You are on page 1of 29

Abstract

Pengantar : perangkat penyakit arteri (PAD) adalah salah satu yang kronis.

Menakutkan vaskular komplikasi diabetes yang melacak bisa dilakukan.

Pada Ankle-Brachial Indeks (ABI). Kami melakukan ini penipuan.

Teks kajian yang terdiri dalam mengukur ABI di antara rumah sakit diabet.

Ic pasien di Mengajar Sakit Pikine di Dakar, diatas 18 bulan lamanya.

Tujuannya adalah untuk mengetahui prevalensi dan mengevaluasi faktor keterkaitan.

Keberadaan PAD. Pasien dan Metode : Ini cross-sectional descrip.

Tive belajar tertarik dengan pasien diabetes yang dirawat di internal.

Medicine/Endocrinology, dari Januari 2013 Juni tahun 2014. Kami.

Dilakukan klinik pemeriksaan terkait dengan ABI.

Dengan malah satelit untuk setiap termasuk pasien setelah mengumpulkan bidang klinis.

Dan paraclinical. Hasil : Populasi kita belajar dari 209 di.


Abetic pasien dengan wanita hal paling berkuasa (126, 60.3 %). sex-ratio.

Man/woman adalah 0, 6. usia rata-rata penduduk studi adalah 54 ± 2.

Tahun. Kami, 157 (75.1 %) pasien menemukan mereka diabetes dengan.

Waning dari kasih sayang seorang sedangkan 52 (24.9 %) pasien lain menemukan mereka.

Diabetes pada saat yang sistematis penilaian. PAD muncul dengan masuk.

Termittent claudication di antara 38 pasien (18.2 %). ABI itu normal.

126 pasien (60.3 %). ABI yang rendah selama 51 pasien (24, 4 %), sepihak.

3, 8 % dari kasus dan bilateral di 20.6 % dari kasus. ABI adalah tinggi di antara 32. -.

Tients (15 %), sepihak dalam 2 % dari kasus dan bilateral di 8 % dari kasus. Itu.

ABI yang ekstrem nilai-nilai yang 0.11 dan 2. Dalam masyarakat studi, 46.

(22 %) punya well-compensated PAD, PAD itu rendah membayar 3.

Pasien (1, 4 %) dan berat untuk 2 orang pasien (1 %). ABI lebih sering.
Dan dengan sangat jelas antara wanita daripada pria, dengan 32 kasus (25.4 %) terhadap 19.

(22 %) kasus (p = 0.021). Porsi rendah ABI lebih penting.

Di antara pasien yang diabetes telah berubah selama lebih dari 5 tahun ( 42.3 %.

Kasus ) dengan puncak frekuensi dalam durasi 6 - 10 tahun (47.7 % dari kasus).

Kesimpulannya : PAD global banyaknya kasus terjadi di antara rumah sakit pasien diabetes.

Appeared tinggi dengan 24, 4 % pasien menunjukkan rendah ABI. diagnosis dini.

Di antara mata pelajaran pada risiko sebagai untuk studi populasi bisa mengidentifikasi.

Asymptomatic mereka memiliki lain mengenai kerusakan. Dengan demikian,.

Screening dari obstruktif arteriopathy bawah bagian PAD oleh.

Tentu ABI harus diterapkan untuk semua pasien diabetes yang lebih baik penilaian.

aterosklerosis komplikasi.

Kata kunci

Diabetes, Ankle-Brachial Indeks, Peripheral Artery Disease, Screening, Dakar.


1. Pengantar

Di anggap sebagai benar pandemia, gravitasi secara berhubungan dengan kronis com.

Plications khususnya pembuluh darah, sehingga mengancam jiwa..

Dreaded, kita memiliki Peripheral Artery Penyakit (PAD). diam dan unforesee.

Bisa evolusi menjelaskan keterlambatan manajemen [1]. nya bervariasi.

Dari 22 persen menjadi 23, 5 % [2] [3] untuk orang dengan diabetes, padahal itu adalah 10 % dalam gen.

eral penduduk [4].

PAD adalah faktor risiko utama dari amputasi. Ini mewakili predic.

