahmana menyebarkan agama dan kebudayaan Hindu di Indonesia. Pendapat ini disebut teori arus
balik. Pendukung teori ini adalah F.D.K.Bosch.

B. PERKEMBANGAN TRADISI HINDU-BUDHA

AKULTURASI

Masuknya budaya Hindu-Budha di Indonesia menyebabkan munculnya Akulturasi. Akulturasi


merupakan perpaduan 2 budaya dimana kedua unsur kebudayaan bertemu dapat hidup
berdampingan dan saling mengisi serta tidak menghilangkan unsur-unsur asli dari kedua kebudayaan
tersebut. Kebudayaan Hindu-Budha yang masuk di Indonesia tidak diterima begitu saja melainkan
melalui proses pengolahan dan penyesuaian dengan kondisi kehidupan masyarakat Indonesia tanpa
menghilangkan unsur-unsur asli. Hal ini disebabkan karena:
1. Masyarakat Indonesia telah memiliki dasar-dasar kebudayaan yang cukup tinggi sehingga
masuknya kebudayaan asing ke Indonesia menambah perbendaharaan kebudayaan Indonesia.

2. Kecakapan istimewa yang dimiliki bangsa Indonesia atau local genius merupakan kecakapan suatu
bangsa untuk menerima unsur-unsur kebudayaan asing dan mengolah unsur-unsur tersebut sesuai
dengan kepribadian bangsa Indonesia.

Pengaruh kebudayaan Hindu hanya bersifat melengkapi kebudayaan yang telah ada di Indonesia.
Perpaduan budaya Hindu-Budha melahirkan akulturasi yang masih terpelihara sampai sekarang.
Akulturasi tersebut merupakan hasil dari proses pengolahan kebudayaan asing sesuai dengan
kebudayaan Indonesia.

Seni Bangunan

Seni bangunan tampak pada bangunan candi sebagai wujud percampuran antara seni asli bangsa
Indonesia dengan seni Hindu-Budha. Candi merupakan bentuk perwujudan akulturasi budaya bangsa
Indonesia dengan India. Candi merupakan hasil bangunan zaman megalitikum yaitu bangunan
punden berundak-undak yang mendapat pengaruh Hindu Budha. Contohnya candi Borobudur. Pada
candi disertai pula berbagai macam benda yang ikut dikubur yang disebut bekal kubur sehingga candi
juga berfungsi sebagai makam bukan semata-mata sebagai rumah dewa. Sedangkan candi Budha,
hanya jadi tempat pemujaan dewa tidak terdapat peti pripih dan abu jenazah ditanam di sekitar
candi dalam bangunan stupa.

Seni Sastra dan Aksara

Periode awal di Jawa Tengah pengaruh sastra Hindu cukup kuat.

Periode tengah bangsa Indonesia mulai melakukan penyaduran atas karya India.

Contohnya: Kitab Bharatayudha merupakan gubahan Mahabarata oleh Mpu Sedah dan Panuluh. Isi
ceritanya tentang peperangan selama 18 hari antara Pandawa melawan Kurawa. Para ahli
berpendapat bahwa isi sebenarnya merupakan perebutan kekuasaan dalam keluarga raja-raja Kediri.

Prasasti-prasasti yang ada ditulis dalam bahasa Sansekerta dan Huruf Pallawa. Bahasa Sansekerta
banyak digunakan pada kitab-kitab kuno/Sastra India. Mengalami akulturasi dengan bahasa Jawa
melahirkan bahasa Jawa Kuno dengan aksara Pallawa yang dimodifikasi sesuai dengan pengertian
dan selera Jawa sehingga menjadi aksara Jawa Kuno dan Bali Kuno. Perkembangannya menjadi
aksara Jawa sekarang serta aksara Bali. Di kerajaan Sriwijaya huruf Pallawa berkembang menjadi
huruf Nagari.

Sistem Kalender

Diadopsi dari sistem kalender/penanggalan India. Hal ini terlihat dengan adanya Penggunaan tahun
Saka di Indonesia. Tercipta kalender dengan sebutan tahun Saka yang dimulai tahun 78 M
(merupakan tahun Matahari, tahun Samsiah) pada waktu raja Kanishka I dinobatkan jumlah hari
dalam 1 tahun ada 365 hari.

C. KERAJAAN KUTAI

Kutai Martadipura adalah kerajaan bercorak Hindu di Nusantara yang memiliki bukti sejarah tertua.
Berdiri sekitar abad ke-4. Kerajaan ini terletak di Muara Kaman, Kalimantan Timur, tepatnya di hulu
sungai Mahakam. Nama Kutai diberikan oleh para ahli mengambil dari nama tempat ditemukannya
prasasti yang menunjukkan eksistensi kerajaan tersebut. Tidak ada prasasti yang secara jelas
menyebutkan nama kerajaan ini dan memang sangat sedikit informasi yang dapat diperoleh.

Yupa
Prasasti Kerajaan Kutai

Informasi yang ada diperoleh dari Yupa / prasasti dalam upacara pengorbanan yang berasal dari abad
ke-4. Ada tujuh buah yupa yang menjadi sumber utama bagi para ahli dalam menginterpretasikan
sejarah Kerajaan Kutai. Yupa adalah tugu batu yang berfungsi sebagai tugu peringatan yang dibuat
oleh para brahman atas kedermawanan raja Mulawarman. Dalam agama hindu sapi tidak disembelih
seperti kurban yang dilakukan umat islam. Dari salah satu yupa tersebut diketahui bahwa raja yang
memerintah kerajaan Kutai saat itu adalah Mulawarman. Namanya dicatat dalam yupa karena
kedermawanannya menyedekahkan 20.000 ekor sapi kepada kaum brahmana. Dapat diketahui
bahwa menurut Buku Sejarah Nasional Indonesia II: Zaman Kuno yang ditulis oleh Marwati Djoened
Poesponegoro dan Nugroho Notosusanto yang diterbitkan oleh Balai Pustaka halaman 36,
transliterasi prasasti diatas adalah sebagai berikut:

Nama-Nama Raja Kutai

Peta Kecamatan Muara Kaman

1. Maharaja Kudungga, gelar anumerta Dewawarman (pendiri)

2. Maharaja Aswawarman (anak Kundungga)

3. Maharaja Mulawarman (anak Aswawarman)

4. Maharaja Marawijaya Warman

5. Maharaja Gajayana Warman

6. Maharaja Tungga Warman

7. Maharaja Jayanaga Warman

8. Maharaja Nalasinga Warman

9. Maharaja Nala Parana Tungga

10. Maharaja Gadingga Warman Dewa


11. Maharaja Indra Warman Dewa

12. Maharaja Sangga Warman Dewa

13. Maharaja Candrawarman

14. Maharaja Sri Langka Dewa

15. Maharaja Guna Parana Dewa

16. Maharaja Wijaya Warman

17. Maharaja Sri Aji Dewa

18. Maharaja Mulia Putera

19. Maharaja Nala Pandita

20. Maharaja Indra Paruta Dewa

21. Maharaja Dharma Setia

D. KERAJAAN TARUMANEGARA

Tarumanagara atau Kerajaan Taruma adalah sebuah kerajaan yang pernah berkuasa di wilayah barat
pulau Jawa pada abad ke-4 hingga abad ke-7 M. Taruma merupakan salah satu kerajaan tertua di
Nusantara yang meninggalkan catatan sejarah. Dalam catatan sejarah dan peninggalan artefak di
sekitar lokasi kerajaan, terlihat bahwa pada saat itu Kerajaan Taruma adalah kerajaan Hindu beraliran
Wisnu.

Bukti keberadaan Kerajaan Taruma diketahui dengan tujuh buah prasasti batu yang ditemukan. Lima
di Bogor, satu di Jakarta dan satu di Lebak Banten. Dari prasasti-prasasti ini diketahui bahwa kerajaan
dipimpin oleh Rajadirajaguru Jayasingawarman pada tahun 358 M dan beliau memerintah sampai
tahun 382 M. Makam Rajadirajaguru Jayasingawarman ada di sekitar sungai Gomati (wilayah Bekasi).
Kerajaan Tarumanegara ialah kelanjutan dari Kerajaan Salakanagara.

Prasasti yang ditemukan

1. Prasasti Kebon Kopi, dibuat sekitar 400 M (H Kern 1917), ditemukan di perkebunan kopi milik
Jonathan Rig, Ciampea, Bogor

2. Prasasti Tugu, ditemukan di Kampung Batutumbu, Desa Tugu, Kecamatan Tarumajaya,


Kabupaten Bekasi, sekarang disimpan di museum di Jakarta. Prasasti tersebut isinya
menerangkan penggalian Sungai Candrabaga oleh Rajadirajaguru dan penggalian Sungai
Gomati sepanjang 6112 tombak atau 12km oleh Purnawarman pada tahun ke-22 masa
pemerintahannya.Penggalian sungai tersebut merupakan gagasan untuk menghindari
bencana alam berupa banjir yang sering terjadi pada masa pemerintahan Purnawarman, dan
kekeringan yang terjadi pada musim kemarau.

3. Prasasti Cidanghiyang atau Prasasti Munjul, ditemukan di aliran Sungai Cidanghiang yang
mengalir di Desa Lebak, Kecamatan Munjul, Kabupaten Pandeglang, Banten, berisi pujian
kepada Raja Purnawarman.

4. Prasasti Ciaruteun, Ciampea, Bogor

5. Prasasti Muara Cianten, Ciampea, Bogor

6. Prasasti Jambu, Nanggung, Bogor

7. Prasasti Pasir Awi, Citeureup, Bogor

E. KERAJAAN MATARM KUNO


Awal berdirinya kerajaan
Kerajaan Medang (atau sering juga disebut Kerajaan Mataram Kuno atau Kerajaan Mataram Hindu)
adalah nama sebuah kerajaan yang berdiri di Jawa Tengah pada abad ke-8, kemudian berpindah ke
Jawa Timur pada abad ke-10. Para raja kerajaan ini banyak meninggalkan bukti sejarah berupa
prasasti-prasasti yang tersebar di Jawa Tengah dan Jawa Timur, serta membangun banyak candi baik
yang bercorak Hindu maupun Buddha. Kerajaan Medang akhirnya runtuh pada awal abad ke-11.
Kerajaan Medang (atau sering juga disebut Kerajaan Mataram Kuno atau Kerajaan Mataram Hindu)
adalah nama sebuah kerajaan yang berdiri di Jawa Tengah pada abad ke-8, kemudian berpindah ke
Jawa Timur pada abad ke-10. Para raja kerajaan ini banyak meninggalkan bukti sejarah berupa
prasasti-prasasti yang tersebar di Jawa Tengah dan Jawa Timur, serta membangun banyak candi baik
yang bercorak Hindu maupun Buddha. Kerajaan Medang akhirnya runtuh pada awal abad ke-11.
Prasasti Mantyasih tahun 907 atas nama Dyah Balitung menyebutkan dengan jelas bahwa raja
pertama Kerajaan Medang (Rahyang ta rumuhun ri Medang ri Poh Pitu) adalah Rakai Mataram Sang
Ratu Sanjaya.

Sanjaya sendiri mengeluarkan prasasti Canggal tahun 732, namun tidak menyebut dengan jelas apa
nama kerajaannya. Ia hanya memberitakan adanya raja lain yang memerintah pulau Jawa sebelum
dirinya, bernama Sanna. Sepeninggal Sanna, negara menjadi kacau. Sanjaya kemudian tampil
menjadi raja, atas dukungan ibunya, yaitu Sannaha, saudara perempuan Sanna.

F. KERAJAAN SRIWIJAYA

Sriwijaya adalah salah satu kemaharajaan bahari yang pernah berdiri di pulau Sumatera dan banyak
memberi pengaruh di Nusantara dengan daerah kekuasaan membentang dari Kamboja, Thailand
Selatan, Semenanjung Malaya, Sumatera, Jawa, dan pesisir Kalimantan. Dalam bahasa Sanskerta, sri
berarti "bercahaya" atau "gemilang", dan wijaya berarti "kemenangan" atau "kejayaan"maka nama
Sriwijaya bermakna "kemenangan yang gilang-gemilang". Bukti awal mengenai keberadaan kerajaan
ini berasal dari abad ke-7; seorang pendeta Tiongkok, I Tsing, menulis bahwa ia mengunjungi
Sriwijaya tahun 671 dan tinggal selama 6 bulan. Selanjutnya prasasti yang paling tua mengenai
Sriwijaya juga berada pada abad ke-7, yaitu prasasti Kedukan Bukit di Palembang, bertarikh 682.
Kemunduran pengaruh Sriwijaya terhadap daerah bawahannya mulai menyusut dikarenakan
beberapa peperangan di antaranya serangan dari raja Dharmawangsa Teguh dari Jawa pada tahun
990, dan tahun 1025 serangan Rajendra Chola I dari Koromandel, selanjutnya tahun 1183 kekuasaan
Sriwijaya di bawah kendali kerajaan Dharmasraya. Setelah jatuh, kerajaan ini terlupakan dan
keberadaannya baru diketahui kembali lewat publikasi tahun 1918 dari sejarawan Perancis

G. KERAJAAN KEDIRI

Kerajaan Kediri atau Kerajaan Panjalu, adalah sebuah kerajaan yang terdapat di Jawa Timur antara
tahun 1042-1222. Kerajaan ini berpusat di kota Daha, yang terletak di sekitar Kota Kediri sekarang.

Masa-masa awal Kerajaan Panjalu atau Kadiri tidak banyak diketahui. Prasasti Turun Hyang II (1044)
yang diterbitkan Kerajaan Janggala hanya memberitakan adanya perang saudara antara kedua
kerajaan sepeninggal Airlangga.

Sejarah Kerajaan Panjalu mulai diketahui dengan adanya prasasti Sirah Keting tahun 1104 atas nama
Sri Jayawarsa. Raja-raja sebelum Sri Jayawarsa hanya Sri Samarawijaya yang sudah diketahui,
sedangkan urutan raja-raja sesudah Sri Jayawarsa sudah dapat diketahui dengan jelas berdasarkan
prasasti-prasasti yang ditemukan.

Kerajaan Panjalu di bawah pemerintahan Sri Jayabhaya berhasil menaklukkan Kerajaan Janggala
dengan semboyannya yang terkenal dalam prasasti Ngantang (1135), yaitu Panjalu Jayati, atau
Panjalu Menang.

Pada masa pemerintahan Sri Jayabhaya inilah, Kerajaan Panjalu mengalami masa kejayaannya.
Wilayah kerajaan ini meliputi seluruh Jawa dan beberapa pulau di Nusantara, bahkan sampai
mengalahkan pengaruh Kerajaan Sriwijaya di Sumatra.

Hal ini diperkuat kronik Cina berjudul Ling wai tai ta karya Chou Ku-fei tahun 1178, bahwa pada masa
itu negeri paling kaya selain Cina secara berurutan adalah Arab, Jawa, dan Sumatra. Saat itu yang
berkuasa di Arab adalah Bani Abbasiyah, di Jawa ada Kerajaan Panjalu, sedangkan Sumatra dikuasai
Kerajaan Sriwijaya.

H. KERAJAAN SINGASARI

Kerajaan Singhasari atau sering pula ditulis Singasari atau Singosari, adalah sebuah kerajaan di Jawa
Timur yang didirikan oleh Ken Arok pada tahun 1222. Lokasi kerajaan ini sekarang diperkirakan
berada di daerah Singosari, Malang.

Wangsa Rajasa yang didirikan oleh Ken Arok. Keluarga kerajaan ini menjadi penguasa Singhasari, dan
berlanjut pada kerajaan Majapahit. Terdapat perbedaan antara Pararaton dan Nagarakretagama
dalam menyebutkan urutan raja-raja Singhasari.
Versi Pararaton adalah: Versi Nagarakretagama adalah:

1. Ken Arok alias Rajasa Sang Amurwabhumi 1. Rangga Rajasa Sang Girinathaputra (1222 -
(1222 - 1247) 1227)

2. Anusapati (1247 - 1249) 2. Anusapati (1227 - 1248)

3. Tohjaya (1249 - 1250) 3. Wisnuwardhana (1248 - 1254)

4. Ranggawuni alias Wisnuwardhana (1250 - 4. Kertanagara (1254 - 1292)


1272)

5. Kertanagara (1272 - 1292)

Kisah suksesi raja-raja Tumapel versi Pararaton diwarnai pertumpahan darah yang dilatari balas
dendam. Ken Arok mati dibunuh Anusapati (anak tirinya). Anusapati mati dibunuh Tohjaya (anak Ken
Arok dari selir). Tohjaya mati akibat pemberontakan Ranggawuni (anak Anusapati). Hanya
Ranggawuni yang digantikan Kertanagara (putranya) secara damai. Sementara itu versi
Nagarakretagama tidak menyebutkan adanya pembunuhan antara raja pengganti terhadap raja
sebelumnya. Hal ini dapat dimaklumi karena Nagarakretagama adalah kitab pujian untuk Hayam
Wuruk raja Majapahit. Peristiwa berdarah yang menimpa leluhur Hayam Wuruk tersebut dianggap
sebagai aib.

I. KERAJAAN MAJAPAHIT

Majapahit adalah sebuah kerajaan yang berpusat di Jawa Timur, Indonesia, yang pernah berdiri dari
sekitar tahun 1293 hingga 1500 M. Kerajaan ini mencapai puncak kejayaannya menjadi
kemaharajaan raya yang menguasai wilayah yang luas di Nusantara pada masa kekuasaan Hayam
Wuruk, yang berkuasa dari tahun 1350 hingga 1389.

Kerajaan Majapahit adalah kerajaan Hindu-Buddha terakhir yang menguasai Nusantara dan dianggap
sebagai salah satu dari negara terbesar dalam sejarah Indonesia. Kekuasaannya terbentang di Jawa,
Sumatra, Semenanjung Malaya, Kalimantan, hingga Indonesia timur, meskipun wilayah kekuasaannya
masih diperdebatkan.

Sebelum berdirinya Majapahit, Singhasari telah menjadi kerajaan paling kuat di Jawa. Hal ini menjadi
perhatian Kubilai Khan, penguasa Dinasti Yuan di Tiongkok. Ia mengirim utusan yang bernama Meng
Chi ke Singhasari yang menuntut upeti. Kertanagara, penguasa kerajaan Singhasari yang terakhir
menolak untuk membayar upeti dan mempermalukan utusan tersebut dengan merusak wajahnya
dan memotong telinganya. Kubilai Khan marah dan lalu memberangkatkan ekspedisi besar ke Jawa
tahun 1293.

Ketika itu, Jayakatwang, adipati Kediri, sudah menggulingkan dan membunuh Kertanegara. Atas
saran Aria Wiraraja, Jayakatwang memberikan pengampunan kepada Raden Wijaya, menantu
Kertanegara, yang datang menyerahkan diri. Kemudian, Wiraraja mengirim utusan ke Daha, yang
membawa surat berisi pernyataan, Raden Wijaya menyerah dan ingin mengabdi kepada
Jayakatwang. Jawaban dari surat diatas disambut dengan senang hati. Raden Wijaya kemudian diberi
hutan Tarik. Ia membuka hutan itu dan membangun desa baru. Desa itu dinamai Majapahit, yang
namanya diambil dari buah maja, dan rasa "pahit" dari buah tersebut. Ketika pasukan Mongol tiba,
Wijaya bersekutu dengan pasukan Mongol untuk bertempur melawan Jayakatwang. Setelah berhasil
menjatuhkan Jayakatwang, Raden Wijaya berbalik menyerang sekutu Mongolnya sehingga memaksa
mereka menarik pulang kembali pasukannya secara kalang-kabut karena mereka berada di negeri
asing. Saat itu juga merupakan kesempatan terakhir mereka untuk menangkap angin muson agar
dapat pulang, atau mereka terpaksa harus menunggu enam bulan lagi di pulau yang asing.

BAB 2 INDONESIA PADA MASA PERKEMBANGAN ISLAM

A. PROSES AWAL PENYEBARAN ISLAM DI INDONESIA

Beberapa Pendapat Tentang Awal Masuknya Islam di Indonesia.

Islam Masuk ke Indonesia Pada Abad ke 7:

1. Seminar masuknya islam di Indonesia (di Aceh), sebagian dasar adalah catatan perjalanan Al mas’udi,
yang menyatakan bahwa pada tahun 675 M, terdapat utusan dari raja Arab Muslim yang berkunjung
ke Kalingga. Pada tahun 648 diterangkan telah ada koloni Arab Muslim di pantai timur Sumatera.

2. Dari Harry W. Hazard dalam Atlas of Islamic History (1954), diterangkan bahwa kaum Muslimin
masuk ke Indonesia pada abad ke-7 M yang dilakukan oleh para pedagang muslim yang selalu
singgah di sumatera dalam perjalannya ke China.

3. Dari Gerini dalam Futher India and Indo-Malay Archipelago, di dalamnya menjelaskan bahwa kaum
Muslimin sudah ada di kawasan India, Indonesia, dan Malaya antara tahun 606-699 M.

4. Prof. Sayed Naguib Al Attas dalam Preliminary Statemate on General Theory of Islamization of Malay-
Indonesian Archipelago (1969), di dalamnya mengungkapkan bahwa kaum muslimin sudah ada di
kepulauan Malaya-Indonesia pada 672 M.

5. Prof. Sayed Qodratullah Fatimy dalam Islam comes to Malaysia mengungkapkan bahwa pada tahun
674 M. kaum Muslimin Arab telah masuk ke Malaya.

6. Prof. S. muhammmad Huseyn Nainar, dalam makalah ceramahnay berjudul Islam di India dan
hubungannya dengan Indonesia, menyatakan bahwa beberapa sumber tertulis menerangkan kaum
Muslimin India pada tahun 687 sudah ada hubungan dengan kaum muslimin Indonesia.

7. W.P. Groeneveld dalam Historical Notes on Indonesia and Malaya Compiled From Chinese sources,
menjelaskan bahwa pada Hikayat Dinasti T’ang memberitahukan adanya Aarb muslim berkunjung ke
Holing (Kalingga, tahun 674). (Ta Shih = Arab Muslim).
8. T.W. Arnold dalam buku The Preching of Islam a History of The Propagation of The Moslem Faith,
menjelaskan bahwa Islam datang dari Arab ke Indonesia pada tahun 1 Hijriyah (Abad 7 M).

Islam Masuk Ke Indonesia pada Abad ke-11:

Satu-satunya sumber ini adalah diketemukannya makam panjang di daerah Leran Manyar, Gresik,
yaitu makam Fatimah Binti Maimoon dan rombongannya. Pada makam itu terdapat prasati huruf
Arab Riq’ah yang berangka tahun (dimasehikan 1082)

Islam Masuk Ke Indonesia Pada Abad Ke-13:

Catatan perjalanan marcopolo, menyatakan bahwa ia menjumpai adanya kerajaan Islam Ferlec
(mungkin Peureulack) di aceh, pada tahun 1292 M.

K.F.H. van Langen, berdasarkan berita China telah menyebut adanya kerajaan Pase (mungkin Pasai) di
aceh pada 1298 M.

J.P. Moquette dalam De Grafsteen te Pase en Grisse Vergeleken Met Dergelijk Monumenten uit
hindoesten, menyatakan bahwa Islam masuk ke Indonesia pada abad ke 13.

Beberapa sarjana barat seperti R.A Kern; C. Snouck Hurgronje; dan Schrieke, lebih cenderung
menyimpulkan bahwa Islam masuk ke Indonesia pada abad ke-13, berdasarkan saudah adanya
beberapa kerajaaan islam di kawasan Indonesia.

Pembawa Islam ke Indonesia

Sebelum pengaruh islam masuk ke Indonesia, di kawasan ini sudah terdapat kontak-kontak dagang,
baik dari Arab, Persia, India dan China. Islam secara akomodatif, akulturasi, dan sinkretis merasuk dan
punya pengaruh di arab, Persia, India dan China. Melalui perdagangan itulah Islam masuk ke kawasan
Indonesia. Dengan demikian bangsa Arab, Persia, India dan china punya nadil melancarkan
perkembangan islam di kawasan Indonesia.

Gujarat (India)

Pedagang islam dari Gujarat, menyebarkan Islam dengan bukti-bukti antar lain:

1. ukiran batu nisan gaya Gujarat.

2. Adat istiadat dan budaya India islam.

Persia
Para pedagang Persia menyebarkan Islam dengan beberapa bukti antar lain:

1. Gelar “Syah” bagi raja-raja di Indonesia.


2. Pengaruh aliran “Wihdatul Wujud” (Syeh Siti Jenar).

3. Pengaruh madzab Syi’ah (Tabut Hasan dan Husen).

Arab
Para pedagang Arab banyak menetap di pantai-pantai kepulauan Indonesia, dengan bukti antara lain:

1. Menurut al Mas’udi pada tahun 916 telah berjumpa Komunitas Arab dari Oman, Hidramaut,
Basrah, dan Bahrein untuk menyebarkan islam di lingkungannya, sekitar Sumatra, Jawa, dan
Malaka.

2. munculnya nama “kampong Arab” dan tradisi Arab di lingkungan masyarakat, yang banyak
mengenalkan islam.

China
Para pedagang dan angkatan laut China (Ma Huan, Laksamana Cheng Ho/Dampo awan ,
mengenalkan islam di pantai dan pedalaman Jawa dan sumatera, dengan bukti antar lain :

1. Gedung Batu di semarang (masjid gaya China).

2. Beberapa makam China muslim.

3. Beberapa wali yang dimungkinkan keturunan China.

Dari beberapa bangsa yang membawa Islam ke Indonesia pada umumnya menggunakan pendekatan
cultural, sehingga terjadi dialog budaya dan pergaulan social yang penuh toleransi (Umar
kayam:1989)

B. KERAJAAN SAMUDRA PASAI

Kesultanan Pasai, juga dikenal dengan Samudera Darussalam, atau Samudera Pasai, adalah kerajaan
Islam yang terletak di pesisir pantai utara Sumatera, kurang lebih di sekitar Kota Lhokseumawe dan
Aceh Utara, Provinsi Aceh, Indonesia.

Belum begitu banyak bukti arkeologis tentang kerajaan ini untuk dapat digunakan sebagai bahan
kajian sejarah. Namun beberapa sejarahwan memulai menelusuri keberadaan kerajaan ini
bersumberkan dari Hikayat Raja-raja Pasai, dan ini dikaitkan dengan beberapa makam raja serta
penemuan koin berbahan emas dan perak dengan tertera nama rajanya.

Kerajaan ini didirikan oleh Marah Silu, yang bergelar Sultan Malik as-Saleh, sekitar tahun 1267.
Keberadaan kerajaan ini juga tercantum dalam kitab Rihlah ila l-Masyriq (Pengembaraan ke Timur)
karya Abu Abdullah ibn Batuthah (1304–1368), musafir Maroko yang singgah ke negeri ini pada
tahun 1345. Kesultanan Pasai akhirnya runtuh setelah serangan Portugal pada tahun 1521.

C. KERAJAAN ACEH
Kesultanan Aceh Darussalam merupakan sebuah kerajaan Islam yang pernah berdiri di provinsi Aceh,
Indonesia. Kesultanan Aceh terletak di utara pulau Sumatera dengan ibu kota Kutaraja (Banda Aceh)
dengan sultan pertamanya adalah Sultan Ali Mughayat Syah yang dinobatkan pada pada Ahad, 1
Jumadil awal 913 H atau pada tanggal 8 September 1507. Dalam sejarahnya yang panjang itu (1496 -
1903), Aceh telah mengukir masa lampaunya dengan begitu megah dan menakjubkan, terutama
karena kemampuannya dalam mengembangkan pola dan sistem pendidikan militer, komitmennya
dalam menentang imperialisme bangsa Eropa, sistem pemerintahan yang teratur dan sistematik,
mewujudkan pusat-pusat pengkajian ilmu pengetahuan, hingga kemampuannya dalam menjalin
hubungan diplomatik dengan negara lain.

D. KERAJAAN DEMAK

Kesultanan Demak atau Kerajaan Demak adalah kerajaan Islam pertama dan terbesar di pantai utara
Jawa ("Pasisir"). Menurut tradisi Jawa, Demak sebelumnya merupakan kadipaten dari kerajaan
Majapahit, kemudian muncul sebagai kekuatan baru mewarisi legitimasi dari kebesaran Majapahit.

Kerajaan ini tercatat menjadi pelopor penyebaran agama Islam di pulau Jawa dan Indonesia pada
umumnya. Walau tidak berumur panjang dan segera mengalami kemunduran karena terjadi
perebutan kekuasaan di antara kerabat kerajaan. Pada tahun 1568, kekuasaan Demak beralih ke
Kerajaan Pajang yang didirikan oleh Jaka Tingkir. Salah satu peninggalan bersejarah Kerajaan Demak
ialah Mesjid Agung Demak, yang menurut tradisi didirikan oleh Walisongo.

Lokasi keraton Demak, yang pada masa itu berada di tepi laut, berada di kampung Bintara (dibaca
"Bintoro" dalam bahasa Jawa), saat ini telah menjadi kota Demak di Jawa Tengah. Sebutan kerajaan
pada periode ketika beribukota di sana dikenal sebagai Demak Bintara. Pada masa raja ke-4 ibukota
dipindahkan ke Prawata (dibaca "Prawoto") dan untuk periode ini kerajaan disebut Demak Prawata

E. KERAJAAN BANTEN

Kesultanan Banten merupakan sebuah kerajaan Islam yang pernah berdiri di Provinsi Banten,
Indonesia. Berawal sekitar tahun 1526, ketika Kerajaan Demak memperluas pengaruhnya ke kawasan
pesisir barat Pulau Jawa, dengan menaklukan beberapa kawasan pelabuhan kemudian
menjadikannya sebagai pangkalan militer serta kawasan perdagangan.

Maulana Hasanuddin, putera Sunan Gunung Jati berperan dalam penaklukan tersebut. Setelah
penaklukan tersebut, Maulana Hasanuddin mendirikan benteng pertahanan yang dinamakan
Surosowan, yang kemudian hari menjadi pusat pemerintahan setelah Banten menjadi kesultanan
yang berdiri sendiri.

Selama hampir 3 abad Kesultanan Banten mampu bertahan bahkan mencapai kejayaan yang luar
biasa, yang diwaktu bersamaan penjajah dari Eropa telah berdatangan dan menanamkan
pengaruhnya. Perang saudara, dan persaingan dengan kekuatan global memperebutkan sumber daya
maupun perdagangan, serta ketergantungan akan persenjataan telah melemahkan hegemoni
Kesultanan Banten atas wilayahnya. Kekuatan politik Kesultanan Banten akhir runtuh pada tahun
1813 setelah sebelumnya Istana Surosowan sebagai simbol kekuasaan di Kota Intan dihancurkan, dan
pada masa-masa akhir pemerintanannya, para Sultan Banten tidak lebih dari raja bawahan dari
pemerintahan kolonial di Hindia Belanda.

F. KERAJAAN MATARAM

Kerajaan mataram didirikan oleh Sutowijoyo yang bergelar Penembahan Senopati (1586-1601).
Ibukotanya Kota Gede. Penggantinya Raden Mas Jolang. Ia gugur di daerah Krapyak, sehingga disebut
penembahan seda krapyak. Raja terbesarnya ialah Raden Mas Rangsang yang bergelar sultan agung
hanyokrokusumo (1613-1645).

Sultan agung bercita-cita mempersatukan seluruh Jawa dan mengusir kompeni (VOC) dari Batavia.
Setelah Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Cirebon berhasil dikuasai, ia berencana menyerang Batavia.
Serangan dilancarkan pada agustus 1628 dan September 1629, tetapi gagal. Kegagalan ini karena :

A. Kurangnya perbekalan makanan,

B. Kalah persenjataan,

C. Jarak Mataram – Jakarta sangat jauh,

D. Tentara Mataram terjangkit wabah penyakit.

Sepeninggal Sultan Agung, Matarm mengalami kemunduran dan terpecah. Berdasarkan perjanjian
Giyanti 13 Februari 1755 Matarm dipecah menjadi dua, yakni :

A. Mataram Barat, yakni kesultanan Yogyakarta, diberikan kepada Mangkubumi dengan gelar
Hamengku Buwono I

B. Mataram Timur, yakni Kesunanan Surakarta diberikan kepada Paku Buwono III

Selanjutnya berdasarkan Perjanjian Salatiga tanggal 17 Maret 1757, Surakarta dibagi menjadi dua,
yakni :

1. Surakarta Utara diberikan kepada Raden Mas Said dengan gelar Mangkunegara I, kerajaanya
dinamakan Mangkunegaran.

2. Surakarta Selatan diberikan kepada Paku Buwono III kerajaanya dinamakan Kasunanan Surakarta

G. KERAJAAN MAKASSAR

Pada abad ke-17 di Sulawesi Selatan telah muncul beberapa kerajaan kecil, seperti Goa, Tallo,
Sopeng, dan Bone. Kerajaan besar ialah Goa dan Tallo. Keduanya lebih dikenal sebagai kerajaan
Makassar. Puncak kejayaanya pada masa pemerintahan Sultan Hasanudin (1654-1670)

Pertempuran besar meletus pada 1666 di masa Sultan Hasanuddin. VOC di bawah pimpinan
Speelman berkoalisi dengan Kapten Jonker dari Ambon dan Aru Palaka, Raja Bone. Hasanuddin kalah
dan terpaksa menandatangani Perjanjian Bongaya pada 18 November 1667. Isinya sangat
merugikan rakyat Makassar, yakni :

a. Wilayah Makassar terbatas pada Goa, wilayah Bone dikembalikan kepada Aru Palaka

b. Kapal Makassar dilarang berlayar tanpa seizin VOC

c. Makassar tertutup untuk semua bangsa kecuali VOC dengan hak monopolinya

d. Semua benteng harus dihancurkan, kecuali benteng ujung pandang yang kemudian namanya diganti
menjadi benteng Rotterdam.

e. Makassar harus mengganti kerugian perang sebesar 250 ribu ringgit.

Makassar berkembang sebagai pelabuhan internasional. Banyak pedagang asing seperti Portugis,
Inggris, dan Denmark berdagang di Makassar. Karena itu, disusunlah hokum niaga dan perniagaan
yang disebut Ade Allopioping Bicarance Pabbalu’e dan sebuah naskah lontar karya Amanna Gappa.

H. KERAJAAN TERNATE DAN TIDORE

Kerajaan ternate dan tidore terdapat di Maluku. Keduanya sering bersaing dan persaingan makin
tampak setelah datangnya bangsa Barat.

Bangsa Barat yang pertama kali datang ke Maluku ialah Portugis (1512) yang kemudian bersekutu
dengan kerajaan ternate. Kemudian bangsa Spanyol dating pada 1521 dan bersekutu dengan
kerajaan tidore. Saat itu tidak sampai terjadi perang. Untuk menyelesaikan persaingan Portugis dan
Spanyol, pada tahun 1529 diadakan perjanjian saragosa. Isinya Spanyol harus meninggalkan Maluku
dan memusatkan kekuasaanya di Filipina dan bangsa Portugis tetap tinggal Maluku.

Portugis menderikan benteng Sao Paulo untuk melindungi Ternate dari serangan Tidore. Portugis
kemudian memonopoli perdagangan dan terlalu ikut campur urusan dalam negri Ternate. Salah
seorang sultan Ternate yang menentang ialah Sultan Hairun (1550-1570). Walau diadakan
perundingan dengan hasil damai pada 27 Februari 1570, esok harinya ketika Sultan Hairun datang ke
benteng Sao Pulo, ia justru dibunuh.

BAB 3 PERKEMBANGAN PENGARUH BARAT DAN MASA PENDUDUKAN JEPANG DI INDONESIA

A. BERKEMBANGNYA KOLONIALISME DAN IMPERIALISME BARAT DI INDONESIA


1. VOC

VOC merupakan kongsi dagang Belanda yang mempunyai wilayah di Hindia Timur. Pengurusnya
terdiri dari 6 orang yang disebut “Bewindhebbers der VOC”, ditambah 17 orang pengurus harian yang
disebut Heeren XVII. VOC juga memiliki hak khusus yang diberikan parlemen Belanda:

-Membuat perjanjian dengan raja2 setempat

-Menyatakan perang dan perdamaian

-Membuat senjata & benteng

-Mencetak uang

-Mengangkat & memberhentikan pegawai

-Mengadili perkara

Pada tahun 1609, Pieter Both ditugaskan sebagai Gubernur Jendral VOC di Ambon. Misi utamanya
adalah untuk memimpin VOC menghadapi persaingan dengan pedagang Eropa. Ketika Jan Pietersoon
Coen diangkat sebagai gubernur jenderal, pusat kekuasaan dipindahkan ke Jayakarta. Selain
melakukan monopoli, VOC juga menjalankan system pemerintahan tidak langsung (indirect rule).
Tidak berlangsung lama, VOC akhirnya dibubarkan pada tanggal 31 Desember 1799. dengan factor-
faktor berikut:

-Banyak pegawai VOC korupsi karena gajinya rendah

-VOC tidak mampu bersaing dengan inggris (EIC) dan Perancis (FIC)

-Walaupun rugi, pemegang saham tetap diberi dividen

-Perang Belanda melawan Inggris

-Jatuhnya kongsi dagang VOC di India & adanya kebebasan pelayaran Inggris ke
Indonesia

2. Penjajahan Prancis-Belanda

Di Eropa sedang dalam suasana Perang Koalisi satu (1792-1797). Belandapun kalah sehingga
membuat rajanya, Willem V, meminta perlindungan dari Inggris. Napoleon Bonaparte, pemimpin
Prancis kemudian menempatkan Louis Napoleon untuk memimpin Belanda. Louis kemudian
mengangkat Herman Willem Daendels sebagai Gubernur Jendral Hindia Belanda sejak 1808. Tugas
utamanya adalah untuk mempertahankan Jawa dari serangan Inggris. Pada masa pemerintahannya,
Daendels banyak mengeluarkan kebijakan kebijakan yang condong kepada kediktatoran. Contohnya,
pembangunan jalan Raya Pos (Groete Postweg) antara Anyer-Panarukan. Pembangunan jalan raya itu
melibatkan banyak tenaga dengan system rodi.
Kekuasaan sewenang-wenang yang diterapkan Daendels membuatnya ditarik kembali agar citra
Hindia Belanda tidak bertambah buruk. Tetapi penarikan Daendels membua dampak buruk.
Belandapun berhasil dikuasai Inggris. Dengan demikian berakhirlah penjajahan Prancis-Belanda
dengan ditandai oleh Kapitulasi Tuntang.

3. Penjajahan Iggris

Tahun 1811-1816, Indonesia berada di bawah kekuasaan Inggris. Thomas Stamford Raffles diangkat
sebagai wakil gubernur di Jawa dan bawahannya. Tujuan utama pemerintahan Raffles adalah
meningkatkan kesejahteraan rakyat. Salah satu tindakannya yang popular adalah mencetuskan
system sewa tanah (landrent). Hal tersebut tidak membebani rakyat, namun kondisi di Eropa
membuat Thomas Stamford Raffles harus mengakhiri masa jabatannya di Indonesia. Perang koalisi
berakhir dengan kekalahan Prancis. Negara-negara yang menjadi lawan Prancis mengambil
keputusan bahwa sebagai benteng untuk menghadapi Prancis, Belanda harus kuat. Maka dari itu,
dalam Traktat London tahun 1824, ditetapkan bahwa Indonesia dikembalikan kepada Belanda.

4. Belanda

Untuk menangani berbagai persoalan di Indonesia yang baru saja dikembalikan ke Inggris,
pemerintah belanda mengirimkan sebuah komisi. Komisi tersebut terdiri dari Cornelis Th.Elout
sebagai ketua, dan A.A. Buyskes dan van der Capellen sebagai anggota. Setelah komisi dibubarkan,
van der Capellen diangkat sebagai gubernur jenderal. Dia melaksanakan pola konservatif, dalam arti
menerapkan kebijakan monopoli seperti VOC:

a. Masa Tanam Paksa

Ketika van den Bosch menjabat sebagai gubernur jenderal, pada tahun 1830 dia menciptakan
peraturan baru yang bernama ‘tanam paksa’ / cultuur stelsel. Tujuannya untuk mendapatkan untung
guna menutup deficit keuangan negri Belanda. Kemudian, latar belakang dilakukannya Tanam paksa
adalah:

- Defisit anggaran belanja negri belanda akibat Perang kemerdekaan Belgia dan perang
diponegoro

- Keadaan di Jawa yang tidak menguntungkan saat itu

- Perdagangan dan perusahaan belanda mengalami kemunduran

Pokok-pokok ketentuan Tanam paksa:

- Penduduk wajib menanami 1/5 tanahnya dengan tanaman yang ditentukan


pemerintah

- Tanah tersebut dibebaskan dari pajak

- Tanah tersebut dikerjakan selama 1/5 tahun


- Risiko penanaman ada pada pemerintah

- Hasil tanaman yang diwajibkan harus diangkat sendiri ke pabrik dan mendapat ganti
rugi

- Kelebihan hasil panen akan diganti oleh pemerintah

Waktu yang digunakan untuk menanam tanaman wajib tidak melebihi waktu menanam padi

Tanam Paksa:

- Tanah yang ditanami lebih dari 1/5 lahan

- Tanah yang ditanami tanaman wajib masih terkena pajak

- Banyak petugas yang curang, berusaha mendapatkan hasil sebanyak-banyaknya

- Tanah yang ditanami tanaman wajib cenderung memilih tanah yang subur

Akibat penyimpangan:

1. Bagi Bangsa Indonesia

- Menimbulkan kesengsaraan

- Pemerintahan Belanda memberikan sanksi kepada petani yang meninggalkan tanahnya


sehingga makin sengsara

1. Bagi Belanda

- Memperoleh keuntungan yang sangat besar

- Timbul penentangan tanam paksa yang dicetuskan oleh golongan liberal dan golongan etis

b. Politik Liberal Kolonial

Golongan liberal berhasil menguasai parlemen sehingga mereka mempunyai peluang untuk
menciptakan undang-undang dasar guna membatasi kekuasaan raja. Pada tahun 1870 keluar
undang-undang de Waal:

1. Undang-undang Gula yang menyebutkan bahwa penanaman tebu harus dilakukan oleh
pengusaha swasta, tidak dengan system tanam paksa

2. Undang-undang Agraria, isinya menerangkan bahwa gubernur jenderal dan rakyat dilarang
menjual tanah kepada orang asing, tetapi dapat menyewakannya selama 75 tahun

Ini merupakan awal yang baik walaupun dalam kenyataannya semuanya untuk kepentingan
Pemerintahan Hindia Belanda.

