You are on page 1of 16

Abstract

Lembaga-lembaga yang berpengaruh mengakui perlunya lebih banyak perubahan untuk membalikkan
praktik-praktik yang secara serius merusak sistem sosial dan ekologi. Kedalaman dan luasnya perubahan ini
ditunjukkan oleh seruan untuk evolusi budaya yang sadar. Makalah ini mempertimbangkan kontribusi yang
mungkin dari akuntansi untuk mematuhi evolusi seperti itu.
Dasar teoritis untuk kontribusi akuntansi terhadap evolusi budaya yang disadari digariskan melalui
skema klasifikasi kebenaran yang dikembangkan dalam makalah ini serta karya-karya Foucault, Gid-dens, ahli
biologi evolusi, dan ahli teori kehidupan. Dasar teoritis ini kemudian digunakan untuk menginterpretasikan hasil
proyek penelitian yang didanai Uni Eropa, yaitu untuk mengidentifikasi kriteria dan spesifikasi untuk
pengembangan manajemen dan alat akuntansi yang berkelanjutan. Kekuatan dan kelemahan akuntansi
tradisional, sosial dan lingkungan dievaluasi terhadap kebutuhan pembangunan berkelanjutan seperti yang
diidentifikasi selama proyek ini serta akuntansi seimbang yang diusulkan. Landasan teoritis yang diidentifikasi
dalam makalah ini lebih lanjut digunakan untuk mengevaluasi kembali konsep ekuitas akuntansi dalam konteks
komunitas yang adil dan hubungan tatap muka. Akhirnya, potensi resistensi terhadap perubahan semacam ini yang
mungkin ada dalam akuntansi arus utama kontemporer dianggap. Akhir dari pembangunan berkelanjutan
dipertimbangkan dalam kesimpulan. © 2003 Elsevier Ltd. Semua hak dilindungi undang-undang.

1. Introduction
Lembaga global yang berpengaruh mulai mengakui perlunya lebih banyak perubahan untuk
menghentikan praktik-praktik yang secara serius merusak sistem sosial dan ekologi. Kedalaman dan luasnya
perubahan ditunjukkan oleh seruan untuk evolusi budaya sadar yang dibuat dari beberapa kalangan. Makalah ini
mempertimbangkan kontribusi yang mungkin dari akuntansi untuk berpartisipasi dalam evolusi budaya semacam
itu. Juga dipertimbangkan di sini bahwa evolusi seperti itu dapat mengakhiri konsep dan praktik pembangunan
berkelanjutan sejauh kebutuhan pembangunan berkelanjutan menjadi kebiasaan sehari-hari yang tidak
terspesialisasi.
Setelah pengenalan singkat tentang gagasan evolusi budaya sadar, pendekatan teoretis mungkin untuk
evolusi budaya sadar dalam akuntansi diuraikan dan ini menggunakan skema klasifikasi kebenaran yang
dikembangkan untuk tujuan ini. Karya-karya Foucault, Giddens, ahli biologi evolusi, dan ahli teori kehidupan dunia
digunakan untuk mendukung pendekatan teoretis ini. Dasar teoritis ini kemudian digunakan untuk menjelaskan
tren yang mapan dalam akuntansi dan untuk menafsirkan hasil proyek penelitian yang didanai Uni Eropa. Proyek
ini memiliki tujuan asli untuk mengidentifikasi kriteria dan spesifikasi untuk alat manajemen dan akuntansi
pembangunan berkelanjutan. Kekuatan dan kelemahan akuntansi tradisional, sosial dan lingkungan dievaluasi
terhadap kebutuhan pembangunan berkelanjutan seperti yang diidentifikasi selama proyek ini serta akuntansi
seimbang yang diusulkan.
Landasan teoritis yang diidentifikasi dalam makalah ini digunakan untuk mengevaluasi kembali konsep
tersebut ekuitas akuntansi dalam konteks komunitas yang adil dan hubungan tatap muka. Akhirnya, kemungkinan
resistensi terhadap evolusi budaya sadar dalam akuntansi dianggap.

2. Part 1—a conscious cultural evolution


Budaya berkembang terus. Ini sangat bervariasi dalam konten dan sukar dipahami untuk
mengidentifikasi apa pun kecuali klasifikasi yang luas karena akar budaya tertentu saling bersilangan dan terjalin
saat mereka menarik nafkah dari semua aspek kehidupan. Kata "budaya" memiliki banyak arti dari asosiasi dengan
seni rupa, opera dan sikap perusahaan untuk hal-hal berlendir pada slide mikroskop. Namun, makna yang kita
lampirkan untuk "budaya" dalam makalah ini lebih berkaitan dengan "keyakinan yang diterima", "mendominasi
sikap dan perilaku yang menjadi ciri fungsi kelompok atau organisasi" serta "totalitas pola perilaku yang
ditransmisikan secara sosial" .
Tentu saja, dalam satu sisi evolusi budaya “sadar” adalah sebuah pleonasme. Karena budaya yang kita
rujuk dengan jelas dan tertanam kuat dalam kesadaran, mungkin tidak perlu menambahkan julukan "sadar".
Namun kami berpendapat bahwa "sadar" yang digunakan dalam cara kami menunjukkan evolusi yang disengaja
dan dikelola untuk mencapai tujuan tertentu. Oleh karena itu, kerja kita dari kata "sadar" memiliki asosiasi
kesadaran dan kontrol yang berkaitan dengan keseluruhan proses evolusi budaya, bukan bagian dari proses itu.
Darwin, misalnya, memusatkan perhatian pada pemahaman ilmiah spesifik tentang tempat manusia dalam urutan
evolusioner dan sementara ia tentu sadar akan implikasi budaya dari ide-idenya, ia tidak bekerja dengan agenda
pemikiran untuk evolusi budaya. Perubahan budaya bersifat sekunder, dan tidak diinginkan, bagi Darwin
sementara perubahan budaya adalah tujuan utama evolusi budaya yang sadar.
Mungkin berguna untuk memperluas diskusi tentang makna "evolusi budaya sadar" dengan mengacu
pada sumber gagasan kami. Ornstein dan Ehrlich mengusulkan gagasan evolusi sadar untuk mengatasi warisan
biologis tertentu di mana orang tidak terbiasa memperhatikan banyak hal yang terjadi secara perlahan.
Pertemuan-pertemuan dengan begitu banyak singa di semak-semak selama sejarah evolusi panjang kita, berdebat
Ornstein dan Ehrlich, membuat kita cenderung untuk mendeteksi ancaman yang terwujud dalam hitungan detik
atau menit, tetapi tidak membutuhkan beberapa dekade atau abad. Predisposisi ini sangat penting ketika kita
mencapai efek jangka panjang dari perubahan iklim dan perubahan lingkungan lambat lainnya yang serupa. Solusi
yang diusulkan Ehrlich adalah bahwa kita mengatasi cacat evolusioner ini dengan secara sadar mengembangkan
"refleks lambat" dan menggunakannya secara konsisten (Ehrlich, 2000, hal. 327). Dengan cara ini, dengan melatih
kembali beberapa bagian mendasar dari pikiran kita, refleks yang lambat seperti itu akan mempermudah indra kita
untuk menjadi lebih sadar akan latar belakang, ancaman lingkungan, dan karenanya, mengalokasikan signifikansi
dan nilai yang sesuai untuk ancaman-ancaman ini. Aspek sifat manusia inilah yang Ehrlich targetkan dengan evolusi
sadar yang diusulkan yang akan mengembangkan refleks lambat untuk mengatasi “. . . ketidakcocokan antara
kemampuan untuk memahami dan kemampuan untuk melakukan. . . ”(Ibid., Hal. 328) yang ada di masyarakat kita
sekarang.
Agaknya Perserikatan Bangsa-Bangsa tidak akan memiliki masalah dalam melihat keinginan dari evolusi
yang dipaksakan karena mereka melaporkan bahwa “. . . sistem global kebijakan dan manajemen lingkungan
bergerak ke arah yang benar tetapi terlalu lambat ”(UNEP, 1999, hlm. 364). Demikian pula, State of the World 2001
melaporkan bahwa “Bahkan tren lingkungan yang paling mendorong saat ini hampir tidak cukup cepat untuk
pergeseran menuju keberlanjutan yang cepat” (Brown, 2001, hal. 193). Dalam laporan terakhir ini bahwa gagasan
perubahan budaya yang sadar untuk memenuhi kebutuhan pembangunan berkelanjutan dikembangkan lebih
lanjut. Untuk membawa perubahan seperti itu, laporan ini berpendapat untuk “basis informasi umum” di mana “. .
. komunitas ilmiah memainkan peran penting ”(ibid., hlm. 204–205). Negara Dunia 2001 juga mengidentifikasi hasil
evolusi budaya sadar yang mereka ajukan yang menghasilkan dunia yaitu:
 Bertenaga surya;
 Dibangun dari bahan yang beredar berulang kali;
 Diperbaiki dengan kereta api, bus, dan sepeda;
 Berpengalaman pada tingkat berkelanjutan; dan
 Berpusat di sekitar komunitas yang adil, setara, dan bersatu (ibid., Hlm. 204).
Dipersenjatai dengan ide-ide dan contoh-contoh dasar ini, penulis makalah ini termotivasi untuk
mempertimbangkan dalam cara-cara bagaimana akuntansi dapat mempengaruhi evolusi budaya yang sadar. Hasil
theo-retical dari pembahasan kami disajikan pada bagian 2 di bawah ini. Perubahan yang kami usulkan akan (i)
melayani tujuan yang serupa dengan "refleks lambat" Ehrlich di saat para akuntan akan menjadi lebih sadar akan
latar belakang, ancaman lingkungan dan, karenanya, mengalokasikan signifikansi dan nilai yang sesuai untuk
ancaman-ancaman ini; dan (ii) membantu akuntan untuk berpartisipasi lebih efektif dalam basis informasi umum
yang disebutkan di atas.
Pada bagian 3 di bawah ini, kami menguji perubahan yang kami usulkan terhadap tren terkini dalam
akuntansi. Kami juga menunjukkan bagaimana seorang akuntan berevolusi budaya yang tepat mungkin
menafsirkan hasil proyek penelitian ke dalam akuntansi untuk pembangunan berkelanjutan serta bagaimana
akuntan tersebut dapat mengembangkan pemahaman baru tentang kesetaraan yang akan membantu
mewujudkan yang adil, adil, dan merajut erat. masyarakat yang diramalkan oleh Laporan Negara Dunia 2000.
3. Part 2—theoretical support for accounting’s contribution to a conscious cultural
evolution
3.1. Sources of accounting truth