Tive dan independen penanda dan jantung morbi-mortality. Dengan demikian,.

Awal diagnosis PAD untuk mata pelajaran pada risiko memungkinkan untuk di identifikasi.

Asymptomatic mereka memiliki lain jantung merusak dan memungkinkan saya.

Plementing mengambil pengukuran pencegahan [5]. Ini menjelaskan.


Dari pemeriksaan PAD oleh pengukuran Ankle-Brachial Indeks dari mana.

Tentu melacak dengan indeks systolic tekanan (IPS). Ini adalah sederhana, efektif, relia.

Ble, direproduksi, yang signifikan, spesifik dan tidak mahal cara dianjurkan.

Untuk mengevaluasi keparahan dan kardiovaskular prognosis tapi juga untuk mencegah.

Atherosclerotic penyakit kardiovaskular (ACVD) [6].

Jadi, apakah kita melakukan penelitian ini yang terdiri untuk melihat tindakan.

Ment dari ABI yang bertujuan untuk mengetahui prevalensi penyakit PAD di antara.

Diabetic, dan kemudian mengevaluasi korelasi epidemiologi, dan klinis.

biologis data ke hadapan PAD.

2. Pasien dan Metode

Kita melakukan secara deskriptif cross-sectional di populasi menderita diabetes.

Pasien dirawat di rumah sakit Internal Medicine and Endocrinology departemen.

Nasional Mengajar Sakit Pikine (daerah pinggiran di Dakar, Senegal). pa.


Tients yang direkrut dari Januari 2013 Juni tahun 2014, 18 bulan lamanya. Kami.

Termasuk dalam mempelajari semua pasien diabetes mengalami yang sistematis aku.

Surement dari ABI, setelah mereka oral mengangguki. Rekrutmen itu telah dilaksanakan.

Irrespective orang, usia, atau tipe diabetes. Kita melakukan benar-benar clini.

Cal pemeriksaan terkait dengan pengukuran ABI menggunakan Dopplex-D900.

HUNTLEIGH Minis (Gambar 1).

Ini adalah tentang non-directional terus menerus saku malah dari pembuluh darah dan obste.

Tric, disediakan dengan pembuluh darah satelit 5MHz dari.

Berikut standar [7] digunakan : Normal jika 0.9 ≤ ABI ≤, 3, rendah mungkin.

ABI <0, 9 ( PAD ) dan Tinggi jika kenaikan>, 3 (bawah dahan mediacalcose). tingkat keparahan.

Dari PAD diklasifikasikan menurut nilai yang diperoleh untuk setiap anggotanya.

Classification dari tingkat keparahan PAD sesuai dengan nilai ABI.


- IPS <, 4 : PAD hebat tolakan (berat yang).

- 0, 4 ≤ ABI <, 75. Rendah kompensasi PAD (moderat obstruksi).

- 0, 75 ≤ ABI < 0, 9 : kompensasi PAD (ringan yang).

- 0, 9 ≤ ABI ≤, 3 : normal,

- IPS >, 3 : mampat arteri

Kami mengajukan satu lembar setiap pasien termasuk yang berikut data : status sipil.

Karakteristik diabetes, terkait cardio-vascular - faktor risiko ( Hyperten.

Sion, Dyslipidemia, Merokok, Alcoholism, sedentariness, ACVD ), podiatric.

( jenis, jenis kaus kaki, ada atau tidak dari luka, antecedents dari ulceration.

Atau amputasi, gangguan segi ), ada intermiten claudication, anth.

ropometric pengukuran.

ujian dari bawah bagian kita selesai fokus pada penelitian.

Langsung atau tidak ada tanda-tanda infeksi atau penyakit chronical masalah, kawan.
Pation dari pulsa (pedal, tibial posterior, poplity dan paha), percobaan dengan mono.

Filament dari Semmes-Weinstein 10, penilaian kulit dan bicara.

Negara, pengamatan bicara. Se lain pemeriksaan kaki spe.

Cified jenis lesi.

The paraclinic data standar biologis dan parameter eva.