B. PERUBAHAN POLITIK , EKONOMI, SOSIAL, DAN BUDAYA AKIBAT PERLUASAN KOLONIALISME DAN
IMPERIALISME DI INDONESIA
Masuknya kekuasaan bangsa Asing di Indonesia telah menyebabkan perubahan tatanan politik,
sosial, ekonomi dan budaya bagi bangsa Indonesia sebagai berikut:

a. Politik
Baik Daendels maupun Raffles telah meletakkan dasar pemerintahan modern. Para Bupati dijadikan
pegawai negeri dan diberi gaji, padahal menurut adat, kedudukan bupati adalah turun temurun dan
mendapat upeti dari rakyat. Bupati telah menjadi alat kekuasaan pemerintah kolonial.Belanda dan
Inggris juga melakukan intervensi terhadap persoalan kerajaan, misalnya soal pergantian tahta
kerajaan sehingga imperialis mendominasi politik di Indonesia. Akibatnya peranan elite kerajaan
berkurang dalam bidang politik, bahkan kekuasaan pribumi mulai runtuh.

b. Sosial Ekonomi
Eksploitasi ekonomi yang dilakukan bangsa Barat membawa berbagai dampak bagi bangsa Indonesia.
Munculnya monopoli dagang VOC menyebabkan mundurnya perdagangan nusantara di panggung
perdagangan internasional. Peranan syahbandar digantikan oleh para pejabat Belanda.Kebijakan
tanam paksa sampai sistem ekonomi liberal menjadikan Indonesia sebagai penghasil bahan mentah.
Eksportirnya dilakukan oleh bangsa Belanda, pedagang perantara dipegang oleh orang timur asing
terutama bangsa Cina dan bangsa Indoensia hanya menjadi pengecer, sehingga tidak memiliki jiwa
wiraswasta jenis tanaman baru serta cara memeliharanya.

c. Budaya
- Tindakan pemerintah Belanda untuk menghapus kedudukan menurut adat penguasa pribumi dan
menjadikan mereka pegawai pemerintah, merutuhkan kewibawaan tradisional penguasa pribumi.
- Upacara dan tatacara yang berlaku di istana kerajaan juga disederhanakan dengan demikian ikatan
tradisi dalam kehidupan pribumi menjadi lemah.
- Dengan merosotnya peranan politik maka para elit politik baik raja maupun bangsawan
mengalihkan perhatiannya ke bidang senibudaya. Contoh Paku Buwono V memerintahkan penulisan
serat Centhini, R.Ng Ronggo Warsito manyusun Kitab Pustakaraya Purwa, Mangkunegara IV
menyusun kitab Wedatama dan lain-lain.

C. PERLAWANAN DI BERBAGAI DAERAH DALAM MENENTANG DOMINASI ASING

Perlawanan Rakyat Maluku


Upaya rakyat Ternate yang dipimpin Sultan Hairun maupun Sultan Baabulah(1575), sejak kedatangan
bangsa Portugis pada 1512 tidak berhasil, penyebabnya adalah tidak ada kerja sama antara kerajaan
Ternate, Tidore, dan Nuku. Kekuatan Portugis hanya dapat diusir oleh kekuatan bangsa Belanda yang
lebih kuat.

Pelawanan Rakyat Mataram


Sultan Agung yang memiliki cita – cita mempersatukan pulau Jawa, berusaha mengalahkan VOC di
Batavia. Penyerangan yang dilakukan pada 1628 & 1629 mengalami kegagalan, karena selain
persiapan pasukannya yang belum matang, juga tidak mampu membuat blok perlawanan bersama
kerajaan lainnya.
Perlawanan Rakyat Makasar
Konflik antara Sultan Hasanuddin dari Makasar dan Arupalaka dari Bone, memberi jalan bagi Belanda
untuk menguasai kerajaan – kerajaan Sulawesi tersebut. Untuk memperkuat kedudukannya di
Sulawesi, Sultan Hasanuddin menduduki Sumbawa, sehingga jalur perdagangan Nusantara bagian
timur dapat dikuasai. Hal ini dianggap oleh Belanda sebagai penghalang dalam perdagangan.
Pertempuran antara Sultan Hasnuddin dengan Belanda yang dipimpin Cornelis Speelman selalu
dapat dihalau pasukan Sultan Hasanuddin. Lalu Belanda meminta bantuan Arupalaka yang
menyebabkan Makasar jatuh ke tangan Belanda, dan Sultan Hasanuddin harus menandatangani
perjanjian Bongaya pada 1667, yang berisi :
a. Sultan Hasanuddin harus memberikan kebebasan kepada VOC berdagang di Makasar dan Maluku.
b. VOC memegang monopoli perdagangan di Indonesia bagian timur, dengan pusat Makasar.
c. Wilayah kerajaan Bone yang diserang dan diduduki Sultan Hasanuddin dikembalikan kepada
Arupalaka, dan dia diangkat menjadi Raja Bone.

Perlawanan Rakyat Banten


Setelah Sultan Ageng Tirtayasa mengangkat putranya yang bergelar Sultan Haji sebagai Sultan
Banten, Belanda ikut campur dalam urusan Banten dengan mendekati Sultan Haji. Sultan Agung yang
sangat anti VOC, segera menarik kembali tahta putranya. Putranya yang tidak terima, segera
meminta bantuan VOC di Batavia untuk membantu mengembalikan tahtanya, akhirnya dengan
bantuan VOC, dia memperoleh tahtanya kembali dengan imbalan menyerahkan sebagian wilayah
Banten kepada VOC.

Perang Paderi (1821 – 1837)


Dilatar belakangi konflik antara kaum agama dan tokoh – tokoh adat Sumatera Barat. Kaum agama
(Pembaru/Paderi) berusaha untuk mengajarkan Islam kepada warga sambil menghapus adat istiadat
yang bertentangan dengan Islam, yang bertujuan untuk memurnikan Islam di wilayah Sumatra Barat
serta menentang aspek – aspek budaya yang bertentangan dengan aqidah Islam.
Tujuan ini tidak dapat dilaksanakan sepenuhnya karena kaum adat yang tidak ingin kehilangan
kedudukannya, serta adat istiadatnya menentang ajaran kaum Paderi, perbedaan pandangan ini
menyebabkan perang saudara serta mengundang kekuatan Inggris dan Belanda.
Kaum adat yang terdesak saat perang kemudian meminta bantuan kepada Inggris yang sejak 1795
telah menguasai Padang, dan beberapa daerah di pesisir barat setelah direbut dari Belanda.
Golongan agama pada saat itu telah menguasai daerah pedalaman Sumatra Barat dan menjalankan
pemerintahan berdasarkan agama.
Pada tahun 1819, Belanda menerima Padang dan daerah sekitarnya dari Inggris. Golongan adat
meminta bantuan kepada Belanda dalam menghadapi golongan Paderi. Pada Februari 1821, kedua
belah pihak menandatangani perjanjian. Sesuai perjanjian tersebut Belanda mulai mengerahkan
pasukannya untuk menyerang kaum Paderi.
Perang Diponegoro (1825 – 1830)
Penyebab perang ini adalah rasa tidak puas masyarakat terhadap kebijakan – kebijakan yang
dijalankan pemerintah Belanda di kesultanan Yogyakarta. Belanda seenaknya mencampuri urusan
intern kesultanan. Akibatnya, di Keraton Mataram terbentuk 2 kelompok, pro dan anti Belanda.
Pada pemerintahan Sultan HB V, Pangeran Diponegoro diangkat menjadi anggota Dewan Perwalian.
Namun dia jarang diajak bicara karena sikapnya yang kritis terhadap kehidupan keraton yang
dianggapnya terpengaruh budaya barat dan intervensi Belanda. Oleh karena itu, dia pergi dari
keraton dan menetap di Tegalrejo.
Di mata Belanda, Diponegoro adalah orang yang berbahaya. Suatu ketika, Belanda akan membuat
jalan Yogyakarta – Magelang. Jalan tersebut menembus makam leluhur Diponegoro di Tegalrejo. Dia
marah dan mengganti patok penanda jalan dengan tombak. Belanda menjawab dengan mengirim
pasukan ke Tegalrejo pada 25 Juni 1825.
Diponegoro dan pasukannya membangun pertahanan di Selarong. Dia mendapat berbagai dukungan
dari daerah – daerah. Tokoh – tokoh yang bergabung antara lain : Pangeran Mangkubumi, Sentot
Alibasha Prawirodirjo, dan Kyai Maja. Oleh karena itu Belanda mendatangkan pasukan dari Sumatra
Barat dan Sulawesi Utara yang dipimpin Jendral Marcus de Kock.

Perang Aceh
Aceh dihormati oleh Inggris dan Belanda melalui Traktat London pada 1824, karena Terusan Suez
diuka, yang menyebabkan kedudukan Aceh menjadi Strategis di Selat Malaka dan menjadi incaran
bangsa barat. Untuk mengantisipasi hal itu, Belanda dan Inggris menandatangani Traktat Sumatra
pada 1871.
Melihat gelagat ini, Aceh mencari bantuan ke luar negeri. Belanda yang merasa takut disaingi
menuntut Aceh untuk mengakui kedaulatannya di Nusantara. Namun Aceh menolaknya, sehingga
Belanda mengirim pasukannya ke Kutaraja yang dipimpin oleh Mayor Jendral J.H.R Kohler.
Penyerangan tersebut gagal dan Jendral J.H.R Kohler tewas di depan Masjid Raya Aceh.
Serangan ke – 2 dilakukan pada Desember 1873 dan berhasil merebut Istana kerajaan Aceh di bawah
pimpinan Letnan Jendral Van Swieten. Walaupun telah dikuasai secara militer, Aceh secara
keseluruhan belum dapat ditaklukkan. Oleh karena itu, Belanda mengirim Snouck Hurgronye untuk
menyelidiki masyarakat Aceh.
Perang Bali
Pulau Bali dikuasai oleh kerajaan Klungkung yang mengadakan perjanjian dengan Belanda pada 1841
yang menyatakan bahwa kerajaan Klungkung di bawah pemerintahan Raja Dewa Agung Putera
adalah suatu negara yang bebas dari kekuasaan Belanda.
Pada 1844, perhu dagang Belanda terdampar di Prancak, wilayah kerajaan Buleleng dan terkena
hukum Tawan Karang yang memihak penguasa kerajaan untuk menguasai kapal dan isinya. Pada
1848, Belanda menyerang kerajaan Buleleng, namun gagal.
Serangan ke – 2 pada 1849, di bawah pimpinan Jendral Mayor A.V Michies dan Van Swieeten berhasil
merbut benteng kerajaan Buleleng di Jagaraga. Pertempuran ini diberi nama Puputan Jagaraga.
Setelah Buleleng ditaklukkan, banyak terjadi perang puputan antara kerajaan – kerajaan Bali dengan
Belanda untuk mempertahankan harga diri dan kehormatan. Diantaranya Puputan Badung (1906),
Puputan Kusamba (1908), dan Puputan Klungkung (1908).

Perang Banjarmasin
Sultan Adam menyatakan secara resmi hubungan kerajaan Banjarmasin – Belanda pada 1826 sampai
beliau meninggal pada tahun 1857. sepeninggal Sultan Adam, terjadi perebutan kekuasaan oleh 3
kelompok :
▪ Kelompok Pangeran Tamjid Illah, cucu Sultan Adam.
▪ Kelompok Pangeran Anom, Putra Sultan Adam.
▪ Kelompok Pangeran Hidayatullah, cucu Sultan Adam.
Di tengah kekacauan tersebut, terjadi perang Banjarmasin pada 1859 yang dipimpin Pangeran
Antasari, seorang putra Sultan Muhammad yang anti Belanda. Dalam melawan Belanda, Pangeran
Antasari dibantu oleh Pangeran Hidayatullah.
Pada 1862, Pangeran Hidayatullah ditangkap dan dibuang ke Cianjur. Dalam pertempuran dengan
Belanda pada tahun tersebut, Pangeran Antasari tewas.

D. PERANG DUNIA II DI KAWASAN ASIA PASIFIK

Perang Pasifik, yang dikenal di Jepang dengan nama Perang Asia Timur Raya dan di Tiongkok sebagai
Perang Perlawanan Terhadap Agresi Jepang) (kang-Ri zhanzheng), terjadi di Samudra Pasifik, pulau-
pulaunya, dan di Asia. Konflik ini terjadi antara tahun 1937 dan 1945, namun peristiwa-peristiwa
yang lebih penting terjadi setelah 7 Desember 1941, ketika Jepang menyerang Amerika Serikat serta
wilayah-wilayah yang dikuasai Britania Raya dan banyak negara lainnya.

Perang ini dimulai lebih awal dari Perang Dunia II yaitu pada tanggal 8 Juli 1937 oleh sebuah insiden
yang disebut Insiden Jembatan Marco Polo Peristiwa tersebut menyulut peperangan antara Tiongkok
dengan Jepang.Konflik antara Jepang dan Tiongkok dan beberapa dari peristiwa dan serangannya
yang penting juga merupakan bagian dari perang tersebut. Perang ini terjadi antara Jepang dan pihak
Sekutu (yang termasuk Tiongkok, Amerika Serikat, Britania Raya, Filipina, Australia, Belanda dan
Selandia Baru). Uni Soviet berhasil memukul mundur Jepang pada 1939, dan tetap netral hingga
1945, saat ia memainkan pernanan penting di pihak Sekutu pada masa-masa akhir perang.

E. PERGERAKAN NASIONAL PADA MASA PENDUDUKAN JEPANG

Perlawanan secara Legal


Gerakan Tiga A
• Gerakan ini disebut Tiga A karena semboyannya yang terdiri atas tiga macam :
• Nippon pelindung Asia
• Nippon cahaya Asia
• Nipppon pemimpin Asia
• Gerakan ini diketuai Oleh Mr. Syamsuddin, tokoh Parindra Jawa Barat. Gerakan ini tidak banyak
menarik rakyat. Oleh karena itu pemerintah Jepang membubarkan gerakan ini pada tahun 1943
sebagai gantinya dibentuk Putera.

Pusat Tenaga Rakyat (Putera)


• Organisasi ini dibentuk pada 1 Maret 1943 dibawah pimpinan empat serangkai, yaitu Ir. Soekarno,
Dr. Moh. Hatta, Ki Hajar Dewantara, dan KH. Mas Mansyur.
• Mereka dinggap mewakili aliran-aliran yang terdapat dalam masyarakat Indonesia. Karena
organisasi ini terlalu bersifat nasional, maka pada tahun 1944 dibubarkan oleh pemerintah Jepang
dan kemudian membentuk Jawa Hokokai.

Perhimpunan Kebangkitan Jawa (Jawa Hokokai)


• Pimpinan dari organisasi ini di bawah komando militer Jepang. Organisasi ini tersusun dari tingkat
pusat sampai ke tingkat daerah. Jawa Hokokai dibentuk karena perang sudah semakin meningkat.
Rakyat dituntut agar memberikan pengabdin yang maksimal dan bersedia mengorbankan diri serta
mempertebal rasa persaudaraan.

Pembela Tanah Air (Peta)


• Pembela Tanah Air (Peta) dibentuk pada tahun 1943, yang merupakan kesatuan militer bersenjata
yang dibentuk atas inisatif Gatot Mangkupraja. Di sini pemuda-pemuda Indonesia dilatih kemiliteran
Jepang untuk keperluannya. Ternyata Peta inilah nantinya merupakan tenaga inti untuk membela
Republik Indonesia. Jepang memanfaatkan pendirian PETA untuk mengerahkan tenaga dalam rangka
menghancurkan Sekutu, yang dianggap merupakan kemenangan terakhir.

Masyumi (Majelis Syuro Muslimin)


• Meskipun Jepang mengekang aktivitas semua kaum nasionalis, namun golongan nasionalis Islam
mendapat perlakuan lain. golongan ini memperoleh kelonggaran, karena dinilai paling anti Barat.
Jepang menduga bahwa golongan ini akan mudah dirangkul. Sampai bulan November 1943, Jepang
masih memperkenankan berdirinya Majelis Islam A’la Indonesia (MIAI) yang dibentuk pada zaman
Hindia Belanda. Para pemuka agama diundang ke jakarta oleh Gunseikan Mayor Jendela Okazaki,
untuk mengadakan penukaran pikiran. Hasilnya adalah MIAI diakui sebagai organisasi resmi Umat
Islam, dengan syarat harus mengubah asas dan tujuannya.

Chou Singi-In
• Memsuki awal tahun 1943 Jepang mulai melemah. Mereka mengalami kekalahan beruntun di
berbagi front pertempuran. Pada tanggal 8 Januari 1943, Perdana Menteri Tojo mengumumkan
secara resmi bahwa Filipina dan Birma akan memperoleh kemerdekaannya pada tahun itu juga,
sedangkan mengenai Indonesia tidak disinggung sama sekali. Pernyataan itu dapat menyinggung
perasaan kaum nasionalis dan rakyat Indonesia umumnya. Oleh karena itu, Perdana Menteri Tojo
menganggap perlu mengirim Menteri Urusan Asia Timur Raya, Aoki, ke Jakarta awal bulan Mei 1943.
Aoki adalah Menteri Jepang pertama kali yang ada di Indonesia.
Sehubungan dengan pertemuan tokoh-tokoh empat serangkai dengan Menteri Aoki itulah, maka
pada tanggal 7 Juli 1943, Tojo datang ke Jakarta.

F. DAMPAK PENDUDUKAN JEPANG DALAM BERBAGAI ASPEK KEHIDUPAN

a. Bidang Politik

Sejak masuknya Jepang di Indonesia, organisasi yang berkembang pada saat itu dihapuskan dan
diganti dengan organisasi buatan Jepang. Tetapi, pemerintah Jepang masih membiarkan kesempatan
pada golongan nasionalis islam karena dinilainya sangat anti-barat, sehingga organisasi MIAI masih
diperbolehkan tetap berdiri, tetapi karena perkembangannya dianggap membahayakan Jepang,
akhirnya MIAI dibubarkan dan diganti dengan Masyumi.

b. Bidang Pendidikan

Pendidikan zaman Jepang mengalami perubahan secara drastis. Dimana sistem pengajaran dan
kurikulum disesuaikan dengan kepentingan perang. Siswa wajib mengikuti latihan dasar kemiliteran.
Jepang juga menanamkan semangat Jepang dan siswa wajib menghapal lagu kebangsaan Jepang.
Para guru diharuskan mengikuti kursus bahasa Jepang. Juga diwajibkannya menggunakan bahasa
Jepang dan Indonesia sebagai bahasa pengantar disekolah untuk menggantikan bahasa Belanda.
Melalui pendidikan, Jepang bermaksud mencetak kader-kader yang akan mempelopori dan
merealisasikan konsepsi ”Kemakmuran Bersama Asia Timur Raya”.

c. Bidang Ekonomi

Pada pendudukan Jepang, kegiatan ekonomi diarahkan untuk kepentingan perang Jepang. Jepang
berusaha menguasai sumber bahan mentah untuk industri Jepang. Sebagian hasil panen harus
diserahkan kepada pemerintah. Rakyat diperbolehkan memiliki 40% hasil panen mereka, 30%disetor
kekoperasi dengan harga yang ditetapkan pemerintah dan sisa 30% disediakan untuk bibit dan harus
disimpan dilumbung desa. Kadang-kadang semua itu dirampas oleh Jepang sehingga rakyat hanya
makan keladi yang gatal, ubi jalar atau bekicot serta makanan lain yang tidak layak. Selain itu, Jepang
juga mengharuskan kaum pria yang muda dan sehat serta produktif untuk menjadi serdadu pekerja
(Romusha). Akibatnya tidak sedikit nyawa yang terenggut saat itu.

d. Bidang Budaya

Jepang sebagai negara fasis selalu berusaha untuk dapat menanamkan kebudayaannya. Salah satu
cara Jepang adalah kebiasaan menghormat kearah matahari terbit. Hal ini berarti bahwa cara
menghormat tersebut merupakan salah satu tradisi Jepang untuk menghormati kaisarnya yang
dianggap keturunan Dewa Matahari.

f. Militer

Demi untuk memenuhi kepentingan perang Asia Timur Raya yang memerlukan banyak tentara.
Pemerintah Jepang berusaha mengerahkan porensi rakyat Indonesia dengan membentuk pendidikan
semi-militer dan militer, seperti : Seinendan, Keobodan, Heiho dan PETA. Meskipun pengerahan
tersebut dilaksanakan untu kepentingan Jepang, namun bangsa Indonesia mendapat keuntungan
besar dari proses pendidikan militer ini. Hal ini terasa gunanya, kelak pada saat bangsa Indonesia
menghadapi sekutu dan Belanda yang akan menjajah kembali Indonesia tahun 1945 – 1949.

g. Bahasa Indonesia

Jepang berusaha menghapus pengaruh barat di Indonesia. Antara lain dengan pelarangan
penggunaan Bahasa Belanda disekolah-sekolah dan pertemuan resmi. Bahasa yang dboleh
digunakan adalah bahasa Indonesia disamping bahasa Jepang. Demikian pula buku-buku pelajaran
maupun yang berbentuk sastra, menggunakan bahasa Indonesia.

G. AKTIVITAS PERJUANGAN DALAM MEMPERSIAPKAN KEMERDEKAAN

1. Sidang pertama (29 mei – 1 Juni 1945)

Dalam sidang pertama ini, pembicaraan dipusatkan pada usaha merumuskan dasar filsafat bagi
negara Indonesia merdeka dengan membahas berbagai usul dari peserta sidang.
Pada tanggal 1 Juni 1945, Ir. Soekarno menyampaikan buah pikirannya tentang dasar negara
Indonesia merdeka :

1. Kebangsaan Indonesia

2. Internasionalisme

3. Mufakat atau Demokrasi

4. Kesejahteraan Sosial

5. Ketuhanan Yang Maha Esa

Kelima asas yang diusulkan Ir. Soekarno sesuai dengan petunjuk seorang ahli bahasa diberi nama
Pancasila. Oleh karena itu setiap tanggal 1 Juni dikenal sebagi hari lahirnya Pancasila.

Kemudian tanggal 22 Juni 1945, BPUPKI membentuk panitia perumus yang tugasnya untuk
membahas dan merumuskan hasil sidang pertama. Panitia perumus tersebut dikenal dengan nama
panitia kecil atau panitia 9, karena beranggotakan 9 orang :

1. Ir. Soekarno (Ketua)

2. Drs. M. Hatta (Wakil)

3. K.H. Wachid Hasyim (Anggota)

4. Kahar Muzakir (Anggota)

5. Mr. A.A. Maramis (Anggota)

6. Abikusno Tjokrosurojo (Anggota)

7. H. Agus Salim (Anggota)

8. Mr. Achmad Subarjo (Anggota)

9. Mr. Moh. Yamin (Anggota).

Sebagai tindak lanjut dari sidang pertama maka direkomendasikan Piagam Jakarta (Jakarta Charter)
tanggal 22 Juni 1945 yang berisi rumusan dasar negara dan rancangan Pembukaan UUD.

Adapun rumusan dasar negara berdasarkan piagam Jakarta adalah :

1. Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat-syariat islam bagi pemeluk-pemeluknya

2. Kemanusian yang adil dan beradab

3. Persatuan Indonesia

4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan

5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.


2. Sidang Kedua ( 10 Juli – 16 Juli 1945 )

Pada sidang yang kedua BPUPKI berhasil membentuk tiga panitia :

1. Panitia perancang UUD yang diketuai Ir. Soekarno

2. Panitia Pembela Tanah Air yang diketuai Abi Kusno

3. Panitia keuangan dan perekonomian yang diketuai Moh. Hatta

Panitia perancang dalam sidangnya tanggal 11 Juli 1945 menerima konsep naskah pembukaan UUD
yang diambil dari piagam Jakarta. Panitia perancang kemudian membentuk panitia kecil perancang
Undang-Undang Dasar yang diketuai Mr. Supomo. Ia bertugas menyempurnakan dan menyusun
kembali rancangan UUD yang telah disepakati.

Tanggal 13 Juli 1945, pembentuk Tim Panitia Kecil yang diketuai Ir. Soekarno mengadakan sidang
untuk membahas laporan hasil kerja Panitia Kecil Perancang UUD yang diketuai Mr. Supomo. Dalam
rapat Pleno tanggal 14 Juli 1945, BPUPKI menerima laporan Panitia Perancang UUD yang dibacakan
Ir. Soekarno :

1. Pernyataan Indonesia merdeka

2. Pembukaan UUD

3. Batang Tubuh UUD

Setelah melalui sidang yang alot, hasil kerja Panitia Perancang UUD akhirnya diterima BPUPKI. Hal itu
merupakan momentum penting dalam menentukan masa depan bangsa dan negara Indonesia.
Rumusan yang telah disempurnakan dan diterima secara bulat oleh sidang tersebut kemudian
dikenal dengan Undang-Undang Dasar 1945.

BAB 4 PERKEMBANGAN PAHAM-PAHAM BARU DAN MUNCULNYA PERGERAKAN NASIONAL


INDONESIA

E. PAHAM-PAHAM BARU DARI BARAT

1. Nasionalisme

a. Pengertian

- Menurut Otto Bouer, nasionalisme muncul karena adanya persamaan sikap dan tingkah laku
dalam memperjuangkan nasib yang sama, sedangkan

- Hans Kohn berpendapat bahwa nasionalisme adalah suatu paham yang menempatkan
kesetiaan tertinggi individu kepada Negara dan bangsa. Semen
- Ernest Renant menyatakan, nasionalisme ada ketika muncul keinginan untuk bersatu

2. Demokrasi

Demokrasi berasal dari kata demos yang artinya rakyat, dan kratos yang berarti . Jadi, demokrasi
berarti pemerintahan “dari rakyat untuk rakyat”. Prinsip-prinsip yang mendasari ide demokrasi
adalah konstitusionalisme, kedaulatan rakyat, aparat yang bertanggungjawab, jaminan kewajiban
sipil, pemerintah berdasarkan undang-undang, dan asas mayoritas Demokrasi sudah ada pada jaman
Yunani kuno, yang dikenal dengan demokrasi langsung, dimana rakyat seluruhnya bias langsung atau
memutuskan suatu perkara. Hal ini dimungkinkan karena saat itu di Yunani masih berbentuk negara-
kota (polis) yang penduduknya sekitar 30 orang per polis. Pada Revolusi Amerika tahun 1776 dalam
Declaration of Independence, menyatakan bahwa tidak ada kekuasaan yang adil tanpa persetujuan
rakyat

3. Liberalisme

Liberal berasal dari kata “liberty”, yang berarti kebebasan. Kebebasan dalam arti kemerdekaan
pribadi, hak untuk mendapatkan perlindungan, dan kebebasan dalam menentukan sikap. Liberalisme
adalah suatu aliran pemikiran yang mengharapkan kemajuan dalam berbagai bidang atas dasar
kebebasan individu yang dapat mengembangkan bakat dan kemampuannya sebebas mungkin,
Beberapa tokoh yang bisa dianggap sebagai penganut dan yang mengembangkan paham liberalisme,
yaitu:

a. John Locke. Menurut pendapatnya, negara terbentuk dari perjanjiann sosial antara individu
dengan yang hidup bebas dengan penguasa.

b. Montesquieu. Dalam bukunya spirit the law, terdapat pemisahan kekuasaan dalam
pemerintahan yaitu eksekutif, legislatif, dan yudikatif. Tujuannya agar terdapat pengawasan antar
lembaga agar tidak terjadi penyalahgunaan wewenang

4. Sosialisme

Sosialisme ialah paham yang menghendaki suatu masyarakat dibentuk secara kolektif (oleh kita,
untuk kita). Titik berat dari paham ini ada pada masyarakat, bukan individu. Dan dalam hal ini
sosialisme merupakan lawan dari liberalisme. Pada awalnya sosialisme muncul sebagai reaksi atas
liberalisme abad ke-19. Pendukung liberalisme adalah kelas menengah (middle class), yang oleh Karl
Marx disebut kaum “borjuis”. Kelas menengah ini adalah memiliki industri, perdagangan dan
memiliki pengaruh dalam masyarakat dan pemerintah. Ketertindasan kaum buruh oleh para pemilik
modal (kapital) menimbulkan reaksi golongan kelas menengah, yang sampai sekarang dikenal dengan
istilah gerakan sosialisme. Tujuannya menghilangkan pertentangan antar kelas, kelas buruh dan
pemodal. Oleh Marx, sosialisme dikembangkan menjadi komunisme.
B. PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN NASIONALISME DI ASIA DAN AFRIKA

Ciri-ciri umum sistem birokrasi Barat yang diperkenalkan di Negara-negara Asia

Tenggara

Kuasa barat menubuhkan kerajaan pusat

Barat melantik Gabenor Jeneral sebagai ketua pentadbir

Mereka melaksanakan pentadbiran melalui biro(jabatan)

Pegawai barat dilantik sebagai ketua biro

Kuasa barat memperkenalkan undang-undang barat.

Ciri-ciri birokrasi yang diperkenalkan oleh Sepanyol di Filipina.

Sepanyol memperkenalkan sistem pentadbiran berpusat

Gabenor Jeneral menjadi pemerintah tertinggi di peringkat pusat

Datuk Bandar menjadi pentadbir wilayah

Gabenor kecil menjadi pentadbir Bandar

Encomiendero menjadi pemerintah Encomienda

Maksud Sistem Encomienda

Sistem pentadbiran Sepanyol diperingkat tempatan

pemerintahnya diketuai encomiendero

Tugas-tugas Encomiendero yang diperkenalkan Sepanyol di Filipina.

menjaga keamanan

mengutip cukai

mengkristiankan penduduk barangay

Sebab sistem Encomienda dibenci oleh penduduk Filipina.

mengenakan cukai yang tinggi


mengenakan kerahan tenaga terhadap penduduk

Perubahan sistem pentadbiran yang diperkenalkan oleh Belanda di Indonesia.

pentadbiran dibahagikan kepada pentadbiran pusat dan tempatan

pentadbiran pusat diketuai oleh Gabenor Jeneral

pentadbiran tempatan diketuai dikendalikan oleh pembesar tempatan

pentadbiran tempatan menjalankan tugas dengan pengawasan pegawai Belanda

Belanda menubuhkan jabatan kerajaan seperti Jabatan Pelajaran dan Pertanian

Belanda menubuhkan dewan tempatan

dewan tempatan berfungsi sebagai penasihat pentadbiran Belanda

dewan tempatan tiada kuasa perundangan

Belanda menubuhkan Volksraad

Volksraad merupakan majlis rakyat

Bentuk sistem pemerintahan di Burma sebelum kedatangan British

Burma mengamalkan sistem pemerintahan beraja di bawah dinasti Konbaung

pemerintahan dan pentadbiran diketuai oleh raja

raja dibantu oleh Hluttaw(majlis diraja) dan Wun(pegawai tinggi kerajaan)

Myothugyi menjadi ketua Bandar

Ahmudan menjadi pegawai diraja

Athi merupakan pembesar-pembesar tradisional

raja menjadi penaung kepada sami Buddha.

C. LAHIRNYA PRGERAKAN NASIONAL INDONESIA

1. Budi Utomo.
Pada tahun 1906 di Yogyakarta dr. Wahidin Sudirohusodo mempunyai
gagasan untuk mendirikan studiefonds atau dana pelajar. Tujuannya adalah
mengumpulkan dana untuk membiayaai pemuda-pemuda bumi putra yang pandai,
tetapi miskin agar dapat memneruskan ke sekolah yang lebih tinggi. Untuk
mewujudkan gagasan nya tersebut, beliau mengadakan perjalanan keliling jawa.
Ketika sampai di Jakarta, dr. Wahidin Sudirohusodo bertemu dengan
mahasiswa-mahasiswa STOVIA. STOVIA adalah sekolah untuk mendidik dokterdokter
pribumi. Mahasiswa-mahasiswa tersebut antara lain Sutomo, Cipto
Mangunkusumo, Gunawan Mangunkusumo, Suraji, dan Gumbrek. Dr. Wahidin
Sudirohusodo memberikan dorongan kepada mereka agar membentuk suatu
organisasi. Dorongan tersebut mendapat sambutan baik dari para mahasiswa
STOVIA.
Pada tanggal 20 Mei 1908 bertempat di Gedung STOVIA. Para mahasiswa
STOVIA mendirikan organisasi yang diberi nama Budi Utomo. Budi Utomo artinya
budi yang utama. Tanggal berdirinya Budi Utomo yaitu 20 Mei dijadikan sebagai
Hari Kebangkitan Nasional.

2. Serikat Dagang Islam.


Revolusi Nasional Cina yang dipelopori oleh dr. Sun Yat Sen pada tanggal
10 Oktober 1911 telah berpengaruh terhadap orang-orang Cina perantauan di
Indonesia. Mereka segera mendirikan ikatan-ikatan yang bercorak nasionalis Cina.
Kedudukan mereka dibidang ekonomi sangat kuat. Mereka menguasai penjualan
bahan-bahan batik. Para pedagang batik pribumi merasa terdesak atau dirugikan.
Untuk menghadapi para pedagang Cina itu, pada tahun 1911 para pedagang
batik Solo dibawah pimpinan H. Samanhudi mendirikan Serikat Dagang Islam
(SDI). Tujuan berdirinya Sarikat Dagang Islam adalah :
a. Memajukan perdagangan.
b. Melawan monopoli pedagang tionghoa, dan
c. Memajukan agama Islam.
Serikat Dagang Islam mengalami perkembangan pesat karena bersifat nasionalis,
religius, dan ekonomis.

3. Indische Partij.
Indische Partij didirikan di Bandung pada tanggal 25 Desember 1912 .
Pendirinya adalah dr. E.F.E Douwes Dekker, dr. Cipto Mangunkusumo, dan Ki Hajar
Dewantara.
IP bertujuan mempersatukan bangsa Indonesia untuk mencapai
kemerdekaan. Tokoh-tokoh IP menyebarluaskan tujuannya melalui surat kabar.
Dalam waktu singkat IP mempunyai banyak anggota. Cabang-cabangnya tersebar diseluruh
Indonesia. Pemerintah Hindia Belanda menganggap organisasi ini
membahayakan kedudukannya. Pada bulan Maret 1913 Pemerintah Hindia Belanda
melarang kegitan IP. Pada bulan Agustus tahun yang sama para pemimpin IP dijatuhi
hukuman pengasingan.

4. Partai Nasional Indonesia.


Pada tanggal 4 Juli 1927 para pengurus Algemeene Studie Club
(Kelompok Belajar Umum) di Bandung mendirikan perkumpulan baru
yang dinamakan Perserikatan Nasional Indonesia. Mereka adalah Ir. Soekarno,
Mr. Sartono, dr. Samsi, Mr. Iskaq Cokrohadisuryo, Mr. Budiarto, Mr. Ali
Sastroamijoyo, Mr. Sunario, dan Ir. Anwari. Perkumpulan ini kemudian berganti
nama menjadi Partai Nasional Indonesia (PNI), dll.

BAB 5 TERBENTUKNYA NEGARA KEBANGSAAN INDONESIA

A. KRONOLOGI PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA

6 Agustus 1945
Sebuah bom atom dijatuhkan di atas kota Hiroshima di Jepang, oleh Amerika Serikat.

7 Agustus 1945
BPUPKI berganti nama menjadi PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia).

9 Agustus 1945
Bom atom kedua dijatuhkan di atas Nagasaki dan akhirnya menyebabkan Jepang menyerah kepada
Amerika Serikat dan sekutunya. Momen ini pun dimanfaatkan oleh Indonesia untuk
memproklamasikan kemerdekaannya.
Soekarno, Hatta selaku pimpinan PPKI dan Radjiman Wedyodiningrat sebagai mantan ketua BPUPKI
diterbangkan ke Dalat, 250 km di sebelah timur laut Saigon, Vietnam untuk bertemu Marsekal
Terauchi. Mereka dikabarkan bahwa pasukan Jepang sedang di ambang kekalahan dan akan
memberikan kemerdekaan kepada Indonesia.

10 Agustus 1945
Sementara itu, di Indonesia, Sutan Syahrir telah mendengar berita lewat radio bahwa Jepang telah
menyerah kepada Sekutu. Para pejuang bawah tanah bersiap-siap memproklamasikan kemerdekaan
RI, dan menolak bentuk kemerdekaan yang diberikan sebagai hadiah Jepang. Syahrir memberitahu
penyair Chairil Anwar tentang dijatuhkannya bom atom di Nagasaki dan bahwa Jepang telah
menerima ultimatum dari Sekutu untuk menyerah. Syahrir mengetahui hal itu melalui siaran radio
luar negeri, yang ketika itu terlarang. Berita ini kemudian tersebar di lingkungan para pemuda
terutama para pendukung Syahrir.

12 Agustus 1945
Jepang melalui Marsekal Terauchi di Dalat, Vietnam, mengatakan kepada Soekarno, Hatta dan
Radjiman bahwa pemerintah Jepang akan segera memberikan kemerdekaan kepada Indonesia dan
proklamasi kemerdekaan dapat dilaksanakan dalam beberapa hari, tergantung cara kerja PPKI.[1]
Meskipun demikian Jepang menginginkan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 24 Agustus.

14 Agustus 1945
Saat Soekarno, Hatta dan Radjiman kembali ke tanah air dari Dalat, Syahrir mendesak agar Soekarno
segera memproklamasikan kemerdekaan karena menganggap hasil pertemuan di Dalat sebagai tipu
muslihat Jepang, karena Jepang setiap saat sudah harus menyerah kepada Sekutu dan demi
menghindari perpecahan dalam kubu nasionalis, antara yang anti dan pro Jepang. Hatta
menceritakan kepada Syahrir tentang hasil pertemuan di Dalat.
Sementara itu Syahrir menyiapkan pengikutnya yang bakal berdemonstrasi dan bahkan mungkin
harus siap menghadapi bala tentara Jepang dalam hal mereka akan menggunakan kekerasan. Syahrir
telah menyusun teks proklamasi dan telah dikirimkan ke seluruh Jawa untuk dicetak dan dibagi-
bagikan.
Soekarno belum yakin bahwa Jepang memang telah menyerah, dan proklamasi kemerdekaan RI saat
itu dapat menimbulkan pertumpahan darah yang besar, dan dapat berakibat sangat fatal jika para
pejuang Indonesia belum siap. Soekarno mengingatkan Hatta bahwa Syahrir tidak berhak
memproklamasikan kemerdekaan karena itu adalah hak Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia
(PPKI). Sementara itu Syahrir menganggap PPKI adalah badan buatan Jepang dan proklamasi
kemerdekaan oleh PPKI hanya merupakan 'hadiah' dari Jepang.

15 Agustus 1945
Jepang menyerah kepada Sekutu. Tentara dan Angkatan Laut Jepang masih berkuasa di Indonesia
karena Jepang telah berjanji akan mengembalikan kekuasaan di Indonesia ke tangan Belanda. Sutan
Sjahrir, salah satu tokoh pemuda mendengar kabar ini melalui radio BBC. Setelah mendengar desas-
desus Jepang bakal bertekuk lutut, golongan muda mendesak golongan tua untuk segera
memproklamasikan kemerdekaan Indonesia. Namun golongan tua tidak ingin terburu-buru. Mereka
tidak menginginkan terjadinya pertumpahan darah pada saat proklamasi. Konsultasi pun dilakukan
dalam bentuk rapat PPKI. Golongan muda tidak menyetujui rapat itu, mengingat PPKI adalah sebuah
badan yang dibentuk oleh Jepang. Mereka menginginkan kemerdekaan atas usaha bangsa kita
sendiri, bukan pemberian Jepang.
Soekarno dan Hatta mendatangi penguasa militer Jepang (Gunsei) untuk memperoleh konfirmasi di
kantornya di Koningsplein (Medan Merdeka). Tapi kantor tersebut kosong.
Soekarno dan Hatta bersama Soebardjo kemudian ke kantor Bukanfu, Laksamana Maeda, di Jalan
Imam Bonjol. Maeda menyambut kedatangan mereka dengan ucapan selamat atas keberhasilan
mereka di Dalat.

