You are on page 1of 8

KERANGKA ACUAN KERJA

PETUNJUK TEKNIS PELAKSANAAN KEGIATAN KAPITASI


BERBASIS PEMENUHAN KOMITMEN PELAYANAN PADA
PUSKESMAS KAMPUNG SAWAH

A. Latar Belakang
Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama yang selanjutnya disingkat
FKTP adalah fasilitas kesehatan yang melakukan pelayanan kesehatan
perorangan yang bersifat non spesialistik untuk keperluan observasi,
promotif, preventif, diagnosis, perawatan, pengobatan, dan/atau
pelayanan kesehatan lainnya.
Dalam rangka pelaksanaan Pasal 24 ayat (3) Undang-Undang
Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional,
dikembangkan sistem pembayaran kapitasi berbasis komitmen
pelayanan;
Peraturan Bersama Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan
dan Direktur Utama Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan
Nomor HK.02.05/III/SK/089/2016 dan Nomor 3 Tahun 2016 tentang
Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pembayaran Kapitasi Berbasis Pemenuhan
Komitmen Pelayanan pada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama, perlu
dilakukan penyesuaian dan penyempurnaan pada sistem pelaksanaan
pembayaran kapitasi berbasis pemenuhan komitmen pelayanan pada
fasilitas kesehatan tingkat pertama;
Berbagai jenis pengukuran, standar dan upaya untuk
meningkatkan mutu pelayanan telah tersedia dan terus berkembang.
Salah satunya adalah dengan metode pembayaran berbasis komitmen
pelayanan, dimana metode ini merupakan salah satu konsep strategis
yang paling banyak dibahas, bahkan berbagai kalangan di Amerika sejak
tahun 2003 telah mendorong agar pembayaran berbasis komitmen
pelayanan atau pay for performance menjadi prioritas utama nasional
dan program asuransi medicare.
Berdasarkan hasil evaluasi pelaksanaan kapitasi berbasis
pemenuhan komitmen pelayanan tahun 2016, terdapat adanya tantangan
dan masukan yang didapatkan untuk perbaikan pelaksanaan kapitasi
berbasis pemenuhan komitmen pelayanan. Sehubungan dengan hal
tersebut, dilakukan pengembangan pelaksanaan kapitasi berbasis
pemenuhan komitmen pelayanan tahun 2017 yang akan diberlakukan
bagi seluruh Pusat Kesehatan Masyarakat, Klinik Pratama, Praktik
Mandiri Dokter, dan Rumah Sakit Kelas D Pratama, sehingga
pelaksanaan dan penerapan kapitasi berbasis pemenuhan komitmen
pelayanan di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama berjalan efektif dan
efisien.
B. Tujuan Umum
Tujuan penyusunan Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pembayaran Kapitasi
Berbasis Pemenuhan Komitmen Pelayanan pada Fasilitas Kesehatan
Tingkat Pertama adalah:
1. Menjelaskan perubahan dalam persiapan, pelaksanaan, penilaian
hingga monitoring dan evaluasi pembayaran kapitasi berbasis
pemenuhan komitmen pelayanan di Fasilitas Kesehatan Tingkat
Pertama.
2. Memberikan panduan bersama bagi seluruh pihak terkait dalam
pelaksanaan pembayaran kapitasi berbasis pemenuhan komitmen
pelayanan di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama.