Di bagian makalah ini, pemahaman teoritis diuraikan untuk kontribusi yang mungkin dari akuntansi ke
evolusi budaya yang sadar. Pemahaman yang digunakan dalam makalah ini didasarkan pada skema
klasifikasi kebenaran yang diimprovisasi oleh penulis. Sementara menyadari kesulitan pasca-modern dalam
menggunakan 'kebenaran', para penulis memutuskan bahwa istilah itu sedekat apa pun dengan gagasan
yang ingin mereka sampaikan dan juga memiliki atribut dan pengaruh yang penting secara luas.
Dalam skema ini, kebenaran diklasifikasikan menurut sifat referensialnya yang intrinsik sebagai
epistemik atau penghormatan. Klasifikasi ini dapat digambarkan sebagai pandangan ke dalam ke landasan
teoritis dan praktis otonom akuntansi untuk epistemik dan pandangan keluar ke badan-badan lain
pengetahuan untuk deferential. Oleh karena itu kebenaran epistemik untuk akuntan adalah mereka yang
memiliki sumber mereka di kelas teori, konvensi dan rezim. Kebenaran penghormatan akuntansi utama
dibedakan dalam makalah ini sebagai memiliki sumber mereka di seperti 'kepentingan publik', pasar untuk
layanan akuntansi dan ilmu sosial dan kehidupan.
Untuk memegang teguh kebenaran epistemik, seorang akuntan mengacu pada teori akuntansi yang
terutama terkandung dalam buku teks akuntansi, monograf, dan argumen makalah akademis. Namun
dalam prakteknya, kemanfaatan dan pengaruh dari kebenaran deferential, seperti kepentingan publik,
berarti bahwa kebenaran epistemik untuk akuntan juga dapat ditemukan dalam versi ringkas dalam
konvensi akuntansi. Konvensi-konvensi akuntansi seperti itu menyatakan apa yang harus dilakukan seorang
akuntan dalam keadaan tertentu dan dengan demikian melakukan praktik branding. Hukum, peraturan dan
standar merupakan sumber konvensi ini untuk akuntan. Sumber selanjutnya dari kebenaran epistemik
untuk akuntan adalah diwakili oleh makna harfiah dari 'badan pengetahuan' dan harus ditemukan dalam
komunitas akuntansi dalam bentuk pengaruh badan-badan profesional dan kebiasaan akuntansi.
Kebenaran deferensial dalam akuntansi dapat dibedakan dari kebenaran epistemik yang paling jelas
digunakan. Seorang akuntan merujuk ke dalam ke dalam fondasi profesi dan disiplin untuk kebenaran
epistemik dan merujuk secara lahiriah ke badan-badan lain pengetahuan dan profesi untuk suatu
kebenaran yang berbeda. Ini adalah orientasi yang sangat penting untuk tulisan ini. Oleh karena itu, pasar
untuk jasa akuntansi memberi bentuk kepada, tetapi bukan bagian dari, teori akuntansi dan konvensi,
sementara itu tetap merupakan sumber kebenaran yang sangat berpengaruh bagi akuntan dalam praktik.
Kebenaran deferensial yang diturunkan dari tampilan luar ke kebutuhan pasar umum dalam akuntansi dan
dapat mempengaruhi perkembangan kebenaran epistemik akuntansi. Analisis rantai nilai, penetapan biaya
berdasarkan aktivitas, penetapan target biaya dan aspek penetapan biaya marjinal merupakan contoh dari
pengaruh ini.
Sementara penulis mengembangkan skema klasifikasi dua pandangan untuk akuntansi, skema dua
pandangan yang serupa dapat ditemukan dalam karya-karya Foucault dan Giddens. Skema dua-pandangan
dari dua penulis ini diuraikan di bawah ini untuk menemukan skema kami dalam pemahaman yang lebih
luas tentang epistemologi dan masyarakat. Selain itu, karena makalah ini mengemukakan pentingnya
pandangan-pandangan luar dan hormat terhadap badan-badan pengetahuan lain, ini akan menjadi
kelalaian yang serius jika kita tidak melihat ke luar ke badan-badan pengetahuan lain dalam menyajikan
makalah ini.
Dalam istilah epistemologis, Foucault menggunakan pendekatan pandangan ke dalam dan ke luar untuk
menjelaskan perkembangan "modernitas". Dia berpendapat bahwa karya-karya seperti Galileo dan
Descartes mengandaikan kemungkinan menemukan unsur-unsur atau asal-usul dari urutan umum alam dan
itu harus dicapai oleh pandangan analitis baru, yang kontras secara dramatis dengan pandangan luar yang
ada saat itu yang didirikan. dalam representasi dari apa yang pada dasarnya adalah dunia yang diberikan
Tuhan. Foucault kemudian melanjutkan untuk menjelaskan pengaturan mendasar dari pemahaman baru ini
dalam hal perubahan historis dari pandangan luar yang ditangkap dalam representasi suatu tatanan yang
lengkap dan terbuka (disebut sebagai "grid besar itu" dalam kutipan berikut), kepada seorang yang
diarahkan ke dalam analisis, (disebut sebagai "modernitas").
Foucault menulis: “Dan bagaimana, setelah semua (jika tidak dengan teknik yang lambat dan
melelahkan), apakah kita menemukan hubungan kompleks dari representasi, identitas, perintah, kata-kata,
mahluk alami, keinginan, dan minat, begitu grid yang luas telah dibongkar , begitu kebutuhan telah
mengatur produksi mereka untuk diri mereka sendiri, begitu makhluk hidup telah beralih ke fungsi-fungsi
penting kehidupan, begitu kata-kata menjadi terbebani dengan sejarah material mereka sendiri —
singkatnya, begitu identitas perwakilan telah berhenti mengekspresikan urutan makhluk sepenuhnya dan
terbuka? ”(Foucault, 1970, hal. 303). Bagi Foucault, pandangan ke dalam ini adalah semacam solipsisme
spesies, dalam kasus kami tergantung pada penciptaan manusia: “. . . modernitas dimulai ketika manusia
mulai ada di dalam organismenya, di dalam cangkang kepalanya, di dalam cangkang kepalanya, di dalam
armatur anggota tubuhnya, dan di seluruh struktur fisiologinya. . . ”(Ibid., Hal. 318). Mengikuti dari ini,
budaya Eropa mencari ke dalam untuk “. . . kekuatan tersembunyi yang besar dikembangkan atas dasar
nukleus primitif dan tidak dapat diakses, asal, kausalitas, dan sejarah. Mulai sekarang hal-hal hanya akan
direpresentasikan dari kedalaman kepadatan ini yang ditarik ke dalam dirinya sendiri. . . ”(Ibid., Hal. 251).
Untuk ekonomi, pandangan ke dalam tentang kebenaran ini mengharuskan kerja itu “. . . diatur dengan
kausalitas yang khas untuk dirinya sendiri ”(ibid., hal. 255). Dalam pandangan ini, biaya dalam semua bentuk
ditentukan oleh temporalitas tenaga kerja dan tenaga kerja berubah menjadi dirinya sendiri dengan hasil
bahwa “ekonomi abad kesembilan belas akan dirujuk ke antropologi sebagai wacana tentang keterbatasan
alami manusia. Dengan fakta ini, kebutuhan dan keinginan menarik ke arah lingkup subjektif. . . ”(Ibid., Hal.
257).
Ada dalam pemahaman Foucault sistem referensial yang diarahkan langsung yang diambil untuk
menjadi sumber pengetahuan. Inilah yang kami samakan dengan "kebenaran epistemik" dalam
pemahaman dua kali lipat kami. Kami juga menemukan Foucault mendukung evolusi budaya dari
pandangan epistemik ke dalam, pandangan luar, dan hormat. Untuk Foucault, “pandangan ke dalam” yang
dia gambarkan bergantung pada penemuan manusia. Pandangan seperti itu bercita-cita untuk membangun
pengetahuan obyektif pada fondasi yang sepenuhnya subjektif. Foucault mengakui kemungkinan suatu saat
ketika pandangan ini akan berubah untuk “. . . manusia adalah penemuan tanggal baru-baru ini. Dan
mungkin yang mendekati akhir ”(ibid., Hlm. 387).
Giddens menggemakan Foucault dengan menggambarkan properti fundamental modernitas sebagai: “. .
. munculnya sistem referensial dan kekuasaan internal ”(Giddens, 1991, p. 144). Seperti Foucault dan
proposal kami sendiri, Giddens mengantisipasi perubahan tetapi dalam hal "Politik Kehidupan" yang
meramalkan lebih sedikit akhir dari manusia dan lebih banyak penggabungan pandangan ke dalam dan ke
luar. Politik hidup pada tingkat pribadi adalah di mana “. . . pengaruh globalisasi mengganggu secara
mendalam ke dalam proyek refleksif diri ”(ibid., hal. 214). Giddens jelas memiliki pandangan internal dan
eksternal di pikirannya ketika dia menulis: “. . . agenda kehidupan-politik mengekspos batas-batas
pengambilan keputusan yang diatur oleh kriteria internal murni ”(ibid., p. 223). Untuk pemahaman kami,
Giddens memberikan perluasan dan perluasan skema sederhana kami, dua kali lipat.
Secara signifikan, Giddens juga menganggap pengetahuan ekologi sebagai semakin penting sebagai
'batas' dihapus dari pengambilan keputusan: “Perubahan luas dalam gaya hidup, ditambah dengan
penekanan pada akumulasi ekonomi terus-menerus, hampir pasti akan diperlukan jika risiko ekologis kita
sekarang wajah harus diminimalkan. Dalam jalinan refleksif yang rumit, kesadaran refleksif yang tersebar
luas tentang sifat refleksif dari sistem yang saat ini mengubah pola ekologi adalah penting dan mungkin
muncul ”(ibid., P. 222). Ini mendukung evolusi budaya sadar yang kami usulkan untuk akuntansi di mana
badan-badan pengetahuan lain menjadi lebih penting untuk akuntansi sebagai kumpulan informasi umum
dikembangkan.
Dalam pemahaman tulisan ini, akuntansi kontemporer adalah manifestasi dari pandangan batin ke
kebenaran epistemik. Klaim ini didukung oleh konsep refleksi-diri Giddens, atau sebagai konsekuensi
pemahaman Foucault tentang Wacana Representasi yang digantikan oleh solipsisme yang salah dan
mendalam pada akhir abad ke-18: “. . . teori representasi umum menghilang pada saat yang bersamaan,
dan perlunya menginterogasi keberadaan manusia sebagai fondasi semua positivitas memaksakan dirinya
pada tempatnya. . . ”(Foucault, 1970, hal. 345). Secara signifikan untuk tulisan ini, baik Foucault dan
Giddens berpendapat bahwa pandangan ke dalam akan segera berakhir.

