You are on page 1of 3

Satu gen satu hipotesis enzim

Hubungan antara gen dan enzim telah ditemukan sejak publikasi Archibald E. Garrod.
Salah satu dari beberapa kelainan manusia antara gen dan enzim adalah alka, tonuria.
Alkaptonuries menderita radang sendi dan menghasilkan urin yang berubah menjadi hitam
saat terpapar udara. Mereka mengeluarkan dalam jumlah besar asam homogentisic setiap
hari. Garrod menyarankan bahwa alkaptonuria adalah karena blok biokimia dalam proses
metabolisme. Individu normal dapat memetabolisme asam homogentisik dari produk
pemecahannya, tetapi alkaptonurik tidak bisa.

Banyak reaksi biokimia lainnya dari berbagai kelainan fisiologis hereditas pada
manusia menunjukkan hubungan antara gen dan enzim. Kelainan tersebut adalah
fenilketonurea (PKU), Sindrom Lesh-Nyhan dan Penyakit Tay Sachs. Reaksi biokimia yang
terkait dengan beberapa kelainan tersebut akan diperlihatkan lebih lanjut.

George W Beadle dan Edward L. Tatum yang bekerja dengan Neurospora crasa
berhasil mengungkap hubungan yang tepat antara gen dan enzim kemudian menemukan
rumus terkenal untuk menetapkan hubungan sebagai "hipotesis enzim onegene-one",
Rumusnya dengan jelas menjelaskan bahwa sintesis enzim di mana dikendalikan oleh gen.

Seperti yang terlihat pada gambar 5, konidia N.crasa terpapar pada mutagen seperti
sinar x atau sinar ultraviolet. Berbagai mutan kemudian diisolasi setelah eksposur. Setiap
mutan hanya dapat tumbuh pada medium minimal yang dilengkapi dengan nutrisi tertentu.
Disarankan bahwa setiap mutan tidak dapat mensintesis nutrisi tertentu yang ditambahkan
karena reaksi biokimia yang disebabkan oleh kurangnya enzim spesifik yang diperlukan
karena efek mutasi gen yang mengontrol sintesis enzim. Proses konfirmasi untuk menentukan
identitas masing-masing mutan terisolasi yang dibawa oleh Beadle dan Tatum ditunjukkan
pada gambar 6.

Selanjutnya berdasarkan semua hasil penelitian mereka, Beadle dan Tatum


menyatakan hubungan antara gen dan hipotesis enzim.Model reaksi biokimia dari "satu gen-
enzim hipotesis" ditunjukkan pada Gambar 7. Gambar 7: Model reaksi biokimia yang
menunjukkan rumus "satu gen satu hipotesis enzim" (Ayala & Kinger, 1984).

Contoh yang diusulkan dari model reaksi biokimia adalah reaksi biokimia yang
mengarah pada sintesis arginin di N. crassa mulai dari substrat N-Asetilornitina seperti yang
ditunjukkan pada gambar 8. Gambar 8: Jalur biokimia yang mengarah pada sintesis Arginine
dari N-Acetylormithine di N. crassa (Ayala & Kinger, 1984).

GW Beadle dan Boris Ephrussi juga melakukan penelitian eksperimental di


Drosophila dan Diptera lain yang menunjukkan kesimpulan serupa seperti yang diperoleh
dalam penelitian menggunakan N. crassa .Diagram penelitian eksperimental Beadle dan
Ephrussi ditunjukkan pada Gambar 9. Gambar 9: Percobaan transplantasi pada larva D.
melanogaster (Ayala & Kinger, 1984).