Luate glisemik keseimbangan (HbA1c), lipidic penilaian ( kolesterol total, kolesterol.

HDL, kolesterol jahat LDL, trigliserida ), penyakit ginjal ( serum creatinine, eGFR.

Infeksi pengeluaran lebih tinggi dari albumin ), mata (fundus pemeriksaan), electrocardiographic.

Modifikasi. Kami juga melaporkan terapi data terkait pengobatan diabetes.

Dannya komplikasi yang digunakan oleh pasien.

Data yang diperoleh ditangkap dengan elektronik kuesioner dijabarkan.

Dengan perangkat lunak sphinx 4, 5. Kontrol. itu dilakukan di SPSS.


Software versi 20.0 dengan menu. Perbedaannya adalah dianggap.

Jadilah signifikan secara statistik untuk batas 5 % (p nilai ≤, 05 persen).

3. Hasil

Populasi kita belajar dari 209 itu, pasien diabetes dengan wanita predo.

Minance (126, 60.3 %) dibandingkan dengan laki-laki (83 pasien, 39.7 %). Seks.

LDR man/woman adalah 0, 6. usia rata-rata adalah 54 ± 2 tahun lalu tahun.

standar deviasi. ekstrem usia adalah tahun 1987.

The socio-professional kegiatan yang paling mewakili adalah orang-orang dari informal.

Sektor dengan 55 pasien (26.3 %), 48 ibu rumah tangga (23 %), 44 unem.

Ployed orang (21.1 %), 34 pasien dari sektor formal (3 %), 22 pensiun.

Orang (10 %) dan 6 murid (9 %). in-patients yang berasal dari emer.

Gency unit adalah 68 pasien (32, 5 %).

Di antara 209 terdaftar, 25 (12 %) adalah tipe 1 pasien diabetes.


184 (88 %) adalah tipe 2 pasien diabetes. yang lama yang dikenal.

Dari diabetes adalah 3 tahun, ditentukan dari 199 pasien.

Prevalensi dari tekanan darah secara keseluruhan pasien adalah 68, 4 % (dalam = 143).

Merokok itu diketahui selama 6 pasien (3 %) dan 9 pasien (4, 3 %) menggunakan alkohol.

Obesitas adalah untuk 68 pasien (32, 5 %). Prevalensi sedentariness itu.

42.1 % (dalam = 88).

Dia PAD terkait gejala yang timbul claudication di 38.

Pasien (18.2 %). Kami menemukan 4 tas sebelumnya amputasi (1, 9 %) termasuk 3.

Duduk jari-jari kaki, dan 1 level. Dalam masyarakat studi 40.

(19.1 %) mengalami stroke.

The distal pulsa yang hadir di palpasi untuk memenuhi pasien (84.2 %) dan absen.

Untuk 33 pasien (15, 8 %). Sensitivitas masalah ini untuk 175 pasien (87.7 %).
Melalui monofilament itu tes. Gangguan - jalan itu diantaranya 10. -.

Tients (4, 8 %), 8 pasien (3, 8 %), yang pada tahap bernanah.

The ABI itu normal untuk 126 pasien (60.3 %) dan rendah untuk 51 pasien (24, 4 %).

yang rendah ini ABI itu sendiri selama 8 pasien (3, 8 %) dan bilateral untuk 43.

(20.6 %). ABI tinggi, pasien (15 %). Orang ABI itu secara sepihak.

Untuk 15 pasien (2 %) dan bilateral untuk 17 pasien (8 %). ekstrem ABI.

Apakah 0.11 dan 2.

Dalam masyarakat studi 46 pasien (22 %) punya well-compensated PAD.

The PAD itu rendah kompensasi antara 3 pasien (1, 4 %) dan berat di antara 2.

pasien (1 %).

Rendahnya ABI lebih sering dan secara signifikan di kalangan perempuan dengan 32.

(25.4 %) terhadap 19 (22 %) orang (p = 0.021). Hal yang sama Demikian dari.

Dibesarkan ABI dengan frekuensi yang lebih tinggi di kalangan perempuan dengan 26 pasien (20.6 %)
dari.
Untuk pria dengan 6 (2 %) pasien (p = 0.013).