3.2. Social institutions


Untuk kesempatan lain untuk menarik kesejajaran antara skema klasifikasi dua pandangan kami dan
badan-badan pengetahuan lainnya, sesuai dengan tesis yang kami ajukan, kami melihat ke lembaga-
lembaga sosial. Kami menemukan dukungan untuk pandangan dua kali lipat dalam teori kehidupan-dunia di
mana pandangan batin kita, epistemik diwakili oleh sebuah bagian hubungan yang dirasionalisasi, yang
dicontohkan oleh perusahaan-perusahaan bisnis, dan pandangan luar kita yang tidak hormat berhubungan
dengan pengalaman spontan dan lebih alami dari kehidupan.
Calhoun (1991) mengidentifikasi transformasi penting kehidupan modern sehari-hari sebagai penajaman
dan pendalaman perpecahan antara dunia hubungan interpersonal langsung dan organisasi berskala besar,
yaitu antara dunia kehidupan dan sistem (Habermas, 1984) . Demikian pula, Hernes (1991) mengusulkan
sebuah divisi ke dalam dua dunia di mana dunia kehidupan secara konstruktif dirasionalisasi dan mampu
mengorganisasikan hanya bagian yang terbatas dan mengecilkan kegiatan sosial. Sistem berskala besar
telah menjadi kekuatan integratif dalam masyarakat dan meskipun tidak mengatur semua kehidupan, ia
mengatur unsur-unsur politik dan ekonomi yang penting dari infrastruktur. Dampak dari de-coupling dari
dunia kehidupan dan sistem telah mengurangi pentingnya hubungan antara orang-orang dan peningkatan
pentingnya hubungan antara bagian-bagian dari sistem sosial (Lockwood, 1964), dengan efek yang
organisasi besar dapat dianggap sebagai entitas yang berfungsi secara mandiri. Namun, Calhoun (1991)
berpendapat bahwa perlu untuk mengenali perpecahan ini di dunia sebagai struktur kesadaran modern,
yang harus diperiksa dan tidak hanya diterima, mengingatkan kita bahwa organisasi adalah ciptaan dari
tindakan sosial manusia. Memang di dalam organisasi inilah orang-orang sering mengalami dunia
pengalaman hidup mereka (Hernes, 1991).
Dalam analisis yang lebih dalam, Coleman (1991) melihat perubahan kualitatif dalam cara masyarakat
diatur, bergerak menjauh dari organisasi sosial primordial dan spontan, yang didirikan pada hubungan yang
dibentuk oleh kelahiran dan dilengkapi dengan transaksi dua orang yang dicontohkan oleh pertukaran
ekonomi dan oleh hubungan pertemanan, untuk membentuk organisasi sosial, mewakili 'rasionalisasi'
masyarakat yang progresif (Weber, 1922). Organisasi sosial yang dibangun ini, yang dicontohkan oleh
perusahaan bisnis formal, menyiratkan organisasi sosial yang dirancang untuk rentang tujuan yang sempit di
mana aturan, kewajiban, dan harapan tidak muncul secara spontan melainkan telah ditetapkan. Hubungan
sosial semacam itu tidak mandiri karena tidak ada persyaratan bahwa kewajiban dan harapan setiap orang
menghasilkan keseimbangan akun positif dalam setiap hubungan (Coleman, 1991). Sebaliknya mereka
diadakan di tempat oleh insentif yang eksternal untuk hubungan yang menyenangkan-damental. Meskipun
urutan historis organisasi sosial mungkin tidak terdefinisi dengan baik (Hechter, 1991), Coleman (1991)
berpendapat bahwa masyarakat modern menggunakan organisasi yang dibangun semakin besar dan rumit
untuk mencapai kegiatan yang sebaliknya tidak mungkin tetapi dengan demikian ini memiliki efek
menggantikan proses organisasi yang lebih dekat dengan alam.
Argumen-argumen tentang institusi sosial pada umumnya berlaku untuk akuntansi qua lembaga sosial.
Menurut skema klasifikasi kebenaran dua-pandangan yang dikembangkan dalam makalah ini, institusi-
institusi sosial telah didasari dari kebenaran-kebenaran deferential dan epistemic di mana kebenaran-
kebenaran deferential diidentifikasi di atas untuk institusi-institusi sosial secara umum sebagai "korporasi
bisnis" dan "alam", masing-masing.

3.3. Life science

Untuk pandangan luar lainnya dalam makalah ini, kami melihat pada ilmu kehidupan untuk menjelaskan
makna dan penerapan skema klasifikasi kebenaran yang dikembangkan dalam makalah ini. Dari biologi,
konsep autopoiesis Maturana dan Varela menggambarkan proses "self-puisi" makhluk hidup (Maturana dan
Varela, 1980) dan ini sangat cocok untuk tujuan kita saat ini. Istilah "autopoiesis" dapat diterjemahkan
menjadi "self-making" tetapi karena akar kata Yunani dari "poiesis" adalah sama dengan "puisi", itu juga
bisa berarti "self-puisi". Konsep autopoiesis telah diterapkan pada sistem sosial (Luhmann, 1990), studi
organisasi (Laughlin, 1991) dan seluruh biosfer (Lovelock, 1979). Teori ini menggarisbawahi argumen Hines
bahwa dalam mengkomunikasikan informasi akuntansi kita menciptakan sebuah kenyataan (Hines, 1988).
Autopoiesis digunakan untuk menjelaskan perkembangan bentuk kehidupan dan memiliki dua fitur yang
menarik untuk skema dua pandangan kami. Dua fitur yang relevan dari teori Maturana dan Varela (juga
dikenal sebagai "Teori Santiago") dijelaskan di bawah ini oleh Capra:

1. Kehidupan mengatur dirinya sendiri dari yang terendah ke bentuk tertinggi dengan secara selektif
merasakan dan menghubungkan "nilai" ke dunia "eksternal" yang tidak terdiferensiasi sehingga dunia yang
dihuni oleh makhluk tertentu bukanlah dunia melainkan dunia, yaitu, apa pun satu dunia dari jumlah tak
terbatas; dan, mengikuti dari titik ini

2. Informasi yang obyektif bukanlah "di luar sana", "berbohong menunggu" tetapi dibuat secara
subyektif oleh pengguna informasi itu, yaitu informasi hanya ada dalam konteks dunia yang dibuat
pengguna (Capra, 1997, pp. 259– 266).
Poin pertama jelas mendukung argumen utama makalah ini mengenai pengakuan akan pentingnya
kebenaran yang ditangguhkan: dunia yang dikenal bukan dunia tetapi dunia, yaitu, salah satu di antara
banyak. Kecuali jika dilihat dari luar terhadap kebenaran yang ditangguhkan secara terus-menerus dibuat,
satu dunia yang dikenal dapat menjadi satu-satunya dunia dan banyak realitas akan hilang. Poin kedua
benar-benar mengikuti dari yang pertama tetapi berfungsi untuk menekankan pada solipsisme yang dapat
dibawa oleh pandangan batin dan epistemis. Oleh karena itu, kedua poin itu, memberikan argumen kuat
untuk pandangan yang keluar dan tidak menghiraukannya hanya dengan pandangan bahwa akuntansi
dapat:

• Ketahuilah bahwa dunia yang diciptakannya bukanlah satu-satunya dunia yang mungkin tetapi hanya
satu di antara banyak; dan

• Akui subjektivitas informasi yang tidak dapat dihindari.


Autopoiesis sangat dekat dengan pemahaman fenomenologis. Fenomenol-ogy pada dasarnya adalah
cara menetapkan nilai: “. . . fenomenologi menawarkan pandangan dunia yang mungkin lebih bermanfaat
dalam perdebatan tentang lingkungan daripada yang ortodoks yang menantang dengan perbedaan tajam
antara manusia dan dunia, dan antara nilai dan fakta. Fenomenologi memberi kita perhatian sebagai ciri
cara dasar kita berada di dunia, sebagian besar ditutupi oleh kehidupan modern; diri kita sebagai tubuh
yang terletak di dunia, dengan dunia itu sendiri sebagai signifikan dan bermakna ”(Pratt et al., 2000, hal 79).
Penekanan fenomenologi adalah pada pandangan luar dan hormat terhadap dunia pada umumnya sebagai
sumber nilai-nilai dan makna dan bukan pandangan ke dalam terhadap tubuh pengetahuan yang terbatas.
Oleh karena itu, kami berpendapat bahwa beberapa dukungan untuk skema klasifikasi kebenaran dua kali
lipat kami dapat ditemukan dalam fenomenologi.
Pada bagian ini, kami telah menggariskan pemahaman teoritis yang dapat digunakan sebagai dasar
untuk kontribusi akuntansi terhadap evolusi budaya yang sadar. Pemahaman ini didasarkan pada klasifikasi
dua kali lipat dari pandangan ke kebenaran epistemik dan deferential. Sesuai dengan pandangan luar
terhadap kebenaran yang kami promosikan, kami mencari dan menemukan dukungan untuk tesis kami
dalam karya-karya Foucault, Giddens, teori kehidupan-dunia, teori Santiago dan fenomenologi. Kontribusi
yang kami ajukan agar evolusi budaya yang disadari oleh para pengadu dapat mewujudkan pembangunan
berkelanjutan ditunjukkan oleh para penulis dan teori ini. Secara umum, kami berpendapat bahwa
pandangan ke luar untuk menghormati kebenaran akuntansi akan memasukkan ke dalam akuntansi
pengetahuan luas yang penting untuk pembangunan berkelanjutan. Bagi Foucault, “pandangan ke dalam”
bercita-cita untuk membangun pengetahuan obyektif tentang landasan subyektif dan itu adalah manusia.
Dalam pengertian ini, kontribusi Foucault pada pandangan luar adalah untuk mencari pengetahuan di dunia
representasi eksternal, dengan memandang jauh dari solipsisme pemahaman Modern. Giddens mungkin
secara lebih eksplisit berdebat untuk pandangan luar yang mendukung pembangunan berkelanjutan dengan
penekanannya pada perubahan gaya hidup yang menenun antar-transformasi pola ekologis. Para ahli teori
life-world mengidentifikasi hilangnya hubungan erat dengan alam sebagai akibat dari pengembangan
organisasi besar dan kompleks dan, karenanya, secara default mengidentifikasi cara yang mungkin untuk
memulihkan hubungan dengan alam untuk meningkatkan pembangunan berkelanjutan. Teori Santiago
menunjukkan bagaimana pandangan luar, penghormatan sangat penting untuk menjaga rasa realitas dan
untuk mengetahui bahwa dunia yang kita tempati bukanlah satu-satunya dunia yang mungkin. Dengan cara
ini, teori Santiago tidak hanya meletakkan landasan konseptual untuk perubahan tetapi menekankan
pandangan luar sebagai hal yang penting untuk perubahan itu. Pada bagian berikutnya, pemahaman
teoretis kami digunakan untuk memprediksi beberapa kontribusi yang mungkin dari akuntansi ke evolusi
budaya yang sadar.
4. Part 3—accounting’s contribution to a conscious cultural evolution
4.1. Balanced accounting vision
Langkah pertama untuk mempersiapkan kontribusi parsial dari akuntansi ke evolusi budaya yang sadar
adalah mencari keseimbangan berkaitan dengan sumber-sumber kebenaran akuntansi. Ini bisa
menggunakan visi seimbang yang didasarkan pada sekitar 50% epistemik dan 50% kebenaran akuntansi
penghilangan. Kenyataannya, ini berarti melatih mata akuntansi untuk melihat berbagai macam kebenaran
yang tampak dan tampak luar karena pandangan tradisional telah secara signifikan masuk ke dalam
kebenaran epistemik. Beberapa argumen yang berkaitan dengan pergeseran pandangan ini dapat ditarik
dari yang berkaitan dengan akhir Modern seperti yang diidentifikasi dalam diskusi Foucault dan Giddens di
atas, serta secara tidak langsung ke teori Santiago, sementara yang lain dapat ditemukan dalam
pertimbangan perubahan ke ontologi peristiwa yang saling berhubungan (Birkin, 2000). Tetapi apa pun
landasan teoritis yang lebih luas yang dicari, telah ada pergeseran pandangan akuntansi dari dalam ke luar,
yaitu, peningkatan pengakuan terhadap kebenaran akuntansi yang berbeda dalam akuntansi. Pergeseran ke
pandangan ke luar terhadap kebenaran deferential dalam akuntansi telah menghasilkan banyak alat dan
teknik akuntansi baru yang semuanya terlihat di luar batas-batas tradisional akuntansi dan ini termasuk:
 Akuntansi manajemen strategis yang mencakup teknik seperti Kaizen dan penetapan target, balanced
scorecard, benchmarking, analisis rantai nilai, biaya siklus hidup dan biaya kualitas (Blocher et al., 1999);
 Tanggung jawab sosial perusahaan (Gray et al., 1996; Owen, 1992; Royal Society of Arts, 1995;
Keberlanjutan dan Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa, 1996; Wheeler dan Sillanpää, 1997;
Zadek et al., 1997);
 Upaya untuk mengintegrasikan kriteria ekonomi, sosial dan lingkungan dalam penilaian kinerja
perusahaan oleh akuntan sosial dan lingkungan (Danish Steel, 1998; Elkington, 1998; EPA, 1995; Gray,
1992; Owen, 1992) beberapa di antaranya telah diusulkan sebagai dasar manajemen keuangan (White
dan Wagner, 1996);
 Sistem akuntansi sosial seperti audit sosial, keseimbangan sosial dan aspek etika akuntansi (Evans, 1997;
Gray et al., 1996; Vaccari, 1997); dan
 Investasi etis
 Investor lebih memperhatikan pengeluaran perusahaan pada lingkungan dan keamanan produk
daripada dengan peningkatan dividen (Epstein dan Freedman, 1994);
 Pemegang saham kurang tertarik pada keuntungan spekulatif, (Epstein dan Pava, 1993); dan
 Jumlah dan ukuran dana etis tumbuh meskipun kinerja mereka di pasar Inggris menurun dari 1985
hingga 1992 (Luther dan Matatko, 1994).