16 Agustus 1945
Perundingan antara golongan muda dan golongan tua dalam penyusunan teks Proklamasi
Kemerdekaan Indonesia berlangsung pukul 02.00 - 04.00 dini hari. Teks proklamasi ditulis di ruang
makan di kediaman Soekarno, Jl. Pegangsaan Timur 56 Jakarta. Para penyusun teks proklamasi itu
adalah Ir. Soekarno, Drs. Moh. Hatta, dan Mr. Ahmad Soebarjo. Konsep teks proklamasi ditulis oleh Ir.
Soekarno sendiri. Di ruang depan, hadir B.M Diah Sayuti Melik, Sukarni dan Soediro. Sukarni
mengusulkan agar yang menandatangani teks proklamasi itu adalah Ir. Soekarno dan Drs. Moh. Hatta
atas nama bangsa Indonesia. Teks Proklamasi Indonesia itu diketik oleh Sayuti melik. Pagi harinya, 17
Agustus 1945, di kediaman Soekarno, Jalan Pegangsaan Timur 56 telah hadir antara lain Soewirjo,
Wilopo, Gafar Pringgodigdo, Tabrani dan Trimurti. Acara dimulai pada pukul 10:00 dengan
pembacaan proklamasi oleh Soekarno dan disambung pidato singkat tanpa teks. Kemudian bendera
Merah Putih, yang telah dijahit oleh bu Fatmawati, dikibarkan, disusul dengan sambutan oleh
Soewirjo, wakil walikota Jakarta saat itu dan Moewardi, pimpinan Barisan Pelopor.
Pada awalnya Trimurti diminta untuk menaikkan bendera namun ia menolak dengan alasan
pengerekan bendera sebaiknya dilakukan oleh seorang prajurit. Oleh sebab itu ditunjuklah Latief
Hendraningrat, seorang prajurit PETA, dibantu oleh Soehoed untuk tugas tersebut. Seorang pemudi
muncul dari belakang membawa nampan berisi bendera Merah Putih (Sang Saka Merah Putih), yang
dijahit oleh Fatmawati beberapa hari sebelumnya. Setelah bendera berkibar, hadirin menyanyikan
lagu Indonesia Raya. Sampai saat ini, bendera pusaka tersebut masih disimpan di Museum Tugu
Monumen Nasional.
Setelah upacara selesai berlangsung, kurang lebih 100 orang anggota Barisan Pelopor yang dipimpin
S.Brata datang terburu-buru karena mereka tidak mengetahui perubahan tempat mendadak dari
Ikada ke Pegangsaan. Mereka menuntut Soekarno mengulang pembacaan Proklamasi, namun
ditolak. Akhirnya Hatta memberikan amanat singkat kepada mereka.

Pada tanggal 18 Agustus 1945, Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) mengambil
keputusan, mengesahkan dan menetapkan Undang-Undang Dasar (UUD) sebagai dasar negara
Republik Indonesia, yang selanjutnya dikenal sebagai UUD 45. Dengan demikian terbentuklah
Pemerintahan Negara Kesatuan Indonesia yang berbentuk Republik (NKRI) dengan kedaulatan di
tangan rakyat yang dilakukan sepenuhnya oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) yang akan
dibentuk kemudian.
Setelah itu Soekarno dan M.Hatta terpilih atas usul dari otto iskandardinata dan persetujuan dari
PPKI sebagai presiden dan wakil presiden Republik Indonesia yang pertama. Presiden dan wakil
presiden akan dibantu oleh sebuah Komite Nasional.
Isi teks proklamasi :

Isi teks proklamasi kemerdekaan yang singkat ini adalah:


Kami bangsa Indonesia dengan ini menjatakan kemerdekaan Indonesia.
Hal-hal jang mengenai pemindahan kekoeasaan d.l.l., diselenggarakan
dengan tjara seksama dan dalam tempo jang sesingkat-singkatnja.
Djakarta, hari 17 boelan 8 tahoen 05
Atas nama bangsa Indonesia.
Soekarno/Hatta

Di sini ditulis tahun 05 karena ini sesuai dengan tahun Jepang yang kala itu adalah tahun 2605.
Teks diatas merupakan hasil ketikan dari Sayuti Melik (atau Sajoeti Melik), salah seorang tokoh
pemuda yang ikut andil dalam persiapan proklamasi.
Sementara naskah yang sebenarnya hasil gubahan Muh. Hatta, A. Soebardjo, dan dibantu oleh Ir.
Soekarno sebagai pencatat. Adapun bunyi teks naskah otentik itu sebagai berikut:
Proklamasi
Kami bangsa Indonesia dengan ini menyatakan kemerdekaan Indonesia.
Hal-hal yang mengenai pemindahan kekuasaan d.l.l., diselenggarakan
dengan cara saksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya.
Jakarta, hari 17, bulan 8, tahun 45
Wakil2 bangsa Indonesia.

B. PERBEDAAN PANDANGAN ANTARKELOMPOK DI SEKITAR PROKLAMASI

Berita tentang kekalahan Jepang, diketahui oleh sebagian golongan muda melalui radio siaran luar
negeri. Pada malam harinya Sutan syahrir menyampaikan berita itu kepada Moh. Hatta. Syahrir juga
menanyakan mengenai kemerdekaan Indonesia sehubungan dengan peristiwa tersebut. Moh. Hatta
berjanji akan menanyakan hal itu kepada Gunseikanbu. Setelah yakin bahwa Jepang telah menyerah
kepada Sekutu, Moh. Hatta mengambil keputusan untuk segera mengundang anggota PPKI.

Selanjutnya golongan muda mengadakan rapat di salah satu ruangan Lembaga Bakteriologi di Jalan
Pegangsaan Timur, Jakarta. Rapat dilaksanakan pada tanggal 15 agustus 1945, pukul 20.30 waktu
Jawa. Rapat yang dipimpin oleh Chairul Saleh itu menghasilkan keputusan “ kemerdekaan Indonesia
adalah hak dan soal rakyat Indonesia sendiri, tak dapat digantungkan pada orang dan negara lain.
Segala ikatan dan hubungan dengan janji kemerdekaan dari Jepang harus diputuskan dan sebaliknya
diharapkan diadakan perundingan dengan golongan muda agar mereka diikutsertakan dalam
pernyataan proklamasi.”

Keputusan rapat itu disampaikan oleh Wikana dan Darwis pada pukul 22.30 waktu Jawa kepada Ir.
Sukarno di rumahnya, Jl. Pegangsaan Timur 56, Jakarta. Kedua utusan tersebut segera
menyampaikan keputusan golongan muda agar Ir. Sukarno segera memproklamasikan kemerdekaan
Indonesia tanpa menunggu hadiah dari Jepang. Tuntutan Wikana yang disertai ancaman bahwa akan
terjadi pertumpahan darah jika Ir. Sukarno tidak menyatakan proklamasi keesokan harinya telah
menimbulkan ketegangan. Ir. Sukarno marah dan berkata “Ini leher saya, seretlah saya ke pojok itu
dan sudahilah nyawa saya malam ini juga, jangan menunggu sampai besok. Saya tidak bisa
melepaskan tanggungjawab saya sebagai ketua PPKI. Karena itu saya tanyakan kepada wakil-wakil
PPKI besok”. Ketegangan itu juga disaksikan oleh golongan tua lainnya seperti : Drs. Moh. Hatta, dr.
Buntaran, dr. Samsi, Mr. Ahmad Subardjo dan Iwa Kusumasumantri.

C. PENYEBARLUASAN BERITA PROKLAMASI DAN SAMBUTAN RAKYAT INDONESIA TERHADAP


PROKLAMASI KEMERDEKAAN

Ketika Soekarno-Hatta memproklamasikan Kemerdekaan Republik Indonesia, pemimpin Domei


Indonesia Adam Malik dari tempat persembunyiannya di Bungur Besar menelepon Asa Bafagih dan
mendiktekan bunyi teks proklamasi.

Adam Malik minta agar berita tersebut diteruskan kepada Pangulu Lubis untuk segera disiarkan
tanpa izin Hodohan (sensor Jepang) sebagaimana biasanya. Perintah Adam Malik itu dilaksanakan
Pangulu Lubis dengan menyelipkan berita proklamasi diantara berita-berita yang telah disetujui
Hodohan yang kemudian disiarkan melalui kawat (morce cast) oleh teknisi Indonesia, Markonis Wua,
dengan diawasi Markonis Soegiarin.

Berita tersebut segera menyebar, dapat ditangkap di San Fransisco (AS) maupun di
Australia.Pemerintah pendudukan Jepang gempar setelah mengetahui tersiarnya berita
kemerdekaan RI.
Semua pagawai Jepang di Domei dimintai pertanggungjawaban. Domei segera membuat berita
bantahan proklamasi dengan menyebutnya "salah". Mereka yang ditugaskan membuat bantahan
adalah Sjamsuddin Sutan Makmur dan Rinto Alwi dibantu seorang Jepang bernama Tanabe. Dua
orang Indonesia itu karena ditentang teman-temannya tidak bersedia membuat berita bantahan
sehingga hanya Tanabe sendiri yang membuatnya dan Markonis Wau menyiarkan melalui kawat.
Berita proklamasi kemerdekaan itu kemudian diteruskan ke Radio Republik Indonesia (RRI) yang
ketika itu juga dikuasai Jepang dengan nama Hoso Kyoku. Jumat petang 17 Agustus 1945 seorang dari
Domei masuk ke RRI dengan cara meloncat dari tembok belakang - karena di depan dijaga ketat oleh
serdadu Jepang Kempetai. Ia memberikan secarik kertas dari Adam Malik kepada penyiar Jusuf
Ronodipuro.
Jusuf Ronodipuro menyiarkan teks proklamasi itu pada pukul 19:00 WIB dari studio siaran luar negeri
yang tidak dijaga Kempetai. Sama seperti di Antara, berita tersebut diselundupkan tanpa
sepengetahuan Jepang disiarkan sehingga berita kemerdekaan tersebut semakin meluas
jangkauannya, terbukti kemudian berita itu menjadi bahan percakapan dari mulut ke mulut.
Kantor Domei Cabang Surabaya merupakan kantor cabang pertama yang melepaskan diri dari ikatan
Domei Pusat Jakarta.Di Semarang, berita proklamasi dari Domei Jakarta diteruskan kepada penguasa
tertinggi Indonesia di sana, Mr. Wongsonegoro yang saat itu menjabat Fuku Shuchookan (Wakil
Residen Semarang). Berita itu dibacakan Wongsonegoro dalam sidang pleno dan mendapat
tanggapan meriah lalu disebarluaskan kepada masyarakat sampai ada berita bantahan dari Domei.
Menyerahnya Jepang kepada Sekutu membuat orang-orang Jepang di Domei Semarang kehilangan
gairah kerja. Sebaliknya orang-orang Indonesia sangat bergairah bahkan mengambil alih dan
menguasai kantor berita Domei..
Jepang melarang penyebarannya karena berita tersebut dikirim dari Jakarta tanpa melalui izin
Sendenbucho atau Kepala Barisan Propaganda Jepang. Meski Jepang lebih ketat melakukan
pengawasan terhadap penyebaran berita tersebut, berita proklamasi tetap dapat sampai ke meja
redaksi surat kabar dan radio Jepang Bandung Hoso Kyoku atau Radio Nirom pada zaman Belanda,
Harian Tjahaja dan Soeara Merdeka. Kejadian serupa juga terjadi di Yogyakarta maupun di daerah-
daerah lainnya. Semua merupakan perjuangan Antara dalam menyiarkan teks proklamasi.

D. PROSES TERBENTUKNYA NEGARA DAN PEMERINTAHAN REPUBLIK INDONESIA

Pada tanggal 18 Agustus 1945 Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) menyelenggarakan
siding untuk pertama kali yang dipimpin oleh Ir. Soekarno. Dalam sidang PPKI itu dibahas berbagai
persoalan untuk melengkapi keberadaan negara Republik Indonesia yang baru diproklamasikan.
Bahkan materi yang dibahas dalam sidang PPKI itu merupakan kelanjutan dari sidang BPUPKI tanggal
10 – 16 Juli 1945. Dalam sidang PPKI itu berhasil diambil suatu keputusan yang sangat penting bagi
pemerintahan negara Republik Indonesia yang baru berdiri. Keputusan yang berhasil dicapai dalam
sidang PPKI adalah sebagai berikut.

a. Mengesahkan rancangan undang-undang dasar negara yang dibahas dalam sidang BPUPKI
menjadi Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia. Selanjutnya Undang-Undang Dasar itu
lebih dikenal dengan istilah Undang-Undang Dasar 1945 (UUD 1945).

b. Memilih dan mengangkat Presiden dan Wakil Presiden sebagai pelaksana pemerintahan yang
sah dari Negara Republik Indonesia yang baru berdiri. Selanjutnya PPKI memilih dan mengangkat Ir.
Soekarno sebagai Presiden serta Drs. Moh. Hatta sebagai Wakil Presiden.

c. Membentuk Komite Nasional Indonesia sebagai lembaga yang membantu Presiden dalam
melaksanakan tugas-tugasnya sebelum terbentuknya Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) melalui
pemilihan umum (pemilu).
Sidang PPKI tanggal 18 Agustus 1945 berjalan dengan lancar dan berhasil membentuk serta
mengesahkan UUD 1945, memilih dan mengangkat Presiden dan Wakil Presiden serta membentuk
Komite Nasional Indonesia (KNI). Dengan demikian, sejak tanggal 18 Agustus 1945, yaitu sehari
setelah Indonesia merdeka, negara Republik Indonesia telah memiliki system pemerintahan yang sah
dan diakui oleh seluruh rakyat Indonesia.

sumber : google

Materi 1 : Sejarah Kelas XI IPA Semester 1 ( Hipotesis Masuk dan Berkembangnya


kebudayaan Hindu Buddha ke Indonesia)

Hipotesis Masuk dan Berkembangnya kebudayaan Hindu Buddha ke Indonesia.

Hipotesis masuk dan berkembangnya agama dan kebuadayaan Hindu Buddha di


Indonesia. Hipotesa ini terbagi dalam dua kelompok :

A. Teori Kolonisasi

1. Hipotesis Waisya

Hipotesis Waisya dikemukakan oleh NJ Krom dibawa oleh para pedagang yang datang untuk
menetap dan menikah dengan orang Indonesia

2. Hipotesis Ksatria :

a. CC. Berg menyatakan bahwa golongan yang turut menyebarkan kebudayaan Hindu Buddha ialah para
petualang yang sebagian besar dari golongan Ksatria. Para Ksatria tersebut ada yang terlibat langsung
konflik perebutan kekuasaan di Indonesia.

b. Mookerji menyatakan bahwa para Ksatria ini membangun koloni-koloni yang kemudian berkembang
menjadi sebuah krajaan.

c. JL Moens tentang masuknya agama Hindu menyatakan bahwa masuknya agama Hindu ke Indonesia
dibawa oleh para prajurit disebabkan karena adanya kekacauan politik dan peperangan di India abad
ke-4 dan 5 Masehi.Teori penaklukan diekmukakan oleh FDK Bosch.

d. Hipotesis Brahmana
Hipotesis Brahamana dikemukakan oleh JC. Van Leur tentang masuknya pengaruh Hindu Budha di
Indonesia dibawa oleh kaum Brahmana yang mendapat undangan kepala suku yang tertarik dengan
agama Hindu.

A. Hipotesa Arus Balik

Hipotesis Arus Balik merupakan kritik terhadap ketiga teori kolonisasi tersebut (Waisya, Ksatria,
Brahmana) tentang masuknya agama dan kebudayaan Hindu dilakukan oleh bangsa Indonesia yang
belajar ke India dan kembali ke Indonesia mengajarkan agama Hindu.

Pada dasarnya keempat teori tersebut memiliki kelemahan yaitu karena golongan ksatria dan
waisya tidak mengusai bahasa Sansekerta. Sedangkan bahasa Sansekerta adalah bahasa sastra
tertinggi yang dipakai dalam kitab suci Weda. Dan golongan Brahmana walaupun menguasai bahasa
Sansekerta tetapi menurut kepercayaan Hindu kolot tidak boleh menyeberangi laut.

Disamping pendapat / hipotesa tersebut di atas, terdapat pendapat yang lebih menekankan
pada peranan Bangsa Indonesia sendiri, untuk lebih jelasnya simak uraian berikut ini.

Hipotesis Arus Balik dikemukakan oleh FD. K. Bosh. Hipotesis ini menekankan peranan
bangsa Indonesia dalam proses penyebaran kebudayaan Hindu dan Budha di Indonesia. Menurutnya
penyebaran budaya India di Indonesia dilakukan oleh para cendikiawan atau golongan terdidik.
Golongan ini dalam penyebaran budayanya melakukan proses penyebaran yang terjadi dalam dua
tahap yaitu sebagai berikut:

1. Proses penyebaran di lakukan oleh golongan pendeta Budha atau para biksu, yang menyebarkan

agama Budha ke Asia termasuk Indonesia melalui jalur dagang, sehingga di Indonesia terbentuk
masyarakat Sangha, dan selanjutnya orang-orang Indonesia yang sudah menjadi biksu, berusaha
belajar agama Budha di India. Sekembalinya dari India mereka membawa kitab suci, bahasa
sansekerta, kemampuan menulis serta kesan-kesan mengenai kebudayaan India. Dengan demikian
peran aktif penyebaran budaya India, tidak hanya orang India tetapi juga orang-orang Indonesia yaitu
para biksu Indonesia tersebut. Hal ini dibuktikan melalui karya seni Indonesia yang sudah mendapat
pengaruh India masih menunjukan ciri-ciri Indonesia.

2. Proses penyebaran kedua dilakukan oleh golongan Brahmana terutama aliran Saiva-siddharta.

Menurut aliran ini seseorang yang dicalonkan untuk menduduki golongan Brahmana harus
mempelajari kitab agama Hindu bertahun-tahun sampai dapat ditasbihkan menjadi Brahmana.
Setelah ditasbihkan, ia dianggap telah disucikan oleh Siva dan dapat melakukan upacara Vratyastome
/ penyucian diri untuk menghindukan seseorang.

Jadi hubungan dagang telah menyebabkan terjadinya proses masuknya penganut Hindu -
Budha ke Indonesia. Beberapa hipotesis di atas menunjukan bahwa masuknya pengaruh Hindu -
Budha merupakan satu proses tersendiri yang terpisah namun tetap di dukung oleh proses
perdagangan.

Untuk agama Budha diduga adanya misi penyiar agama Budha yang disebut dengan
Dharmaduta, dan diperkirakan abad 2 Masehi agama Budha masuk ke Indonesia. Hal ini dibuktikan
dengan adanya penemuan arca Budha yang terbuat dari perunggu diberbagai daerah di Indonesia
antara lain Sempaga (Sulawesi Selatan), Jember (Jatim), Bukit Siguntang (Sumatera Selatan). Dilihat
ciri-cirinya, arca tersebut berasal dari langgam Amarawati (India Selatan) dari abad 2 - 5 Masehi. Dan
di samping itu juga ditemukan arca perunggu berlanggam Gandhara (India Utara) di Kota Bangun,
Kutai (KalimantanTimur).

STRUKTUR TUMBUHAN

Organ tumbuhan biji yang penting ada 3, yakni: akar, batang, daun.
Sedang bagian lain dari ketiga organ tersebut adalah modifikasinya, contoh: umbi modifikasi akar,
bunga modifikasi dari ranting dan daun.
AKAR
Asal akar adalah dari akar lembaga (radix), pada Dikotil, akar lembaga terus tumbuh sehingga
membentuk akar tunggang, pada Monokotil, akar lembaga mati, kemudian pada pangkal batang
akan tumbuh akar-akar yang memiliki ukuran hampir sama sehingga membentuk akar serabut.
Akar monokotil dan dikotil ujungnya dilindungi oleh tudung akar atau kaliptra, yang fungsinya
melindungi ujung akar sewaktu menembus tanah, sel-sel kaliptra ada yang mengandung butir-butir
amylum, dinamakan kolumela.
1. Fungsi Akar
a. Untuk menambatkan tubuh tumbuhan pada tanah
b. Dapat berfungsi untuk menyimpan cadangan makanan
c. Menyerap air dam garam-garam mineral terlarut
2. Anatomi Akar

Pada akar muda bila dilakukan potongan melintang akan terlihat bagian-bagian dari luar ke dalam.
a. Epidermis
b. Korteks
c. Endodermis
d. Silinder Pusat/Stele
a. Epidermis
Susunan sel-selnya rapat dan setebal satu lapis sel, dinding selnya mudah dilewati air. Bulu akar
merupakan modifikasi dari sel epidermis akar, bertugas menyerap air dan garam-garam mineral
terlarut, bulu akar memperluas permukaan akar.
b. Korteks
Letaknya langsung di bawah epidermis, sel-selnya tidak tersusun rapat sehingga banyak memiliki
ruang antar sel. Sebagian besar dibangun oleh jaringan parenkim.
c. Endodermis
Merupakan lapisan pemisah antara korteks dengan silinder pusat. Sel-sel endodermis dapat
mengalami penebalan zat gabus pada dindingnya dan membentuk seperti titik-titik, dinamakan titik
Caspary. Pada pertumbuhan selanjutnya penebalan zat gabus sampai pada dinding sel yang
menghadap silinder pusat, bila diamati di bawah mikroskop akan tampak seperti hutuf U, disebut sel
U, sehingga air tak dapat menuju ke silinder pusat. Tetapi tidak semua sel-sel endodermis mengalami
penebalan, sehingga memungkinkan air dapat masuk ke silinder pusat. Sel-sel tersebut dinamakan
sel penerus/sel peresap.
d.Silinder Pusat/Stele
Silinder pusat/stele merupakan bagian terdalam dari akar.
Terdiri dari berbagai macam jaringan :
- Persikel/Perikambium
Merupakan lapisan terluar dari stele. Akar cabang terbentuk dari pertumbuhan persikel ke arah luar.
- Berkas Pembuluh Angkut/Vasis
Terdiri atas xilem dan floem yang tersusun bergantian menurut arah jari jari. Pada dikotil di antara
xilem dan floem terdapat jaringan kambium.
- Empulur
Letaknya paling dalam atau di antara berkas pembuluh angkut terdiri dari jaringan parenkim.
BATANG
Terdapat perbedaan antara batang dikotil dan monokotil dalam susunan anatominya.
Jaringan Batang

1. Batang Dikotil
Pada batang dikotil terdapat lapisan-lapisan dari luar ke dalam :
a. Epidermis
Terdiri atas selaput sel yang tersusun rapat, tidak mempunyai ruang antar sel. Fungsi epidermis untuk
melindungi jaringan di bawahnya. Pada batang yang mengalami pertumbuhan sekunder, lapisan
epidermis digantikan oleh lapisan gabus yang dibentuk dari kambium gabus.
b. Korteks
Korteks batang disebut juga kulit pertama, terdiri dari beberapa lapis sel, yang dekat dengan lapisan
epidermis tersusun atas jaringan kolenkim, makin ke dalam tersusun atas jaringan parenkim.
c. Endodermis
Endodermis batang disebut juga kulit dalam, tersusun atas selapis sel, merupakan lapisan pemisah
antara korteks dengan stele. Endodermis tumbuhan Anguiospermae mengandung zat tepung, tetapi
tidak terdapat pada endodermis tumbuhan Gymnospermae.
d. Stele/ Silinder Pusat
Merupakan lapisan terdalam dari batang. Lapis terluar dari stele disebut perisikel atau perikambium.
lkatan pembuluh pada stele disebut tipe kolateral yang artinya xilem dan floem. Letak saling
bersisian, xilem di sebelah dalam dan floem sebelah luar.
Antara xilem dan floem terdapat kambium intravasikuler, pada perkembangan selanjutnya jaringan
parenkim yang terdapat di antara berkas pembuluh angkut juga berubah menjadi kambium, yang
disebut kambium intervasikuler. Keduanya dapat mengadakan pertumbuhan sekunder yang
mengakibatkan bertambah besarnya diameter batang.
Pada tumbuhan Dikotil, berkayu keras dan hidupnya menahun, pertumbuhan menebal sekunder
tidak berlangsung terus-menerus, tetapi hanya pada saat air dan zat hara tersedia cukup, sedang
pada musim kering tidak terjadi pertumbuhan sehingga pertumbuhan menebalnya pada batang
tampak berlapis-lapis, setiap lapis menunjukkan aktivitas pertumbuhan selama satu tahun, lapis-lapis
lingkaran tersebut dinamakan Lingkaran Tahun.
2. Batang Monokotil
Pada batang Monokotil, epidermis terdiri dari satu lapis sel, batas antara korteks dan stele umumnya
tidak jelas. Pada stele monokotil terdapat ikatan pembuluh yang menyebar dan bertipe kolateral
tertutup yang
artinya di antara xilem dan floem tidak ditemukan kambium. Tidak adanya kambium pada Monokotil
menyebabkan batang Monokotil tidak dapat tumbuh membesar, dengan perkataan lain tidak terjadi
pertumbuhan menebal sekunder. Meskipun demikian, ada Monokotil yang dapat mengadakan
pertumbuhan menebal sekunder, misalnya pada pohon Hanjuang (Cordyline sp) dan pohon Nenas
seberang (Agave sp).
DAUN

anatomi-daun

Daun merupakan modifikasi dari batang, merupakan bagian tubuh tumbuhan yang paling banyak
mengandung klorofil sehingga kegiatan fotosintesis paling banyak berlangsung di daun.
Anatomi daun dapat dibagi menjadi 3 bagian :
1. Epidermis
Epidermis merupakan lapisan terluar daun, ada epidermis atas dan epidermis bawah, untuk
mencegah penguapan yang terlalu besar, lapisan epidermis dilapisi oleh lapisan kutikula. Pada
epidermis terdapatstoma/mulut daun, stoma berguna untuk tempat berlangsungnya pertukaran gas
dari dan ke luar tubuh tumbuhan.
2. Parenkim/Mesofil
Parenkim daun terdiri dari 2 lapisan sel, yakni palisade (jaringan pagar) dan spons (jaringan bunga
karang), keduanya mengandung kloroplast. Jaringan pagar sel-selnya rapat sedang jaringan bunga
karang sel-selnya agak renggang, sehingga masih terdapat ruang-ruang antar sel. Kegiatan
fotosintesis lebih aktif pada jaringan pagar karena kloroplastnya lebih banyak daripada jaringan
bunga karang.
3. Jaringan Pembuluh
Jaringan pembuluh daun merupakan lanjutan dari jaringan batang, terdapat di dalam tulang daun
dan urat-urat daun.

Jaringan Pada Tumbuhan


Seperti pada hewan, tubuh tumbuhan pun terdiri dari sel-sel. Sel-sel tersebut akan berkumpul
membentuk jaringan, jaringan akan berkumpul membentuk organ dan seterusnya sampai
membentuk satu tubuh tumbuhan. Di sini akan dibahas macam-macam jaringan dan organ yang
membentuk tubuh tumbuhan.

Jaringan tumbuhan dapat dibagi 2 macam :

1. Jaringan meristem

2. Jaringan dewasa
JARINGAN MERISTEM

jaringan-meristem

Jaringan meristem adalah jaringan yang terus menerus membelah.

Jaringan meristem dapat dibagi 2 macam

1. Jaringan Meristem Primer

Jaringan meristem yang merupakan perkembangan lebih lanjut dari pertumbuhan embrio.

Contoh: ujung batang, ujung akar. Meristem yang terdapat di ujung batang dan ujung akar disebut
meristem apikal. Kegiatan jaringan meristem primer menimbulkan batang dan akar bertambang
panjang.

Pertumbuhan jaringan meristem primer disebut pertumbuhan primer.

2. Jaringan Meristem Sekunder

Jaringan meristem sekunder adalah jaringan meristem yang berasal dari jaringan dewasa yaitu
kambium dan kambium gabus. Pertumbuhan jaringan meristem sekunder disebut pertumbuhan
sekunder. Kegiatan jaringan meristem menimbulkan pertambahan besar tubuh tumbuhan. Contoh
jaringan meristem skunder yaitu kambium.

Kambium adalah lapisan sel-sel tumbuhan yang aktif membelah dan terdapat diantara xilem dan
floem.

Aktivitas kambium menyebabkan pertumbuhan skunder, sehingga batang tumbuhan menjadi besar .
Ini terjadi pada tumbuhan dikotil dan Gymnospermae(tumbuhan berbiji terbuka ).

Pertumbuhan kambium kearah luar akan membentuk kulit batang, sedangkan kearah dalam akan
membentuk kayu.Pada masa pertumbuhan, pertumbuhan kambium kearah dalam lebih aktif
dibandingkan pertumbuhan kambium kearah luar, sehingga menyebabkan kulit batang lebih tipis
dibandingkan kayu.

Berdasarkan letaknya jaringan meristem dibedakan menjadi tiga yaitu meristem apikal, meristem
interkalar dan meristem lateral.

Meristem apikal adalah meristem yang terdapat pada ujung akar dan pada ujung batang. Meristem
apikal selalu menghasilkan sel-sel untuk tumbuh memanjang.Pertumbuhan memanjang akibat
aktivitas meristem apikal disebut pertumbuhan primer. Jaringan yang terbentuk dari meristem apikal
disebut jaringan primer.

Meristem interkalar atau meristem antara adalah meristem yang terletak diantara jaringan meristem
primer dan jaringan dewasa. Contoh tumbuhan yang memiliki meristem interkalar adalah batang
rumput-rumputan (Graminae). Pertumbuhan sel meristem interkalar menyebabkan pemanjangan
batang lebih cepat, sebelum tumbuhnya bunga.
Meristem lateral atau meristem samping adalah meristem yang menyebabkan pertumbuhan
skunder. Pertumbuhan skunder adalah proses pertumbuhan yang menyebabkan bertambah
besarnya akar dan batang tumbuhan. Meristem lateral disebut juga sebagai kambium. Kambium
terbentuk dari dalam jaringan meristem yang telah ada pada akar dan batang dan membentuk
jaringan skunder pada bidang yang sejajar dengan akar dan batang.

JARINGAN DEWASA

Jaringan dewasa adalah jaringan yang sudah berhenti membelah.

Jaringan dewasa dapat dibagi menjadi beberapa macam :

1 Jaringan Epidermis

jaringan-epidermis

Jaringan yang letaknya paling luar, menutupi permukaan tubuh tumbuhan. Bentuk jaringan
epidermis bermacam-macam. Pada tumbuhan yang sudah mengalami pertumbuhan sekunder, akar
dan batangnya sudah tidak lagi memiliki jaringan epidermis. Fungsi jaringan epidermis untuk
melindungi jaringan di sebelah dalamnya.

2. Jaringan Parenkim

jaringan-perenkim

Nama lainnya adalah jaringan dasar. Jaringan parenkim dijumpai pada kulit batang, kulit akar, daging,
daun, daging buah dan endosperm. Bentuk sel parenkim bermacam-macam. Sel parenkim yang
mengandung klorofil disebut klorenkim, yang mengandung rongga-rongga udara disebut aerenkim.
Penyimpanan cadangan makanan dan air oleh tubuh tumbuhan dilakukan oleh jaringan parenkim.

Berdasarkan fungsinya jaringan parenkim dibedakan menjadi beberapa macam antara lain:

1. Parenkim asimilasi (klorenkim).


2. Parenkim penimbun.

3. Parenkim air

4. Parenkim penyimpan udara (aerenkim).

1. Parenkim asimilasi (klorenkim) adalah sel parenkim yang mengandung klorofil dan berfungsi untuk
fotosintesis.

2. Parenkim penimbun adalah sel parenkim ini dapat menyimpan cadangan makanan yang berbeda
sebagai larutan di dalam vakuola, bentuk partikel padat, atau cairan di dalam sitoplasma.

3. Parenkim air adalah sel parenkim yang mampu menyimpan air. Umumnya terdapat pada
tumbuhan yang hidup didaerah kering (xerofit), tumbuhan epifit, dan tumbuhan sukulen.

4. Parenkim udara (aerenkim) adalah jaringan parenkim yang mampu menyimpan udara karena
mempunyai ruang antar sel yang besar. Aerenkim banyak terdapat pada batang dan daun tumbuhan
hidrofit.

3. Jaringan Penguat/Penyokong

Nama lainnya stereon. Fungsinya untuk menguatkan bagian tubuh tumbuhan. Terdiri dari kolenkim
dan sklerenkim.

a. Kolenkim

Sebagian besar dinding sel jaringan kolenkim terdiri dari senyawa selulosa merupakan jaringan
penguat pada organ tubuh muda atau bagian tubuh tumbuhan yang lunak.

b. Sklerenkim

Selain mengandung selulosa dinding sel, jaringan sklerenkim mengandung senyawa lignin, sehingga
sel-selnya menjadi kuat dan keras. Sklerenkim terdiri dari dua macam yaitu serabut/serat dan
sklereid atau sel batu. Batok kelapa adalah contoh yang baik dari bagian tubuh tumbuhan yang
mengandung serabut dan sklereid.

4. Jaringan Pengangkut
Jaringan pengangkut bertugas mengangkut zat-zat yang dibutuhkan oleh tumbuhan. Ada 2 macam
jaringan; yakni xilem atau pembuluh kayu dan floem atau pembuluh lapis/pembuluh kulit kayu.

Xilem bertugas mengangkut air dan garam-garam mineral terlarut dari akar ke seluruh bagian tubuh
tumbuhan. Xilem ada 2 macam: trakea dan trakeid.

Floem bertugas mengangkut hasil fotosintesis dari daun ke seluruh bagian tubuh tumbuhan.

5. Jaringan Gabus

jaringan-gabus

Fungsi jaringan gabus adalah untuk melindungi jaringan lain agar tidak kehilangan banyak air,
mengingat sel-sel gabus yang bersifat kedap air. Pada Dikotil, jaringan gabus dibentuk oleh kambium
gabus atau felogen, pembentukan jaringan gabus ke arah dalam berupa sel-sel hidup yang disebut
feloderm, ke arah luar berupa sel-sel mati yang disebut felem.

SUMBER : http://nindchild.blogspot.com/2012/02/struktur-tumbuhan.html

0 komentar

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook

Jumat, 26 Oktober 2012


21.36

Stuktur Hewan
Author: Yunie yunHe

-->
-->

STRUKTUR HEWAN
Kumpulan dari berbagai macam jaringan dan melaksanakan suatu tugas tertentu akan
membentuk organ. Derajat dari organisme ditentukan dari makin beragamnya organ yang
dimiliki.
Beberapa organ tubuh
1. USUS
Merupakan bagian dari sistem pencernaan.
Disusun dari beberapa jaringan, susunan dari luar ke dalam adalah:
a. Jaringan ikat serosa, fungsinya untuk menggantungkan usus ke organ lain
b. Jaringan otot polos memanjang
c. Jaringan otot polos melingkar
d. Jaringan ikat longgar
e. Jaringan otot polos mukosa
f. Jaringan ikat longgar mukosa
g. Jaringan epitel silindris yang merupakan jaringan terdalam dari rongga usus
Di samping jaringan-jaringan tersebut di atas terdapat juga jaringan-jaringan lain (jaringan
saraf, jaringan darah dan lain-lain) yang menunjang kerja usus.
2. TRAKEA/BATANG TENGGOROK
Merupakan bagian dari sistem pernafasan.
Trakea disusun atas 3 lapis jaringan, dari luar ke dalam :
a. Jaringan ikat padat
b. Jaringan rulang rawan dan jaringan otot polos
c. Jaringan epitel silindris berlapis banyak bersilia
SISTEM ORGAN
Kumpulan dari berbagai organ dan menjalankan tugas tertentu disebut sistem organ.
Sistem organ yang terdapat dalam tubuh manusia antara lain
1. SISTEM INTEGUMEN/KULIT
2. SISTEM PENCERNAAN
3. SISTEM SIRKULASI
4. SISTEM RESPIRASI/PERNAFASAN
5. SISTEM EKSKRESI
6. SISTEM REPRODUKSI
7. SISTEM KERANGKA
8. SISTEM OTOT
9. SISTEM SARAF
10. SISTEM HORMON
Jaringan Saraf
Jaringan saraf tersusun atas sel-sel saraf atau neuron. Tiap neuron/sel saraf terdiri atas badan
sel saraf, cabang dendrit dan cabang akson, cabang-cabang inilah yang menghubungkan tiap-
tiap sel saraf sehingga membentuk jaringan saraf.

Jaringan Embrional,Jaringan Epitel dan Jaringan Otot


Dilihat dari segi jumlah sel, hewan dapat dibagi menjadi Protozoa (hewan bersel satu) dan
Metazoa (hewan bersel banyak). Pada hewan bersel banyak (termasuk manusia), kumpulan
sel-sel yag memiliki bentuk dan fungsi yang sama akan membentuk jaringan, jaringan
jaringan yang berbeda akan bergabung membentuk organ tubuh, organ-organ tubuh akan
bergabung membentuk sistem organ tubuh, sistem organ tubuh akhirnya akan bergabung
membentuk organisme (hewan).
SEL —>JARINGAN—>ORGAN —>SISTEM ORGAN —>ORGANISME

JARINGAN EMBRIONAL
Jaringan embrional, merupakan jaringan dari hasil pembelahan sel zigot. Jaringan embrional
mengalami spesialisasi menjadi 3 lapisan jaringan (triploblastik), lapisan luar, ektoderm,
lapisan tengah, mesoderm dan lapisan dalam entoderm.
Contoh hewan triploblastik : Annelida, Mollusca, Arthropoda, Chordata.
Atau menjadi 2 lapisan jaringan (diploblastik), lapisan ektoderm dan endoderm.
Contoh hewan diploblastik : Coelenterata.
Lapisan-lapisan jaringan tersebut di atas kemudian akan berkembang menjadi organ-organ
tubuh dari suatu hewan.
JARINGAN EPITEL
jaringan-epitel
Jaringan epitel adalah jaringan yang melapisi permukaan tubuh, organ tubuh atau permukaan
saluran tubuh hewan.
Jaringan epitel adalah jaringan yang melapisi permukaan tubuh, organ tubuh atau permukaan
saluran tubuh hewan.
Berdasarkan bentuk dan susunannya jaringan epitel dibagi menjadi
1. Epitel Pipih

a. Epitel pipih selapis


Contoh:pada pembuluh darah, alveolus, pembuluh limfe, glomerulus ginjal.
b.Epitel banyak lapis
Contoh: pada kulit, rongga mulut, vagina.
2. Epitel Kubus

a. Epitel kubus selapis


Contoh:pada kelenjar tiroid, permukaan ovarium.
b.Epitel kubus banyak lapis
Contoh:pada saluran kelenjar minyak dan kelenjar keringat pada kulit.

3. Epitel Silindris
epitel-silindris
a.Epitel silindris selapis
Contoh:pada lambung, jonjot usus, kantung empedu, saluran pernafasan bagian atas.
b.Epitel silindris banyak lapis
Contoh: pada saluran kelenjar ludah, uretra.
c. Epitel silindris banyak lapis semu/epitel silindris bersilia
Contoh:pada trakea, rongga hidung.

4. Epitel Transisional
Merupakan bentuk epitel banyak lapis yang sel-selnya tidak dapat digolongkan berdasarkan
bentuknya. Bila jaringannya menggelembung bentuknya berubah. Contoh: pada kandung
kemih.

JARINGAN OTOT
Jaringan otot tersusun atas sel-sel otot yang fungsinya menggerakkan organ-organ tubuh.
Kemampuan tersebut disebabkan karena jaringan otot mampu berkontraksi. Kontraksi otot
dapat berlangsung karena molekul-molekul protein yang membangun sel otot dapat
memanjang dan memendek.
Jaringan otot dapat dibedakan menjadi 3 macam :
1. Jaringan Otot Polos
Jaringan otot polos mempunyai serabut-serabut (fibril) yang homogen sehingga bila diamati
di bawah mikroskop tampak polos atau tidak bergaris-garis.
Otot polos berkontraksi secara refleks dan di bawah
pengaruh saraf otonom. Bila otot polos dirangsang, reaksinya lambat. Otot polos terdapat
pada saluran pencernaan, dinding pembuluh darah, saluran pernafasan.
2.Jaringan Otot Lurik
Nama lainnya adalah jaringan otot kerangka karena sebagian besar jenis otot ini melekat pada
kerangka tubule. Kontraksinya menurut kehendak kita dan di bawah pengaruh saraf sadar.
Dinamakan otot lurik karena bila dilihat di bawah mikroskop tampak adanya garis gelap dan
terang berselang-seling melintang di sepanjang serabut otot. Oleh sebab itu nama lain dari
otot lurik adalah otot bergaris melintang.
Kontraksi otot lurik berlangsung cepat bila menerima rangsangan, berkontraksi sesuai dengan
kehendak dan di bawah pengaruh saraf sadar. Fungsi otot lurik untuk menggerakkan tulang
dan melindungi kerangka dari benturan keras.
3.Jaringan Otot Jantung/Miokardium
Jaringan otot ini hanya terdapat pada lapisan tengah dinding jantung. Strukturnya menyerupai
otot lurik, meskipun begitu kontraksi otot jantung secara refleks serta reaksi terhadap
rangsang lambat. Fungsi otot jantung adalah untuk memompa darah ke luar jantung.

SUMBER :http://nindchild.blogspot.com/2012/02/struktur-hewan.html
0 komentar

JARINGAN PADA TUMBUHAN

Struktur akar

A.Daerah diferensiasi terbagi :

- epidermis (rambut2 akar),


-korteks,

-endodermis,

-stele .

B.daerah pemanjangan

C.daerah pembelahan

D. kaliptra (tudung akar).

Macam akar :

1. Akar tunggang (dikotil, gymnospermae)

2. Akar serabut (monokotil)

3. Akar adventif (dr akar primer) contoh akar stek daun stek akar.

4. Akar gantung (nafas) contoh beringin .

# Fungsi dari rambut2 akar adalah sebagai tempat berlangsungnya penyerapan air.

# Masuknya air kedalam rambut akar melalui dinding sel, selanjutnya menembus epidermis-
korteks-endodermis, dan terakhir masuk ke dalam xylem.

# Perjalanan air menembus jaringan melalui plasmodesmata.

# Akar sebagai alat reproduksi :

1. Akar tinggal /rizoma (empon2).

2.Umbi akar (ketela rambat , wortel)

# Ciri2 jaringan epidermis: terdiri dari selapis sel, bentuk sel seperti balok, tidak berklorofil,
tersusun rapat bisa mengalami perubahan menjadi stomata, trikoma (bulu), sel kipas, sel
gabus.

# Ciri2 jaringan parenkim : sel tidak rata, selnya hidup, mempunyai banyak vakuola, ukuran
sel besar, dinding sel tipis, mengandung banyak rongga2 antar sel.
# Berkas pengangkut terdapat pada tulang daun.

# Struktur meristem lateral : 1.cambium 2.gabus 3.floem sekunder 4.xylem vaskuler


5.cambium.

# Struktur batang dikotil : (dari luar ke dalam) cambium gabus, korteks, floem primer, floem
sekunder, xylem sekunder, xylem primer, cambium vaskuler.