Porsi pasien yang rendah ABI tidak berkembang secara garis lurus jalan.

Tahun - tahun. Namun, kami menyatakan puncak frekuensi 31.5 % dalam kelompok usia.

60 - 69 tahun (p = 0.037). Di sisi lain, tingginya IPS yang cenderung meningkat.

Dengan ini, puncak dari frekuensi (42.9 %) berada di usia.

80 89 tahun (p = cepat 0,026).

Porsi rendah ABI lebih penting untuk tipe 1 pasien diabetes.

28 % yang (7 kasus dari 25 pasien) dari tipe 2 pasien diabetes ( 44 tahun.

Kasus dari 183 pasien ) dengan 24 % (p = 0.019).

Dalam penelitian kami, pihak ABI lebih penting di antara pasien.

Siapa diabetes telah berubah selama lebih dari 5 tahun yang mewakili 42.3 % dari cas.

Es, dengan puncak frekuensi dalam durasi 6 - 10 tahun (47.7 % dari kasus)..
Sebaliknya, rendah ABI lebih sering di antara pasien yang diabetes berevolusi.

Karena kurang dari 5 tahun dengan 16, 5 % dari kasus. Perbedaan itu secara statistik.

yang (p = 0.049).

Porsi tinggi ABI bervariasi secara acak sama dengan durasi evo.

Lution dari diabetes dengan puncak frekuensi di 33, 3 % antara 26 dan 30 tahun.

(p = 0.033).

Rendahnya ABI lebih sering di antara hypertensive pasien dan signifikan.

Ly. 29.8 % (dalam = 31) terhadap 19 % dari pasien dengan tekanan darah normal (dalam = 20).

(p = 0.029) untuk mengangkat ABI, perbedaan itu kurang jelas : 14.4 % hyperten.

Sive pasien dan 3 % untuk non-hypertensive.

Prevalensi rendahnya ABI adalah 16, 7 % di kalangan perokok, kurang dari preva.

Lence di antara orang yang bukan perokok (25.4 %) tetapi perbedaannya tidak penting ( p =.

0.078 ). Ini penyebarannya 19, 2 % di antara mantan perokok.


Rendahnya ABI secara signifikan lebih sering di antara pasien memakan al -.

Cohol dengan 55.6 % dari pasien tidak mengonsumsi alkohol adalah 23.2 (p = 0.027).

Rendahnya ABI secara signifikan lebih sering di antara non-sedentaries.

27, 2 % dari kasus (37 cases/136 pasien), dari antara yang pasien.

19, 2 % adalah 14 case/73 pasien (p = 0.041). Sebaliknya tinggi ABI lebih fre.

Quent di antara sedentaries (Sedangkan %) dari non-sedentaries (3 %) pasien ( p =.

cepat 0,026 ). Porsi rendahnya ABI secara signifikan lebih penting antara.

Obese pasien (29, 5 persen), dari berat tubuh normal (26, 2 %) pasien (p = 0.049).

Dalam seri kami, 201 pasien (96.2 %) di dua faktor resiko serangan jantung.

CVRF. Porsi rendah ABI adalah 24.9 % di antara 50 pasien memiliki setidaknya.

Dua CVRF terhadap 12, 5 % di antara 8 pasien dengan hanya lain CVRF (p = 0.019).

Rendah ABI juga lebih sering di antara pasien untuk yang distal pulsa.
Tanpa di 27.3 % yang dibandingkan dengan 23.9 % dari pasien dengan kehadiran.

Suhu (p = 0.011), proporsi yang tinggi ABI yang hampir sama di antara pa.

Tients dengan kehadiran distal pulsa dan mereka dengan tidak ada pulsa dengan respec.

Tively 15 % dan 15.1 %.

Rendah ABI lebih sering di antara pasien mengeluh intermiten claudi.

Cation dengan 34.2 % dari kasus, dari antara mereka melihat tanpa gejala dengan 22.7 %.

Dari kasus (p = 0, 05).

Tingginya ABI lebih sering di antara pasien di tahap gan.