Daftar di atas mengilustrasikan bahwa akuntansi telah menambahkan secara signifikan pada konten
kebenarannya. Perubahan tersebut diinterpretasikan oleh Miller (1998) sebagai perlu terjadi dalam
akuntansi karena akuntansi adalah bentuk bricolage yang bebas dan sering menambah pengetahuannya
sendiri di margin. Namun perubahan semacam ini dapat dilihat sebagai respons pasif, tunduk pada angin
yang gagal dalam evolusi sadar. Lebih jauh lagi, sementara inti akuntansi tetap tidak berubah, perubahan-
perubahan ini akan tetap berada di margin akuntansi dan tidak akan dianggap separah yang seharusnya.
Oleh karena itu, kami berpendapat bahwa evolusi budaya sadar dari jenis yang dijelaskan dalam makalah ini
cukup penting untuk tidak dibatasi pada margin dan bahwa itu memerlukan perubahan dalam inti
akuntansi.
Mungkin pada saatnya inti akuntansi akan berubah pula jika memang ada akhir untuk modern dan
ontologi baru dari peristiwa yang saling berhubungan tetapi makalah ini adalah tentang cara-cara di mana
akuntansi akan sadar akan perubahan atau evolusi dan, pada akhirnya mengambil tindakan , seperti melatih
kembali, untuk melanjutkan perubahan ini. Dengan kata lain, langkah pertama yang melibatkan visi
seimbang untuk kebenaran epistemik dan deferential tidak cukup untuk evolusi budaya yang sadar. Ada
kebutuhan untuk langkah kedua di mana inti dari perubahan akuntansi.

4.2. Core changes for accounting I: new knowledge, systems and values

Contoh berikut ini diambil dari hasil proyek penelitian Sistem Perlindungan Lingkungan Berkelanjutan
(STEPS) Proyek Pariwisata yang didanai oleh Komisi Eropa. Kontraktor untuk proyek ini adalah tiga hotel kecil /
menengah dan satu agensi pembangunan: Doryssa Bay Hotel di Pulau Samos di Yunani; Grand Hotel Chiaia di Luna
di Pulau Ponza di Italia; dan Scarista House Hotel dan Harris Development Ltd di Isle of Harris di Skotlandia.
Kelompok hotel ini bergantung pada pariwisata dan sejauh itu dibenamkan setiap hari dalam realitas ekonomi dan
akuntansi tradisional yang diperlukan untuk menjalankan usaha kecil. Penelitian dilakukan pada proyek ini oleh
Fakultas Manajemen Universitas Sheffield, Fondazione Eni Enrico Mattei di Milan dan Universitas Makedonia.
Sebuah studi fase awal (Birkin dan Ranghieri, 2000) telah dilakukan di pulau-pulau ini di mana berbagai penduduk
pulau dan wisatawan tunduk pada wawancara semi-terstruktur yang ke:
 Mencatat pengetahuan dan sikap tentang isu-isu pembangunan sosial, lingkungan dan berkelanjutan; dan
 Mengidentifikasi hubungan antara isu-isu pembangunan sosial, lingkungan dan berkelanjutan dan
kegiatan ekonomi utama pulau-pulau, khususnya pariwisata.
Sekitar 40 orang diwawancarai di pulau-pulau selama fase pelingkupan dan mereka termasuk walikota
pulau, hoteliers dan perwakilan dari asosiasi hotel, sejarawan lokal, pengembangan masyarakat dan manajer
proyek di kantor otoritas lokal, pejabat kamar dagang dan wisatawan. Hasilnya mengungkapkan beberapa masalah
umum di ketiga pulau tetapi juga masalah lokal yang signifikan, interpretasi lokal tentang masalah yang lebih
umum, solusi imajinatif dan banyak hubungan gabungan yang unik. Sebagai contoh, biaya transportasi
diidentifikasi sebagai masalah yang signifikan di ketiga pulau tetapi air tawar dikirimkan dalam tanker tiga kali
seminggu ke Pulau Ponza selama musim panas. Sedikit atau tidak ada upaya dilakukan untuk menghemat air di
Ponza karena pasokan yang pada akhirnya mahal ini disubsidi dan juga merupakan sumber pekerjaan di kapal
tanker untuk beberapa keluarga di Ponza. Jadi sementara, air tawar adalah isu pembangunan berkelanjutan yang
penting dan penting bagi Ponza, tidak ada penduduk Ponza (kecuali walikota pulau) yang kami temui menyatakan
keprihatinan yang kuat tentang masalah ini dan penggunaan air di pulau itu memboroskan.
Tujuan utama dari proyek penelitian STEPS adalah untuk mengembangkan alat untuk mengelola bentuk
pariwisata berkelanjutan di pulau-pulau tersebut.1 Alat baru ini adalah untuk memenuhi peran fungsional
akuntansi, yaitu untuk menyediakan sarana pengukuran, pengendalian dan pelaporan kegiatan, tetapi dalam arena
operasi yang lebih luas daripada yang digunakan oleh akuntansi arus utama kontemporer. Dengan cara ini,
pengembangan alat ini adalah penerapan skema kebenaran yang dikembangkan dalam makalah ini untuk
mendefinisikan kembali inti dari akuntansi dan selanjutnya evolusi budaya sadar akuntansi.
Agar dapat diterima dan berguna bagi penduduk pulau, alat baru ini harus relevan dengan semua yang
berpartisipasi dalam pariwisata di pulau-pulau. Pulau-pulau hanya memiliki komunitas kecil dan dapat diterima
oleh komunitas-komunitas ini komitmen penuh terhadap ide baru diperlukan. Ini adalah untuk mencapai hal ini
dengan mewakili dan mengintegrasikan lebih banyak kepentingan orang-orang bisnis dan kepulauan dan untuk
menyatukan kepentingan-kepentingan ini ke dalam rencana pembangunan yang layak dan berkelanjutan.
Sementara mengidentifikasi kepentingan ini, menjadi jelas bahwa teknik dan pernyataan akuntansi yang ada tidak
cukup untuk mewakili kepentingan ini. Tabel 1 mengidentifikasi beberapa kepentingan ini dan menghubungkannya
dengan akuntansi.
Tabel ini dibangun dengan komentar yang diterima dari wawancara dengan penduduk pulau. Tidak
semua komentar yang diterima diwakili pada Tabel 1, dan sampel yang disediakan telah dipilih menggunakan dua
kriteria: (1) jika ada kesamaan komentar di pulau-pulau yang berbeda sehingga komentar mewakili masalah yang
lebih umum, dan (2) jika komentar itu terutama berkaitan dengan akuntansi. Dengan cara ini, arena operasi yang
mengarah pada Marjin Operasi, Pengembalian Investasi, Tingkat Pertumbuhan dan Tata Kelola Perusahaan tidak
umum di pulau-pulau tetapi menarik bagi akuntan; sementara arena operasi lainnya adalah umum untuk ketiga
pulau dengan pengecualian (i) penggunaan lahan di Harris. Harris tidak memiliki masalah dengan terlalu banyak
turis tetapi penggunaan lahan telah dimasukkan dalam tabel untuk menyoroti masalah pembangunan
berkelanjutan yang signifikan (dan karenanya mencari tahu), dan (ii) Dampak Sistem Global Alam yang disebutkan
hanya pada Samos tetapi lagi berimplikasi pada akuntansi yang tampak ke luar.
Setelah dua kolom pertama dari Tabel 1 selesai, penulis menugaskan klasifikasi Absent (A), Marginal (M)
dan Core (C) ke penghitungan ac tradisional dan sosial dan lingkungan sesuai dengan pengetahuan pribadi mereka
tentang buku teks akuntansi dan laporan. Ada banyak potensi untuk protes dari akuntan tradisional dan sosial dan
lingkungan sama dan protes ini dapat didukung oleh bukti tetapi kami berpendapat bahwa klasifikasi yang
digunakan dalam Tabel 1 memang mewakili penekanan umum dalam tradisi ini, jika tidak setiap spesifik, situasi.
Pada Tabel 1, visi akuntansi yang seimbang ditunjukkan sebagai kombinasi pandangan dalam ruang yang
merupakan karakteristik akuntansi tradisional dan pandangan ke luar untuk studi sosial dan lingkungan dan
karenanya skor 'C' untuk semua kategori.
Tabel 1 sengaja diperdebatkan khususnya berkaitan dengan kolom akuntansi sosial dan lingkungan.
Dalam kolom ini banyak keputusan pengindeksan (yaitu A, C atau M) didasarkan pada pengakuan bahwa akuntansi
sosial dan lingkungan adalah kegiatan yang menurut definisi dan dalam prakteknya kegiatan marjinal tergantung
pada aktivitas akuntansi tradisional yang hampir terpisah dan inti. Bukti untuk ini disediakan oleh laporan
keuangan dan sosial dan lingkungan yang terpisah yang dihasilkan oleh perusahaan serta diskriminasi serupa
dalam buku teks akuntansi. Oleh karena itu misalnya, ada ‘M’ di kolom sosial dan lingkungan di baris biaya
ekonomi. Ini tidak berarti bahwa biaya ekonomi adalah bunga marjinal bagi akuntan sosial dan lingkungan tetapi
akuntan sosial dan lingkungan biasanya akrab dengan biaya ekonomi dalam akuntansi arus utama dan bahwa alat
akuntansi sosial dan lingkungan yang relatif baru telah diciptakan untuk menangani secara signifikan dengan
masalah lain dan, dengan demikian, mendefinisikan subdisiplin terpisah dari akuntansi. Biaya ekonomi dapat
dimanipulasi oleh akuntan sosial dan lingkungan seperti Akuntansi Biaya Penuh, tetapi manipulasi ini terjadi di
margin dan tidak ada tantangan signifikan yang dibuat untuk nilai-nilai ekonomi inti; yaitu, kebenaran epistemik
akuntansi mainstream tidak diubah.
Dapat juga dikatakan bahwa pemisahan perhitungan sosial dan lingkungan tradisional adalah
konsekuensi dari usia teknik-teknik ini dan posisi yang mereka tempati dalam siklus kehidupan disipliner masing-
masing. Akuntansi keuangan, misalnya, adalah mapan dan berusaha untuk mengkonsolidasikan diri dengan
mengembangkan standar internasional sementara akuntansi sosial dan lingkungan masih secara signifikan
eksperimental. Adalah mungkin untuk membayangkan masa depan ketika, kedua disiplin ini berada pada pijakan
yang lebih sama dan tingkat integrasi yang lebih tinggi terjadi. Dalam situasi ini, kolom "akuntansi tradisional" dan
"akuntansi sosial dan lingkungan" akan menggabungkan dan menghilangkan banyak "A dan Ms". Namun, juga
mungkin bahwa kekuatan keyakinan dalam kebenaran epistemik akuntansi arus utama yang sudah ada tidak akan
memungkinkan integrasi tersebut terjadi dan karenanya akuntansi sosial dan lingkungan akan tetap marjinal.
Mengingat ketidakpastian ini, perlu untuk mengadopsi pendekatan yang lebih proaktif seperti akuntansi yang
seimbang dan evolusi budaya yang sadar.
Juga, pada Tabel 1, penggabungan akuntansi tradisional dan kolom akuntansi sosial dan lingkungan tidak
akan memungkinkan hibrida untuk mengklaim 'C' untuk nilai-nilai alam dan budaya. Dalam hibrida ini, akan ada
nilai ekonomi dan biaya ekonomi, sosial dan lingkungan tetapi tidak benar nilai-nilai alam dan budaya. Alasannya
adalah bahwa nilai-nilai alam dan budaya berakar pada kebenaran yang tidak diakui oleh akuntansi arus utama,
sosial atau lingkungan.
Meskipun demikian, terbukti dari penelitian STEPS bahwa 'C' memang ada untuk nilai-nilai alam dan
budaya. Orang-orang bisnis dan anggota komunitas pulau-pulau pada umumnya menempatkan banyak nilai pada
budaya dan budaya masing-masing pulau seperti yang mereka lakukan dengan 'menghasilkan uang'. Memang, di
Harris ada bukti bahwa nilai lebih ditempatkan pada alam dan budaya dari pada ekonomi. Bukti ini datang dalam
bentuk survei yang dilakukan lebih dari 10 tahun yang lalu oleh otoritas lokal pada Harris dan masih digunakan
oleh mereka sebagai indikator sikap kontemporer di pulau itu. Survei ini awalnya dilakukan atas nama otoritas
lokal Harris untuk menginformasikan perencanaan pembangunan untuk pulau itu.
Pada tahun 1991, total 900 kuesioner diedarkan pada Harris. Kuisioner pengembalian yang dapat
digunakan berjumlah total 342 (38,8%). Karena kuesioner ini mewakili pandangan rumah tangga, beberapa 1054
orang termasuk dalam survei dari total populasi 2240. Ini mewakili 47% populasi Harris. Beberapa temuan dari
kuesioner ini menunjukkan bahwa penduduk lebih peduli tentang melestarikan karakter yang ada di pulau (yaitu
alam dan ekonomi terbelakang) daripada mengembangkan ekonomi (Birkin dan Ranghieri, 2000, hal. 14):