# Lingkaran tahun yaitu lingkaran yang menunjukkan aktivias cambium pada saat melakukan
aktivitas pembelahan dan saat tidak melakukan aktivitas.

# Struktur daun : bulu daun, epidermis, palisade, spons/bunga karang, epidermis bawah,
stomata, floem, xylem.

# Sklerenkim

1.sklereid (sel batu)

2.serat (serabut) tersusun atas sel2 keras yang panjang dg kedua ujung meruncing yang
berfungsi sebagai alat penyokong dan pelindung. Sel2 serabut dapat ditemukan pada serat
kayu gymnospermae kulit kayu serat.

#Xylem.

A. xylem primer terbentuk karena pertumbuhan dan diferensiasi jaringan


meristem(prokambium) pada ujung batang.

B. xylem sekunder terbentuk karena pertumbuhan cambium.

JARINGAN ORGAN DAN SISTEM ORGAN HEWAN

Jaringan :

1.Jaringan Epitelium

a. sel pipih

b. sel kubus

c. sel silindris

d. transisional
2.Jaringan Ikat

a. ikat longgar

b. ikat padat

c. ikat tulang

d. ikat darah

e. ikat lemak (adiposa)

3.Jaringan Otot

a. otot polos

b. otot lurik / rangka

c. otot jantung

4.Jaringan Saraf

a. saraf sadar

b. saraf tak sadar

Perbedaan jaringan dasar pada hewan

Jaringan Sel Matriks ekstraseluler Fungsi utama


Epitel Kumpulan sel bersegi Sedikit Melapisi permukaan
banyak atau rongga tubuh,
sekresi bahan2 kelenjar
Ikat Beberapa tipe sel yang Banyak sekali Penyokong dan
menetap atau pelindung
berpindah2
Otot Sel kontraktil yang Cukup banyak Sebagai sel aktif
memanjang
saraf Rangkaian tonjolan sel Tidak ada Menyampaikan impuls
yang memanjang atau rangsang saraf
Cirri dan sifat epitel :

-Disusun oleh sel2 dan molekul ekstraseluler berbentuk matriks yang berguna untuk
mengikat jaringan dengan bagian dibawahnya

-Bentuk sel penyusun bervariasi bergantung pada fungsi dan letaknya

-Mempunyai sebuah permukaan yang tidak berhubungan dengan jaringan lain, sedangkan
permukaan lainnya berhubungan dengan membrane dibawahnya

-Tidak terdapat material di antara sel2 penyusunnya

-Berfungsi sebagai penutup dan kelenjar

-Beberapa jenis epitel menunjukkan spesialisasi yaitu berupa tonjolan jaringan untuk
memperluas permukaan, memindahkan partikel asing atau untuk pergerakan. Bentuk
spesialisasi itu berupa mikrovili, stereosilia, silia dan flagella.

# berdasarkan struktur dan fungsi, epitel dibagi menjadi 2 :

1. epitel penutup

2. epitel kelenjar

#macam kelenjar air ludah :

a.parotis

b.sub maxilaris (terdapat di bawah rahang atas)

c.sub lingualis (terdapat di bawah lidah)

# Jaringan Otot

1.Otot Polos :

- sarcolema

- inti / nucleus
- sarcoplasma

2.Otot Lurik :

- inti / nucleus

- garis garis terang (isotrop )

- garis garis gelap ( anisotrop )

- myofibril

3.Otot Jantung

- inti / nucleus

- garis garis terang (isotrop )

- garis garis gelap ( anisotrop )

- myofibril

# Perbedaan

Jaringan Ciri Fungsi Letak


Polos A. bentuk sel memanjang dg a. melangsungkan Saluran pencernaan,
ujung meruncingB. berinti satu gerakan di luar pernapasan,
di tengah kehendak. Contoh : pembuluh darah,
gerakan zat/makanan pembuluh limfa
C. myofibril tidak berwarna pada saluran
(polos) pencernaanb.
mengontrol diameter
d. merupakan otot tak sadar pembuluh darah dan
(involunter) biji mata

e. reaksi terhadap rangsang


lambat

Lurik a. bentuk sel silindris relative a. alat gerak aktifb. Melekat pada rangka
panjangb. inti banyak di tepi berkonsentrasi secara (tendon)
cepat dan kuat untuk
c. serabut myofibril gelap dan menggerakkan tulang
terang dan tubuh
d. bekerja di bawah kehendak
(volunter) dipengaruhi saraf
pusat (otot sadar)

e. reaksi terhadap rangsang cepat

f. mudah lelah (ditandai tampak


linu dan pegal)

Jantung a. bentuk sel silindris relativ Menyebabkan Dinding jantung


panjangb. susunan seperti otot jantung menguncup
lurik dan mengembang
sehingga darah
c. inti satu/dua di tengah terpompa

d. bekerja tidak di bawah


kehendak (involunter)
dipengaruhi saraf otonom

e. kontraksi secara otomatis,


teratur, tidak pernah lelah

f. reaksi lambat

# Jaringan Saraf ( Neuron )

1. dendrit

2. sitoplasma

3. nukleus / inti

4. nodus ranvier

5. akson

6. sel schwan

7. percabangan akson

>selaput / selubung myelin adalah selaput yang membungkus akson.


>saraf simpatik bekerja mempercepat

>saraf parasimpatik bekerja memperlambat

# Jaringan Ikat

1. Sel terdiri dari :

- fibroblast

- kondroblas

- makrofag

- sel lemak (adiposa)

- leukosit

- osteoblas

2. Serabut terdiri dari :

- serabut kolagen (serabut putih )

- serabut elastin (serabut kuning )

- serabut reticulum ( selaput jala )

RINGKASAN SEJARAH MATERI KELAS XI SEMESTER 1

BAB 1 MASA KERAJAAN-KERAJAAN HINDU-BUDHA

A. PROSES MASUK DAN BERKEMBANGNYA AGAMA SERTA KEBUDAYAAN HINDU-BUDHA DI


INDONESIA

1. Masuknya agama dan kebudayaan Hindu-Budha membawa perubahan kehidupan masyarakat


Indonesia, antara lain :

 Semula belum mengenal tulisan (masa praaksara) menjadi mengenal tulisan dan memasuki zaman
sejarah (masa aksara).
 Semula hanya mengenal dan menganut kepercayaan animisme dan dinamisme kemudian mengenal
dan menganut agama dan kebudayaan Hindu-Budha.

 Semula hanya mengenal sistem kesukuan dengan kepala suku sebagai pemimpinnya menjadi pengenal
dan menganut sistem pemerintahan kerajaan dengan raja sebagai pimpinan pemerintahan yang
bercorak Hindu-Budha.

2. Teori masuk dan berkembangnya kebudayaan Hindu-Budha sebagai berikut.

 Teori waisya, berpendapat bahwa masuknya agama dan kebudayaan Hindu dibawa oleh golongan
pedagang (waisya). Mereka mengikuti angin musim (setengah tahun berganti arah) sehingga enam
bulan menetap di Indonesia dan menyebarkan agama dan kebudayaan Hindu. Salah satu tokoh
pendukung hipotesis waisya adalah N.J.Krom.

 Teori Ksatria, pembawa agama dan kebudayaan Hindu ialah golongan ksatria yang kalah perang di
India, kemudian lari ke Indonesia. Salah seorang pendukung hipotesis ksatria adalah C.C.Berg.

 Teori Brahmana, pembawa agama dan kebudayaan hindu ke Indonesia ialah golongan Brahmana yang
diundang oleh raja raja Indonesia untuk menobatkan dengan upacara Hindu (abhiseka=penobatan).
Pendukung hipotesis ini adalah J.C.van Leur.

 Teori nasional, bahwa bangsa Indonesia yang berdagang ke India pulang dengan membawa agama dan
kebudayaan Hindu atau sebaliknya orang-orang Indonesia (raja) mengundang Brahmana kemudian
Brahmana menyebarkan agama dan kebudayaan Hindu di Indonesia. Pendapat ini disebut teori arus
balik. Pendukung teori ini adalah F.D.K.Bosch.

B. PERKEMBANGAN TRADISI HINDU-BUDHA

AKULTURASI

Masuknya budaya Hindu-Budha di Indonesia menyebabkan munculnya Akulturasi. Akulturasi


merupakan perpaduan 2 budaya dimana kedua unsur kebudayaan bertemu dapat hidup
berdampingan dan saling mengisi serta tidak menghilangkan unsur-unsur asli dari kedua kebudayaan
tersebut. Kebudayaan Hindu-Budha yang masuk di Indonesia tidak diterima begitu saja melainkan
melalui proses pengolahan dan penyesuaian dengan kondisi kehidupan masyarakat Indonesia tanpa
menghilangkan unsur-unsur asli. Hal ini disebabkan karena:

1. Masyarakat Indonesia telah memiliki dasar-dasar kebudayaan yang cukup tinggi sehingga
masuknya kebudayaan asing ke Indonesia menambah perbendaharaan kebudayaan Indonesia.
2. Kecakapan istimewa yang dimiliki bangsa Indonesia atau local genius merupakan kecakapan suatu
bangsa untuk menerima unsur-unsur kebudayaan asing dan mengolah unsur-unsur tersebut sesuai
dengan kepribadian bangsa Indonesia.

Pengaruh kebudayaan Hindu hanya bersifat melengkapi kebudayaan yang telah ada di Indonesia.
Perpaduan budaya Hindu-Budha melahirkan akulturasi yang masih terpelihara sampai sekarang.
Akulturasi tersebut merupakan hasil dari proses pengolahan kebudayaan asing sesuai dengan
kebudayaan Indonesia.

Seni Bangunan

Seni bangunan tampak pada bangunan candi sebagai wujud percampuran antara seni asli bangsa
Indonesia dengan seni Hindu-Budha. Candi merupakan bentuk perwujudan akulturasi budaya bangsa
Indonesia dengan India. Candi merupakan hasil bangunan zaman megalitikum yaitu bangunan
punden berundak-undak yang mendapat pengaruh Hindu Budha. Contohnya candi Borobudur. Pada
candi disertai pula berbagai macam benda yang ikut dikubur yang disebut bekal kubur sehingga candi
juga berfungsi sebagai makam bukan semata-mata sebagai rumah dewa. Sedangkan candi Budha,
hanya jadi tempat pemujaan dewa tidak terdapat peti pripih dan abu jenazah ditanam di sekitar
candi dalam bangunan stupa.

Seni Sastra dan Aksara

Periode awal di Jawa Tengah pengaruh sastra Hindu cukup kuat.

Periode tengah bangsa Indonesia mulai melakukan penyaduran atas karya India.

Contohnya: Kitab Bharatayudha merupakan gubahan Mahabarata oleh Mpu Sedah dan Panuluh. Isi
ceritanya tentang peperangan selama 18 hari antara Pandawa melawan Kurawa. Para ahli
berpendapat bahwa isi sebenarnya merupakan perebutan kekuasaan dalam keluarga raja-raja Kediri.

Prasasti-prasasti yang ada ditulis dalam bahasa Sansekerta dan Huruf Pallawa. Bahasa Sansekerta
banyak digunakan pada kitab-kitab kuno/Sastra India. Mengalami akulturasi dengan bahasa Jawa
melahirkan bahasa Jawa Kuno dengan aksara Pallawa yang dimodifikasi sesuai dengan pengertian
dan selera Jawa sehingga menjadi aksara Jawa Kuno dan Bali Kuno. Perkembangannya menjadi
aksara Jawa sekarang serta aksara Bali. Di kerajaan Sriwijaya huruf Pallawa berkembang menjadi
huruf Nagari.

Sistem Kalender

Diadopsi dari sistem kalender/penanggalan India. Hal ini terlihat dengan adanya Penggunaan tahun
Saka di Indonesia. Tercipta kalender dengan sebutan tahun Saka yang dimulai tahun 78 M
(merupakan tahun Matahari, tahun Samsiah) pada waktu raja Kanishka I dinobatkan jumlah hari
dalam 1 tahun ada 365 hari.
C. KERAJAAN KUTAI

Kutai Martadipura adalah kerajaan bercorak Hindu di Nusantara yang memiliki bukti sejarah tertua.
Berdiri sekitar abad ke-4. Kerajaan ini terletak di Muara Kaman, Kalimantan Timur, tepatnya di hulu
sungai Mahakam. Nama Kutai diberikan oleh para ahli mengambil dari nama tempat ditemukannya
prasasti yang menunjukkan eksistensi kerajaan tersebut. Tidak ada prasasti yang secara jelas
menyebutkan nama kerajaan ini dan memang sangat sedikit informasi yang dapat diperoleh.

Yupa
Prasasti Kerajaan Kutai

Informasi yang ada diperoleh dari Yupa / prasasti dalam upacara pengorbanan yang berasal dari abad
ke-4. Ada tujuh buah yupa yang menjadi sumber utama bagi para ahli dalam menginterpretasikan
sejarah Kerajaan Kutai. Yupa adalah tugu batu yang berfungsi sebagai tugu peringatan yang dibuat
oleh para brahman atas kedermawanan raja Mulawarman. Dalam agama hindu sapi tidak disembelih
seperti kurban yang dilakukan umat islam. Dari salah satu yupa tersebut diketahui bahwa raja yang
memerintah kerajaan Kutai saat itu adalah Mulawarman. Namanya dicatat dalam yupa karena
kedermawanannya menyedekahkan 20.000 ekor sapi kepada kaum brahmana. Dapat diketahui
bahwa menurut Buku Sejarah Nasional Indonesia II: Zaman Kuno yang ditulis oleh Marwati Djoened
Poesponegoro dan Nugroho Notosusanto yang diterbitkan oleh Balai Pustaka halaman 36,
transliterasi prasasti diatas adalah sebagai berikut:

Nama-Nama Raja Kutai

Peta Kecamatan Muara Kaman

1. Maharaja Kudungga, gelar anumerta Dewawarman (pendiri)

2. Maharaja Aswawarman (anak Kundungga)

3. Maharaja Mulawarman (anak Aswawarman)

4. Maharaja Marawijaya Warman

5. Maharaja Gajayana Warman

6. Maharaja Tungga Warman

7. Maharaja Jayanaga Warman

8. Maharaja Nalasinga Warman

9. Maharaja Nala Parana Tungga

10. Maharaja Gadingga Warman Dewa

11. Maharaja Indra Warman Dewa

12. Maharaja Sangga Warman Dewa


13. Maharaja Candrawarman

14. Maharaja Sri Langka Dewa

15. Maharaja Guna Parana Dewa

16. Maharaja Wijaya Warman

17. Maharaja Sri Aji Dewa

18. Maharaja Mulia Putera

19. Maharaja Nala Pandita

20. Maharaja Indra Paruta Dewa

21. Maharaja Dharma Setia

D. KERAJAAN TARUMANEGARA

Tarumanagara atau Kerajaan Taruma adalah sebuah kerajaan yang pernah berkuasa di wilayah barat
pulau Jawa pada abad ke-4 hingga abad ke-7 M. Taruma merupakan salah satu kerajaan tertua di
Nusantara yang meninggalkan catatan sejarah. Dalam catatan sejarah dan peninggalan artefak di
sekitar lokasi kerajaan, terlihat bahwa pada saat itu Kerajaan Taruma adalah kerajaan Hindu beraliran
Wisnu.

Bukti keberadaan Kerajaan Taruma diketahui dengan tujuh buah prasasti batu yang ditemukan. Lima
di Bogor, satu di Jakarta dan satu di Lebak Banten. Dari prasasti-prasasti ini diketahui bahwa kerajaan
dipimpin oleh Rajadirajaguru Jayasingawarman pada tahun 358 M dan beliau memerintah sampai
tahun 382 M. Makam Rajadirajaguru Jayasingawarman ada di sekitar sungai Gomati (wilayah Bekasi).
Kerajaan Tarumanegara ialah kelanjutan dari Kerajaan Salakanagara.

Prasasti yang ditemukan

1. Prasasti Kebon Kopi, dibuat sekitar 400 M (H Kern 1917), ditemukan di perkebunan kopi milik
Jonathan Rig, Ciampea, Bogor

2. Prasasti Tugu, ditemukan di Kampung Batutumbu, Desa Tugu, Kecamatan Tarumajaya,


Kabupaten Bekasi, sekarang disimpan di museum di Jakarta. Prasasti tersebut isinya
menerangkan penggalian Sungai Candrabaga oleh Rajadirajaguru dan penggalian Sungai
Gomati sepanjang 6112 tombak atau 12km oleh Purnawarman pada tahun ke-22 masa
pemerintahannya.Penggalian sungai tersebut merupakan gagasan untuk menghindari
bencana alam berupa banjir yang sering terjadi pada masa pemerintahan Purnawarman, dan
kekeringan yang terjadi pada musim kemarau.
3. Prasasti Cidanghiyang atau Prasasti Munjul, ditemukan di aliran Sungai Cidanghiang yang
mengalir di Desa Lebak, Kecamatan Munjul, Kabupaten Pandeglang, Banten, berisi pujian
kepada Raja Purnawarman.

4. Prasasti Ciaruteun, Ciampea, Bogor

5. Prasasti Muara Cianten, Ciampea, Bogor

6. Prasasti Jambu, Nanggung, Bogor

7. Prasasti Pasir Awi, Citeureup, Bogor

E. KERAJAAN MATARM KUNO


Awal berdirinya kerajaan
Kerajaan Medang (atau sering juga disebut Kerajaan Mataram Kuno atau Kerajaan Mataram Hindu)
adalah nama sebuah kerajaan yang berdiri di Jawa Tengah pada abad ke-8, kemudian berpindah ke
Jawa Timur pada abad ke-10. Para raja kerajaan ini banyak meninggalkan bukti sejarah berupa
prasasti-prasasti yang tersebar di Jawa Tengah dan Jawa Timur, serta membangun banyak candi baik
yang bercorak Hindu maupun Buddha. Kerajaan Medang akhirnya runtuh pada awal abad ke-11.
Kerajaan Medang (atau sering juga disebut Kerajaan Mataram Kuno atau Kerajaan Mataram Hindu)
adalah nama sebuah kerajaan yang berdiri di Jawa Tengah pada abad ke-8, kemudian berpindah ke
Jawa Timur pada abad ke-10. Para raja kerajaan ini banyak meninggalkan bukti sejarah berupa
prasasti-prasasti yang tersebar di Jawa Tengah dan Jawa Timur, serta membangun banyak candi baik
yang bercorak Hindu maupun Buddha. Kerajaan Medang akhirnya runtuh pada awal abad ke-11.
Prasasti Mantyasih tahun 907 atas nama Dyah Balitung menyebutkan dengan jelas bahwa raja
pertama Kerajaan Medang (Rahyang ta rumuhun ri Medang ri Poh Pitu) adalah Rakai Mataram Sang
Ratu Sanjaya.

Sanjaya sendiri mengeluarkan prasasti Canggal tahun 732, namun tidak menyebut dengan jelas apa
nama kerajaannya. Ia hanya memberitakan adanya raja lain yang memerintah pulau Jawa sebelum
dirinya, bernama Sanna. Sepeninggal Sanna, negara menjadi kacau. Sanjaya kemudian tampil
menjadi raja, atas dukungan ibunya, yaitu Sannaha, saudara perempuan Sanna.

F. KERAJAAN SRIWIJAYA

Sriwijaya adalah salah satu kemaharajaan bahari yang pernah berdiri di pulau Sumatera dan banyak
memberi pengaruh di Nusantara dengan daerah kekuasaan membentang dari Kamboja, Thailand
Selatan, Semenanjung Malaya, Sumatera, Jawa, dan pesisir Kalimantan. Dalam bahasa Sanskerta, sri
berarti "bercahaya" atau "gemilang", dan wijaya berarti "kemenangan" atau "kejayaan"maka nama
Sriwijaya bermakna "kemenangan yang gilang-gemilang". Bukti awal mengenai keberadaan kerajaan
ini berasal dari abad ke-7; seorang pendeta Tiongkok, I Tsing, menulis bahwa ia mengunjungi
Sriwijaya tahun 671 dan tinggal selama 6 bulan. Selanjutnya prasasti yang paling tua mengenai
Sriwijaya juga berada pada abad ke-7, yaitu prasasti Kedukan Bukit di Palembang, bertarikh 682.
Kemunduran pengaruh Sriwijaya terhadap daerah bawahannya mulai menyusut dikarenakan
beberapa peperangan di antaranya serangan dari raja Dharmawangsa Teguh dari Jawa pada tahun
990, dan tahun 1025 serangan Rajendra Chola I dari Koromandel, selanjutnya tahun 1183 kekuasaan
Sriwijaya di bawah kendali kerajaan Dharmasraya. Setelah jatuh, kerajaan ini terlupakan dan
keberadaannya baru diketahui kembali lewat publikasi tahun 1918 dari sejarawan Perancis

G. KERAJAAN KEDIRI

Kerajaan Kediri atau Kerajaan Panjalu, adalah sebuah kerajaan yang terdapat di Jawa Timur antara
tahun 1042-1222. Kerajaan ini berpusat di kota Daha, yang terletak di sekitar Kota Kediri sekarang.

Masa-masa awal Kerajaan Panjalu atau Kadiri tidak banyak diketahui. Prasasti Turun Hyang II (1044)
yang diterbitkan Kerajaan Janggala hanya memberitakan adanya perang saudara antara kedua
kerajaan sepeninggal Airlangga.

Sejarah Kerajaan Panjalu mulai diketahui dengan adanya prasasti Sirah Keting tahun 1104 atas nama
Sri Jayawarsa. Raja-raja sebelum Sri Jayawarsa hanya Sri Samarawijaya yang sudah diketahui,
sedangkan urutan raja-raja sesudah Sri Jayawarsa sudah dapat diketahui dengan jelas berdasarkan
prasasti-prasasti yang ditemukan.

Kerajaan Panjalu di bawah pemerintahan Sri Jayabhaya berhasil menaklukkan Kerajaan Janggala
dengan semboyannya yang terkenal dalam prasasti Ngantang (1135), yaitu Panjalu Jayati, atau
Panjalu Menang.

Pada masa pemerintahan Sri Jayabhaya inilah, Kerajaan Panjalu mengalami masa kejayaannya.
Wilayah kerajaan ini meliputi seluruh Jawa dan beberapa pulau di Nusantara, bahkan sampai
mengalahkan pengaruh Kerajaan Sriwijaya di Sumatra.

Hal ini diperkuat kronik Cina berjudul Ling wai tai ta karya Chou Ku-fei tahun 1178, bahwa pada masa
itu negeri paling kaya selain Cina secara berurutan adalah Arab, Jawa, dan Sumatra. Saat itu yang
berkuasa di Arab adalah Bani Abbasiyah, di Jawa ada Kerajaan Panjalu, sedangkan Sumatra dikuasai
Kerajaan Sriwijaya.

H. KERAJAAN SINGASARI

Kerajaan Singhasari atau sering pula ditulis Singasari atau Singosari, adalah sebuah kerajaan di Jawa
Timur yang didirikan oleh Ken Arok pada tahun 1222. Lokasi kerajaan ini sekarang diperkirakan
berada di daerah Singosari, Malang.

Wangsa Rajasa yang didirikan oleh Ken Arok. Keluarga kerajaan ini menjadi penguasa Singhasari, dan
berlanjut pada kerajaan Majapahit. Terdapat perbedaan antara Pararaton dan Nagarakretagama
dalam menyebutkan urutan raja-raja Singhasari.

Versi Pararaton adalah: Versi Nagarakretagama adalah:


1. Ken Arok alias Rajasa Sang Amurwabhumi 1. Rangga Rajasa Sang Girinathaputra (1222 -
(1222 - 1247) 1227)

2. Anusapati (1247 - 1249) 2. Anusapati (1227 - 1248)

3. Tohjaya (1249 - 1250) 3. Wisnuwardhana (1248 - 1254)

4. Ranggawuni alias Wisnuwardhana (1250 - 4. Kertanagara (1254 - 1292)


1272)

5. Kertanagara (1272 - 1292)

Kisah suksesi raja-raja Tumapel versi Pararaton diwarnai pertumpahan darah yang dilatari balas
dendam. Ken Arok mati dibunuh Anusapati (anak tirinya). Anusapati mati dibunuh Tohjaya (anak Ken
Arok dari selir). Tohjaya mati akibat pemberontakan Ranggawuni (anak Anusapati). Hanya
Ranggawuni yang digantikan Kertanagara (putranya) secara damai. Sementara itu versi
Nagarakretagama tidak menyebutkan adanya pembunuhan antara raja pengganti terhadap raja
sebelumnya. Hal ini dapat dimaklumi karena Nagarakretagama adalah kitab pujian untuk Hayam
Wuruk raja Majapahit. Peristiwa berdarah yang menimpa leluhur Hayam Wuruk tersebut dianggap
sebagai aib.

I. KERAJAAN MAJAPAHIT

Majapahit adalah sebuah kerajaan yang berpusat di Jawa Timur, Indonesia, yang pernah berdiri dari
sekitar tahun 1293 hingga 1500 M. Kerajaan ini mencapai puncak kejayaannya menjadi
kemaharajaan raya yang menguasai wilayah yang luas di Nusantara pada masa kekuasaan Hayam
Wuruk, yang berkuasa dari tahun 1350 hingga 1389.

Kerajaan Majapahit adalah kerajaan Hindu-Buddha terakhir yang menguasai Nusantara dan dianggap
sebagai salah satu dari negara terbesar dalam sejarah Indonesia. Kekuasaannya terbentang di Jawa,
Sumatra, Semenanjung Malaya, Kalimantan, hingga Indonesia timur, meskipun wilayah kekuasaannya
masih diperdebatkan.

Sebelum berdirinya Majapahit, Singhasari telah menjadi kerajaan paling kuat di Jawa. Hal ini menjadi
perhatian Kubilai Khan, penguasa Dinasti Yuan di Tiongkok. Ia mengirim utusan yang bernama Meng
Chi ke Singhasari yang menuntut upeti. Kertanagara, penguasa kerajaan Singhasari yang terakhir
menolak untuk membayar upeti dan mempermalukan utusan tersebut dengan merusak wajahnya
dan memotong telinganya. Kubilai Khan marah dan lalu memberangkatkan ekspedisi besar ke Jawa
tahun 1293.

Ketika itu, Jayakatwang, adipati Kediri, sudah menggulingkan dan membunuh Kertanegara. Atas
saran Aria Wiraraja, Jayakatwang memberikan pengampunan kepada Raden Wijaya, menantu
Kertanegara, yang datang menyerahkan diri. Kemudian, Wiraraja mengirim utusan ke Daha, yang
membawa surat berisi pernyataan, Raden Wijaya menyerah dan ingin mengabdi kepada
Jayakatwang. Jawaban dari surat diatas disambut dengan senang hati. Raden Wijaya kemudian diberi
hutan Tarik. Ia membuka hutan itu dan membangun desa baru. Desa itu dinamai Majapahit, yang
namanya diambil dari buah maja, dan rasa "pahit" dari buah tersebut. Ketika pasukan Mongol tiba,
Wijaya bersekutu dengan pasukan Mongol untuk bertempur melawan Jayakatwang. Setelah berhasil
menjatuhkan Jayakatwang, Raden Wijaya berbalik menyerang sekutu Mongolnya sehingga memaksa
mereka menarik pulang kembali pasukannya secara kalang-kabut karena mereka berada di negeri
asing. Saat itu juga merupakan kesempatan terakhir mereka untuk menangkap angin muson agar
dapat pulang, atau mereka terpaksa harus menunggu enam bulan lagi di pulau yang asing.

BAB 2 INDONESIA PADA MASA PERKEMBANGAN ISLAM

A. PROSES AWAL PENYEBARAN ISLAM DI INDONESIA

Beberapa Pendapat Tentang Awal Masuknya Islam di Indonesia.

Islam Masuk ke Indonesia Pada Abad ke 7:

1. Seminar masuknya islam di Indonesia (di Aceh), sebagian dasar adalah catatan perjalanan Al mas’udi,
yang menyatakan bahwa pada tahun 675 M, terdapat utusan dari raja Arab Muslim yang berkunjung
ke Kalingga. Pada tahun 648 diterangkan telah ada koloni Arab Muslim di pantai timur Sumatera.

2. Dari Harry W. Hazard dalam Atlas of Islamic History (1954), diterangkan bahwa kaum Muslimin
masuk ke Indonesia pada abad ke-7 M yang dilakukan oleh para pedagang muslim yang selalu
singgah di sumatera dalam perjalannya ke China.

3. Dari Gerini dalam Futher India and Indo-Malay Archipelago, di dalamnya menjelaskan bahwa kaum
Muslimin sudah ada di kawasan India, Indonesia, dan Malaya antara tahun 606-699 M.

4. Prof. Sayed Naguib Al Attas dalam Preliminary Statemate on General Theory of Islamization of Malay-
Indonesian Archipelago (1969), di dalamnya mengungkapkan bahwa kaum muslimin sudah ada di
kepulauan Malaya-Indonesia pada 672 M.

5. Prof. Sayed Qodratullah Fatimy dalam Islam comes to Malaysia mengungkapkan bahwa pada tahun
674 M. kaum Muslimin Arab telah masuk ke Malaya.

6. Prof. S. muhammmad Huseyn Nainar, dalam makalah ceramahnay berjudul Islam di India dan
hubungannya dengan Indonesia, menyatakan bahwa beberapa sumber tertulis menerangkan kaum
Muslimin India pada tahun 687 sudah ada hubungan dengan kaum muslimin Indonesia.

7. W.P. Groeneveld dalam Historical Notes on Indonesia and Malaya Compiled From Chinese sources,
menjelaskan bahwa pada Hikayat Dinasti T’ang memberitahukan adanya Aarb muslim berkunjung ke
Holing (Kalingga, tahun 674). (Ta Shih = Arab Muslim).

8. T.W. Arnold dalam buku The Preching of Islam a History of The Propagation of The Moslem Faith,
menjelaskan bahwa Islam datang dari Arab ke Indonesia pada tahun 1 Hijriyah (Abad 7 M).
Islam Masuk Ke Indonesia pada Abad ke-11:

Satu-satunya sumber ini adalah diketemukannya makam panjang di daerah Leran Manyar, Gresik,
yaitu makam Fatimah Binti Maimoon dan rombongannya. Pada makam itu terdapat prasati huruf
Arab Riq’ah yang berangka tahun (dimasehikan 1082)

Islam Masuk Ke Indonesia Pada Abad Ke-13:

Catatan perjalanan marcopolo, menyatakan bahwa ia menjumpai adanya kerajaan Islam Ferlec
(mungkin Peureulack) di aceh, pada tahun 1292 M.

K.F.H. van Langen, berdasarkan berita China telah menyebut adanya kerajaan Pase (mungkin Pasai) di
aceh pada 1298 M.

J.P. Moquette dalam De Grafsteen te Pase en Grisse Vergeleken Met Dergelijk Monumenten uit
hindoesten, menyatakan bahwa Islam masuk ke Indonesia pada abad ke 13.

Beberapa sarjana barat seperti R.A Kern; C. Snouck Hurgronje; dan Schrieke, lebih cenderung
menyimpulkan bahwa Islam masuk ke Indonesia pada abad ke-13, berdasarkan saudah adanya
beberapa kerajaaan islam di kawasan Indonesia.

Pembawa Islam ke Indonesia

Sebelum pengaruh islam masuk ke Indonesia, di kawasan ini sudah terdapat kontak-kontak dagang,
baik dari Arab, Persia, India dan China. Islam secara akomodatif, akulturasi, dan sinkretis merasuk dan
punya pengaruh di arab, Persia, India dan China. Melalui perdagangan itulah Islam masuk ke kawasan
Indonesia. Dengan demikian bangsa Arab, Persia, India dan china punya nadil melancarkan
perkembangan islam di kawasan Indonesia.

Gujarat (India)

Pedagang islam dari Gujarat, menyebarkan Islam dengan bukti-bukti antar lain:

1. ukiran batu nisan gaya Gujarat.

2. Adat istiadat dan budaya India islam.

Persia
Para pedagang Persia menyebarkan Islam dengan beberapa bukti antar lain:

1. Gelar “Syah” bagi raja-raja di Indonesia.

2. Pengaruh aliran “Wihdatul Wujud” (Syeh Siti Jenar).


3. Pengaruh madzab Syi’ah (Tabut Hasan dan Husen).

Arab
Para pedagang Arab banyak menetap di pantai-pantai kepulauan Indonesia, dengan bukti antara lain:

1. Menurut al Mas’udi pada tahun 916 telah berjumpa Komunitas Arab dari Oman, Hidramaut,
Basrah, dan Bahrein untuk menyebarkan islam di lingkungannya, sekitar Sumatra, Jawa, dan
Malaka.

2. munculnya nama “kampong Arab” dan tradisi Arab di lingkungan masyarakat, yang banyak
mengenalkan islam.

China
Para pedagang dan angkatan laut China (Ma Huan, Laksamana Cheng Ho/Dampo awan ,
mengenalkan islam di pantai dan pedalaman Jawa dan sumatera, dengan bukti antar lain :

1. Gedung Batu di semarang (masjid gaya China).

2. Beberapa makam China muslim.

3. Beberapa wali yang dimungkinkan keturunan China.

Dari beberapa bangsa yang membawa Islam ke Indonesia pada umumnya menggunakan pendekatan
cultural, sehingga terjadi dialog budaya dan pergaulan social yang penuh toleransi (Umar
kayam:1989)

B. KERAJAAN SAMUDRA PASAI

Kesultanan Pasai, juga dikenal dengan Samudera Darussalam, atau Samudera Pasai, adalah kerajaan
Islam yang terletak di pesisir pantai utara Sumatera, kurang lebih di sekitar Kota Lhokseumawe dan
Aceh Utara, Provinsi Aceh, Indonesia.

Belum begitu banyak bukti arkeologis tentang kerajaan ini untuk dapat digunakan sebagai bahan
kajian sejarah. Namun beberapa sejarahwan memulai menelusuri keberadaan kerajaan ini
bersumberkan dari Hikayat Raja-raja Pasai, dan ini dikaitkan dengan beberapa makam raja serta
penemuan koin berbahan emas dan perak dengan tertera nama rajanya.

Kerajaan ini didirikan oleh Marah Silu, yang bergelar Sultan Malik as-Saleh, sekitar tahun 1267.
Keberadaan kerajaan ini juga tercantum dalam kitab Rihlah ila l-Masyriq (Pengembaraan ke Timur)
karya Abu Abdullah ibn Batuthah (1304–1368), musafir Maroko yang singgah ke negeri ini pada
tahun 1345. Kesultanan Pasai akhirnya runtuh setelah serangan Portugal pada tahun 1521.

C. KERAJAAN ACEH

Kesultanan Aceh Darussalam merupakan sebuah kerajaan Islam yang pernah berdiri di provinsi Aceh,
Indonesia. Kesultanan Aceh terletak di utara pulau Sumatera dengan ibu kota Kutaraja (Banda Aceh)
dengan sultan pertamanya adalah Sultan Ali Mughayat Syah yang dinobatkan pada pada Ahad, 1
Jumadil awal 913 H atau pada tanggal 8 September 1507. Dalam sejarahnya yang panjang itu (1496 -
1903), Aceh telah mengukir masa lampaunya dengan begitu megah dan menakjubkan, terutama
karena kemampuannya dalam mengembangkan pola dan sistem pendidikan militer, komitmennya
dalam menentang imperialisme bangsa Eropa, sistem pemerintahan yang teratur dan sistematik,
mewujudkan pusat-pusat pengkajian ilmu pengetahuan, hingga kemampuannya dalam menjalin
hubungan diplomatik dengan negara lain.

D. KERAJAAN DEMAK

Kesultanan Demak atau Kerajaan Demak adalah kerajaan Islam pertama dan terbesar di pantai utara
Jawa ("Pasisir"). Menurut tradisi Jawa, Demak sebelumnya merupakan kadipaten dari kerajaan
Majapahit, kemudian muncul sebagai kekuatan baru mewarisi legitimasi dari kebesaran Majapahit.

Kerajaan ini tercatat menjadi pelopor penyebaran agama Islam di pulau Jawa dan Indonesia pada
umumnya. Walau tidak berumur panjang dan segera mengalami kemunduran karena terjadi
perebutan kekuasaan di antara kerabat kerajaan. Pada tahun 1568, kekuasaan Demak beralih ke
Kerajaan Pajang yang didirikan oleh Jaka Tingkir. Salah satu peninggalan bersejarah Kerajaan Demak
ialah Mesjid Agung Demak, yang menurut tradisi didirikan oleh Walisongo.

Lokasi keraton Demak, yang pada masa itu berada di tepi laut, berada di kampung Bintara (dibaca
"Bintoro" dalam bahasa Jawa), saat ini telah menjadi kota Demak di Jawa Tengah. Sebutan kerajaan
pada periode ketika beribukota di sana dikenal sebagai Demak Bintara. Pada masa raja ke-4 ibukota
dipindahkan ke Prawata (dibaca "Prawoto") dan untuk periode ini kerajaan disebut Demak Prawata

E. KERAJAAN BANTEN

Kesultanan Banten merupakan sebuah kerajaan Islam yang pernah berdiri di Provinsi Banten,
Indonesia. Berawal sekitar tahun 1526, ketika Kerajaan Demak memperluas pengaruhnya ke kawasan
pesisir barat Pulau Jawa, dengan menaklukan beberapa kawasan pelabuhan kemudian
menjadikannya sebagai pangkalan militer serta kawasan perdagangan.

Maulana Hasanuddin, putera Sunan Gunung Jati berperan dalam penaklukan tersebut. Setelah
penaklukan tersebut, Maulana Hasanuddin mendirikan benteng pertahanan yang dinamakan
Surosowan, yang kemudian hari menjadi pusat pemerintahan setelah Banten menjadi kesultanan
yang berdiri sendiri.

Selama hampir 3 abad Kesultanan Banten mampu bertahan bahkan mencapai kejayaan yang luar
biasa, yang diwaktu bersamaan penjajah dari Eropa telah berdatangan dan menanamkan
pengaruhnya. Perang saudara, dan persaingan dengan kekuatan global memperebutkan sumber daya
maupun perdagangan, serta ketergantungan akan persenjataan telah melemahkan hegemoni
Kesultanan Banten atas wilayahnya. Kekuatan politik Kesultanan Banten akhir runtuh pada tahun
1813 setelah sebelumnya Istana Surosowan sebagai simbol kekuasaan di Kota Intan dihancurkan, dan
pada masa-masa akhir pemerintanannya, para Sultan Banten tidak lebih dari raja bawahan dari
pemerintahan kolonial di Hindia Belanda.

F. KERAJAAN MATARAM

Kerajaan mataram didirikan oleh Sutowijoyo yang bergelar Penembahan Senopati (1586-1601).
Ibukotanya Kota Gede. Penggantinya Raden Mas Jolang. Ia gugur di daerah Krapyak, sehingga disebut
penembahan seda krapyak. Raja terbesarnya ialah Raden Mas Rangsang yang bergelar sultan agung
hanyokrokusumo (1613-1645).

Sultan agung bercita-cita mempersatukan seluruh Jawa dan mengusir kompeni (VOC) dari Batavia.
Setelah Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Cirebon berhasil dikuasai, ia berencana menyerang Batavia.
Serangan dilancarkan pada agustus 1628 dan September 1629, tetapi gagal. Kegagalan ini karena :

A. Kurangnya perbekalan makanan,

B. Kalah persenjataan,

C. Jarak Mataram – Jakarta sangat jauh,

D. Tentara Mataram terjangkit wabah penyakit.

Sepeninggal Sultan Agung, Matarm mengalami kemunduran dan terpecah. Berdasarkan perjanjian
Giyanti 13 Februari 1755 Matarm dipecah menjadi dua, yakni :

A. Mataram Barat, yakni kesultanan Yogyakarta, diberikan kepada Mangkubumi dengan gelar
Hamengku Buwono I

B. Mataram Timur, yakni Kesunanan Surakarta diberikan kepada Paku Buwono III

Selanjutnya berdasarkan Perjanjian Salatiga tanggal 17 Maret 1757, Surakarta dibagi menjadi dua,
yakni :

1. Surakarta Utara diberikan kepada Raden Mas Said dengan gelar Mangkunegara I, kerajaanya
dinamakan Mangkunegaran.

2. Surakarta Selatan diberikan kepada Paku Buwono III kerajaanya dinamakan Kasunanan Surakarta

G. KERAJAAN MAKASSAR

Pada abad ke-17 di Sulawesi Selatan telah muncul beberapa kerajaan kecil, seperti Goa, Tallo,
Sopeng, dan Bone. Kerajaan besar ialah Goa dan Tallo. Keduanya lebih dikenal sebagai kerajaan
Makassar. Puncak kejayaanya pada masa pemerintahan Sultan Hasanudin (1654-1670)

Pertempuran besar meletus pada 1666 di masa Sultan Hasanuddin. VOC di bawah pimpinan
Speelman berkoalisi dengan Kapten Jonker dari Ambon dan Aru Palaka, Raja Bone. Hasanuddin kalah
dan terpaksa menandatangani Perjanjian Bongaya pada 18 November 1667. Isinya sangat
merugikan rakyat Makassar, yakni :

a. Wilayah Makassar terbatas pada Goa, wilayah Bone dikembalikan kepada Aru Palaka

b. Kapal Makassar dilarang berlayar tanpa seizin VOC

c. Makassar tertutup untuk semua bangsa kecuali VOC dengan hak monopolinya

d. Semua benteng harus dihancurkan, kecuali benteng ujung pandang yang kemudian namanya diganti
menjadi benteng Rotterdam.

e. Makassar harus mengganti kerugian perang sebesar 250 ribu ringgit.

Makassar berkembang sebagai pelabuhan internasional. Banyak pedagang asing seperti Portugis,
Inggris, dan Denmark berdagang di Makassar. Karena itu, disusunlah hokum niaga dan perniagaan
yang disebut Ade Allopioping Bicarance Pabbalu’e dan sebuah naskah lontar karya Amanna Gappa.