Implan dari vermillion larva (v) ditransplantasikan ke larva jenis liar (+) akan
berkembang menjadi mata tipe liar karena difusi zat tertentu dari jaringan sekitarnya yang
mendukung pigmen jenis liar.Selanjutnya, implan dari vermillion larvae (v)
ditransplantasikan ke cinnabar larvae ( cn ) akan berkembang menjadi mata tipe
liar.Disarankan bahwa zat tertentu yang dibutuhkan dari jaringan cinnabar masuk ke dalam
implan vermillion yang memproduksi mata jenis liar. Di sisi lain, implant dari cinnabar larva
( cn) yang ditransplantasikan ke dalam vermillion larvae (v) akan berkembang secara terus-
menerus ke mata cinnabar, karena tidak ada kebutuhan zat tertentu dari vermillion tissue yang
masuk ke cinnabar implant yang memproduksi mata tipe liar.

Secara umum percobaan transplantasi menunjukkan bahwa dalam sintesis pigmen


mata blok langkah biokimia menghasilkan pigmen mata vermillion terjadi sebelum blok
langkah biokimia memproduksi pigmen mata cinnabar.Blok langkah biokimia diilustrasikan
pada Gambar 10.

Gambar 10: Lokasi blok v dan cn dalam sintesis pigmen mata di D. melanogaster (Ayala &
Kinger, 1984).

Satu gen satu Hipotesis Polipeptida

Pada tahun 1949, james V, Need and E.A. Bit secara individual mengusulkan saran
mereka menembak anemia sickle-ceil. Disarankan bahwa gangguan ini disebabkan oleh gen
mutan yang homozigot pada individu dengan anemia sel sabit, tetapi heterozigot pada orang
dengan sifat sel sabit. Pada tahun yang sama, Linus Pauling dan tiga corworkers mengamati
bahwa hemoglobin individu normal dan anemik sel sabit dapat dibedakan secara jelas dari
perilaku mereka yang berbeda di medan listrik. Perilaku tiga jenis hemoglobin dalam proses
elektroforesis ditunjukkan pada Gambar 9. Seperti yang dapat dilihat pada Figire 11,
hemoglobin dari orang yang membawa sifat sicjel-sel terdiri dari campuran hemoglobin
sosjle normal dan dalam sekitar jumlah yang sama.

Hemoglobin A, bentuk paling umum dari hemoglobin pada manusia adulst, terdiri
dari empat rantai popypeptide, dua rantai α identik dan dua rantai β identik (α2β2). Pada
tahun 1957, Vernon M. Ingram menunjukkan hemoglobin noemal dan sabit memiliki rantai α
identik tetapi rantai β berbeda dari hemoglobin normal adalah asam glutamat, sedangkan
hemoglobin sel sabit adalah valin. Jadi disimpulkan bahwa gen, bagaimanapun juga
menentukan urutan asam amino dari polipeptida.

Jadi rantai α dan βpopypeptode protein hemoglobin A ditentukan oleh gen yang
terpisah. Banyak protein dan enzim lain (meskipun tidak semua) terdiri dari dua rantai
poliprptida yang dikodekan oleh gen yang berbeda. Oleh karena itu, Ingram mengusulkan
bahwa satu gen satu hipotesis enzim terbukti kurang tepat dan tepat untuk diberi nama baru
satu gen-satu hipopeptida hipotesis. Dinyatakan lebih lanjut bahwa pada tingkat ekspresi gen
sebelumnya, setiap gen memiliki fungsi tunggal, yaitu kode untuk satu polipeptida.

Berdasarkan informasi yang diindikasikan, awal terlihat bahwa beberapa


popypeptodes yang diwarnai akan membentuk protein jika tersusun dari lebih dari satu
polipeptida (satu jenis atau lebih dari satu jenis popipeptida) sarin (1985) mengklarifikasi
bahwa jika protein terdiri dari lebih dari satu jenis-jenis popipeptida, setiap polipeptida secara
individual disintesis di bawah kendali gen-gen yang terpisah, dan setelah sintesis setiap
popipeptida akan membentuk protein akhir.

Hari ini, formula gen-satu enzim hipotesis popypeptide terlihat valid, tetapi berbagai
penemuan lainnya telah dilaporkan. Penemuan-penemuan itu menstimulasi kita untuk
mengevaluasi kembali formula dari satu gen-satu hipotesis polipeptida. Beberapa penemuan
akan dibahas lebih lanjut.