• Dua hal terbaik tentang hidup di Harris adalah “Peace and Quiet” (38%) dan “Pleasant Surroundings”
(10%) tetapi “Availability of Work” dan “Services” masing-masing terdaftar kurang dari 1%;

• Peningkatan yang disarankan ke pedesaan adalah “Penanaman Pohon” (33%), “Litter Remo-val / Tidy
Landscape” (21%), “Lebih Banyak Budidaya & Ternak” (10%), “Perbaikan Jalan” (7%) dengan "Konservasi Alam",
"Pekerjaan / Pekerjaan", "Perumahan" dan "Fasilitas dan Toilet Turis" menerima antara 2 dan 4% masing-masing;
dan

• Jenis pekerjaan yang dicari untuk penduduk Harris termasuk "Pertanian dan Crofting" (14%),
"Pariwisata" (14%) dan "Perikanan" (11%).
Oleh karena itu, ada bukti dalam survei penduduk Harris untuk keberadaan 'C' untuk nilai-nilai inti alam
dan budaya yang tidak dapat ditemukan untuk akuntansi tradisional dan sosial dan lingkungan seperti Tabel 1. Inti
alami dan budaya Harris diungkapkan dengan mengorbankan inti ekonomi, misalnya, "Peace & Quiet" dan
"Pleasant Surroundings" diinginkan oleh 48% dibandingkan dengan hanya 1% yang peduli tentang ketersediaan
pekerjaan; perbaikan desa adalah 54% penanaman pohon dan pembuangan sampah dibandingkan 2-4% untuk
pekerjaan dan infrastruktur prasarana perumahan dan pariwisata buatan manusia; dan penekanan pada jenis
pekerjaan baru untuk Harris yang tidak memerlukan investasi ekonomi yang signifikan di pulau itu.
Merujuk lagi ke Tabel 1, juga perhatikan pengindeksan kelas “Penggunaan lahan” dan “Spesifitas”. Yang
pertama tidak ada di kedua akuntansi tradisional dan kolom akuntansi sosial dan en-vironmental sementara yang
terakhir mencapai "M" hanya dalam akuntansi sosial dan envi-ronmental. Penggunaan lahan tidak hanya mewakili
area yang digunakan oleh berbagai aktivitas manusia, provinsi kota dan perencanaan negara, tetapi juga
mempertimbangkan kebutuhan komunitas non-manusia dan kemudian menjadi bagian dari konsep seperti 'daya
dukung' atau, lebih akurat , 'ketahanan ekosistem'. 2 Karena perdagangan, pemanfaatan lahan oleh manusia jauh
melebihi tanah yang diduduki oleh seorang individu, situasi yang digambarkan oleh Catton (1982) sebagai
'Overshoot'.
Kekhususan adalah konsep penting untuk mengidentifikasi dan memecahkan berbagai masalah. Di tiga
pulau penelitian, perbedaan signifikan muncul karena budaya, sejarah, iklim, lokasi, jenis wisata, sistem politik,
rentang habitat, ukuran dan sebagainya. Perbedaan-perbedaan ini berarti bahwa masalah yang mungkin terlihat
umum pada satu tingkat dapat memiliki karakteristik yang sangat bervariasi ketika lebih dekat. Sebagai contoh,
populasi permanen pulau Ponza terdiri dari penduduk Ponza yang berarti pendapatan pariwisata pulau yang tetap
di antara UKM pariwisata di pulau itu mungkin akan tetap pada akhirnya menguntungkan masyarakat pulau. Di
Samos situasinya sangat berbeda karena sebagian besar pemilik bisnis pariwisata di pulau itu tinggal 'selamanya' di
Athena dan mengunjungi pulau itu hanya di musim panas. Dalam hal ini, pendapatan pariwisata yang tersisa
setelah operator tur mengambil bagian mereka mungkin masih tidak menguntungkan masyarakat pulau permanen
sebanyak yang mereka bisa. Untuk contoh kedua, seperti yang telah kita lihat di atas, populasi pulau Harris telah
menyatakan bahwa mereka tidak begitu peduli tentang perkembangan ekonomi pariwisata, menikmati karena
mereka melakukan nilai-nilai lain masih harus dinikmati di pulau itu, sedangkan penduduk pulau Ponza sebagai
Seluruh marah tentang keputusan untuk melindungi laut di sekitar pulau mereka di taman laut. Kemarahan
mereka muncul sebagian karena kurangnya konsultasi tentang keputusan tetapi juga kekhawatiran bahwa akses
mereka ke taman laut mungkin dibatasi dan karenanya kapasitas mereka untuk mendapatkan pengurangan biaya
turisme pariwisata. Ada banyak contoh lain, termasuk banyak yang ramah lingkungan dan ekologis, yang semuanya
membutuhkan solusi yang khusus untuk pulau-pulau. Namun, ada gerakan yang signifikan di antara beberapa
akuntan sosial dan lingkungan untuk menstandardisasi pelaporan sosial dan lingkungan dan, karenanya, untuk
mengubah "Spesifitas" kolom akuntansi sosial dan lingkungan dari "M" menjadi "A".
Dalam subbagian ini, kami telah mempertimbangkan bukti dari studi STEPS untuk eksisnya kebenaran
tingkah laku yang harus relevan dengan inti dari akuntansi arus utama. Alasan di balik hal ini adalah bahwa
kebenaran semacam itu adalah bagian dari realitas kepulauan dan akuntansi arus utama tidak memiliki alasan logis
atau rasional untuk mengabaikan apa yang nyata selain reduksionis, pandangan ke dalam untuk menjelaskan
kebenaran epistemik. Juga, seperti yang ditunjukkan Tabel 1, akuntansi arus utama kontem-purnal terpisah dari
akuntansi sosial dan lingkungan dan yang memberikan representasi yang tidak memadai dari kebenaran
deferential lainnya, bahkan ketika dua kumpulan pengetahuan digabungkan. Oleh karena itu, "C" ditambah "M"
tidak sama dengan keseluruhan "C"; "Ms" tetap "M". Ini adalah pengakuan signifikan terhadap nilai-nilai lain yang
berada di luar akuntansi utama dan akuntansi sosial dan lingkungan yang saat ini dibentuk dan itu adalah area di
mana upaya terbesar diperlukan untuk mengubah inti akuntansi dan untuk lebih jauh evolusi budaya sadar yang
digariskan dalam makalah ini.
Fenomenologi dan Teori Santiago diperdebatkan dalam makalah ini untuk memberikan sumber nilai
yang lebih realistis daripada ekonomi dan akuntansi kontemporer. Dengan 'realistis', maksud kami lebih tepat
untuk ontologi peristiwa yang saling berhubungan dan kebutuhan evolusi budaya yang sadar. Pendekatan ini juga
memungkinkan untuk subyektivitas fakta dan nilai untuk memasuki sistem akuntansi kami. Pemaksaan kasar dan
kaku nilai-nilai yang implisit dalam akuntansi arus utama kontemporer tidak sesuai untuk tujuan evolusi budaya
sadar. Untuk tujuan evolusi budaya sadar yang digariskan dalam makalah ini, diperlukan sistem nilai yang mampu
mengenali apresiasi individu terhadap pengalaman alam dan budaya dalam medium pengalaman tersebut;
mewakili dan menilai pengalaman seperti, katakanlah £ 425.60, kehilangan intinya dan menegaskan kembali inti
ekonomi. Fenomenologi adalah sistem nilai alternatif yang “. . . bisa meningkatkan kehidupan. Ini mendorong
seseorang untuk memikirkan pengalaman seseorang, baik dan buruk, dan menggoda apa yang ada tentang mereka
yang membuat mereka penting ”(Pratt et al., 2000, hal. 77). Fenomenologi menghindari sikap menipu dari
akuntansi yang bebas nilai dan obyektif dengan mengakui bahwa “. . . hubungan antara subjek dan objek tidak
bebas nilai. Ini lebih merupakan apa yang membentuk kegiatan yang rumit untuk menilai ”(ibid., Hlm. 68). Oleh
karena itu dalam pemahaman fenomenologis, nilai berasal dari pengalaman yang signifikan. Ini bukan hal baru.
Thoreau, misalnya, memiliki sistem penilaian alternatif di mana "Biaya suatu hal bagi Thoreau adalah berapa
banyak kehidupan yang harus ia berikan untuk itu" (Thoreau, 1986).
4.3. Core changes for accounting II: a vision of equitable communities