H. KERAJAAN TERNATE DAN TIDORE

Kerajaan ternate dan tidore terdapat di Maluku. Keduanya sering bersaing dan persaingan makin
tampak setelah datangnya bangsa Barat.

Bangsa Barat yang pertama kali datang ke Maluku ialah Portugis (1512) yang kemudian bersekutu
dengan kerajaan ternate. Kemudian bangsa Spanyol dating pada 1521 dan bersekutu dengan
kerajaan tidore. Saat itu tidak sampai terjadi perang. Untuk menyelesaikan persaingan Portugis dan
Spanyol, pada tahun 1529 diadakan perjanjian saragosa. Isinya Spanyol harus meninggalkan Maluku
dan memusatkan kekuasaanya di Filipina dan bangsa Portugis tetap tinggal Maluku.

Portugis menderikan benteng Sao Paulo untuk melindungi Ternate dari serangan Tidore. Portugis
kemudian memonopoli perdagangan dan terlalu ikut campur urusan dalam negri Ternate. Salah
seorang sultan Ternate yang menentang ialah Sultan Hairun (1550-1570). Walau diadakan
perundingan dengan hasil damai pada 27 Februari 1570, esok harinya ketika Sultan Hairun datang ke
benteng Sao Pulo, ia justru dibunuh.

BAB 3 PERKEMBANGAN PENGARUH BARAT DAN MASA PENDUDUKAN JEPANG DI INDONESIA

A. BERKEMBANGNYA KOLONIALISME DAN IMPERIALISME BARAT DI INDONESIA


1. VOC

VOC merupakan kongsi dagang Belanda yang mempunyai wilayah di Hindia Timur. Pengurusnya
terdiri dari 6 orang yang disebut “Bewindhebbers der VOC”, ditambah 17 orang pengurus harian yang
disebut Heeren XVII. VOC juga memiliki hak khusus yang diberikan parlemen Belanda:

-Membuat perjanjian dengan raja2 setempat

-Menyatakan perang dan perdamaian

-Membuat senjata & benteng

-Mencetak uang

-Mengangkat & memberhentikan pegawai

-Mengadili perkara

Pada tahun 1609, Pieter Both ditugaskan sebagai Gubernur Jendral VOC di Ambon. Misi utamanya
adalah untuk memimpin VOC menghadapi persaingan dengan pedagang Eropa. Ketika Jan Pietersoon
Coen diangkat sebagai gubernur jenderal, pusat kekuasaan dipindahkan ke Jayakarta. Selain
melakukan monopoli, VOC juga menjalankan system pemerintahan tidak langsung (indirect rule).
Tidak berlangsung lama, VOC akhirnya dibubarkan pada tanggal 31 Desember 1799. dengan factor-
faktor berikut:

-Banyak pegawai VOC korupsi karena gajinya rendah

-VOC tidak mampu bersaing dengan inggris (EIC) dan Perancis (FIC)

-Walaupun rugi, pemegang saham tetap diberi dividen

-Perang Belanda melawan Inggris

-Jatuhnya kongsi dagang VOC di India & adanya kebebasan pelayaran Inggris ke
Indonesia

2. Penjajahan Prancis-Belanda

Di Eropa sedang dalam suasana Perang Koalisi satu (1792-1797). Belandapun kalah sehingga
membuat rajanya, Willem V, meminta perlindungan dari Inggris. Napoleon Bonaparte, pemimpin
Prancis kemudian menempatkan Louis Napoleon untuk memimpin Belanda. Louis kemudian
mengangkat Herman Willem Daendels sebagai Gubernur Jendral Hindia Belanda sejak 1808. Tugas
utamanya adalah untuk mempertahankan Jawa dari serangan Inggris. Pada masa pemerintahannya,
Daendels banyak mengeluarkan kebijakan kebijakan yang condong kepada kediktatoran. Contohnya,
pembangunan jalan Raya Pos (Groete Postweg) antara Anyer-Panarukan. Pembangunan jalan raya itu
melibatkan banyak tenaga dengan system rodi.
Kekuasaan sewenang-wenang yang diterapkan Daendels membuatnya ditarik kembali agar citra
Hindia Belanda tidak bertambah buruk. Tetapi penarikan Daendels membua dampak buruk.
Belandapun berhasil dikuasai Inggris. Dengan demikian berakhirlah penjajahan Prancis-Belanda
dengan ditandai oleh Kapitulasi Tuntang.

3. Penjajahan Iggris

Tahun 1811-1816, Indonesia berada di bawah kekuasaan Inggris. Thomas Stamford Raffles diangkat
sebagai wakil gubernur di Jawa dan bawahannya. Tujuan utama pemerintahan Raffles adalah
meningkatkan kesejahteraan rakyat. Salah satu tindakannya yang popular adalah mencetuskan
system sewa tanah (landrent). Hal tersebut tidak membebani rakyat, namun kondisi di Eropa
membuat Thomas Stamford Raffles harus mengakhiri masa jabatannya di Indonesia. Perang koalisi
berakhir dengan kekalahan Prancis. Negara-negara yang menjadi lawan Prancis mengambil
keputusan bahwa sebagai benteng untuk menghadapi Prancis, Belanda harus kuat. Maka dari itu,
dalam Traktat London tahun 1824, ditetapkan bahwa Indonesia dikembalikan kepada Belanda.

4. Belanda

Untuk menangani berbagai persoalan di Indonesia yang baru saja dikembalikan ke Inggris,
pemerintah belanda mengirimkan sebuah komisi. Komisi tersebut terdiri dari Cornelis Th.Elout
sebagai ketua, dan A.A. Buyskes dan van der Capellen sebagai anggota. Setelah komisi dibubarkan,
van der Capellen diangkat sebagai gubernur jenderal. Dia melaksanakan pola konservatif, dalam arti
menerapkan kebijakan monopoli seperti VOC:

a. Masa Tanam Paksa

Ketika van den Bosch menjabat sebagai gubernur jenderal, pada tahun 1830 dia menciptakan
peraturan baru yang bernama ‘tanam paksa’ / cultuur stelsel. Tujuannya untuk mendapatkan untung
guna menutup deficit keuangan negri Belanda. Kemudian, latar belakang dilakukannya Tanam paksa
adalah:

- Defisit anggaran belanja negri belanda akibat Perang kemerdekaan Belgia dan perang
diponegoro

- Keadaan di Jawa yang tidak menguntungkan saat itu

- Perdagangan dan perusahaan belanda mengalami kemunduran

Pokok-pokok ketentuan Tanam paksa:

- Penduduk wajib menanami 1/5 tanahnya dengan tanaman yang ditentukan


pemerintah

- Tanah tersebut dibebaskan dari pajak

- Tanah tersebut dikerjakan selama 1/5 tahun


- Risiko penanaman ada pada pemerintah

- Hasil tanaman yang diwajibkan harus diangkat sendiri ke pabrik dan mendapat ganti
rugi

- Kelebihan hasil panen akan diganti oleh pemerintah

Waktu yang digunakan untuk menanam tanaman wajib tidak melebihi waktu menanam padi

Tanam Paksa:

- Tanah yang ditanami lebih dari 1/5 lahan

- Tanah yang ditanami tanaman wajib masih terkena pajak

- Banyak petugas yang curang, berusaha mendapatkan hasil sebanyak-banyaknya

- Tanah yang ditanami tanaman wajib cenderung memilih tanah yang subur

Akibat penyimpangan:

1. Bagi Bangsa Indonesia

- Menimbulkan kesengsaraan

- Pemerintahan Belanda memberikan sanksi kepada petani yang meninggalkan tanahnya


sehingga makin sengsara

1. Bagi Belanda

- Memperoleh keuntungan yang sangat besar

- Timbul penentangan tanam paksa yang dicetuskan oleh golongan liberal dan golongan etis

b. Politik Liberal Kolonial

Golongan liberal berhasil menguasai parlemen sehingga mereka mempunyai peluang untuk
menciptakan undang-undang dasar guna membatasi kekuasaan raja. Pada tahun 1870 keluar
undang-undang de Waal:

1. Undang-undang Gula yang menyebutkan bahwa penanaman tebu harus dilakukan oleh
pengusaha swasta, tidak dengan system tanam paksa

2. Undang-undang Agraria, isinya menerangkan bahwa gubernur jenderal dan rakyat dilarang
menjual tanah kepada orang asing, tetapi dapat menyewakannya selama 75 tahun

Ini merupakan awal yang baik walaupun dalam kenyataannya semuanya untuk kepentingan
Pemerintahan Hindia Belanda.

B. PERUBAHAN POLITIK , EKONOMI, SOSIAL, DAN BUDAYA AKIBAT PERLUASAN KOLONIALISME DAN
IMPERIALISME DI INDONESIA
Masuknya kekuasaan bangsa Asing di Indonesia telah menyebabkan perubahan tatanan politik,
sosial, ekonomi dan budaya bagi bangsa Indonesia sebagai berikut:

a. Politik
Baik Daendels maupun Raffles telah meletakkan dasar pemerintahan modern. Para Bupati dijadikan
pegawai negeri dan diberi gaji, padahal menurut adat, kedudukan bupati adalah turun temurun dan
mendapat upeti dari rakyat. Bupati telah menjadi alat kekuasaan pemerintah kolonial.Belanda dan
Inggris juga melakukan intervensi terhadap persoalan kerajaan, misalnya soal pergantian tahta
kerajaan sehingga imperialis mendominasi politik di Indonesia. Akibatnya peranan elite kerajaan
berkurang dalam bidang politik, bahkan kekuasaan pribumi mulai runtuh.

b. Sosial Ekonomi
Eksploitasi ekonomi yang dilakukan bangsa Barat membawa berbagai dampak bagi bangsa Indonesia.
Munculnya monopoli dagang VOC menyebabkan mundurnya perdagangan nusantara di panggung
perdagangan internasional. Peranan syahbandar digantikan oleh para pejabat Belanda.Kebijakan
tanam paksa sampai sistem ekonomi liberal menjadikan Indonesia sebagai penghasil bahan mentah.
Eksportirnya dilakukan oleh bangsa Belanda, pedagang perantara dipegang oleh orang timur asing
terutama bangsa Cina dan bangsa Indoensia hanya menjadi pengecer, sehingga tidak memiliki jiwa
wiraswasta jenis tanaman baru serta cara memeliharanya.

c. Budaya
- Tindakan pemerintah Belanda untuk menghapus kedudukan menurut adat penguasa pribumi dan
menjadikan mereka pegawai pemerintah, merutuhkan kewibawaan tradisional penguasa pribumi.
- Upacara dan tatacara yang berlaku di istana kerajaan juga disederhanakan dengan demikian ikatan
tradisi dalam kehidupan pribumi menjadi lemah.
- Dengan merosotnya peranan politik maka para elit politik baik raja maupun bangsawan
mengalihkan perhatiannya ke bidang senibudaya. Contoh Paku Buwono V memerintahkan penulisan
serat Centhini, R.Ng Ronggo Warsito manyusun Kitab Pustakaraya Purwa, Mangkunegara IV
menyusun kitab Wedatama dan lain-lain.

C. PERLAWANAN DI BERBAGAI DAERAH DALAM MENENTANG DOMINASI ASING

Perlawanan Rakyat Maluku


Upaya rakyat Ternate yang dipimpin Sultan Hairun maupun Sultan Baabulah(1575), sejak kedatangan
bangsa Portugis pada 1512 tidak berhasil, penyebabnya adalah tidak ada kerja sama antara kerajaan
Ternate, Tidore, dan Nuku. Kekuatan Portugis hanya dapat diusir oleh kekuatan bangsa Belanda yang
lebih kuat.

Pelawanan Rakyat Mataram


Sultan Agung yang memiliki cita – cita mempersatukan pulau Jawa, berusaha mengalahkan VOC di
Batavia. Penyerangan yang dilakukan pada 1628 & 1629 mengalami kegagalan, karena selain
persiapan pasukannya yang belum matang, juga tidak mampu membuat blok perlawanan bersama
kerajaan lainnya.
Perlawanan Rakyat Makasar
Konflik antara Sultan Hasanuddin dari Makasar dan Arupalaka dari Bone, memberi jalan bagi Belanda
untuk menguasai kerajaan – kerajaan Sulawesi tersebut. Untuk memperkuat kedudukannya di
Sulawesi, Sultan Hasanuddin menduduki Sumbawa, sehingga jalur perdagangan Nusantara bagian
timur dapat dikuasai. Hal ini dianggap oleh Belanda sebagai penghalang dalam perdagangan.
Pertempuran antara Sultan Hasnuddin dengan Belanda yang dipimpin Cornelis Speelman selalu
dapat dihalau pasukan Sultan Hasanuddin. Lalu Belanda meminta bantuan Arupalaka yang
menyebabkan Makasar jatuh ke tangan Belanda, dan Sultan Hasanuddin harus menandatangani
perjanjian Bongaya pada 1667, yang berisi :
a. Sultan Hasanuddin harus memberikan kebebasan kepada VOC berdagang di Makasar dan Maluku.
b. VOC memegang monopoli perdagangan di Indonesia bagian timur, dengan pusat Makasar.
c. Wilayah kerajaan Bone yang diserang dan diduduki Sultan Hasanuddin dikembalikan kepada
Arupalaka, dan dia diangkat menjadi Raja Bone.

Perlawanan Rakyat Banten


Setelah Sultan Ageng Tirtayasa mengangkat putranya yang bergelar Sultan Haji sebagai Sultan
Banten, Belanda ikut campur dalam urusan Banten dengan mendekati Sultan Haji. Sultan Agung yang
sangat anti VOC, segera menarik kembali tahta putranya. Putranya yang tidak terima, segera
meminta bantuan VOC di Batavia untuk membantu mengembalikan tahtanya, akhirnya dengan
bantuan VOC, dia memperoleh tahtanya kembali dengan imbalan menyerahkan sebagian wilayah
Banten kepada VOC.

Perang Paderi (1821 – 1837)


Dilatar belakangi konflik antara kaum agama dan tokoh – tokoh adat Sumatera Barat. Kaum agama
(Pembaru/Paderi) berusaha untuk mengajarkan Islam kepada warga sambil menghapus adat istiadat
yang bertentangan dengan Islam, yang bertujuan untuk memurnikan Islam di wilayah Sumatra Barat
serta menentang aspek – aspek budaya yang bertentangan dengan aqidah Islam.
Tujuan ini tidak dapat dilaksanakan sepenuhnya karena kaum adat yang tidak ingin kehilangan
kedudukannya, serta adat istiadatnya menentang ajaran kaum Paderi, perbedaan pandangan ini
menyebabkan perang saudara serta mengundang kekuatan Inggris dan Belanda.
Kaum adat yang terdesak saat perang kemudian meminta bantuan kepada Inggris yang sejak 1795
telah menguasai Padang, dan beberapa daerah di pesisir barat setelah direbut dari Belanda.
Golongan agama pada saat itu telah menguasai daerah pedalaman Sumatra Barat dan menjalankan
pemerintahan berdasarkan agama.
Pada tahun 1819, Belanda menerima Padang dan daerah sekitarnya dari Inggris. Golongan adat
meminta bantuan kepada Belanda dalam menghadapi golongan Paderi. Pada Februari 1821, kedua
belah pihak menandatangani perjanjian. Sesuai perjanjian tersebut Belanda mulai mengerahkan
pasukannya untuk menyerang kaum Paderi.
Perang Diponegoro (1825 – 1830)
Penyebab perang ini adalah rasa tidak puas masyarakat terhadap kebijakan – kebijakan yang
dijalankan pemerintah Belanda di kesultanan Yogyakarta. Belanda seenaknya mencampuri urusan
intern kesultanan. Akibatnya, di Keraton Mataram terbentuk 2 kelompok, pro dan anti Belanda.
Pada pemerintahan Sultan HB V, Pangeran Diponegoro diangkat menjadi anggota Dewan Perwalian.
Namun dia jarang diajak bicara karena sikapnya yang kritis terhadap kehidupan keraton yang
dianggapnya terpengaruh budaya barat dan intervensi Belanda. Oleh karena itu, dia pergi dari
keraton dan menetap di Tegalrejo.
Di mata Belanda, Diponegoro adalah orang yang berbahaya. Suatu ketika, Belanda akan membuat
jalan Yogyakarta – Magelang. Jalan tersebut menembus makam leluhur Diponegoro di Tegalrejo. Dia
marah dan mengganti patok penanda jalan dengan tombak. Belanda menjawab dengan mengirim
pasukan ke Tegalrejo pada 25 Juni 1825.
Diponegoro dan pasukannya membangun pertahanan di Selarong. Dia mendapat berbagai dukungan
dari daerah – daerah. Tokoh – tokoh yang bergabung antara lain : Pangeran Mangkubumi, Sentot
Alibasha Prawirodirjo, dan Kyai Maja. Oleh karena itu Belanda mendatangkan pasukan dari Sumatra
Barat dan Sulawesi Utara yang dipimpin Jendral Marcus de Kock.

Perang Aceh
Aceh dihormati oleh Inggris dan Belanda melalui Traktat London pada 1824, karena Terusan Suez
diuka, yang menyebabkan kedudukan Aceh menjadi Strategis di Selat Malaka dan menjadi incaran
bangsa barat. Untuk mengantisipasi hal itu, Belanda dan Inggris menandatangani Traktat Sumatra
pada 1871.
Melihat gelagat ini, Aceh mencari bantuan ke luar negeri. Belanda yang merasa takut disaingi
menuntut Aceh untuk mengakui kedaulatannya di Nusantara. Namun Aceh menolaknya, sehingga
Belanda mengirim pasukannya ke Kutaraja yang dipimpin oleh Mayor Jendral J.H.R Kohler.
Penyerangan tersebut gagal dan Jendral J.H.R Kohler tewas di depan Masjid Raya Aceh.
Serangan ke – 2 dilakukan pada Desember 1873 dan berhasil merebut Istana kerajaan Aceh di bawah
pimpinan Letnan Jendral Van Swieten. Walaupun telah dikuasai secara militer, Aceh secara
keseluruhan belum dapat ditaklukkan. Oleh karena itu, Belanda mengirim Snouck Hurgronye untuk
menyelidiki masyarakat Aceh.
Perang Bali
Pulau Bali dikuasai oleh kerajaan Klungkung yang mengadakan perjanjian dengan Belanda pada 1841
yang menyatakan bahwa kerajaan Klungkung di bawah pemerintahan Raja Dewa Agung Putera
adalah suatu negara yang bebas dari kekuasaan Belanda.
Pada 1844, perhu dagang Belanda terdampar di Prancak, wilayah kerajaan Buleleng dan terkena
hukum Tawan Karang yang memihak penguasa kerajaan untuk menguasai kapal dan isinya. Pada
1848, Belanda menyerang kerajaan Buleleng, namun gagal.
Serangan ke – 2 pada 1849, di bawah pimpinan Jendral Mayor A.V Michies dan Van Swieeten berhasil
merbut benteng kerajaan Buleleng di Jagaraga. Pertempuran ini diberi nama Puputan Jagaraga.
Setelah Buleleng ditaklukkan, banyak terjadi perang puputan antara kerajaan – kerajaan Bali dengan
Belanda untuk mempertahankan harga diri dan kehormatan. Diantaranya Puputan Badung (1906),
Puputan Kusamba (1908), dan Puputan Klungkung (1908).

Perang Banjarmasin
Sultan Adam menyatakan secara resmi hubungan kerajaan Banjarmasin – Belanda pada 1826 sampai
beliau meninggal pada tahun 1857. sepeninggal Sultan Adam, terjadi perebutan kekuasaan oleh 3
kelompok :
▪ Kelompok Pangeran Tamjid Illah, cucu Sultan Adam.
▪ Kelompok Pangeran Anom, Putra Sultan Adam.
▪ Kelompok Pangeran Hidayatullah, cucu Sultan Adam.
Di tengah kekacauan tersebut, terjadi perang Banjarmasin pada 1859 yang dipimpin Pangeran
Antasari, seorang putra Sultan Muhammad yang anti Belanda. Dalam melawan Belanda, Pangeran
Antasari dibantu oleh Pangeran Hidayatullah.
Pada 1862, Pangeran Hidayatullah ditangkap dan dibuang ke Cianjur. Dalam pertempuran dengan
Belanda pada tahun tersebut, Pangeran Antasari tewas.

D. PERANG DUNIA II DI KAWASAN ASIA PASIFIK

Perang Pasifik, yang dikenal di Jepang dengan nama Perang Asia Timur Raya dan di Tiongkok sebagai
Perang Perlawanan Terhadap Agresi Jepang) (kang-Ri zhanzheng), terjadi di Samudra Pasifik, pulau-
pulaunya, dan di Asia. Konflik ini terjadi antara tahun 1937 dan 1945, namun peristiwa-peristiwa
yang lebih penting terjadi setelah 7 Desember 1941, ketika Jepang menyerang Amerika Serikat serta
wilayah-wilayah yang dikuasai Britania Raya dan banyak negara lainnya.

Perang ini dimulai lebih awal dari Perang Dunia II yaitu pada tanggal 8 Juli 1937 oleh sebuah insiden
yang disebut Insiden Jembatan Marco Polo Peristiwa tersebut menyulut peperangan antara Tiongkok
dengan Jepang.Konflik antara Jepang dan Tiongkok dan beberapa dari peristiwa dan serangannya
yang penting juga merupakan bagian dari perang tersebut. Perang ini terjadi antara Jepang dan pihak
Sekutu (yang termasuk Tiongkok, Amerika Serikat, Britania Raya, Filipina, Australia, Belanda dan
Selandia Baru). Uni Soviet berhasil memukul mundur Jepang pada 1939, dan tetap netral hingga
1945, saat ia memainkan pernanan penting di pihak Sekutu pada masa-masa akhir perang.

E. PERGERAKAN NASIONAL PADA MASA PENDUDUKAN JEPANG

Perlawanan secara Legal


Gerakan Tiga A
• Gerakan ini disebut Tiga A karena semboyannya yang terdiri atas tiga macam :
• Nippon pelindung Asia
• Nippon cahaya Asia
• Nipppon pemimpin Asia
• Gerakan ini diketuai Oleh Mr. Syamsuddin, tokoh Parindra Jawa Barat. Gerakan ini tidak banyak
menarik rakyat. Oleh karena itu pemerintah Jepang membubarkan gerakan ini pada tahun 1943
sebagai gantinya dibentuk Putera.

Pusat Tenaga Rakyat (Putera)


• Organisasi ini dibentuk pada 1 Maret 1943 dibawah pimpinan empat serangkai, yaitu Ir. Soekarno,
Dr. Moh. Hatta, Ki Hajar Dewantara, dan KH. Mas Mansyur.
• Mereka dinggap mewakili aliran-aliran yang terdapat dalam masyarakat Indonesia. Karena
organisasi ini terlalu bersifat nasional, maka pada tahun 1944 dibubarkan oleh pemerintah Jepang
dan kemudian membentuk Jawa Hokokai.

Perhimpunan Kebangkitan Jawa (Jawa Hokokai)


• Pimpinan dari organisasi ini di bawah komando militer Jepang. Organisasi ini tersusun dari tingkat
pusat sampai ke tingkat daerah. Jawa Hokokai dibentuk karena perang sudah semakin meningkat.
Rakyat dituntut agar memberikan pengabdin yang maksimal dan bersedia mengorbankan diri serta
mempertebal rasa persaudaraan.

Pembela Tanah Air (Peta)


• Pembela Tanah Air (Peta) dibentuk pada tahun 1943, yang merupakan kesatuan militer bersenjata
yang dibentuk atas inisatif Gatot Mangkupraja. Di sini pemuda-pemuda Indonesia dilatih kemiliteran
Jepang untuk keperluannya. Ternyata Peta inilah nantinya merupakan tenaga inti untuk membela
Republik Indonesia. Jepang memanfaatkan pendirian PETA untuk mengerahkan tenaga dalam rangka
menghancurkan Sekutu, yang dianggap merupakan kemenangan terakhir.

Masyumi (Majelis Syuro Muslimin)


• Meskipun Jepang mengekang aktivitas semua kaum nasionalis, namun golongan nasionalis Islam
mendapat perlakuan lain. golongan ini memperoleh kelonggaran, karena dinilai paling anti Barat.
Jepang menduga bahwa golongan ini akan mudah dirangkul. Sampai bulan November 1943, Jepang
masih memperkenankan berdirinya Majelis Islam A’la Indonesia (MIAI) yang dibentuk pada zaman
Hindia Belanda. Para pemuka agama diundang ke jakarta oleh Gunseikan Mayor Jendela Okazaki,
untuk mengadakan penukaran pikiran. Hasilnya adalah MIAI diakui sebagai organisasi resmi Umat
Islam, dengan syarat harus mengubah asas dan tujuannya.

Chou Singi-In
• Memsuki awal tahun 1943 Jepang mulai melemah. Mereka mengalami kekalahan beruntun di
berbagi front pertempuran. Pada tanggal 8 Januari 1943, Perdana Menteri Tojo mengumumkan
secara resmi bahwa Filipina dan Birma akan memperoleh kemerdekaannya pada tahun itu juga,
sedangkan mengenai Indonesia tidak disinggung sama sekali. Pernyataan itu dapat menyinggung
perasaan kaum nasionalis dan rakyat Indonesia umumnya. Oleh karena itu, Perdana Menteri Tojo
menganggap perlu mengirim Menteri Urusan Asia Timur Raya, Aoki, ke Jakarta awal bulan Mei 1943.
Aoki adalah Menteri Jepang pertama kali yang ada di Indonesia.
Sehubungan dengan pertemuan tokoh-tokoh empat serangkai dengan Menteri Aoki itulah, maka
pada tanggal 7 Juli 1943, Tojo datang ke Jakarta.

F. DAMPAK PENDUDUKAN JEPANG DALAM BERBAGAI ASPEK KEHIDUPAN

a. Bidang Politik

Sejak masuknya Jepang di Indonesia, organisasi yang berkembang pada saat itu dihapuskan dan
diganti dengan organisasi buatan Jepang. Tetapi, pemerintah Jepang masih membiarkan kesempatan
pada golongan nasionalis islam karena dinilainya sangat anti-barat, sehingga organisasi MIAI masih
diperbolehkan tetap berdiri, tetapi karena perkembangannya dianggap membahayakan Jepang,
akhirnya MIAI dibubarkan dan diganti dengan Masyumi.

b. Bidang Pendidikan

Pendidikan zaman Jepang mengalami perubahan secara drastis. Dimana sistem pengajaran dan
kurikulum disesuaikan dengan kepentingan perang. Siswa wajib mengikuti latihan dasar kemiliteran.
Jepang juga menanamkan semangat Jepang dan siswa wajib menghapal lagu kebangsaan Jepang.
Para guru diharuskan mengikuti kursus bahasa Jepang. Juga diwajibkannya menggunakan bahasa
Jepang dan Indonesia sebagai bahasa pengantar disekolah untuk menggantikan bahasa Belanda.
Melalui pendidikan, Jepang bermaksud mencetak kader-kader yang akan mempelopori dan
merealisasikan konsepsi ”Kemakmuran Bersama Asia Timur Raya”.

c. Bidang Ekonomi

Pada pendudukan Jepang, kegiatan ekonomi diarahkan untuk kepentingan perang Jepang. Jepang
berusaha menguasai sumber bahan mentah untuk industri Jepang. Sebagian hasil panen harus
diserahkan kepada pemerintah. Rakyat diperbolehkan memiliki 40% hasil panen mereka, 30%disetor
kekoperasi dengan harga yang ditetapkan pemerintah dan sisa 30% disediakan untuk bibit dan harus
disimpan dilumbung desa. Kadang-kadang semua itu dirampas oleh Jepang sehingga rakyat hanya
makan keladi yang gatal, ubi jalar atau bekicot serta makanan lain yang tidak layak. Selain itu, Jepang
juga mengharuskan kaum pria yang muda dan sehat serta produktif untuk menjadi serdadu pekerja
(Romusha). Akibatnya tidak sedikit nyawa yang terenggut saat itu.

d. Bidang Budaya

Jepang sebagai negara fasis selalu berusaha untuk dapat menanamkan kebudayaannya. Salah satu
cara Jepang adalah kebiasaan menghormat kearah matahari terbit. Hal ini berarti bahwa cara
menghormat tersebut merupakan salah satu tradisi Jepang untuk menghormati kaisarnya yang
dianggap keturunan Dewa Matahari.

f. Militer

Demi untuk memenuhi kepentingan perang Asia Timur Raya yang memerlukan banyak tentara.
Pemerintah Jepang berusaha mengerahkan porensi rakyat Indonesia dengan membentuk pendidikan
semi-militer dan militer, seperti : Seinendan, Keobodan, Heiho dan PETA. Meskipun pengerahan
tersebut dilaksanakan untu kepentingan Jepang, namun bangsa Indonesia mendapat keuntungan
besar dari proses pendidikan militer ini. Hal ini terasa gunanya, kelak pada saat bangsa Indonesia
menghadapi sekutu dan Belanda yang akan menjajah kembali Indonesia tahun 1945 – 1949.

g. Bahasa Indonesia

Jepang berusaha menghapus pengaruh barat di Indonesia. Antara lain dengan pelarangan
penggunaan Bahasa Belanda disekolah-sekolah dan pertemuan resmi. Bahasa yang dboleh
digunakan adalah bahasa Indonesia disamping bahasa Jepang. Demikian pula buku-buku pelajaran
maupun yang berbentuk sastra, menggunakan bahasa Indonesia.

G. AKTIVITAS PERJUANGAN DALAM MEMPERSIAPKAN KEMERDEKAAN

1. Sidang pertama (29 mei – 1 Juni 1945)

Dalam sidang pertama ini, pembicaraan dipusatkan pada usaha merumuskan dasar filsafat bagi
negara Indonesia merdeka dengan membahas berbagai usul dari peserta sidang.
Pada tanggal 1 Juni 1945, Ir. Soekarno menyampaikan buah pikirannya tentang dasar negara
Indonesia merdeka :

1. Kebangsaan Indonesia

2. Internasionalisme

3. Mufakat atau Demokrasi

4. Kesejahteraan Sosial

5. Ketuhanan Yang Maha Esa

Kelima asas yang diusulkan Ir. Soekarno sesuai dengan petunjuk seorang ahli bahasa diberi nama
Pancasila. Oleh karena itu setiap tanggal 1 Juni dikenal sebagi hari lahirnya Pancasila.

Kemudian tanggal 22 Juni 1945, BPUPKI membentuk panitia perumus yang tugasnya untuk
membahas dan merumuskan hasil sidang pertama. Panitia perumus tersebut dikenal dengan nama
panitia kecil atau panitia 9, karena beranggotakan 9 orang :

1. Ir. Soekarno (Ketua)

2. Drs. M. Hatta (Wakil)

3. K.H. Wachid Hasyim (Anggota)

4. Kahar Muzakir (Anggota)

5. Mr. A.A. Maramis (Anggota)

6. Abikusno Tjokrosurojo (Anggota)

7. H. Agus Salim (Anggota)

8. Mr. Achmad Subarjo (Anggota)

9. Mr. Moh. Yamin (Anggota).

Sebagai tindak lanjut dari sidang pertama maka direkomendasikan Piagam Jakarta (Jakarta Charter)
tanggal 22 Juni 1945 yang berisi rumusan dasar negara dan rancangan Pembukaan UUD.

Adapun rumusan dasar negara berdasarkan piagam Jakarta adalah :

1. Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat-syariat islam bagi pemeluk-pemeluknya

2. Kemanusian yang adil dan beradab

3. Persatuan Indonesia

4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan

5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.


2. Sidang Kedua ( 10 Juli – 16 Juli 1945 )

Pada sidang yang kedua BPUPKI berhasil membentuk tiga panitia :

1. Panitia perancang UUD yang diketuai Ir. Soekarno

2. Panitia Pembela Tanah Air yang diketuai Abi Kusno

3. Panitia keuangan dan perekonomian yang diketuai Moh. Hatta

Panitia perancang dalam sidangnya tanggal 11 Juli 1945 menerima konsep naskah pembukaan UUD
yang diambil dari piagam Jakarta. Panitia perancang kemudian membentuk panitia kecil perancang
Undang-Undang Dasar yang diketuai Mr. Supomo. Ia bertugas menyempurnakan dan menyusun
kembali rancangan UUD yang telah disepakati.

Tanggal 13 Juli 1945, pembentuk Tim Panitia Kecil yang diketuai Ir. Soekarno mengadakan sidang
untuk membahas laporan hasil kerja Panitia Kecil Perancang UUD yang diketuai Mr. Supomo. Dalam
rapat Pleno tanggal 14 Juli 1945, BPUPKI menerima laporan Panitia Perancang UUD yang dibacakan
Ir. Soekarno :

1. Pernyataan Indonesia merdeka

2. Pembukaan UUD

3. Batang Tubuh UUD

Setelah melalui sidang yang alot, hasil kerja Panitia Perancang UUD akhirnya diterima BPUPKI. Hal itu
merupakan momentum penting dalam menentukan masa depan bangsa dan negara Indonesia.
Rumusan yang telah disempurnakan dan diterima secara bulat oleh sidang tersebut kemudian
dikenal dengan Undang-Undang Dasar 1945.

BAB 4 PERKEMBANGAN PAHAM-PAHAM BARU DAN MUNCULNYA PERGERAKAN NASIONAL


INDONESIA

E. PAHAM-PAHAM BARU DARI BARAT

1. Nasionalisme

a. Pengertian

- Menurut Otto Bouer, nasionalisme muncul karena adanya persamaan sikap dan tingkah laku
dalam memperjuangkan nasib yang sama, sedangkan

- Hans Kohn berpendapat bahwa nasionalisme adalah suatu paham yang menempatkan
kesetiaan tertinggi individu kepada Negara dan bangsa. Semen
- Ernest Renant menyatakan, nasionalisme ada ketika muncul keinginan untuk bersatu

2. Demokrasi

Demokrasi berasal dari kata demos yang artinya rakyat, dan kratos yang berarti . Jadi, demokrasi
berarti pemerintahan “dari rakyat untuk rakyat”. Prinsip-prinsip yang mendasari ide demokrasi
adalah konstitusionalisme, kedaulatan rakyat, aparat yang bertanggungjawab, jaminan kewajiban
sipil, pemerintah berdasarkan undang-undang, dan asas mayoritas Demokrasi sudah ada pada jaman
Yunani kuno, yang dikenal dengan demokrasi langsung, dimana rakyat seluruhnya bias langsung atau
memutuskan suatu perkara. Hal ini dimungkinkan karena saat itu di Yunani masih berbentuk negara-
kota (polis) yang penduduknya sekitar 30 orang per polis. Pada Revolusi Amerika tahun 1776 dalam
Declaration of Independence, menyatakan bahwa tidak ada kekuasaan yang adil tanpa persetujuan
rakyat

3. Liberalisme

Liberal berasal dari kata “liberty”, yang berarti kebebasan. Kebebasan dalam arti kemerdekaan
pribadi, hak untuk mendapatkan perlindungan, dan kebebasan dalam menentukan sikap. Liberalisme
adalah suatu aliran pemikiran yang mengharapkan kemajuan dalam berbagai bidang atas dasar
kebebasan individu yang dapat mengembangkan bakat dan kemampuannya sebebas mungkin,
Beberapa tokoh yang bisa dianggap sebagai penganut dan yang mengembangkan paham liberalisme,
yaitu:

a. John Locke. Menurut pendapatnya, negara terbentuk dari perjanjiann sosial antara individu
dengan yang hidup bebas dengan penguasa.

b. Montesquieu. Dalam bukunya spirit the law, terdapat pemisahan kekuasaan dalam
pemerintahan yaitu eksekutif, legislatif, dan yudikatif. Tujuannya agar terdapat pengawasan antar
lembaga agar tidak terjadi penyalahgunaan wewenang

4. Sosialisme

Sosialisme ialah paham yang menghendaki suatu masyarakat dibentuk secara kolektif (oleh kita,
untuk kita). Titik berat dari paham ini ada pada masyarakat, bukan individu. Dan dalam hal ini
sosialisme merupakan lawan dari liberalisme. Pada awalnya sosialisme muncul sebagai reaksi atas
liberalisme abad ke-19. Pendukung liberalisme adalah kelas menengah (middle class), yang oleh Karl
Marx disebut kaum “borjuis”. Kelas menengah ini adalah memiliki industri, perdagangan dan
memiliki pengaruh dalam masyarakat dan pemerintah. Ketertindasan kaum buruh oleh para pemilik
modal (kapital) menimbulkan reaksi golongan kelas menengah, yang sampai sekarang dikenal dengan
istilah gerakan sosialisme. Tujuannya menghilangkan pertentangan antar kelas, kelas buruh dan
pemodal. Oleh Marx, sosialisme dikembangkan menjadi komunisme.
B. PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN NASIONALISME DI ASIA DAN AFRIKA

Ciri-ciri umum sistem birokrasi Barat yang diperkenalkan di Negara-negara Asia

Tenggara

Kuasa barat menubuhkan kerajaan pusat

Barat melantik Gabenor Jeneral sebagai ketua pentadbir

Mereka melaksanakan pentadbiran melalui biro(jabatan)

Pegawai barat dilantik sebagai ketua biro

Kuasa barat memperkenalkan undang-undang barat.

Ciri-ciri birokrasi yang diperkenalkan oleh Sepanyol di Filipina.

Sepanyol memperkenalkan sistem pentadbiran berpusat

Gabenor Jeneral menjadi pemerintah tertinggi di peringkat pusat

Datuk Bandar menjadi pentadbir wilayah

Gabenor kecil menjadi pentadbir Bandar

Encomiendero menjadi pemerintah Encomienda

Maksud Sistem Encomienda

Sistem pentadbiran Sepanyol diperingkat tempatan

pemerintahnya diketuai encomiendero

Tugas-tugas Encomiendero yang diperkenalkan Sepanyol di Filipina.

menjaga keamanan

mengutip cukai

mengkristiankan penduduk barangay

Sebab sistem Encomienda dibenci oleh penduduk Filipina.

mengenakan cukai yang tinggi


mengenakan kerahan tenaga terhadap penduduk

Perubahan sistem pentadbiran yang diperkenalkan oleh Belanda di Indonesia.

pentadbiran dibahagikan kepada pentadbiran pusat dan tempatan

pentadbiran pusat diketuai oleh Gabenor Jeneral

pentadbiran tempatan diketuai dikendalikan oleh pembesar tempatan

pentadbiran tempatan menjalankan tugas dengan pengawasan pegawai Belanda

Belanda menubuhkan jabatan kerajaan seperti Jabatan Pelajaran dan Pertanian

Belanda menubuhkan dewan tempatan

dewan tempatan berfungsi sebagai penasihat pentadbiran Belanda

dewan tempatan tiada kuasa perundangan

Belanda menubuhkan Volksraad

Volksraad merupakan majlis rakyat

Bentuk sistem pemerintahan di Burma sebelum kedatangan British

Burma mengamalkan sistem pemerintahan beraja di bawah dinasti Konbaung

pemerintahan dan pentadbiran diketuai oleh raja

raja dibantu oleh Hluttaw(majlis diraja) dan Wun(pegawai tinggi kerajaan)

Myothugyi menjadi ketua Bandar

Ahmudan menjadi pegawai diraja

Athi merupakan pembesar-pembesar tradisional

raja menjadi penaung kepada sami Buddha.

C. LAHIRNYA PRGERAKAN NASIONAL INDONESIA

1. Budi Utomo.
Pada tahun 1906 di Yogyakarta dr. Wahidin Sudirohusodo mempunyai
gagasan untuk mendirikan studiefonds atau dana pelajar. Tujuannya adalah
mengumpulkan dana untuk membiayaai pemuda-pemuda bumi putra yang pandai,
tetapi miskin agar dapat memneruskan ke sekolah yang lebih tinggi. Untuk
mewujudkan gagasan nya tersebut, beliau mengadakan perjalanan keliling jawa.
Ketika sampai di Jakarta, dr. Wahidin Sudirohusodo bertemu dengan
mahasiswa-mahasiswa STOVIA. STOVIA adalah sekolah untuk mendidik dokterdokter
pribumi. Mahasiswa-mahasiswa tersebut antara lain Sutomo, Cipto
Mangunkusumo, Gunawan Mangunkusumo, Suraji, dan Gumbrek. Dr. Wahidin
Sudirohusodo memberikan dorongan kepada mereka agar membentuk suatu
organisasi. Dorongan tersebut mendapat sambutan baik dari para mahasiswa
STOVIA.
Pada tanggal 20 Mei 1908 bertempat di Gedung STOVIA. Para mahasiswa
STOVIA mendirikan organisasi yang diberi nama Budi Utomo. Budi Utomo artinya
budi yang utama. Tanggal berdirinya Budi Utomo yaitu 20 Mei dijadikan sebagai
Hari Kebangkitan Nasional.

2. Serikat Dagang Islam.


Revolusi Nasional Cina yang dipelopori oleh dr. Sun Yat Sen pada tanggal
10 Oktober 1911 telah berpengaruh terhadap orang-orang Cina perantauan di
Indonesia. Mereka segera mendirikan ikatan-ikatan yang bercorak nasionalis Cina.
Kedudukan mereka dibidang ekonomi sangat kuat. Mereka menguasai penjualan
bahan-bahan batik. Para pedagang batik pribumi merasa terdesak atau dirugikan.
Untuk menghadapi para pedagang Cina itu, pada tahun 1911 para pedagang
batik Solo dibawah pimpinan H. Samanhudi mendirikan Serikat Dagang Islam
(SDI). Tujuan berdirinya Sarikat Dagang Islam adalah :
a. Memajukan perdagangan.
b. Melawan monopoli pedagang tionghoa, dan
c. Memajukan agama Islam.
Serikat Dagang Islam mengalami perkembangan pesat karena bersifat nasionalis,
religius, dan ekonomis.