C. Definisi
1. Jaminan Kesehatan adalah jaminan berupa perlindungan kesehatan
agar Peserta memperoleh manfaat pemeliharaan kesehatan dan
perlindungan dalam memenuhi kebutuhan dasar kesehatan yang
diberikan kepada setiap orang yang telah membayar iuran atau
iurannya dibayar oleh pemerintah.
2. Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan yang selanjutnya
disingkat BPJS Kesehatan adalah badan hukum yang dibentuk untuk
menyelenggarakan program Jaminan Kesehatan.
3. Peserta adalah setiap orang, termasuk orang asing yang bekerja
paling singkat 6 (enam) bulan di Indonesia, yang telah membayar
iuran
4. Manfaat adalah faedah jaminan sosial yang menjadi hak Peserta
dan/atau anggota keluarganya.
5. Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama yang selanjutnya disingkat
FKTP adalah fasilitas kesehatan yang melakukan pelayanan
kesehatan perorangan yang bersifat non spesialistik untuk keperluan
observasi, promotif, preventif, diagnosis, perawatan, pengobatan,
dan/atau pelayanan kesehatan lainnya.
6. Pusat Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya disebut Puskesmas
adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya
kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat
pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif,
untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang
setinggitingginya di wilayah kerjanya.
7. Indonesia Sehat adalah suatu gambaran kondisi Indonesia pada masa
depan yakni masyarakat, bangsa dan Negara yang ditandai oleh
penduduknya hidup dalam lingkungan dengan perilaku hidup sehat,
memiliki kemampuan menjangkau pelayanan kesehatan yang
bermutu secara adil dan merata, serta mencapai derajat kesehatan
yang setinggi-tingginya.
8. Pendekatan Keluarga adalah pendekatan pelayanan oleh Puskesmas
yang mengintegrasikan upaya kesehatan masyarakat dan upaya
kesehatan perseorangan secara berkesinambungan, dengan target
keluarga, melalui kunjungan rumah yang didasarkan pada data dan
informasi dari profil kesehatan keluarga.
9. Program Pengelolaan Penyakit Kronis yang selanjutnya disebut
Prolanis adalah suatu sistem yang memadukan antara
penatalaksanaan pelayanan kesehatan dan komunikasi bagi
sekelompok peserta dengan kondisi penyakit tertentu melalui upaya
penanganan penyakit secara mandiri.
10. Peserta Prolanis adalah peserta yang terdaftar dalam Program
Pengelolaan Penyakit Kronis untuk penyakit Diabetes Melitus dan
Hipertensi.

D. Ketentuan Umum
1. Komitmen Pelayanan adalah komitmen Fasilitas Kesehatan Tingkat
Pertama untuk meningkatkan mutu pelayanan melalui pencapaian
indikator pelayanan kesehatan perseorangan yang disepakati
2. Kapitasi Berbasis Pemenuhan Komitmen Pelayanan adalah
penyesuaian besaran tarif kapitasi berdasarkan hasil penilaian
pencapaian indikator pelayanan kesehatan perseorangan yang
disepakati berupa komitmen pelayanan Fasilitas Kesehatan Tingkat
Pertama dalam rangka peningkatan mutu pelayanan.
3. Perjanjian kerja sama antara BPJS Kesehatan dengan FKTP
mengenai penerapan pembayaran kapitasi berbasis pemenuhan
komitmen pelayanan pada FKTP dilaksanakan setelah adanya
kesepakatan bersama antara BPJS Kesehatan dengan Dinas
Kesehatan Provinsi dan/atau Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota
dan/atau Asosiasi FKTP.
4. Pembayaran kapitasi berbasis pemenuhan komitmen pelayanan
pada FKTP merupakan bagian dari pengembangan sistem kendali
mutu pelayanan yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi dan
efektifitas penyelenggaraan pelayanan kesehatan
5. Tarif Kapitasi adalah besaran pembayaran per bulan yang dibayar
dimuka oleh BPJS Kesehatan kepada Fasilitas Kesehatan Tingkat
Pertama berdasarkan jumlah Peserta yang terdaftar tanpa
memperhitungkan jenis dan jumlah pelayanan kesehatan yang
diberikan.