Untuk tujuan evolusi budaya sadar, kami bermaksud untuk menembus lebih dalam daripada gagasan
akuntansi umum tentang ekuitas dengan memeriksa peran lembaga akuntansi dan akuntan secara pribadi. Ini
adalah aplikasi yang mungkin dari tampilan akuntansi seimbang yang digunakan setelah perubahan inti telah
dicapai dalam akuntansi sehingga pandangan luar, deferential diberikan nilai dan pengakuan yang lebih besar.
Analisis yang lebih mendalam ini membuat kita sadar akan sejarah evolusi kita.
Sejak Zaman Batu, manusia secara alami bekerja sama satu sama lain dalam skala besar. Ini adalah
kerjasama alami yang telah bertahan sementara atribut keyakinan, argumen, dan teknologi yang digunakan untuk
secara sadar membedakan dan mengintegrasikan budaya tertentu telah berlalu. Tingkat kerjasama alam yang ada
cenderung terus-menerus diremehkan di banyak budaya kontemporer. Namun kerjasama dalam satu bentuk atau
yang lain menjunjung tinggi badan biologis kita, ekosistem, perusahaan, keluarga, kota, perusahaan, negara dan
sebagainya: “Kropotkin percaya bahwa bantuan timbal balik adalah naluri manusia purba, hukum alam (jadi
sebenarnya Darwin) ”(Pepper, 1996, hlm. 289).
Banyak bentuk kerjasama sosial kini telah berkembang dan ini sekarang termasuk korporasi dan
kelompok profesional seperti akuntan. Banyak dari kelompok-kelompok ini telah menjadi internasional dan dengan
cara ini menikmati tingkat independensi dari negara-negara tertentu. Akuntansi memiliki minat untuk menjadi
global, misalnya, Global Re-porting Initiative (Global Reporting Initiative, 2001) dan dimensi internasional standar
akuntansi. Edwards et al. (2002) mempertimbangkan upaya untuk menghasilkan kompabilitas global dalam
laporan akuntansi tetapi menyimpulkan bahwa nilai lebih dapat berasal dari pengembangan keragaman dalam
praktik akuntansi. Tetapi ada elemen penting lain yang hilang dari akuntansi global standar; itu adalah elemen
yang mungkin sangat sentimental terhadap evolusi budaya yang sadar. Unsur itu juga bagian dari kemanusiaan
dasar dan itu ada hubungannya dengan hubungan tatap muka. Jadi, contoh pandangan penghitungan seimbang
yang diterapkan ini benar-benar merupakan pandangan deferensial dari luar tetapi tidak pada tubuh pengetahuan
lain. Pertama-tama, semua pandangan deferensial ke wajah-wajah lain dan kedua ke bentuk pengetahuan lain
yang pada gilirannya dikonsultasikan hanya untuk memperkuat nilai hubungan tatap muka.
Kami berpendapat bahwa hubungan yang menopang dan memberikan bentuk bagi kehidupan individu
secara signifikan saling tatap muka. Dari pasangan intim melalui keluarga, teman, dan kolega, kita hidup dengan
baik ketika kita diperkaya, mendapat informasi, dan berkelanjutan dalam kesegeraan orang lain. Bentuk kerjasama
yang segera dialami ini diekspresikan dalam kerja tim, pengaruh kelompok teman sebaya, jemaat, terapi
kelompok, kegiatan sosial yang tak terhitung banyaknya, dan seterusnya. Epicurus (341-270 SM) mengakui
"pendapat kosong" dari orang-orang di sekitarnya di Yunani kuno yang tidak mencerminkan hierarki alami dari
kebutuhan kita: "menekankan kemewahan dan kekayaan, jarang persahabatan, kebebasan dan pemikiran" (De
Botton, 2001, p) 65).
Pentingnya hubungan tatap muka mungkin tidak mengejutkan. Ada beberapa tahun di mana nenek
moyang kita belajar mengembangkan ekspresi wajah dan menggunakannya untuk keuntungan individu, pasukan,
dan suku. Selama 100.000 tahun terakhir, Homo sapiens belajar bahwa kerja sama dalam kelompok kecil untuk
berburu dan mengumpulkan makanan adalah opsi bertahan hidup terbaik. Pada zaman Neolitik, masyarakat
sebagian besar menetap dan terisolasi dari desa-desa lain oleh hamparan padang gurun virtual. Institusi-institusi
sosial pada masa-masa ini, dewan-dewan sisi-api dan kelompok usia, cukup kecil untuk tetap berada di dalam
batas-batas hubungan pribadi yang murni. Baru setelah Zaman Es terakhir, sekitar 10.000 tahun yang lalu, bahwa
domestikasi hewan selain anjing dan penemuan pertanian mengatur benih untuk pengembangan negara-kota dan
peradaban yang dibangun di atas hubungan-hubungan impersonal. Perubahan evolusioner ini tentu saja tidak
terjadi di mana saja sekaligus: “Pada tahun 1973 para petani yang tinggal di komunitas desa dari gaya Zaman
Neolitik masih merupakan mayoritas dari generasi manusia yang hidup” (Toynbee, 1976, hlm. 591).
Sekarang, kita memiliki teknologi untuk mengembalikan manusia dalam hubungan tatap muka dengan
dirinya sendiri. Internet dapat memungkinkan semacam desa global seperti yang diperkirakan oleh McLuhan
(McLuhan dan Fiore, 1967). Dalam beberapa hal, komunikasi di seluruh dunia tetapi seperti desa telah
dimungkinkan. Tapi ini jauh dari komunitas desa global. Mengapa demikian?
Itu sangat, kami berpendapat, karena kurangnya ekuitas. Beberapa orang memiliki lebih banyak harta
materi daripada yang lain dan ini berarti bahwa hubungan tatap muka di desa global tidak dapat sejujur dan
menyenangkan seperti di desa yang sebenarnya kurang lebih sama. Pada tingkat kebutuhan dasar, ini jelas dan
sangat jelas. Di mana persediaan makanan dan tempat tinggal terbatas, penduduk desa akan datang dengan
tangan terbuka. Sementara kita di masyarakat yang maju sedang mengatasi masalah ketimpangan ekstrim ini
dengan penyediaan pasokan darurat, solusi jangka panjang yang kita rasakan harus dilakukan dengan orang-orang
yang memiliki kebutuhan dasar mereka dan menginginkan lebih banyak, yaitu mereka yang berada di negara maju.
Dalam masyarakat yang maju, ketidaksetaraan antar individu adalah salah satu rintangan utama antara
dunia kita yang tidak berkelanjutan dan penuh teror dan sebuah planet yang dihuni oleh orang-orang yang sehat,
bahagia dan aman. Akar kelembagaan dari ketidaksetaraan ini dianalisis secara menyeluruh dalam penjelasan
Rawls tentang Keadilan sebagai Keadilan di mana Utilitarianisme ditemukan sangat kurang: “. . . keseimbangan
bersih terbesar dari kepuasan tidak pernah muncul dalam keadilan sebagai keadilan: prinsip maksimum ini tidak
digunakan sama sekali ”(Rawls, 1999, hlm. 27).
Maksimalisasi kekayaan tidak adil, menurut Rawls. Tapi itu adalah "maksimalisasi" dalam dirinya sendiri
yang lebih spesifik dikritik oleh Schumacher dalam bukunya yang berpengaruh Small is Beautiful (Schumacher,
1993). Jika kita memahami dunia dalam hal ontologi peristiwa yang saling berhubungan (Birkin, 2000), jelas
mengapa ukuran penting. Berada di dalam dunia fisik merupakan hubungan tanpa akhir berarti pertumbuhan
signifikan dari setiap rangkaian hubungan tertentu dicapai dengan mengorbankan hubungan lain. Ini adalah dasar
dari ekologi dan keragaman. Jika seekor makhluk berevolusi untuk mengeksploitasi massal dan kekuatan
maksimum, ia tidak akan memiliki sayap: gajah tidak terbang. Jika suatu lembaga ada untuk memaksimalkan laba,
itu akan melakukannya dengan mengabaikan set hubungan lainnya. Oleh karena itu, ukuran sangat penting karena
hal itu setara dengan pengembangan yang berlebihan dalam serangkaian hubungan yang relatif kecil dengan
mengorbankan hubungan lain. Dalam ontologi peristiwa yang saling berhubungan, tindakan yang masuk akal
berusaha meningkatkan keamanan, kekayaan, dan kemajuan sesuai dengan pengetahuan terbaik yang tersedia
dari semua peristiwa. Tindakan yang bijaksana berlanjut pada pengetahuan bahwa ada batas-batas pengetahuan
yang dapat kita miliki tentang peristiwa yang saling berhubungan. Karena penyempitan visi dan pengetahuan
petugas pada setiap kegiatan memaksimalkan, lebih baik untuk lembaga kami untuk mengoptimalkan daripada
memaksimalkan karena optimasi mempertahankan satu set hubungan yang lebih kuat dan formal melawan dan di
dalam mana suatu institusi membedakan, dan tidak memisahkan, kegiatannya. Dengan alasan ini, kita harus
mencari tingkat kekayaan maksimum yang optimal.
Pemisahan yang ditekankan dalam organisasi hierarkis itu sendiri dapat merugikan kesejahteraan kita.
Kohn melaporkan sebuah penelitian terhadap 17.000 pegawai negeri Inggris yang menemukan tingkat kematian di
antara tingkat junior menjadi tiga kali lebih tinggi daripada untuk para mandarin. Banyak faktor yang
dipertimbangkan oleh penelitian untuk menjelaskan perbedaan ini. Pada akhirnya, banyak faktor yang dinilai
kurang dan laporan menyimpulkan bahwa gradien dalam tingkat kematian muncul dari ketidaksetaraan yang
mempertahankan hierarki pegawai negeri itu sendiri. Kohn mengutip bukti serupa untuk negara-negara: "Negara-
negara dengan kesenjangan yang lebih besar antara kaya dan miskin memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi,
bahkan setelah mengendalikan faktor yang beragam seperti kemiskinan, ras dan tembakau" (Kohn, 2001, hal. 40).
Tampaknya kemudian ketimpangan itu sendiri adalah pembunuh.
Jika salah satu tujuan dari evolusi budaya yang sadar adalah untuk menjadi komunitas yang lebih kuat,
maka lebih banyak persamaan di antara orang-orang adalah penting. Ada banyak cara untuk memperkenalkan
lebih banyak persamaan. Misalnya, pajak "kesehatan masyarakat" yang selektif tentang barang mewah,
peningkatan pengakuan atas prestasi non-materialistik orang-orang dan delegasi dari kekuatan pengambilan
keputusan lokal yang lebih banyak kepada dewan publik dari komunitas-komunitas tatap muka yang tepat di desa