3. Indische Partij.
Indische Partij didirikan di Bandung pada tanggal 25 Desember 1912 .
Pendirinya adalah dr. E.F.E Douwes Dekker, dr. Cipto Mangunkusumo, dan Ki Hajar
Dewantara.
IP bertujuan mempersatukan bangsa Indonesia untuk mencapai
kemerdekaan. Tokoh-tokoh IP menyebarluaskan tujuannya melalui surat kabar.
Dalam waktu singkat IP mempunyai banyak anggota. Cabang-cabangnya tersebar diseluruh
Indonesia. Pemerintah Hindia Belanda menganggap organisasi ini
membahayakan kedudukannya. Pada bulan Maret 1913 Pemerintah Hindia Belanda
melarang kegitan IP. Pada bulan Agustus tahun yang sama para pemimpin IP dijatuhi
hukuman pengasingan.

4. Partai Nasional Indonesia.


Pada tanggal 4 Juli 1927 para pengurus Algemeene Studie Club
(Kelompok Belajar Umum) di Bandung mendirikan perkumpulan baru
yang dinamakan Perserikatan Nasional Indonesia. Mereka adalah Ir. Soekarno,
Mr. Sartono, dr. Samsi, Mr. Iskaq Cokrohadisuryo, Mr. Budiarto, Mr. Ali
Sastroamijoyo, Mr. Sunario, dan Ir. Anwari. Perkumpulan ini kemudian berganti
nama menjadi Partai Nasional Indonesia (PNI), dll.

BAB 5 TERBENTUKNYA NEGARA KEBANGSAAN INDONESIA

A. KRONOLOGI PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA

6 Agustus 1945
Sebuah bom atom dijatuhkan di atas kota Hiroshima di Jepang, oleh Amerika Serikat.

7 Agustus 1945
BPUPKI berganti nama menjadi PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia).

9 Agustus 1945
Bom atom kedua dijatuhkan di atas Nagasaki dan akhirnya menyebabkan Jepang menyerah kepada
Amerika Serikat dan sekutunya. Momen ini pun dimanfaatkan oleh Indonesia untuk
memproklamasikan kemerdekaannya.
Soekarno, Hatta selaku pimpinan PPKI dan Radjiman Wedyodiningrat sebagai mantan ketua BPUPKI
diterbangkan ke Dalat, 250 km di sebelah timur laut Saigon, Vietnam untuk bertemu Marsekal
Terauchi. Mereka dikabarkan bahwa pasukan Jepang sedang di ambang kekalahan dan akan
memberikan kemerdekaan kepada Indonesia.

10 Agustus 1945
Sementara itu, di Indonesia, Sutan Syahrir telah mendengar berita lewat radio bahwa Jepang telah
menyerah kepada Sekutu. Para pejuang bawah tanah bersiap-siap memproklamasikan kemerdekaan
RI, dan menolak bentuk kemerdekaan yang diberikan sebagai hadiah Jepang. Syahrir memberitahu
penyair Chairil Anwar tentang dijatuhkannya bom atom di Nagasaki dan bahwa Jepang telah
menerima ultimatum dari Sekutu untuk menyerah. Syahrir mengetahui hal itu melalui siaran radio
luar negeri, yang ketika itu terlarang. Berita ini kemudian tersebar di lingkungan para pemuda
terutama para pendukung Syahrir.

12 Agustus 1945
Jepang melalui Marsekal Terauchi di Dalat, Vietnam, mengatakan kepada Soekarno, Hatta dan
Radjiman bahwa pemerintah Jepang akan segera memberikan kemerdekaan kepada Indonesia dan
proklamasi kemerdekaan dapat dilaksanakan dalam beberapa hari, tergantung cara kerja PPKI.[1]
Meskipun demikian Jepang menginginkan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 24 Agustus.

14 Agustus 1945
Saat Soekarno, Hatta dan Radjiman kembali ke tanah air dari Dalat, Syahrir mendesak agar Soekarno
segera memproklamasikan kemerdekaan karena menganggap hasil pertemuan di Dalat sebagai tipu
muslihat Jepang, karena Jepang setiap saat sudah harus menyerah kepada Sekutu dan demi
menghindari perpecahan dalam kubu nasionalis, antara yang anti dan pro Jepang. Hatta
menceritakan kepada Syahrir tentang hasil pertemuan di Dalat.
Sementara itu Syahrir menyiapkan pengikutnya yang bakal berdemonstrasi dan bahkan mungkin
harus siap menghadapi bala tentara Jepang dalam hal mereka akan menggunakan kekerasan. Syahrir
telah menyusun teks proklamasi dan telah dikirimkan ke seluruh Jawa untuk dicetak dan dibagi-
bagikan.
Soekarno belum yakin bahwa Jepang memang telah menyerah, dan proklamasi kemerdekaan RI saat
itu dapat menimbulkan pertumpahan darah yang besar, dan dapat berakibat sangat fatal jika para
pejuang Indonesia belum siap. Soekarno mengingatkan Hatta bahwa Syahrir tidak berhak
memproklamasikan kemerdekaan karena itu adalah hak Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia
(PPKI). Sementara itu Syahrir menganggap PPKI adalah badan buatan Jepang dan proklamasi
kemerdekaan oleh PPKI hanya merupakan 'hadiah' dari Jepang.

15 Agustus 1945
Jepang menyerah kepada Sekutu. Tentara dan Angkatan Laut Jepang masih berkuasa di Indonesia
karena Jepang telah berjanji akan mengembalikan kekuasaan di Indonesia ke tangan Belanda. Sutan
Sjahrir, salah satu tokoh pemuda mendengar kabar ini melalui radio BBC. Setelah mendengar desas-
desus Jepang bakal bertekuk lutut, golongan muda mendesak golongan tua untuk segera
memproklamasikan kemerdekaan Indonesia. Namun golongan tua tidak ingin terburu-buru. Mereka
tidak menginginkan terjadinya pertumpahan darah pada saat proklamasi. Konsultasi pun dilakukan
dalam bentuk rapat PPKI. Golongan muda tidak menyetujui rapat itu, mengingat PPKI adalah sebuah
badan yang dibentuk oleh Jepang. Mereka menginginkan kemerdekaan atas usaha bangsa kita
sendiri, bukan pemberian Jepang.
Soekarno dan Hatta mendatangi penguasa militer Jepang (Gunsei) untuk memperoleh konfirmasi di
kantornya di Koningsplein (Medan Merdeka). Tapi kantor tersebut kosong.
Soekarno dan Hatta bersama Soebardjo kemudian ke kantor Bukanfu, Laksamana Maeda, di Jalan
Imam Bonjol. Maeda menyambut kedatangan mereka dengan ucapan selamat atas keberhasilan
mereka di Dalat.

16 Agustus 1945
Perundingan antara golongan muda dan golongan tua dalam penyusunan teks Proklamasi
Kemerdekaan Indonesia berlangsung pukul 02.00 - 04.00 dini hari. Teks proklamasi ditulis di ruang
makan di kediaman Soekarno, Jl. Pegangsaan Timur 56 Jakarta. Para penyusun teks proklamasi itu
adalah Ir. Soekarno, Drs. Moh. Hatta, dan Mr. Ahmad Soebarjo. Konsep teks proklamasi ditulis oleh Ir.
Soekarno sendiri. Di ruang depan, hadir B.M Diah Sayuti Melik, Sukarni dan Soediro. Sukarni
mengusulkan agar yang menandatangani teks proklamasi itu adalah Ir. Soekarno dan Drs. Moh. Hatta
atas nama bangsa Indonesia. Teks Proklamasi Indonesia itu diketik oleh Sayuti melik. Pagi harinya, 17
Agustus 1945, di kediaman Soekarno, Jalan Pegangsaan Timur 56 telah hadir antara lain Soewirjo,
Wilopo, Gafar Pringgodigdo, Tabrani dan Trimurti. Acara dimulai pada pukul 10:00 dengan
pembacaan proklamasi oleh Soekarno dan disambung pidato singkat tanpa teks. Kemudian bendera
Merah Putih, yang telah dijahit oleh bu Fatmawati, dikibarkan, disusul dengan sambutan oleh
Soewirjo, wakil walikota Jakarta saat itu dan Moewardi, pimpinan Barisan Pelopor.
Pada awalnya Trimurti diminta untuk menaikkan bendera namun ia menolak dengan alasan
pengerekan bendera sebaiknya dilakukan oleh seorang prajurit. Oleh sebab itu ditunjuklah Latief
Hendraningrat, seorang prajurit PETA, dibantu oleh Soehoed untuk tugas tersebut. Seorang pemudi
muncul dari belakang membawa nampan berisi bendera Merah Putih (Sang Saka Merah Putih), yang
dijahit oleh Fatmawati beberapa hari sebelumnya. Setelah bendera berkibar, hadirin menyanyikan
lagu Indonesia Raya. Sampai saat ini, bendera pusaka tersebut masih disimpan di Museum Tugu
Monumen Nasional.
Setelah upacara selesai berlangsung, kurang lebih 100 orang anggota Barisan Pelopor yang dipimpin
S.Brata datang terburu-buru karena mereka tidak mengetahui perubahan tempat mendadak dari
Ikada ke Pegangsaan. Mereka menuntut Soekarno mengulang pembacaan Proklamasi, namun
ditolak. Akhirnya Hatta memberikan amanat singkat kepada mereka.

Pada tanggal 18 Agustus 1945, Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) mengambil
keputusan, mengesahkan dan menetapkan Undang-Undang Dasar (UUD) sebagai dasar negara
Republik Indonesia, yang selanjutnya dikenal sebagai UUD 45. Dengan demikian terbentuklah
Pemerintahan Negara Kesatuan Indonesia yang berbentuk Republik (NKRI) dengan kedaulatan di
tangan rakyat yang dilakukan sepenuhnya oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) yang akan
dibentuk kemudian.
Setelah itu Soekarno dan M.Hatta terpilih atas usul dari otto iskandardinata dan persetujuan dari
PPKI sebagai presiden dan wakil presiden Republik Indonesia yang pertama. Presiden dan wakil
presiden akan dibantu oleh sebuah Komite Nasional.
Isi teks proklamasi :

Isi teks proklamasi kemerdekaan yang singkat ini adalah:


Kami bangsa Indonesia dengan ini menjatakan kemerdekaan Indonesia.
Hal-hal jang mengenai pemindahan kekoeasaan d.l.l., diselenggarakan
dengan tjara seksama dan dalam tempo jang sesingkat-singkatnja.
Djakarta, hari 17 boelan 8 tahoen 05
Atas nama bangsa Indonesia.
Soekarno/Hatta

Di sini ditulis tahun 05 karena ini sesuai dengan tahun Jepang yang kala itu adalah tahun 2605.
Teks diatas merupakan hasil ketikan dari Sayuti Melik (atau Sajoeti Melik), salah seorang tokoh
pemuda yang ikut andil dalam persiapan proklamasi.
Sementara naskah yang sebenarnya hasil gubahan Muh. Hatta, A. Soebardjo, dan dibantu oleh Ir.
Soekarno sebagai pencatat. Adapun bunyi teks naskah otentik itu sebagai berikut:
Proklamasi
Kami bangsa Indonesia dengan ini menyatakan kemerdekaan Indonesia.
Hal-hal yang mengenai pemindahan kekuasaan d.l.l., diselenggarakan
dengan cara saksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya.
Jakarta, hari 17, bulan 8, tahun 45
Wakil2 bangsa Indonesia.

B. PERBEDAAN PANDANGAN ANTARKELOMPOK DI SEKITAR PROKLAMASI

Berita tentang kekalahan Jepang, diketahui oleh sebagian golongan muda melalui radio siaran luar
negeri. Pada malam harinya Sutan syahrir menyampaikan berita itu kepada Moh. Hatta. Syahrir juga
menanyakan mengenai kemerdekaan Indonesia sehubungan dengan peristiwa tersebut. Moh. Hatta
berjanji akan menanyakan hal itu kepada Gunseikanbu. Setelah yakin bahwa Jepang telah menyerah
kepada Sekutu, Moh. Hatta mengambil keputusan untuk segera mengundang anggota PPKI.

Selanjutnya golongan muda mengadakan rapat di salah satu ruangan Lembaga Bakteriologi di Jalan
Pegangsaan Timur, Jakarta. Rapat dilaksanakan pada tanggal 15 agustus 1945, pukul 20.30 waktu
Jawa. Rapat yang dipimpin oleh Chairul Saleh itu menghasilkan keputusan “ kemerdekaan Indonesia
adalah hak dan soal rakyat Indonesia sendiri, tak dapat digantungkan pada orang dan negara lain.
Segala ikatan dan hubungan dengan janji kemerdekaan dari Jepang harus diputuskan dan sebaliknya
diharapkan diadakan perundingan dengan golongan muda agar mereka diikutsertakan dalam
pernyataan proklamasi.”

Keputusan rapat itu disampaikan oleh Wikana dan Darwis pada pukul 22.30 waktu Jawa kepada Ir.
Sukarno di rumahnya, Jl. Pegangsaan Timur 56, Jakarta. Kedua utusan tersebut segera
menyampaikan keputusan golongan muda agar Ir. Sukarno segera memproklamasikan kemerdekaan
Indonesia tanpa menunggu hadiah dari Jepang. Tuntutan Wikana yang disertai ancaman bahwa akan
terjadi pertumpahan darah jika Ir. Sukarno tidak menyatakan proklamasi keesokan harinya telah
menimbulkan ketegangan. Ir. Sukarno marah dan berkata “Ini leher saya, seretlah saya ke pojok itu
dan sudahilah nyawa saya malam ini juga, jangan menunggu sampai besok. Saya tidak bisa
melepaskan tanggungjawab saya sebagai ketua PPKI. Karena itu saya tanyakan kepada wakil-wakil
PPKI besok”. Ketegangan itu juga disaksikan oleh golongan tua lainnya seperti : Drs. Moh. Hatta, dr.
Buntaran, dr. Samsi, Mr. Ahmad Subardjo dan Iwa Kusumasumantri.

C. PENYEBARLUASAN BERITA PROKLAMASI DAN SAMBUTAN RAKYAT INDONESIA TERHADAP


PROKLAMASI KEMERDEKAAN

Ketika Soekarno-Hatta memproklamasikan Kemerdekaan Republik Indonesia, pemimpin Domei


Indonesia Adam Malik dari tempat persembunyiannya di Bungur Besar menelepon Asa Bafagih dan
mendiktekan bunyi teks proklamasi.

Adam Malik minta agar berita tersebut diteruskan kepada Pangulu Lubis untuk segera disiarkan
tanpa izin Hodohan (sensor Jepang) sebagaimana biasanya. Perintah Adam Malik itu dilaksanakan
Pangulu Lubis dengan menyelipkan berita proklamasi diantara berita-berita yang telah disetujui
Hodohan yang kemudian disiarkan melalui kawat (morce cast) oleh teknisi Indonesia, Markonis Wua,
dengan diawasi Markonis Soegiarin.

Berita tersebut segera menyebar, dapat ditangkap di San Fransisco (AS) maupun di
Australia.Pemerintah pendudukan Jepang gempar setelah mengetahui tersiarnya berita
kemerdekaan RI.
Semua pagawai Jepang di Domei dimintai pertanggungjawaban. Domei segera membuat berita
bantahan proklamasi dengan menyebutnya "salah". Mereka yang ditugaskan membuat bantahan
adalah Sjamsuddin Sutan Makmur dan Rinto Alwi dibantu seorang Jepang bernama Tanabe. Dua
orang Indonesia itu karena ditentang teman-temannya tidak bersedia membuat berita bantahan
sehingga hanya Tanabe sendiri yang membuatnya dan Markonis Wau menyiarkan melalui kawat.
Berita proklamasi kemerdekaan itu kemudian diteruskan ke Radio Republik Indonesia (RRI) yang
ketika itu juga dikuasai Jepang dengan nama Hoso Kyoku. Jumat petang 17 Agustus 1945 seorang dari
Domei masuk ke RRI dengan cara meloncat dari tembok belakang - karena di depan dijaga ketat oleh
serdadu Jepang Kempetai. Ia memberikan secarik kertas dari Adam Malik kepada penyiar Jusuf
Ronodipuro.
Jusuf Ronodipuro menyiarkan teks proklamasi itu pada pukul 19:00 WIB dari studio siaran luar negeri
yang tidak dijaga Kempetai. Sama seperti di Antara, berita tersebut diselundupkan tanpa
sepengetahuan Jepang disiarkan sehingga berita kemerdekaan tersebut semakin meluas
jangkauannya, terbukti kemudian berita itu menjadi bahan percakapan dari mulut ke mulut.
Kantor Domei Cabang Surabaya merupakan kantor cabang pertama yang melepaskan diri dari ikatan
Domei Pusat Jakarta.Di Semarang, berita proklamasi dari Domei Jakarta diteruskan kepada penguasa
tertinggi Indonesia di sana, Mr. Wongsonegoro yang saat itu menjabat Fuku Shuchookan (Wakil
Residen Semarang). Berita itu dibacakan Wongsonegoro dalam sidang pleno dan mendapat
tanggapan meriah lalu disebarluaskan kepada masyarakat sampai ada berita bantahan dari Domei.
Menyerahnya Jepang kepada Sekutu membuat orang-orang Jepang di Domei Semarang kehilangan
gairah kerja. Sebaliknya orang-orang Indonesia sangat bergairah bahkan mengambil alih dan
menguasai kantor berita Domei..
Jepang melarang penyebarannya karena berita tersebut dikirim dari Jakarta tanpa melalui izin
Sendenbucho atau Kepala Barisan Propaganda Jepang. Meski Jepang lebih ketat melakukan
pengawasan terhadap penyebaran berita tersebut, berita proklamasi tetap dapat sampai ke meja
redaksi surat kabar dan radio Jepang Bandung Hoso Kyoku atau Radio Nirom pada zaman Belanda,
Harian Tjahaja dan Soeara Merdeka. Kejadian serupa juga terjadi di Yogyakarta maupun di daerah-
daerah lainnya. Semua merupakan perjuangan Antara dalam menyiarkan teks proklamasi.

D. PROSES TERBENTUKNYA NEGARA DAN PEMERINTAHAN REPUBLIK INDONESIA

Pada tanggal 18 Agustus 1945 Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) menyelenggarakan
siding untuk pertama kali yang dipimpin oleh Ir. Soekarno. Dalam sidang PPKI itu dibahas berbagai
persoalan untuk melengkapi keberadaan negara Republik Indonesia yang baru diproklamasikan.
Bahkan materi yang dibahas dalam sidang PPKI itu merupakan kelanjutan dari sidang BPUPKI tanggal
10 – 16 Juli 1945. Dalam sidang PPKI itu berhasil diambil suatu keputusan yang sangat penting bagi
pemerintahan negara Republik Indonesia yang baru berdiri. Keputusan yang berhasil dicapai dalam
sidang PPKI adalah sebagai berikut.

a. Mengesahkan rancangan undang-undang dasar negara yang dibahas dalam sidang BPUPKI
menjadi Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia. Selanjutnya Undang-Undang Dasar itu
lebih dikenal dengan istilah Undang-Undang Dasar 1945 (UUD 1945).

b. Memilih dan mengangkat Presiden dan Wakil Presiden sebagai pelaksana pemerintahan yang
sah dari Negara Republik Indonesia yang baru berdiri. Selanjutnya PPKI memilih dan mengangkat Ir.
Soekarno sebagai Presiden serta Drs. Moh. Hatta sebagai Wakil Presiden.

c. Membentuk Komite Nasional Indonesia sebagai lembaga yang membantu Presiden dalam
melaksanakan tugas-tugasnya sebelum terbentuknya Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) melalui
pemilihan umum (pemilu).
Sidang PPKI tanggal 18 Agustus 1945 berjalan dengan lancar dan berhasil membentuk serta
mengesahkan UUD 1945, memilih dan mengangkat Presiden dan Wakil Presiden serta membentuk
Komite Nasional Indonesia (KNI). Dengan demikian, sejak tanggal 18 Agustus 1945, yaitu sehari
setelah Indonesia merdeka, negara Republik Indonesia telah memiliki system pemerintahan yang sah
dan diakui oleh seluruh rakyat Indonesia.

sumber : google

Diposkan oleh Keke Keynes :) di 23.10

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook

Label: pribadi

3 komentar:

1.

ishak andreansyah13 September 2013 19.39

terimakasih atas materinya

BalasHapus
2.

Shofirul Sholikhatun Nisa18 September 2013 10.12

makasih :)

BalasHapus

3.

w!dy@ dw! ut@m!25 September 2013 15.54

sebaikny sidikit di persingkat lagi.....

BalasHapus

Hipotesis Masuk dan Berkembangnya kebudayaan Hindu Buddha ke Indonesia.


Hipotesis masuk dan berkembangnya agama dan kebuadayaan Hindu Buddha di
Indonesia. Hipotesa ini terbagi dalam dua kelompok :
A. Teori Kolonisasi
1. Hipotesis Waisya
Hipotesis Waisya dikemukakan oleh NJ Krom dibawa oleh para pedagang yang datang untuk
menetap dan menikah dengan orang Indonesia
2. Hipotesis Ksatria :
a. CC. Berg menyatakan bahwa golongan yang turut menyebarkan kebudayaan Hindu Buddha ialah para
petualang yang sebagian besar dari golongan Ksatria. Para Ksatria tersebut ada yang terlibat langsung
konflik perebutan kekuasaan di Indonesia.
b. Mookerji menyatakan bahwa para Ksatria ini membangun koloni-koloni yang kemudian berkembang
menjadi sebuah krajaan.
c. JL Moens tentang masuknya agama Hindu menyatakan bahwa masuknya agama Hindu ke Indonesia
dibawa oleh para prajurit disebabkan karena adanya kekacauan politik dan peperangan di India abad
ke-4 dan 5 Masehi.Teori penaklukan diekmukakan oleh FDK Bosch.
d. Hipotesis Brahmana
Hipotesis Brahamana dikemukakan oleh JC. Van Leur tentang masuknya pengaruh Hindu Budha di
Indonesia dibawa oleh kaum Brahmana yang mendapat undangan kepala suku yang tertarik dengan
agama Hindu.
A. Hipotesa Arus Balik
Hipotesis Arus Balik merupakan kritik terhadap ketiga teori kolonisasi tersebut (Waisya, Ksatria,
Brahmana) tentang masuknya agama dan kebudayaan Hindu dilakukan oleh bangsa Indonesia yang
belajar ke India dan kembali ke Indonesia mengajarkan agama Hindu.

Pada dasarnya keempat teori tersebut memiliki kelemahan yaitu karena golongan ksatria dan
waisya tidak mengusai bahasa Sansekerta. Sedangkan bahasa Sansekerta adalah bahasa sastra
tertinggi yang dipakai dalam kitab suci Weda. Dan golongan Brahmana walaupun menguasai bahasa
Sansekerta tetapi menurut kepercayaan Hindu kolot tidak boleh menyeberangi laut.
Disamping pendapat / hipotesa tersebut di atas, terdapat pendapat yang lebih menekankan
pada peranan Bangsa Indonesia sendiri, untuk lebih jelasnya simak uraian berikut ini.
Hipotesis Arus Balik dikemukakan oleh FD. K. Bosh. Hipotesis ini menekankan peranan
bangsa Indonesia dalam proses penyebaran kebudayaan Hindu dan Budha di Indonesia. Menurutnya
penyebaran budaya India di Indonesia dilakukan oleh para cendikiawan atau golongan terdidik.
Golongan ini dalam penyebaran budayanya melakukan proses penyebaran yang terjadi dalam dua
tahap yaitu sebagai berikut:
1. Proses penyebaran di lakukan oleh golongan pendeta Budha atau para biksu, yang menyebarkan

agama Budha ke Asia termasuk Indonesia melalui jalur dagang, sehingga di Indonesia terbentuk
masyarakat Sangha, dan selanjutnya orang-orang Indonesia yang sudah menjadi biksu, berusaha
belajar agama Budha di India. Sekembalinya dari India mereka membawa kitab suci, bahasa
sansekerta, kemampuan menulis serta kesan-kesan mengenai kebudayaan India. Dengan demikian
peran aktif penyebaran budaya India, tidak hanya orang India tetapi juga orang-orang Indonesia yaitu
para biksu Indonesia tersebut. Hal ini dibuktikan melalui karya seni Indonesia yang sudah mendapat
pengaruh India masih menunjukan ciri-ciri Indonesia.
2. Proses penyebaran kedua dilakukan oleh golongan Brahmana terutama aliran Saiva-siddharta.

Menurut aliran ini seseorang yang dicalonkan untuk menduduki golongan Brahmana harus
mempelajari kitab agama Hindu bertahun-tahun sampai dapat ditasbihkan menjadi Brahmana.
Setelah ditasbihkan, ia dianggap telah disucikan oleh Siva dan dapat melakukan upacara Vratyastome
/ penyucian diri untuk menghindukan seseorang.
Jadi hubungan dagang telah menyebabkan terjadinya proses masuknya penganut Hindu -
Budha ke Indonesia. Beberapa hipotesis di atas menunjukan bahwa masuknya pengaruh Hindu -
Budha merupakan satu proses tersendiri yang terpisah namun tetap di dukung oleh proses
perdagangan.
Untuk agama Budha diduga adanya misi penyiar agama Budha yang disebut dengan
Dharmaduta, dan diperkirakan abad 2 Masehi agama Budha masuk ke Indonesia. Hal ini dibuktikan
dengan adanya penemuan arca Budha yang terbuat dari perunggu diberbagai daerah di Indonesia
antara lain Sempaga (Sulawesi Selatan), Jember (Jatim), Bukit Siguntang (Sumatera Selatan). Dilihat
ciri-cirinya, arca tersebut berasal dari langgam Amarawati (India Selatan) dari abad 2 - 5 Masehi. Dan
di samping itu juga ditemukan arca perunggu berlanggam Gandhara (India Utara) di Kota Bangun,
Kutai (KalimantanTimur).
KERAJAAN HINDU-BUDDHA DAN ISLAM DI INDONESIA

A. MASUKNYA KEBUDAYAAN DAN AGAMA HINDU KE INDONESIA


Hubungan dagang antara Indonesia dengan India berpengaruh terhadap masuknya budaya
Hindu - Budha ke Indonesia. Agama Budha disebarluaskan ke Indonesia oleh para bhiksu,
sedangkan mengenai pembawa agama Hindu ke Indonesia terdapat 4 teori sebagai berikut :
1. Teori Ksatria
2. Teori Waisya
3. Teori Brahmana
4. Teori Campuran
Bukti tertua adanya pengaruh India di Indonesia adalah ditemukannya Arca Budha dari
perunggu di Sempaga, Sulawesi Selatan.

B. KERAJAAN KUTAI
Kerajaan Kutai atau Kerajaan Kutai Martadipura (Martapura) merupakan kerajaan Hindu
yang berdiri sekitar abad ke-4 Masehi di Muara Kaman, Kalimantan Timur. Kerajaan ini
dibangun oleh Kudungga. Diduga ia belum menganut agama Hindu.

Peninggalan terpenting kerajaan Kutai adalah 7 Prasasti Yupa, dengan huruf Pallawa dan
bahasa Sansekerta, dari abad ke-4 Masehi. Salah satu Yupa mengatakan bahwa "Maharaja
Kundunga mempunyai seorang putra bernama Aswawarman yang disamakan dengan
Ansuman (Dewa Matahari). Aswawarman mempunyai tiga orang putra. yang paling
terkemuka adalah Mulawarman.” Salah satu prasastinya juga menyebut kata Waprakeswara
yaitu tempat pemujaan terhadap Dewa Syiwa.

C. TARUMANEGARA
Kerajaan Tarumanegera di Jawa Barat hampir bersamaan waktunya dengan Kerajaan Kutai.
Kerajaan Tarumanegara didirikan oleh Rajadirajaguru Jayasingawarman pada tahun 358,
yang kemudian digantikan oleh putranya, Dharmayawarman (382 – 395). Maharaja
Purnawarman adalah raja Tarumanegara yang ketiga (395 – 434 M). Menurut Prasasti Tugu
pada tahun 417 ia memerintahkan penggalian Sungai Gomati dan Candrabaga sepanjang
6112 tombak (sekitar 11 km).

Dari kerajaan Tarumanegara ditemukan sebanyak 7 buah prasasti. Lima diantaranya


ditemukan di daerah Bogor. Satu ditemukan di desa Tugu, Bekasi dan satu lagi ditemukan di
desa Lebah, Banten Selatan. Prasasti-prasasti yang merupakan sumber sejarah Kerajaan
Tarumanegara tersebut adalah sebagai berikut :
1. Prasasti Kebon Kopi,
2. Prasasti Tugu,
3. Prasasti Munjul atau Prasasti Cidanghiang,
4. Prasasti Ciaruteun, Ciampea, Bogor
5. Prasasti Muara Cianten, Ciampea, Bogor
6. Prasasti Jambu, Bogor
7. Prasasti Pasir Awi, Bogor.

D. KERAJAAN SRIWIJAYA
Keadaan alam Pulau Sumatera dan sekitarnya pada abad ke-7 berbeda dengan keadaan
sekarang. Sebagian besar pantai timur baru terbentuk kemudian. Oleh karena itu Pulau
Sumatera lebih sempit bila dibandingkan dengan sekarang, sebaliknya Selat Malaka lebih
lebar dan panjang. Beberapa faktor yang mendorong perkembangan kerajaan Sriwijaya
menjadi kerajaan besar antara lain sebagai berikut :

1. Letaknya yang strategis di Selat Malaka yang merupakan jalur pelayaran dan
perdagangan internasional.

2. Kemajuan kegiatan perdagangan antara India dan Cina melintasi selat Malaka,
sehingga membawa keuntungan yang besar bagi Sriwijaya.
3. Keruntuhan Kerajaan Funan di Vietnam Selatan akibat serangan kerajaan Kamboja
memberikan kesempatan bagi perkembangan Sriwijaya sebagai negara maritim (sarwajala)
yang selama abad ke-6 dipegang oleh kerajaan Funan.

Berdasarkan berita dari I Tsing ini dapat kita ketahui bahwa selama tahun 690 sampai 692,
Kerajaan Melayu sudah dikuasai oleh Sriwijaya. Sekitar tahun 690 Sriwijaya telah meluaskan
wilayahnya dengan menaklukkan kerajaan-kerajaan di sekitarnya. Hal ini juga diperkuat oleh
5 buah prasasti dari Kerajaan Sriwijaya yang kesemuanya ditulis dalam huruf Pallawa dan
bahasa Melayu Kuno. Prasasti-prasasti tersebut adalah sebagai beikut :
1. Prasasti Kedukan Bukit
2. Prasasti Talang Tuwo
3. Prasasti Kota Kapur
4. Prasasti Telaga Batu
5. Prasasti Karang Birahi
6. Prasasti Ligor

Letak Sriwijaya strategis membawa keberuntungan dan kemakmuran. Walaupun demikian,


letaknya yang strategis juga dapat mengundang bangsa lain menyerang Sriwijaya. Beberapa
faktor penyebab kemunduran dan keruntuhan :
1. Adanya serangan dari Raja Dharmawangsa 990 M.
2. Adanya serangan dari kerajaan Cola Mandala yang diperintah oleh Raja
Rajendracoladewa.
3. Pengiriman ekspedisi Pamalayu atas perintah Raja Kertanegara, 1275 - 1292.
4. Muncul dan berkembangnya kerajaan Islam Samudra Pasai.
5. Adanya serangan kerajaan Majapahit dipimpin Adityawarman atas perintah Mahapatih
Gajah Mada, 1477. Sehingga Sriwijaya menjadi taklukkan Majapahit.

E. KERAJAAN MATARAM HINDU-BUDHA


Kerajaan Mataram diketahui dari Prasasti Canggal yang berangka tahun 732 Masehi yang
ditulis dalam huruf Pallawa dan bahasa Sansekerta. Dalam prasasti itu disebutkan bahwa
pada mulanya Jawa (Yawadwipa) diperintah oleh Raja Sanna. Setelah ia wafat Sanjaya naik
tahta sebagai penggantinya. Sanjaya adalah putra Sannaha (saudara perempuan Sanna).

Prasasti Mantyasih (Prasasti Kedu) yang di dikeluarkan oleh Raja Balitung pada tahun 907
memuat daftar raja-raja keturunan Sanjaya, sebagai berikut :
1. Rakai Mataram Sang Ratu Sanjaya
2. Sri Maharaja Rakai Panangkaran
3. Sri Maharaja Rakai Panunggalan
4. Sri Maharaja Rakai Warak
5. Sri Maharaja Rakai Garung
6. Sri Maharaja Rakai Pikatan
7. Sri Maharaja Rakai Kayuwangi
8. Sri Maharaja Rakai Watuhumalang
9. Sri Maharaja Watukura Dyah Balitung

Prasasti Kelurak, 782 M di desa Kelurak disebutkan bahwa Raja Dharanindra membangun
arca Majusri (= candi sewu). Pengganti raja Dharanindra, adalah Samaratungga.
Samaratungga digantikan oleh putrinya bernama Pramodawardhani. Dalam Prasasti Sri
Kahulunan (= gelar Pramodawardhani) berangka tahun 842 M di daerah Kedu, dinyatakan
bahwa Sri Kahulunan meresmikan pemberian tanah untuk pemeliharaan candi Borobudur
yang sudah dibangun sejak masa pemerintahan Samaratungga.

Pramodhawardhani menikah dengan Rakai Pikatan yang beragama Hindu. Adik


Pramodhawardhani, Balaputradewa menentang pernikahan itu. Pada tahun 856
Balaputradewa berusaha merebut kekuasaan dari Rakai Pikatan, namun usahanya itu gagal.
Setelah pemerintahan Rakai Pikatan, Mataram menunjukkan kemunduran. Sejak
pemerintahan Raja Balitung banyak mengalihkan perhatian ke wilayah Jawa Timur. Raja-raja
setelah Balitung adalah :
1. Daksa (910 – 919). Ia telah menjadi rakryan mahamantri I hino (jabatan terttinggi sesudah
raja) pada masa pemerintahan Balitung.
2. Rakai Layang Dyah Tulodong (919 – 924)
3. Wawa yang bergelar Sri Wijayalokanamottungga (924 – 929)

Wawa merupakan raja terakhir kerajaan Mataram. Pusat kerajaan kemudian dipindahkan oleh
seorang mahapatihnya (Mahamantri I hino) bernama Pu Sindok ke Jawa Timur.

F. PERPINDAHAN KERAJAAN MATARAM KE JAWA TIMUR


Pu Sindok yang menjabat sebagai mahamantri i hino pada masa pemerintahan Raja Wawa
memindahkan pusat pemerintahan ke Jawa Timur tersebut. Pada tahun 929 M, Pu Sindok
naik tahta dengan gelar Sri Maharaja Rakai Hino Sri Isana Wikramadharmattunggadewa. la
mendirikan dinasti baru, yaitu Dinasti Isana. Pu Sindok memerintah sampai dengan tahun
947. Pengganti-penggantinya dapat diketahui dari prasasti yang dikeluarkan oleh Airlangga,
yaitu Prasasti Calcuta.

Berdasarkan berita Cina diperoleh keterangan bahwa Raja Dharmawangsa pada tahun 990 -
992 M melakukan serangan terhadap Kerajaan Sriwijaya. Pada tahun 1016, Airlangga datang
ke Pulau Jawa untuk meminang putri Dharmawangsa. Namun pada saat upacara pernikahan
berlangsung kerajaan mendapat serangan dari Wurawuri dari Lwaram yang bekerjasama
dengan Kerajaan Sriwijaya. Peristiwa ini disebut peristiwa Pralaya. Selama dalam
pengassingan ia menyusun kekuatan. Setelah berhasil menaklukkan raja Wurawari pada
tahun 1032 dan mengalahkan Raja Wijaya dari Wengker Pada tahun 1035 ia berhasil
mengembalikan kekuasaan. Airlangga wafat pada tahun 1049 dan disemayamkan di
Parthirtan Belahan, di lereng gunung Penanggungan.

G. KERAJAAN KADIRI
Pada akhir pemerintahannya Airlangga kesulitan dalam menunjuk penggantinyam, sebab
Putri Mahkotanya bernama Sanggramawijaya menolak menggantikan menjadi raja. la
memilih menjadi seorang pertapa. Maka tahta diserahkan kepada kedua orang anak laki-
lakinya, yaitu : Jayengrana dan Jayawarsa. Untuk menghindari perselisihan di antara
keduanya maka kerajaan di bagi dua atas bantuan Pu Barada yaitu:
1. Jenggala dengan ibukotanya Kahuripan
2. Panjalu dengan ibukotanya Daha (Kadiri)

Sampai setengah abad lebih sejak Airlangga mengundurkan diri tidak ada yang dapat
diketahui dari kedua kerajaan itu. Kemudian hanya Kadiri yang menunjukkan aktifitas
politiknya. Raja pertama yang muncul dalam pentas sejarah adalah Sri Jayawarsa dengan
prasastinya yang berangka tahun 1104 M. Selanjutnya berturut-turut raja-raja yang berkuasa
di Kadiri adalah sebagai berikut : Kameswara (±1115 – 1130), Jayabaya (±1130 – 1160),
1135), Sarweswara (±1160 – 1170), Aryyeswara (±1170 – 1180), Gandra (1181), Srengga
(1190-1200) dan Kertajaya (1200 - 1222).

Pada tahun 1222 terjadilah Perang Ganter antara Ken arok dengan Kertajaya. Ken Arok
dengan bantuan para Brahmana (pendeta) berhasil mengalahkan Kertajaya di Ganter (Pujon,
Malang).

H. KERAJAAN SINGASARI
Kerajaan Singasari didirikan oleh Ken Arok. Dalam kitab Pararaton Ken Arok digambarkan
sebagai seorang pencuri dan perampok yang sakti, sehingga menjadi buronan tentara
Tumapel. Setelah mendapatkan bantuan dari seorang Brahmana, Ken Arok dapat mengabdi
kepada Akuwu (bupati) di Tumapel bernama Tunggul Ametung. Setelah berhasil membunuh
Tunggul Ametung, Ken Arok menggantikannya sebagai penguasa Tumapel. Ia juga
menjadikan Ken Dedes, istri Tunggul Ametung, sebagai permaisurinya. Pada waktu itu
Tumapel masih berada di bawah kekuasaan Kerajaan Kadiri.

Setelah merasa memiliki kekuatan yang cukup, Ken Arok berusaha untuk melepaskan diri
dari Kadiri. Pada tahun 1222 Ken Arok berhasil membunuh Kertajaya, raja Kadiri terakhir. Ia
kemudian naik tahta sebagai raja Singasari dan mendirikan dinasti baru yaitu Dinasti
Girinda.

Tidak lama kemudian, Ken Dedes melahirkan seorang putra bernama Anusapati hasil
pernikahannya dengan Tunggul Ametung. Sedangkan dari istri yang lain, yaitu Ken Umang,
Ken Arok mempunyai seorang putra bernama Tohjaya. Pada tahun 1227, Ken Arok dibunuh
oleh Anusapati. Hal ini dilakukan sebagai balas dendam atas kematian ayahnya, Tunggul
Ametung. Anusapati mengantikan berkuasa di Singasari. Ia memerintah selama 21 tahun.
Sampai akhirnya ia dibunuh oleh Tohjaya, juga sebagai balas dendam atas kematian ayahnya.

Tohjaya naik tahta. Ia memerintah dalam waktu sangat singkat. Ia kemudian terbunuh oleh
Ranggawuni (putra Anusapati). Pada tahun 1248 Ranggawuni naik tahta dengan gelar Srijaya
Wisnuwardhana. Pada tahun 1254 Wisnuwardhana mengangkat putranya Kertanegara sebagai
Yuwaraja atau Raja Muda. Wisnuwardana wafat pada tahun 1268 di Mandragiri.

Pada tahun 1268 Kertanegara naik tahta. la merupakan raja terbesar kerajaan Singasari.
Kertanegara merupakan raja pertama yang bercita-cita menyatukan Nusantara. Pada tahun
1275, Kertanegara mengirimkan Ekspedisi Pamalayu ke Sumatera (Jambi) dipimpin oleh
Kebo Anabrang. Ekspedisi ini bertujuan menuntut pengakuan Sriwijaya dan Malayu atas
kekuasaan Singasari. Ekspedisi ini juga untuk mengurangi pengaruh Kubilai Khan dari Cina
di Nusantara.

Ekspedisi ini menimbulkan rasa khawatir raja Mongol tersebut. Oleh karena itu pada tahun
1289 Kubilai Khan mengirimkan utusan bernama Meng-chi menuntut Singasari mengakui
kekuasaan Kekaisaran Mongol atas Singasari. Kertanegara menolak tegas, bahkan utusan
Cina itu dilukai mukanya. Perlakukan tersebut dianggap sebagai penghinaan dan tantangan
perang.

Untuk menghadapi kemungkinan serangan dari tentara Mongol pasukan Singasari disiagakan
dan dikirim ke berbagai daerah di Laut Jawa dan di Laut Cina Selatan. Sehingga pertahanan
di ibukota lemah. Hal ini dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang tidak senang terhadap
Kertanegara, diantaranya Jayakatwang penguasa Kadiri dan Arya Wiraraja (bupati Madura).
Pasukan Kadiri berhasil menduduki istana dan membunuh Kertanegara.

I. KERAJAAN MAJAPAHIT
Setelah Kertanegara terbunuh oleh Jayakatwang, 1292. Raden Wijaya menantu Kertanegara
berhasil melarikan diri ke Madura untuk minta bantuan Arya Wiraraja, bupati Sumenep. Atas
nasihat Arya Wiraraja, Raden Wijaya menyerahkan diri kepada Jayakatwang. Atas jaminan
dari Arya Wiraraja, Raden Wijaya diterima dan diperbolehkan membuka hutan Tarik yang
terletak di dekat Sungai Brantas. Dengan bantuan orang-orang Madura, pembukaan hutan
Tarik dibuka dan diberi nama Majapahit.