Grenous dengan 25 % dari kasus (p = 0.046).

Sedangkan tingkat HbA1c lebih tinggi dari 7 % untuk 84.4 % dari pasien yang melakukan ini.

Lab dan 6 % berada di theorical tujuan dari HbA1c 7 %. rendah.

ABI lebih sering (20 %) di antara pasien yang normal glisemik keseimbangan.

Apakah (1 case/5 pasien) yang (14.8 %) memiliki glisemik ketidakseimbangan, tapi tidak.
secara signifikan (p = 0.068).

Median nilai total cholesterolemia yang 2 g/l dengan ekstrim.

0, 5 g/l dan 7 g/l. hiperkolesterol hadir untuk 45 persen pasien. rendah.

ABI secara signifikan lebih sering di antara pasien yang total hypercho.

Lesterolemia (32.7 %) dibandingkan dengan 21.7 % di antara pasien dengan normal.

Kolesterol (p = 0.043). Hal yang sama tren ditemukan di ABI dengan 12.2 %.

Di antara pasien yang menderita total hiperkolesterol terhadap 1, 7 persen dengan tidak.

Mal kolesterol total (p = 0.031).

Porsi rendah ABI pasien tanpa diabetes retinopati (8, 5 %).

Apakah lebih tinggi daripada (6, 4 persen) memiliki diabetes retinopati (p = 0.039). Dalam con.

Trast, ABI penyebarannya 26.3 % dari pasien dengan retinopati dan.

9 % dari mereka yang menderita diabetes retinopati (p = 0.024). tingkat rendah.


ABI lebih penting di antara pasien tanpa neuropati (25.1 %).

21.4 % dari pasien menyajikan neuropati (p = 0.030). Tren tersebut membalikkan itu.

Pantau untuk mengangkat IPS, yang lebih penting di antara pasien menyajikan sensi.

Tive neuropati dengan 16.6 % yang membandingkan to14.3 % tanpa neuropati.

(p = 0.028).

Rendahnya ABI secara signifikan lebih sering di antara pasien dengan ACVD.

(40.7 %) dibandingkan dengan pasien (38 %) tanpa ACVD (p = 0.037). propor.

Tion tinggi IPS, sebaliknya lebih penting di antara pasien tanpa.

kardiovaskular, 28 persen terhadap 11.1 % (p = 0.023). Rendahnya ABI lebih.

Sering di antara pasien yang tidak pernah Stroke (29 %) yang ( 49 cases/169.

Pasien ) terhadap 5 % (2 cases/40 pasien) di antara pasien dengan kejadian terdahulu.

Stroke (p = 0.015). Porsi tinggi ABI ini bertolak belakang lebih penting.

Di antara pasien memiliki sebagai dari Stroke, 22, 5 persen terhadap 13 % (p = 0.006).
4. Pembahasan

Studi kami telah menemukan yang jelas hal paling berkuasa perempuan di populasi belajar.

Dengan rasio jenis kelamin di 0.658. Di Amerika Serikat, pasien dengan PAD, 32 wanita (62, 7 %).

Dan 19 adalah lelaki (37.3 %). Di tahun 2013, KONIN [8] dalam kajian mengenai yang menentukan.

Faktor dari PAD dalam yang sama populasi 308 diabetes hitam Afrika di Gading.

Pantai, berhasil menemukan penyebaran 54.5 % perempuan terhadap 45.5 % laki-laki. Wanita itu.

Gender didominasi di antara populasi membawa PAD dengan 55.9 %.

The PAD dari yang rendah ABI, hadir pada 24, 4 % dari pasien kita.

Studi. Itu juga kompensasi dalam 22 % dari kasus, rendah kompensasi dalam 1, 4 %.

Kasus dan berat dalam 1 % dari kasus.

Prevalensi diamati pada penelitian kami (24, 4 %), mirip dengan yang ditemukan di sev.

Eral. Tahun 2011, FERRERI [9] telah menemukannya PAD di 21.6 % dalam bukunya.
Belajar di tingkat penyebaran dan faktor risiko PAD antara pasien diabetes.