di mana orang-orang dapat bertemu sebagai sederajat.
Untuk kesetaraan lebih lanjut, lembaga dapat mengadopsi struktur organisasi yang lebih datar.
Perbedaan gaji profesi akuntansi, misalnya, bisa lebih adil dengan akuntan yang lebih senior menikmati imbalan
yang melibatkan manfaat yang diterima dari sumber sosial dan ekologi dan bukan hanya ekonomi. Berbagai
kemungkinan perubahan bisa sama kaya dan beragam seperti dunia hidup itu sendiri. Bagaimanapun, biosferlah
yang telah menunjukkan kekuatan, vitalitas, dan daya tahan jauh melebihi apa pun yang dibuat manusia dan ini
telah dicapai terutama oleh diversifikasi, dengan mengembangkan dan mengeksploitasi kombinasi hubungan yang
tak terhitung banyaknya.
Penerapan evolusi budaya sadar yang diuraikan dalam bagian ini telah difokuskan pada (i) nilai-nilai dan
arena operasi yang ditemukan pada studi tiga pulau akuntansi untuk pembangunan berkelanjutan, dan (ii)
landasan untuk ekuitas akuntansi berdasarkan pada pandangan deferensial tidak ke tubuh pengetahuan lain tetapi
ke wajah lain. Dalam kedua contoh, kebencian yang lebih luas dan lebih luas dikemukakan sebagai pengganti
pandangan reduksionis, ke dalam untuk menjelaskan kebenaran epistemik. Kedua proposal ini, jika diadopsi, akan
menjadi kontribusi yang dapat dipertimbangkan dari akuntansi untuk pembangunan berkelanjutan di mana
partisipasi dalam kumpulan informasi umum diperlukan dan ekuitas antar-generasi adalah sine qua non.
4.4. Resistance to conscious evolution within accounting
Akhirnya, tidak realistis makalah ini tidak menyadari potensi perlawanan terhadap evolusi budaya sadar
dalam institusi akuntansi. Resistensi dalam akuntansi ini berpotensi kuat karena akuntansi itu sendiri tidak jelas
dan itu sendiri membuat perubahan sadar menjadi sulit. Misalnya, ada banyak kesulitan dalam hanya
mendefinisikan sebuah badan pengetahuan untuk akuntan profesional (Hopwood, 1987), paling tidak karena di
Inggris dan Amerika Serikat profesi ini sangat tersegmentasi, menarik anggota dari industri dan praktik. Jika sulit
untuk mendefinisikan pengetahuan akuntansi, maka bahkan lebih sulit untuk menyatakan bahwa pengetahuan
akuntansi telah berkembang sejak posisi awal dan akhir tidak begitu dikenal. Selain itu, Miller telah mengamati
bahwa akuntansi adalah bentuk bricolage yang bebas dan sering menambah pengetahuannya sendiri (Miller,
1998). Kurangnya entitas yang berbeda dan variabilitas marginal dalam akuntansi ini mungkin tampak bagi
pengamat biasa sebagai bukti kepekaan dan fleksibilitas untuk berubah yang dengan mudah dan mudah akan
merangkul evolusi budaya yang sadar jika pernah terkena katalis yang tepat. Namun, ketidaktepatan dalam
akuntansi semacam itu dapat sama-sama melayani pikiran yang tertutup, tidak terbuka.
Pertimbangkan akuntan profesional kontemporer, yang telah diidentifikasi sebagai berkembang seiring
waktu dari petugas yang agak rendah, tetapi yang tidak lagi "orang yang pendiam dan pendiam" tetapi telah
menjadi "makhluk yang mendorong, proaktif dan jauh lebih kreatif" (Hopwood, 1994) , p. 299). Perubahan
semacam itu harus diciptakan, dibentuk, dipertahankan dan dikelola dan ini harus dicapai setidaknya sebagian oleh
tindakan agen yang sadar untuk memanipulasi batas dan isi akuntansi. Oleh karena itu, evolusi budaya sadar dalam
akuntansi akan menemukan pesaing yang memiliki visi mereka sendiri tentang masa depan akuntansi.
Pandangan lahiriah terhadap kebenaran-kebenaran deferential, misalnya, harus ditetapkan atas dasar
yang diperebutkan. Untuk tujuan praktis, profesi akuntansi telah menciptakan versi kebenarannya sendiri
terutama dengan mengeluarkan banyak usaha dalam menghasilkan citra kembar netralitas akuntansi. Sebagai
contoh, ada informasi bebas-bias yang dihasilkan oleh para akuntan tanpa memperhatikan sifat etis atau moral
dari isi dan implikasinya (Solomons, 1988). Informasi tersebut kemudian digunakan oleh manajer yang
bertanggung jawab atas segala konsekuensi. Ada juga independensi auditor, yang integritas pribadinya
memungkinkan untuk 'keadaan pikiran' yang menjamin kualitas pelaporan, bahkan jika keadaan yang
bertentangan muncul. Posisi netral ini dipandang memberikan akuntansi kredibilitas eksternal dan merupakan
turunan dari objektivitas ilmiah yang telah diperkuat oleh undang-undang dan standar akuntansi dan yang
diadakan di tempat dengan gagasan melayani kepentingan umum.
Namun, ‘kepentingan publik’ dalam akuntansi telah berarti sesuatu yang lain selain kepekaan yang mulia
dan rendah hati terhadap beragam sudut pandang. Sementara "The Corporate Report" (ASSC, 1975) mengusulkan
bahwa pandangan luas dari "hak atas informasi yang wajar" pengguna dianggap ada ketika "kegiatan organisasi
melanggar atau dapat mempengaruhi kepentingan kelompok pengguna" (ibid ., paragraf 1.8), profesi ini bergeser
ke pengelompokan pengguna yang jauh lebih sempit dalam “Membuat Laporan Korporat Berharga” (McMonnies,
1988) dengan secara khusus mengecualikan kelompok kepentingan umum. Demikian pula, Pratt dan Storrar (1997)
berpendapat bahwa akses pemegang saham terhadap informasi, pada suatu waktu sebagian besar tidak
terkekang, sangat dibatasi selama paruh kedua abad ke-19.
Dengan cara ini, profesi akuntansi telah beralih dari pegawai negeri yang rendah hati menjadi guru.
Langkah ini memang menyederhanakan penilaian "kebenaran" yang dibuat dalam profesi akuntansi karena
hubungan yang berpotensi signifikan dan rumit dikecualikan. Tetapi juga dalam proses ini, pandangan deferensial
ke luar terhadap tubuh-tubuh lain dikeluarkan.
Bahkan untuk pemahaman bisnis umum, telah dikemukakan bahwa akuntansi telah mengeluarkan
terlalu banyak. Pratt dan Storrar (1997), misalnya, berpendapat bahwa tingkat pengungkapan saat ini mungkin
kurang optimal untuk tata kelola perusahaan yang efektif. Para penulis ini memuji pelepasan sejumlah besar
informasi yang akan memenuhi kebutuhan beragam pengguna dan akan menjadi tanggapan yang tepat terhadap
kecenderungan peningkatan pengawasan publik (Edwards dan Shaoul, 1999). Tampaknya sedikit peluang dari
akuntansi kontemporer yang mampu mengakomodasi argumen-argumen sosial, lingkungan, ekologi, dan filosofi
yang luas dan beragam yang jika disatukan bisa membawa semacam evolusi budaya sadar yang diramalkan dalam
tulisan ini. Ini adalah penghalang serius karena akuntansi memang menciptakan, menganalisis dan
mengomunikasikan sejumlah besar informasi yang berpengaruh, menyediakan informasi yang sesuai dengan
persepsi akuntansi sendiri tentang minat yang sempit.
Dalam inversi yang aneh dari pandangan luar terhadap kebenaran yang ditunda, profesi akuntan
tampaknya percaya bahwa menyimpan beberapa informasi dari publik adalah demi kepentingan publik yang
terbaik. Efek dari ini adalah bahwa profesi akuntansi bekerja sesuai dengan agendanya sendiri dalam cara yang
tampaknya tak terlihat dan dengan demikian memperkuat pandangan ke dalam, epistemik (Millerson, 1964;
Mitchell dan Sikka, 1993; Richards, 1984).
Situasi yang nyaman dan rapuh ini dihancurkan pada kesempatan oleh laporan negatif dari skandal
perusahaan dalam pers publik, kadang-kadang disertai dengan ancaman litigasi. Dapat dibilang, mekanisme
pertahanan yang digunakan oleh profesi telah termasuk pengaturan badan pengatur seperti Komite Standar
Akuntansi, Komite Praktik Audit, Komite Standar Akuntansi Keuangan dan dewan penggantinya. Output yang
dihasilkan (standar dan pedoman untuk mempersiapkan dan mengaudit akun keuangan) telah berusaha untuk
menstandardisasi praktik di sekitar tolok ukur yang dapat diterima dan dipertahankan, sementara masih
tampaknya memungkinkan pelaksanaan penilaian profesional yang terbatas. Namun para kritikus belum
dibungkam. Alih-alih mengakui keragaman dan pluralisme yang lebih besar, ia berpendapat bahwa profesi hanya
menanggapi kritik dengan pengetatan pedoman dan hasil akhir dari pengetatan tersebut menjadi lebih dari
sekadar layar asap untuk menangkis kritik (Sikka dan Willmott, 1995).
Dalam cara-cara seperti ini, kepentingan diri sendiri, pandangan ke dalam akuntansi sudah berkembang.
Misalnya, ‘kepentingan publik’ telah diperdebatkan telah digunakan terutama sebagai pembenaran untuk
monopoli profesi atas penyediaan layanan audit. Jadi sementara masyarakat kapitalis maju telah dicirikan sebagai
terdiri dari kelas-kelas yang berbeda atau kepentingan yang pada dasarnya bersifat antagonis (Cooper dan Sherer,
1984; Davis dan Strawser, 1993; Tinker, 1980, 1984), profesi akuntansi telah dicirikan sebagai diri sendiri. -
melayani (Mitchell dan Sikka, 1993).
Peneliti lain berpendapat bahwa profesi tersebut mungkin terbukti lebih menyukai kelas-kelas sosial
tertentu atau pecahan-pecahan kelas atas orang lain pada berbagai waktu dan dalam berbagai keadaan. Dari
perspektif ini, Puxty (1990) mengembangkan teori yang secara eksplisit memberikan karakterisasi dinamis dari
keselarasan profesi akuntansi dari waktu ke waktu. Dia berpendapat bahwa seperangkat keadaan tertentu yang
dihadapi oleh profesi pada waktu tertentu, matriks struktural temporal-spasial, menyebabkan profesi untuk
mengambil karakteristik dari berbagai kepentingan sosial yang dilayani oleh profesi dan bahwa berbagai