Kemudian datanglah pasukan Tartar yang dikirim Kaisar Kubilai Khan untuk menghukum
raja Jawa. Walaupun sudah mengetahui Kertanegara sudah meninggal, tentara Tartar
bersikeras mau menghukum raja Jawa. Hal ini dimanfaatkan oleh Raden Wijaya untuk
membalas dendam kepada Jayakatwang. Jayakatwang berhasil dihancurkan. Pada waktu
tentara Tartar hendak kembali kepelabuhan, Raden Wijaya menghancurkan tentaraTartar,
Setelah berhasil mengusir tentara Tartar, Raden Wijaya dinobatkan sebagai Raja Majapahit
dengan gelar Sri Kertarajasa Jayawardhana pada tahun 1293.

Kertarajasa meninggal pada tahun 1309. Satu-satunya putra yang dapat menggantikannya
adalah Kalagamet. la dinobatkan sebagai raja Majapahit dengan gelar Sri Jayanagara. Ia
bukanlah raja yang cakap. Selain itu ia juga mendapatkan banyak pengaruh dari Mahapati.
Akibatnya masa pemerintahannya diwarnai dengan adanya beberapa kali pemberontakan.

Pemberontakan yang paling berbahaya adalah pemberontakan Kuti, pada tahun 1319. Kuti
berhasil menduduki ibukota Majapahit, sehingga Jayanagara harus melarikan diri ke desa
Bedander yang dikawal oleh pasukan Bhayangkari dipimpin oleh Gajah Mada.
Pemberontakan Kuti ini berhasil ditumpas oleh Gajah Mada. Karena jasanya Gajah Mada
diangkat sebagai Patih Kahuripan. Pada tahun 1328 Jayanagara mangkat dibunuh oleh tabib
istana, Tanca. Tanca kemudian dibunuh oleh Gajah Mada. Jayanagara tidak meninggalkan
keturunan.
2
Share this article :

Related posts:

1. Materi Kelas Xii Ipa/Ips

2. Materi Kelas Xi Ipa

3. Pengertian Sejarah; Zaman Sejarah Dan Prasejarah

4. Free Download Perangkat Karakter

If you enjoyed this article just click here, or subscribe to receive more great content just like
it.

Subscribe via RSS Feed

fauns en_US Enter your Submit


Diposkan oleh achmad satria utama
Label: Bahan Ajar

+ komentar + 1 komentar

Reply
Shofirul Sholikhatun Nisa
17 September 2013 20.18

Makasih :)

Poskan Komentar

12345 Terahir
Langganan: Poskan Komentar (Atom)
KERAJAAN HINDU-BUDDHA DAN ISLAM DI INDONESIA

A. MASUKNYA KEBUDAYAAN DAN AGAMA HINDU KE INDONESIA


Hubungan dagang antara Indonesia dengan India berpengaruh terhadap masuknya budaya
Hindu - Budha ke Indonesia. Agama Budha disebarluaskan ke Indonesia oleh para bhiksu,
sedangkan mengenai pembawa agama Hindu ke Indonesia terdapat 4 teori sebagai berikut :
1. Teori Ksatria
2. Teori Waisya
3. Teori Brahmana
4. Teori Campuran

Bukti tertua adanya pengaruh India di Indonesia adalah ditemukannya Arca Budha dari
perunggu di Sempaga, Sulawesi Selatan.

B. KERAJAAN KUTAI
Kerajaan Kutai atau Kerajaan Kutai Martadipura (Martapura) merupakan kerajaan Hindu
yang berdiri sekitar abad ke-4 Masehi di Muara Kaman, Kalimantan Timur. Kerajaan ini
dibangun oleh Kudungga. Diduga ia belum menganut agama Hindu.

Peninggalan terpenting kerajaan Kutai adalah 7 Prasasti Yupa, dengan huruf Pallawa dan
bahasa Sansekerta, dari abad ke-4 Masehi. Salah satu Yupa mengatakan bahwa "Maharaja
Kundunga mempunyai seorang putra bernama Aswawarman yang disamakan dengan
Ansuman (Dewa Matahari). Aswawarman mempunyai tiga orang putra. yang paling
terkemuka adalah Mulawarman.” Salah satu prasastinya juga menyebut kata Waprakeswara
yaitu tempat pemujaan terhadap Dewa Syiwa.

C. TARUMANEGARA
Kerajaan Tarumanegera di Jawa Barat hampir bersamaan waktunya dengan Kerajaan Kutai.
Kerajaan Tarumanegara didirikan oleh Rajadirajaguru Jayasingawarman pada tahun 358,
yang kemudian digantikan oleh putranya, Dharmayawarman (382 – 395). Maharaja
Purnawarman adalah raja Tarumanegara yang ketiga (395 – 434 M). Menurut Prasasti Tugu
pada tahun 417 ia memerintahkan penggalian Sungai Gomati dan Candrabaga sepanjang
6112 tombak (sekitar 11 km).
Dari kerajaan Tarumanegara ditemukan sebanyak 7 buah prasasti. Lima diantaranya
ditemukan di daerah Bogor. Satu ditemukan di desa Tugu, Bekasi dan satu lagi ditemukan di
desa Lebah, Banten Selatan. Prasasti-prasasti yang merupakan sumber sejarah Kerajaan
Tarumanegara tersebut adalah sebagai berikut :
1. Prasasti Kebon Kopi,
2. Prasasti Tugu,
3. Prasasti Munjul atau Prasasti Cidanghiang,
4. Prasasti Ciaruteun, Ciampea, Bogor
5. Prasasti Muara Cianten, Ciampea, Bogor
6. Prasasti Jambu, Bogor
7. Prasasti Pasir Awi, Bogor.

D. KERAJAAN SRIWIJAYA
Keadaan alam Pulau Sumatera dan sekitarnya pada abad ke-7 berbeda dengan keadaan
sekarang. Sebagian besar pantai timur baru terbentuk kemudian. Oleh karena itu Pulau
Sumatera lebih sempit bila dibandingkan dengan sekarang, sebaliknya Selat Malaka lebih
lebar dan panjang. Beberapa faktor yang mendorong perkembangan kerajaan Sriwijaya
menjadi kerajaan besar antara lain sebagai berikut :

1. Letaknya yang strategis di Selat Malaka yang merupakan jalur pelayaran dan
perdagangan internasional.

2. Kemajuan kegiatan perdagangan antara India dan Cina melintasi selat Malaka,
sehingga membawa keuntungan yang besar bagi Sriwijaya.

3. Keruntuhan Kerajaan Funan di Vietnam Selatan akibat serangan kerajaan Kamboja


memberikan kesempatan bagi perkembangan Sriwijaya sebagai negara maritim (sarwajala)
yang selama abad ke-6 dipegang oleh kerajaan Funan.

Berdasarkan berita dari I Tsing ini dapat kita ketahui bahwa selama tahun 690 sampai 692,
Kerajaan Melayu sudah dikuasai oleh Sriwijaya. Sekitar tahun 690 Sriwijaya telah meluaskan
wilayahnya dengan menaklukkan kerajaan-kerajaan di sekitarnya. Hal ini juga diperkuat oleh
5 buah prasasti dari Kerajaan Sriwijaya yang kesemuanya ditulis dalam huruf Pallawa dan
bahasa Melayu Kuno. Prasasti-prasasti tersebut adalah sebagai beikut :
1. Prasasti Kedukan Bukit
2. Prasasti Talang Tuwo
3. Prasasti Kota Kapur
4. Prasasti Telaga Batu
5. Prasasti Karang Birahi
6. Prasasti Ligor

Letak Sriwijaya strategis membawa keberuntungan dan kemakmuran. Walaupun demikian,


letaknya yang strategis juga dapat mengundang bangsa lain menyerang Sriwijaya. Beberapa
faktor penyebab kemunduran dan keruntuhan :
1. Adanya serangan dari Raja Dharmawangsa 990 M.
2. Adanya serangan dari kerajaan Cola Mandala yang diperintah oleh Raja
Rajendracoladewa.
3. Pengiriman ekspedisi Pamalayu atas perintah Raja Kertanegara, 1275 - 1292.
4. Muncul dan berkembangnya kerajaan Islam Samudra Pasai.
5. Adanya serangan kerajaan Majapahit dipimpin Adityawarman atas perintah Mahapatih
Gajah Mada, 1477. Sehingga Sriwijaya menjadi taklukkan Majapahit.

E. KERAJAAN MATARAM HINDU-BUDHA


Kerajaan Mataram diketahui dari Prasasti Canggal yang berangka tahun 732 Masehi yang
ditulis dalam huruf Pallawa dan bahasa Sansekerta. Dalam prasasti itu disebutkan bahwa
pada mulanya Jawa (Yawadwipa) diperintah oleh Raja Sanna. Setelah ia wafat Sanjaya naik
tahta sebagai penggantinya. Sanjaya adalah putra Sannaha (saudara perempuan Sanna).

Prasasti Mantyasih (Prasasti Kedu) yang di dikeluarkan oleh Raja Balitung pada tahun 907
memuat daftar raja-raja keturunan Sanjaya, sebagai berikut :
1. Rakai Mataram Sang Ratu Sanjaya
2. Sri Maharaja Rakai Panangkaran
3. Sri Maharaja Rakai Panunggalan
4. Sri Maharaja Rakai Warak
5. Sri Maharaja Rakai Garung
6. Sri Maharaja Rakai Pikatan
7. Sri Maharaja Rakai Kayuwangi
8. Sri Maharaja Rakai Watuhumalang
9. Sri Maharaja Watukura Dyah Balitung

Prasasti Kelurak, 782 M di desa Kelurak disebutkan bahwa Raja Dharanindra membangun
arca Majusri (= candi sewu). Pengganti raja Dharanindra, adalah Samaratungga.
Samaratungga digantikan oleh putrinya bernama Pramodawardhani. Dalam Prasasti Sri
Kahulunan (= gelar Pramodawardhani) berangka tahun 842 M di daerah Kedu, dinyatakan
bahwa Sri Kahulunan meresmikan pemberian tanah untuk pemeliharaan candi Borobudur
yang sudah dibangun sejak masa pemerintahan Samaratungga.

Pramodhawardhani menikah dengan Rakai Pikatan yang beragama Hindu. Adik


Pramodhawardhani, Balaputradewa menentang pernikahan itu. Pada tahun 856
Balaputradewa berusaha merebut kekuasaan dari Rakai Pikatan, namun usahanya itu gagal.
Setelah pemerintahan Rakai Pikatan, Mataram menunjukkan kemunduran. Sejak
pemerintahan Raja Balitung banyak mengalihkan perhatian ke wilayah Jawa Timur. Raja-raja
setelah Balitung adalah :
1. Daksa (910 – 919). Ia telah menjadi rakryan mahamantri I hino (jabatan terttinggi sesudah
raja) pada masa pemerintahan Balitung.
2. Rakai Layang Dyah Tulodong (919 – 924)
3. Wawa yang bergelar Sri Wijayalokanamottungga (924 – 929)

Wawa merupakan raja terakhir kerajaan Mataram. Pusat kerajaan kemudian dipindahkan oleh
seorang mahapatihnya (Mahamantri I hino) bernama Pu Sindok ke Jawa Timur.

F. PERPINDAHAN KERAJAAN MATARAM KE JAWA TIMUR


Pu Sindok yang menjabat sebagai mahamantri i hino pada masa pemerintahan Raja Wawa
memindahkan pusat pemerintahan ke Jawa Timur tersebut. Pada tahun 929 M, Pu Sindok
naik tahta dengan gelar Sri Maharaja Rakai Hino Sri Isana Wikramadharmattunggadewa. la
mendirikan dinasti baru, yaitu Dinasti Isana. Pu Sindok memerintah sampai dengan tahun
947. Pengganti-penggantinya dapat diketahui dari prasasti yang dikeluarkan oleh Airlangga,
yaitu Prasasti Calcuta.
Berdasarkan berita Cina diperoleh keterangan bahwa Raja Dharmawangsa pada tahun 990 -
992 M melakukan serangan terhadap Kerajaan Sriwijaya. Pada tahun 1016, Airlangga datang
ke Pulau Jawa untuk meminang putri Dharmawangsa. Namun pada saat upacara pernikahan
berlangsung kerajaan mendapat serangan dari Wurawuri dari Lwaram yang bekerjasama
dengan Kerajaan Sriwijaya. Peristiwa ini disebut peristiwa Pralaya. Selama dalam
pengassingan ia menyusun kekuatan. Setelah berhasil menaklukkan raja Wurawari pada
tahun 1032 dan mengalahkan Raja Wijaya dari Wengker Pada tahun 1035 ia berhasil
mengembalikan kekuasaan. Airlangga wafat pada tahun 1049 dan disemayamkan di
Parthirtan Belahan, di lereng gunung Penanggungan.

G. KERAJAAN KADIRI
Pada akhir pemerintahannya Airlangga kesulitan dalam menunjuk penggantinyam, sebab
Putri Mahkotanya bernama Sanggramawijaya menolak menggantikan menjadi raja. la
memilih menjadi seorang pertapa. Maka tahta diserahkan kepada kedua orang anak laki-
lakinya, yaitu : Jayengrana dan Jayawarsa. Untuk menghindari perselisihan di antara
keduanya maka kerajaan di bagi dua atas bantuan Pu Barada yaitu:
1. Jenggala dengan ibukotanya Kahuripan
2. Panjalu dengan ibukotanya Daha (Kadiri)

Sampai setengah abad lebih sejak Airlangga mengundurkan diri tidak ada yang dapat
diketahui dari kedua kerajaan itu. Kemudian hanya Kadiri yang menunjukkan aktifitas
politiknya. Raja pertama yang muncul dalam pentas sejarah adalah Sri Jayawarsa dengan
prasastinya yang berangka tahun 1104 M. Selanjutnya berturut-turut raja-raja yang berkuasa
di Kadiri adalah sebagai berikut : Kameswara (±1115 – 1130), Jayabaya (±1130 – 1160),
1135), Sarweswara (±1160 – 1170), Aryyeswara (±1170 – 1180), Gandra (1181), Srengga
(1190-1200) dan Kertajaya (1200 - 1222).

Pada tahun 1222 terjadilah Perang Ganter antara Ken arok dengan Kertajaya. Ken Arok
dengan bantuan para Brahmana (pendeta) berhasil mengalahkan Kertajaya di Ganter (Pujon,
Malang).

H. KERAJAAN SINGASARI
Kerajaan Singasari didirikan oleh Ken Arok. Dalam kitab Pararaton Ken Arok digambarkan
sebagai seorang pencuri dan perampok yang sakti, sehingga menjadi buronan tentara
Tumapel. Setelah mendapatkan bantuan dari seorang Brahmana, Ken Arok dapat mengabdi
kepada Akuwu (bupati) di Tumapel bernama Tunggul Ametung. Setelah berhasil membunuh
Tunggul Ametung, Ken Arok menggantikannya sebagai penguasa Tumapel. Ia juga
menjadikan Ken Dedes, istri Tunggul Ametung, sebagai permaisurinya. Pada waktu itu
Tumapel masih berada di bawah kekuasaan Kerajaan Kadiri.

Setelah merasa memiliki kekuatan yang cukup, Ken Arok berusaha untuk melepaskan diri
dari Kadiri. Pada tahun 1222 Ken Arok berhasil membunuh Kertajaya, raja Kadiri terakhir. Ia
kemudian naik tahta sebagai raja Singasari dan mendirikan dinasti baru yaitu Dinasti
Girinda.

Tidak lama kemudian, Ken Dedes melahirkan seorang putra bernama Anusapati hasil
pernikahannya dengan Tunggul Ametung. Sedangkan dari istri yang lain, yaitu Ken Umang,
Ken Arok mempunyai seorang putra bernama Tohjaya. Pada tahun 1227, Ken Arok dibunuh
oleh Anusapati. Hal ini dilakukan sebagai balas dendam atas kematian ayahnya, Tunggul
Ametung. Anusapati mengantikan berkuasa di Singasari. Ia memerintah selama 21 tahun.
Sampai akhirnya ia dibunuh oleh Tohjaya, juga sebagai balas dendam atas kematian ayahnya.

Tohjaya naik tahta. Ia memerintah dalam waktu sangat singkat. Ia kemudian terbunuh oleh
Ranggawuni (putra Anusapati). Pada tahun 1248 Ranggawuni naik tahta dengan gelar Srijaya
Wisnuwardhana. Pada tahun 1254 Wisnuwardhana mengangkat putranya Kertanegara sebagai
Yuwaraja atau Raja Muda. Wisnuwardana wafat pada tahun 1268 di Mandragiri.

Pada tahun 1268 Kertanegara naik tahta. la merupakan raja terbesar kerajaan Singasari.
Kertanegara merupakan raja pertama yang bercita-cita menyatukan Nusantara. Pada tahun
1275, Kertanegara mengirimkan Ekspedisi Pamalayu ke Sumatera (Jambi) dipimpin oleh
Kebo Anabrang. Ekspedisi ini bertujuan menuntut pengakuan Sriwijaya dan Malayu atas
kekuasaan Singasari. Ekspedisi ini juga untuk mengurangi pengaruh Kubilai Khan dari Cina
di Nusantara.

Ekspedisi ini menimbulkan rasa khawatir raja Mongol tersebut. Oleh karena itu pada tahun
1289 Kubilai Khan mengirimkan utusan bernama Meng-chi menuntut Singasari mengakui
kekuasaan Kekaisaran Mongol atas Singasari. Kertanegara menolak tegas, bahkan utusan
Cina itu dilukai mukanya. Perlakukan tersebut dianggap sebagai penghinaan dan tantangan
perang.

Untuk menghadapi kemungkinan serangan dari tentara Mongol pasukan Singasari disiagakan
dan dikirim ke berbagai daerah di Laut Jawa dan di Laut Cina Selatan. Sehingga pertahanan
di ibukota lemah. Hal ini dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang tidak senang terhadap
Kertanegara, diantaranya Jayakatwang penguasa Kadiri dan Arya Wiraraja (bupati Madura).
Pasukan Kadiri berhasil menduduki istana dan membunuh Kertanegara.

I. KERAJAAN MAJAPAHIT
Setelah Kertanegara terbunuh oleh Jayakatwang, 1292. Raden Wijaya menantu Kertanegara
berhasil melarikan diri ke Madura untuk minta bantuan Arya Wiraraja, bupati Sumenep. Atas
nasihat Arya Wiraraja, Raden Wijaya menyerahkan diri kepada Jayakatwang. Atas jaminan
dari Arya Wiraraja, Raden Wijaya diterima dan diperbolehkan membuka hutan Tarik yang
terletak di dekat Sungai Brantas. Dengan bantuan orang-orang Madura, pembukaan hutan
Tarik dibuka dan diberi nama Majapahit.

Kemudian datanglah pasukan Tartar yang dikirim Kaisar Kubilai Khan untuk menghukum
raja Jawa. Walaupun sudah mengetahui Kertanegara sudah meninggal, tentara Tartar
bersikeras mau menghukum raja Jawa. Hal ini dimanfaatkan oleh Raden Wijaya untuk
membalas dendam kepada Jayakatwang. Jayakatwang berhasil dihancurkan. Pada waktu
tentara Tartar hendak kembali kepelabuhan, Raden Wijaya menghancurkan tentaraTartar,
Setelah berhasil mengusir tentara Tartar, Raden Wijaya dinobatkan sebagai Raja Majapahit
dengan gelar Sri Kertarajasa Jayawardhana pada tahun 1293.

Kertarajasa meninggal pada tahun 1309. Satu-satunya putra yang dapat menggantikannya
adalah Kalagamet. la dinobatkan sebagai raja Majapahit dengan gelar Sri Jayanagara. Ia
bukanlah raja yang cakap. Selain itu ia juga mendapatkan banyak pengaruh dari Mahapati.
Akibatnya masa pemerintahannya diwarnai dengan adanya beberapa kali pemberontakan.

Pemberontakan yang paling berbahaya adalah pemberontakan Kuti, pada tahun 1319. Kuti
berhasil menduduki ibukota Majapahit, sehingga Jayanagara harus melarikan diri ke desa
Bedander yang dikawal oleh pasukan Bhayangkari dipimpin oleh Gajah Mada.
Pemberontakan Kuti ini berhasil ditumpas oleh Gajah Mada. Karena jasanya Gajah Mada
diangkat sebagai Patih Kahuripan. Pada tahun 1328 Jayanagara mangkat dibunuh oleh tabib
istana, Tanca. Tanca kemudian dibunuh oleh Gajah Mada. Jayanagara tidak meninggalkan
keturunan.
2
Share this article :

Related posts:

1. Materi Kelas Xii Ipa/Ips

2. Materi Kelas Xi Ipa

3. Pengertian Sejarah; Zaman Sejarah Dan Prasejarah

4. Free Download Perangkat Karakter

If you enjoyed this article just click here, or subscribe to receive more great content just like
it.

Subscribe via RSS Feed

fauns en_US Enter your Submit

Diposkan oleh achmad satria utama


Label: Bahan Ajar

+ komentar + 1 komentar

Reply
Shofirul Sholikhatun Nisa
17 September 2013 20.18

Makasih :)

Poskan Komentar

12345 Terahir
Langganan: Poskan Komentar (Atom)
Hipotesis Masuk dan Berkembangnya kebudayaan Hindu Buddha
ke Indonesia.
Hipotesis masuk dan berkembangnya agama dan
kebuadayaan Hindu Buddha di Indonesia. Hipotesa ini terbagi dalam dua
kelompok :
A. Teori Kolonisasi
1. Hipotesis Waisya
Hipotesis Waisya dikemukakan oleh NJ Krom dibawa oleh para
pedagang yang datang untuk menetap dan menikah dengan orang
Indonesia
2. Hipotesis Ksatria :
a. CC. Berg menyatakan bahwa golongan yang turut menyebarkan
kebudayaan Hindu Buddha ialah para petualang yang sebagian besar dari
golongan Ksatria. Para Ksatria tersebut ada yang terlibat langsung konflik
perebutan kekuasaan di Indonesia.
b. Mookerji menyatakan bahwa para Ksatria ini membangun koloni-koloni
yang kemudian berkembang menjadi sebuah krajaan.
c. JL Moens tentang masuknya agama Hindu menyatakan bahwa masuknya
agama Hindu ke Indonesia dibawa oleh para prajurit disebabkan karena
adanya kekacauan politik dan peperangan di India abad ke-4 dan 5
Masehi.Teori penaklukan diekmukakan oleh FDK Bosch.
d. Hipotesis Brahmana
Hipotesis Brahamana dikemukakan oleh JC. Van Leur tentang masuknya
pengaruh Hindu Budha di Indonesia dibawa oleh kaum Brahmana yang
mendapat undangan kepala suku yang tertarik dengan agama Hindu.
A. Hipotesa Arus Balik
Hipotesis Arus Balik merupakan kritik terhadap ketiga teori kolonisasi
tersebut (Waisya, Ksatria, Brahmana) tentang masuknya agama dan
kebudayaan Hindu dilakukan oleh bangsa Indonesia yang belajar ke India
dan kembali ke Indonesia mengajarkan agama Hindu.

Pada dasarnya keempat teori tersebut memiliki kelemahan yaitu


karena golongan ksatria dan waisya tidak mengusai bahasa Sansekerta.
Sedangkan bahasa Sansekerta adalah bahasa sastra tertinggi yang
dipakai dalam kitab suci Weda. Dan golongan Brahmana walaupun
menguasai bahasa Sansekerta tetapi menurut kepercayaan Hindu kolot
tidak boleh menyeberangi laut.
Disamping pendapat / hipotesa tersebut di atas, terdapat pendapat
yang lebih menekankan pada peranan Bangsa Indonesia sendiri, untuk
lebih jelasnya simak uraian berikut ini.
Hipotesis Arus Balik dikemukakan oleh FD. K. Bosh. Hipotesis ini
menekankan peranan bangsa Indonesia dalam proses penyebaran
kebudayaan Hindu dan Budha di Indonesia. Menurutnya penyebaran
budaya India di Indonesia dilakukan oleh para cendikiawan atau golongan
terdidik. Golongan ini dalam penyebaran budayanya melakukan proses
penyebaran yang terjadi dalam dua tahap yaitu sebagai berikut:

1. Proses penyebaran di lakukan oleh golongan pendeta Budha atau para


biksu, yang menyebarkan agama Budha ke Asia termasuk Indonesia
melalui jalur dagang, sehingga di Indonesia terbentuk masyarakat
Sangha, dan selanjutnya orang-orang Indonesia yang sudah menjadi
biksu, berusaha belajar agama Budha di India. Sekembalinya dari India
mereka membawa kitab suci, bahasa sansekerta, kemampuan menulis
serta kesan-kesan mengenai kebudayaan India. Dengan demikian peran
aktif penyebaran budaya India, tidak hanya orang India tetapi juga orang-
orang Indonesia yaitu para biksu Indonesia tersebut. Hal ini dibuktikan
melalui karya seni Indonesia yang sudah mendapat pengaruh India masih
menunjukan ciri-ciri Indonesia.
2. Proses penyebaran kedua dilakukan oleh golongan Brahmana terutama
aliran Saiva-siddharta. Menurut aliran ini seseorang yang dicalonkan
untuk menduduki golongan Brahmana harus mempelajari kitab agama
Hindu bertahun-tahun sampai dapat ditasbihkan menjadi Brahmana.
Setelah ditasbihkan, ia dianggap telah disucikan oleh Siva dan dapat
melakukan upacara Vratyastome / penyucian diri untuk menghindukan
seseorang.
Jadi hubungan dagang telah menyebabkan terjadinya proses
masuknya penganut Hindu - Budha ke Indonesia. Beberapa hipotesis di
atas menunjukan bahwa masuknya pengaruh Hindu - Budha merupakan
satu proses tersendiri yang terpisah namun tetap di dukung oleh proses
perdagangan.
Untuk agama Budha diduga adanya misi penyiar agama Budha
yang disebut dengan Dharmaduta, dan diperkirakan abad 2 Masehi
agama Budha masuk ke Indonesia. Hal ini dibuktikan dengan adanya
penemuan arca Budha yang terbuat dari perunggu diberbagai daerah di
Indonesia antara lain Sempaga (Sulawesi Selatan), Jember (Jatim), Bukit
Siguntang (Sumatera Selatan). Dilihat ciri-cirinya, arca tersebut berasal
dari langgam Amarawati (India Selatan) dari abad 2 - 5 Masehi. Dan di
samping itu juga ditemukan arca perunggu berlanggam Gandhara (India
Utara) di Kota Bangun, Kutai (KalimantanTimur).

Jalur Penyiaran Agama Islam di Indonesia

1. Penemuan batu bersurat di daerah Leran (dekat Gresik) menggunakan


bahasa dan huruf Arab, yang memuat tentang meninggalnya perempuan
yang bernama Fatimah binti Ma’mun (1092).
2. Makam Sultan Malikul Shaleh di Sumatera Utara yang meninggal pada
bulan Ramadhan tahun 676 Hijriah atau 1297 Masehi.
3. Makam Syekh Maulana Malik Ibrahim di Gresik yang wafat tahun 1419 M.
Jirat makamnya didatangkan dari Gujarat
Berdasarkan asal daerah dan waktunya, penyebaran Islam ke
Indonesia dari Timur Tengah dibedakan menjadi tiga gelombang :
1. Jalur Utara; dari daerah Mesopotamia (terkenal dengan Persia) Islam
menyebar ke timur melalui jalan darat ke Afganistan, Pakistan, dan
Gujarat kemudian menuju laut ke Indonesia. Dari jalur ini Islam
memperoleh unsur baru yaitu ajaran tasawuf, tatacara makam yang
dibuat besar dan sangat dihormati serta adanya unsur Hindu seperti di
Pakistan sekarang
2. Jalur Tengah; dari Lembah Yordania dan di bagian Timur Semenanjung
Arabia, khususnya Hadramut yang menghadap langsung ke Indonesia.
Penyebaran Islam dari daerah ini lebih murni, diantaranya aliran Wahabi
(nama Abdul Wahab) yang terkenal keras dalam penyiarannya, dan
pengaruhnya di Sumatera Barat.
3. Jalur Selatan; yang berpangkal di Mesir dan kota Kairo merupakan daerah
pusat penyiaran agama Islam secara modern. Indonesia terpengaruh
melalui organisasi keagamaan yang disebutMuhammadiyyah.
Agama dan kebudayaan Islam disebarkan melalui
beberapa saluran antara lain ;
1. Saluran Perdagagangan
a. Van Leur mengatakan perdagangan sepanjang pantai bagaikan benang
emas yang sangat halus di sepanjang pantai
b. Wolters menyatakan bahwa Indonesia merupakan tempat yang strategis
sebagai tempat persinggahan dari bangsa-bangsa sebelah barat seperti
Arab, Persia dan India yang hendak menuju timur yaitu ke Indonesia,
Cina, dan Jepang.
c. Snouck Hourgoronje, menyatakan bahwa adanya peranan para ustadz dan
sultan untuk
memperkenalkan Islam di Indonesia.
2. Saluran Perkawinan
a. perkawinan antara Raden Rahmat (Sunan Ampel) dengan Nyai
Manila.
b. Perkawinan antara Raja Brawijaya dengan putri Jeumpa yang
kemudian
berputra Raden Patah yang kelak menjadi raja pertama di Demak.
c. Babad Cirebon menceritakan adanya perkawinan antara
putri Kawunganten dengan Sunan Giri
d. Babad Tuban menceritakan adanya perkawinan antara Raden Ayu
Teja dengan Syech
Ngabdurahman
3. Saluran Politik
Pengaruh kekuasaan raja sangat berpengaruh besar dalam proses
Islamisasi. Ketika raja menganut Islam maka rakyat akan mengikuti jejak
rajanya karena rakyat memiliki kepatuhan terhadap raja. Setelah
tersosialisasinya agama Islam , maka kepentingan politiknya dilakukan
untuk memperluas kekuasaanyanya. Contoh Sultan Demak mengirim
pasukan dibawah Fatahillah untuk menduduki Jawa Barat dan
memerintahkan untuk memeluk agam Islam
4. Saluran Pendidikan
Pesantren didirikan dengan tujuan untuk lebih mudah dalam
penyebaran Islam. Diantaranya pesantren yang didirikan oleh Raden
Rakmat di Ampel Denta, pesantren Sunan Giri di Giri. Pesantren bahkan
memiliki peranan penting bagi para santri dalam menimba ilmu agama
dan ilmu umum yang kemudian melahirkan golongan intelektual yang
berkembang luas dalam jaringan intelektual.
5. Saluran Kesenian
Saluran kesenian melalui seni pertunjukkan gamelan seperti di
Yogyakarta, Solo, Cirebon. Dismping seni gamelan juga seni wayang
seperti dilakukan oleh Sunan Kalijaga kemudian seni sastra, seni kaligrafi.
6. Saluran Tasawauf

Penyebaran agama Islam dilakukan sesuai dengan kondisi alam pikiran,


dan budaya pada saat itu, sehingga ajaran Islam dengan mudah dapat
diterima. Ahli tasawuf pada masa itu antara lain ; Hamzah Fansuri di
Aceh, Sunan Panggung dan Syekh Siti Jenar di Jawa.
Pelajaran SEJARAH kelas IX IPA

A. Pertumbuhan dan mobilitas penduduk pada awal abad ke-19 dan awal abad ke-20
a. Mobilitas penduduk
Pada masa kolonial Belanda terjadi mobilitas penduduk, yakni gerakan masyarakat da
satu daerah lain. Hal ini diseabkan semakin banyaknya perusahaan swasta yang membuka
usaha persekutuan di luar jawa. Semetara itu, untuk memenuhi tenaga kerja dari jawa.
Mereka bekerja sebagai kuli kontrak. Akibatnya banyak orang jawa yang ke luar jawa.
Di samping itu, kebijakan polotik kolonial yang mengarah pada leberalisasi membawa
perubahan kepada pola pikir masyarakat. Banyaknya usaha perkebunan, orang-orang
Indonesia beralih menjadi buruh di perkebunan. Mereka meninggalkan pertanian beralih ke
tenaga upahan, sehingga mulai terbentuk golongan buruh di lingkungan pendududk
Indonesia.
b. Penggolongan sosial
Penggolongan sosial adalah pembedaan angota-anggota masyarakat, golongan-golongan
secara horizontal. Maksudnya pengelompokan anggota masyarakat atas dasar pembedaan
ras, jenis kelami, propesi, klan, dan sebagainya.
Dalam masyarakat terjadi penggolongan sosial yang terdiri dari:
1) Golongan Belanda (eropa)
2) Golongan Timur Asing
3) Golongan Pribumi

c. Pelpisan sosial
Sebelum kedatangan bangsa-bangsa eropa, bangsa indonesia telah mengenal adanya
empat golongan dalam pelapisan sosial seperti ini dalam masyarakat Indonesia masih tetap
berlangsung ketoka Indonesia masih berada di bawah kekuasaan pemerintahan kolonial
Belanda.
Pelapisan sosial itu adalah:
1) Golongan raja dan keluarganya
Golongan ini sangat besar pengaruh dan kedudukannya dalam masyarakt dalam sebuah
wilayah.
2) Golongan elite
Golongan masyarakat yang mempunyai kedudukan terkemuka di masyarkat maupun dalam
lingkungan kerajaan.
3) Golonngan non-elite
Golongan masyarakat kebanyakan dengan jumlahnya yang paling besar.
4) Golongan hamba sahaya
Kelompok masyarakat yang menduduki lapisan paling bawah dan yang mengerjakan
pekerjaan-pekerjaan palibg berat.

d. Sistem sosial
Sistem sosial yang diterapkan pihak penjajah di Indonesia melahirkan pelapisan sosial yakni:
1) Masyarakat golongan penjajah dan golongan terjajah
2) Masyarakat golongan majikan dan golongan Barat
Perlakuan pihak penjajah di Indonesia membawa akibat-akibat bagi rakyat Indonesia, di
antaranya:
1) Sistem tanam paksa mengakibatkan penurunan jumlah penduduk di Indonesia yang cukup
banyak, di samping terjadi perubahan kontruksi tanah di Indonesia, dari tanah pertanian
menjadi tanah perkebunan.
2) Pada masa sistem liberal para pengusaha swasta membuka usaha perkebunan di luar jawa.
Banyak orang bekerja sebagai buruh perkebunan.
A. Masuknya Kebudayaan dan Agama Hindu dan Buddha ke Indonesia
Hubungan dagang antara Indonesia dengan India berpengaruh terhadap masuknya budaya
Hindu-Buddha ke Indonesia, Agama Budha disebarluaskan ke Indonesia oleh para bhiksu,
sedangkan mengenai pembawa agama Hindu ke indonesia terdapat 4 teori sebagai berikut:
1. Teori Brahmana: pengaruh dari kaum pendeta
2. Teori Ksatria : pengaruh dari tawanan perang yang dibuang
3. Teori Waisya : pengaruh dari pedagang yang transit
4. Teori Sudra : pengaruh dari kaum budak
5. Teori Arus Balik : pelajar yang kembali dari menuntut ilmu di Inda

B. Kerajaan Kutai
Kerajaan Kutai terletak di Kalimantan Timur, terjadi kontak pertama dengan India. Kerajaan
ini menganut kepercayaan Hidu Syiwa. Peninggalan terpenting adalah 7 prasasti Yupa,
dengan huruf Pallawa dan bahasa Sanskerta, dari abad ke-4 Masehi, mengenai pengorbanan
raja Mulawarman terhadap kaum Brahmana berupa 1000 ekor sapi. Raja yang pernah
berkuasa:
1. Kundungga : pendiri Kutai, raja Kutai yang belum menganut agama Hindu
2. Asmawarman ( Ansuman/Dewa Matahari) : menjadi penganut agama Hindu melalui
upacara Abhiseka dan mamperluas wilayahnya dengan upacara aswamedha
3. Mulawarman : menganut ajaran agama Hindu sejak lahir dan yang memerintahkan
untuk menulis Yupa.

C. Kerajaan Tarumanegara
Kerjaan Tarumanegara terletak di Jawa Barat. Didirikan oleh Rajadirajaguru
Jayasingawarman pada tahun 358, raja keduanya adalah Dharmayarman (putra dari raja I)
dari tahun 382-395, raja ketiganya adala Maharaja Purnawarman (395-434 M). Kerajaan ini
menganut agama Hindu Waisnawa atau aliran Wisnu. Prasasti yang ditemukan antara lain:
1. Ciaruteun : Raja Purnawarman merupakan titisan Dewa Wisnu
2. Kebon Kopi : apak kaki gajjah Airawata
3. Jambu : kondisi masyarakat di Tarumanegara
4. Muara Ciaten : keagungan Raja Purnawarman
5. Tugu : Sungai Candrabhaga dan Gomati yang ditafsirkan sebagai sungai yang digunakan
untuk pengairan. Penggalian diperintahkan oleh Purnawarman sepanjang 11 km.
6. Pasir Awi : kegaungan Raja Purnawarman
7. Munjul : kondisi masyarakat Tarumanegara

D. Kerajaan Holing
Kerajaan Holing terketak di Jawa Tengah. Kerajaan ini diperintah oleh Ratu Sima yang
sangat adil dan bijaksana. Bercorak agama Budha. Pendeta Budha dari Cina belajar agama di
Holing dan bersama dengan Janabhadra menerjemahkan kitab agama Budha dari bahasa
Sanskerta ke dalam bahasa Cina.

E. Kerajaan Melayu
Terletak di sekitar Jambi wilayah sungai Batanghari. Sumber berita keberadaan kerajaan ini
adalah berita Cina, sedangan prasasti tidak ada yang ditemukan. Sekitar abad VII M, kerajaan
Melayu merupakan bagian dari Sriwijaya.

F. Kerajaan Sriwijaya
Kerajaan Sriwijaya terletak di Selat Malaka, atau sekarang di Palembang. Kerajaan ini
bercorak Buddha, dan merupakan kerajaan yang membawa kejayaan bagi Indonesia.
Kerajaan ini menjadi tempat transit kapal-kapal dagang karena letaknya yang strategis.
Prasasti yang ditemukan antara lain :
1. Kedukan Bukit : kemengan Dapunta Hyang yang dapat menundukab Minangtamwan
(sekitar wilayah Jambi) sehingga Sriwijaya menjadi makmur.
2. Talang Tuwo : pembuatan Taman Srikesetra atas perintah Dapunta Hyang.
3. Talaga Batu : kutukan raja bagi siapa saka yang tidak taat pada raja
4. Kota Kapur : menaklukan Bumi Jaya bagi yang tidak setia terhadap kerajaan Sriwijaya
5. Karang Berahi : penguasaan atas Jambi dan wilayah pedalaman
6. Ligor : pengawasan daerah selat Malaka dan penguasaan atas wilayah Funan.
7. Nalanda : jasa raja Balaputradewa dalam pembangunan asrama di Nalanda untuk transit
pelajar Sriwijaya yang belajar agama Budha di India.

G. Kerajaan Mataram Kuno


Kerajaan Mataram Kuno terletak di Jawa Tengah, dikelilingi gunung dan sungai, digunakan
sebagai pertahanan. Prasasti yang ditemukan dan raja yang pernah memerintah antara lain :
1. Prasasti Canggal
Ditulis dalam huruf Pallawa dan bahasa Sanskerta. Disebutkan pada mulanya Jawa
(Yawadwipa) diperintah oleh Raja Sanna. Setalah wafat, digantikan oleh Sanjaya, putra
Sannaha (saudara perempuan Sanna).
2. Prasasti Kedu
Ditulis oleh Raja Balitung pada tahun 907, memuat mengenai raja-raja keturunan Sanjaya:
a) Rakai Mataram Sang Ratu Sanjaya : pendiri kerajaan Mataram kuno yang bercorak
agama Hindu Siwa. Ratu mendatangkan oendeta sehingga rakyat dapat memperdalam ilmu
agama.
b) Sri Maharaja Rakai Panangkaran
c) Sri Maharaja Rakai Panunggalan
d) Sri Maharaja Rakai Warak
e) Sri Maharaja Rakai Garung
f) Sri Maharaja Rakai Pikatan
Raja ini memiliki cita-cita menyatukan Jawa Tengah dengan resiko harus berhadapan dengan
Sriwijaya yang diperintah Balaputradewa.
g) Sri Maharaha Rakai Kayuwangi
Memiliki tujun untuk memajukan sistem pertanian, serta erhatian terhadao agama juga sangat
besar.
h) Sri Maharaja Rakai Watumuhalang
i) Sri Maharaja watukura Dyah Balitung

3. Prasasti Kelurak
Disebutkan bahwa Raja Dharanindra membangun arca Majusri (candi Sewu). Penggatinya
adalah Samaratungga, lalu digantikan putrinya, Pramodawardhani (Sri Kahulunan).

4. Prasasti Sri Kahulunan


Sri Kahulunan meresmikan pemberian tanah untuk pemeiharaan candi Borobudur yang
dibangun sejak Samaratungga.

Pramodharwardani menikah dengan Rakai Pikatan. Adik beliau, Balaputradewa menentang.


Padatahun 856 Balaputradewa berusaha merebut kekuasaan dari Rakai PIkatan, namun gagal.
Setalah pemerintahan Rakai Pikatan, Mataram mengalami kemunduran. Sejak pemerintahan
Raja Balitung, banyak mengalihkan perhatian ke Jawa Timur. Raja-raja setelah Balitung :
1) Daksa (910-919)
2) Rakai Layang Dyah Tulodong (919-924)
3) Wawa yang bergelar Sro Wijayalokanamottungga (924-929)
Merupakan raja terakir, kemudian oleh Pu Sindok Mataram dipindahkan ke Jawa Timur.