E. Pelaksanaan Kegiatan
Pelaksanaan pembayaran kapitasi berbasis pemenuhan komitmen
pelayanan dinilai berdasarkan pencapaian indikator yang meliputi:
1. Indikator Komitmen Pelayanan
a) Angka Kontak (AK)
Angka kontak merupakan indikator untuk mengetahui tingkat
aksesbilitas dan pemanfaatan pelayanan primer di FKTP oleh
Peserta serta upaya FKTP terhadap kesehatan Peserta pada setiap
1000 (seribu) Peserta terdaftar di FKTP.
1) Indikator Angka Kontak (AK) dihitung dengan formulasi
perhitungan sebagai berikut: Angka kontak adalah
perbandingan jumlah Peserta terdaftar yang melakukan
kontak dengan FKTP dengan total jumlah peserta terdaftar
di FKTP dikali 1000 (seribu).
2 ) Jumlah peserta yang melakukan kontak adalah jumlah peserta
JKN (per nomor identitas peserta) yang terdaftar di satu
FKTP dan mendapatkan pelayanan kesehatan di FKTP per
bulan baik di dalam gedung maupun di luar gedung tanpa
memperhitungkan frekuensi kedatangan peserta dalam satu
bulan.
3) Jumlah peserta terdaftar adalah jumlah peserta JKN yang
terdaftar di suatu FKTP per bulan.
4 ) Bentuk Kontak yang menjadi catatan penilaian adalah:
(a) Tempat kontak Apabila terjadi salah satu atau lebih
kontak antara peserta dengan:
(b) Jaringan pelayanan Puskesmas (Puskesmas pembantu,
Puskesmas keliling, dan bidan desa);
(c) Jejaring fasilitas pelayanan kesehatan (apotek,
laboratorium, bidan, dan fasilitas pelayanan kesehatan
lainnya);
(d) Upaya Kesehatan Berbasis Masyarakat (UKBM), seperti
Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu), Pos Pembinaan
Terpadu (Posbindu), Pos Kesehatan Desa (Poskesdes),
Posyandu Lansia;
(e) Rumah atau domisili Peserta yang dikunjungi oleh
FKTP;
(f) Upaya Kesehatan Sekolah (UKS); dan
(g ) Tempat kontak lainnya yang disepakati.
5) Jenis Pelayanan Kontak antara peserta dengan FKTP adalah
kondisi terdapat salah satu atau lebih pelayanan yang
diberikan oleh FKTP dalam bentuk:
(a) Kunjungan Sakit Pelayanan pemeriksaan, pengobatan,
dan konsultasi medis, termasuk pelayanan obat dan bahan
medis habis pakai.
(b). Pelayanan tindakan medis non spesialistik, baik operatif
maupun non operatif, pemeriksaan penunjang diagnostik
laboratorium tingkat pratama.
(c) Pelayanan Rawat Inap Tingkat Pertama, pelayanan
persalinan, kebidanan dan neonatal sesuai dengan kondisi
fasilitas kesehatan.
(d). Pelayanan gawat darurat termasuk penanganan kasus
medis yang membutuhkan penanganan awal sebelum
dilakukan rujukan.
(e) Home visit pasien sakit.
(f). Pelayanan kasus medis rujuk balik termasuk
pemeriksaan, pengobatan, dan konsultasi medis,
pelayanan obat dan bahan medis habis pakai.
6) Kunjungan Sehat
(a) Pelayanan imunisasi.
(b) Pelayanan penyuluhan kesehatan perorangan atau
kelompok.
(c) Pemeriksaan kesehatan Ibu dan anak, serta Keluarga
Berencana (KB). d. Home visit.
(e). Senam sehat.
b) Rasio Rujukan Rawat Jalan Kasus Non Spesialistik (RRNS) a)
Rasio rujukan rawat jalan kasus non spesialistik merupakan
indikator untuk mengetahui optimalnya koordinasi dan
kerjasama antara FKTP dengan Fasilitas Kesehatan Rujukan
Tingkat Lanjutan (FKRTL) sehingga sistem rujukan
terselenggara sesuai indikasi medis dan kompetensinya.
Pembahasan dan kesepakatan bersama terkait 144 diagnosa
yang harus ditangani secara tuntas di FKTP serta kriteria
Time-Age-Complication-Comorbidity (TACC) untuk
kelayakan rujukan kasus tersebut (yang telah disepakati
dapat ditangani secara tuntas) ke FKRTL.
c) Rasio Peserta Prolanis Rutin Berkunjung dan Sumber data
yang digunakan dalam indikator ini adalah hasil pencatatan
kontak FKTP dengan peserta yang terdaftar sebagai peserta
Prolanis dengan jenis aktifitas Prolanis sebagaimana poin f)
yang dicatatkan pada aplikasi P-Care.ung ke FKTP (RPPB).
d) Indikator Tambahan dalam Komitmen Pelayanan
1) Indikator tambahan dalam komitmen pelayanan berupa
kegiatan kunjungan rumah dengan pendekatan keluarga
untuk mencapai Program Indonesia Sehat pada semua
keluarga di wilayah kerja Puskesmas tanpa melihat
peserta JKN atau bukan peserta JKN. Kegiatan ini
dilaksanakan untuk mencapai indeks keluarga sehat yang
dilihat berdasarkan 12 (dua belas) indikator utama
penanda status kesehatan sebuah keluarga sesuai
Petunjuk Teknis Program Indonesia Sehat Dengan
Pendekatan Keluarga.