Studi EPIDEMCA [10] di atas prevalensi PAD tentang tahun 1871 tua sub -.

Jects lebih dari 64 tahun di Afrika Selatan pada tahun 2014 telah menemukan wanita preva.

lence 62 %.

Di tahun 2013, KONIN [7] telah menemukannya di 22.07 % dari ABI dengan aku.

Surement dari ABI di antara 308 pasien diabetes. Adanya PAD ini sesuai.

Untuk CHARPENTIER [11], kepala sekolah klinis risiko dari daerah kesulitan.

Selama diabetes, dan kepala sekolah penyedia utama amputasi.

Ini prevalensi PAD dalam penelitian kami bisa dijelaskan dengan tinggi fre.

Quencynya CVRF, senior dari diabetes, tingkat lanjut usia.

Buruk glisemik keseimbangan populasi kita belajar di tempat AZEBAZE [12] pada 2004.

Mali telah menemukan puncak frekuensi PAD antara 50 - 59 tahun dengan.

Rata-rata usia 50 ± 1.13 tahun. Se lain itu, studi AZEBAZE [12] di.
PAD antara pasien diabetes, mengungkapkan bahwa 33.33 % dari mereka punya diabetes.

Berkembang selama lebih dari 10 tahun. Dalam EPIDEMCA penelitian, usia rata-rata adalah de73.

Tahun dan prevalensi PAD meningkat dengan tahun [9].

Frekuensi tinggi langsung dari PAD antara hypertensive pasien dibandingkan dengan.

Non-hypertensive, diamati pada penelitian kami adalah dijelaskan dalam beberapa lainnya.

KONIN [8] telah menemukan hubungan positif antara Hipertensi dan terjadi.

Rence dari PAD di 58.8 % di antara pasien diabetes. AZEBAZE [12] telah menemukan.

Prevalensi 53, 3 % dari PAD antara hypertensive pasien diabetes yang lebih tinggi dari.

16, 7 % di antara non-hypertensive. Kehadiran hipertensi bisa mul.

Tiply khususnya relatif berisiko PAD oleh 2, 5 untuk pria dan bahkan bagi perempuan.

[13].

Rendahnya ABI cenderung meningkat dengan tingkat paparan tembakau.


Bisakah meningkat hampir tiga kali lipat risiko PAD kejadian [13]. sangat.

rendahnya jumlah perokok di penelitian kami tidak memungkinkan untuk menemukan yang sama.

Dalam penelitian kami, pihak IPS yang cenderung meningkat dengan total Cho.

Lesterol. Hasilnya masuk ke dalam penelitian kami, yang sebanding dengan data.

Sastra. Framingham studi telah menunjukkan bahwa peningkatan total Cho.

Lesterol yang berhubungan dengan kejadian yang pincang bawah mantan.

Tremities [14]. KONIN [8] tersebut total hiperkolesterol.

Correlated dengan terjadinya PAD di Kredit Kendaraan Bermotor % dari kasus. CACOUB [15].

Ditemukan 26, 9 % dari hiperkolesterol antara pelajaran dengan PADnya popula.

Tion untuk belajar dengan signifikan secara statistik hubungan.

Rendahnya ABI lebih sering di antara pasien yang telah tidak ada distal.

Pulses. bergabung dengan hasil AZEBAZE [12] yang telah mencatat berpikir positif.
Ikatan antara keberadaan PAD dan peniadaan distal pulsa.

85.7 % dari kasus. Selama ini bersaksi untuk kuatnya faktor nilai examina.

Tion dari perifer pulsa.

Dalam studi kami, pihak ABI lebih penting di antara pasien.

Memiliki intermiten claudication (34.2 %) dari asimptomatis.

(22.7 %) dengan yang signifikan lebih tinggi perbedaan (p = 0.050).

Seperti penelitian kami, AZEBAZE [12] telah menemukan yang lebih tinggi prevalensi AOMI.

Di antara pasien yang biasa dari HbA1c (5 %) dibandingkan dengan pasien.

Memiliki glisemik ketidakseimbangan (27.02 %) tanpa signifikan lebih tinggi.