kepentingan ini mungkin atau mungkin tidak dalam harmoni.
Akhirnya, tentu saja ada minat yang besar selama dekade terakhir dengan tanggung jawab sosial
perusahaan dan kinerja lingkungan perusahaan. Perubahan ini telah dibawa oleh orang-orang yang berkomitmen
dan jauh-lihat baik di dalam dan tanpa akuntansi. Dari perspektif akuntansi, akuntan yang membawa perubahan-
perubahan ini tahu nilai pandangan luar terhadap kebenaran yang ditangguhkan dan memanfaatkan, misalnya,
pengetahuan sosial dan lingkungan. Tulisan ini merupakan upaya untuk menambah momentum dan
mengkonsolidasikan perubahan yang dimulai oleh akuntan sosial dan lingkungan.
Untuk alasan-alasan seperti ini, telah diperdebatkan bahwa "Akuntansi mungkin berbakti dan patuh
tetapi juga merupakan elemen konstituen aktif dalam membentuk masyarakat, yang paling penting dengan pra-
pengaturan pengaturan hubungan saat ini melalui kemampuannya untuk menggunakan citra netralitasnya,
objektivitas dan kekuatan untuk membungkam, mengecualikan dan mengurangi klaim yang bersaing ”(Funnell,
1998, p. 156). Sampai kepentingan profesi akuntansi dapat dibuka untuk merangkul semangat dan praktik dari
evolusi budaya sadar yang mencakup ekuitas yang lebih besar, ukuran ketahanan ekosistem dan nilai hubungan
yang erat, tatap muka, akuntansi dan akuntan dalam praktiknya. tetap menjadi kendala serius.
5. Conclusion and the end of sustainable development
Dalam menyimpulkan makalah ini penulis berusaha untuk menghindari tuduhan bahwa mereka
menderita 'nyeri phan-tom dari perubahan sosial', di mana mereka meratapi, '' hilangnya komunitas ',' kehilangan
makna ',' hilangnya gemeinshaft ',' kehilangan identitas ',' kehilangan kekerabatan ', dan seterusnya. Manusia
hidup dan termasuk dalam masyarakat rakyat, dengan solidaritas mekanis, berhubungan dengan alam, secara
spontan mengekspresikan kreativitas dalam hubungan interpersonal yang lembut. Kemudian dunia ini terputus
dari manusia, dan ia ditinggalkan dengan rutinisasi, birokrasi, atomisasi, isolasi anonimitas, peran impersonal,
regulasi mekanis, dan kerenggangan dari nat-ure ”(Hernes, 1991, pp. 125–126).
Kita tidak merindukan dunia ideal yang hilang, juga kita tidak ingin mengubah hukuman penghukuman
Hernes selama seminggu di Abad Pertengahan menjadi hukuman seumur hidup bagi generasi kita sendiri atau
masa depan. Tetapi kita juga tidak setuju dengan keberanian dunia Barat yang disediakan oleh Shepsle (1991) yang
berpendapat bahwa orang Barat telah lepas dari belenggu dunia yang dibatasi oleh kemiskinan dan kelaparan
berulang dan telah menyadari kualitas hidup yang dimungkinkan. hanya dengan kelimpahan relatif. Juga menurut
Shepsle, kunci kebebasan dan pertumbuhan ini adalah organisasi ekonomi yang efisien dan bahwa itu adalah
pengembangan organisasi ekonomi yang efisien di Eropa Barat yang bertanggung jawab atas kebangkitan Barat.
Bahwa kualitas materi kehidupan rata-rata lebih tinggi di Barat tidak diperdebatkan, tetapi gagasan
harus diperebutkan bahwa Barat telah bebas dari dunia. Kekayaannya saat ini bergantung pada sumber daya yang
diperoleh secara efisien dari negara-negara di mana kemiskinan sangat umum, karena kemakmurannya di masa
mendatang tergantung pada tindakan yang diambil untuk mengurangi kemiskinan mereka oleh orang miskin yang
saat ini tidak efisien. Ini adalah kerusakan sistem ekologi di seluruh dunia yang mengancam keberadaan kita dan
telah mendorong seruan untuk perubahan yang lebih cepat terhadap praktik-praktik kita dan untuk evolusi budaya
yang sadar.
Kami menyadari selangkah demi selangkah kesinambungan dan kesalingtergantungan eksistensi dan
kami berkewajiban untuk terlihat semakin ke luar untuk memverifikasi pengetahuan kami. Kesadaran ini menjadi
jelas dalam praktek dan teori seperti akuntansi pengembangan lingkungan, sosial dan berkelanjutan. Peningkatan
pengakuan dan penilaian terhadap kebenaran deferential merupakan persyaratan yang diperlukan untuk
pengetahuan ini dan ada kasus untuk menambahkan keilmuan, terutama ekologis, keaksaraan untuk persyaratan
dasar akuntansi. Makalah ini telah menggariskan sebuah landasan teoritis untuk pandangan tentang kebenaran di
luar dan di luar dugaan dalam akuntansi yang harus digunakan di samping pandangan ke dalam dan epistemik
tentang kebenaran yang menjadi ciri khas akuntansi tradisional. Kedalaman perubahan yang diperlukan untuk
mencapai pandangan seimbang ini cukup untuk menjamin seruan untuk evolusi budaya sadar dalam akuntansi.
Pandangan akuntansi yang seimbang yang memanfaatkan kedua pandangan kebenaran itu secara efektif
diterapkan pada analisis pembangunan berkelanjutan pulau di mana kepentingan penduduk pulau dipandang tidak
terwakili secara memadai dalam akuntansi tradisional, sosial dan lingkungan. Sebagai contoh kedua dari suatu
aplikasi, terlihat bagaimana pandangan luar terhadap pengetahuan lain dan wajah lain dapat digunakan untuk
mendefinisikan kembali konsep keadilan dalam akuntansi.
Akhirnya, realitas perlawanan terhadap saran kami untuk evolusi budaya sadar dalam akuntansi
dianggap. Motif tersembunyi dan tersembunyi di balik akuntansi diidentifikasi dan terkait dengan proposal kami.
Kami mengambil hati dari akuntansi sosial dan lingkungan yang telah mengatasi resistensi untuk menetapkan
posisi sekarang tetapi pada saat yang sama tetap sepenuhnya menyadari implikasi yang lebih dalam dari argumen
kami.
Motivasi untuk makalah ini adalah untuk mendorong solusi akuntansi yang kuat untuk pembangunan
berkelanjutan. Sementara ini adalah tujuan akhir, luasnya kertas berarti hanya sesekali referensi langsung dibuat
untuk pembangunan berkelanjutan. Tetapi situasi ini sejalan dengan argumen kami untuk mengakhiri
pembangunan berkelanjutan. Untuk mencapai evolusi budaya yang sadar, kami berpendapat bahwa
"pembangunan berkelanjutan" perlu diakhiri. "Pembangunan berkelanjutan" itu sendiri merupakan istilah teknis
dengan asosiasi yang signifikan dengan pengetahuan, teknologi, dan spesialisasi ahli. Evolusi budaya yang sadar di
sisi lain membutuhkan mata uang bersama yang penuh makna bagi kehidupan sehari-hari. Sebagai pengganti
“pembangunan berkelanjutan”, ada kebutuhan akan nilai-nilai sosial dan ekologis yang beragam dan umum yang
terintegrasi secara mendalam dengan ekuivalen ekonomi. Akuntansi dan akuntan dapat memainkan peran penting
dalam hal ini dengan mengadopsi pandangan akuntansi yang seimbang pada tingkat inti akuntansi. Landasan
teoretis dari perubahan pandangan seperti itu telah dibuktikan oleh karya-karya yang dikutip Foucault dan Giddens
serta para ahli teori kehidupan dan teori Santiago. Penerapan pandangan akuntansi yang seimbang untuk
pengembangan alat akuntansi yang berkelanjutan di pulau-pulau membantu untuk mengidentifikasi konten yang
diperkaya bahwa pandangan ke luar terhadap kebenaran yang ditangguhkan akan membawa ke akuntansi untuk
pembangunan berkelanjutan. Itu berkaitan dengan rekonstruksi akuntansi ekuitas bahwa pandangan ke luar untuk
menghormati kebenaran mungkin paling membantu pembangunan berkelanjutan.
Namun, kami mengulangi bahwa pertimbangan utama yang kami bawa ke perdebatan pembangunan
berkelanjutan adalah kebutuhan untuk segera membawa pembangunan berkelanjutan untuk mencapai tujuan.
Sebagai pengganti terminologi khusus dan konflik dengan kepentingan pribadi yang mengawinkan pembangunan
berkelanjutan, kita memerlukan pemahaman umum yang mengintegrasikan luasnya “pembangunan
berkelanjutan” ke dalam praktik kerja sehari-hari. Kami berpendapat bahwa evolusi budaya sadar dalam akuntansi
untuk membawa keseimbangan antara pandangan ke dalam untuk menjelaskan kebenaran epistemik dan
pandangan luar terhadap kebenaran yang ditemukan dalam tubuh pengetahuan lain, dan wajah lainnya, akan
membawa perkembangan yang berkelanjutan sampai akhir.
Agenda penelitian masa depan yang akan bekerja menuju tujuan dari makalah ini akan mencakup (i)
proyek-proyek lebih lanjut yang serupa, atau membangun, pembangunan berkelanjutan di proyek pulau yang
digariskan dalam makalah ini, (ii) studi tentang cara mempengaruhi pelatihan akuntan dan pengambilan keputusan
regulasi, dan (iii) penelitian dalam penciptaan dan implementasi ukuran kinerja alternatif untuk perusahaan.
Namun, ada potensi lebih besar untuk penelitian daripada yang disarankan garis besar ini. Makalah ini
menawarkan visi dunia akuntansi yang berbeda dan tantangan untuk penelitian masa depan adalah untuk
mengoperasionalkannya.
Akhirnya, dari perspektif biologi evolusi, Era Mesozoikum berakhir sekitar 65 juta tahun yang lalu.
Konsensus ilmiah kontemporer adalah bahwa Era itu diakhiri oleh dampak meteorit raksasa yang membunuh
dinosaurus. Setelah peristiwa itu, evolusi membutuhkan sekitar 10 juta tahun untuk memulihkan tingkat
keragaman sebelumnya dalam apa yang disebut Era Kenozoikum, Zaman Mamalia, zaman kita sekarang. Umur kita
dibawa ke dekat tidak lebih dari tindakan kita sendiri. Namun, “Spasme pemadaman yang kini kita timpakan dapat
dimoderasi jika kita memilih demikian” (Wilson, 1998, hlm. 328). Tetapi jika kita terus melakukan seperti yang kita
lakukan, Wilson menunjukkan bahwa kita akan melahirkan suatu zaman baru dan dia telah menyebut bahwa "Era
Eremozoic", Zaman Kesepian (ibid.).