H. Kerajaan Medang Kamulan


Kerajaan ini terletak di Jawa timur, di Muara Sungai Brantas, ibu kota terletak di Watan Mas.
Didirikan oleh Mpu Sindok, dan merupakan hasil pemindahan kerajaan Mataram Kuno akibat
bencana alam gunung berapi. Sumber sejarah antara lain :
1. Prasasti oleh Mpu Sindok : mengenal pemerintahan Mpu Sindok dan permaisuri Sri
Wardhani Mpu Kbin
2. Prasasti di daerah Bangil : perintah Mpu Sindok membangun candi untuk pemakaman
ayahnya
3. Prasasti di Lor (Nganjuk) : perintah Mpu Sindok untuk membuat candi simbol
kemenangan di daerah Anjukladang
4. Prasasti Calcuta (Pucangan) : silsilah kerajaan, oleh Airlangga.
Raja yang pernah memerintah :
a) Raja Mpu Sindok : memiliki gelar Sri Isyanatunggadewa karena mendirikan dinasti
Isyana. Setekah turun tahta, Medang Kamulan mengalami kemunduran.
b) Dharmawangsa : memajukan perekonomian dan politik kerajaan.
c) Airlangga : merupakan masa kejayaan

I. Kerajaan Kediri
Kerajaan ini meliputi wilayah Madiun. Prasasti yang ditemukan antara lain :
1. Prasasti Sirah Kering : pemberian hadiah tanah kepada ralyat
2. Prasasti di Tulungagung dan Kertsoono : kegiatan keagamaan
3. Prasasti Ngantang : pemberian tanah oleh Jayabaya
4. Prasasti Jaring : mengenai gelar pejabat yang menggunakan nama binatang
5. Prasasti Kamulan : mengenai raja yang dpat mengalahkan daerah Katangkatang
Raja yang memerintah:
1. Raja Jayawarsa : prasasti Sirah Keting, pemberian hadiah bagi yag berjasa pada kerajaan
2. Raja Bhameswara : sistem keagamaan menjadi perhatian khusus
3. Raja Jayabaya : masa kejayaan, merupakan peramal yan jitu. Ramalan yang terkenal
terdapat pada kitab Jongko Joyoboyo
4. Raja Sarweswara dan Aryeswara : tidak meninggalkan bukti prasasti
5. Raja Gandra : nama bintang jadi gelar kepangkatan (prasasti Jaring)
6. Raja Kameswara : seni sastra dan ceritacerita panji
7. Raja Kertajaya : mengaalami kemunduran, kaum Brahmana diturunkan posisinya

J. Kerajaan Singosari
Kerajaan ini terletak di wilayah Malang, Jawa Timur. Perkembangan pesat terjadi setelah
mengalahkan Kediri dalam perang di dekat Ganter. Peninggalan kerajaan Singosari :
1. Kitab Pararaton : cerita raja- raja
2. Kitab Negarakertagama : kedekatan kerajaan Majapahit
3. Berita Cina : rencana Kubilai Khan menyerang Singosari
4. Peninggalan Candi : Candi Kidal,Candi Jago, Candi Singosari
Raja yang memerintah :
1. Ken Arok : pendiri kerajaaan dengan membunuh Tunggul Ametung dari Kediri, dan
menggantikannya sebagai Tumapel. Lalu, pada tahun 1222, ia membunuh Kertajaya, dan
menjadi rajja dengan gelah Ranggah Rajasa Sang Amurwa Bhumi
2. Raja Nusapati : kegemaran menyambung ayam
3. Raja Tohjaya : hanya beberapa bulan, lalu digantikan anaknya, Ranggawuni, bergelar
Wisnuwardhana
4. Raja Kertanegara : raja terakhir, puncak kejayaan, menganut Siwa-Budha, dibinih oleh
Arya Wijaya dan Jayakatwang dari Kediri

K. Kerajaan Majapahit
Dimulai dari pembukaan Hutan Tarik di dekat Sungai Brantas atas izin Arya Wijaya kepada
Raden Wijaya, menantu Kertanegara, yang kemudian tempat itu diberi nama Majapahit.
Raden Wijaya membalas dendam pada Jayakatwang dengan memanfaatkan pasukan Tartar
yang dikirim Kubilai Khan untuk menghukum raja Jawa. Jayakatwang hancur, Raden Wijaya
diangkat sebagai raja. Raja yang pernah memerintah:
1. Raden Wijaya : bergelar Sri Rajasa Jayawardhana, peletak dasar-dasar kerajaan
2. Jayanegara : penuh dengan pemberontakan, salah satunya pemberontakan Kuti yang
berhasil ditumpas oleh Gajah Mada. Jayanegara dibunuh oleh tabib istana, dan tidak
meninggalkan keturunan
3. Tribuwana Tunggadewi (Bhre Khuripan) : ekspedisi hingga seluruh Nusantara. Maha
Patih Gajah Mada mengucapkan Sumpah Palapa untuk menyatukan Nusantara
4. Hayam Wuruk (Kertajasa Jayawardhana) : anak Bhre Kahuripan, Gajah Mada
mewujudkan sumpahnya, Majapahit di puncak Kejayaan
Kerajaan ini runtuh karena perang saudara antara Wikramawardhana (suami
Kusumawardahani, anak Hayam Wuruk), dan Bhre Wirabhumi (anak laki-laki Hayam Wuruk
dari selir). Perang ini disebut perang Paregreg, dan Wirabhumi kalah. Kekuasaan Majapahit
melemah, dan banyak wilayah yang melepaskan diri. Selain itu terdapat serangan dari
Kerajaan Demak.

L. Perkembangan Kerajaan Islam


Penyebaran dilakukan melalui beberapa media, antara lain :
1. Perdagangan
2. Pendidikan
3. Perkawinan
4. Dakwah
5. Kesenian
6. Tasawuf

M. Kerajaan Samudera Pasai


Terletak di sekitar Selat Malaka, sangat strategis sehingga menjadi pusat Bandar transito
internasional. Pendirinya adalah Nazimuddin al-Kamil, Laksamana Laut dari Mesir. Di
Mesir, Dinasti Mamaluk mengirim Syekh Ismail untuk merebut Samudera Pasai. Syekh
Ismail bekerja sama dengam Marah Silu, dan berhasil merebut Samudera Pasai. Marah Silu
diangkat menjadi raja dengan gelar Sultan Malik Al Shaleh. Raja yang pernah memerintah :
1. Nazimuddin Al Kamil : pendiri kerajaan
2. Sultan Malik Al Shaleh : menjadi pusat perdagangan di Selat Malaka. Raja wafat
digantikan oleh putranya.
3. Sultan Malik At Thahir (Sultan Muhammad-Sultan Ahmad-Sultan Zainal Abidin) :
Samudera Pasai mengalami kemunduran, dan dikuasai oleh Kerajaan Islam Malaka

N. Kerajaan Malaka
Terletak di Selat Malaka, didirikan oleh seorang pelarian dari Blambangan, bernama
Paramisora. Beliau bergelar Sultan Iskandar Syah, raja pertama Kerajaan Malaka. Kerajaan
ini letaknya strategis dan menjadi bandar dagang. Raja yang pernah memerintah:
1. Iskandar Syah : mewujudkan cita-cita sebagai penguasa Selat Malaka
2. Sultan Muhammad Iskandar Syah : menguasai Selat Malaka setelah menikahi putri
mahkota Kerajaan Samudera Pasai
3. Sultan Mudzafat Syah : puncak kejayaan
4. Sultan Mansyur Syah : puncak kejayaan
5. Sultan Alaudin Syah : perkembangan pesat dalam perekonomian
6. Sultan Mahmud Syah : kerajaan lemah, tidak dapat menangkal bangsa Portugis saat
masuk ke Malaka

O. Kerajaan Aceh
Terletak di bagian utara pulau Sumatera dekat dengan jalur perdagangan internasional. Raja
yang memerintah :
1. Sultan Ali Mughayat Syah : memperluas kerajaa hingga Sumatera Utara
2. Sultan Salahuddin : mengalami kemerosotan
3. Sultan Alaudin Riayat Syah : memperbaiki sistem pemerintahan, melakukan penguasaan
terhadap kerajaan Aru
4. Sultan Iskandar Muda : puncak kejayaan
5. Sultan Iskandar Thani : tidak lama memerintah
6. Putri Sri Alam Permaisuri : mengalami kemunduran, runtuh dikuasai Belanda.
Penyebab Keruntuhan:
1. Setelah Iskandar Muda tidak ada lagi pemimpin yang cakap
2. Pertikaian antara bangsawan dengan ulama
3. Daerah kekuasaannya banyak yang melepaskan diri

P. Kerajaan Demak
Berlokasi di Jawa Tengah, merupakan kerajaan Islam pertama di Jawa. Merupakan daerah
asal Majapahit yang kekuasaannya diserahkan pada Raden Patah. Raja yang memerintah :
1. Raden Patah : mengalami perkembangan pesat, menjadi pusat penyiaran agam Islam di
Jawa
2. Adipati Unus : menyerang Malaka yang dikuasai bangsa Portugis. Beliau wafat, dan
digantikan adiknya
3. Sultan Trenggana : puncak kejayaan, memperluas wilayah hingga daerah Jawa Barat.
Mengirimkan pasukan ke Jawa Barat dibawah pimpinan Fatahillah, mengusir Portugis dari
Sunda Kelapa
Keruntuhan terjadi setelah Trenggana wafat, terjadi perebutan kekuasaan antara Pangeran
Seda ing Lepen (adik Sultan Trenggono) dan Sunan Prawoto (putra Sultan Trenggana). Anak
dari Pangeran Seda ing Lepen (Arya Penansang). Arya Penansang membunuh adipati Jepara,
Pangeran Hadiri, lalu istrinya melawan Arya Penansang. Arya Penansang dibunuh oleh Ki
Jaka Tingkir. Lalu Ki Jaka Tingkir naik tahta dengan gelar Sultan Hadiwijaya, dan
memindahkan Demak ke Pajang.

Q. Kerajaan Banten
Terletak di daerah Jawa Barat bagian utara, menguasau jalur perdagangan di daerah Selat
Sunda. . Peletak dasar kerajaan adalah Sultan Hasanuddin(putra Fatahillah). Raja yang
memerintah :
1. Raja Hassanuddin : berkembang pesat, mengalami perluasan sampai Lampung
2. Panembahan Yusuf : perkembangan pesat pada pertanian dan perdagangan. Penguasaan
terhadap kerajaan Pajajaran
3. Maulana Muhammad : menjadi raja di umur 9 tahun, sehingga Mangkubumi menjadi
wali raja. Banten menjadi bandar transito perdagangan lada
4. Abu Mufakir : menjadi raja di umur 5 bulan, wali raja adalah Mangkubumi yang
bernama Pangeran Ranamenggala
5. Sultan Ageng Tirtayasa : puncak kejayaan
Kerajaan Banten runtuh akibat perselisihan antara Sultan Ageng Tirtayasa dengan Sultan
Haji, dan Belanda memanfaatkan ini dengan devide et impera (politik adu domba). Sultan
Haji meminta bantuan VOC, dan pada tahun 1682, Sultan Ageng menyerah dan ditawan
sampai meninggal. Kerajaan mengalami kemunduran dan dikuasai sepenuhnya oleh Belanda.

R. Kerajaan Mataram
Terletak di Jawa Tengah bagian selatan. Wilayah kekuasaan meliputi Jawa Tengah, Jawa
Timur, dan sebagian Jawa Barat. Raya yang memerintah :
1. Panembahan Senapati : pendiri kerajaan, dalam waktu singkat Jawa TImur dikuasai
2. Mas Jolang : saat meluaskan wilayahnya, menarik pasukan kembali karena terjadi
wabah penyakit
3. Sultan Agung : puncak kejayaan. Sultan Agung anti terhadap Belanda. Mengadakan
penyerangan terhadap Belanda di Batavia, namun gagal
4. Amangkurat I : Belanda menyebarkan pengaruhnya untuk mendirikan benteng
pertahanan
5. Amangkurat II : ibukota Mataram dipindah ke Kartasura
Kerajaan Mataram mengalami kemnduran setalah Perjanjian Giyanti, dimana Mataram dibagi
menjadi dua daerah kekuasaan, yaitu Kesultanan Ngayogyakarta Hadiningrat kepada
Pangeran Mangkubumi (Sultan HB I) dan Kasunanan Surakarta Hadiningrat (Sultan PB III).

S. Kerajaan Gowa Tallo


Terletak di Sulawesi Selatan, merupakan jalur perdagangan rempah-rempah daerah Maluku.
Kerajaan ini merupakan daerah persinggahan pedagang. Raja yang memerintah :
1. Sultan Alauddin : pendiri kerajaan, mengembangkan sistem maritim di daerah Makassar
2. Sultan Hassanuddin : puncak kejayaan, perluasan hingga Ambon, mendapat perlawanan
dari Belanda yang sudah terlebih dahulu di wilayah tersebut
3. Masapomba : mengalami kemunduran

T. Kerajaan Ternate-Tidore
Terletak di Maluku, telah tertata sistem pemerintahan yang terstruktur, antara lain adanya Uli
Lima dan Uli Siwa. Raja yang memerintah Ternate :
1. Sultan Hairun : Portugis mendirikan Benteng Santo Paulo, melakukan monopoli
perdagangan, dan Sultan Haitun menentang keras. Untuk menyelesaikan permasalahan,
Sultan Hairun diajak berunding, namun ditusuk hingga tewas
2. Sultan Baabullah : menggantikan Sultan Hairun, ikut menentang Portugis. Beliau
melakukan perlawanan dan dimenangkan oleh kerajaan, dan Portugis meninggalkan Maluku
Raja yang berkuasa di Tidore adalah Sultan Nuku, yang masa pemerintahannya tidak begitu
bergabung, namun membawa kesejahteraan bagi rakyat.

BAB II (Perkembangan Masyarakat Indonesia di Bawah Penjajahan VOC, Belanda Inggris,


dan Jepang)
A. Indonesia di Bawah VOC
1. Kekuasaan VOC
Pada tahun 1596, Belanda melakukan pelayarn mencari rempah-rempah dipimpin oleh
Counelis de Houtman. Pertama kali mendarat di Indonesia di Banten, kemudian ke Maluku
sebagai pusat rempah-rempah. Belanda membentuk kongsi dagang yang bernama VOC pada
tahun 1602, memiliki hak-hak istimewa sebagai berikut :
1) Hak monopoli perdagangan
2) Hak memiliki tentara sendiri dan mengadili sendiri
3) Hak menguasai dan mengikat perjanjian dengan kerajaan-kerajaan di daerah kekuasaan
monopolu perdagangannya

2. Kebangkrutan VOC
Menjelang abad ke 19, keuangan memburuk. Dengan kas yang kosong, j=hutang yang
bertumpuk, serikat dagang tidak mampu menjalankan kegiatannya. Penyebab kebangkrutan
antara lain :
1) Korupsi merajalela yang dilakukan pegawai VOC
2) Banyak pegawai VOC yang tidak cakap, pengendalian monopoli tidak berjalan lancar
3) VOC banyak menanggung hutang akibat peperangan baik dengan rakyat Indonesia
maupun dengan Inggris untuk memperebutkan kekuasaan dagang
4) Kemerosotan moral di kalangan penguasa akibat sistem monopoli perdagangan
5) Tidak jalannya verplichte (penyerahan wajib) dan Preanger Stelsel (aturan Priangan),
kedua aturan ini dimaksudkan untuk mengisi kekosongan kas

3. Pembubaran VOC
Armada kapal EIC berturut-turut merebut kedudukan VOC di Persia, Hindustan, Sri Lanka
smapai Malaka. Menyadari bahaya serangan INggris, pemerintah Republik Bataaf bertindak
terhadap VOC. VOC dianggap tidak bisa diandalkan menghadang serangan Inggris.
Keberadaan VOC juga tidak bisa dipertahankan karena menyedot keuangan negara. Pada
tanggal 31 Desember 1799, pemerintah mencabut izin usaha VOC, dan VOC pun bubar.

B. Pemerintahan Kolonialisme Belanda di Indonesia


1. Sistem Tanam Paksa di Indonesia
Sejak pembubaran VOC, daerah yang menjadi kekuasaannya diambil alih pemerintah
Kerajaan Belanda. Untuk menyelamatkan negeri Belanda dari kekosongan kas negaram
pemerintah memerintah Kerajaan Belanda mengangkat Van den Bosch sebagai gubernur
jenderal di Indonesia. Van den Bosch memperkenalkan sistem tanam paksa (cuktur stelsel)
dengan pokok peraturannya :
1) Perjanjian pembagian sebagian tanahnya dengan rakyat untuk ditanami tanaman yang
laku di pasaran Eropa
2) Tanah yang dipergunakan seperlima dari tanah pertanian suatu desa
3) Tenaga yang digunakan tidak melebihi tenaga yang digunakan untuk menanam padi
4) Tanah yang digunakan bebas pajak
5) Hasil dari tanaman diserahkan kepada pemerintah. Jika lebih, maka kelebihan itu
dikembalikan kepada rakyat
6) Kerusakan tanaman yang bukan kesalahan rakyat akan ditanggung pemerintah

Ternyata pelaksanaan menyimpang jauh dari pokok peraturan, misalya :


1) Tanah yang digunakan lebih dari seperlima
2) Tanah tetap dikenai pajak
3) Kerusakan tanaman selalu diganti rakyat
4) Tanam paksa mengembalikan kejayaan Belanda, namun menyebabkan kemelaratan dan
penderitaan bagi rakyat Indonesia.

2. Fase Politik Liberal (1870-1900)


Kaum liberal Belanda mengkritik tanam paksa yang menyengsarakan rakyat. Sistem ini
diganti dengan usaha swasta karena waktu 1870-1900 bermunculan modal-modal asing di
Indonesia, seperti kopi, teh, tebu, dan kina. Perkebunan tersebut berkembang pesat. Untuk
mendukung program ini Belanda mambangun waduk, saluran irigasi, jalan, jembatan, dan rel
kereta api. Segi positif munculnya perusahaan-perusahaan perkebunan swasta, yaitu :
1) Meresapnya ekonomi uang di pedesaan
2) Dikenal sistem kerja upahan
3) Lahirnya kaum buruh dan tumbuhnya kota-kota di lingkungan perusahaan
4) Praktik-praktik kolonial justru menimbulkan merosotnya kehidupan rakyat, Rakyat tidak
diperbaiki nasibnya padahal sudah berperan dan memberi keuntungan bagi Belanda

3. Fase Politik Etis (1900->>)


Gagasan politik ini dikemukakan oleh Van Deventer sebagai politik balas budi kepada rakyat
Indonesia. Kebijakan politik etis ini bertumpu pada tiga bidang : pendidikan, irigasi,
transmigrasi. Ini pun bertujuan untnuk mendukung perusahaan-perusahaan Belanda. Dari
program politik etis ini di bidang pendidikan lahirnya kaum terpelajar yang dalam
perkembangannya menjadi pelopor dan pemimpin pergerakan nasional.

C. Pemerintahan Kolonial Inggris di Indonesia (1811-1816)


Sejak perjanjian Tuntang, Indonesia diserahkan kepada Inggris. Inggris mengangkat Tomas
Stamford Raffles sebagai letnan gubernur. Raffles berpatokan pada 3 asas:
1) Segala bentuk dan jenis penyerahan wajib maupun pekerjaan rodi harus dihapuskan,
rakyat menentukan jenis tanaman apa tanpa unsur paksaan
2) Peranan para bupati sebagai pemungut pajak dihapuskan dan mereka dijadikan sebagai
bagian integral dari pemerintahan kolonial dengan fungsi-fungsi pemerintahan yang sesuai
dengan asa-asas negara Barat
3) Pemilik tanah adalah pemerintah kolonial, maka petani yang menggarap tanah dianggap
sebagai penyewaa tanah milik pemerintah
Sistem sewa tanah dikenal dengan land rent system, diharapkan dapat memberikan kebebasan
dan kepastian hukum kepada petani, dan merangsang arus pendapatan negara yang tetap.
Gagasan-gagasan ini mempengaruhi Pemerintah Belanda pada tahun 1816 saat Indonesia
kembai ke tangan Belanda.

D. Masa Pendudukan Jepang di Indonesia


1. Masuknya Jepang ke Indonesia
Pada tanggal 8 Maret 1942, Belanda dibawah pimpinan Letnan Jenderal Ter Poorten,
menyerah tanpa syarat di Kalijati kepada bala tentara Jepang di bawah pimpinan Letnan
Jenderal Hitosi Immamura.
2. Struktur Pemerintahan Pendudukan Jepang
Terdapat 3 pemerintahan militer, yaitu :
1) Pemerintahan militer Angkatan Darat (Tentara ke-25) untuk Sumatra dengan pusat di
Bukittinggi
2) Pemerintahan militer Angkatan Darat (Tentara le-16) untuk Jawa dan Madura dengan
pusat di Jakarta
3) Pemerintahan militer Angkatan Laut (armada Selatan ke-2) untuk Sulawesi, Kalimantan
dan Maluku dengan pusat di Makassar
Diadakan pemerintahan pendudukan militer di Jawa yang bersifat sementara, sesuai dengan
UU oleh Panglima Tentara ke-16:
1) Bala tentara Nippon melangsungkan pemerintahan militer sementara waktu di daerah
yang telah ditempati supaya mendatangkan keamanan
2) Pembesar bala tenatra Jepang memegang kekuasaan pemerintahan militer yang tertinggi
dan juga seluruh kekuasaan yang dipegang Gubernur Hindia Belanda
3) Semua badan pemerintah dan kekuasaan hukum dan undang-undang dari pemerintah
yang dahulu tetap diakui sah untuk sementara waktu, asal saja tidak bertentangan dengan
aturan pemerintah militer
4) Bahwa bala tentara Jepang akan menghormati kedudukan dan kekuasaan pegawai-
pegawai yang setia pada Jepang
3. Dampak Pendudukan Jepang di Indonesia
A. Dampak Politik
Perubahan dalam kehidupan politik :
a) Bubarnya organisasi yang dibentuk pada masa Belanda
b) Dibentuk badan resmi pendukung Jepang
c) Dibentuk Barisan Pemuda Asia Raya (BPAR) dari tk. pusat di Jakarta sampai daerah
d) Dibentuknya Cuo Sang In, untuk mendukung Jepang
B. Bidang Ekonomi
Pemerintahan Jepang melakukan pemerasan seperti :
1. Pemerasan bahan makanan
a. Mengeluarkan peraturan untuk menguasai ekonomi
b.Rehabilitasi terhadap perkebunan karet dan kina
c. Melarang rakyat menanam tebu dan membuat gula
Rakyat dibebani pekerjaan wajib, romusha (pekerja paksa) pada objek militer Jepang. Rakyat
memakai karung goni sebagai sandang.
2. Pemerasan tenaga manusia
Jepang mengerahkan tenaga kerja sebanyak mmungkin untuk membangun sarana pertahanan,
dan diambil dari tenaga kerja pulau Jawa, diberlakukan romusha.
C. Bidang pendidikan
Perubahan-perubahan penting :
a. Pengahapusan dikriminasi pendidikan
b. Pemakaian bahasa Indonesia sebagai bahasa pengantar sekolah
c. Diwajibkan siswa kerja bakti (kinrohosyo) dan senam (taisho)
d. Diwajibkan guru ikut kursus bahasa Jepang
D.Bidang militer
Jepang membentuk organisasi kemiliteran antara lain :
a. Seinendan (barisan pemuda)
b. Keibodan (barisan pembantu polisi)
c. Heiho (pembantu prajurit Jepang)
d. Fujinkai (barisan wanita)
e. Jawa Hohokai ( Perhimpunan Kebangkitan Rakyat Jawa)
f. Peta (Pembela Tanah Air)

4. Akhir Pemerintahan Jepang


Terdesak oleh pasukan sekutu tahun 1944, dan terjadi pemberontakan oleh rakyat Indonesia.
Jepang berusaha untuk merebut simpati rakyat dengan cara:
1) Menjanjikan kemerdekaan
2) Dibentuknya BPUPKI
3) Bendera merah putih diizinkan untuk dikibarkan, dan lagu Indonesia Raya boleh
dinyanyikan

A. BPUPKI (Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia)


Diketuai oleh dr. Radjiman Widyodiningrat, beranggotakan 60 orang. Tugas pokoknya adalah
menyelidiki dam mengumpulkan bahan-bahan yang penting tentang politik, ekonomi, dan
tata pemerintahan. Terbentuk beberapa panitia kerja :
1) Panitia Perumus Pembukaan UUD 1945, Anggota 9 prang diketuai Ir. Soekarno
2) Panitia Perancang UUD diketuai oleh Soekarno dan dibentuk panitia kecil diketuai oleh
Mr. Supomo
3) Panitia Ekonomi dan Keuangan diketuai oleh Moh. Hatta
4) Panitia Pembela Tanah Air diketuai Abikusno Cokrosuyoso
Mengadakan sidang dalam dua tahap:
1. Sidang pertama BPUPKI (29 Mei-1 Juni 195) menghasilkan rumusan dasar negara yaitu
Pancasila yang dikemukakan oleh Muh.Yamin, Supomo, dan Ir. Soekarno. Anggota BPUPKI
membentuk "Panitia Sembilan" yang diketuai Soekarno untuk merumuskan Rancangan
Pembukaan Undang-Undang Dasarpada 22 Juni 1945. Hasil keputusannya melahirkan "
Piagam Jakarta", yang berisikan :
a) Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya
b) Kemanusiaan yang adil dan beradab
c) Persatuan Indonesia
d) Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan
perwakilan
e) Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

2. Sidang kedua BPUPKI (10-17 Juli 1945) membahas Rancangan Undang-Undang Dasar
serta pembukaan UUD, diambil dari Piagam Jakarta. Pada tanggal 14 Juli 1945, Ir. Seokarno
melaporkan hasil kerja Panitia Perancang UUD, terdiri atas 3 hal yaitu :
a) Pernyataan Indonesia merdeka
b) Pembukaan UUD
c) UUD (Batang Tubuh UUD)
BPUPKI berhasil melaksanakan tugasnya dan dibubarkan pada tanggal 7 Agustus 1945.

B. PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia)


Dibentuk pada tanggal 7 Agustus 1945, anggota dipilih oleh Panglima Perang Tertinggi
Jepang, Jenderal Terauchi. Pada tanngal 9 Agustus 1945, Ir. Soekarno, Moh. Hatta, dr.
Radjiman Widodiningrat dipanggil ke Dalat oleh Jenderal Terauchi, menghasilkan
kesepakatan :
1) Ir. Soekarno diangkat sebagai ketua PPKI dan Moh. Hatta sebagai wakil
2) Jepang akan mengesahkan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 24 Agustus 1945
3) Penentu wilayah Indonesia, meliputi seluruh bekas daerah kekuasaan Hindia Belanda
Keanggotaan terdiri dari 21 orang, lalu bertambah 7 orang, PPKI diambil alih oleh pimpinan
Indonesia sebagai alat perjuangan rakyat. Pada Perang Dunia II, Jepang terdesakoleh sekutu,
Amerika menjatuhkan bom atom di Hiroshima tanggal 6 Agustus, dan Nagasaki tanggal 9
Agustus 1945, dan akhirnya Jepang menyerah tanggal 14 Agustus 1945.

BAB III (Perkembangan Nasionalisme di Indonesia)


Pengertian nasioanalisme adalah paham kebangsaan, perasaan kebangsaan, semngat cinta
atau perasaan cinta terhadap tanah air, suatu paham yang menyadarkan harga dirinya sebagai
suatu bangsa hingga memperoleh pengakuan umum secara wajar.
Nasionalisme muncul karena adanya unsur-unsur sebagai berikut :
1) Adanya campur tangan bangsa lain (penjajahan)
2) Adanya keinginan dan tekad bersama untuk melepaskan diri dari belenggu penjajah
3) Adanya ikatan tempat tiinggal dalam suatu wilayah yang sama
4) Adanya ikatan rasa senasib dan seperjuangan
5) Adanya cita-cita dan tujuan yang sama
Faktor Pendorong Nasionalisme
1. Faktor Internal
a) Penderitaan rakyat
b) Kenangan kejayaan masa lampau
c) Munculnya golongan terpelajar
d) Kemajuan bidang politik, sosial-ekonomi, dan kebudayaan
2. Faktor Eksternal
a) Pengaruh paham baru dari Eropa
b) Pengaruh pergerakan nasional di negara kawasan Asia-Afrika
c) Pengaruh dari pemikiran cendekiawan muslim

Perkembangan Organisasi Pergerakan


A. Budi Utomo
Lahir tanggal 20 Mei 1909, pendirinya adalah dr. Soetomo, dr. Wahidin Sudirohusodo, dr.
Gunawan Mangunkusumo. Pelajar STOVIA (sekolah kedokteran) adalah inti organisasi.
Tujuan : kemajuan harmonis untuk nusa dan bangsa, yang diwujudkan dengan:
a) Memajukan pengajaran
b) Memajukan pertanian, peternakan, dan perdagangan
c) Memajukan teknik dan industri
d) Menghidupkan kembali kebudayaan

B. Sarikat Islam
Dirintis sejak tahun 1909 oleh R.M. Tirtoadisuryo yang telah mendirikan Sarikat Dagang
Islam (SDI), tujuan : memperkuat usaha dagang golongan pribumii agar mampu bersaing
dengan pedagang Cina. Tujuan SI antara lain :
a) Memperkuat rasa persaudaraan antara sesama anggota
b) Menghilangkan paham-paham yang keliru dalam Islam
c) Meningkatkan kecerdasan dan kehidupan bangsa
d) Memajukan usaha dagang golongan pribumi

C. Indische Partij
Berdiri pada tanggal 25 Desember 1912, pendirinya adalah dr. Douwes Dekker, dr.
Ciptumangunkusumo, dan dr. Suwardi Suryaningrat. Tujuan : ingin mencapai Indonesia
merdeka. Program kerja IP:
a) Meresapkan cita-cita kesatuan nasional Indonesia
b) Memberantas kesombongan sosial dalam pergaulan
c) Memberantas usaha yang membangkitkan kebencian antaragama
d) Memperbesar pengaruh pro-Hindia dalam pemerintahan
e) Berusaha mendapatkan persamaan hak bagi orang Hindia
f) Mengutamakan kepentingan Hindia dalam bidang ekonomi dan pengajaran
Karena kegiatannya dianggap merugikan pemerintah, akhirnya IP dinyatakan sebagai
organisasi terlarang. Ketiga pendiri dibuang ke negeri Belanda, dan masuk ke Perhimpunan
Insulide, kemudian berubah nama menjadi Nasional Indische Partij.

D. Partai Nasional Indonesia (PNI)


Berdiri pada tanggal 4 Juli 1927 di Bandung, pendirinya adalah kaum pelajar dan mahasiswa
Indonesia, yaitu Ir. Soekarno, dr. Cipto Mangunkusumo, Ir. Anwari, Mr. Sartono, Mr. Iskak,
Mr. Sunaryo, Mr. Budiarto, dan dr. Sanusi. Tujuan : Indonesia merdeka. Program-program:
a) Bidang politik : memperkuat kesatuan, menyebarkan pengetahuan mengenai sejarah
Indonesia, memperat hubungan antarbangsa di Asia
b) Bidang ekonomi : berusaha mencapai perekonomian nasional, menyokong perdagangan
dan perindustrian nasioanal, mendirikan bank dan koperasi
c) Bidang sosial : memajukan pengajaran nasional, memperbaiki kedudukan wanita,
memajukan serikat buruh dan serikat tani, memperbaiki kesehatan rakyat

E. Perhimpunan Indonesia
Berdiri pada tanggal 22 Desember 1908 dengan nama Indische Vereeniging, dipimpin oleh
Sutan Kesayangan dan R. Noto Suroto. Semakin berkembang ketika dipimpin oleh Ir.
Soekarno dan Achmad Soebardjo. PI suka mengikuti kongres-kongres seperti :
a) Turut serta dalam kegiatan komitmen dan Association pour Etude Civilisations
Orientales yang didirikan di Paris tahun 1925. Dan ikut serta dalam Liga Penentang
Imperialisme
b) Mengikuti kongres dalam rangka mencari dukungan perjuangan Indonesia, antara lain:
Kongres Demokrasi untuk perdamaian dai Paris tahun 1926, Kongres Liga Melawan
Imperilaisme dan Penindasan Penjajah di Brussel tahun1927, Kongres Wanita Indonesia di
Grand Swiss tahun 1927.
Ditransformasikan kepada segenap pemuda yang tergabung dalam PemudaIndonesia (PI),
Perhhimpunan Pelajar-Pelajar Indonesia(PPPI), Jong Islamieten Bond (JIB), dan
Perhimpunan Indonesia (PI di Belanda). Mereka mempertimbangkan dua bentuk persatuan,
yaitu fusi dan federasi. Untuk ini, diadakan suatu rapat besar para pemuda tanggal 30 April-2
Mei 1926.

F. Permufakatan Perhimpunan Politik Kebangsaan Indonesia (PPPKI)


PNI, PSU BU, Pasundan, Sumatera Bond, Kaum Betawi, Indonesische Study Club
mendirikan PPPKI pada rapat tanggal 17-18 Desember 1927. Tujuan PPPKI :
a) Menyamakan arah, aksi kebangsaan, memperkuat diri dengan memperbaiki organisasi,
serta bekerja sama antaranggota-anggotanya
b) Menghindari perselisihan sesama anggotanya yang dapat melemahkan perjuangan
Kelemahan PPPKI:
a) Tidak memiliki asas dan dasar yang sama
b) Sikapnya terhadapt Belanda tidak sama, adan yang menjalankan kooperasi dan
nonkooperasi

G. Kongres Pemuda
Pemuda mengadakan kongres pertama pada tanggal 30 April-2 Mei 1926 di Jakarta,
dipelopori oleh PPPI. Disampaikan beberapa pidato yang mengarah pada peningkatan
persatuan Indonesia, kewajiban keagamaan, dan kedudukan wanita dalam pergaulan hidup
agama Islam. Pada tangga; 26-28 Oktober 1928, diadakan Kongres Pemuda Kedua yang
dihadiri oleh : wakil-wakil organisasi pemuda (PPPI, Pemuda Indonesia, Jong Java, Jong
Sumatra, Sekar Rukun, Jong Islamieten Bond, Jong Bataks Bond, Jong Celebes, dan Pemuda
Kaum Betawi), wakil-wakil dari partai (BU, PNI, PSI), Pejabat pemerintah kolonial Belanda.
Kongres Pemuda II menghasilkan:
a) Ikrar Sumpah Pemuda
b) Indonesia Raya sebagai lagu kebangsaan
c) Merah putih sebagai bendera nasional
d) Organisasi pemuda dilebur jadi satu dengan nama Indonesia Muda

H. Gabungan Politik Indonesia (GAPI)


Dibentuk atas prakarsa Parindra tahun 1939. Anggota GAPI : Parindra, Pasundan, Persatuan
Minahasa, PSII, Gerindo, PNI. Pengurus harian : Abikusno Cokrosuyoso, Amir Syarifudin,
Muhammad Husni Thamrin. Hal-hal yang mendorong peleburan :
a) Bahaya perang dunia sebagai perkembangan fasisme, penting untuk pemusatan tenaga
bangsa
b) Kegagalan Petisi Sutarjo
c) Sikap Belanda yang tidak memperhatikan kepentingan Indonesia
Dasar perjuangan GAPI:
a) Hak menentukan nasib sendiri
b) Persatuan nasional seluruh bangsa Indonesia dengan berdasarkan kerakyatan dalam
paham politik, ekonomi, sosial
c) Persatuan aksi seluruh pergerakan Indonesia
GAPI memiliki kesamaan dengan PPPKI à berusaha untuk mengadakan kongres rakyat
Indonesia
Perbedaannya:
a) PPPKI : aksi ditujukan pada Indonesia merdeka
b) GAPI : penggabungan partai-partai
c) GAPI : tidak dipersoalkan ideologi-ideologi dan asas anggota-anggotanya
d) PPPKI : masih dipersoalkan sehingga kaum Indo tidak dapat masuk

BAB IV (Terbentuknya Negara Indonesia)

A. Peristiwa Rengasdengklok
Berita kekalahan Jepang tanggal 14 Agustus 1945, tidak banyak diketahui rakyat karena
radio-radio disegel pihak Jepang, berita kekalahan dirahasiakan tentara Jepang di Indonesia,
dinas propaganda Jepang hanya mengumumkan berita kemenangan Jepang. Namun akhirnya
berita kekalahan itu terdengar oleh para pemuda. Saat Ir. Soekarno, Moh. Hatta, tiba di
Jakarta dari kunjungan di Vietnam, pemuda langsung mendesak beliau untuk segera
memproklamasikan kemerdekaan. Soekarno tidak setuju untuk langsung melakukan
proklamasi karena harus didiskusikan dalam sidang PPKI. Oleh karena itu, para pemuda,
yaitu Sukarni, Yusuf Kunto, Moewardi, Syudanco Singgih, Chaerul Saleh, melakukan rapat
tanggal 15 Agustus, mereka sepakat untuk menclik Soekarno-Hatta ke Rengasdengklok
supaya mereka tidak terkena pengaruh Jepang. Pertentangan antara golongan tua dan muda
ini dapat reda oleh Ahmad Soebardjo, dan akhirnya Soekarno-Hatta dikembalikan ke Jakarta.

B. Permusuan Proklamasi
Perumusan dilakukan di rumah Laksamana Maeda, Kepala Perwakilan Angkatan Laut
Jepang, dan memberi jaminan keamanan. Menjelang pagi tanggal 17 Agustus. teks
prokalamasi terbentuk atas usulan-usulan kalimat dari Soekarno, Moh. Hatta, dan Ahmad
Soebardjo. Lalu timbul persoalan mengenai siapa yang menandatangani teks tersebut.
Chaerul Saleh tidak setuju apabila ditandatangani oleh anggota PPKI, karena merupakan
organisasi buatan Jepang. Lalu Sukarni mengusulkan apabila Soekarno-Hatta yang
menandatangani mewakili bangsa Indonesia, dan disetujui.

C. Pelaksanaan Proklamasi
Dilaksanakan pada hari Jumat pukul 10.00 tanggal 17 Agustus 1945 di kediaman Soekarno,
Jl. Pegangsaan Timur No. 56, Jakata. Dilakukan pengibaran bendera oleh pemuda, Suhud dan
Latief Hendraningrat, disusul dengan lagu "Indonesia Raya".

D. Proses Terbentuknya Negara Kesatuan Republik Indonesia dan Kelengkapannya


Kriteria yang harus dipenuhi sebagai sebuah negara :
a) Memiliki Wilayah
b) Memiliki Penduduk
c) Memiliki Kelengkapan Pemerintahan
d) Mendapat Pengakuan dari Negara Lain
Faktor-faktornya adalah :
1) Untuk menjaga kelangsungan hidup
2) Ada kekhawatiran jika terdapat ancaman atau intervensi negara lain
3) Tak ada suatu negara yang dapat berdiri sendiri tanpa bantuan dan kerja sama dengan
negara lain
Pengakuan dari negara lain dibedakan menjadi dua, yaitu:
1) Pengakuan secara de facto : berdasarkan kenyataan bahwa negara yang mendapat
pengakuan tersebut benar adanya
2) Pengakuan secara de jure : secara resmi berdasarkan hukum oleh negara lain dengan
segala konsekuensinya
Kelengkapannya lain yang perlu dibentuk antara lain UUD dan kabinet atau menteri yang
membantu presiden, perlu dibentuk DPR, dan badan keamanan. Maka, pada tanggal 18
Agustus 1945, diadakan sidang PPKI I, hasilnya adalah:
1) Mengesahkan dan menetapkan UUD negara RI
2) Ir. Seokarno sebagai presiden dan Moh. Hatta sebagai wakil presiden
3) Dalam masa peralihan, tugas presiden dibantu oleh komite nasional

E. Penyusunan Kelengkapan Negara


Pada tanggal 19 Agustus 1945, diadakan sidang PPKI II, memutuskan susunan kementrian
dan wilayah provinsi. Sistem pemerintahan mengandung sistem presidensial, dimana
presiden bertindak sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan, dan menteri bertanggung
jawab langsung kepada presiden. Susunanya adalah:
1) Menteri Dalam Negeri
2) Menteri Pekerjaan Umum
3) Menteri Luar Negeri
4) Menteri Kehakiman
5) Menteri Kemakmuran
6) Menteri Kauangan
7) Menteri Kesehatan
8) Menteri Pengajaran
9) Menteri Sosial
10) Menteri Penerangan
11) Menteri Perhubungan
12) 4 orang Menteri Negara
Provinsi dibagi menjadi :
1) Provinsi Sumatra
2) Provinsi Jawa Barat
3) Provinsi Jawa Tengah
4) Provinsi Jawa Timur
5) Provinsi Kalimantan
6) Provinsi Sulawesi
7) Provinsi Sunda Kecil
8) Provinsi Maluku
Masing-masing memiliki Gubernur.
Materi Biologi Semester 1

Bab V Sistem Peredaran Darah

A. Komponen Darah

1. Plasma Darah

Plasma darah merupakan cairan darah yang tersusun atas 90% air dan selebihnya zat-zat berupa
albumin, globulin, fibrinogen, garam buffer, dan antibodi.

2. Sel Darah Merah (Eritrosit)

Berbentuk bulat pipih, tida berinti, dan cekung dibaagian tengah (bikonkaf). Eritrosit berwarna
merah karena mengandung hemoglobin (Hb) yang mengikat oksigen dan karbon dioksida.

3. Sel Darah Putih (Leukosit)

Fungsi utama dari se darah putih adalah sebagai pertahanan tubuh melawan bibit penyakit yang
masuk ke dalam tubuh dengan cara memakannya (fagosit) atau membentuk antibodi. Leukosit dapat
dibagi menjadi :

a. Granulosit.

Granulosit adalah sel-sel leukosit yang memiliki granula di permukaannya.

b. Agranulosit.

Agranulosit adalah leukosit yang tidak memiliki granula pada permukaan selnya.

4. Keping Darah (Trombosit)

Trombosit berbentuk tidak teratur dan tidak berinti. Berfungsi untuk pembekuan darah.