Rendahnya ABI lebih sering di antara pasien dengan ACVD dari pada mereka.

Tanpa ACVD. Beberapa studi menunjukkan yang signifikan hubungan antara PAD.

Dan koroner kerusakan. ROUL [16] telah menemukan prevalensi 40 % dari PAD.
Di antara koroner. Dalam CAPRIE, termasuk hampir 20.000 pasien.

memproyeksikan % dari pasien dengan serangan jantung penyakit adalah dengan menurunkan anggota
arteriopa.

Kau [17]. Dalam PARTNERS ( PAD kesadaran, untuk dan Pengobatan : baru Re -.

Sumber untuk lebih ), 16 % di antara koroner pasien diberikan.

Chronical obstruktif arteri penyakit [18]. Dalam studi tersebut ARIC, pasien yang.

ABI lebih rendah dari 0.9 punya 4 sampai 5 kali lebih banyak risiko untuk membuat stroke dari pa.

Tients dengan normal ABI [19].

Dia batasan penelitian kami adalah fakta bahwa termasuk hanya dirawat di rumah sakit.

Diabetic pasien yang mungkin lebih mungkin untuk menyajikan aterosklerosis vascu.

... sekarang dia bekerjadi penyakit dari out-patients di kalangan masyarakat umum penderita diabetes..

Umum populasi pasien diabetes harus ditargetkan untuk menentukan yang nyata.

Prevalensi PAD di negara kami untuk melanjutkan studi.

5. Kesimpulannya
The PAD adalah salah satu yang paling menakutkan kronis pembuluh darah komplikasi di.

Abetes. Penelitian yang tinggi prevalensi PAD dari pasien diabetes.

Its diagnosis dini untuk mata pelajaran pada risiko dapat memungkinkan mengidentifikasi asimptomatis.

Subjects lain CVRF. Dengan demikian, adalah PAD oleh hasil pengukuran.

ABI systematized dan lalu lebih baik pencegahan dan pengelolaan.

ACVD di antara pasien diabetes di daerah kami.

Referensi

[1] Dia Van, G, Hartmann, A, Heurtier M., et al. (2009) yang Diabetic Kaki : PAD.

Di antara Diabetic Pasien. Dalam : Grimaldi, A, Ed, “Seperti dari Diabetology”, Mede.

Cine Pengetahuan Flammarion, 2 Edition, Paris, Vol. 34, 73-328.

[2] Kury-Paulin, S., Cachot, Wakil dan Penformis, A (2007) Diabetic Ketoacidosis. EMC :.

Endocrinologie-Nutrition, (Elsevier Masson terakhir), Paris, 10-366-H-10.


[3] Cazaubon, M. dan Wallaert, F.A. (2014) Epidemiologi pada Prevalensi dari Di.

Abetic Pasien dan PAD. Perancis Masyarakat Angiology (FSA), April tahun 2014, 935 malam.

[4] Persik, G., Griffin, M., Jones, K.G., dan al. (2012) @ dan Manajemen P.

Ripheral Arterial Penyakit. BMJ 345, e5208.

[5] Bourron, O (2013) Arteritis of the Lower Extremities di Diabetes. Epidemiolo.

Gy, Diagnosis dan Perawatannya .. Realities Cardiologic, 296, 13.

[6] Andreassian, B, Bonithon-Kopp, C, Bonnet, J., dan al. (1994) Arteriopathy.

Turunkan Extremities. Mengikuti dan kardiovaskular manajemen. Seorang ahli Bersama, Paris.

Ed. INSERM, 123 malam.

[7] Lilly, S.M., Jacobs Jr., D.R., Kronmal, R, Bluemke, Jaksa Daerah, Criqui, M., Lima, J., Alli.

Nak, M., Duprez, D., Segers, P dan Chirinos, J.A. (2014) Arterial Compliance.

The Spectrum dari Ankle-Brachial Indeks : Multiethnic pada orang Atherosclerosis.


Atherosclerosis, 233, 691-696. https://doi.org/10.1016/j.atherosclerosis.2014.01.029

[8] Konin, C, Essam N’loo, A.S., Adoubi, A, Coulibaly, I., N’guetta, R, Boka, B.