F. Pemenuhan Komitmen Pelayanan


1) Target pemenuhan komitmen pelayanan adalah batasan optimal
indikator komitmen pelayanan yang harus dipenuhi oleh FKTP.
2) Zona aman adalah kondisi FKTP dapat mencapai target
pemenuhan komitmen pelayanan.
3) Zona Tidak Aman adalah kondisi FKTP tidak dapat mencapai
target pemenuhan komitmen pelayanan.
4) Target Pemenuhan Komitmen Pelayanan
a) Angka Kontak (AK) Target pemenuhan angka kontak oleh
FKTP sebesar paling sedikit 150‰ (seratus lima puluh
permil) setiap bulan.
b) Rasio Rujukan Rawat Jalan Kasus Non Spesialistik (RRNS)
Target pemenuhan rasio rujukan rawat jalan kasus non
spesialistik oleh FKTP sebesar kurang dari 5% (lima persen)
setiap bulan.
c) Rasio Peserta Prolanis rutin berkunjung ke FKTP (RPPB)
Target pemenuhan Rasio Peserta Prolanis Rutin Berkunjung ke
FKTP, sebesar paling sedikit 50% (lima puluh persen) setiap
bulan.
G. Penyesuaian besaran kapitasi
Berdasarkan pencapaian target indikator komitmen pelayanan bagi
FKTP, sebagai berikut:
1) Apabila 3 (tiga) target indikator komitmen pelayanan tercapai,
maka FKTP menerima pembayaran kapitasi sebesar 100%
(seratus persen) dari norma kapitasi yang ditetapkan.
2) Apabila 2 (dua) target indikator komitmen pelayanan tercapai, dan
1 (satu) indikator lainnya tidak mencapai target indikator, maka
FKTP menerima pembayaran kapitasi sebesar 95% (sembilan
puluh lima persen) dari norma kapitasi yang ditetapkan.

Penerapan Pembayaran Kapitasi Berbasis Pemenuhan Komitmen


Pelayanan
No Jumlah Pencapaian Target % Pembayaran
Indikator
Zona Tidak Zona Aman
Aman
1 0 3 100%
2 1 2 95%
3 2 1 92.5%
4 3 0 90%

F. Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan Dan Pelaporan


Dalam pelaksanaan pembayaran kapitasi berbasis pemenuhan
komitmen pelayanan, dilakukan monitoring evaluasi terkadap
pelaksanaannya. Tim Monitoring dan Evaluasi beranggotakan
stakeholder terkait dalam pelaksanaan Pelayanan Primer di Era JKN,
yang terbagi menjadi Tim Monitoring Evaluasi Pusat dan Tim
Monitoring Evaluasi Daerah.
Penentuan Hasil Pencapaian Indikator Tambahan Dalam
Komitmen Pelayanan Pencapaian indikator tambahan dalam komitmen
pelayanan berupa Rasio Kunjungan Rumah (RKR) dihitung berdasarkan
penilaian setiap bulan dan dilakukan monitoring dan evaluasi setiap 3
(tiga) bulan, serta diakumulasikan dalam 1 (satu) tahun.

Mengetahui
Kepala Puskesmas Kampung Sawah

Dr. Eliwedi Erni


NIP. 19701124 200502 2 002