N’djessan, J.J., PBB Koffi, J., Yao H, Angoran, I. dan Adoh, M. (2014) Peripheral Kau.

Terial Penyakit of the Lower Limbs di Afrika Diabetic Pasien : Ultrasonography.

Menentukan Faktor. Jurnal des Maladies Vasculaires, 39, 373-381.

https://doi.org/10.1016/j.jmv.2014.08.001

[9] Ferreri, M.S., Malloizel, J., Labrousse, F, dan al. (2014) Prevalensi dan untuk Faktor.

The PAD antara Diabetic Pasien di CHU dari Toulouse. Jurnal des Maladies Vas.

culaires, 39.

[10] Desormais, I., Aboyans, Wakil, Guerchet, M., Ndamba-Bandzouzi, B, Mbelesso, P.,.

Dantoine, T., Mohty, D., Marin, B, Preux, malam dan Lacroix, P., Epidemca Investi.

Gators (2015) Prevalensi Peripheral Artery Penyakit tetua. Kependudukan di.

Perkotaan dan pada Area Afrika Selatan : EPIDEMCA belajar. Eropa Journal.
Tentu Pencegahan Cardiology, 22, 1462-1472. https://doi.org/10.1177/2047487314557945.

[11] Charpentier, A, Billaud, P., Jahn, C, dan al. (2001) yang Ischaemic Diabetic Kaki.

Bantuan untuk Sistem Arterial Revascularisations. Médecine dan Chirurgie du Pied.

17, 189-194.

[12] Azebaze, ( Associated Press, (2004) Diabetic Arteriopathy of the Lower Extremities di internal.

Obat Humas Point-G. Thesis Med., Bamako, Mali.

[13] Adler, AI, Stevens, R.J., Neil, A, dan al. (2002) Ukpds 59. Hyperglycemia dan.

Berpotensi Modifiable untuk Faktor Untuk Peripheral Vaskular pada Type 2 Di.

Abetes. Jika Anda perhatikan, 25, 894-899. https://doi.org/10.2337/diacare.25.5.894.

[14] Murabito, J.M., Evans, J.C. dan Nieto, K. (2002) Prevalensi dan Klinik Correlates.

Tentu Peripheral Arterial Penyakit yang Framingham Offspring belajar. American Heart.

Journal, 143, 961-965. https://doi.org/10.1067/mhj.2002.122871


[15] Cacoub, P., Cambou, J.P. dan Kownator, S. (2009) Prevalensi Peripheral Arterial.

Penyakit High-Risk Pasien menggunakan pergelangan Brachial Indeks di Praktik Umum : A.

Cross-Sectorial belajar. International Journal of Clinical, 63 tahun, 63-70.

https://doi.org/10.1111/j.1742-1241.2008.01953.x

[16] Roul, C (2010) yang Mengikuti dari Obliterating Arteriopathy of the Lower mantan.

Tremities di Jenderal Medicine. Thesis Med., Perancis.

[17] CAPRIE dan Pengarah Etik (1996) yang Randomized, Blinded, Sidang perdana pemeriksaan Clo.

Pidogrel dan Aspirin di Pasien di Risiko Ischemic Peristiwa (CAPRIE). Lan.

cet, 348, 1329-1339.

[18] Hirsch, A.T., Criqui, M.H. dan Treat-Jacobson, D. (2001) Peripheral Arterial Aku tahu, ayah.

Mudah Deteksi Kesadaran dan Pengobatan dalam Primary Care. JAMA, 286, 1317-1324.

https://doi.org/10.1001/jama.286.11.1317

[19] Zheng, Z.J., Sharrett, A.R., Chambliss, L.E., dan al. (tahun 1997) di sebuah -.
Kle-Brachial Indeks dengan Klinik Coronary Penyakit Jantung, Stroke dan Preclinical.

Carotid dan Politik Atherosclerosis, Atherosclerosis untuk di masyarakat.

(ARIC) belajar. Atherosclerosis, 131, 115-125.